Selada (tumbuhan)

Selada atau daun sla (Lactuca sativa) adalah tumbuhan sayur yang biasa ditanam di daerah beriklim sedang maupun daerah tropika. Kegunaan utama adalah sebagai salad. Selada digunakan dalam berbagai hidangan, termasuk sup, sandwich, dan bahkan bisa dipanggang.[1] Celtuce (selada asparagus) adalah salah satu jenis yang dihasilkan dari batangnya, yang dapat dimakan mentah atau dimasak. Selama ribuan tahun digunakan manusia, ia telah memperoleh nilai religius dan terapeutik di samping penggunaan utamanya sebagai sayuran. Awalnya, Eropa dan Amerika Utara mendominasi pasar selada, tetapi pada akhir abad kedua puluh, konsumsi selada telah menyebar ke seluruh dunia. Pada tahun 2017, produksi selada dan sawi putih dunia mencapai 27 juta ton, dengan China menyumbang 56% dari total.[2]

Selada
Lactuca sativa Edit the value on Wikidata
Iceberg lettuce in SB.jpg
Edit the value on Wikidata
Data
Sumber dariiceberg lettuce (en) Terjemahkan, lettuce (en) Terjemahkan, Lactuca sativa var. capitata (en) Terjemahkan dan Lactuca sativa var. crispa (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
UpadivisiSpermatophytina
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
Kladasterids
Kladcampanulids
OrdoAsterales
FamiliAsteraceae
UpafamiliCichorioideae
TribusCichorieae
GenusLactuca
SpesiesLactuca sativa Edit the value on Wikidata
Linnaeus, 1753

Selada pertama kali dibudidayakan oleh orang Mesir kuno, yang mengubahnya dari tanaman yang berdaun lebar dan bijinya digunakan untuk mengekstrak minyak menjadi tanaman pangan berharga yang ditanam karena daunnya yang segar dan bijinya yang kaya minyak.[3] Selada menyebar ke Yunani dan Romawi. Romawi menyebut sayur tersebut lactuca, yang kemudian diserap ke bahasa Inggris menjadi lettuce. Pada tahun 50 M, banyak jenis selada telah dideskripsikan, dan selada sering ditampilkan dalam tulisan abad pertengahan, termasuk beberapa obat herbal.[4] "Banyak varietas selada muncul di Eropa selama abad ke-16 dan ke-18. Pada pertengahan abad ke-18, terdapat kultivar yang dapat ditemukan di kebun ataupun pekarangan rumah.[5]

Selada umumnya ditanam sebagai tanaman kuat dan cukup mudah dikelola, namun membutuhkan suhu yang agak rendah untuk menghindari pembungaan segera. Pertumbuhan selada dapat dipengaruhi karena berbagai kekurangan nutrisi, hama, dan penyakit jamur serta bakteri. Lactuca sativa menyilang secara bebas di dalam spesies serta dengan beberapa spesies lactuca lainnya. Meskipun karakteristik ini dapat membuat penyimpanan benih sulit bagi tukang kebun rumah, para peneliti telah menggunakannya untuk memperluas lungkang gen kultivar selada yang dibudidayakan.[6]

Selada adalah sumber vitamin K dan vitamin A yang baik, serta folat dan zat besi. Selada yang terkontaminasi terkadang menjadi penyebab wabah penyakit yang disebabkan bakteri, virus, atau parasit lainnya pada manusia, seperti E.coli dan Salmonella.[7]

Taksonomi dan etimologiSunting

 
biji L.sativa

Lactuca sativa termasuk dalam famili Asteraceae (bunga matahari atau aster) dan genus Lactuca (selada).[8] Carl Linnaeus pertama kali mendeskripsikan spesies tersebut dalam volume kedua Species Plantarum-nya pada tahun 1753.[9] Lactuca scariola var. sativa,[10] Lactuca scariola var. integrata, dan Lactuca scariola var. integrifolia semua sinonim untuk Lactuca sativa.[11] Selada liar atau berduri yang umum, Lactuca sativa merupakan sinonim untuk Lactuca serriola.[12] Ada banyak kategori taksonomi, subspesies, dan varian Lactuca sativa yang membedakan berbagai kelompok kultivar selada budidaya.[13] Selada terkait erat dengan banyak spesies Lactuca asli Asia barat daya yang paling dekat hubungannya adalah Lactuca serriola, gulma agresif yang ditemukan di seluruh daerah beriklim sedang dan subtropis.[14]

Lactuca (Lac dalam bahasa Latin berartu "susu") adalah nama yang diberikan untuk selada oleh orang Romawi, bahan berwarna putih yang keluar dari batang yang dipotong, lateks.[15] Lactuca telah ditetapkan sebagai nama genus dengan sativa (berarti "ditaburkan" atau "dibudidayakan") ditambahkan sebagai nama spesies.[16] Kata modern lettuce diambil dari bahasa Prancis Kuno letues atau laitues, yang berasal dari nama Romawi.[17] Nama romaine berasal dari bentuk selada yang tumbuh di kebun kepausan Romawi, sedangkan cos berasal dari jenis biji Eropa tertua dari pulau Yunani Kos, yang merupakan pusat pertanian selada selama periode Bizantium.[18]

DeskripsiSunting

 
Bunga selada
 
Bunga selada matang yang ada dalam buahnya

Selada berasal dari Mediterania dan Siberia, namun telah dibawa ke hampir setiap bagian dunia. Tanaman biasanya tumbuh hingga ketinggian 15 hingga 30 cm (6 hingga 12 inci) dan memiliki penyebaran 15 hingga 30 cm (6 hingga 12 inci). Beberapa varietas ini beraneka ragam seperti daun berwarna cerah, berwarna hijau dan merah. Ada pula varietas memiliki daun kuning, keemasan, atau biru kehijauan.[19]

