Buka menu utama

USS Enterprise (CV-6)

kapal perang

USS Enterprise (CV-6) adalah sebuah kapal induk Angkatan Laut Amerika Serikat pada era Perang Dunia Kedua. Ia merupakan kapal ketujuh yang menggunakan nama Enterprise. Sebagai salah satu anggota Kelas Yorktown, Enterprise diluncurkan pada tahun 1936 dan merupakan satu dari hanya tiga kapal induk Amerika yang ditugaskan sebelum Perang Dunia II dan selamat dari perang (yang lainnya adalah Saratoga dan Ranger). Dia dikenal banyak berpartisipasi dalam perang besar melawan Jepang dibanding kapal Amerika Serikat lainnya. Aksi-aksinya termasuk serangan terhadap Pearl Harbor (18 pengebom tukik VS-6 dari Enterprise berada di atas pelabuhan; 6 ditembak jatuh dengan kehilangan 11 orang), Pertempuran Midway, Pertempuran Solomon Timur, Pertempuran Kepulauan Santa Cruz, serta berbagai aksi lainnya selama Kampanye Guadalkanal, Pertempuran Laut Filipina, dan Pertempuran Teluk Leyte.

USS Enterprise (CV-6)
USS Enterprise ketika berlayar pada tahun 1945
Karier (Amerika Serikat)
Nama: USS Enterprise
Dipesan: 1933
Pembangun: Newport News Shipbuilding
Pasang lunas: 16 Juli 1934
Diluncurkan: 3 Oktober 1936
Mulai berlayar: 12 Mei 1938
Dipensiunkan: 17 Februari 1947
Identifikasi: Nomor lambung: CV-6
Julukan:
  • The Big E
  • Lucky E
  • The Grey Ghost
  • The Galloping Ghost
Penghargaan:
  • Bronze-service-star-3d.png 20 bintang tempur
  • United States Navy Presidential Unit Citation ribbon.svg Presidential Unit Citation
  • U.S. Navy Unit Commendation ribbon.svg Navy Unit Commendation
  • American Defense Service Medal ribbon.svg American Defense Service Medal
  • American Campaign Medal ribbon.svg American Campaign Medal
  • Asiatic-Pacific Campaign Medal ribbon.svg Asiatic-Pacific Campaign Medal
  • World War II Victory Medal ribbon.svg World War II Victory Medal
  • Task Force 16 Citation
  • British Admiralty Pennant
  • Presidential Unit Citation (Philippines).svg Philippine Presidential Unit Citation
  • Phliber rib.png Philippine Liberation Medal
  • Nasib: Dibesituakan pada 1958–1960
    Ciri-ciri umum (Sesuai desain)
    Kelas dan jenis: Kapal induk kelas-Yorktown
    Berat benaman:
    • 19.800 ton (standar)
    • 25.500 ton (muat penuh)
    • Semenjak Oktober 1943:
    • 21.000 ton (standar)
    • 32.060 ton (muat penuh)
    Panjang:
  • 770 ft (234,7 m) (garis air)
  • 824 ft 9 in (251,4 m) (keseluruhan)
  • Semenjak Juli 1942:
  • 827 ft 5 in (252,2 m) (keseluruhan)
  • Lebar:
  • 83 ft 3 in (25,4 m)
  • 109 ft 6 in (33,4 m) (keseluruhan)
  • Semenjak Oktober 1942:
  • 114 ft 5 in (34,9 m) (keseluruhan)
  • Semenjak Oktober 1943:
  • 95 ft 5 in (29,1 m) (garis air)
  • Sarat air: 25 ft 11,5 in (7,9 m)
    Tenaga:
    Pendorong:
  • 4 × poros baling; 4 × Turbin uap bergir Parsons
  • Kecepatan: 32,5 knot (60,2 km/h; 37,4 mph)
    Jangkauan: 12500 nmi (23200 km; 14400 mi) pada 15 knot (28 km/h; 17 mph)
    Awak kapal: 2.217 opsir dan anak buah (1941)
    Sensor dan
    sistem pemroses:
    CXAM-1 RADAR[1]
    Senjata:
    • 8 × single 5 in/38 cal gun
    • 4 × quad 1.1 in/75 cal gun
    • 24 × .50 caliber machine gun
    • Semenjak April 1942:
    • 8 × 5 in/38 cal
    • 4 × quad 1.1 in/75 cal
    • 30 × Meriam Oerlikon 20 mm
    • Semenjak pertengahan Juni 1942 hingga September 1942:
    • 8 × 5 in/38 cal
    • 5 × quad 1.1 in/75 cal
    • 32 × 20 mm Oerlikon
    • Semenjak pertengahan September 1942:
    • 8 × 5 in/38 cal
    • 4 × quad Bofors 40 mm
    • 1 × quad 1.1 in/75 cal
    • 44 × 20 mm Oerlikon (46 sejak November 1942)
    • Semenjak Oktober 1943:
    • 8 × 5 in/38 cal
    • 40 × 40 mm Bofors (8×2, 6×4)
    • 50 × 20 mm Oerlikon
    • Semenjak September 1945:
    • 8 × 5 in/38 cal
    • 54 × 40 mm Bofors (5×2, 11×4)
    • 32 × 20 mm Oerlikons (16×2)
    Pelindung:
  • Sabuk: 2.5–4 inchi
  • 60 lb protective decks
  • 4 in bulkheads
  • 4 in side and 2 in top round conning tower
  • 4 in side over steering gear
  • Pesawat yang
    diangkut:
    90 pesawat
    Fasilitas penerbangan:
    • 3 × lift pesawat
    • 2 × ketapel hidraulik dek terbang
    • 1 × ketapel hidraulik hangar

    Dia adalah satu-satunya kapal induk Amerika Serikat yang mengalami korban jiwa selama serangan Pearl Harbor, serta menjadi kapal induk yang pertama kali mengalami korban jiwa selama Perang Pasifik. Enterprise mendapatkan 20 bintang tempur; terbanyak dari kapal perang Amerika Serikat manapun dalam Perang Dunia II. Enterprise juga adalah kapal Amerika pertama yang menenggelamkan kapal perang musuh selama Perang Pasifik ketika dia menenggelamkan kapal selam Jepang I-70 pada 10 Desember 1941.[2] Selama Perang Pasifik, Jepang secara tidak benar mengumumkan bahwa Enterprise telah tenggelam dalam pertempuran (tiga kali), tetapi pihak Jepang dibuat heran ketika ia "kembali" pada pertempuran berikutnya, sehingga diberi julukan "The Grey Ghost".

