Pesawat tempur

Kategori pesawat terbang

Pesawat tempur adalah pesawat militer sayap tetap yang dirancang terutama untuk pertempuran udara-ke-udara. Dalam konflik militer, peran pesawat tempur adalah untuk membangun superioritas udara dalam ruang pertempuran. Dominasi wilayah udara di atas medan perang memungkinkan pengebom dan pesawat serang untuk terlibat dalam pengeboman taktis dan strategis terhadap target musuh.

F-16 Fighting Falcon (kiri), P-51D Mustang (bawah), F-86 Sabre (atas), dan F-22 Raptor (kanan) terbang dalam formasi yang mewakili empat generasi pesawat tempur Amerika.

Kinerja utama pesawat tempur tidak hanya mencakup daya tembaknya tetapi juga kecepatan tinggi dan kemampuan manuvernya relatif terhadap pesawat target. Berhasil atau tidaknya upaya sebuah kombatan untuk mendapatkan superioritas udara bergantung pada beberapa faktor termasuk keterampilan pilotnya, kebenaran taktis dari doktrinnya untuk mengerahkan pesawat tempurnya, dan jumlah serta kinerja pesawat tempur tersebut.

Banyak pesawat tempur modern juga memiliki kemampuan sekunder seperti serangan darat dan beberapa jenis, seperti tempur pengebom, dirancang sejak awal untuk peran ganda. Desain pesawat tempur lainnya sangat terspesialisasi sambil tetap mengisi peran superioritas udara utama, dan ini termasuk pencegat, pesawat tempur berat, dan pesawat tempur malam.

SejarahSunting

Sejak Perang Dunia I, mencapai dan mempertahankan superioritas udara telah dianggap penting untuk kemenangan dalam peperangan konvensional.[1]

Pesawat tempur terus dikembangkan selama Perang Dunia I, untuk menangkal kemampuan pesawat dan balon udara musuh untuk mengumpulkan informasi dengan pengintaian di medan perang. Pesawat tempur generasi awal berukuran sangat kecil dan dipersenjatai secara ringan oleh standar pada masa-masa setelahnya, dan sebagian besar adalah pesawat sayap ganda yang dibuat dengan bingkai kayu yang dilapisi kain, dengan kecepatan udara maksimum sekitar 100 mph (160 km/h). Ketika kendali wilayah udara di atas pasukan darat menjadi semakin penting, semua kekuatan utama dunia mengembangkan pesawat tempur untuk mendukung operasi militer mereka. Pada periode antarperang, kayu sebagian besar digantikan sebagian atau seluruhnya oleh pipa logam, dan akhirnya struktur kulit aluminium yang ditekan (monocoque) mulai mendominasi.

Saat Perang Dunia II, sebagian besar pesawat tempur adalah monoplane berbahan logam yang dipersenjatai dengan baterai senapan mesin atau meriam dan beberapa mampu mencapai kecepatan mendekati 400 mph (640 km/h). Kebanyakan pesawat tempur sampai saat itu memiliki satu mesin, tetapi sejumlah pesawat tempur bermesin ganda dibuat. Namun pesawat bermesin ganda kalah bersaing dengan pesawat tempur bermesin tunggal dan dialihkan ke tugas lain, seperti pesawat tempur malam yang dilengkapi dengan perangkat radar primitif.

Pada akhir perang, mesin turbojet menggantikan mesin piston sebagai alat penggerak, yang semakin meningkatkan kecepatan pesawat. Karena berat mesin turbojet jauh lebih kecil daripada mesin piston, memiliki dua mesin tidak lagi menjadi hambatan dan satu atau dua digunakan, tergantung pada kebutuhan. Hal ini berujung pada kebutuhan pengembangan kursi pelontar sehingga pilot bisa melarikan diri, dan pakaian G-suit untuk melawan gaya yang jauh lebih besar yang dialami pilot selama manuver.