Kemunculan selada hadir dalam berbagai bentuk dan tekstur, dari kepala selada bokor (iceberg) yang padat hingga daun selada berlekuk, bergigi, berenda, atau berkerut.[20] Sistem akar tanaman selada terdiri dari akar tunggang utama dan akar anakan yang lebih kecil. Akar tunggang yang panjang dan ramping dan akar sekunder yang sederhana terdapat dalam beberapa jenis, terutama yang ditemukan di Amerika Serikat dan Eropa Barat. Varian Asia memiliki akar tunggang yang lebih panjang dan sistem sekunder yang lebih luas.[21]

Umumnya, selada dapat memakan waktu antara 65 hingga 130 hari mulai dari penanaman hingga panen, tergantung jenis dan waktu tertentu (satu tahun).[22] Tanaman yang diproduksi untuk konsumsi jarang dibiarkan matang karena selada yang mekar (proses yang dikenal sebagai "bolting") menjadi pahit dan tidak dapat dijual. Selada mekar lebih cepat dalam cuaca panas, sedangkan suhu beku membatasi pertumbuhan dan terkadang menyebabkan kerusakan pada daun luar.[23]

Selama berabad-abad, domestikasi selada melalui pemuliaan selektif telah menghasilkan beberapa perubahan seperti biji yang lebih besar, daun dan kepala yang lebih besar, rasa dan tekstur yang lebih baik, kandungan lateks yang lebih rendah, dan bentuk serta warna daun yang berbeda. Pekerjaan di bidang ini berlanjut hingga hari ini.[24] Penelitian ilmiah tentang modifikasi genetik selada sedang berlangsung, dengan lebih dari 85 percobaan lapangan yang dilakukan antara tahun 1992 dan 2005 di Uni Eropa dan Amerika Serikat untuk menguji pola perilaku yang memungkinkan toleransi herbisida yang lebih besar, ketahanan yang lebih besar terhadap serangga dan jamur lebih kuat, dan pola perbautan yang lebih lambat. Namun, selada secara genetik saat ini tidak digunakan dalam pertanian komersial.[25]

SejarahSunting

 
Selada Romaine, selada yang dibudidayakan paling awal

Selada pertama kali ditanam untuk tujuan mengekstraksi minyak dari bijinya di Mesir kuno.[26] Sejak 2680 SM, tanaman ini dikembangkan dan dibudidayakan oleh sebagian besar orang Mesir untuk kemudian diambil daunnya dan dimakan.[15] Selada dianggap sebagai tanaman suci dewa reproduksi Min, dan selada itu dibawa dan ditempatkan di dekat foto-fotonya selama festivalnya. Selada yang dijadikan Ttanaman ang dianggap membantu dewa dalam "tanpa lelah melakukan perbuatan seksual".[27] Karena penggunaannya dalam upacara keagamaan, berbagai gambar motif di makam dan lukisan dinding telah dibuat. Jenis yang dibudidayakan tingginya sekitar 75 cm (30 inci) dan tampak seperti varian raksasa selada romaine saat ini. Orang Mesir menghasilkan selada tegak ini, yang kemudian diteruskan ke orang Yunani, yang kemudian diteruskan ke orang Romawi. Columella, seorang ahli pertanian Romawi, mencatat banyak kultivar selada sekitar tahun 50 M, beberapa di antaranya mungkin merupakan cikal bakal selada saat ini.[15]

Selada muncul dalam banyak tulisan abad pertengahan, terutama sebagai ramuan obat. Hildegard dari Bingen menyebutkannya dalam tulisannya tentang tanaman obat antara 1098 dan 1179, dan banyak obat herbal awal menjelaskan kegunaannya. Pada tahun 1586, Joachim Camerarius menjelaskan tiga tipe dasar selada modern—kepala, longgar, dan romaine (atau cos).[18] Pada akhir abad ke-15, Christopher Columbus pertama kali membawa selada dari Eropa ke Amerika Serikat.[28][29] Pada akhir abad ke-16 dan awal abad ke-18, banyak varietas dikembangkan di Eropa, terutama Belanda. Buku-buku yang diterbitkan pada pertengahan abad ke-18 dan awal abad ke-19 menggambarkan beberapa varietas yang ditemukan di kebun saat ini.[30]

Selada secara tradisional dipasarkan di dekat tempat penanamannya karena masa simpannya yang terbatas setelah panen. Teknologi pengepakan, penyimpanan, dan pengiriman baru meningkatkan daya angkut selada di awal abad kedua puluh, menghasilkan peningkatan besar dalam ketersediaan.[31] Perkembangan pendinginan vakum pada tahun 1950-an merevolusi produksi selada, memungkinkan pendinginan lapangan dan pengemasan selada daripada metode pendinginan vakum yang digunakan sebelumnya di gedung pengemasan di luar ladang.[32]