    Pembangunan dan penugasanSunting

    Menjadi kapal kedua dari kelas Yorktown, Enterprise diluncurkan pada 3 Oktober 1936 di dok Newport News Shipbuilding, disponsori oleh Lulie Swanson, istri Sekretaris Angkatan Laut Claude A. Swanson, dan ditugaskan pada 12 Mei 1938 dengan Kapten Newton H. White, Jr. Enterprise berlayar ke selatan sebagai pelayaran perdana dengan tujuan Rio de Janeiro. Kapten Charles A. Pownall menggantikan White pada 21 Desember. Setelah kembali, dia beroperasi di sepanjang pantai timur dan di Karibia sampai April 1939, ketika dia diperintahkan untuk bertugas di Pasifik.[3]

    Riwayat DinasSunting

     
    USS Enterprise pada tahun 1939.

    Enterprise adalah salah satu dari empat belas kapal yang menerima radar RCA CXAM-1. Kapten George D. Murray mengambil alih komando kapal pada 21 Maret 1941. Berbasis pertama di San Diego (di mana ia digunakan dalam pembuatan film Dive Bomber, dibintangi Errol Flynn dan Fred MacMurray ) dan kemudian di Pearl Harbor setelah Presiden Roosevelt memerintahkan Armada Pasifik untuk menjadi "berbasis terdepan," dimana Enterprise danskuadron pesawat terbangnya dilatih secara intensif, serta mengangkut pesawat kepada pangkalan-pangkalan Amerika di berbagai pulau di Pasifik. Beruntungnya Enterprise sedang bertugas melaksanakan misi seperti itu ketika dia meninggalkan Pearl Harbor pada 28 November 1941, dimana ketika dalam perjalanan kembali ke Hawaii setelah mengantarkan Marinir Tempur Skuadron 211 (VMF-211) ke Pulau Wake, ketika Jepang menyerang Pearl Harbor pada 7 Desember. [3]

    Perang Dunia IISunting

    Pearl HarborSunting

    Enterprise berada di laut pada pagi hari 7 Desember 1941 [4] dan menerima pesan radio dari Pearl Harbor, melaporkan bahwa pangkalan sedang diserang. Malam berikutnya, Enterprise, dikawal oleh enam Grumman F4F Wildcat, datang ke Pearl Harbor untuk stok bahan bakar dan pasokan logistik. Laksamana Madya Halsey memerintahkan setiap orang yang sehat untuk membantu mempersenjatai kembali dan mengisi bahan bakar Enterprise, dimana seluruh proses yang lazimnya membutuhkan waktu 24 jam hanya memakan waktu 7 jam. [4] Terdapat sebuah insiden dimana pesawat yang mengiring Enterprise ditembaki oleh pertahanan anti-pesawat Pearl Harbor yang mengira pesawat tersebut adalah serangan Jepang berikutnya, sebelum sang pilot melaporkan bahwa pesawatnya adalah pesawat Amerika. [5] Enterprise berlayar pagi keesokan harinya untuk berpatroli untuk mengantisipasi kemungkinan serangan tambahan di Kepulauan Hawaii. Meskipun kelompok ini tidak menemukan kapal tempur besar jepang, pesawat Enterprise menemukan dan menenggelamkan kapal selam I-70 pada kordinat 23°45′N 155°35′W / 23.750°N 155.583°W / 23.750; -155.583 pada 10 Desember 1941.

    Selama dua minggu terakhir bulan Desember 1941, Enterprise dan kelompoknya berlayar ke barat Hawaii untuk mengawasi pulau-pulau tersebut sementara dua kelompok lainnya melakukan upaya untuk membebaskan Pulau Wake. Setelah singgah sebentar di Pearl Harbor, Enterprise dan kelompoknya berlayar pada 11 Januari, melindungi konvoi yang memperkuat Samoa. [3]

    Pada 16 Januari 1942, salah satu TBD Devastators dari Torpedo Squadron 6 (VT-6), [6] dditerbangkan oleh Harold F. Dixon, tersesat dalam patroli, kehabisan bahan bakar, dan jatuh. Dixon dan dua krunya, pengebom Anthony J. Pastula dan penembak Gene Aldrich, bertahan selama 34 hari di rakit karet kecil yang tidak memiliki makanan atau air yang disimpan, sebelum hanyut ke darat di atol Pukapuka. Dixon dianugerahi Navy Cross untuk "kepahlawanan yang luar biasa, tekad yang luar biasa, akal, keterampilan pelaut, penilaian yang sangat baik dan kualitas kepemimpinan tertinggi." [7] [8]

    Pada 1 Februari, kelompok serang Enterprise, Task Force 8, menyerang pulau Kwajalein, Wotje, dan Maloelap di Kepulauan Marshall, menenggelamkan tiga kapal, merusak delapan, dan menghancurkan banyak pesawat terbang dan fasilitas darat. Enterprise hanya mendapat kerusakan kecil pada serangan balik Jepang, ketika kelompoknya mundur ke Pearl Harbor.

