Zack Snyder's Justice League

Justice League Zack Snyder, sering disebut sebagai "Snyder Cut", adalah film superhero Amerika tahun 2017 Justice League potongan direktor. Ini mempersembahkan Justice League —film kelima dari DC Extended Universe (DCEU) dan sekuel Batman v Superman: Dawn of Justice (2016)—seperti yang diinginkan sutradara Zack Snyder sebelum dia meninggalkan produksi. Seperti rilis teater, Zack Snyder Justice League menyajikan kisah Justice LeagueBatman (Ben Affleck), Superman (Henry Cavill), Wonder Woman (Gal Gadot), Cyborg (Ray Fisher), Aquaman (Jason Momoa), dan flash (Ezra Miller)—dari DC Comics saat mereka berusaha menyelamatkan dunia dari ancaman bencana Steppenwolf (Ciaran Hinds) dan pasukan Parademons-nya.

Zack Snyder's Justice League
Poster skala abu-abu dengan kumpulan karakter
Poster rilis resmi
SutradaraZack Snyder
Produser
Penulis skenarioChris Terrio
Penulis cerita
Didasarkan
dari
Characters dari DC
Pemeran
Penata musikTom Holkenborg
SinematograferFabian Wagner
PenyuntingDavid Brenner
Perusahaan
produksi
DistributorHBO Max
Tanggal rilis
  • 18 Maret 2021 (2021-03-18)

(United States)

Durasi242 menit[1]
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$70 Juta[a]

Justice League, yang dirilis oleh Warner Bros. Pictures pada tahun 2017 mengalami kesulitan produksi. Naskahnya mengalami perubahan besar sebelum dan selama produksi antara 2016 dan 2017. Pada Mei 2017, Snyder mengundurkan diri selama pasca-produksi setelah kematian putrinya, dan Joss Whedon dipilih untuk menyelesaikan film tersebut, menyelesaikannya sebagai sutradara tanpa kredit. Whedon mengawasi pemotretan ulang dan perubahan lain yang menggabungkan suasana yang lebih cerah dan lebih banyak humor, dan mengurangi durasi secara signifikan sesuai amanat dari Warner Bros. Justice League versi teatrikal menerima tinjauan yang beragam dan mengecewakan box office, membuat Warner Bros. mengevaluasi kembali masa depan DCEU, dan berfokus pada pengembangan film mengenai karakter individu dengan kurangnya memperhatikan narasi bersama.

Ketika detail muncul tentang produksi film yang bermasalah dan keadaannya sebelum Snyder mengundurkan diri, banyak penggemar menyatakan minatnya pada potongan alternatif yang lebih setia pada visi Snyder. Penggemar, anggota pemain dan kru mengajukan petisi untuk rilis film ini, yang mereka juluki Snyder Cut. Orang dalam industri menganggap rilis film tersebut tidak mungkin. Namun, Warner Bros. memutuskan untuk melanjutkannya pada Februari 2020; pada bulan Mei, Snyder mengumumkan bahwa potongan aslinya akan dirilis sebagai Justice League Zack Snyder melalui layanan streaming HBO Max . Biayanya sekitar $70 juta untuk menyelesaikan efek visual, skor, dan pengeditan, dengan materi baru yang difilmkan pada Oktober 2020. Rilis ini awalnya direncanakan sebagai miniseri enam episode dan film empat jam, tetapi konsep miniseri dibatalkan pada Januari 2021. Film ini didedikasikan untuk mengenang putri Snyder, Autumn.

Justice League Zack Snyder dirilis di HBO Max di Amerika Serikat pada 18 Maret 2021. Sebagian besar kritikus menganggapnya lebih unggul dari versi teater 2017. Dalam The Hollywood Reporter, konsensus kritis digambarkan sebagai memuji "gaya penyutradaraan Snyder dan kemampuan untuk menawarkan lebih banyak kedalaman pada karakter" tetapi mengkritik durasi film yang panjang.

AlurSunting

Babak-Babak naratif[6]
1. Jangan Mengandalkannya, Batman
2. Zaman Pahlawan
3. Ibu Tercinta, Anak Tercinta
4. Mesin Pengubah
5. Semua Kuda Raja
6. Sesuatu yang Lebih Gelap
Epilog: Seorang Ayah Dua Kali Lebih[7]

Lima ribu tahun yang lalu, Darkseid dan legiun Parademons-nya berusaha menaklukkan Bumi menggunakan Mother Box. Upaya itu digagalkan oleh aliansi terpadu Dewa Olympian, Amazon, Atlantis, Manusia, dan Lentera Hijau, dan Mother Box-Mother Box tersebut secara tidak sengaja tertinggal selama proses mundurnya mereka. Setelah pertempuran, Kotak-Kotaknya disembunyikan di berbagai lokasi yang berbeda, masing-masing dijaga oleh Amazon, Atlantis, dan Manusia. Saat ini, kematian Superman[b] memicu reaktivasi Kotak, menarik perhatian Steppenwolf, letnan dan paman Darkseid yang dipermalukan, ke Bumi. Steppenwolf bertujuan untuk mendapatkan kembali dukungan Darkseid dengan mengumpulkan kotak untuk membentuk "Persatuan", yang akan terraform bumi menjadi rupa dunia mereka Apokolips.

Steppenwolf mengambil Mother Box dari Themyscira, mengakibatkan Ratu Hippolyta untuk memperingatkan putrinya Diana Prince. Diana menerima pesan dan mengetahui kejadian yang berhubungan dengan Darkseid dan Steppenwolf. Dia memberi tahu Bruce Wayne, dan mereka berdua berusaha membentuk tim metahuman untuk melindungi Bumi. Bruce mencari Arthur Curry dan Barry Allen, sedangkan Diana mencari Victor Stone. Barry bergabung secara langsung, sementara Arthur dan Victor menolak. Namun, Victor bergabung setelah ayahnya Silas dan beberapa karyawan STAR Labs lainnya diculik oleh Parademons yang mencari Mother Box milik kaum manusia. Ketika pengintai dari pos terdepan Atlantis yang menjaga Mother Box mereka hilang, diculik dan diinterogasi oleh Steppenwolf untuk lokasinya, Arthur diminta oleh mentornya Vulko untuk membantu sesama Atlantis Mera dalam melindungi pos tersebut ketika saudara tirinya Orm menolak untuk mengambil tindakan. Arthur dengan enggan pergi ke pos terdepan tetapi akhirnya gagal menghentikan Steppenwolf untuk mengambil Kotak tersebut.

Tim menerima intel dari Komisaris Polisi Kota Gotham James Gordon, yang memimpin mereka ke pasukan Steppenwolf di fasilitas yang ditinggalkan di bawah Pelabuhan Gotham. Meskipun kelompok tersebut menyelamatkan karyawan yang diculik, fasilitas tersebut mengalami kebanjiran selama pertempuran, menjebak tim sampai Arthur tiba dan menahan banjir sehingga mereka dapat melarikan diri. Victor mengambil Mother Box terakhir, yang dia sembunyikan, untuk dianalisis oleh mereka. Victor mengungkapkan sejarah Kotak itu dan memberitahu bahwa Silas menggunakan Kotak itu untuk membangun kembali tubuhnya setelah kecelakaan mobil. Dia menjelaskan bahwa Kotak itu adalah "mesin pengubah" yang tanpa ragu menegakkan kehendak tuannya, menghancurkan atau memulihkan kehidupan tanpa bias. Kelompok itu menyadari bahwa mereka dapat menggunakan Kotak itu untuk membangkitkan Superman agar dapat membantu melawan Steppenwolf. Sementara itu, dua Mother Box yang dimilikinya menunjukkan Steppenwolf visi kekuatan rahasia di Bumi yaitu Persamaan Anti-Kehidupan, yang telah dicari oleh Darkseid selama waktu yang tak terhitung, yang awalnya ditemukan ketika kegagalan invasi pertamanya ke Bumi, namun telah hilang bersama dengan Mother Box. Steppenwolf kemudian memberi tahu DeSaad tentang penemuan itu dan kemudian diinformasikan kepada Darkseid untuk menyelesaikan misinya karena sesudahnya dia akan tiba di Bumi secara pribadi. Barry dan Victor menggali tubuh Superman dan menempatkannya dalam cairan ketuban dari ruang genesis di dalam kapal Kryptonian[c] yang disimpan di STAR Labs. Setelah Barry mengaktifkan Mother Box, Superman yang amnesia dibangkitkan, secara langsung menyerang kelompok setelah sibernetika Victor menargetkannya untuk membela diri. Dia mengalahkan kelompok dengan mudah, tetapi Lois Lane, yang telah mengunjungi tugu peringatan Superman, tiba tepat pada waktunya untuk menenangkan Superman, mencegahnya membunuh Bruce. Bersama-sama, Lois dan Superman berangkat menuju rumah keluarganya di Smallville, di mana dia mendapatkan kembali ingatannya dan bertemu kembali dengan ibunya, Martha Kent.

Ketika kelompok sedang memulihkan dari pertarungan mereka, Steppenwolf menyerang STAR Labs dan mengambil Mother Box terakhir. Sebelum Steppenwolf dapat mengambilnya, Silas berhasil mengisi Kotak itu dengan sumber panas dari laser dengan mengorbankan nyawanya sendiri, yang memungkinkan Victor untuk melacaknya dengan melacak sumber panasnya. Tanpa Superman, kelima pahlawan pergi ke lokasi Steppenwolf yang bertujuan untuk menyatukan Kotak. Mereka berencana untuk memisahkan Kotak dengan memukul kumpulan Kotak itu dengan muatan kinetik yang dihasilkan oleh Barry dan Victor. Tim berjuang melawan Parademons untuk mencapai Kotak sementara Barry berlari untuk menghasilkan kumpulan energi. Superman tiba dan mengalahkan Steppenwolf, tetapi pada saat Victor siap, Barry dijatuhkan oleh salah satu Parademon, memberi waktu kepada Kotak untuk membentuk Unity, menyebabkan ledakan besar yang menghanguskan tim. Barry memasuki Speed Force sebelum ledakan mencapai dia dan berlari jauh melampaui kecepatan cahaya, membalikkan waktu sebelum ledakan terjadi untuk memberi Victor muatan yang diperlukan yang pada akhirnya memungkinkan dia, bersama dengan Superman, untuk memisahkan Kotak. Para pahlawan membunuh Steppenwolf dan melemparkan tubuhnya yang terpenggal melalui portal ke Apokolips. Namun, Darkseid meyakinkan pelayannya DeSaad bahwa meskipun mengalami kemunduran ini, dia akan kembali ke Bumi dengan armada mereka untuk menyelesaikan pencariannya karena sekarang lokasi Persamaan Anti-Kehidupan telah ditemukan kembali.

Setelah pertempuran itu, Bruce, Diana, dan Alfred Pennyworth setuju untuk mendirikan basis operasi di lokasi bekas Wayne Manor. Saat tim terbentuk, Diana merenungkan tentang saudara perempuan Amazonnya, Barry memperoleh pekerjaan di departemen kepolisian Central City yang membuat ayahnya, Henry menjadi terkesan, Victor terinspirasi oleh pesan dari ayahnya untuk menggunakan kemampuannya demi kebaikan, Arthur mengucapkan selamat tinggal pada Mera dan Vulko saat dia pergi menemui ayahnya,[d] dan Superman melanjutkan hidupnya sebagai reporter Clark Kent dan sebagai pelindung Bumi.

Lex Luthor, yang melarikan diri dari Arkham Asylum, dikunjungi oleh Slade Wilson, yang Luthor mengungkapkan identitas rahasia Batman. Setelah mengalami mimpi buruk yang melibatkan dirinya, Victor, Barry, Mera, Wilson, Joker, dan Superman jahat di dunia pasca-apokaliptik,[e] Bruce menerima kunjungan dari Martian Manhunter, yang sebelumnya mengunjungi Lois dengan samaran sebagai Martha. Dia berterima kasih kepada Bruce karena telah mengumpulkan tim sebelum menyampaikan bahwa mereka akan saling berhubungan dalam persiapan untuk mencegah rencana Darkseid untuk invasi ke Bumi berikutnya.