Selada adalah tanaman yang sangat mudah tumbuh, sehingga banyak perusahaan benih sangat bergantung padanya untuk penjualan. Banyak perusahaan, terutama perusahaan A.S., mengganti nama varietas setiap tahunnya sehingga banyak jenis sulit diketahui dalam sejarahnya. Praktik ini diterapkan karena beberapa alasan, yang paling umum adalah untuk meningkatkan penjualan dengan memasarkan varietas "baru", atau untuk membuat pembeli tidak mengetahui bahwa varietas tersebut dikembangkan oleh pesaing. Varietas nama selada ini merupakan hal umum terjadi dari suatu negara ke negara lainnya berdasarkan dokumentasi pada akhir 1800-an yang mengungkapkan bahwa antara 65 dan 140 jenis selada yang unik, tergantung pada tingkat varietas terdaftar dan pada tahun itu ada sekitar 1.100 varietas selada telah diidentifikasi tersedia.[33] Meskipun sebagian besar selada yang dibudidayakan sekarang digunakan sebagai sayuran, sebagian kecil digunakan untuk membuat rokok bebas tembakau; Namun, nenek moyang liar selada domestik menghasilkan daun yang lebih mirip tembakau.[34]

PenanamanSunting

 
Budidaya selada di Inggris Raya

Sebuah tahunan yang kuat, beberapa jenis selada dapat menahan musim dingin bahkan di iklim yang relatif dingin di bawah lapisan jerami, dan tanaman pusaka yang lebih tua sering ditanam dalam bingkai dingin.[35] Selada dilakukan dengan memotong daun tunggal dan ditanam langsung di kebun dalam barisan tebal. Jenis selada ini biasanya dilakukan pada tanah datar berjarak 20 hingga 36 cm (7,9 hingga 14,2 inci) dan kemudian dipindahkan ke kebun setelah beberapa daun telah tumbuh. Selada yang berjarak lebih jauh menerima lebih banyak sinar matahari, yang meningkatkan warna dan jumlah nutrisi di daun. Selada pucat hingga putih, seperti bagian tengah di beberapa selada bokor (iceberg), mengandung sedikit nutrisi.[36]

 
Tempat penanaman selada yang ditransplantasikan di polytunnel

Selada tumbuh subur di bawah sinar matahari penuh dan tanah subur kaya nitrogen dengan pH 6,0 hingga 6,8. Panas menyebabkan selada mengalami pembautan tertunda, dengan sebagian besar jenis selada akan berkualitas buruk di atas 24°C (75°F). Suhu dingin dengan suhu 16 hingga 18°C (61 hingga 64 °F) yang lebih disukai dan juga suhu serendah 7°C (45°F) yang dapat ditoleransi. Suhu inilah yang dapat mendorong kualitas lebih baik.[37][38] Tanaman yang mendapatkan penyinaran pada daerah panas akan tumbuh lebih lambat. Suhu di atas 27 °C (81 °F) akan menyebabkan benih selada berkecambah dengan buruk atau tidak berkecambah sama sekali.[38] Ketika disimpan pada 0 °C (32 °F) dan kelembaban 96 persen setelah panen, selada bertahan paling lama. Ketika selada disimpan dengan buah yang melepaskan gas etilen yang merupakan agen pematangan, seperti apel, pir, dan pisang, selada akan cepat rusak. Kandungan air yang tinggi dari selada (94,9 persen) membuat tanaman sulit untuk diawetkan; tidak dapat dibekukan, dikalengkan, atau dikeringkan dan harus dikonsumsi segar.[39] Meskipun kandungan airnya tinggi, selada yang dibudidayakan secara tradisional memiliki jejak air yang rendah, hanya menggunakan 237 liter air setiap kilogram selada yang diproduksi.[40] Penggunaan air dapat dikurangi dengan kira-kira dua kali lipat menggunakan metode berkebun hidroponik.

Kelompok kultivarSunting

 
Kultivar selada pilihan

Selada muncul dalam berbagai jenis atau kultivar. Jenis yang paling populer adalah daun, kepala, dan cos atau romaine.[38] Selada dibagi menjadi tujuh kelompok kultivar, masing-masing dengan banyak jenis:

  • Selada daun longgar – Juga dikenal sebagai selada berdaun longgar, selada potong atau tandan.[41] Penanganan pascapanen selada jenis ini harus lebih hati-hati karena kelembutan daunnya, masa simpannya agak pendek, walaupun lebih baik daripada tipe kepala mentega, bahkan dengan pendinginan dan penanganan yang baik sekalipun.[42] Jenis ini memiliki daun yang tidak beraturan dan paling banyak ditanam. Ini digunakan terutama untuk salad.[39]
  • Selada cos – Juga disebut sebagai romaine, memiliki daun memanjang, kasar, dan bertekstur renyah, dengan tulang daun tengah lebar dan jelas.[43] Digunakan terutama untuk salad dan sandwich, jenis ini membentuk kepala yang panjang dan tegak. Ini adalah selada yang paling sering digunakan dalam salad Caesar.[39]
  • Selada bokor – Juga disebut sebagai crisphead. Setelah perkembangan roset awal, daun selanjutnya mulai tumbuh bertumpang-tindih, dan akhirnya memerangkap daun yang baru terbentuk.[44] Jenis paling populer di Amerika Serikat, selad bokor/iceberg sangat peka terhadap panas dan awalnya diadaptasi untuk pertumbuhan di Amerika Serikat bagian utara. Ini dikirim dengan baik, tetapi rendah rasa dan kandungan nutrisi, terdiri dari lebih banyak air daripada jenis selada lainnya.[39]
  •  
    Selada berbagai jenis dengan batang yang ditanam dan digunakan dalam hidangan Cina
    Selada kepala mentega – Juga dikenal sebagai selada Boston atau Bibb,[41] dan secara tradisional di Inggris sebagai "selada bundar",[45] jenis ini adalah selada kepala dengan susunan daun yang longgar, dikenal karena rasanya yang manis dan teksturnya yang lembut.[39] Kultivar kepala mentega, kadang-kadang disebut selada kubis, lebih banyak ditanam. Kultivar ini lebih disukai konsumen karena aroma dan daunnya yang lembut. Tanaman kultivar ini lebih kecil, agak lebih gepeng dan menghasilkan kepala yang kurang padat ketimbang tipe kepala renyah.[44]
  • Summercrisp – Disebut juga Batavian atau French crisp, selada ini berada di tengah antara jenis crisphead dan daun. Selada ini cenderung lebih besar, tahan pembautan (bolting) dan beraroma baik.[41]
  • Selada batang/celtuce– Jenis ini ditanam untuk batang bijinya, bukan daunnya, dan digunakan dalam masakan Asia, terutama masakan Cina, serta masakan yang direbus dan diberi krim.[39]
  • Biji minyak – Jenis ini ditanam untuk bijinya, yang ditekan untuk mengekstrak minyak yang terutama digunakan untuk memasak. Ini memiliki sedikit daun, melesat dengan cepat dan menghasilkan biji sekitar 50 persen lebih besar dari jenis selada lainnya.[46]
  • Selada daun merah.