    Pada bulan berikutnya, Enterprise dan kelompoknya berpatroli di Pasifik tengah, menyerang instalasi musuh di Kepulauan Wake dan Marcus .

    Setelah perubahan kecil dan perbaikan di Pearl Harbor, Enterprise berangkat pada 8 April 1942 untuk bertemu dengan saudaranya, Hornet dan berlayar ke barat, mengawal Hornet dalam misi untuk meluncurkan 16 Army B-25 Mitchells dalam " Doolittle Raid " di Tokyo. Sementara para penyerang dari Enterprise menerbangkan patroli udara tempur, B-25 dari Hornet lepas landas pada 18 April, dan terbang tanpa terdeteksi 600 mil (1000 km) ke target. Gugus tugas Enterprise dan Hornet, dimana keberadaannya diketahui musuh setelah terlihat oleh kapal-kapal kecil, segera berbalik arah dan kembali ke Pearl Harbor pada 25 April. [3]

    Pertempuran MidwaySunting

    Lima hari kemudian, Enterprise melakukan sortir menuju Pasifik Selatan untuk memperkuat kapal induk AS yang beroperasi di Laut Koral. Namun, Pertempuran Lautan Karang sudah berakhir sebelum Enterprise tiba. Setelah melaksanakan, dengan Hornet, serangan tipuan menuju pulau-pulau Nauru dan Banaba yang menyebabkan Jepang menunda Operasi RY untuk merebut kedua pulau, Enterprise kembali ke Pearl Harbor pada 26 Mei, dan mulai melakukan persiapan intensif untuk menghadapi invasi Jepang pada Pulau Midway .

     
    VT-6 TBD di dek USS Enterprise selama Pertempuran Midway

    Pada 28 Mei, Enterprise dijadikan sebagai kapal bendera Laksamana Muda Raymond A. Spruance dengan perintah "untuk menahan Midway dan memberikan kerusakan maksimum pada musuh dengan taktik gesekan yang kuat". Bersama Enterprise di gugus tugas CTF 16 adalah Hornet, enam kapal penjelajah, dan 10 kapal perusak. Pada 30 Mei, Satuan Tugas 17 (TF17), dengan Laksamana Muda Frank J. Fletcher di Yorktown, meninggalkan Pearl Harbor dengan dua kapal penjelajah dan enam kapal perusak sebagai CTF-17; sebagai perwira senior yang hadir, Laksamana Muda Fletcher menjadi "Petugas di Komando Taktis." [3] Komandan reguler gugus tugas Enterprise, Laksamana Madya William F. 'Bull' Halsey, tidak dapat hadir karena sedang di rumah sakit di Pearl dengan penyakit kulit yang berhubungan dengan stres.

    Pertempuran Midway dimulai pada pagi hari tanggal 4 Juni 1942, ketika empat kapal induk Jepang, yang tidak mengetahui keberadaan armada angkatan laut AS, meluncurkan serangan ke Pulau Midway. Tak lama setelah bom pertama jatuh di Midway, gelombang pertama pesawat (4 B-26B Marauders, 6 TBF-1 Avengers, 11 SB2U-3s, 16 SBDs dan 15 B-17s) dari Pulau Midway menyerang namun gagal mendapat hasil. Beberapa kelompok terbang dari pangkalan Midway menyerang lagi, sekali lagi gagal merusak target mereka. Pesawat-pesawat dari kapal induk AS menyerang berikutnya. Pembom torpedo Enterprise menyerang lebih dulu, gagal mencetak kerusakan dan menderita kerugian besar. Segera setelah itu, pengebom tukik Enterprise menyerang dan melumpuhkan kapal induk Jepang Kaga dan Akagi, membuat mereka terbakar. Dalam satu jam, satu-satunya kapal induk Jepang yang tersisa, Hiryu, meluncurkan serangan udara yang melumpuhkan Yorktown dengan tiga bom dan dua torpedo pada dua serangan terpisah. Pada sore hari, satu skuadron campuran milik Enterprise dan Yorktown, yang terbang dari Enterprise, melumpuhkan Hiryu, membuatnya terbakar dan meledak. (Pesawat dari Yorktown juga telah merusakkan Soryu pada saat yang sama ketika pesawat Enterprise membom Akagi dan Kaga, membiarkannya terbakar dan berhenti di atas air). Keesokan harinya, pengebom tukik Enterprise menenggelamkan kapal penjelajah Mikuma. Sementara itu Yorktown dan Hammann adalah satu-satunya kapal Amerika yang tenggelam, TF 16 dan TF 17 kehilangan total 113 pesawat, 61 di antaranya dalam pertempuran, selama pertempuran. Kerugian Jepang jauh lebih besar: empat kapal induk (semua tenggelam), satu kapal penjelajah dan 272 pesawat. [9] Meskipun kehilangan banyak anggota skuadron pesawat terbangnya, Enterprise selamat dari kerusakan dan kembali ke Pearl Harbor pada 13 Juni 1942. [3]

    Operasi di Pasifik SelatanSunting

     
    Bom dari pesawat musuh hampir mengenai Enterprise selama Pertempuran Kepulauan Santa Cruz, 26 Oktober 1942.