PemeranSunting

  • Ben Affleck sebagai Bruce Wayne / Batman: Seorang sosialita yang kaya raya, dan pemilik Wayne Enterprises. Dia mendedikasikan dirinya untuk melindungi Kota Gotham dari pidana dunia bawah sebagai seorang main hakim sendiri yang sangat terlatih dan dilengkapi dengan berbagai alat dan senjata. Direktor Zack Snyder mendeskripsikan Batman-nya Affleck sedang dalam jalur menuju penebusan dalam Zack Snyder's Justice League, merasa bersalah dengan aksi dia dalam Batman v Superman: Dawn of Justice (2016).
  • Henry Cavill sebagai Kal-El / Clark Kent / Superman: Seorang anggota, dan inspirasi untuk, Justice League. Dia adalah bangsa Kryptonian yang selamat dan Wartawan untuk Daily Planet yang bermarkas di Metropolis. Pada tahun 2018, Cavill menggambarkan Superman saat ia muncul di Snyder's Justice League untuk semakin dekat menyelesaikan character arc-nya yang dimulai dari Man of Steel (2013) dan menjadi Superman "sejati" seperti yang digambarkan dalam komik. Snyder menyatakan meskipun dia menyukai penggambaran karakter tradisional, dia ingin Superman memiliki karakter yang realistis dan berkembang sebagai karakter, dan bukan menjadi "Boy Scout satu dimensi".
  • Amy Adams sebagai Lois Lane: Seorang reporter dengan Daily Planet dan kekasih Clark Kent.
  • Gal Gadot sebagai Diana Prince / Wonder Woman: Makhluk abadi, putri setengah dewa dan prajurit Amazon.
  • Ray Fisher sebagai Victor Stone / Cyborg: Seorang mantan atlet perguruan tinggi yang direkonstruksi secara sibernetik setelah kecelakaan mobil yang fatal, berubah menjadi makhluk tekno-organik yang ditingkatkan oleh teknologi alien biomimetik yang reaktif dan adaptif. Peningkatannya meliputi kemampuan terbang, persenjataan variabel, dan teknopato. Sebagian besar pengembangan karakter Cyborg telah dihapus dalam rilis teater, dan Snyder menggambarkan Cyborg saat ia digambarkan dalam Zack Snyder's Justice League sebagai "jantungnya film". Demikian pula, Fisher menyatakan bahwa character arc Cyborg adalah emosional dan alegoris dari "perjalanan yang telah dilakukan oleh Orang kulit hitam di [Amerika]". Menurut Fisher, satu-satunya adegan yang disutradarai oleh Snyder yang tetap dalam potongan teater adalah pertemuan Cyborg dengan Batman dan Komisaris Gordon di atap kantor polisi Kota Gotham.
  • Jason Momoa sebagai Arthur Curry / Aquaman: Seorang berdarah campuran Atlantis dengan kekuatan air.
  • Ezra Miller sebagai Barry Allen / The Flash: Seorang mahasiswa Central City yang sedang mengejar gelar dalam peradilan pidana dengan harapan membebaskan ayahnya dari pembunuhan istrinya yaitu ibunya Barry.
  • Willem Dafoe sebagai Nuidis Vulko: Seorang Atlantis yang bertindak sebagai mentor Arthur.
  • Jesse Eisenberg sebagai Lex Luthor: Musuh bebuyutan Superman dan mantan kepala LexCorp. Penampilan asli Lex di akhir film awalnya difilmkan secara berbeda dari versi teater, menggoda proyek Affleck's The Batman daripada potensial sekuel Justice League.
  • Jeremy Irons sebagai Alfred Pennyworth: Pelayan Bruce Wayne yang memberikan dukungan taktis untuk Batman dan Justice League.
  • Diane Lane sebagai Martha Kent: Ibu angkatnya Clark Kent.
  • Connie Nielsen sebagai Hippolyta: Ibunya Diana dan Ratu Amazon.
  • J. K. Simmons sebagai James Gordon: Komisaris Polisi Kota Gotham dan sekutu dengan Batman.
  • Ciarán Hinds sebagai Steppenwolf: Seorang perwira militer Dewa Baru dari planet Apokolips yang memimpin pasukan Parademons untuk mencari tiga Mother Boxes yang ada di Bumi. Hinds sebelumnya menggambarkan Steppenwolf sebagai "petua, lelah, masih berusaha keluar dari perbudakannya sendiri ke Darkseid". Steppenwolf didesain ulang untuk rilis baru, membawa penampilannya lebih dekat ke visi asli Snyder sebelum gangguan studio. Sebelumnya, Hinds mengungkapkan rasa frustrasinya dengan potongan teatrikal yang memangkas latar belakang dan karakter Steppenwolf.
  • Ryan Zheng sebagai Ryan Choi: Seorang ilmuwan yang bekerja di S.T.A.R. Labs, di bawah pimpinan Silas Stone. Pada akhir film, Choi dipromosikan menjadi Direktur Nanoteknologi di perusahaan tersebut.[8] Karakter itu dimaksudkan untuk membintangi spin-off, dengan Snyder telah mengajukan film ke studio. Pembuat film menyatakan bahwa film tersebut akan menampilkan Choi mengambil jubah The Atom, dan mengambil tempat di China dengan pemeran orang China.[9]
  • Amber Heard sebagai Mera: Seorang Atlantis yang dibesarkan oleh ibu Arthur Curry, Ratu Atlanna.
  • Joe Morton sebagai Silas Stone: Ayah dari Victor Stone dan kepala ilmuwan di S.T.A.R. Lab.
  • Lisa Loven Kongsli as Menalippe: Letnan Hippolyta dan bibi dari Diana.
  • Jared Leto sebagai The Joker: Seorang penjahat psikotik dan musuh bubuyutan Batman, mengulangi perannya dari Suicide Squad (2016). Joker tidak direncanakan untuk muncul di film aslinya, tetapi Snyder memutuskan untuk menggunakannya beberapa saat setelah versi barunya diperbolehkan, karena Snyder selalu berniat untuk membawa Joker ke dalam film Justice League-nya. Karakter didesain ulang untuk rilis baru.
  • Karen Bryson sebagai Elinore Stone: Ibu dari Victor Stone yang sudah meniggal.
  • Kiersey Clemons sebagai Iris West: kekasih dari Barry Allen.
  • Ray Porter sebagai Uxas / Darkseid: Dewa Baru yang kejam dari Apokolips dan keponakan dan tuan Steppenwolf. Darkseid tidak muncul dalam potongan teater, yang berarti Justice League karya Zack Snyder menandai penampilan pertama karakter tersebut dalam film aksi langsung. Porter memainkan Darkseid melalui penggunaan motion capture dan "melalui beberapa senam vokal yang berbeda mencoba mencari tahu suaranya". Porter tidak terbiasa dengan karakter Darkseid saat dilemparkan, tetapi Snyder dan penulis skenario Chris Terrio membantu membimbingnya dengan pengetahuan mereka tentang pengetahuan buku komik.
  • Peter Guinness sebagai DeSaad: Ketua penegak Darkseid.
  • Harry Lennix sebagai Calvin Swanwick / Martian Manhunter:[10] Alien dari planet Mars yang mampu mngubah bentuk dan telepati,[11] yang menyamar di Bumi sebagai manusia dengan menciptakan alias Calvin Swanwick beberapa dekade lalu.[12] Naik melalui peringkat ke posisi kekuasaan, Swanwick menjabat sebagai Mentri Pertahanan di pemerintah AS. Lennix mengulangi perannya dari film-film DC Extended Universe sebelumnya. Snyder mengatakan Swanwick selalu menjadi Pemburu Mars sejak Man of Steel dan dia telah membimbing Clark, Lois, dan umat manusia secara keseluruhan, mendorong mereka untuk berbuat baik karena dia ingin umat manusia mengambil tindakan dan mencoba melindungi Bumi terlebih dahulu sebelum terlibat langsung.

Aktor lain yang mengulangi peran mereka dari film DC Extended Universe sebelumnya termasuk: Robin Wright sebagai Antiope, Samantha Jo sebagai Euboea, Carla Gugino sebagai suara kapal Krypton AI dan Russell Crowe (melalui rekaman suara arsip) sebagai Jor-El. Penampilan yang tidak dikreditkan termasuk Billy Crudup sebagai Henry Allen, Kevin Costner (melalui rekaman suara arsip dan foto) sebagai Jonathan Kent, dan Joe Manganiello sebagai Slade Wilson / Deathstroke.[13] Sergi Constance, Nick McKinless, dan Aurore Lauzeral memerankan peran Dewa Olympian : Zeus, Ares, dan Artemis.[14][15] Kemiripan David Thewlis dimasukan ke wajah Ares, melalui penggunaan efek khusus.[14] Julian Lewis Jones dan Francis Magee memerankan dua pemimpin kuno Bumi termasuk: Raja Atlan dari Atlantis dan Raja Arthur Pendragon dari Inggris kuno, masing-masing.[16][13] Michael McElhatton muncul sebagai pemimpin kelompok teroris yang berbentrok dengan Wonder Woman di awal film.[17]

Selain itu, Granny Goodness muncul melalui penggunaan efek khusus yang dihasilkan komputer. Karakter itu meniru bibi seorang seniman Weta bernama Jojo Aguilar.[18][19] Green Lanterns ditampilkan dalam film, termasuk Yalan Gur dan Kilowog, juga muncul melalui penggunaan efek khusus animasi CGI. Adegan terakhir awalnya difilmkan dengan John Stewart / Green Lantern yang diperankan oleh Wayne T. Carr menggantikan Martian Manhunter, tetapi Warner Bros. Pictures menolak ide tersebut karena mereka memiliki rencana lain untuk karakter tersebut. Variasi adegan sebelumnya yang difilmkan termasuk kombinasi pahlawan: Kilowog dengan John Stewart,[20] Kilowog dengan Tomar-Re,[21] dan John Stewart dengan Martian Manhunter, - yang pertama yang tidak difilmkan tetapi direncanakan oleh Snyder sebelum diubah Kilowog menjadi Martian Manhunter, yang kedua yang dibatalkan di awal pasca-produksi pada tahun 2017, dan yang ketiga selesai difilmkan pada Agustus 2020.[22][23][24] Iterasi lainnya adalah Stewart mengunjungi Alfred tetapi direkam ulang oleh Snyder menjadi Superman mengunjungi Alfred sebagai gantinya pada tahun 2016.[25] Snyder berkompromi dengan studio, dan mengubah/menyusun ulang adegan untuk hanya memasukkan Martian Manhunter pada Oktober 2020. Dia juga harus merekam ulang sisi adegan Ben Affleck karena rekaman yang diambil sebelumnya tidak dapat digunakan disebabkan lampu hijau yang berkedip di muka Affleck.[26][23] Ide awal yang dihapus Snyder adalah memasukkan Ryan Reynolds, yang sebelumnya pernah memerankan Hal Jordan di Green Lantern (2011), sebagai "anggota lantern tambahan... untuk mengisi korps sedikit". Dia tidak pernah membicarakan dengan Reynolds mengenai hal tersebut.[27]

SejarahSunting

Proses Produksi Justice LeagueSunting

Setelah rilisnya film Man of Steel (2013), sutradara Zack Snyder memaparkan fondasi dari DC Extended Universe, yang berpusat pada babak lima film yang terdiri dari Man of Steel, Batman v Superman: Dawn of Justice (2016), dan sebuah trilogi Justice League.[28] Rencana awal Snyder adalah untuk membuat Batman v Superman menjadi yang paling kelam pada waralaba tersebut, sedangkan film-film setelahnya akan memiliki suasana yang lebih ringan.[29][30] Namun, karena film Batman v Superman mendapat respon yang buruk, dengan kritik-kritik atas suasananya yang kelam, kurangnya humor, dan tempo filmnya yang lambat. Kemudian, Distributor Warner Bros. Pictures and Snyder mengevaluasi ulang film-film DCEU yang akan datang, terutama Suicide Squad (2016) yang sudah menyelesaikan pengambilan gambar utamanya, dan Justice League, yang akan memulai proses syuting dalam satu bulan. Snyder dan penulis naskah Chris Terrio menulis ulang Justice League supaya bersuasana lebih ringan.[29][31] Sinematografer Fabian Wagner mengatakan bahwa Snyder ingin "keluar dari tampilan film lain di warabalanya yang bergaya, terdesaturasi, dan berkontras super tinggi."[32]

 
Zack Snyder, sutradara Justice League

Pengambilan gambar utama untuk Justice League dimulai pada bulan April 2016[33] dan berakhir pada bulan Desember di tahun yang sama.[34] Beberapa bulan kemudian, beberapa versi potongan dari Justice League Snyder diperlihatkan kepada para eksekutif Warner Bros., selain kepada teman-teman dan keluarga Snyder. Picture lock berhasil dilakukan, meskipun ada beberapa bagian yang efek visual dan pencampuran audionya belum rampung. Snyder mengatakan bahwa ada beberapa potongan yang secara esensi "sudah selesai", namun masih memerlukan "beberapa penyesuaian CG".[35][34] Kontributor Forbes dan penulis naskah film Mark Huges melaporkan bahwa Snyder Cut sudah 90% selesai,[36] sementara The Daily Telegraph mengutip dari seorang ahli efek visual bahwa Warner Bros. diperkirakan masih memerlukan $30–40 juta untuk menyelesaikan film tersebut.[37] Para eksekutif Warner Bros. yang menonton potongan Snyder tersebut merasa bahwa Snyder telah melakukan usaha-usaha yang signifikan untuk mencairkan suasana film setelah mendapat kritikan untuk Batman vs. Superman: Dawn of Justice.[38] Meski begitu, Warner Bros. tidak senang dengan hasilnya dan laporan orang dalam mengindikasikan bahwa potongan filmnya dianggap "tidak layak tonton".[39]