Jenis butterhead dan crisphead yang juga dikenal dangan sebutan selada "kubis", dikarenakan kepalanya lebih pendek, merata, dan mirip kubis dibandingkan selada romaine.[47]

Masalah budidayaSunting

 
Selada dikelilingi oleh rumput liar mencegah pertumbuhan yang pesat

Masalah tanaman yang disebabkan oleh kekurangan nutrisi dalam tanah dapat berkisar dari tanaman yang rusak hingga kurangnya pertumbuhan kepala.[38] Cutworms, yang memotong bibit di garis tanah; wireworms dan nematoda, yang menyebabkan tanaman kuning dan kerdil; kutu tanaman dan kutu daun yang ternoda, yang menyebabkan daun kuning dan terdistorsi; wereng, yang menyebabkan pertumbuhan kerdil dan daun pucat; thrips, yang mengubah daun menjadi abu-abu-hijau atau perak; penambang daun, yang membuat terowongan di dalam daun; dan ulat, siput, dan siput, yang memakan selada. Misalnya, larva ngengat hantu adalah hama umum tanaman selada.[48] Mamalia, termasuk kelinci dan babi, juga memakan tumbuhan.[49] Selada mengandung berbagai senyawa pertahanan, termasuk seskuiterpen lakton dan fenolat alami lainnya, seperti flavonol dan glikosida, yang membantu melindunginya dari hama. Varietas tertentu mengandung lebih banyak daripada yang lain, dan beberapa penelitian pemuliaan selektif dan modifikasi genetik telah difokuskan pada pemanfaatan sifat ini untuk mengidentifikasi dan menghasilkan varietas komersial yang lebih tahan terhadap hama.[50]

Selada juga rentan terhadap sejumlah penyakit virus, termasuk jaringan vena tanaman, yang menyebabkan daun kuning, daun terdistorsi, dan virus mosaik, yang ditularkan oleh kutu daun dan menyebabkan pertumbuhan tanaman kurang dan daun rusak. Bakteri penyebab Aster yellows adalah Phytoplasma dan dibawa oleh (vektor) wereng. Contoh penyakit yang diakibatkan, embun tepung dan jamur berbulu halus, yang menjadi penyebab seluruh tanaman membusuk dan rusak.[51] Menurut Vàsquez tahun 2017, botrytis cinerea dikemukakan sebagai penyakit bakteri yang dapat diobati dengan sinar UV-C[52] sehingga meningkatkan aktivitas fenilalanin amonia-liase, sintesis fenolik, dan resistensinya. Kerumunan selada cenderung menarik hama dan penyakit. Gulma juga bisa menjadi masalah, karena selada yang dibudidayakan tidak terlalu bersaing dengan mereka, terutama jika disemai langsung ke tanah. Selada yang ditransplantasikan (dimulai di tanah datar dan kemudian dipindahkan ke bedengan yang tumbuh) dan biasanya lebih kompetitif pada awalnya, tetapi di musin ini, tanah dapat menjadi terlalu padat, menyebabkan selada menjadi rusak dan mengurangi hasil. Gulma dapat menjadi tempat berkembang biaknya serangga dan penyakit, sehingga sulit untuk dipanen[53] Dalam pertanian komersial, herbisida sering digunakan untuk mengelola gulma. Namun, dalam pertanian selada, hal ini mengakibatkan tumbuhnya gulma tahan herbisida.[24]

ProduksiSunting

Produksi selada tahun 2017
Negara Jutaan ton
Cina 15.2
Amerika Serikat 3.8
India 1.1
Spanyol 1.0
Italia 0,7
Dunia 27
Sumber: Organisasi Pangan dan Pertanian PBB[54]

Pada tahun 2017, produksi selada global adalah 27 juta ton (dilaporkan digabungkan dengan chicory atau tanaman herbal), dengan China saja yang memproduksi sebanyak 15,2 juta ton, atau 56% dari total produksi (lihat tabel).