    Kapten Arthur C. Davis menggantikan Murray pada 30 Juni 1942. Setelah sebulan istirahat dan perbaikan, Enterprise dan krunya berlayar pada 15 Juli 1942 ke Pasifik Selatan, di mana ia bergabung dengan gugus tugas TF 61 untuk mendukung pendaratan amfibi di Kepulauan Solomon pada 8 Agustus. Selama dua minggu berikutnya, Enterprise dan pesawatnya menjaga jalur komunikasi laut di barat daya Solomon. Pada 24 Agustus, gugus tugas Jepang yang kuat ditemukan sekitar 200 mil (300 km) utara dari Guadalcanal, dan TF 61 diperintahkan mengirim pesawat untuk menyerang. [3] Ini adalah pertama kalinya Grim Reaper dari VF-10 dikerahkan dari Enterprise di bawah komandan James H. Flatley, yang kemudian dikenal sebagai "Pemimpin Reaper." [10] Dalam Pertempuran Solomon Timur ini, kapal induk ringan Ryūjō ditenggelamkan, dan pasukan Jepang yang dimaksudkan untuk invasi Guadalcanal dipaksa mundur. Enterprise mendapat kerusakan paling banyak dari kapal-kapal Amerika lain; tiga serangan bom yang mengenainya dan empat bom lain yang nyaris kena, menewaskan 74, melukai 95, dan menimbulkan kerusakan serius padanya. Kerja keras dan cepat oleh pihak-pihak yang menangani kerusakan dan memperbaiki agar dia bisa kembali ke Hawaii dengan kekuatannya sendiri. [3]

    Diperbaiki di Pearl Harbor dari 10 September - 16 Oktober 1942, Enterprise berangkat sekali lagi ke Pasifik Selatan, di mana dengan Hornet ia membentuk TF 61, meskipun Kapten Osborne Hardison menggantikan Davis pada 21 Oktober. Lima hari kemudian, pesawat pengintai Enterprise menemukan pasukan kapal induk Jepang dan Pertempuran Kepulauan Santa Cruz terjadi. Pesawat Enterprise menyerang kapal induk dan kapal penjelajah musuh selama pertempuran, sementara ia sendiri mendapat serangan bertubi dari Jepang. Terkena dua bom, Enterprise kehilangan 44 orang dan 75 orang terluka. Meskipun mengalami kerusakan serius, ia terus beraksi dan membawa sejumlah besar pesawat dan awak dari Hornet ketika kapal tersebut tenggelam. Meskipun kerugian kapal induk dan kapal perusak Amerika Serikat lebih parah daripada hilangnya satu kapal penjelajah ringan Jepang, pertempuran itu memperoleh waktu untuk memperkuat Guadalcanal melawan serangan musuh berikutnya, [3] dan karenanya Lapangan Henderson yang berdekatan aman dari pemboman Jepang. Hilangnya Hornet mengakibatkan Enterprise sekarang satu-satunya operator AS yang berfungsi (meskipun rusak) di Teater Pasifik. [note 1] Di dek penerbangan, para kru memasang tulisan: " Enterprise vs Japan." [11] [12] [13] [14]

     
    Sebuah bom Jepang meledak di dek penerbangan Enterprise pada 24 Agustus 1942, selama Pertempuran Solomon Timur, menyebabkan kerusakan kecil.

    Enterprise mencapai Nouméa, Kaledonia Baru pada 30 Oktober untuk perbaikan, tetapi serangan baru Jepang di Solomon menuntut kehadirannya dan dia berlayar pada 11 November, dengan kru perbaikan dari Vestal masih bekerja di atas kapal. Sebagian dari kru reparasi terdiri dari 75 orang detasemen Seabee dari Korps B dari Batalyon Konstruksi ke-3 karena pasukan perbaikan reguler yang memadai masih kurang. [15] [note 2] Berlangsung dengan perintah untuk menyerang musuh, Seabees melanjutkan pekerjaan perbaikan mereka bahkan selama pertempuran. Perbaikan kapal jatuh di bawah pengawasan petugas kontrol kerusakannya, Letnan Komandan Herschel Albert Smith, USN (USNA-Class 1922, Michigan). [16]

    Komandan Enterprise, Kapten Osborne Bennett "Ozzie B" "Oby" Hardison, USN (USNA-Class 1916, North Carolina) [17] memberi tahu Departemen Angkatan Laut bahwa " Perbaikan darurat dilakukan oleh yang terampil, terlatih, dan kekuatan energik yang bersemangat telah menempatkan kapal ini dalam kondisi untuk tindakan lebih lanjut terhadap musuh ". [18] [note 3] Pekerjaan luar biasa ini kemudian memenangkan pujian dari Wakil Laksamana William Halsey, Jr., USN, Komandan Pasifik Selatan dan Pasukan Pasifik Selatan, yang mengirim berita ke OIC dari detasemen Seabee yang menyatakan: " Komandan Anda ingin mengungkapkan kepada Anda dan orang-orang dari Batalyon Konstruksi yang melayani Anda sebagai penghargaannya atas layanan yang diberikan oleh Anda dalam melakukan perbaikan darurat selama aksi melawan musuh. Perbaikan diselesaikan oleh orang-orang ini dengan kecepatan dan efisiensi. Saya dengan ini memuji mereka atas kemauan, semangat, dan kemampuan mereka. " [19]

    Pada 13 November, para penerbang dari Enterprise membantu menenggelamkan Hiei, kapal tempur (battleship) Jepang pertama yang hilang selama perang. Ketika Pertempuran Angkatan Laut Guadalcanal berakhir pada 15 November 1942, Enterprise berkontribusi dalam menenggelamkan enam belas kapal dan merusak delapan lainnya. Enterprise kembali ke Nouméa pada 16 November untuk menyelesaikan perbaikannya.

    Berlayar lagi pada 4 Desember, Enterprise berlatih dari Espiritu Santo, New Hebrides, hingga 28 Januari 1943, ketika dia diperintahkan untuk berangkat ke daerah Solomon. Pada 30 Januari, Enterprise menerbangkan pesawat tempurnya untuk menghadapi kelompok penjelajah-perusak selama Pertempuran Pulau Rennell. Meskipun penghancuran sebagian besar pembom Jepang yang menyerang oleh pesawat Enterprise, kapal penjelajah berat Chicago ditenggelamkan oleh torpedo udara .