Setelah menolak hasil penyutradaraan Snyder, Warner Bros. menyewa Joss Whedon, yang menyutradarai film-film dari Marvel Cinematic Universe, yaitu The Avengers (2012) dan Avengers: Age of Ultron (2015), untuk menulis ulang naskah filmnya dan membantu mengambil ulang gambar secara besar-besaran.[40] CEO Warner Bros., Kevin Tsujihara memerintahkan agar durasi film Justice League tidak melebihi 2 jam.[38] Warner Bros. juga memutuskan untuk tidak mengundur tanggal rilis film (yang seharusnya dapat memberikan lebih banyak waktu agar para pembuat film dapat menyelesaikan Justice League dengan benar) supaya para eksekutif dapat mempertahankan bonus tahunan mereka dan sebagian lagi karena ada kekhawatiran bahwa studionya akan dibubarkan oleh perusahaan induk AT&T setelah dilakukan merger yang akan datang.[41] Awalnya, Snyder diharapkan untuk memfilmkan adegan-adegan yang ditulis ulang oleh Whedon, dan mereka telah bekerja sama untuk memenuhi permintaan-permintaan Warner Bros, hingga pada bulan Maret 2017, Autumn Snyder, putri Snyder meninggal karena bunuh diri.[40][42] Meskipun Snyder awalnya menerima Whedon untuk menulis ulang naskah filmnya, lama-kelamaan dia mulai menjadi resistan setelah pihak studio memberikan lebih banyak hak-hak penyutradaraan kepada Whedon; namun karena dia dan keluarganya sedang berurusan dengan kematian Autumn, Snyder tidak menentang hal tersebut.[43] Snyder melanjutkan pekerjaannya di Justice League selama dua bulan untuk mengalihkan perhatiannya, hingga akhirnya dia mundur pada bulan Mei.[35][42] Istrinya, Deborah Snyder, yang sedang memproduseri Justice League juga keluar dari proyek tersebut.[35]

Whedon mengambil kendali penuh atas proses produksi film,[42] meskipun Snyder tetap mendapat kredit sebagai sutradara. Whedon menambah hampir 80 halaman ke naskahnya,[44] dan Wagner memperkirakan bahwa potongan film Whedon hanya menggunakan sekitar 10% dari rekaman yang diambil oleh Snyder.[45] Komposer Tom Holkenborg telah menyelesaikan skor filmnya sebelum diganti oleh Danny Elfman pada pertengahan proses pasca-produksi.[46][47] Adegan-adegan yang ditulis oleh Whedon atau yang diambil untuk rilis teatrikal memiliki suasana yang lebih ceria dan lebih banyak humor, serta mengurangi tingkat kekerasan dari gaya penyutradaraan Snyder yang lebih kelam.[40] Untuk memenuhi durasi yang dimandatkan, lebih dari 90 menit rekaman Snyder dibuang, namun hasilnya tetap mengikuti garis besar dari ceritanya. Meskipun versi awal filmnya direspon secara buruk oleh sampel penonton, pemutaran awal dari versi Whedon mendapat skor setinggi Wonder Woman (2017), jadi Warner Bros. memutuskan untuk melanjutkan proses perilisan.[38]

Justice League dirilis di bioskop pada tanggal 17 November 2017.[48] Para kritikus mendeskripsikannya sebagai sebuah film "Frankenstein", sangat jelas terlihat sebagai karya dari dua sutradara berbeda yang visinya bertentangan.[41][49][50][51] Setelah menonton versi Whedon pada akhir tahun 2017, Deborah Snyder dan produser eksekutif Christopher Nolan menganjurkan Snyder untuk "jangan pernah menonton film itu", sebab film tersebut akan "menghancurkan hatinya".[43] Justice League mendapat keuntungan kotor sebesar $657.9 juta dengan perkiraan anggaran sebesar $300 juta.[2][48] Dengan perkiraan titik balik modal (break-even point) sejumlah $750 juta,[52] Deadline Hollywood melaporkan bahwa film tersebut menyebabkan kerugian sebesar $60 juta bagi Warner Bros.[53] Seorang eksekutif Warner Bros. anonim menyatakan pada bulan Februari 2021 bahwa studio pun tidak menyukai perubahan-perubahan "melumpuhkan" yang ada pada hasil akhir film, yang juga mengkritik keberadaan kelompok Black Clad and keluarga orang Rusia sebagai tambahan yang bodoh dan tak berarti untuk filmnya.[43] Eksekutif tersebut menegaskan bahwa filmnya terasa "janggal" karena pihak studio tidak mau mengakui betapa filmnya telah menjadi sebuah "tumpukan kotoran".[43] Akibat dari buruknya performa film tersebut, Warner Bros. memutuskan untuk keluar dari visi Snyder untuk membuat dunia bersama dari film-film yang saling terkait dan berfokus pada film-film dan waralaba-waralaba tunggal.[54]

Perbedaan dengan versi teatrikalSunting

Ada banyak perbedaan antara Justice League teatrikal dengan Justice League Zack Snyder. Meskipun kerangka dasar ceritanya sama, namun ada lusinan adegan tambahan, cerita masa lalu, mitos, elemen-elemen worldbuilding, karakter baru, dan petunjuk-petunjuk untuk film-film yang akan datang di versi Snyder.[55][56] Justice League Zack Snyder tidak memasukkan satupun adegan yang diambil oleh Whedon untuk potongan teatrikalnya,[57] dan mantan eksekutif Warner Bros., Jon Berg dan Geoff Johns, yang mengawasi proses produksi dari rilis teatrikalnya, dihapus kreditnya pada versi Snyder.[58]

Snyder menyatakan bahwa Justice League Zack Snyder tidak berada dalam satu kesinambungan dengan Justice League Whedon, yang tetap akan menjadi versi kanon dari film tersebut.[59] Namun, Jason Momoa mengatakan bahwa film Aquaman (2018) karya James Wan berlatarkan setelah kejadian di film Justice League Zack Snyder, bukan setelah versi Whedon.[60] Hal serupa dinyatakan oleh sutradara Wonder Woman (film) (2017), Patty Jenkins, bahwa tidak ada sutradara DC yang menganggap Justice League Whedon sebagai kanon, dan bahwa dia sudah bekerja sama dengan Snyder untuk memastikan Wonder Woman tetap berada dalam satu kesinambungan dengan film Snyder.[61]

Gerakan #ReleaseTheSnyderCutSunting

Segera setelah rilis teatrikal dari Justice League, yang setelahnya diberi julukan "Josstice League",[62] para penggemar membuat sebuah petisi daring untuk merilis "Snyder Cut" (potongan Snyder) yang telah mengumpulkan lebih dari 180.000 tanda tangan.[63][64][40] Gerakan yang menggunakan tagar #ReleaseTheSnyderCut di sosial media[65][66] tersebut telah dimulai bahkan sebelum para fan mengetahui bahwa Justice League versi Snyder memang benar-benar ada.[37][63][67] Gerakan tersebut disulut oleh reaksi yang beragam terhadap versi teatrikal. Para penggemar tahu bahwa Snyder telah menyerahkan tanggung jawab penyutradaraan dan penyuntingan kepada Whedon; sehingga mereka berasumsi bahwa Whedon memperburuk filmnya. Kejadian ini serupa dengan yang terjadi pada film Superman II (1980), di mana juga terjadi pergantian sutradara yang menyebabkan terjadi perubahan besar pada filmnya. (Richard Donner dapat menyelesaian visinya dalam potongan Superman II pada tahun 2006.[65][66][68]) Beberapa pihak berasumsi bahwa potongan alternatif dari Justice League tak dapat dielakkan sebab beberapa film Snyder sebelumnya telah dirilis ulang sebagai potongan yang diperpanjang untuk media rumahan (seperti Watchmen (2009) dan Batman v Superman), yang dinilai lebih baik daripada versi teatrikalnya oleh beberapa kritikus.[69][70]

Anggota-anggota pemeran dan kru Justice League yang mendukung rilis dari Snyder Cut meliputi aktor-aktor Ben Affleck,[71] Gal Gadot,[71] Jason Momoa,[72] Ciarán Hinds, dan Ray Fisher;[73] fotografer Clay Enos;[74] artis papan cerita Jay Oliva,[75] sinematografer Wagner;[76] dan pemeran pengganti (stunt double) Ben Affleck yaitu Richard Cetrone.[77] Deborah Snyder mengatakan bahwa produser eksekutif Christopher Nolan dan Emma Thomas mendorong suami-istri Snyder untuk membuat Snyder Cut tersebut: "Saya berpikir bahwa ini adalah proses yang baik, sebab selain Chris, Zack tidak berbicara dengan banyak orang."[78] Tepat dua tahun setelah rilisnya versi teatrikal, para pemeran dan kru kembali menyuarakan dukungan mereka melalui media sosial.[71][79][80] Bahkan beberapa tokoh lain di industri film dan komik yang tidak terkait dengan Justice League juga telahh memberikan dukungan untuk merilis sebuah "Snyder Cut", antaranya termasuk pembuat film Kevin Smith,[81] produser televisi Steven S. DeKnight,[82] dan penulis komik Rob Liefeld,[83] Robert Kirkman,[84] dan Jerry Ordway.[85] Beberapa tokoh lain memiliki pandangan yang kurang optimis. Shawn Robbins, ketua analis untuk majalah Boxoffice Pro, menganggap bahwa ukuran dari gerakan ini masih terlalu kecil untuk memberikan dampak, dan menyatakan "versi potongan Justice League yang lain tidak terlihat seperti sesuatu yang benar-benar diidamkan oleh banyak orang di luar basis penggemar beratnya."[86] Orang-orang dalam di industri juga menyebut bahwa kecil kemungkinan rilis Snyder Cut akan terjadi. Penulis Mario F. Bobles, berdasarkan kenalan-kenalan industrinya, mengatakan bahwa Warner Bros. tidak percaya pada visi Snyder dan tidak bersedia untuk mengeluarkan jutaan dolar untuk merampungkan potongannya.[87] Sepanjang gerakan ini dilakukan, orang-orang media menyebut Snyder Cut sebagai sesuatu yang bersifat "kedongengan"[71][88][89] atau "mitos".[90][91][92]

Anggota-anggota gerakan #ReleaseTheSnyderCut telah ikut serta dalam kegiatan-kegiatan aktivisme penggemar to mempromosikannya. Pada bulan Juni 2018, para penggemar menghubungi para eksekutif di AT&T setelah dilakukannya merger antara perusahaan tersebut dengan Warner; pada bulan Juni 2019, mereka menghubungi CEO Warner Bros. yang baru Ann Sarnoff, yang menggantikan Tsujihara setelah dia mengundurkan diri, diikuti dengan kampanye penulisan surat massal sebulan kemudian; dan pada bulan Juli 2019 mereka menghubungi perusahaan induk dari Warner bros., WarnerMedia, setelah pengumuman peluncuran layanan streaming baru HBO Max. Menjelang San Diego Comic-Con 2019, seorang penggemar meluncurkan kampanye penggalangan dana dengan setengah dana yang terkumpul digunakan untuk melakukan kampanye periklanan (termasuk beberapa papan reklame dan sebuah spanduk terbang yang mempromosikan Snyder Cut), dan setengah lainnya didonasikan kepada Yayasan Pencegahan Bunuh Diri Amerika (American Foundation for Suicide Prevention/AFSP). Untuk kampanye serupa di New York Comic Con 2019, dua papan reklame di Times Square untuk mengiklankan kutipan-kutipan perkataan para pemeran dan kru film tersebut. Pada bulan Desember 2019, gerakan tersebut kembali menyewa sebuah spanduk terbang, yang kali ini terbang di atas studio Warner Bros. dan secara langsung meminta Sarnoff untuk merilis Snyder Cut. Pada bulan Januari 2020, gerakan tersebut membeli jatah iklan sejumlah empat menit untuk mendukung perilisan film tersebut pada sebuah spanduk digital yang mengelilingi sisi interior Stadion Riverside selama berlangsungnya Piala FA. Upaya-upaya mereka mendapat pujian dari Snyder dan dari AFSP.

Akan tetapi, para anggota dari gerakan tersebut juga telah disebut "toxic" (berperilaku buruk)[93] oleh anggota-anggota media atas pelecehan, pengancaman, dan pengintimidasian dunia maya yang dilakukan terhadap mereka yang memiliki pendapat yang bertentangan tentang Snyder Cut dengan yang dipercayai oleh para anggota pergerakan.[94] Yohana Desta dari Vanity Fair secara umum mendeskripsikan tindakan para penggemar yang menuntut potongan alternatif sebagai "pola tuntutan audiens modern yang secara aktif membuat kepenggemaran menjadi lebih berperilaku buruk", dan membandingkannya dengan pelecehan pada tahun 2017 yang ditujukan terhadap aktris Star Wars: The Last Jedi (2017) Kelly Marie Tran.[93] Pada bulan September 2018, mantan presiden DC Entertainment Diane Nelson menghapus akun Twitter miliknya setelah mendapat banyak pelecehan dari para anggota pergerakan.[95] Para operator telefon Warner Bros., yang dibanjiri oleh panggilan secara berkala tentang "Snyder Cut", telah dilatih untuk menganggap panggilan tersebut sebagai panggilan jahil.[93] Para anggota pergerakan telah melacak pemeran pengganti Justice League Richard Cetrone untuk memberikan pertanyaan-pertanyaan tentang Snyder Cut, hanya untuk mengubah tanggapannya secara digital dan menyebarkannya di media sosial sebagai pesan palsu yang kelihatannya mendukung mereka.[67][96]

Brandon Katz dari The New York Observer mengatakan bahwa gerakan itu tersusun dari "dua jenis orang: para penggemar DC yang berperilaku buruk yang melontarkan hinaan pedas kepada semua pihak yang mengoposisi, dan satu lagi para penikmat film suportif yang murni menikmati gaya penyutradaraan Snyder yang hanya berharap dapat melihat kesimpulan dari triloginya yang dimulai oleh film 2013 Man of Steel. Seperti halnya pada kontingen manapun, pasti ada pihak-pihak esktremis, juga pihak-pihak yang berkepala dingin di dalamnya." [93] Bob Rehak, profesor muda dari Swarthmore College dan Ketua Film and Media Studies, mengatakan bahwa kepenggemaran seperti #ReleaseTheSnyderCut muncul ketika suatu perubahan besar dilakukan kepada sesuatu yang mereka cintai, dan reaksi ini biasanya datang dari bagian kecil dari kepenggemaran, yang "[mewarnai] seluruh komunitasnya dengan sebuah kuas yang sangat lebar."[96]