Satu-satunya anggota genus Lactuca yang dibudidayakan secara komersial adalah selada.[55] Terlepas dari kenyataan bahwa Cina adalah penghasil selada terbesar di dunia, sebagian besar panen dikonsumsi di dalam negeri. Amerika Serikat adalah pengekspor selada terbesar kedua di dunia, setelah Spanyol.[56]

Pasar besar paling awal untuk produksi selada skala besar adalah Eropa Barat dan Amerika Utara. Asia, Amerika Selatan, Australia, dan Afrika semuanya semakin penting pada akhir 1900-an. Selada butterhead lebih disukai di Eropa utara dan Inggris, sementara romaine lebih disukai di Mediterania, dan selada batang lebih disukai di Cina dan Mesir. Selada Crisphead, khususnya selada bokor, menjadi jenis yang dominan di Eropa utara dan Inggris pada akhir abad kedua puluh, dan menjadi semakin populer di Eropa barat. Sampai awal abad kedua puluh, di Amerika Serikat karena tidak ada satu jenis pun yang mendominasi, sejak selada crisphead mendapatkan popularitas. Dengan ditemukannya selada bokor pada tahun 1940-an, 95 persen selada yang dibudidayakan dan dikonsumsi di Amerika Serikat adalah selada bokor. Selada Crisphead menyumbang 95% dari selada yang dibudidayakan dan dikonsumsi di Amerika Serikat setelah penemuan selada bokor pada tahun 1940-an.[57] Jenis lain mulai mendapatkan kembali keunggulannya pada pergantian abad, akhirnya menyumbang lebih dari 30% dari total output. Selada batang berasal dari Cina, dan masih banyak ditanam di sana.[58]

Produk salad kantong semakin populer di awal abad kedua puluh satu, khususnya di Amerika Serikat, di mana metode pengemasan dan transportasi baru membuat selada segar lebih lama.[59][60][61]

 
Perkembangan pesat tanaman selada

Pada tahun 2013, California (71%) dan Arizona (29%) memproduksi hampir semua selada kepala dan daun segar negara itu, dengan selada kepala masing-masing menghasilkan $9400 per acre dan daun selada menghasilkan $8000 per acre.[60]

Penggunaan kulinerSunting

Menurut deskripsi dari sekitar tahun 50 M, orang Romawi menyiapkan dan menyajikan daun selada dengan saus minyak dan cuka; tetapi, daun yang lebih kecil sering dikonsumsi mentah. Tradisi menawarkan salad selada sebelum makan dimulai pada masa pemerintahan Domitianus, yang berlangsung dari tahun 81 hingga 96 M. Praktiek perburuan selada, terutama jenis romaine besar, serta prosedur menuangkan kombinasi minyak dan cuka yang dipanaskan di atas daun, dilakukan di Eropa pasca-Romawi.[15]

Karena masalah kesehatan dan keengganan budaya untuk makan daun mentah, konsumsi selada di Cina telah berkembang secara berbeda dari di negara-negara Barat. Salad di Cina terbuat "dari sayuran yang dimasak dan dimakan panas atau dingin. Selada juga digunakan dalam berbagai makanan yang lebih luas daripada di negara-negara Barat, termasuk dadih dan hidangan daging, sup, dan tumis, baik sederhana maupun dengan sayuran lainnya. Selada batang populer di Cina dan dapat dimakan segar atau dimasak, dengan yang terakhir digunakan sebagian besar dalam sup dan tumis.[58] Selada sering digunakan sebagai bahan utama dalam sup selada.

Kandungan nutrisiSunting

Lettuce (butterhead)
Nilai nutrisi per 100 g (3,5 oz)
Energi55 kJ (13 kcal)
2.23 g
Gula0.94
Serat pangan1.1 g
0.22 g
1.35 g
VitaminKuantitas
%DV
Vitamin A equiv.
21%
166 μg
18%
1987 μg
1223 μg
Tiamina (B1)
5%
0.057 mg
Riboflavin (B2)
5%
0.062 mg
Asam pantotenat (B5)
3%
0.15 mg
Vitamin B6
6%
0.082 mg
Folat (B9)
18%
73 μg
Vitamin C
4%
3.7 mg
Vitamin E
1%
0.18 mg
Vitamin K
97%
102.3 μg
MineralKuantitas
%DV
Kalsium
4%
35 mg
Zat besi
10%
1.24 mg
Magnesium
4%
13 mg
Mangan
9%
0.179 mg
Fosfor
5%
33 mg
Potasium
5%
238 mg
Sodium
0%
5 mg
Seng
2%
0.2 mg
Komponen lainnyaKuantitas
Air95.63 g

Persen DV berdasarkan rekomendasi Amerika Serikat untuk orang dewasa.
Sumber: USDA FoodData Central

Selada adalah sumber vitamin K (97 persen AKG Harian) dan vitamin A (21 persen AKG Harian), dengan selada hijau yang lebih gelap, seperti romaine, memiliki jumlah provitamin A kompleks beta-karoten yang lebih tinggi. Kecuali selada bokor/iceberg, selada merupakan sumber folat dan zat besi yang baik (10-19% DV) (tabel).[39]

Penyakit bawaan makananSunting

Listeria monocytogenes sebuah agen penyebab listeriosis, adalah salah satu bakteri bawaan makanan yang dapat hidup pada selada dan berkembang biak dalam penyimpanan. Meskipun terdapat bakteri tingkat tinggi pada produk selada siap saji, sebuah studi tahun 2008 tidak menemukan kasus keracunan makanan terkait listeriosis, mungkin karena masa simpan produk yang pendek, mikroflora asli yang bersaing dengan bakteri Listeria, atau bakteri kemampuan untuk menyebabkan listeriosis terhambat.[62]

