Sambal (kata serapan dari Jawa: ꦱꦩ꧀ꦧꦼꦭ꧀, translit. sambêl) adalah istilah besar yang dalam kuliner Indonesia merujuk pada saus maupun kondimen pedas yang dihidangkan sebagai sebuah hidangan sampingan atau pelengkap. Secara garis besar, sambal berbahan utama cabai segar yang dilumatkan sehingga keluar kandungan sari cabai dan ditambah bahan-bahan lain seperti bawang bombai, bawang merah, bawang putih, gula, garam, dan terasi. Meskipun sebagian besar sambal dihidangkan dalam kondisi mentah, sambal goreng dihidangkan setelah melalui proses penggorengan

Sambal
ꦱꦩ꧀ꦧꦼꦭ꧀
Sambal cobek.JPG
Sambal terasi yang disajikan dengan bawang putih dan jeruk nipis
Tempat asalIndonesia
DaerahNusantara
Asia Selatan
Asia Timur


Sambal merupakan salah satu unsur khas hidangan Indonesia. Sambal juga ditemukan dalam kuliner Asia Selatan dan Asia Timur. Ada bermacam-macam variasi sambal yang berasal dari berbagai daerah.Variasi yang tak terhitung jumlahnya dapat dibuat dengan menambahkan sayuran, buah-buahan, daging, kecap manis, dan lebih banyak bumbu. Sambal menyertai hampir setiap hidangan dalam hidangan Indonesia.

Cara pembuatanSunting

Cara pembuatan sambal sangat bermacam-macam, tergantung dengan jenisnya. Sambal seperti sambal matah dibuat dengan bahan mentah, yang bisa disajikan secara mentah atau ditumis dengan minyak goreng.[1] Sambal petis, sambal oncom, dan sambal tempe, merupakan hasil fermentasi.[2] Metode memasaknya juga berbeda-beda, antara lain diulek, digoreng, ditumis, direbus, dan dibakar.[2]

BahanSunting

Bahan-bahan yang paling sering digunakan untuk sambal adalah:

KetersediaanSunting

Beberapa jenis sambal tersedia dalam bentuk dibungkus (dalam botol atau saset aluminium) dan siap langsung dikonsumsi. Sambal umumnya dijual di warung, minimarket, dan supermarket. Beberapa jenis sambal bungkus yang tersedia misalnya sambal oelek dari Huy Fong Foods,[3] sambal terasi dari Heinz ABC,[4] serta sambal Indofood.[5]

VariasiSunting

Sambal mempunyai konsistensi yang lebih padat dari salsa dan mengandung lebih banyak rempah-rempah. Sambal dapat bervariasi mulai dari tingkat rasa kurang pedas hingga tingkat sangat pedas tergantung jenis dan seberapa banyak buah cabai yang digunakan. Berikut ini adalah beberapa variasi sambal:

Sambal andalimanSunting

Sambal andaliman mirip dengan sambal lado mudo, namun ditambahkan buah andaliman.[6]

Sambal asamSunting

Sambal ini mirip sambal terasi dan mengandung asam, biasanya asam jawa.

Sambal bajakSunting

Sambal dari Banten. Cabai untuk sambal ini digoreng dengan minyak yang ditambah dengan bawang putih, terasi, dan bumbu-bumbu lainnya.[7]

Sambal baladoSunting

Sambal asal Minangkabau yang dibuat dengan cara mengulek cabai dengan bawang, tomat merah/hijau, garam, dan perasan jeruk nipis, kemudian ditumis.[8]

Sambal terasiSunting

Sambal ini mengandung terasi atau udang yang dilumatkan.

Sambal bongkotSunting

Sambal khas Bali, sambal dengan campuran rasa manis, asam, dan pedas, dibuat dengan batang bunga bongkot atau kecombrang, bawang merah, cabai, terasi bakar, gula, garam, dan perasan jeruk nipis.[9]

Sambal dabu-dabuSunting

Sambal berasal dari Manado dan Gorontalo, mirip saus salsa Meksiko, dibuat dari tomat, garam, timun, cabai, bawang merah iris dan disiram minyak panas.

Sambal ganjaSunting

Sambal ganja berasal dari Aceh, yang terbuat dari cabai rawit, belimbing waluh, dan bawang merah, serta beberapa bahan lainnya.

Sambal jerukSunting

Cabai hijau, atau cabai merah, dengan atau tanpa campuran cabai rawit, dibubuhi perasan jeruk nipis.