Setelah Snyder Cut dirilis, para penggemar segera mengekspresikan kecintaan dan apresiasi mereka kepada film tersebut bisa dibandingkan dengan potongan Whedon di media sosial, yang dapat dideskripsikan sebagai tindak lanjut dari gerakan #ReleaseTheSnyderCut yang asli. #RestoreTheSnyderVerse mulai populer seiring banyaknya penggemar yang mendukung Warner Bros. untuk mengizinkan Zack Snyder untuk memenuhi visi orisinilnya bagi DCEU dan menyutradarai Justice League 2 dan 3, juga karena bermunculannya cuplikan-cuplikan Epilog dari Snyder Cut. #ReleaseTheAyerCut juga mulai populer, dengan adanya penggemar yang menuntut potongan orisinil dari film Suicide Squad karya David Ayer.[97]

KebangkitanSunting

Pada bulan Maret 2019, setelah berspekulasi selama beberapa bulan, Snyder mengkonfirmasi keberadaan potongan orisinilnya, dan menyatakan bahwa keputusan potongan tersebut akan dirilis atau tidak ada di tangan Warner Bros.[98] Pada bulan November, seorang orang dalam mengklaim bahwa sangat kecil kemungkinan Warner Bros. akan merilis film versi Zack Snyder dalam bentuk apapun, dan menyebut harapan-harapan seperti itu sebuah "angan-angan belaka".[99] Meskupun begitu, pada bulan berikutnya, Snyder mem-posting sebuah foto pada akun Vero miliknya, yang menunjukkan kotak-kotak yang diperban dengan tulisan "Z.S. J.L Director's cut" dan kalimat penjelas bertuliskan "Is it real? Does it exist? Of course it does" yang artinya "Apakan hal itu nyata? Apakah hal itu benar-benar ada? Tentu saja iya."[100] Menurut Snyder, awalnya dia mengira bahwa potongannya tidak akan pernah dirilis, namun cuplikan-cuplikannya masih berpotensi untuk dimasukkan ke dalam sebuah dokumenter.[3] Robert Greenblatt, ketua WarnerMedia dan kepala HBO Max saat itu, menyatakan bahwa diskusi-diskusi seputar perilisan Justice League Snyder dimulai pada akhir tahun 2019, dan berlangsung selama beberapa bulan.[4] Awalnya pihak studio menawarkan Snyder untuk merilis potongannya yang belum selesai apa adanya ketika di keluar dari proses produksi, tapi Snyder menolak dan bersikeras untuk menyelesaikannya atau tidak sama sekali, hingga akhirnya setelah beberapa bulan Warner Bros menyadari bahwa Snyder ingin memberikan para penonton apa yang mereka inginkan.[101] Menurut Snyder, WarnerMedia memutuskan untuk melanjutkan Snyder Cut pada bulan Februari 2020, setelah kedua Tony Emmerich mengakui gerakan #ReleaseTheSnyderCut dan menghubungi Snyder.[3]

Pasangan suami-istri Snyder mengundang para eksekutif dari Warner Bros., HBO Max, dan DC ke kediaman mereka untuk menonton Snyder Cut tersebut. Snyder juga mempresentasikan ide-idenya, yang salah satunya termasuk potensi untuk merilis versinya dalam beberapa episode. Para eksekutif terkesan dan memutuskan untuk memperbolehkan proyek tersebut dilanjutkan. Snyder mulai mengumpulkan kembali tim pasca-produksi orisinil dari film tersebutnya untuk menyelesaikan potongannya.[3] Usahanya hampir digagalkan oleh pandemi COVID-19, yang sedang merebak pada saat itu, tapi pasangan Synder tetap berusaha untuk melanjutkannya. Snyder memberi tahu para pemeran utama yang asli mengenai proyek ini pada antara bulan April dan Mei 2020; menurut Snyder, Fisher awalnya mengira bahwa dia sedang bercanda.[3] Pada tanggal 20 Mei 2020, pada sebuah sesi tanya jawab setelah sebuah acara nonton bareng Man of Steel, Snyder mengumumkan bahwa versi Justice League miliknya akan dirilis sebagai Zack Snyder's Justice League di HBO Max pada tahun 2021.[54] Greenblatt mengatakan bahwa WarnerMedia mencoba untuk menyebarkan berita tersebut "secepat-cepatnya" sebelum HBO Max diluncurkan pada tanggal 27 Mei.[4]

Snyder, yang belum melihat versi teatrikalnya, mendeskripsikan versinya sebagai "sesuatu yang sama sekali baru, dan terutama bagi mereka yang sudah menonton film bioskopnya, akan menjadi pengalamanan yang berbeda."[3] Pasangan Snyder merasa bahwa dengan diberinya kesempatan untuk meneruskan Justice League mereka dapat merampungkannya, dan merasa bersemangat melihat prospek untuk mengembangkan karakter dari filmnya lebih jauh lagi.[3] Pada titik itu, format perilisan Zack Snyder's Justice League masih tidak jelas, apakahh akan menjadi sebuah film berdurasi empat jam atau menjadi sebuah miniseri enam bagian. The Hollywood Reporter menulis bahwa untuk menyelesaikan efek visual, skor film, dan penyuntingannya diperkirakan akan memakan biaya $20-$30 juta.[3] Namun Greenblatt mengindikasikan bahwa perilisannya akan "luar biasa mahal" dan memerlukan biaya lebih dari $30 juta seperti yang diberitakan untuk diselesaikan.[4] Pada tanggal 23 Juni 2020, Sandra Dewey, presiden dari operasi produksi dan bisnis untuk WarnerMedia, menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa mereka menargetkan rilis pada "awal hingga pertengahan 2021".[102]

Laporan-laporan awal mengindikasikan bahwa tidak akan ada materi film baru yang direkam sebab Snyder tidak mendapat izinnya dari WarnerMedia.[103] Namun pada tanggal 23 September 2020, terungkap bahwa Snyder sedang bersiap-siap untuk mengambil rekaman tambahan pada bulan Oktober. Affleck, Cavill, dan Fisher memerankan kembali peran mereka pada syuting tersebut. Dengan adanya biaya pengambilan gambar tambahan, diperkirakan bahwa pengeluaran film ini bertambah hingga sekitar $70 juta.[104][5] Pengambilan gambar tambahan dimulai pada tanggal 6 Oktober.[105] Kemudian, pada bulan yang sama, Amber Heard, Jared Leto, Joe Manganiello bergabung dengan tim pemeran dan memerankan kembali peran DCEU mereka secara berturut-turut sebagai Mera, Joker, dan Deathstroke.[58][106] Snyder juga menyutradarai sebuah adegan tambahan dengan Miller melalui Zoom ketika Miller sedang melakukan syuting untuk film Fantastic Beast yang ketiga (2022) di London dengan mengirimkan gambar-gambar kru dan diagram-diagram mengenai tampilan adegan yang dia inginkan. Umpan video Snyder diletakkan pada sebuah stan di atas sebuah meja sehingga dia dapat mengarahkan Miller dan para kru yang mewakili Snyder dalam pengambilan gambar.[107] Snyder menyatakan bahwa selama pengambilan gambar tambahan, hanya ada empat sampai lima menit rekaman baru yang diambil.[108] Pada tahun 2020, proyeknya hampir gagal karena pandemi coronavirus di Amerika Serikat dan tingginya jumlah infeksi; meskipun begitu, pada awal tahun 2021, Deborah Snyder melaporkan bahwa pekerjaannya masih berjalan karena "kegiatan pasca-produksinya dalat dilakukan secara aman dari rumah".[109] Pada bulan Januari 2021, Snyder mengkonfirmasi bahwa potongannya telah selesai dikerjakan.[110]

Reaksi-ReaksiSunting

Pengumuman Justice League Zack Snyder disambut hangat oleh para anggota gerakan #ReleaseTheSnyderCut, sedangkan beberapa jurnalis menyatakan keprihatinan karena WarnerMedia telah menuruti permintaan para fan yang telah melakukan berbagai tindakan pelecehan dan kejahilan, sehingga ditakutkan hal ini akan memberikan teladan yang buruk.[111] Screen Rant menulis bahwa gerakan ini mengirimkan pesan bahwa tekanan dari penggemar mampu mempengaruhi studio-studio film, jaringan-jaringan, dan layanan-layanan streaming.[112] Merespon keprihatinan ini, CEO HBO Max Tony Goncalves menggaungkan kembali hasrat dari para penggemar, serta menyangkal klaim-klaim tersebut dengan menegaskan bahwa sebagai sebuah bisnis, mereka hanya mendengarkan kebutuhan dari para konsumen.[113]

MusikSunting

[[Tom Holkenborg], yang juga dikenal sebagai Junkie XL, membuat skor untuk film ini; sebelumnya dia telah mengerjakan skor untuk versi teatrikal dari Justice League, sebelum akhirnya digantikan oleh Danny Elfman setelah Snyder keluar dan Whedon bergabung dalam proses produksi.[46][47][114] Ketika Holkenborg dipekerjakan kembali untuk membuat skor film tersebut pada awal 2020, dia memutuskan untuk mengulang pekerjaannya dari nol dan membuat skor film yang sama sekali baru, yang terdiri dari 54 lagu dan berdurasi total tiga jam 54 menit. Durasi skor tersebut memecahkan rekor tiga jam yang dipegang oleh Ben-Hur (1959) sejauh hampir satu jam penuh, hingga menjadi skor musikal paling panjang dalam sejarah perfilman.[115][114] Holkenborg mendeskripsikan bahwa skor tersebut "sepenuhnya elektronik pada waktu-waktu tertentu, pada waktu yang lain sepenuhnya 'orkestral'", dengan menggabungkan elemen-elemen rok dan trap.[114] Albumnya dirilis melalui WaterTower Music pada tanggal 18 Maret 2021, pada hari yang sama dengan hari perilisan filmnya.[114]

Dua lagu dari skor film tersebut, "The Crew at Warpower" dan "Middle Mass", dirilis sebagai singel secara berturutan pada tanggal 17 Februari 2021 dan 12 Maret 2021.[116][114] Jalur suara tersebut juga menggunakan beberapa lagu yang sudah ada; bagian awal film menggunakan sebuah lagu tradisional dari Islandia berjudul "Vísur Vatnsenda-Rósu" karya Yong Aus Galeson, sedangkan adegan-adegan lainnya menggunakan lagu "Distant Sky" dan "There Is a Kingdom" karya Nick Cave and the Bad Seeds; yang tidak satupun dimasukkan ke dalam jalur suaranya.[117][118] Lagu "Hallelujah" karya Leonard Cohen yang daur ulang (cover) oleh Allison Crowe diputar selama kredit akhir film sebagai penghormatan kepada Autumn Snyder.[43]

RilisSunting

Sesaat potongan awalnya direncanakan untuk dirilis sebagai empat bagian mini-series ditambah dengan satu film, Snyder mengatakan di Vero pada Januari 2021 bahwa potongannya akan dirilis sebagai "satu-syut".[119] WarnerMedia later confirmed this in a press release, describing Zack Snyder's Justice League as a "full-length Max Original feature film".[120] The film is dedicated to Autumn Snyder's memory.[43]

StreamingSunting

Justice League Zack Snyder dirilis pada tanggal 18 Maret 2021 di HBO Max di Amerika Serikat.[121][54][102][122] Tidak seperti versi teatrikal yang diberikan rating PG-13, versi ini diberi rating R-rating untuk "kekerasan dan kata-kata kotor".[123] Film ini dirilis pada beberapa platform internasional:[124][125] di HBO Go di negara-negara Asia tertentu;[126] Binge di Australia;[127] Crave di Kanada; servis HBO di negara-negara Europa tertentu;[126] pada layanan digital seperti Amazon Prime Video dan iTunes Store di Perancis;[128][f] layanan digital seperti Hungama Play dan Tata Sky di India;[130] Neon, Sky Go, dan Sky Movies Premiere di New Zealand;[131][132] dan di Now dan Sky Cinema di United Kingdom.[133] Film ini akan juga dirilis di HBO Max di America Latin sesaat layanan nya diluncurkan pada tanggal 29 Juni 2021.[126] Pada tanggal 25 Maret 2021 potongan versi hitam putih berjudul Justice Is Gray Edition, dirilis di HBO Max, mirip dengan caranya dengan Ultimate Edition Batman v Superman: Dawn of Justice.[134][135] Versi ini juga dirilis di UK melalui Sky Cinema pada tanggal 30 April.[136]

Snyder mengekspresikan keminatannya pada skrining filmnya di teater IMAX setelah Pandemi COVID-19 terkendali. Untuk rilis teatrikal filmnya, Snyder menambahkan 10 menit intermisi di tengah film, disertai dengan lagu skor "The Crew at Warpower".[137] Potongannya dirilis di open matte dengan aspect ratio 1.33:1 beserta dengan 1.43:1.[138][139][140] Potongan ini juga dapat di tonton dalam format 4K, HDR (pada HDR10 serta Dolby Vision), dan Dolby Atmos di HBO Max.[141]