Pada 1950-an, radar dipasang pada pesawat tempur, karena jangkauan senjata udara-ke-udara yang semakin meningkat, pilot tidak bisa lagi melihat cukup jauh ke depan untuk bersiap menghadapi lawan. Selanjutnya, kemampuan radar tumbuh pesat dan sekarang menjadi metode utama akuisisi sasaran. Sayap dibuat lebih tipis dan disapu ke belakang untuk mengurangi hambatan transonik, yang membutuhkan metode manufaktur baru untuk mendapatkan kekuatan yang cukup. Kulit tidak lagi berupa lembaran logam terpaku pada struktur, tetapi digiling dari lempengan besar paduan. Penghalang kecepatan suara dilewati dan kecepatan pesawat tempur dengan cepat mencapai Mach 2, melewati titik di mana pesawat tidak dapat bermanuver cukup untuk menghindari serangan.

Rudal udara-ke-udara sebagian besar menggantikan senjata dan roket pada awal 1960-an karena keduanya diyakini tidak dapat digunakan pada kecepatan yang dicapai, namun Perang Vietnam menunjukkan bahwa senjata-senjata tersebut masih memiliki peran, dan sebagian besar pesawat tempur yang dibangun sejak saat itu dilengkapi dengan meriam (biasanya antara 20 dan 30 mm (0,79 dan 1,18 in) selain dengan rudal. Sebagian besar pesawat tempur modern dapat membawa setidaknya sepasang rudal udara-ke-udara.

Pada 1970-an, turbofan menggantikan turbojet, meningkatkan penghematan bahan bakar sehingga pesawat pendukung mesin piston terakhir dapat diganti dengan mesin jet, memungkinkan pesawat tempur multiperan. Struktur sarang lebah mulai menggantikan struktur yang digiling, dan komponen komposit pertama mulai muncul pada komponen yang mengalami sedikit tekanan.

Dengan peningkatan yang stabil dalam teknologi komputer, sistem pertahanan menjadi semakin efisien. Untuk mengatasi ini, teknologi siluman telah dikejar oleh Amerika Serikat, Rusia, India dan Tiongkok. Langkah pertama adalah menemukan cara untuk mengurangi reflektivitas pesawat terhadap gelombang radar dengan cara mengubur mesin, menghilangkan sudut tajam dan mengalihkan refleksi apapun dari set radar lawan. Berbagai bahan ditemukan untuk menyerap energi dari gelombang radar, dan dimasukkan ke dalam lapisan khusus yang sejak saat itu telah digunakan secara luas. Struktur komposit telah digunakan secara luas, termasuk komponen struktural utama, dan telah membantu mengimbangi peningkatan berat pesawat yang stabil—kebanyakan pesawat tempur modern lebih besar dan lebih berat daripada pengebom medium Perang Dunia II.

Karena pentingnya keunggulan udara, sejak awal pertempuran udara angkatan bersenjata terus-menerus bersaing untuk mengembangkan pesawat tempur yang unggul secara teknologi dan untuk mengerahkan pesawat tempur ini dalam jumlah yang lebih besar, dan mengerahkan armada tempur yang layak menghabiskan sebagian besar anggaran pertahanan angkatan bersenjata modern.[2]

Pada awalnya manusia menggunakan layang-layang untuk menakuti-nakuti musuh serta memberikan informasi tentang posisi baik kawan maupun lawan atau bahkan menakut-nakuti musuh. Kebiasaan ini dilakukan oleh bangsa China kuno. Kemudian pada layang layang dilengkapi dengan manusia untuk mengetahui secara detail posisi lawan.

Pasar pesawat tempur global bernilai $45,75 miliar pada tahun 2017 dan diproyeksikan oleh Frost & Sullivan sebesar $47,2 miliar pada tahun 2026: 35% program modernisasi dan 65% pembelian pesawat, didominasi oleh Lockheed Martin F-35 dengan 3.000 pengiriman selama 20 tahun.[3]

Berdasarkan eraSunting

  1. Era Perang Dunia I (1911-1935)
  2. Era Perang Dunia II (1939-1945)
  3. Era pesawat Jet (1950-1970)
  4. Era Penyempurnaan Teknologi (1970-sekarang)

KlasifikasiSunting

Sebuah pesawat tempur dirancang secara khusus untuk pertempuran udara-ke-udara.[4] Jenis tertentu dapat dirancang untuk kondisi pertempuran tertentu, dan dalam beberapa kasus untuk peran tambahan seperti pertempuran udara-ke-darat. Secara historis, Korps Penerbangan Kerajaan dan Angkatan Udara Kerajaan Britania Raya menyebut pesawat tempur sebagai pesawat "penilik" hingga awal 1920-an, sementara Angkatan Darat Amerika Serikat menyebutnya sebagai pesawat "pengejar" hingga akhir 1940-an. Britania Raya mengubah penyebutannya menjadi pesawat tempur pada tahun 1920-an, sementara Angkatan Darat AS melakukannya pada tahun 1940-an.[5] Pesawat tempur jarak pendek yang dirancang untuk bertahan melawan pesawat musuh yang masuk dikenal sebagai pencegat.

