Isotop kurium

nuklida dengan nomor atom 96 tetapi dengan nomor massa berbeda
(Dialihkan dari Kurium-243)

Kurium (96Cm) adalah sebuah unsur buatan dengan nomor atom 96. Karena ia merupakan unsur buatan, berat atom standarnya tidak dapat diberikan, dan ia tidak memiliki satu pun isotop stabil. Isotop pertama yang disintesis adalah 242Cm pada tahun 1944, yang memiliki 146 neutron.

Isotop utama kurium
Iso­top Peluruhan
kelim­pahan waktu paruh (t1/2) mode pro­duk
242Cm sintetis 160 hri α 238Pu
SF
243Cm sintetis 29,1 thn α 239Pu
ε 243Am
SF
244Cm sintetis 18,1 thn α 240Pu
SF
245Cm sintetis 8500 thn α 241Pu
SF
246Cm sintetis 4730 thn α 242Pu
SF
247Cm sintetis 1,56×107 thn α 243Pu
248Cm sintetis 3,40×105 thn α 244Pu
SF
250Cm sintetis 9000 thn SF
α 246Pu
β 250Bk

Ada 19 radioisotop yang diketahui, mulai dari 233Cm hingga 251Cm. Ada juga sepuluh isomer nuklir yang diketahui. Isotop berumur paling panjang adalah 247Cm, dengan waktu paruh 15,6 juta tahun – satu urutan besaran lebih lama daripada seluruh isotop setelah kurium yang diketahui, dan cukup lama untuk dipelajari sebagai radionuklida yang mungkin punah yang mungkin dihasilkan oleh proses r.[1][2] Isomer yang berumur paling panjang adalah 246mCm dengan waktu paruh 1,12 detik.

Daftar isotop Sunting

Nuklida
[n 1]
Z N Massa isotop (Da)
[n 2][n 3]
Waktu paruh
[n 4]
Mode
peluruhan

[n 5]
Isotop
anak

Spin dan
paritas
[n 6][n 4]
Energi eksitasi[n 4]
233Cm 96 137 233,05077(8) 27(10) dtk β+ (80%) 233Am 3/2+#
α (20%) 229Pu
234Cm 96 138 234,05016(2) 52(9) dtk β+ (71%) 234Am 0+
α (27%) 230Pu
SF (2%) (beberapa)
235Cm 96 139 235,05143(22)# 300(+250−100) dtk β+ 235Am 5/2+#
α 231Pu
236Cm 96 140 236,05141(22)# 6,8(0,8) mnt β+ (82%) 236Am 0+
α (18%) 232Pu
237Cm 96 141 237,05290(22)# 20# mnt β+ 237Am 5/2+#
α 233Pu
238Cm 96 142 238,05303(4) 2,4(1) jam EC (90%) 238Am 0+
α (10%) 234Pu
239Cm 96 143 239,05496(11)# 2,5(0,4) jam β+ (99,9%) 239Am (7/2−)
α (0,1%) 235Pu
240Cm 96 144 240,0555295(25) 27(1) hri α (99,5%) 236Pu 0+
EC (0,5%) 240Am
SF (3,9×10−6%) (beberapa)
241Cm 96 145 241,0576530(23) 32,8(2) hri EC (99%) 241Am 1/2+
α (1%) 237Pu
242Cm[n 7] 96 146 242,0588358(20) 162,8(2) hri α 238Pu 0+
SF (6,33×10−6%) (beberapa)
CD (10−14%)[n 8] 208Pb
34Si
β+β+ (langka) 242Pu
242mCm 2800(100) keV 180(70) ndtk
243Cm 96 147 243,0613891(22) 29,1(1) thn α (99,71%) 239Pu 5/2+
EC (0,29%) 243Am
SF (5,3×10−9%) (beberapa)
243mCm 87,4(1) keV 1,08(3) μdtk IT 243Cm 1/2+
244Cm[n 7] 96 148 244,0627526(20) 18,10(2) thn α 240Pu 0+
SF (1,34×10−4%) (beberapa)
244m1Cm 1040,188(12) keV 34(2) mdtk IT 244Cm 6+
244m2Cm 1100(900)# keV >500 ndtk SF (beberapa)
245Cm 96 149 245,0654912(22) 8,5(1)×103 thn α 241Pu 7/2+
SF (6,1×10−7%) (beberapa)
245mCm 355,92(10) keV 290(20) ndtk IT 245Cm 1/2+
246Cm 96 150 246,0672237(22) 4,76(4)×103 thn α (99,97%) 242Pu 0+
SF (0,0261%) (beberapa)
246mCm 1179,66(13) keV 1,12(0,24) dtk IT 246Cm 8-
247Cm 96 151 247,070354(5) 1,56(5)×107 thn α 243Pu 9/2−
247m1Cm 227,38(19) keV 26,3(0,3) μdtk IT 247Cm 5/2+
247m2Cm 404,90(3) keV 100,6(0,6) ndtk IT 247Cm 1/2+
248Cm 96 152 248,072349(5) 3,48(6)×105 thn α (91,74%) 244Pu 0+
SF (8,26%) (beberapa)
ββ (langka) 248Cf
248mCm 1458,1(1) keV 146(18) μdtk IT 248Cm (8-)
249Cm 96 153 249,075953(5) 64,15(3) mnt β 249Bk 1/2(+)
249mCm 48,758(17) keV 23 μdtk α 245Pu (7/2+)
250Cm 96 154 250.078357(12) 8300# thn SF (74%)[n 9] (beberapa) 0+
α (18%) 246Pu
β (8%) 250Bk
251Cm 96 155 251,082285(24) 16,8(2) mnt β 251Bk (1/2+)
Header & footer tabel ini:  view 
  1. ^ mCm – Isomer nuklir tereksitasi.
  2. ^ ( ) – Ketidakpastian (1σ) diberikan dalam bentuk ringkas dalam tanda kurung setelah digit terakhir yang sesuai.
  3. ^ # – Massa atom bertanda #: nilai dan ketidakpastian yang diperoleh bukan dari data eksperimen murni, tetapi setidaknya sebagian dari tren dari Permukaan Massa (trends from the Mass Surface, TMS).
  4. ^ a b c # – Nilai yang ditandai # tidak murni berasal dari data eksperimen, tetapi setidaknya sebagian dari tren nuklida tetangga (trends of neighboring nuclides, TNN).
  5. ^ Mode peluruhan:
    CD: Peluruhan gugus
    EC: Penangkapan elektron
    SF: Fisi spontan
  6. ^ ( ) nilai spin – Menunjukkan spin dengan argumen penempatan yang lemah.
  7. ^ a b Isotop yang paling umum
  8. ^ Nuklida yang telah diketahui yang mengalami peluruhan gugus paling berat
  9. ^ Nuklida dengan nomor atom paling rendah yang mengalami fisi spontan sebagai mode peluruhan utama