Pada tanggal 8 Maret 2021, 10 hari sebelum dari jadwal debut film, HBO Max tanpa sengaja merilis film ke beberapa penonton saat ingin menonton Tom & Jerry. Walaupun jalan penuh potongan filmnya dikunci dengan waktu 101 menit dalam film Tom & Jerry, penonton dengan cepat dapat melewati bugnya. Setelah lebih dari dua jam, bugnya telah diperbaiki.[142]

PemasaranSunting

Sepanjang pengumuman dari Zack Snyder's Justice League, poster rilis HBO menggambarkan enam anggota dari Justice League. Walaupun poster ini pernah digunakan untuk kampanye marketing film teatrikal, versi HBO mengutamakan filter hitam-dan-putih dan menekankan dengan kuat nama Snyder. Chris Agar dari Screen Rant mengatakan filternya "terlalu kontras dengan poster versi berwarna-warni Justice League yang lazim dalam penumpukan untuk rilis teatrikal, dimana yang pasti pilihan dengan sengaja untuk memisah dua versi film tersebut."[143]

Pada tanggal 22 Mei 2020, Snyder mengumumkan bahwa trailernya masih dalam proses pengerjaan.[144] Teaser singkat, menampilkan Wonder Woman, yang disuarakan oleh Jesse Eisenberg sebagai Lex Luthor, dan pengungkapan Darkseid, dirilis pada tanggal 18 Juni.[145] Pada tanggal 25 July 2020, sebuah klip resmi telah dirilis dengan menampakkan pakaian hitam Superman sesaat Justice Con 2020.[146] Pada tanggal 22 Agustus 2020, teaser pertama telah dirilis sesaat acara DC FanDome. Hal ini diterima dengan baik dari para penonton dan juga para kritikus.[147] Pada awal November, teaser aslinya sementara dihapus dari platform sosial HBO Max dikarenakan kadaluarsa dari hak untuk menggunakan lagu "Hallelujah" oleh Leonard Cohen dimana digunakan di dalam trailer.[148] Pada tanggal 17 November 2020, tahunan ketiga dari rilis potongan teatrikal, teaser dengan versi yang diperbarui dengan rekaman baru diupload ke dalam hitam dan putih di akun Vero Zack Snyder dan dalam warna di akun sosial media HBO Max.[149]

Snyder merilis tiga poster promosi berjudul "Fallen",[150] "Risen",[151] dan "Reborn"[152] di tanggal 29 Januari 2021, dengan poster mengkonfirmasikan tanggal rilis terakhir di tanggal 18 Maret 2021. Sinopsis resmi juga dirilis.[153] Pada tanggal 14 Februari 2021, trailer dengan waktu dua menit telah dirilis.[154][155] Sebuah adegan diakhir trailer dimana Joker versi Leto mengatakan "We live in a society" yang telah mengumpulkan komentar yang cukup banyak disebabkan oleh status linenya dinyatakan internet meme umumnya terkait dengan Joker.[156] Pada tanggal 2 Maret 2021, Snyer merilis poster promosi set lainnya melalui akun sosial medianya.[157] Dimulai dari 4 Maret 2021, poster yang mengandung setiap anggota Justice League diupload setiap hari bersama dengan rekaman baru yang fokus pada pahlawan tertentu. Ini diakhiri dengan teaser mengutamakan penjahat dalam film, Steppenwolf and Darkseid, dan poster yang terakhir. Pada 14 Maret, trailer terakhir telah dirilis.[158]

Snyder mengekspresikan keminatannya di bulan Desember 2020 tentang menuliskan sebuah ikatan dalam buku komik prekuel yang berpusat pada Batman dan Joker untuk mengiringi filmnya, dalam set pasca-kiamat dalam dunia Knightmare dan memperlihatkan bagaimana Joker membunuh Robin sebelum Joker mencuri Mother Box dalam kalkulasi Cyborg sehingga Flash dapat memperingatkan Bruce Wayne di masa lalu.[159] Snyder kemudian mengusulkan buku komik set miniseries sebelum Batman v Superman yang menyempurnakan kematian Robin dalam detil dan membuat Batman pendekatan yang lebih kejam dalam melawan kejahatan sebelum bertemu dengan Superman. Meskipun diskusi tersebut, Snyder mengkonfirmasikan pada Februari 2021, DC menolah usulannya.[160]

Pada tanggal 16 Maret 2021, DC mengpublikasikan tiga kover variasi Zack Snyder's Justice League untuk buku komik seri Justice League, isu 59, dituliskan oleh Brian Michael Bendis, yang dipensilkan dan ditintakan oleh David Marquez dan diwarnai oleh Tamra Bonvillain. Setiap kover digambarkan oleh Lee Bermejo, Liam Sharp, and Jim Lee.[161]

Media RumahSunting

Pada tanggal 11 Maret 2021, telah diumumkan bahwa filmnya akan dirilis pada Ultra HD Blu-ray dan Blu-ray di Hong Kong, Australia, German dan Itali pada tanggal 25 Mei 2021, 26 Mei 2021, dan 27 Mei 2021 secara masing-masing.[162] Film ini telah dirilis pada tanggal 24 Mei 2021, di Blu-ray, DVD, dan 4K di UK.[163] Versi edisi limited SteelBook mengumumkan untuk UK dengan pre-order HMV dimulai di tanggal 22 Maret 2021. Menurut Warner Bros UK, pre-order untuk versi media rumah telah terjual habis dalam 20 menit pertama setelah rilis.[164] In Canada it will be released on July 20, 2021 on Blu-ray and 4K.[165]

ResepsiSunting

PenontonSunting

Diikuti dengan pembukaan diakhir pekan, aplikasi view-tracking Samba TV Following its opening weekend, view-tracking app Samba TV telah melaporkan bahwa 1.8 juta rumah tangga Amerika telah menonton setidaknya lima menit pertama dari film antara pada tanggal 19-21 Maret(hanya dihitung smart TV, bukan perangkat lain). Totalnya berada tiga hari di belakang sesama DCEU film Wonder Woman 1984 (2.2 juta) tetapi di depan dari pilot episode of The Falcon and the Winter Soldier (1.7 juta), dimana didebutkan pada akhir pekan yang sama di Disney+.[166] Samba TV juga melaporkan bahwa 1 dari tiga rumah tangga menonton filmnya secara keseluruhan dalam satu kali jalan tanpa berhenti.[167] Kemudian, Samba TV juga melaporkan bahwa dalam jangka hari sebesar 39 hari pertama dari rilis, 3.7 juta rumah tangga US telah menonton filmnya.[168][169] Selama satu minggu penuh pertama dari rilis, filmnya telah ditonton sebesar 2.2 juta rumah tangga di Amerika Serikat, dengan 792,000(36%) menyelesaikannya. Dengan jangka waktu yang sama, apliaksi HBO Max telah di download 64% lebih dan dibuka 8.9% lebih dari rata-rata mingguan.[170] Forbes mengestimasikan bahwa bila semua pelanggan baru menonton film dan tetap berlangganan ke platformnya selama 12 bulan, Zack Snyder's Justice League akan menghasilkan sekitar 266 juta USD(Dolar Amerika Serikat) in revenue for Warner Bros.[171] Di WarnerMedia Upfront 2021, Warner Media mendeklarasikan filmnya telah mendapatkan "pukulan" Max asli.[172]

Zack Snyder's Justice League telah dialirkan banyak sekali di market internasional, memecahkan beberapa rekor. Di Kanada, film telah menjadi konten yang paling banyak dialirkan sepanjang masa di Crave dengan 1.1 juta penonton.[173] Ini juga diduga menyebabkan layanan menjadi berkembang dalam pelanggan sebesar 12%.[174] Di Australia, Zack Snyder's Justice League telah memecahkan rekor menjadi premier terbesar di Binge.[175] Di Inggris, dimana film ini di-stream via Sky Cinema, film ini telah ditonton oleh 954,000 rumah tangga, dengan 458,000 (48%) menonton secara keseluruhan.[176] Kemudian diambilnya tempat tertinggi di Grafik Film Resmi Inggris, menggantikan sesama DCEU film Wonder Woman 1984.[177][178] Di Cina, dimana telah dirilis pada tanggal 3 Mei di Migu Video, Tencent Video, dan Bilibili, menjadi film stream yang paling banyak ditonton dengan hampir mencapai 250 juta penonton dalam lima hari di Migu Video, melampaui rekor sebelumnya oleh Avengers: Endgame.[179] Di India, dimana film ini telah dirilis di BookMyShow Stream, sebanyak 100,000 rumah menonton filmnya dalam pekan akhir pertama.[180]


Tanggapan KritisSunting

Penampilan (Kiri:Kanan) Ben Affleck, Ray Fisher, dan Ezra Miller mengumpulkan pujian kritik, dengan banyak sorotan pada penambahan dan peningkatan karakterisasi dalam film.

Menurut The Hollywood Reporter, kritikus memuji "Gaya pengarahan Snyder dan kemampuan untuk memberikan karakter yang lebih dalam" tetapi dikritik panjang filmnya.[181] Variety menyatakan bahwa "maupun bagaimana kritikus merasakan film Snyder, mereka semua terlihat untuk setuju dalam satu hal: ini lebih unggul daripada versi teatrikal 2017 dari Justice League."[182] The Hollywood Reporter dan TheWrap juga mencatatkan bahwa sebagian besar kritikus berpikir bahwa filmnya lebih unggul dibandingkan dengan versi 2017.[181][183] Namun, Total Film melaporkan bahwa tanggapan kritis terhadap filmnya beragam, dan kritikus telah "terbagi terhadap baik lebih bagus ataupun lebih buruk dari pada Justice League 2017."[184] Rob Harvilla dari The Ringer menyatakan bahwa film ini merupakan "Film Zack Snyder yang disukai kritikus, atau setidaknya dengan enggan dihargai" dan kedua penggemar dan kritikus menghargai potongan Snyder, mengatakan bahwa "Ia [Zack Snyder] telah menyungguhkan, dalam sekejap, selama kerja keras setengah dekade berdakwah kepada Snyderverse tanpa henti atas namanya. Ia telah membengkokkan busur sejarah. Ia juga telah mengejutkan seluruh dunia."[185]

Pada review aggregator website Rotten Tomatoes, 71% dari 291 ulasan adalah positif, dengan rata-rata rating 6.7/10. Konsensus kritis dari website tersebut terbaca, "Zack Snyder's Justice League hidup sesuai dengan judulnya dengan potongan yang luas yang membesar sehingga sesuai dengan penglihatan direktur - dan seharusnya memuaskan penggemar yang menghendaki menjadi hidup."[186] Menurut Metacritic, dimana dikalkulasikan berat rata-rata skor sebesar 54 dari 100 berdasarkan dengan 45 kritikus, filmnya memperoleh "beragam atau dirata-rata ulasan".[187] Skor dari filmnya mencapai lebih dari dua site dimana yang film versu 2017 telah memperolehnya (40% dan 45%, secara masing-masing).[188][189]

Robbie Collin dari The Telegraph memberikan filmnya lima bintang, tertulisnya bahwa "Bencana buku komik 2017 yang tidak dapat ditonton telah diperbaharui menjadi salah satu film super hero yang paling spektakuler yang pernah terbuat."[190] Jenna Anderson dari ComicBook.com memanggil film tersebut "cacat tetapi pengalaman yang berharga," memuji pemerannya dan memberikan rating 4.5 dari 5.[191] Menuliskan untuk Variasi, Owen Gleiberman menuliskan: "Film baru — dan jangan salah sangka, itu benar-benar film baru - lebih dari pembenaran visi asli oleh Snyder. Ini merupakan hiburan yang agung, gesit, dan imersif, cerita awal dari tim-pahlawan, dalam hati, secara klasik konvensional, tetapi sekarang dikatakan dengan ketulusan yang memabukkan kekanak-kanakan dan cerita yang tidak menyenangkan yang membuat anda kembali ke buku komik yang mana, sebaik-baiknya, selalu berusaha melakukan: membuat anda merasakan seperti anda melihat para dewa-dewi muncul dan bermain di Bumi."[1] Matt Zoller Seitz dari RogerEbert.com memberikan film ini dengan rating 3.5 dari 4, mengatakan "Saya tidak dapat melihat bagaimana ini dapat membuat versi ini bersebelahan dengan versi 2017 dan tidak mengenali bahwa ini lebih unggul di sisi apapun."[192] Bilge Ebiri dari Vulture mengatakan: "The Snyder Cut memiliki bagian masalahnya - sesaat anda mendapatkan yang terbaik dari Snyder, anda juga mendapatkan yang buruk - tetapi ini tidak dapat disangkal penuh dengan gairah and pekerjaan yang bergerak. Ini juga telah mendapatkan kepentingan sendiri."[193]

Mick LaSalle dari San Francisco Chronicle memberikan ulasan positif, menyatakan bahwa "‘Zack Snyder’s Justice League’ merubah film buruk menjadi karya seni yang epik" dan "Usaha Snyder untuk membuat film super hero terbaik — usaha yang tulus untuk karya besar — dan meskipun ia tidak cukup berhasil, ia telah membuat sesuatu yang epik. Dan ia membuatnya dengan integritas"[194] Eric Kohn dari IndieWire memberikan ulasan kritis, menyatakan bahwa "Tidak dapat disangkal telah mewakili versi tunggal dari pembuat film yang memaksimaliskan mereka yang menginginkannya terlebih dahulu," tetapi dikritik waktu berjalannya dengan mengatakan "Sifat yang relatif terhadap plot pahlawan-menyelematkan-dunia yang sederhana sering kali digambarkan dengan gaya serampangan latihan."[195]