    Terpisah setelah pertempuran, ia tiba di Espiritu Santo pada 1 Februari, dan selama tiga bulan berikutnya beroperasi dari pangkalan itu, melindungi armada AS hingga Kepulauan Solomon. Kapten Samuel Ginder mengambil alih komando kapal pada 16 April. Enterprise kemudian berlayar ke Pearl Harbor di mana, pada tanggal 27 Mei 1943, Laksamana Chester Nimitz memberikan penghargaan Presidential Unit Citation kepada Enterprise, penghormatan pertama yang diberikan kepada kapal induk.

    Pada musim panas 1943, dengan kapal induk baru dari kelas Essex dan kelas Independence bergabung dengan Armada Pasifik Amerika, Enterprise untuk sementara dibebaskan dari tugas, dan pada 20 Juli, ia memasuki Puget Sound Naval Shipyard untuk perbaikan yang sangat dibutuhkanya. [3] Selama beberapa bulan, Enterprise menerima reparasi, yang meliputi, di antara peningkatan lainnya, senjata anti-pesawat baru dan blister anti-torpedo yang secara signifikan meningkatkan perlindungan bawah airnya. [note 4]

     
    Dalam perjalanan untuk menyerang Pulau Makin pada 10 November 1943, pesawat Grumman F6F Hellcat (VF-2) ini mengalami kecelakaan ketika mendarat di dek Enterprise.

    Kembali bertugasSunting

    Kapten Matthias Gardner menggantikan Ginder pada 7 November. Kembali di Pearl Harbor pada 6 November, Enterprise pergi empat hari kemudian untuk memberikan dukungan udara untuk pendaratan Divisi Infanteri ke-27 di Makin Atoll, selama Pertempuran Makin, dari 19-21 November 1943. Pada malam tanggal 26 November, Enterprise memperkenalkan pesawat tempur malam berbasis kapal induk ke Pasifik ketika sebuah tim tiga pesawat dari kapal itu menghancurkan sekelompok besar pembom darat yang menyerang TG 50.2. Dua dari tiga pesawat kembali ke kapal, dengan LCDR Edward "Butch" O'Hare menjadi satu-satunya korban. Setelah serangan besar-besaran oleh pesawat TF 50 terhadap Kwajalein pada 4 Desember, Enterprise kembali ke Pearl Harbor lima hari kemudian.

    Operasi kapal induk berikutnya adalah dengan Gugus Tugas Kapal Induk Cepat dalam menyerang pertahanan Kepulauan Marshall dan mendukung pendaratan di Kwajalein, dari 29 Januari-3 Februari 1944. Kemudian, Enterprise berlayar, masih dengan TF 58, untuk menyerang pangkalan angkatan laut Jepang di Truk Lagoon di Kepulauan Caroline, pada 17 Februari. Lagi-lagi Enterprise membuat sejarah penerbangan, ketika ia meluncurkan serangan pemboman radar malam pertama dari sebuah kapal induk AS. Dua belas pembom torpedo dalam serangan ini mencapai hasil yang sangat baik, terhitung hampir sepertiga dari 200.000 ton pengiriman logisitik Jepang dihancurkan oleh pesawat.

     
    Enterprise di sebelah kanan dengan Armada Kelima di Majuro, 1944.

    Terpisah dari TF 58 dengan pengawalan, Enterprise meluncurkan serangan di Jaluit Atoll pada 20 Februari, kemudian berlayar ke Majuro dan Espiritu Santo. Berlayar lagi pada 15 Maret di TG 36.1, ia memberikan perlindungan udara untuk pendaratan di Pulau Emirau (19-25 Maret). Ia bergabung kembali dengan TF 58 pada 26 Maret, dan selama 12 hari berikutnya, berpatisipasi dalam serangkaian serangan terhadap pulau-pulau Yap, Ulithi, Woleai, dan Palau. Setelah istirahat selama seminggu dan pengisian kembali di Majuro, Enterprise berlayar pada 14 April untuk mendukung pendaratan di daerah Hollandia (sekarang dikenal sebagai Jayapura) di Papua, dan kemudian menyerang Truk pada 29-30 April.

    Pada 6 Juni 1944, ia dan kapal lainya dari TG 58.3 menyortir dari Majuro untuk bergabung dengan TF 58 lainnya dalam menyerang Kepulauan Marianas. Menyerang Saipan, Rota, dan Guam dari 11-14 Juni, pilot Enterprise memberikan dukungan langsung ke pendaratan di Saipan pada 15 Juni, dan melindungi pasukan di darat selama dua hari berikutnya.

    Sadar akan ancaman besar Jepang untuk melawan invasi Saipan, Admiral Spruance, yang sekarang menjadi Komandan Armada ke-5, menempatkan TF 58 untuk menghadapi ancaman itu. [3]

    Pertempuran Laut FilipinaSunting

    Pada 19 Juni 1944, Enterprise adalah salah satu dari empat pengangkut Task Group 58.3 di bawah komando Laksamana Muda John W. Reeves 'selama pertempuran kapal induk terbesar dalam sejarah: Pertempuran Laut Filipina. Selama lebih dari delapan jam, penerbang angkatan laut Amerika Serikat dan Kekaisaran Jepang bertempur di langit di atas TF 58 dan Marianas. Selama dua hari, total enam kapal Amerika rusak, dan 130 pesawat dan 76 pilot serta awak pesawat hilang. Sebaliknya, kapal induk Amerika, dengan bantuan utama dari kapal selam AS, menenggelamkan tiga kapal induk Jepang (Hiyō, Shōkaku, dan Taihō ), dan menghancurkan 426 pesawat, sebuah kerugian yang tidak akan pernah dapat dikembalikan oleh penerbangan laut Jepang.