Sambal kecapSunting

Irisan cabai rawit, cabai merah, bawang merah digoreng, kecap manis dan irisan jeruk limau, rasanya pedas dan segar. Biasanya untuk teman makan ikan bakar, telur ceplok atau cocolan tahu/tempe goreng.

Sambal kemiriSunting

Sambal ini terbuat dari cabai rawit, cabai merah besar, kemiri sangrai, gula pasir, garam.

Sambal korekSunting

Sambal yang hanya terbuat dari cabai dan garam, dinamakan korek karena biasanya disajikan di ulegan dan langsung dikorek dengan makanan lainnya seperti kerupuk.

Samba ladoSunting

Sambal ini berasal dari Minangkabau. Cabai untuk sambal ini dikukus setengah matang bersama bawang putih, bawang merah atau bawang bombai, dan tomat. Lalu digerus kasar dan diberi perasan jeruk nipis serta garam dan digoreng sebentar. Biasanya sambal ini memiliki cita rasa yang sangat pedas.

Sambal lu'atSunting

Sambal lu'at berasal dari Nusa Tenggara Timur, dibuat dari cabai, jeruk nipis, daun siba, dan daun kemangi.[10] Sambal ini biasa disantap dengan daging se'i dan jagung bose.[11] Terdapat varian sambal lu'at yang dimasak dengan akar bambu.[12]

Sambal manisSunting

Sambal dengan komposisi cabai, bawang, gula, dan lumatan kacang tanah yang telah digoreng.



Sambal matahSunting

Sambal khas Bali ini terbuat dari irisan bawang merah, cabai rawit, sereh, dan minyak kelapa panas.



Sambal KemangSunting

Sambal khas Palembang terbuat dari campuran cabai, buah kemang, calok (terasi), dan gula merah.

Sambal NanasSunting

Sambal khas Palembang ini biasa disajikan dengan makanan khas Palembang yaitu Nasi Minyak dan Malbi, sambal nanas terbuat dari campuran nanas, cabai dll.

Sambal CalokSunting

Sambal Calok merupakan sambal khas Palembang, dalam bahasa Palembang calok artinya terasi. Terbuat dari campuran calok (terasi), cabe cungak (rawit) dan cabe merah.

Sambal CungSunting

Sambal khas Palembang yang terbuat dari buah cung kediro sejenis tomat tapi lebih kecil.

Sambal pencit (mangga)Sunting

Sambal ini dicampur dengan irisan buah mangga muda (Jawa: pencit)..




Sambal penyetSunting

Ini adalah variasi sambal bajak, dengan bahan-bahan berupa cabai merah, cabai rawit, bawang merah, bawang putih, sedikit kemiri atau kacang mete, terasi, dan banyak tomat, yang digoreng hingga matang. Semuanya kemudian digiling lembut dengan ditambahi garam dan gula secukupnya. Dimakan sebagai lauk nasi dengan ikan (laut atau darat), tempe atau tahu goreng yang dipenyet (ditekan hingga melesak) di atas sambal. Dapat juga telur atau terong, rebus atau goreng, dipenyet di atasnya.

Sambal petisSunting

Sambal bajak yang dibubuhi petis dan digoreng, serta ditambahi dengan sedikit air matang. Adakalanya ke dalam bahan-bahan sambal bajak itu ditambahkan sedikit kacang tanah goreng, sebelum digerus bersama.

 
Sambal uyah-lombok (lit. garam-cabai)

Sambal setanSunting

Sambal yang sangat pedas dengan cabai rawit domba.

Sambal tempoyakSunting

Sambal ini sering kali ditemukan di Pulau Sumatra,[13] terutama Jambi, Sumatra Barat, Sumatra Selatan, Bengkulu, dan Lampung. Sambal ini terbuat dari tempoyak (fermentasi daging buah durian masak) yang dicampur dengan cabai halus dengan tambahan bumbu lain seperti garam, penyedap rasa, dan gula.[13] Pada variasinya sering kali ditambahkan perasan jeruk purut. Sambal ini dapat disajikan sebagai sambal mentah ataupun masak sebagai pelengkap makan.