Tom Jorgensen dari IGN memberikan film dengan rating 8 dari 10, menyatakan bahwa "Zack Snyder’s Justice League merupakan pertahanan yang mengejutkan untuk direktur dan penggemar yang mempercayai visinya. Dengan pendekatan yang matang terhadap drama super hero, antagonis yang lebih bagus, dan aksi yang meningkat, versi Snyder Justice League menyelamatkan filmnya dari tempat sampah sejarah, sesuatu yang mungkin terjadi di platform streaming seperti HBO Maxx. Walaupun tidak semua tambahan sangat diperlukan, dan sebagian efek visual yang baru yang menonjol dengan kasar, inipun juga susah untuk melebih-lebihkan seberapa menyenangkannya versi Justice League ini."[196]

PenghargaanSunting

Pertarungan akhir film ini dengan Steppenwolf telah dinominasikan untuk 2021 MTV Movie & TV Awards kategori Best Fight, tetapi kalah kepada pertarungan pada WandaVision yang memiliki pertarungan dengan Wanda Maximoff dan Agatha Harkness.[197]

Lihat JugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Biaya produksi teater "Justice League" sekitar $300 juta.[2] Mantan ketua WarnerMedia yang kemudian menjadi kepala HBO Max Robert Greenblatt telah mengindikasikan bahwa jumlah uang yang dibutuhkan untuk menyelesaikan Snyder Cut kemungkinan akan membutuhkan biaya sekitar $20–30 juta yang telah dilaporkan.[3][4] Setelah pengumuman pemotretan ulang untuk memfilmkan cuplikan baru, perkiraan biaya naik menjadi $70+ juta.[5]
  2. ^ Seperti yang digambarkan di Batman v Superman: Dawn of Justice (2016).
  3. ^ Salah satu kapan yang dioperasikan oleh General Zod di Man of Steel (2013).
  4. ^ Seperti yang digambarkan dalam Aquaman (2018).
  5. ^ Sama seperti adegan "Knightmare" pada Batman v Superman: Dawn of Justice (2016).
  6. ^ Film ini awalnya dijadwalkan untuk dirilis pada tanggal 22 April 2021 di Perancis, tetapi akhirnya dimajukan dengan tanggal yang sama saat meluncurnya di seluruh dunia.[129]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Gleiberman, Owen (March 15, 2021). "'Zack Snyder's Justice League' Review: The Director's Four-Hour Cut Is Truly a New Film — and a Knockout". Variety. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  2. ^ a b "'Justice League': Warner Bros. CEO Reportedly Mandated a Runtime Under 2 Hours". Collider. November 6, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 8, 2017. Diakses tanggal November 9, 2017. 
  3. ^ a b c d e f g h Kit, Borys (May 20, 2020). ""It Will Be an Entirely New Thing": Zack Snyder's $20M-Plus 'Justice League' Cut Plans Revealed". The Hollywood Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal May 21, 2020. 
  4. ^ a b c d Pearson, Ben (May 26, 2020). "The Snyder Cut Will Be a "Radical Rethinking" of 'Justice League', Costing Considerably More Than $30 Million to Finish". /Film. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2020. Diakses tanggal May 26, 2020. 
  5. ^ a b Gonzalez, Umberto; Lincoln, Ross A. (September 23, 2020). "'Justice League': Snyder Cut to Include Footage From a Week of Additional Shooting". The Wrap. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 26, 2020. Diakses tanggal September 24, 2020. 
  6. ^ "Zack Snyder's Justice League Reveals Titles for All Six Parts". Comicbook.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2021. Diakses tanggal March 3, 2021. 
  7. ^ Gillespie, Daniel (March 9, 2021). "Zack Snyder's Justice League Has An Epilogue With An Intriguing Title". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 9, 2021. 
  8. ^ Owen, Phil (March 18, 2021). "'Zack Snyder's Justice League': Everything You Need to Know About Ryan Choi". The Wrap. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 20, 2021. Diakses tanggal March 24, 2021. 
  9. ^ Collis, Clark (March 18, 2021). "Zack Snyder breaks down the ending of Justice League". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 23, 2021. Diakses tanggal March 24, 2021. 
  10. ^ LightCast (April 1, 2021). "Harry Lennix Talks John Stewart and Filming Martian Manhunter in Zack Snyder's Backyard". LightCast. Diakses tanggal April 20, 2021. 
  11. ^ The Nerd Queens: Meg, Nana & Cole (April 17, 2021). "Deep Dive Into Zack Snyder's Justice League With Zack Snyder". Justice Con. Diakses tanggal April 20, 2021. 
  12. ^ Schwarts, Terri (February 27, 2021). "Justice League - Inside the Snyder Cut with Zack Snyder / IGN Fan Fest 2021". Diakses tanggal April 20, 2021. 
  13. ^ a b Grebery, James (March 18, 2021). "Every Single Easter Egg in Zack Snyder's Justice League". Vulture. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  14. ^ a b McKinless, Nick (November 23, 2017). "Nick McKinless Justice League announcement". Instagram. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 4, 2018. Diakses tanggal November 26, 2017. 
  15. ^ Constance, Sergi (November 21, 2017). "Sergi Constance confirms casting as Zeus in Justice League". Twitter. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 4, 2018. Diakses tanggal November 24, 2017.  [butuh sumber non-primer]
  16. ^ Mithaiwala, Mansoor (October 22, 2017). "Julian Lewis Jones Reveals His Role In Justice League". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2017. Diakses tanggal October 23, 2017. 
  17. ^ D'ottavi, Roby (April 17, 2017). "'Game of Thrones' Star Michael McElhatton Has A Role In 'Justice League'". Heroic Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 17, 2017. 
  18. ^ Burlingame, Russ (April 20, 2021). "Zack Snyder Reveals Actor Inspiration for Granny Goodness' Appearance in Justice League". Comicbook. Diakses tanggal April 20, 2021. 
  19. ^ Stevenson, Rich (April 2, 2021). "Zack Snyder Shares Detailed Look at Granny Goodness' Justice League Design". Screen Rant. Diakses tanggal April 19, 2021. 
  20. ^ Stevenson, Rick (April 19, 2021). "Both John Stewart & Kilowog Originally Visited Batman At The End Of Justice League". Diakses tanggal April 20, 2021. 
  21. ^ "Key Green Lanterns Rumored to Have Appeared in Early Justice League Cut". Comic Book Resource. November 25, 2017. Diakses tanggal April 19, 2021. 
  22. ^ Chand, Neera (April 2, 2021). "Martian Manhunter & Green Lantern Were Supposed to Appear Together in the Snyder Cut". MovieWeb. Diakses tanggal April 20, 2021. 
  23. ^ a b Deep Dive Into Zack Snyder's Justice League With Zack Snyder (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-05-05 
  24. ^ "Justice League: Scrapped Post-Credits Scene Included Green Lanterns". ScreenRant (dalam bahasa Inggris). 2017-11-25. Diakses tanggal 2021-05-05. 
  25. ^ Justice League: Into the Snyder-Verse (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-05-05 
  26. ^ "Zack Snyder Explains That Enigmatic Justice League Ending". Vanity Fair. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 19, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  27. ^ Couch, Aaron; Couch, Aaron (2021-03-17). "'Justice League': Zack Snyder on Line Jared Leto Ad-libbed and Dreaming Up a Ryan Reynolds Cameo". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-05-05. 
  28. ^ Colbert, Stephen M. (April 25, 2018). "What Was Zack Snyder's Original 5 Movie DCEU Plan?". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 21, 2020. Diakses tanggal June 17, 2019. 
  29. ^ a b Colbert, Stephen M. (March 26, 2019). "There Are THREE Versions Of Justice League (Including The Snyder Cut): We Explain". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 19, 2019. Diakses tanggal June 17, 2019. 
  30. ^ Schmidt, JK (January 2, 2018). "New 'Justice League' Concept Art Provides a Glimpse at Zack Snyder's Vision". ComicBook.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 18, 2019. Diakses tanggal June 17, 2019. 
  31. ^ Outlaw, Kofi (October 2, 2017). "Zack Snyder Always Intended Justice League To Rise Out Of The Darkness". ComicBook.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 16, 2019. Diakses tanggal July 16, 2019. 
  32. ^ "Kodak 35 mm film supports the naturalistic look and VFX/CG creation of Warner Bros. Pictures' Justice League". Kodak. November 7, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 18, 2019. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  33. ^ Breznican, Anthony (February 22, 2016). "Justice League begins shooting April 11". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 23, 2016. Diakses tanggal February 22, 2016. 
  34. ^ a b Dumaraog, Ana (June 12, 2019). "Justice League Artist Breaks Down How Complete the Snyder Cut Is". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 2, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  35. ^ a b c Kit, Borys (May 22, 2017). "Zack Snyder Steps Down From 'Justice League' to Deal With Family Tragedy". The Hollywood Reporter. Valence Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal July 11, 2019. 
  36. ^ Colbert, Stephen M. (August 5, 2019). "Justice League: The Snyder Cut Could Cost $30–40 Million to Complete". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 14, 2020. Diakses tanggal August 7, 2019. 
  37. ^ a b O'Hara, Helen (August 5, 2019). "#ReleaseTheSnyderCut: why Justice League fans are obsessed with a movie that may not exist". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal April 10, 2020. Diakses tanggal August 7, 2019. 
  38. ^ a b c Fritz, Ben (November 6, 2017). "The Quest to Save 'Justice League'". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli  tanggal January 8, 2020. Diakses tanggal July 15, 2019. 
  39. ^ Goldberg, Matt (February 12, 2018). "Zack Snyder Was Reportedly Fired from 'Justice League'". Collider. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2020. Diakses tanggal July 15, 2019. 
  40. ^ a b c d Fritz, Ben (July 19, 2018). "Holy Director's Cut, Batman! 'Justice League' Fans Demand a New Version of a Superhero Flop". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli  tanggal February 5, 2020. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  41. ^ a b Gonzalez, Umberto; Molloy, Tim (November 29, 2017). "How 'Justice League' Became a 'Frankenstein' (Exclusive)". TheWrap. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 6, 2020. Diakses tanggal July 15, 2019. 
  42. ^ a b c Olsen, Mark (May 27, 2017). "Zack Snyder to leave 'Justice League' following family tragedy; Joss Whedon to take over film". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal July 12, 2019. Diakses tanggal July 11, 2019. 
  43. ^ a b c d e f Breznican, Anthony (February 22, 2021). "Justice League: The Shocking, Exhilarating, Heartbreaking True Story of #TheSnyderCut". Vanity Fair. Diarsipkan dari versi asli  tanggal February 22, 2021. Diakses tanggal February 22, 2021. 
  44. ^ Buchanan, Kyle (November 19, 2019). "Why Ben Affleck and Gal Gadot Are Tweeting #ReleaseTheSnyderCut". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli  tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal November 21, 2019. 
  45. ^ Sharf, Zach (December 5, 2019). "'Justice League' Cinematographer Says Theatrical Cut Threw Out 90% of Zack Snyder's Footage". IndieWire. Penske Media Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal December 5, 2019. 
  46. ^ a b Chichizola, Corey (June 15, 2017). "Original Justice League Composer Responds To Being Replaced". Cinema Blend. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2020. Diakses tanggal July 11, 2019. 
  47. ^ a b Colbert, Stephen M. (October 29, 2019). "[Exclusive] Justice League Snyder Cut Score Is Done Confirms Junkie XL". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2019. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  48. ^ a b Templat:Cite BOM
  49. ^ Holmes, Adam (January 30, 2019). "Kevin Smith Just Dropped Major Info About Zack Snyder's Planned Justice League Trilogy". Cinema Blend. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 9, 2019. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  50. ^ Spiegel, Josh (November 19, 2017). "Did 'Justice League' Learn Anything from 'Avengers'?". The Hollywood Reporter. Valence Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2019. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  51. ^ Scott, Ryan (June 17, 2019). "Darkseid Officially Revealed in Justice League Snyder Cut". MovieWeb. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 22, 2020. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  52. ^ Sharf, Zack (November 24, 2017). "'Justice League' Box Office Bomb: Warner Bros. Could Lose Up to $100 Million on Superhero Tentpole". IndieWire. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 30, 2018. Diakses tanggal February 4, 2018. The film would have to make at least $750 million just to break even ...  
  53. ^ D'Alessandro, Anthony (March 31, 2018). "'Ready Player One' Zaps $12M+ Opening Day; $52M+ Four-Day Weekend – Friday AM Update". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 1, 2018. Diakses tanggal March 31, 2018. 
  54. ^ a b c Donnelly, Matt (May 20, 2020). "Zack Snyder Will Release the 'Snyder Cut' of 'Justice League' on HBO Max". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2020. Diakses tanggal May 21, 2020. 
  55. ^ Carter, Justin (May 21, 2020). "What Zack Snyder's cut of Justice League is rumored to add to the original". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2020. Diakses tanggal May 25, 2020. 
  56. ^ Elvy, Craig (May 22, 2020). "Justice League: How Zack Snyder's Cut Is Different To The 2017 Whedon Version". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 25, 2020. Diakses tanggal May 25, 2020. 
  57. ^ Gemmill, Allie (July 26, 2020). "Zack Snyder Says No Joss Whedon-Shot Footage Will Be in His 'Justice League'". Collider (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal September 21, 2020. Diakses tanggal July 26, 2020. 
  58. ^ a b Kit, Borys (October 21, 2020). "Jared Leto to Play Joker in Zack Snyder's 'Justice League' (Exclusive)". The Hollywood Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2020. Diakses tanggal October 21, 2020. 