Kelas pesawat tempur yang meliputi:

Dari daftar tersebut, kelas pesawat tempur pengebom, tempur pengintai, dan tempur serang adalah kelas peran ganda, memiliki kemampuan tempur di samping beberapa peran lainnya. Beberapa desain pesawat tempur dapat dikembangkan dalam varian yang menjalankan peran lain sepenuhnya, seperti serang darat atau pengintaian tanpa senjata. Hal ini dilakukan mungkin karena alasan politik atau keamanan nasional, untuk tujuan periklanan, atau alasan lainnya.[6]

Sopwith Camel dan pesawat tempur "penilik" lainnya dari era Perang Dunia I melakukan banyak pekerjaan serang darat. Dalam Perang Dunia II, USAAF dan RAF sering lebih menyukai pesawat tempur daripada pesawat pengebom ringan atau pengebom tukik, dan jenis pesawat seperti Republic P-47 Thunderbolt dan Hawker Hurricane yang tidak lagi kompetitif karena pesawat tempur udara dialihtugaskan ke peran serang darat. Beberapa pesawat, seperti F-111 dan F-117, telah menerima sebutan pesawat tempur meskipun mereka tidak memiliki kemampuan tempur karena alasan politik atau lainnya. Varian F-111B awalnya ditujukan untuk peran tempur dengan Angkatan Laut AS, tetapi dibatalkan. Pengaburan ini berjalan seiring penggunaan pesawat tempur sejak awal digunakan untuk operasi "serang" terhadap sasaran darat dengan cara menembaki atau menjatuhkan bom kecil dan bahan bakar. Pesawat tempur pengebom multiperan serbaguna seperti McDonnell Douglas F/A-18 Hornet adalah pilihan yang lebih murah daripada memiliki berbagai jenis pesawat khusus.

Beberapa pesawat tempur paling mahal seperti Grumman F-14 Tomcat, McDonnell Douglas F-15 Eagle, Lockheed Martin F-22 Raptor, dan Sukhoi Su-27 dirancang sebagai pencegat segala cuaca serta pesawat tempur superioritas udara, dan pada umumnya mengembangkan peran udara-ke-darat nya di kemudian hari. Sebuah pencegat umumnya adalah pesawat dimaksudkan untuk menargetkan (atau mencegat) pesawat pengebom dan sering menukar kemampuan manuver untuk laju pendakian yang lebih baik.[7]

Sebagai bagian dari nomenklatur militer, sebuah huruf sering diberikan ke berbagai jenis pesawat untuk menunjukkan penggunaannya, bersama dengan nomor untuk menunjukkan pesawat tertentu. Huruf yang digunakan untuk menunjukkan sebuah pesawat tempur berbeda-beda di suatu negara dari negara lainnya. Di negara-negara berbahasa Inggris, huruf "F" sekarang sering digunakan untuk menunjukkan sebuah pesawat tempur (mis Lockheed Martin F-35 Lightning II atau Supermarine Spitfire F.22 ), meskipun "P" dulu digunakan di AS untuk Pursuit (pengejar) (mis. Curtiss P-40 Warhawk), terjemahan dari bahasa Prancis dengan huruf "C" (Dewoitine D.520 C.1) untuk Chasseur (pengejar) sementara di Rusia huruf "I" digunakan untuk Istrebitel (pembasmi) (Polikarpov I-16).

Pesawat tempur superioritas udaraSunting

Seiring berkembangnya jenis-jenis pesawat tempur, pesawat tempur superioritas udara muncul sebagai peran khusus yang baru dengan puncak kemampuan kecepatan, manuver, dan sistem senjata udara-ke-udara – mampu bertahan melawan semua pesawat tempur lain dan membangun dominasinya di langit di atas permukaan medan perang.