    Enterprise ikut serta dalam pertahanan armada dan pada serangan sore hari berikutnya terhadap satuan tugas Jepang. Selama pendaratan skuadron penerbangnya yang kacau pada waktu kegelapan, sebuah pesawat tempur dan pembom datang bersamaan, tapi untungnya tidak menyebabkan kecelakaan. Serangan tengah malam yang direncanakan terhadap armada Jepang oleh pilot Enterprise dibatalkan karena operasi perbaikan dan penyelamatan yang diperlukan setelah serangan sebelumnya. Setelah pertempuran, Enterprise dan Kelompok Tugasnya terus memberikan dukungan udara untuk invasi Saipan hingga 5 Juli. Dia kemudian berlayar ke Pearl Harbor dan beristirahat dan mengalami perbaikan selama sebulan. Pada waktu ini, Gardner digantikan oleh Komandan Thomas Hamilton pada 10 Juli sebelum ia digantikan oleh Kapten Cato Glover pada 29 Juli. Kembali beraksi pada 24 Agustus, Enterprise berlayar dengan TF 38 dalam serangan udara ke Volcano dan Kepulauan Bonin dari 31 Agustus - 2 September, dan Yap, Ulithi, dan Palaus dari 6-8 September. [3]

    Pertempuran Teluk LeyteSunting

    Setelah beroperasi di sebelah barat Kepulauan Palau, Enterprise bergabung dengan unit-unit TF 38 lainnya pada tanggal 7 Oktober dan berubah arah ke utara. Dari 10-20 Oktober, para penerbangnya terbang di atas Okinawa, Formosa, dan Filipina, merusakkan lapangan udara musuh, instalasi darat, dan pengiriman logistik Jepang untuk persiapan serangan Leyte. Setelah mendukung pendaratan Leyte pada tanggal 20 Oktober, Enterprise menuju ke Ulithi untuk mengisi stok kembali, tetapi kedatangan sebuah armada Jepang pada tanggal 23 Oktober memanggilnya untuk kembali beraksi.

    Dalam Pertempuran Teluk Leyte (23-26 Oktober), pesawat Enterprise menyerang ketiga kelompok pasukan musuh, menghancurkan kapal perang dan kapal perusak sebelum aksi berakhir. Enterprise tetap berpatroli di timur Samar dan Leyte hingga akhir Oktober, kemudian mundur ke Ulithi untuk memasok persediaan. Selama November, pesawatnya menyerang target di daerah Manila, dan di pulau Yap. Dia kembali ke Pearl Harbor pada 6 Desember 1944 dan Glover digantikan oleh Kapten Grover B.H. Hall pada 14 Desember.

     
    Sebuah foto yang diambil dari kapal perang Washington menunjukkan sebuah ledakan di Enterprise dari sebuah serangan kamikaze. Lift hangar depan kapal terlempar sekitar 400 kaki (120 m) ke udara akibay kekuatan ledakan bom pesawat kamikaze tersebut yang meledak pada enam dek di bawahnya.

    Berlayar pada 24 Desember menuju Filipina, Enterprise membawa sebuah kelompok udara yang terlatih khusus dalam operasi-operasi malam; menjadikan Enterprise sebagai satu-satunya kapal yang mampu melakukan operasi malam, ia meninggalkan Oahu dengan kode lambungnya berubah dari CV menjadi CV (N), "N" yang mewakili "Night" (malam). [20] [21] Dia bergabung dengan TG 38.5 dan menyisir perairan utara Luzon dan Laut Cina Selatan selama Januari 1945, menyerang target pantai dan pengiriman dari Formosa ke Indo-Cina, termasuk serangan ke Makau. [22] Setelah pemberhentian singkat di Ulithi, Enterprise bergabung dengan TG 58.5 pada 10 Februari 1945, dan memberikan patroli udara tempur siang dan malam untuk TF 58 saat menyerang Tokyo pada 16-17 Februari. Dia kemudian mendukung Marinir dalam Pertempuran Iwo Jima dari 19 Februari - 9 Maret, ketika dia kembali berlayar ke Ulithi. Selama periode itu, pesawat dari Enterprise selalu terbang diatas Iwo Jima selama 174 jam.

    Berangkat dari Ulithi pada 15 Maret, operator melanjutkan pekerjaan malamnya dalam serangan terhadap Kyushu, Honshu, dan pengiriman di Laut Pedalaman Jepang. Rusak ringan oleh bom musuh pada 18 Maret, Enterprise memasuki Ulithi enam hari kemudian untuk perbaikan. Ketika kembali beroperasi pada 5 April, dia mendukung operasi Okinawa hingga dia mengalami kerusakan pada 11 April — kali ini oleh kamikaze — dan dipaksa kembali ke Ulithi. [23] Di Okinawa sekali lagi pada tanggal 6 Mei, Enterprise menerbangkan patroli sepanjang waktu ketika serangan kamikaze jepang semakin meningkat. Pada tanggal 14 Mei 1945, ia menderita kerusakan terakhirnya dari Perang Dunia II ketika sebuah pesawat kamikaze Zero, yang dikemudikan oleh Letnan JG Shunsuke Tomiyasu, menghancurkan lift ke depan, menewaskan 14 orang dan melukai 34 lainya.