  59. ^ Burwick, Kevin (July 20, 2020). "Zack Snyder's Justice League Is Separate from the DC Cinematic Universe Continuity". MovieWeb. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 2, 2020. Diakses tanggal August 23, 2020. 
  60. ^ Curran, Brad (August 1, 2020). "Justice League: Every Aquaman Connection Cut From The Theatrical Release". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 23, 2020. Diakses tanggal September 6, 2020. 
  61. ^ Sharf, Zack (December 10, 2020). "Patty Jenkins 'Tossed Out' Joss Whedon's 'Justice League': It Contradicted 'Wonder Woman'". IndieWire. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 10, 2020. Diakses tanggal December 16, 2020. 
  62. ^ O'Donnell, Sean (May 25, 2020). "With The Snyder Cut Coming, DC Fans Are Destroying Their Copies Of Justice League". Cinema Blend. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 3, 2020. Diakses tanggal September 21, 2020. 
  63. ^ a b Burog, Vianne (March 29, 2019). "Zack Snyder's 'Justice League' Cut: Will Fans Ever Get To See It?". Latin Times. IBT Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 13, 2019. Diakses tanggal July 11, 2019. 
  64. ^ Boucher, Ashley (November 23, 2017). "'Justice League' Do-Over? Petition for a Zack Snyder Cut Hits 100,000 Signatures". TheWrap. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 9, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  65. ^ a b Harvilla, Rob (June 12, 2019). "Kneel Before Zack". The Ringer. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 21, 2020. Diakses tanggal June 20, 2019. 
  66. ^ a b Krishna, Rachael (January 16, 2018). "Zack Snyder Fans Are Asking Warner Bros. To #ReleaseTheSnyderCut Of 'Justice League'". BuzzFeed News. BuzzFeed. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal July 14, 2019. 
  67. ^ a b Alexander, Julia (January 10, 2018). "DC Cinematic Universe's biggest conspiracy involves Zack Snyder and Justice League". Polygon. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 12, 2019. Diakses tanggal July 11, 2019. 
  68. ^ Colbert, Stephen M. (July 8, 2018). "Justice League: The Snyder Cut Movement Explained". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 21, 2020. Diakses tanggal July 14, 2019. 
  69. ^ Colbert, Stephen M. (July 3, 2018). "Justice League: Everything Blocking The Release of Snyder's Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 28, 2019. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  70. ^ Chitwood, Adam (November 28, 2017). "'Justice League': In Defense of a Zack Snyder Cut—and Why It Probably Won't Happen". Collider. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 20, 2020. Diakses tanggal July 17, 2019. 
  71. ^ a b c d Couch, Aaron (November 17, 2019). "'Justice League': Zack Snyder, Ben Affleck and Gal Gadot Call for Release of Fabled 'Snyder Cut'". The Hollywood Reporter. Valence Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 7, 2020. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  72. ^ Anderton, Joe (October 12, 2018). "Aquaman's Jason Momoa admits he's 'obsessed' with the Zack Snyder Justice League cut too". Digital Spy. Hearst Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 12, 2020. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  73. ^ Rawden, Jessica (June 16, 2019). "Justice League's Ray Fisher Would 'Absolutely' Release The Snyder Cut". Cinema Blend. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 13, 2020. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  74. ^ Dumaraog, Ana (March 4, 2019). "Justice League: What Happened to Snyder's Cut a 'Terrible Wrong,' Says Crew Member". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 17, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  75. ^ Drum, Nicole (July 8, 2018). "'Justice League' Storyboard Artist Clarifies Rumors of Finished Snyder Cut". ComicBook.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 17, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  76. ^ Couch, Aaron (November 21, 2017). "'Justice League' Cinematographer Hopes for a Director's Cut". The Hollywood Reporter. Valence Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 6, 2020. Diakses tanggal June 18, 2019. 
  77. ^ Stauffer, Derek (November 21, 2017). "Justice League: Batfleck Stunt Double Wants Snyder's Original Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 10, 2019. Diakses tanggal June 18, 2019. 
  78. ^ "Deborah Snyder says Christopher Nolan supported her husband Zack in his quest to make the 'Snyder cut'". Insider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 15, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  79. ^ Yang, Rachel (November 17, 2019). "Gal Gadot and Ben Affleck join calls to 'release the Snyder cut' of Justice League". Entertainment Weekly. Meredith Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 18, 2019. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  80. ^ Tassi, Paul (November 17, 2019). "'Release The Snyder Cut' Justice League Movement May Bear Fruit With Support From Snyder, Affleck, Gadot". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 18, 2019. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  81. ^ Dumaraog, Ana (January 30, 2019). "Kevin Smith Wants Warner Bros. to Release the Snyder Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 19, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  82. ^ Agar, Chris (March 21, 2018). "Pacific Rim 2 Director Supports Justice League's Snyder Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 17, 2019. Diakses tanggal June 16, 2019. 
  83. ^ Dolloff, Matt (November 25, 2017). "Rob Liefeld Also Wants a Zack Snyder Cut of Justice League". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 10, 2019. Diakses tanggal June 18, 2019. 
  84. ^ Moore, Meagan (September 25, 2019). "The Walking Dead's Creator is a #ReleasetheSnyderCut Supporter". Comic Book Resources. Valnet Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 7, 2019. Diakses tanggal October 7, 2019. 
  85. ^ Atkinson, John (July 3, 2019). "Death of Superman Co-Writer Thinks WB Should Release the Snyder Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 18, 2019. Diakses tanggal July 27, 2019. 
  86. ^ Russo, Donovan (July 20, 2019). "Justice League' fans still clamor for a 'Snyder Cut' they'll probably never see". Yahoo! Finance. Yahoo!. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 31, 2019. Diakses tanggal July 31, 2019. 
  87. ^ Stowe, Dusty (November 28, 2017). "Snyder's Justice League Assembly Cut Would 'Cost Millions' to Complete". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2019. Diakses tanggal June 22, 2019. 
  88. ^ Fowler, Matt (October 6, 2019). "Release the Snyder Cut Fans Buy Times Square Billboards During NYCC". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 8, 2020. Diakses tanggal October 6, 2019. 
  89. ^ Ricci, Kimberly (October 30, 2019). "Jesse Eisenberg Had No Idea 'The Snyder Cut' Movement Or Henry Cavill's Mustache Drama Even Existed". Uproxx. Warner Music Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 5, 2019. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  90. ^ Yang, Rachel (August 4, 2019). "Kevin Smith says Justice League Zack Snyder cut is real... but it's not what you think". Entertainment Weekly. Meredith Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 17, 2020. Diakses tanggal August 7, 2019. 
  91. ^ Scott, Ryan (November 14, 2019). "Aquaman Visits Superman's Grave in Latest Justice League Snyder Cut Image". MovieWeb. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2020. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  92. ^ Marnell, Blair (June 21, 2018). "Does the Zack Snyder Cut of Justice League Exist?". Nerdist Industries. Legendary Entertainment. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 24, 2020. Diakses tanggal November 18, 2019. 
  93. ^ a b c d Multiple sources:
  94. ^ Abad-Santos, Alex (November 19, 2019). "The fight to #ReleaseTheSnyderCut of Justice League (which may not even exist), explained". Vox. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 20, 2019. Diakses tanggal November 21, 2019. 
  95. ^ Hibbard, James (September 24, 2018). "Former DC boss deletes Twitter after Zack Snyder fans attack". Entertainment Weekly. Meredith Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 1, 2019. Diakses tanggal July 31, 2019. 
  96. ^ a b Alexander, Julia (July 19, 2018). "'Release the Snyder Cut' campaign contradicts Zack Snyder's wishes for Justice League". Polygon. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 1, 2019. Diakses tanggal July 31, 2019. 
  97. ^ Goodman, William. "Surprise: DC Fans Want More After the Snyder Cut". GQ (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2021. Diakses tanggal 2021-03-29. 
  98. ^ M. Colbert, Stephen (March 28, 2019). "Zack Snyder Confirms A Snyder Cut Of Justice League Exists". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2020. Diakses tanggal May 21, 2020. 
  99. ^ Brent, Lang; Kroll, Justin (November 26, 2019). "DC Films Plots Future With Superman, Green Lantern and R-Rated Movies". Variety. Penske Media Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 13, 2020. Diakses tanggal November 26, 2019. 
  100. ^ "Zack Snyder Shares Photo of Justice League Director's Cut". Screen Crush. December 4, 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 21, 2020. Diakses tanggal May 21, 2020. 
  101. ^ Miranda, Matthew (February 14, 2021). Ep 145: Deborah Snyder. LightCast Podcast – via YouTube. 
  102. ^ a b Ramachandran, Naman (June 23, 2020). "HBO Max's Sandra Dewey Talks Racism, Inclusion at Cannes Keynote". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 26, 2020. Diakses tanggal June 27, 2020. 
  103. ^ Fowler, Matt (May 23, 2020). "Zack Snyder's Justice League Reshoots Won't Involve the Cast". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 23, 2020. Diakses tanggal May 23, 2020. 
  104. ^ Kit, Borys (September 23, 2020). "Zack Snyder Planning New 'Justice League' Shoot Amid Ray Fisher Claims". The Hollywood Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 23, 2020. Diakses tanggal September 23, 2020. 
  105. ^ O'Connell, Sean (October 6, 2020). "'Zack Snyder's Justice League' Additional Shoots Might Be Underway As We Speak". CinemaBlend. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 5, 2020. Diakses tanggal October 7, 2020. 
  106. ^ Sneider, Jeff (October 23, 2020). "Exclusive: 'Zack Snyder's Justice League' Reshoots Add Joe Manganiello's Deathstroke". Collider. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 24, 2020. Diakses tanggal October 23, 2020. 
  107. ^ Chanliau, Pierre (November 13, 2020). "'Justice League': Zack Snyder Used Zoom To Remotely Film New Ezra Miller Scene". The Direct. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 13, 2020. Diakses tanggal November 14, 2020. 
  108. ^ Liu, Narayan (November 13, 2020). "Zack Snyder's Justice League Only Shot Four Minutes of New Footage". Comic Book Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 19, 2020. Diakses tanggal November 14, 2020. 
  109. ^ "Zack Snyder's Justice League Was Ultimately Helped by Coronavirus (Despite Almost Being Stopped)". ScreenRant (dalam bahasa Inggris). 2021-02-01. Diakses tanggal 2021-04-18. 
  110. ^ Lovett, Jamie (January 30, 2021). "Zack Snyder's Justice League Is Officially Complete". ComicBook.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 30, 2021. Diakses tanggal January 30, 2021. 
  111. ^ Multiple sources:
  112. ^ Bacon, Thomas (May 21, 2020). "Justice League's Zack Snyder Cut Sets A Bad Precedent". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 25, 2020. Diakses tanggal May 27, 2020. 
  113. ^ Patel, Nilay (June 2, 2020). "The head of HBO Max on launching without Roku, adding 4K HDR, and the Snyder Cut". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 3, 2020. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  114. ^ a b c d e Mamo, Heran (March 12, 2021). "'Zack Snyder's Justice League' Soundtrack Is the 'Mount Everest of Scores': See Release Date & Track List". Billboard. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 15, 2021. Diakses tanggal March 13, 2021. 
  115. ^ 'Junkie v Junkee' w/ Tom Holkenborg (Junkie XL) – Film Junkee Vodka Stream (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 1, 2021. Diakses tanggal March 4, 2021 – via YouTube. 
  116. ^ Zack Snyder's Justice League Official Soundtrack | The Crew at Warpower – Tom Holkenborg. WaterTower Music. February 17, 2021 – via YouTube. 
  117. ^ "All songs in the movie". jioforme.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 20, 2021. 
  118. ^ "Every Song In The Movie". techcodex.com. Diakses tanggal March 20, 2021. 
  119. ^ Daly, Rhian (January 17, 2021). "Zack Snyder confirms his 'Justice League' will be a four-hour movie, not a miniseries". NME. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 18, 2021. Diakses tanggal January 17, 2021. 
  120. ^ (January 29, 2021). ZACK SNYDER'S JUSTICE LEAGUE to Premiere March 18 on HBO Max. Siaran pers.
  121. ^ Ames, Jeff (December 17, 2020). "Zack Snyder Seemingly Confirms March Release Date for Justice League!". ComingSoon.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 18, 2020. Diakses tanggal December 17, 2020. 
  122. ^ Ankers, Adele (January 29, 2021). "Zack Snyder's Justice League HBO Max Release Date Confirmed". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 29, 2021. Diakses tanggal January 29, 2021. 
  123. ^ Hibberd, Zack (February 4, 2021). "Zack Snyder's Justice League officially gets rated R". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  124. ^ Ashurst, Sam (August 22, 2020). "DC FanDome: Zack Snyder's 'Justice League' will be released in the UK as a mini-series and a movie". Yahoo Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 21, 2020. Diakses tanggal August 23, 2020. 
  125. ^ "ZACK SNYDER'S JUSTICE LEAGUE Will Be Made Available Worldwide In All Markets Day And Date With The US On Thursday, March 18 | Pressroom". pressroom.warnermedia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2021. Diakses tanggal February 19, 2021. 