Sambal RampaiSunting

Sambal khas daerah Lampung yang menggunakan bahan utama rampai sebagai pengganti tomat. Dengan rasa yang sangat-sangat berbeda dibandingkan ketika menggunakan tomat, itu yang dirasakan penikmat sambal tomat mencicipi sambal rampai ini. Kesan rampai yang ekstra kuat dan mendominasi sambal akan membuat lidah pengguna yang asing dengan rasa sambal ini, sedikit takjub dan heran. Bahan-bahannya sendiri terdiri dari cabai, rampai, terasi, garam, dan gula secukupnya. Ulek sampai halus dan disajikan langsung dalam ulekan tanpa perlu digoreng sama sekali. Selain terkenal disajikan di berbagai pecel lele khas Lampung. Sambal ini biasanya disajikan dengan menu ikan laut bakar atau ikan laut goreng khas Lampung. Yang terkadang dalam penyajiannya ikan laut bakar/ikan laut goreng tersebut digeprek/dipenyetkan di atas sambal dengan batu ulekan. Agar rasa sambal meresap ke dalam ikan bakar/ikan goreng tersebut.

Sambal rampai ini memang benar-benar makanan favorit dan khas daerah Lampung. Karena itu bisa ditemukan menjadi menu-menu khas rumah makan pecel lele, atau ikan bakar daerah Lampung.


Sambal terasiSunting

Sambal yang umum ditemukan di Indonesia. Mirip dengan sambal belacan dari Malaysia, namun lebih kuat rasanya karena sambal terasi lebih asam dan difermentasi. Bahan yang digunakan adalah cabai merah/hijau, terasi, gula, garam, serta perasan jeruk nipis. Ada versi yang tidak menggunakan jeruk nipis dan menambahkan tomat yang sudah diulek. Sambal ini ditemukan juga di Belanda, dengan nama trassi atau trassie.[14]

Sambal teriSunting

Sambal teri adalah sambal yang bahan utamanya ikan teri (tawa) dan kacang tanah.

Sambal tomatSunting

Sambal ini dicampur dengan tomat, baik yang diiris kecil-kecil atau dilumatkan bisa juga tomat goreng.

Sambal udangSunting

Cabai digoreng dengan minyak, bawang putih dan udang.

Sambal ulegSunting

Beberapa resep juga menggunakan garam dan jeruk nipis.

Sambal uyah-lombokSunting

Sambal uyah-lombok hanya terbuat dari cabai segar dan garam. Sambal ini biasa dimakan dengan nasi putih dan lauk yang digoreng, seperti serundeng, empal goreng, dendeng ragi, dan tempe goreng.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Times, IDN. "Cuma Butuh 5 Bahan, Begini Cara Mudah Bikin Sambal Matah". IDN Times. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  2. ^ a b c Juliati, Sri (2016-12-23). "Kuliner Nusantara - Dari Sambal Ganja hingga Kemiri, Inilah Ragam Sambal Indonesia Penggugah Selera". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  3. ^ McJunkin, Mike (2016-09-14). "A Brave New World Of Sambal Sauces". The Pulse » Chattanooga's Weekly Alternative (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  4. ^ "'Homestyle Sambal Terasi' Lezat dan Praktis". detikcom (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  5. ^ Vemale.com. "Sambal Indofood - Vemale.com". www.vemale.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  6. ^ "Sambal Andaliman | Indonesia Eats | Authentic Online Indonesian Food Recipes". indonesiaeats.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  7. ^ Raven, Sarah (2014-09-27). "Sambal Badjak recipe" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  8. ^ "Balado | Indonesia Eats | Authentic Online Indonesian Food Recipes". indonesiaeats.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  9. ^ Indonesia, Greatness (2018-08-06). "Sambal Bongkot, Masakan Bali yang Menggoyang Lidah | GreatnessIndonesia.com". Greatness Indonesia (dalam bahasa Indonesia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-16. Diakses tanggal 2020-02-11. 
  10. ^ "Pedasnya Sambal Luat Khas NTT Berikan Sensasi Lidah Terbakar". Okezone.com. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  11. ^ Destriyana. Destriyana, ed. "Se'i, daging asap khas Nusa Tenggara Timur". Merdeka.com. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  12. ^ "Lakoat Kujawas: Comfort Food and Literature from the Heart of Timor - Indonesia Expat". Indonesia Expat (dalam bahasa Inggris). 2017-04-11. Diakses tanggal 2018-07-01. 
  13. ^ a b F, Ni Luh Made Pertiwi (2012-10-14). Asdhiana, I Made, ed. "Pepes Ikan dengan Sambal Durian". Kompas.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-07-01. 
  14. ^ Brissenden, Rosemary (2007). Southeast Asian Food: Classic and Modern Dishes from Indonesia, Malaysia, Singapore, Thailand, Laos, Cambodia and Vietnam (dalam bahasa Inggris). Periplus Editions (HK) Limited. ISBN 9780794604882.