Aktinida vs produk fisi Sunting

Aktinida dan produk fisi menurut waktu paruh
Aktinida[3] menurut rantai peluruhan Rentang waktu
paruh
(a)
Produk fisi 235U menurut hasil[4]
4n 4n + 1 4n + 2 4n + 3 4,5–7% 0,04–1,25% <0,001%
228Ra 4–6 a 155Euþ
244Cmƒ 241Puƒ 250Cf 227Ac 10–29 a 90Sr 85Kr 113mCdþ
232Uƒ 238Puƒ 243Cmƒ 29–97 a 137Cs 151Smþ 121mSn
248Bk[5] 249Cfƒ 242mAmƒ 141–351 a

Tidak ada produk fisi yang memiliki waktu paruh dalam rentang 100 a–210 ka ...

241Amƒ 251Cfƒ[6] 430–900 a
226Ra 247Bk 1,3–1,6 ka
240Pu 229Th 246Cmƒ 243Amƒ 4,7–7,4 ka
245Cmƒ 250Cm 8,3–8,5 ka
239Puƒ 24,1 ka
230Th 231Pa 32–76 ka
236Npƒ 233Uƒ 234U 150–250 ka 99Tc 126Sn
248Cm 242Pu 327–375 ka 79Se
1,53 Ma 93Zr
237Npƒ 2,1–6,5 Ma 135Cs 107Pd
236U 247Cmƒ 15–24 Ma 129I
244Pu 80 Ma

... maupun lebih dari 15,7 Ma[7]

232Th 238U 235Uƒ№ 0,7–14,1 Ga

Referensi Sunting

  1. ^ Côté, Benoit; Eichler, Marius; Yagüe López, Andrés; Vassh, Nicole; Mumpower, Matthew R.; Világos, Blanka; Soós, Benjámin; Arcones, Almudena; Sprouse, Trevor M.; Surman, Rebecca; Pignatari, Marco; Pető, Mária K.; Wehmeyer, Benjamin; Rauscher, Thomas; Lugaro, Maria (26 Februari 2021). "129 I and 247 Cm in meteorites constrain the last astrophysical source of solar r-process elements". Science. 371 (6532): 945–948. arXiv:2006.04833 . doi:10.1126/science.aba1111. 
  2. ^ Davis, A.M.; McKeegan, K.D. (2014). "Short-Lived Radionuclides and Early Solar System Chronology". Treatise on Geochemistry: 383. doi:10.1016/B978-0-08-095975-7.00113-3. 
  3. ^ Ditambah radium (unsur 88). Meskipun sebenarnya radium adalah sub-aktinida, ia segera mendahului aktinium (89) dan mengikuti celah ketidakstabilan tiga unsur setelah polonium (84) di mana tidak ada nuklida yang memiliki waktu paruh setidaknya empat tahun (nuklida yang berumur paling panjang di celah tersebut adalah radon-222 dengan waktu paruh kurang dari empat hari). Isotop radium yang paling lama hidup memiliki waktu paruh 1.600 tahun, sehingga layak untuk dimasukkan ke dalam unsur di sini.
  4. ^ Khususnya dari fisi neutron termal uranium-235, misalnya dalam reaktor nuklir biasa.
  5. ^ Milsted, J.; Friedman, A. M.; Stevens, C. M. (1965). "The alpha half-life of berkelium-247; a new long-lived isomer of berkelium-248". Nuclear Physics. 71 (2): 299. Bibcode:1965NucPh..71..299M. doi:10.1016/0029-5582(65)90719-4. 
    "Analisis isotop mengungkapkan spesies bermassa 248 dalam kelimpahan konstan dalam tiga sampel yang dianalisis selama periode sekitar 10 bulan. Ini dianggap berasal dari isomer 248Bk dengan waktu paruh lebih besar dari 9 [tahun]. Tidak ada pertumbuhan 248Cf yang terdeteksi, dan batas bawah untuk waktu paruh β dapat ditetapkan sekitar 104 [tahun]. Tidak ada aktivitas alfa yang disebabkan oleh isomer baru yang terdeteksi; waktu paruh alfa mungkin lebih besar dari 300 [tahun]."
  6. ^ Ini adalah nuklida terberat dengan waktu paruh setidaknya empat tahun sebelum "lautan ketidakstabilan".
  7. ^ Tidak termasuk nuklida yang "stabil secara klasik" dengan waktu paruh secara signifikan melebihi 232Th; misalnya, 113mCd memiliki waktu paruh hanya empat belas tahun, 113Cd hampir delapan kuadriliun tahun.