  126. ^ a b c Childs, Kevin (January 30, 2021). "Justice League Announces Where You Can Stream the Snyder Cut in Canada". Comic Book Resources. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 30, 2021. Diakses tanggal January 31, 2021. 
  127. ^ Motherwell, Sarah (March 16, 2021). "What is the Snyder cut and how can you watch Justice League in Australia". ABC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 17, 2021. 
  128. ^ Arène, Roch (March 18, 2021). "Justice League : Jour J, le Snyder Cut est disponible". CNET France (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 18, 2021. Diakses tanggal March 3, 2021. 
  129. ^ Arène, Roch (March 3, 2021). "Justice League : le Snyder Cut sortira plus tôt que prévu en France". CNET France (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2021. Diakses tanggal March 3, 2021. 
  130. ^ "Justice League Snyder Cut India Release Date, Platforms Announced". NDTV Gadgets 360 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 4, 2021. Diakses tanggal March 6, 2021. 
  131. ^ Croot, James (March 3, 2021). "Neon's Justice League, Disney's Raya, new Godzilla among March's must see movies". Stuff. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2021. Diakses tanggal March 3, 2021. 
  132. ^ Croot, James (March 18, 2021). "Zack Snyder's Justice League: An improvement, yes, but bloated pic is no Marvel". Stuff. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 18, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  133. ^ "Zack Snyder's Justice League: A 'vindication' of director's vision, say critics". BBC News. March 16, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 17, 2021. 
  134. ^ "Justice League: Snyder Cut Black & White Version Gets Official Title". Screen Rant. February 17, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 17, 2021. Diakses tanggal February 17, 2021. 
  135. ^ "'Zack Snyder's Justice League' Clip Features Steppenwolf, Teases the 'Justice is Gray Edition'". /Film (dalam bahasa Inggris). February 9, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 10, 2021. Diakses tanggal February 12, 2021. 
  136. ^ @skytv (April 30, 2021). "You asked, we answered 🙌 Zack Snyder's Justice League, #JusticeIsGray, a black and white version of the hit film, is now available on demand on Sky Cinema. Who's watching?" (Tweet) – via Twitter. 
  137. ^ Ping Pong Flix (November 16, 2020). Zack Snyder Interview | From Snyder Cut To Zack Snyder's Justice League – via YouTube. 
  138. ^ @IMAX (December 23, 2020). "We're excited about your next BIG project" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 26, 2021. Diakses tanggal February 2, 2021 – via Twitter. 
  139. ^ Eclarinal, Aeron Mer (June 8, 2020). "Justice League's Snyder Cut Will Require Unusual Viewing Due to Unique Aspect Ratio". TheDirect.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2020. Diakses tanggal February 1, 2021. 
  140. ^ Acuna, Kirsten (January 29, 2021). "Everything to know about Zack Snyder's 4-hour 'Justice League' movie that's coming to HBO Max in March". Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 3, 2021. Diakses tanggal January 30, 2020. 
  141. ^ "Watch Zack Snyder's Justice League". HBO Max Help Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2021. Diakses tanggal February 21, 2021. 
  142. ^ Vary, Adam B. "Snyder Cut of 'Justice League' Accidentally Posts Early for Some HBO Max Users". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 9, 2021. 
  143. ^ Agar, Chris (May 21, 2020). "Justice League's Snyder Cut Character Posters Use Theatrical Release Images". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2020. Diakses tanggal May 21, 2020. 
  144. ^ Freeman, Molly (May 22, 2020). "Justice League Official Snyder Cut Trailer Already In The Works". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 18, 2020. Diakses tanggal May 29, 2020. 
  145. ^ Polo, Susana (June 18, 2020). "Darkseid looms over Wonder Woman in the first clip from Zack Snyder's Justice League". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 18, 2020. Diakses tanggal June 18, 2020. 
  146. ^ "Zack Snyder Reveals Black Suit Superman Scene For 'Justice League' Cut". ComicBook.com. July 25, 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 28, 2020. Diakses tanggal August 21, 2020. 
  147. ^ O'Connell, Sean (August 22, 2020). "Zack Snyder's Justice League Trailer Is An Emotional Masterpiece That Will Give Fans Chills". Cinema Blend. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 30, 2020. Diakses tanggal August 30, 2020. 
  148. ^ Spellberg, Claire (November 2, 2020). "Zack Snyder's 'Justice League' Trailer is Gone From HBO Max's Social Media Accounts, But It's Still Debuting in 2021". Decider. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 19, 2020. Diakses tanggal November 17, 2020. 
  149. ^ Ankers, Adele (November 17, 2020). "Justice League: Zack Snyder Unveils Black and White Trailer With New Footage". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 21, 2020. Diakses tanggal November 17, 2020. 
  150. ^ @ZackSnyder (January 29, 2021). "Fallen #SnyderCut" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 30, 2021. Diakses tanggal January 29, 2021 – via Twitter. 
  151. ^ @ZackSnyder (January 29, 2021). "Risen #SnyderCut" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 29, 2021. Diakses tanggal January 29, 2021 – via Twitter. 
  152. ^ @ZackSnyder (January 29, 2021). "Reborn #SnyderCut" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 29, 2021. Diakses tanggal January 29, 2021 – via Twitter. 
  153. ^ "ZACK SNYDER'S JUSTICE LEAGUE to Premiere March 18 on HBO Max | Pressroom". pressroom.warnermedia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 29, 2021. Diakses tanggal March 4, 2021. 
  154. ^ "'Justice League': Zack Snyder Unveils New Trailer". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). February 14, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2021. Diakses tanggal February 14, 2021. 
  155. ^ Vary, Adam B. (February 14, 2021). "'Zack Snyder's Justice League' Full Trailer Reveals Villain Darkseid". Variety (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2021. Diakses tanggal February 14, 2021. 
  156. ^ Sung, Morgan (February 14, 2021). "Unfortunately, we live in a society". Mashable. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 15, 2021. Diakses tanggal February 14, 2021. 
  157. ^ "Zack Snyder confirms his Justice League releases in March 2021; hopes to wipe theatrical cut out of existence". www.zoomtventertainment.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 21, 2021. Diakses tanggal March 6, 2021. 
  158. ^ Haring, Bruce (March 14, 2021). "'Justice League' Zack Snyder Cut Unveils New Trailer In Advance Of Debut". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  159. ^ Pena, Dave (December 20, 2020). 'The Snyder Claus' w/ Zack Snyder – AFSP | Film Junkee & Ping Pong Flix Deck the Hall of Justice. TheFilmJunkee – via YouTube. 
  160. ^ Guilherme, Andre (February 17, 2021). SnyderCutBR | Entrevista Zack Snyder (Completa). SnyderCutBR • Liga da Justiça de Zack Snyder – via YouTube. 
  161. ^ "Zack Snyder's Justice League Comes To DC Comics in New Covers". Screen Rant (dalam bahasa Inggris). February 20, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  162. ^ Arora, Akhil (March 11, 2021). "Justice League Snyder Cut Blu-ray Release Date Set for May". Gadgets 360. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 12, 2021. 
  163. ^ "Zack Snyder's Justice League Blu-ray 2021 Region Free". Amazon. Diakses tanggal 2021-04-16. 
  164. ^ @wbshopUK (April 30, 2021). "It literally sold out within 20 minutes!" (Tweet) – via Twitter. 
  165. ^ Zack Snyder's Justice League Blu-ray Release Date July 20, 2021, diakses tanggal 2021-06-07 
  166. ^ D'Alessandro, Anthony (March 23, 2021). "'Zack Snyder's Justice League' Ranks Behind 'Wonder Woman 1984' In HBO Max Households". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 24, 2021. Diakses tanggal March 24, 2021. 
  167. ^ Bacon, Thomas (March 24, 2021). "New Justice League Viewing Figures: Only 1/3rd Finished Snyder Cut". Screen Rant. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2021. Diakses tanggal March 25, 2021. 
  168. ^ "Justice League Snyder Cut View Count Almost Doubles Since Opening Weekend". ScreenRant (dalam bahasa Inggris). 2021-05-01. Diakses tanggal 2021-06-08. 
  169. ^ "https://twitter.com/samba_tv/status/1388255127602188289". Twitter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-08.  Hapus pranala luar di parameter |title= (bantuan)
  170. ^ "'Justice League' Leads HBO Max to Top Gain in Streaming Sessions". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2021-03-29. Diakses tanggal 2021-04-30. https://www.bloomberg.com/news/articles/2021-03-29/hbo-max-has-top-gain-in-weekly-streaming-sessions-apptopia
  171. ^ Mendelson, Scott (March 29, 2021). "Is Zack Snyder's 'Justice League' A Hit For HBO Max? Well, It's Complicated..." Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2021. Diakses tanggal March 29, 2021. 
  172. ^ https://pressroom.warnermedia.com/us/media-release/hbo-max-announces-ad-supported-tier-pricing-previews-new-original-series-and-content
  173. ^ "Zack Snyder's Justice League Crushes Canada, Becoming the Most Popular Title in Crave History". bellmedia.ca. March 26, 2021. 
  174. ^ Putatunda, Sayan (2021-04-29). Putatunda, Sayan, ed. "Bell's Crave surpassed 2.9 million subscribers in Q1 2021". MobileSyrup (dalam bahasa Inggris). Apress: 1–29. doi:10.1007/978-1-4842-6867-4_1. Diakses tanggal 2021-04-30. https://mobilesyrup.com/2021/04/29/bells-crave-surpasses-2-9-million-subscribers-in-q1-2021/
  175. ^ Perry, Kevin (March 29, 2021). "Zack Snyder's Justice League sets new records for binge as black and white version premieres today". tvblackbox.com.au. 
  176. ^ Fernando, Luiz [@Luiz_Fernando_J] (March 29, 2021). "3rd party researcher #SambaTV released an update regarding #ZackSnydersJusticeLeague's 1st full week, between MAR 18-MAR 24. In 7 days, 2.2M households on #HBOMax in the watched the #SnyderCut, while 954k households watched it in the U.K through #SkyCinema and #NOW1/" (Tweet). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 30, 2021. Diakses tanggal March 29, 2021 – via Twitter. 
  177. ^ @WarnerBrosUK (April 29, 2021). "An age of heroes unlike any other. Zack Snyder's Justice League is number one on the @officialcharts ! Available on Digital Download now. #SnyderCut" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-04-30 – via Twitter. 
  178. ^ "Zack Snyder's Justice League debuts at Number 1". www.officialcharts.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-04-30. 
  179. ^ "The Snyder Cut Crosses 250M Views In China". Small Screen (dalam bahasa Inggris). 2021-05-08. Diakses tanggal 2021-05-09. 
  180. ^ "Zack Snyder's Justice League streamed 100,000 times in just 3 days". Hindustan Times. March 22, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 23, 2021. Diakses tanggal March 24, 2021. 
  181. ^ a b Perez, Lexy (March 15, 2021). "'Zack Snyder's Justice League': What the Critics Are Saying". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  182. ^ Ferme, Antonio (March 15, 2021). "First Reviews for 'Zack Snyder's Justice League' Are Remarkably Positive". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  183. ^ Gonzalez, Umberto (March 15, 2021). "'Zack Snyder's Justice League' Wins Early Raves, From 'Improvement' to a 'Knockout'". Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  184. ^ Molly Edwards (March 15, 2021). "Here's what the critics are saying about Zack Snyder's Justice League". GamesRadar+. Total Film. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  185. ^ Harvilla, Rob (2021-03-23). "You Have to Respect 'Zack Snyder's Justice League,' Even If You Don't Like It". The Ringer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-07. 
  186. ^ "Zack Snyder's Justice League (2021)". Rotten Tomatoes. Fandango Media. Diakses tanggal June 6, 2021. 
  187. ^ Zack Snyder's Justice League Reviews. Metacritic. Red Ventures. Diakses tanggal March 26, 2021.
  188. ^ "Justice League". Rotten Tomatoes. Fandango Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 19, 2017. Diakses tanggal February 28, 2021. 
  189. ^ Justice League. Metacritic. Red Ventures. Diarsip dari aslinya on November 17, 2017. Diakses tanggal January 26, 2021.
  190. ^ Collin, Robbie (March 19, 2021). "Zack Snyder's Justice League is a mad and magnificent, four-hour apocalyptic pop epic". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 19, 2021. 
  191. ^ Kohn, Eric; Kohn, Eric (2021-03-15). "'Zack Snyder's Justice League' Review: Four Hours of Fan Service Is Too Many, but It All Makes Sense Now". IndieWire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-07. 
  192. ^ Seitz, Matt Zoller (March 15, 2021). "Zack Snyder's Justice League". RogerEbert.com. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  193. ^ Ebiri, Bilge (March 15, 2021). "The Snyder Cut of Justice League Contains the Best and Worst of Zack Snyder". Vulture (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal March 21, 2021. Diakses tanggal March 15, 2021. 
  194. ^ March 16, Mick LaSalle; March 18, 2021Updated; 2021; Am, 7:44. "Review: 'Zack Snyder's Justice League' turns a bad movie into an epic piece of art". Datebook | San Francisco Arts & Entertainment Guide (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-07. 
  195. ^ Kohn, Eric; Kohn, Eric (2021-03-15). "'Zack Snyder's Justice League' Review: Four Hours of Fan Service Is Too Many, but It All Makes Sense Now". IndieWire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-07. 
  196. ^ Zack Snyder's Justice League Review - IGN (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2021-06-07 
  197. ^ "2021 MTV Movie & TV Awards Winners: See The Full List". MTV News. 2021-05-16. Diakses tanggal 2021-06-06. 

Pranala luarSunting