Pesawat pencegatSunting

Pesawat pencegat adalah pesawat tempur yang dirancang khusus untuk mencegat dan menyerang pesawat musuh yang mendekati wilayah pertahanan kawan. Ada dua kelas umum pencegat: pesawat yang relatif ringan dalam peran pertahanan titik, dibangun untuk reaksi cepat, kinerja tinggi dan dengan jarak dekat, dan pesawat yang lebih berat dengan avionik yang lebih komprehensif dan dirancang untuk terbang di malam hari atau dalam segala cuaca dan untuk beroperasi pada jarak jangkau lebih jauh. Bermula dari Perang Dunia I, pada tahun 1929 kelas pesawat tempur ini dikenal sebagai pencegat.[8]

Pesawat tempur malam dan segala cuacaSunting

Peralatan yang diperlukan untuk penerbangan siang hari tidak memadai saat terbang di malam hari atau dalam jarak pandang yang buruk. Pesawat tempur malam dikembangkan selama Perang Dunia I dengan peralatan tambahan untuk membantu pilot terbang lurus, bernavigasi, dan menemukan target. Mulai dari varian modifikasi dari Royal Aircraft Factory BE2c pada tahun 1915, pesawat tempur malam telah berevolusi menjadi pesawat tempur segala cuaca yang sangat kompeten.[9]

Pesawat tempur strategisSunting

Pesawat tempur strategis adalah pesawat tempur yang cepat, bersenjata lengkap, dan berjangkauan jauh, mampu bertindak sebagai pesawat tempur kawal yang melindungi pengebom, untuk melakukan serangan serangan sendiri sebagai pesawat tempur penetrasi dan mempertahankan patroli pada jarak yang jauh dari pangkalannya.[10]

Pesawat pengebom cenderung rentan karena memiliki kecepatan rendah, ukuran besar, dan kemampuan manuver yang buruk. Pesawat tempur kawal dikembangkan selama Perang Dunia II untuk terbang di antara pengebom kawan dan pencegat musuh sebagai perisai pelindung. Persyaratan utama untuk peran ini adalah jangkauan yang jauh, terbukti dengan beberapa pesawat tempur berat yang dijadikan pesawat tempur kawal. Namun pesawat jenis ini cenderung berat dan rentan, sehingga seiring berjalannya perang, teknologi baru seperti drop tank dikembangkan untuk memperluas jangkauan pesawat tempur konvensional yang lebih gesit.

Pesawat tempur penetrasi biasanya juga cocok untuk peran serangan darat, sehingga mampu mempertahankan diri saat melakukan sorti penyerangan.

AlbumSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Mitchell's Theory". Air & Space Power Course. College of Aerospace Doctrine, Research and Education. 22 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2012. Diakses tanggal 25 September 2011. 
  2. ^ Stephen Trimble (22 September 2011). "Xclusive: US Air Force combat fleet's true operational costs revealed". Stephen Trimble's The Dew Line. Flight Global. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2012. Diakses tanggal 25 September 2011. 
  3. ^ Garrett Reim (18 January 2019). "Combat aircraft market strong over next decade: report". Flightglobal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2019. Diakses tanggal 19 January 2019. 
  4. ^ "Fighter —Definition and More from the Free Merriam Webster Dictionary". Merriam Webster Dictionary. Encyclopædia Britannica. 22 September 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2011. Diakses tanggal 25 September 2011. 
  5. ^ Knaack, Marcelle Size (1978). Encyclopedia of US Air Force Aircraft and Missile Systems: Volume 1 (PDF). Washington, D.C.: Office of Air Force History. hlm. 1. Diakses tanggal 24 January 2022. 
  6. ^ Andreas Parsch (22 September 2011). "Non-Standard DOD Aircraft Designations". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2011. Diakses tanggal 25 September 2011. 
  7. ^ "Military Aircraft Terminology". www.northcentralwis.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2018. Diakses tanggal 18 August 2018. 
  8. ^ The Gloster S.S.8, Flight, 6 December 1929, Page 1273: "the type of single-seater fighter known as an "Interceptor" is a class of aircraft designed, as the title suggests, for intercepting hostile aircraft."
  9. ^ Gunston, Bill (1976), Night Fighters: A Development and Combat History', Patrick Stephens.
  10. ^ Gunston, Bill (1970), Warplanes of the Third Reich, Macdonald and Jane's. p.573.

Pranala luarSunting