    Enterprise berlayar menuju Puget Sound Navy Yard, dimana ia diperbaiki secara menyeluruh. Ia ampir siap bertugas lagi, dengan semua pesawat di kisaran degaussing / demagnetizing dari Selat Juan de Fuca, ketika pemboman Nagasaki terjadi daan mengakhiri perang pada 9 Agustus 1945. [3]

    Pasca perangSunting

     
    Para personil (GI) di hangar Enterprise pada tahun 1945

    Operasi Magic CarpetSunting

    Enterprise berlayar ke Pearl Harbor, kemudian kembali ke Amerika Serikat dengan 1.141 prajurit veteran yang akan berakhir masa tugasnya, termasuk pasien rumah sakit dan mantan tawanan perang, kemudian berlayar ke New York pada tanggal 25 September 1945 melalui Terusan Panama dan tiba pada 17 Oktober 1945. Dua minggu kemudian, dia melanjutkan ke Boston untuk pemasangan fasilitas tambahan, kemudian memulai serangkaian tiga pelayaran Operation Magic Carpet ke Eropa, membawa lebih dari 10.000 veteran pulang dalam tugas terakhirnya ke negaranya. [3]

    Dalam pelayaran dari Eropa yang pertama, Enterprise membawa kembali 4.668 prajurit dari Southampton, Inggris pada November 1945. [24] Pada perjalanan kedua ke Eropa, ia dikunjungi oleh Lord First of the Admiralty Inggris, Sir Albert Alexander di Southampton, yang memberi Enterprise sebuah panji sebagai tanda penghormatan dari beberapa perwira tinggi sekutu. Dia kembali ke New York pada 25 Desember 1945 dengan 4.413 prajurit. [24] Dalam perjalanan sembilan hari ini, ia menghadapi empat badai, beberapa di antaranya disertai angin 80   mph yang menyebabkan gelombang 75 kaki yang membanjiri dek agil dalam air hingga 10 kaki. Menurut petugas kontrol kerusakan John U. Monro, badai menghancurkan bagian jalan setapak dan pagar, dan menyapu benda-benda longgar ke laut. [25] Perjalanan terakhirnya adalah ke Azores, dan mengembalikan 3.557 personel, termasuk 212 WAC ke New York pada 17 Januari 1946 [24]

    Nasib akhir EnterpriseSunting

    Dengan bertugasnya lebih dari dua lusin kapal induk lain yang lebih besar dan lebih maju pada akhir 1945, Enterprise dianggap tidak perlu untuk kebutuhan pasca-perang angkatan laut Amerika. Dia memasuki Galangan Kapal Angkatan Laut New York pada 18 Januari 1946 untuk penonaktifan, dan dinonaktifkan pada 17 Februari 1947. Pada tahun 1946, ia telah dijadwalkan untuk diserahkan ke negara bagian New York sebagai museum peringatan permanen, tetapi rencana ini ditangguhkan pada tahun 1949. [26] Upaya berikutnya dilakukan untuk menjaga kapal sebagai museum atau peringatan, tetapi upaya penggalangan dana gagal mengumpulkan cukup uang untuk membeli kapal dari Angkatan Laut, dan Enterprise dijual pada 1 Juli 1958 kepada Lipsett Corporation di Kota New York dan nantinya dirongsokkan di Kearny, New Jersey.

    Sebuah janji dibuat untuk menyelamatkan tiang tripod khusus dari Enterprise untuk dimasukkan ke dalam stadion sepak bola baru Akademi Angkatan Laut Amerika Serikat, tetapi tidak pernah dipenuhi; sebagai gantinya, sebuah plakat peringatan dipasang di dasar apa yang masih disebut " Enterprise Tower." Memo selesai pada Mei 1960. Pada tahun 1984, sebuah "Pameran USS Enterprise " permanen didedikasikan di Museum Penerbangan Angkatan Laut, Stasiun Udara Naval Pensacola, Florida untuk menampung artefak, foto, dan barang-barang menarik lainnya.

     
    Sebuah lempeng dari buritan USS Enterprise yang terletak di River Vale, New Jersey.

    Artefak Enterprise yang bertahan yaitu lonceng kapal, yang berada di Akademi Angkatan Laut AS, [27] mana ia secara tradisional dibunyikan hanya setelah kemenangan Midshipmen atas West Point; dan papan nama seberat enam ton, satu ton dari buritan kapal, yang terletak di dekat taman Little League di River Vale, New Jersey. [28] Plakat penugasannya dan salah satu jangkarnya dipajang di Washington Navy Yard di Washington, DC

    Penerus EnterpriseSunting

    Nama Enterprise dipergunakan kembali untuk kedelapan kalinya pada Februari 1958 untuk kapal induk bertenaga nuklir pertama di dunia, yakni USS Enterprise (CVN-65); kapal ini ditugaskan pada November 1961. Ia juga dijuluki "Big E", berbagai artefak dan kenang-kenangan disimpan di atas pendahulunya. Lubang-lubang port di kabin in-port kapten dan ruang konferensi adalah salah satu contoh. Enterprise yang ini dinonaktifkan dan diberhentikan pada 1 Desember 2012 setelah berada di armada selama 51 tahun. Karena pertimbangan yang timbul dari pemindahan reaktor (yang masih mengeluarkan radiasi nuklir), ia tidak dapat diubah menjadi kapal memorial. Pada saat inaktivasi, diumumkan bahwa kapal kesembilan yang menyandang nama Enterprise akan menjadi salah satu dari kelas Gerald R. Ford[29] Belum dikonfirmasi apa, jika ada, artefak dari USS Enterprise (CV-6) akan dimasukkan ke dalam kapal induk generasi berikutnya, meskipun kapsul waktu yang berisi kenang-kenangan dari kedua CV-6 dan CVN-65 akan diberikan kepada kapten pertama Enterprise yang baru.

    Penghargaan dan pujianSunting

     
    Lambang kapal Enterprise

    Selain Presidential Unit Citation, Enterprise juga menerima Navy Unit Commendation dan 20 bintang pertempuran untuk tugas selama Perang Dunia II, menjadikannya kapal AS yang paling banyak menerima penghargaan.

