Energi makanan

Energi makanan adalah energi kimia yang diperoleh hewan (termasuk manusia) dari makanan dan molekul oksigen[1] melalui proses respirasi seluler. Respirasi sel melibatkan baik proses bergabungnya oksigen dari udara dengan molekul makanan (respirasi aerob) atau proses reorganisasi atom dalam molekul (respirasi anaerob).

Manusia dan hewan lain membutuhkan asupan energi makanan minimum untuk mempertahankan metabolisme mereka dan untuk menggerakkan otot-otot mereka. Makanan terutama terdiri dari karbohidrat, lemak, protein, air, vitamin, dan mineral. Karbohidrat, lemak, protein, dan air mewakili hampir semua berat makanan, dengan vitamin dan mineral hanya merupakan persentase kecil dari beratnya. (Karbohidrat, lemak, dan protein terdiri dari sembilan puluh persen dari berat kering makanan.[2]) Organisme memperoleh energi makanan dari karbohidrat, lemak dan protein serta dari asam organik, poliol, dan etanol yang ada dalam makanan. Beberapa komponen diet yang menyediakan sedikit atau tanpa energi makanan, seperti air, mineral, vitamin, kolesterol, dan serat, mungkin masih diperlukan untuk kesehatan dan kelangsungan hidup karena alasan lain. Air, mineral, vitamin, dan kolesterol tidak dipecah (mereka digunakan oleh tubuh dalam bentuk penyerapannya) sehingga tidak dapat digunakan untuk energi. Serat, sejenis karbohidrat, tidak dapat sepenuhnya dicerna oleh tubuh manusia. Hewan ruminansia dapat mengekstrak energi makanan dari respirasi selulosa karena adanya bakteri dalam rumennya.

ReferensiSunting

  1. ^ Schmidt-Rohr K (2015). "Why Combustions Are Always Exothermic, Yielding About 418 kJ per Mole of O2". J. Chem. Educ. 92: 2094–2099. doi:10.1021/acs.jchemed.5b00333 . 
  2. ^ "Carbohydrates, Proteins, Nutrition". The Merck Manual. 

Pranala luarSunting