Spesies Aeromonas, yang tidak terkait dengan wabah apa pun, termasuk di antara bakteri yang ditemukan pada selada.[63] Campylobacteriosis disebabkan oleh bakteri yang disebut Campylobacter. Yersinia intermedia dan Yersinia kristensenii (spesies Yersinia), yang terutama ditemukan di selada. Selada telah dikaitkan dengan beberapa Escherichia coli O157:H7 dan wabah Shigella yang kemungkinan tanaman terkontaminasi dari kotoran hewan.[63] Menurut penelitian tahun 2007, teknologi pendinginan vakum, yang sangat populer di bisnis selada California, meningkatkan penyerapan dan tingkat kelangsungan hidup Escherichia coli O157:H7.[64] Infeksi bakteri Salmonella, terutama pada Salmonella braenderup yang langka, juga telah dikaitkan dengan selada yang terkontaminasi.[65] Dalam selada, virus seperti hepatitis A, calicivirus, dan strain seperti Norovirus telah ditemukan. Selain itu, sayuran telah dikaitkan dengan infestasi parasit, terutama Giardia lamblia.[66]

Simbolisme agama dan penggunaan obatSunting

Selada, penggunaan tradisional sebagai sayuran berdaun yang dikonsumsi. Pemanfaatan tanaman sebagai sayuran berdaun ini, telah tercatat melalui sejarah panjang sebagai sayuran yang dikonsumsi mulai dari budaya kuno hingga penggunaan saat ini sebagai simbolisme agama dan obat. Selada, misalnya, dianggap sebagai simbol kecakapan seksual dan pendorong cinta dan kesuburan pada wanita Mesir.[67] Itu juga diklaim oleh orang Romawi untuk meningkatkan potensi seksual.[68] Orang Yunani kuno, di sisi lain, menghubungkan tanaman dengan impotensi pria dan menawarkannya di pemakaman (karena perannya dalam mitos kematian Adonis), sementara wanita Inggris di abad kesembilan belas percaya itu menyebabkan kemandulan.[15]

Anglo-Saxon menamakan selada "sleepwort" karena sifat narkotiknya yang ringan; namun, Lactuca sativa yang dibudidayakan mengandung jumlah narkotika yang lebih rendah daripada Lactuca sativa liar.[68] Efek narkotik disebabkan oleh dua seskuiterpen lakton (laktusin dan laktukopirin) yang ditemukan dalam cairan putih (lateks) yang ditemukan di batang selada, yang dikenal sebagai lactucarium atau "lettuce opium". Lactuca virosa atau "selada liar" adalah definisi standar lactucarium, ditemukan bahwa sejumlah kecil lactucarium dapat dibuat dengan cara yang sama dari Lactuca sativa dan Lactuca canadensis var. elongata, dan opium selada dari Lactuca serriola atau Lactuca quercina memiliki kualitas yang lebih tinggi.[69][70]

Sebagai ramuan pahit, selada Romaine adalah salah satu benda simbolis di piring Seder Paskah Yahudi.[71]

Beberapa pemukim Amerika percaya bahwa makan selada membantu mencegah cacar,[68] sementara kepercayaan Iran memberikan saran untuk mengkonsumsi bijinya, apabila menderita tipus.[72] Berdasarkan kepercayaan mereka, selada dimaksudkan sebagai bahan pengobatan tradisional untuk beberapa penyakit, rematik, ketegangan dan kegelisahan, batuk, dan kejiwaan.[73] Namun, tidak ada bukti ilmiah tentang manfaat ini pada manusia yang telah diidentifikasi. Orang-orang Yazidi di Irak utara, yang memiliki larangan agama terhadap makan selada, terus mempertahankan ikatan agama dengan tanaman tersebut.[74]