    Catatan kakiSunting

    1. ^ Saratoga was undergoing repairs at Pearl Harbor after being torpedoed by a Japanese submarine, while Ranger (which had been judged unusable for combat operations) was still assigned to the Atlantic fleet.
    2. ^ Setiap batalyon Seabee terdiri dari 4 perusahaan konstruksi yang masing-masing terdiri dari 224 orang, satu kantor pusat terdiri dari 169 orang, dan sebuah detasemen pemeliharaan terdiri dari 275 orang. Juga, sejarah Batalyon Konstruksi ke-3 ada di situs web ini.
    3. ^ Kapten Hardison berkuasa (21 Oktober 1942 - 7 April 1943). Menyelesaikan karier angkatan laut sebagai Wakil Laksamana. Lahir (22 Desember 1892), meninggal (16 Februari 1959, usia 66, karena luka-luka akibat kecelakaan mobil di Washington DC), dimakamkan di Pemakaman Nasional Arlington (bagian 2, situs E-4 Rh). Koleksi makalah angkatan laut Osborne Bennett Hardison (1912–1954) dipelihara di Perpustakaan Koleksi Koleksi Khusus Universitas North Carolina Louis Round Wilson (koleksi no. 03554). Ringkasan dari koleksi ini ada di situs web ini.
    4. ^ During the first year of the war, both of Enterprise's sister ships (Hornet and Yorktown, as well as the similar but smaller carrier Wasp), were sunk by torpedoes.

    ReferensiSunting

    1. ^ Macintyre, Donald, CAPT RN (September 1967). "Shipborne Radar". United States Naval Institute Proceedings. 
    2. ^ "USS Enterprise (CV-6)". National Museum of the U.S. Navy. Naval History and Heritage Command. Diakses tanggal 9 November 2018. 
    3. ^ a b c d e f g h i j k l m n "Enterprise (CV-6) vii 1938-1947". Dictionary of American Naval Fighting Ships. Navy Department, Naval History and Heritage Command. Diakses tanggal 10 April 2015. 
    4. ^ a b Rujukan kosong (bantuan) 
    5. ^ Chant, Christopher; Davis, John F. (1974). The Encyclopedia of Air Warfare. Salamander Books, Ltd. ISBN 0 690 00606 3. 
    6. ^ Stafford, Edward P., "The Big E: The Story of the USS Enterprise", Bluejacket Books, Naval Institute Press, Annapolis, Maryland, 1962/2002, LCCN 2001057951, ISBN 1-55750-998-0, pp 42-43.
    7. ^ Trumbull, Robert (1942). The Raft. New York: Henry Holt and Co. 
    8. ^ "Where are they now?". Newsweek Magazine. 8 February 1954. 
    9. ^ Parshall, Jonathan; Tully, Anthony (2007). Shattered Sword: The Untold Story of the Battle of Midway. Potomac Books. ISBN 1574889249. 
    10. ^ Ewing, Steve (2002). Reaper Leader:The Life of Jimmy Flatley. Naval Institute Press. ISBN 1557502056. 
    11. ^ Shepherd, Joel. "USS Enterprise CV-6 - 1942". www.CV6.org. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    12. ^ "USS Enterprise CV-6". Pacific Wrecks.com. 27 August 2014. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    13. ^ "Battles - USS Enterprise". www.theussenterprise.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2015. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    14. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
    15. ^ "24: Bases in the South Pacific". Building the Navy's Bases in World War II: History of the Bureau of Yards and Docks and the Civil Engineer Corps, 1940–1946. II. Washington DC: United States Government Printing Office. 1947. hlm. 221–222. 
    16. ^ Stafford, Edward P. (1962). "XIII: The Slot". The Big E: The Story of the USS Enterprise. Annapolis MD: Naval Institute Press. hlm. 214. ISBN 1-55750-998-0. 
    17. ^ Shepherd, Joel. "Commanding Officers". www.CV6.org. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    18. ^ Stafford, Edward P. (1962). The Big E: The Story of the USS Enterprise. Annapolis MD: Naval Institute Press. hlm. 546. ISBN 1-55750-998-0. 
    19. ^ (Laporan teknis).  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
    20. ^ Shepherd, Joel. "USS Enterprise CV-6: 1944". www.CV6.org. Diakses tanggal 4 June 2012. 
    21. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
    22. ^ Garrett, Richard J. (2010). The Defences of Macau: Forts, Ships and Weapons Over 450 Years. Hong Kong University Press. hlm. 138. ISBN 9888028499. 
    23. ^ Lane, Richard. "Examination of Japanese Aircraft Aileron Tip USS Enterprise (CV-6), 11 April 1945". j-aircraft.com. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    24. ^ a b c "USS Enterprise CV-6 The Most Decorated Ship of the Second World War". 
    25. ^ "USS Enterprise (CV-6) damages". The New York Times. 25 December 1945. 
    26. ^ Friedman, Norman (1983). U.S. Aircraft Carriers: An Illustrated Design History. Naval Institute Press. hlm. 100. ISBN 0870217399. .
    27. ^ "USS. Enterprise Ships Bell in front of Bancroft Hall at the U.S. Naval Academy in Annapolis, Maryland". dcmemorials.com. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    28. ^ Shepherd, Joel. "Enterprise CV-6 Stern Plate". www.CV6.org. Diakses tanggal 7 January 2015. 
    29. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas.

    Daftar pustakaSunting

    • Artikel ini mengandung teks dari Dictionary of American Naval Fighting Ships yang berstatus domain umum. Entrinya bisa ditemukan di sini.
    • The Big E: The Story of the USS Enterprise, by Edward P. Stafford, (1962). comprehensive, well-researched account
    • Enterprise: America's Fightingest Ship and the Men Who Helped Win World War II, by Barrett Tillman (2012). The first to last history

    Pranala luarSunting

    Didahului oleh:
    SP-790
    USS Enterprise
    1938–1947
    Diteruskan oleh:
    CVN-65