TVRI Yogyakarta

Stasiun televisi di Yogyakarta

TVRI Yogyakarta (Jawa: ꦠꦼꦊꦮ꦳ꦶꦱꦶ​ꦫꦺꦥꦸꦧ꧀ꦭꦶꦏ꧀​ꦆꦤ꧀ꦢꦺꦴꦤꦺꦱꦶꦪ​ꦔꦪꦺꦴꦒꦾꦏꦂꦠ, translit. Televisi Républik Indonésia Ngayogyakarta) adalah stasiun televisi daerah milik Televisi Republik Indonesia yang melayani wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Karesidenan Surakarta di provinsi Jawa Tengah kecuali Kabupaten Wonogiri. Stasiun ini merupakan stasiun televisi lokal pertama di Indonesia, didirikan pada tahun 1965. Kantor dan studio TVRI Yogyakarta bertempat di Jalan Magelang km 4.5, Sleman, dan pemancarnya berada di Patuk, Gunungkidul.[1]

TVRI Yogyakarta
LPP TVRI Stasiun Daerah Istimewa Yogyakarta
TVRIJogjaLogo2019.svg
Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
Indonesia
SaluranDigital: 29 UHF (DVB-T2) (multipleksing TVRI Pathuk)
Virtual: 2
BrandingTVRI Jogja (alternatif)
SloganPancèn Istiméwa (Memang Istimewa)
Pemrograman
BahasaBahasa Indonesia, Bahasa Jawa
AfiliasiTVRI
Kepemilikan
PemilikLPP TVRI
Riwayat
Siaran perdana
17 Agustus 1965
Bekas nomor kanal
8 VHF (1965–2014)/22 UHF (2014–2022) (analog)
Informasi teknis
Otoritas perizinan
Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia
Koordinat transmiter-7.837684,110.524376
Pranala
Situs webtvrijogja.co.id
Informasi tambahan
NegaraIndonesia
Kantor pusatJl. Magelang Km 4,5 Sleman, Yogyakarta
Wilayah siaranDI Yogyakarta dan sebagian Jawa Tengah (Kabupaten Klaten, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Karanganyar dan Kota Surakarta)
Format gambar1080i HDTV (digital DVB-T2)
Satelit

Pada tanggal 25 Agustus 2022, siaran analog TVRI Yogyakarta 22 UHF akan dimatikan, dan nantinya, siaran TVRI Yogyakarta hanya dapat disaksikan melalui kanal digital 29 UHF (DVB-T2).

SejarahSunting

TVRI Yogyakarta didirikan oleh Direktorat Radio Departemen Penerangan.[2] Stasiun pada mulanya berlokasi di Jl. Hayam Wuruk, tepatnya saat TVRI Yogyakarta dipimpin oleh Kepala Stasiun yang pertama yakni Ir. Dewabrata. Konon, untuk mendirikan menara pemancar, dibangun dari bahan bambu.

Siaran perdana TVRI Yogyakarta pada tanggal 17 Agustus 1965 adalah menyiarkan acara pidato peringatan HUT Proklamasi Kemerdekaan Indonesia ke-20 oleh Wakil Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Paduka Paku Alam VIII.[1]

Pada awalnya TVRI Yogyakarta mengudara tiga kali seminggu yang masing-masing berdurasi 2 jam. Pada saat itu jangkauan siaran masih terbatas pada area yang dapat dijangkau pemancar VHF berkekuatan 10 KW, begitu pula format siarannya masih hitam putih. Namun pada tahun 1973, TVRI Yogyakarta telah mulai melakukan siaran setiap hari.[1]

Mulai tahun 2005,[butuh rujukan] nama siaran dan logo stasiun menggunakan jenama Jogja dari tulisan tangan Gubernur Sri Sultan Hamengkubuwono X yang digunakan untuk promosi pariwisata Jogja Never Ending Asia, sehingga menjadi TVRI Jogja. Logo berubah pada tahun 2015, mengikuti jenama baru "Jogja Istimewa". Menyusul perubahan logo TVRI pada Maret 2019, saat ini TVRI Jogja tidak lagi digunakan sebagai nama siaran dan hanya digunakan sebagai nama alternatif.

ProgramSunting

Siaran produksi lokal TVRI Yogyakarta tiap harinya pernah mencapai 3 hingga 5 jam, setelah dikumulasikan dengan penyiar terpadu dari TVRI Stasiun Pusat Jakarta.

Sunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Ofiicial website. Diakses 20 Juni 2020.
  2. ^ Armando, Ade (2011). Televisi Jakarta di Atas Indonesia: Kisah Kegagalan Sistem Televisi Berjaringan di Indonesia (in Indonesian). Yogyakarta: Penerbit Bentang, p. 82.

Pranala luarSunting