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Hugh Fearnley-Whittingstall. "Grilled lettuce with goats' cheese". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-017. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  2. ^ "Lettuce (with chicory) production in 2017; Countries/Regions/Production Quantity from pick lists". UN Food & Agriculture Organization, Statistics Division (FAOSTAT). 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-11. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  3. ^ Kurniawan, Andre (2020). "7 Manfaat Daun Selada yang Jarang Disadari, Salah Satunya Menunjang Kesehatan Otak". merdeka.com. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  4. ^ M. Fagi, Achmad; Arianti, Forita Dyah; Warsana; Setyanto, Prihasto (2017). Sayuran Potensial di Lahan Berlereng dan Pekarangan (PDF). Bogor: Agro Indo Mandiri. hlm. 60. ISBN 978-602-50783-2-3. 
  5. ^ Hakim, Luchman (2014). ETNOBOTANI dan MANAJEMEN KEBUN-PEKARANGAN RUMAH: Ketahanan pangan, kesehatan dan agrowisata (PDF). Malang: Selaras. hlm. 187. ISBN 978-602-18900-3-5. 
  6. ^ "Hyubsun Shin". outerseedshadow.org. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  7. ^ "Lettuce". sciencedirect.com. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  8. ^ "Lactuca sativa L". Integrated Taxonomic Information System. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-25. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  9. ^ "The Linnaean Plant Name Typification Project". Natural History Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-12-22. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  10. ^ "Lactuca sativa". Kew Royal Botanical Gardens. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-02. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  11. ^ "Lactuca sativa L". United States Department of Agriculture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-08. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  12. ^ "Lactuca serriola L". United States Department of Agriculture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-05. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  13. ^ Porcher, Michael H. (2005). "Sorting Lactuca Names". Multilingual Multiscript Plant Name Database. University of Melbourne. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2012. Diakses tanggal 2 April 2012. 
  14. ^ Zohary, Daniel; Hopf, Maria; Weiss, Ehud (2012). Domestication of Plants in the Old World: The Origin and Spread of Domesticated Plants in Southwest Asia, Europe, and the Mediterranean Basin. Oxford University Press. hlm. 157. ISBN 978-0-19-954906-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-07-23. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  15. ^ a b c d e Weaver 1997, hlm. 170-172.
  16. ^ Brewster, David (1832). The Edinburgh Encyclopædia Conducted by David Brewster, with the Assistance of Gentlemen Eminent in Science and Literature, Volume 10. J.E. Parker. hlm. 622. 
  17. ^ Chantrell, Glynnis, ed. (2002). The Oxford Dictionary of Word Histories. Oxford University Press. hlm. 300. ISBN 0-19-863121-9. 
  18. ^ a b Weaver 1997, hlm. 172.
  19. ^ "Product Specification: Lettuce" (PDF). LD Exportaciones S.A.C. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  20. ^ Fine Cooking Magazine (2011). Fine Cooking in Season: Your Guide to Choosing and Preparing the Season's Best. Taunton Press. hlm. 28. ISBN 978-1-60085-303-6. 
  21. ^ Ryder, J.; Waycott, Williams (1993). "New Directions in Salad Crops: New Forms, New Tools, and Old Philosophy". Dalam Janick, J.; Simon, J. E. New Crops. Wiley. hlm. 528–532. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-17. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  22. ^ "Leaf Lettuce Production in California" (PDF). anrcatalog.ucanr.edu. hlm. 1. Diakses tanggal 2022-01-20. 
  23. ^ Smith, Richard; Cahn, Michael; Daugovish, Oleg; Koike, Steven; Natwick, Eric; Smith, Hugh; Subbarao, Krishna; Takele, Etaferahu; Turin, Thomas. "Leaf Lettuce Production in California" (PDF). University of California Vegetable Research and Information Center. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-06-19. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  24. ^ a b Datta, Pua & Davey 2007, hlm. 222–225.
  25. ^ "Lettuce". GMO Compass. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-11. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  26. ^ K. Lindqvist (1960). "On The Origin Of Cultivated Lettuce" (PDF). Hereditas. 46 (3-4): 21–22. doi:10.1111/j.1601-5223.1960.tb03091.x. 
  27. ^ Hart, George (2005). The Routledge Dictionary of Egyptian Gods and Goddesses (edisi ke-2nd). Routledge. hlm. 95. ISBN 1-134-28424-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-28. 
  28. ^ "Vegetable of the Month: Lettuce". Centers for Disease Control and Prevention. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-22. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  29. ^ Pimentel, David (2007). "Lettuce Diseases: Ecology and Control". Encyclopedia of Pest Management, Volume 2 (PDF). CRC Press. hlm. 313. ISBN 978-1-4200-5361-6. 
  30. ^ Weaver 1997, hlm. 172-173.
  31. ^ Boriss, Hayley; Brunke, Henrich (2005). "Commodity Profile: Lettuce" (PDF). University of California. hlm. 296. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-07-07. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  32. ^ Enochian, R.V.; Smith, F.J (November 1956). "House Packing Western Lettuce" (PDF). California Agriculture. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 16 June 2013. 
  33. ^ Weaver, pp. 173–174.
  34. ^ "lettuce is a vegetable". glosbe.com. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  35. ^ Weaver 1997, hlm. 172–173.
  36. ^ Weaver 1997, hlm. 175–176.
  37. ^ "Brunia Lettuce Information, Recipes and Facts". foodnewsnews.com. Diakses tanggal 2022-01-24. 
  38. ^ a b c d Bradley, Fern Marshall; Ellis, Barbara W.; Martin, Deborah L. (2009). The Organic Gardener's Handbook of Natural Pest and Disease Control. Rodale. hlm. 129. ISBN 978-1-60529-677-7. 
  39. ^ a b c d e f g "Lettuce". University of Illinois Extension. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-15. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  40. ^ Holden, Joseph (2013). Water Resources: An Integrated Approach. Routledge. hlm. 335. ISBN 9780203489413. 
  41. ^ a b c Miles, Carol. "Winter Lettuce". Washington State University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-11. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  42. ^ Cholis, Nur (2020). Ensiklopedia Obat-obatan Alami. Semarang: Alprin. hlm. 112. ISBN 9786232633735. 
  43. ^ Cholis, Nur (2020). Ensiklopedia Obat-obatan Alami. Semarang: Alprin. hlm. 112. ISBN 9786232633735. 
  44. ^ a b Gardjito, Murdijati (2015). Penanganan Segar Hortikultura Untuk Penyimpanan dan Pemasaran. Jakarta Timur: Prenada Media. hlm. 105. ISBN 9786021186909. 
  45. ^ "Lettuce". Tesco Real Food. Tesco. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-18. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  46. ^ "Lettuce Greens". Verti-Gro®. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  47. ^ Rana, M. K. (2017). Vegetable Crop Science. CRC Press. hlm. 173. ISBN 978-1-351-65279-7. 
  48. ^ Edwards, C. A. (May 1964). "The bionomics of swift moths. I.—The ghost swift moth, Hepialus humuli (L.)". Bulletin of Entomological Research. 55 (1): 147–160. doi:10.1017/S000748530004935X. ISSN 1475-2670. 
  49. ^ Aeni, Siti Nur (2021-10-12). "13 Makanan Kelinci Bergizi dan Mudah Didapat". katadata.co.id. Diakses tanggal 2022-01-24. 
  50. ^ "Developing Multi-Species Insect Resistance in Romaine Lettuce". United States Department of Agriculture. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-19. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  51. ^ Bradley, Fern Marshall; Ellis, Barbara W.; Martin, Deborah L. (2009). The Organic Gardener's Handbook of Natural Pest and Disease Control. Rodale. hlm. 129–130. ISBN 978-1-60529-677-7. 
  52. ^ Urban, L.; Chabane Sari, D.; Orsal, B.; Lopes, M.; Miranda, R.; Aarrouf, J. (2018). "UV-C light and pulsed light as alternatives to chemical and biological elicitors for stimulating plant natural defenses against fungal diseases" (PDF). Scientia Horticulturae. Elsevier. 235: 452–459. doi:10.1016/j.scienta.2018.02.057. ISSN 0304-4238. 
  53. ^ "Lettuce: Integrated Weed Management". UC Pest Management Guidelines. University of California. August 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-07. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  54. ^ "Lettuce (with chicory) production in 2017; Countries/Regions/Production Quantity from pick lists". UN Food & Agriculture Organization, Statistics Division (FAOSTAT). 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-11. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  55. ^ Koike, Steven T; Gladders, Peter; Paulus, Albert O. (2006). Vegetable Diseases: A Color Handbook. Gulf Professional Publishing. hlm. 296. ISBN 0-12-373675-7. 
  56. ^ Boriss, Hayley; Brunke, Henrich (2005). "Commodity Profile: Lettuce" (PDF). University of California. hlm. 296. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-07-07. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  57. ^ "Lettuce". Encyclopedia. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  58. ^ a b Simoons, Frederick J. (1991). Food in China: A Cultural and Historical Inquiry. CRC Press. hlm. 147–148. ISBN 0-8493-8804-X. 
  59. ^ Fulmer, Melinda (19 August 2002). "Lettuce Grows into A Processed Food". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-12-18. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  60. ^ a b "Lettuce". Agricultural Marketing Resource Center, Iowa State University. May 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-13. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  61. ^ Charles, Dan; Aubrey, Allison (2016-07-12). "As Bagged Salad Kits Boom, Americans Eat More Greens". NPR.org. National Public Radio. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-04-03. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  62. ^ Hanning, I.B.; Johnson, M.G.; Ricke, S.C (December 2008). "Precut prepackaged lettuce: a risk for listeriosis?". Foodborne Pathogens and Disease. 5 (6): 731–746. doi:10.1089/fpd.2008.0142. PMID 18847382. 
  63. ^ a b Davis, J. G.; Kendall, P. "Preventing E. coli from Garden to Plate". Colorado State University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-05. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  64. ^ Li, Haiping; Tajkarimi, Mehrdad; Osburn, Bennie I (2008). "Impact of Vacuum Cooling on Escherichia coli O157:H7 Infiltration into Lettuce Tissue" (PDF). Applied and Environmental Microbiology. 74 (10): 3138–42. Bibcode:2008ApEnM..74.3138L. doi:10.1128/AEM.02811-07. PMC 2394940 . PMID 18344328. 
  65. ^ Gajraj, Roger; Pooransingh, Shalini; Hawker, Jeremy; Olowokure, Babatunde (2012). "Multiple outbreaks of Salmonella braenderup associated with consumption of iceberg lettuce". International Journal of Environmental Health Research. 22 (2): 150–155. doi:10.1080/09603123.2011.613114. PMID 21916661. 
  66. ^ "Chapter IV. Outbreaks Associated with Fresh and Fresh-Cut Produce. Incidence, Growth, and Survival of Pathogens in Fresh and Fresh-Cut Produce". Analysis and Evaluation of Preventive Control Measures for the Control and Reduction/Elimination of Microbial Hazards on Fresh and Fresh-Cut Produce. US Food and Drug Administration. 12 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-09. Diakses tanggal 2022-01-13. 
  67. ^ Nma, Odu Ngozi; Oruese, d Okomuda Mary (2013). "Prevalence of Salmonella species and Escherichia coli in fresh Cabbage and Lettuce sold in Port Harcourt Metropolis, Nigeria" (PDF). Report and Opinion. 5 (2): 2. 
  68. ^ a b c Watts, Donald (2007). Dictionary of Plant Lore. Academic Press. hlm. 226. ISBN 978-0-12-374086-1. 
  69. ^ K. R. Anilakumar; S. N. Harsha; Mallesha; R. K. Sharma (2017). "Lettuce: A Promising Leafy Vegetable with Functional Properties". Defence Life Science Journal. 2 (2): 178. doi:10.14429/dlsj.2.11357. 
  70. ^ King, John; John Uri Lloyd; Harvey Wickes Felter (1898). King's American Dispensatory. Cincinnati, lihat Lactuca.—Lettuce dan Tinctura Lactucarii (U. S. P.)—Tincture of Lactucarium: Ohio Valley Co. 
  71. ^ Lisa Freedman (3 April 2017). "Learn About the 6 Elements of a Traditional Seder Plate". 
  72. ^ Duke, James A.; Duke, Peggy-Ann K.; DuCellie, Judith L. (2007). Duke's Handbook of Medicinal Plants of the Bible. CRC Press. hlm. 232. ISBN 978-0-8493-8202-4. 
  73. ^ Rana, M. K. (2017). Vegetable Crop Science. CRC Press. hlm. 170. ISBN 978-1-351-65279-7. 
  74. ^ MacFarquhar, Neil (2003-01-03). "Bashiqa Journal: A Sect Shuns Lettuce and Gives the Devil His Due". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-28. Diakses tanggal 2022-01-13. 

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting