Roy Suryo

politisi Indonesia
(Dialihkan dari Roy suryo)

Drs. K. R. M. T. Roy Suryo Notodiprojo, M.Sc. (lahir 18 Juli 1968) adalah seorang pakar telematika dan mantan politikus Indonesia yang pernah menjabat sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga di bawah pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Kabinet Indonesia Bersatu II. Roy merupakan mantan politisi Partai Demokrat dan pernah menduduki kursi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia.

Roy Suryo
Potret resmi, c. 2013
Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia ke-11
Masa jabatan
15 Januari 2013 – 20 Oktober 2014
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Sebelum
Pendahulu
Pengganti
Imam Nahrawi
Sebelum
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia
Masa jabatan
6 April 2017 – 31 September 2019
Sebelum
Pendahulu
Ambar Tjahjono
Pengganti
Petahana
Sebelum
Grup parlemenFraksi Partai Demokrat
Daerah pemilihanDaerah Istimewa Yogyakarta
Masa jabatan
1 Oktober 2009 – 15 Januari 2013
Pengganti
Ambar Tjahjono
Sebelum
Grup parlemenFraksi Partai Demokrat
Daerah pemilihanDaerah Istimewa Yogyakarta
Informasi pribadi
Lahir
Raden Mas Suryo Udoro

18 Juli 1968 (umur 55)
Yogyakarta, Indonesia
Partai politikDemokrat (2004–2020)
Independen
Suami/istriIsmarindayani Priyanti
Orang tua
  • Soejono (ayah)
  • Soeratmiyati Notonegoro (ibu)
Alma materUniversitas Gadjah Mada
PekerjaanPakar telematika
Tanda tangan
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Sebagai tokoh yang mengklaim dirinya pakar telekomunikasi dan multimedia, Roy memperoleh status selebritas karena menganalisis dan mengomentari keaslian bukti dalam skandal politik dan selebritas, seperti percakapan telepon yang bocor dan rekaman seks. Roy Suryo sering menjadi narasumber di berbagai media massa Indonesia untuk bidang teknologi informasi, fotografi, dan multimedia. Roy Suryo pernah menjadi pembawa acara e-Lifestyle di Metro TV selama delapan tahun dan acara Orbit di TVRI selama tiga tahun . Ia diakui sebagai pakar informatika dan sering memberi Seminar, Workshop dan Kuliah Umum dibidang Informatika,[1] multimedia,[2] dan telematika.[3][4]

Roy Suryo menyelesaikan kuliah pada Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Gadjah Mada (1986-1991), kemudian mengajar di Jurusan Seni Media Rekam Institut Seni Indonesia tahun 1994-2004 [5][butuh rujukan]. Ia juga pernah tercatat sebagai pengajar di Program S-1 dan D-3 Komunikasi UGM, mengajar fotografi (SPC-212P) selama delapan semester namun berstatus sebagai dosen tetap di ISI.[6]

Roy Suryo tercatat sebagai salah satu konsultan teknis di situs resmi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.[7] Terakhir, ia tercatat sebagai ketua departemen komunikasi dan informasi di Partai Demokrat,[8] serta sebagai penanggung jawab redaksi di situs resmi Partai Demokrat.[9] Pada tanggal 15 Januari 2013 Roy Suryo resmi ditunjuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga[10] menggantikan Andi Mallarangeng yang ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK atas keterlibatannya dalam kasus Korupsi Hambalang.

Riwayat Hidup

sunting

Kehidupan awal

sunting

Roy Suryo lahir dengan nama Raden Mas Suryo Udoro[11] di Yogyakarta pada tanggal 18 Juli 1968 dari pasangan Prof. Dr. Kanjeng Pangeran Haryo Soejono PH, SpS., SpKJ dan Raden Ayu Soeratmiyati Notonegoro. Pada tanggal 10 Desember 1994, Roy Suryo menikah dengan Ririen Suryo, SH, CN, MH. Atau lebih dikenal Ismarindayani Priyanti atau akrab disapa Ririen.[12] Mereka bertemu saat keduanya masih kuliah di kampus yang sama, yaitu Universitas Gadjah Mada. Saat itu Ririn kuliah di Fakultas Hukum sedangkan Roy Suryo kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi.[13] Ririen berkarier di dunia perbankan, sampai menduduki jabatan Regional Wealth Manager Bank Mandiri Kantor Wilayah Jakarta Thamrin sebelum akhirnya mengundurkan diri untuk fokus mendampingi Roy Suryo menjalani tugas-nya sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga.[14]

Pendidikan

sunting

Roy Suryo menamatkan pendidikan dasar di SD Netral C Yogyakarta, SMP Negeri 5 Yogyakarta, dan SMA Negeri 3 Yogyakarta.[15] Kemudian, ia menyelesaikan kuliah pada Jurusan Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Gadjah Mada (1986-1991). Ia lalu mengajar di Jurusan Seni Media Rekam Institut Seni Indonesia tahun 1994—2004. Ia juga pernah tercatat sebagai pengajar tamu di Program D-3 Komunikasi UGM, mengajar fotografi untuk beberapa semester namun tidak berstatus sebagai dosen tetap UGM.[16] Roy Suryo menamatkan pendidikan magister ilmu kesehatan masyarakat di FK UGM.[15][17]

Muncul menjadi terkenal di depan publik

sunting

Roy pertama kali dikenal secara nasional pada Maret 1999, ketika rekaman percakapan telepon antara Presiden B.J. Habibie dan Jaksa Agung Andi Ghalib bocor ke pers. Pembicaraan tersebut mengungkapkan kurangnya independensi peradilan dan ketidaktulusan pemerintah terhadap seruan untuk membawa mantan presiden Suharto ke pengadilan. Setelah Ghalib menyangkal bahwa itu adalah suaranya dalam rekaman itu, Roy – seorang tokoh yang relatif tidak dikenal di Universitas Gadjah Mada – mengatakan bahwa dia telah menggunakan "penganalisis spektrum" digital untuk memastikan bahwa percakapan itu asli.[18] Roy menjelaskan bahwa dia telah membandingkan suara di rekaman itu dengan salah satu pidato Habibie di televisi, dan kemudian dengan rekaman komedian yang menyamar sebagai Habibie. Kecocokan antara rekaman yang bocor dan pidato Habibie jauh lebih dekat daripada penyamaran sang komedian. Usai mengumumkan temuannya, Roy dipanggil Badan Intelijen Negara (BIN). Meski gugup sebelum pertemuan, Roy kemudian mengatakan bahwa para interogatornya telah mengantarnya berkeliling, mentraktirnya makan siang dan mereka telah menjadi teman baik.[19] Roy kemudian mulai tampil secara luas di radio dan televisi, memposisikan dirinya sebagai ahli bukti dalam berbagai skandal berikutnya yang melibatkan politisi dan selebritas. Dia menegaskan tindakannya hanya dimotivasi oleh keinginan untuk mencari kebenaran melalui "sains murni".

Pada Agustus 1999, Roy juga menganalisis bocoran percakapan antara tokoh kunci dalam skandal Bank Bali dan menyatakannya asli.[20] Belakangan, dia menganalisis dan menyatakan asli sebuah foto yang diklaim menunjukkan Presiden Abdurrahman Wahid dengan dugaan selingkuhannya, Aryanti Sitepu.[21]

Karier

sunting

Roy sering menjadi narasumber di berbagai media massa Indonesia untuk bidang teknologi informasi, fotografi, dan multimedia. Ia juga pernah menjadi pembawa acara e-Lifestyle di Metro TV selama lima tahun.[22] Oleh media masa Indonesia ia sering dijuluki sebagai pakar informatika, multimedia, dan telematika. Setelah lulus dari jurusan Ilmu Komunikasi UGM, Roy Suryo lebih banyak menjadi pengajar di beberapa perguruan tinggi seperti ISI dan almamater-nya UGM, menjadi narasumber seminar dan media massa, hingga menjadi ahli telematika, multimedia, dan IT.[23]

Berasal dari hobi yang ditekuninya, ia juga mendapatkan penghargaan dari berbagai lomba seperti lomba fotografi tingkat nasional serta penghargaan dari berbagai pihak, di antaranya dari Kadin bidang Telematika, Menteri Perhubungan Agum Gumelar, Majalah Trend Digital, Telkomsel, dan Garuda Indonesia.[24] Selain di bidang Telematika, ia juga berpartisipasi dalam kepengurusan Perhimpunan Penggemar Mobil Kuno Indonesia,[25] Federasi Perkumpulan Seni Foto Indonesia,[26] juga tercatat sebagai salah satu konsultan teknis di situs resmi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.[27]

Selanjutnya nama Roy Suryo tercatat pernah menjadi Tutor Diklat RCTI, TPI & Reguler di SAV Puskat & Mandiri (mulai 1997), menjadi Widyaiswara Sistem Informasi Diklat Depdagri & Deppen (mulai 1998), Konsultan Internet & Video Teleconference Polda DIY (mulai 1999), Staf Ahli Gubernur DIY Bidang Teknologi / BPTIY (mulai 1999), Anggota KPID [28](Komisi Penyiaran Indonesia Daerah) Daerah Istimewa Yogyakarta tahun 2004-2005.

Karier Politik

sunting

Pada 2005, Roy bergabung dengan Partai Demokrat. Pada tahun 2009, Roy Suryo maju sebagai Caleg (Calon Legislatif) DPR-RI dari partai Partai Demokrat daerah pemilihan Yogyakarta dengan no urut pertama.[29] Dan dari 10 orang menteri-menteri yang maju sebagai caleg 2014, Roy Suryo tercatat sebagai caleg peraih suara terbanyak.[30]

Roy mengundurkan diri dari legislatif pada Januari 2013 setelah ditunjuk menggantikan Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng. Pada April 2014, Roy mencalonkan diri kembali ke DPR tetapi kalah dari sesama anggota Partai Demokrat Ambar Tjahjono dari Yogyakarta. Dia menuduh Ambar melakukan kecurangan suara dan Ambar diberhentikan dari partai.[31]

Pada Agustus 2018, dalam kapasitasnya sebagai wakil ketua umum Partai Demokrat, Roy menyatakan niat partai untuk mendukung mantan jenderal Prabowo Subianto dalam pemilihan umum presiden 2019.[32] Pada September 2018, Roy untuk sementara mengundurkan diri dari jabatannya sebagai wakil ketua Partai Demokrat, dengan alasan ingin fokus mengembalikan aset ke Kementerian Pemuda dan Olahraga dan tidak ingin partai terkait dengan kasus tersebut.[33]

Pada April 2019, Roy mencalonkan diri kembali ke DPR, tetapi dia dan Partai Demokrat gagal mendapatkan suara yang cukup untuk memiliki perwakilan Yogyakarta masuk DPR RI untuk periode 2019-2024. Roy mengaitkan hasilnya dengan "Tuhan Yang Maha Kuasa" dan "politik uang yang merajalela" yang dilakukan oleh pihak lain.[34]

Kontroversi

sunting

Kecenderungan beberapa media Indonesia untuk mereproduksi pernyataan Roy kata demi kata tanpa memeriksa kebenarannya mendorong beberapa netizen Indonesia pada tahun 2004 untuk membuat situs web (sekarang sudah tidak berfungsi) bernama roysuryowatch, yang menganalisis dan mengkritik komentarnya yang dikutip di media massa.[35] Ia dikritik oleh beberapa blogger setelah berkomentar bahwa perusakan situs web pemerintah dilakukan oleh blogger dan peretas.[36] Perseteruan meningkat setelah dia mengatakan blogger adalah penipu.[37]

Lagu Indonesia Raya asli

sunting

Media mencatat bahwa pada 4 Agustus 2007 Roy Suryo mengklaim menemukan lagu Indonesia Raya yang lebih lengkap daripada yang selama ini digunakan melalui kerjasama penelitian dengan Tim AirPutih.[38][39][40] Pada 6 Agustus 2007, ditambahkan pernyataan bahwa ia meneliti sekaligus tiga versi lagu Indonesia Raya.[41]

Namun kemudian diklarifikasi bahwa temuan tersebut bukanlah lagu Indonesia Raya asli. Lagu sebenarnya direkam oleh Perusahaan Piringan Hitam Populer, Pasarbaru milik Yo Kim Chan yang belum ditemukan hingga sekarang.[42] Pada 6 Agustus 2007, Tim AirPutih juga membantah Roy Suryo sebagai pihak yang pertama meneliti dan menemukan lagu tersebut. Roy Suryo juga tidak diakui sebagai pihak yang bekerjasama dengan tim ini dalam meneliti hal tersebut.[43] Roy Suryo menganggap bahwa penolakan tersebut tidak berasal dari sumber yang bisa dipercaya.[44] Namun pada tanggal 7 Agustus 2007, salah seorang anggota Tim AirPutih mengklarifikasi secara tertulis kepada media bahwa mereka memang bekerjasama dengan Roy Suryo untuk berhubungan dengan pemerintah.[45]

Sebuah stasiun televisi lokal Surabaya, JTV, diberitakan telah menayangkan video lagu kebangsaan Indonesia Raya tersebut sebagai bagian dari isi program dokumenter selama 3 tahun sejak 2004.[46] Video tersebut juga telah berada di YouTube sejak Desember 2006, jauh sebelum kontroversi yang timbul akibat klaim penemuan oleh Roy Suryo muncul di media massa.[47]

Pada Agustus 2013, Roy dikritik setelah terlihat lupa lirik lagu kebangsaan pada pertandingan sepak bola di Yogyakarta.[48] Dia menjelaskan bahwa dia tidak melupakan liriknya, tetapi penonton telah bernyanyi dengan keras ketika itu.[49]

Kepakaran

sunting

Pada 2005, ketika foto topless yang diduga sebagai Miss Indonesia Artika Sari Devi tersebar secara online, Roy mengklaim foto tersebut asli. Foto itu kemudian terungkap sebagai foto seorang waria Thailand.[50]

Pada tanggal 25 September 2008 untuk pertama kalinya kepakaran Roy Suryo dipertanyakan di depan lembaga hukum. Situs berita detik memberitakan bahwa Assegaf, pengacara Habib Rizieq, keberatan jika Roy Suryo sebagai saksi ahli telematika dalam kasus tragedi Monas.[51] Assegaf menegaskan bahwa latar belakang pendidikan Roy Suryo dari fakultas ilmu sosial dan politik tidak ada kaitannya dengan telematika. Ditambah pula pihaknya belum pernah menemukan tesis ilmiah Roy Suryo di bidang Telematika. Habib Rizieq pun menuduh Roy Suryo sebagai plagiator pada kasus klaim penemuan Lagu Indonesia Raya 3 Stanza, sehingga kapasitas kepakarannya sangat diragukan.

Pada Oktober 2008, ketika beredar foto yang memperlihatkan Bupati Aceh Barat Daya, Akmal Ibrahim, memeluk seorang wanita di tempat tidur, Roy menyatakan foto tersebut asli dan mengatakan wanita tersebut bukan istri bupati.[52] Ibrahim bersikeras wanita dalam foto itu adalah istrinya, Ida Agustina, dan melaporkan Roy ke polisi dengan tuduhan pencemaran nama baik.[53]

Pada 26 Februari 2009, aktris bersaudari Sarah Azhari dan Rahma Azhari melaporkan Roy ke polisi, menuduhnya menyebarkan foto pribadi kakak beradik yang sedang mandi telanjang. Laporan tersebut menuduh Roy melanggar KUHP dan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, dengan ancaman enam tahun penjara.[54] Roy membantah melakukan kesalahan dan mempertanyakan kesehatan penasihat hukum saudari itu, dengan mengatakan dia hanya ingin membantu saudara-saudaranya mencari tahu siapa yang membagikan foto-foto itu.[55]

Dalam sidang kasus Marcella Zalianty dan Ananda Mikola pada 16 April 2009, Roy Suryo dihadirkan sebagai saksi ahli oleh jaksa penuntut umum (JPU). Kesaksian Roy Suryo kemudian dibantah oleh Ruby Alamsyah, digital forensic analyst (analis forensik digital), yang diajukan sebagai saksi ahli oleh O.C. Kaligis, kuasa hukum Ananda Mikola, dalam sidang tanggal 20 April 2009. Ruby mengaku bahwa ia merupakan satu-satunya orang Indonesia sekaligus orang Indonesia pertama yang menjadi anggota International High Technology Crime Investigation Association (HTCIA). Kata Ruby, semua yang telah dipaparkan oleh Roy tersebut tidak valid dan tak berkualitas sebagai barang bukti. Menurut Ruby, Roy Suryo tidak punya standar operasional sebagai seorang ahli telematika, merujuk ke standar internasional, hasil analisis Roy tidak valid dan tak berkualitas sebagai barang bukti.[56]

Pada 21 Oktober 2009, Roy Suryo sebagai saksi ahli Jaksa Penuntut Umum memberikan keterangan memberatkan Prita Mulyasari dalam kasus pencemaran nama baik melawan RS Omni Internasional Alam Sutera. Roy Suryo memberi penjelasan bahwa salinan email Prita dapat menjadi barang bukti dan bahwa Prita memiliki niat menyebarkan email tersebut karena menggunakan menu 'To', bukan 'Cc'. Kesaksian Roy Suryo ini mendapat kecaman dari berbagai pihak, terutama yang meragukan kepakaran Roy Suryo untuk membuat pernyataan dalam sidang pengadilan.[57][58]

Pada 2010, Roy menjadi saksi ahli polisi dalam kasus bocoran rekaman seks yang menampilkan penyanyi Ariel dan aktris Luna Maya. Salah satu pengacara yang mewakili Ariel dan Luna, Boy Afrian Bondjol, menuduh Roy mengirim pesan teks ke Luna pada awal Juni 2010, menawarkan untuk bekerja sama menangani kasus tersebut.[59] Boy mengatakan pesan teks berbunyi: "Pagi Mbak, maaf mengganggu Anda jika Anda sedang beristirahat tetapi harap tidak dan membuat Anda segar untuk membalas ini. Ini benar-benar menjadi perhatian serius saya karena saya telah memikirkan solusi atas masalah panas yang sedang terjadi. “Akhir-akhir ini menggemparkan Indonesia, kalau setuju dengan syarat, pertama minggu depan biarlah media dan yang mengaku tahu segalanya dan sebagai pakar IT berkomentar, diam saja.”[60] Kedua, saat saya pulang dari Amsterdam nanti. Minggu tanggal 13 Juni kita akan buat press conference, dan untungnya ketiganya, Mbak, Ariel dan saya. Tinggal atur tempat dan waktunya. Terserah Mbak."[61] Boy mengatakan Roy juga menyarankan agar Luna menyangkal kebenaran rekaman seks tersebut, dan Roy akan melaporkan kasus tersebut ke Cyber Crime Polda Metro Jaya. Roy mengaku telah mengirim pesan teks ke Luna, tetapi mengaku merasa ditipu olehnya, karena dia menyangkal berada di video tersebut dan dia awalnya mempercayai penolakannya.[62]

Pada April 2012, sebuah rekaman seks bocor yang diduga menampilkan anggota parlemen Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Karolin Margret Natasa, putri Gubernur Kalimantan Barat. Karolin menyangkal keterlibatannya. Roy pada 24 April 2012 mengatakan dia yakin wanita dalam video itu memang "KMN", tetapi dia menolak untuk terlibat lebih jauh dalam kasus tersebut untuk menghindari konflik kepentingan, karena dia adalah salah satu pihak lawan partai itu.[63][64]

Keluhan vandalisme Wikipedia

sunting

Pada 24 Januari 2020, Roy mengajukan pengaduan polisi atas suntingan halaman Perserikatan Bangsa-Bangsa di Wikipedia bahasa Indonesia. Suntingan tersebut, yang dilakukan pada 21 Januari 2020 dan menunjukkan sedikit perhatian pada kapitalisasi, mengubah lokasi Sidang Umum PBB pertama dari "Westminster Central Hall" di London menjadi "jln setiabudi (sunda atlantis)".[65] Itu juga mengubah lokasi markas sementara pertama PBB selama tahun 1946 hingga 1952 dari gedung milik Sperry Gyroscope Corporation di Lake Success, New York, menjadi "villa isola di lembang, Bandung". Roy mengatakan dia menduga suntingan itu dilakukan oleh aliran sesat yang dikenal sebagai Sunda Empire, yang mengklaim telah mendirikan PBB dan NATO. “Kalau kita mencari sejarah PBB dan NATO, yang muncul adalah referensi sejarah palsu yang dibuat oleh Sunda Empire. Ini berbahaya,” kata Roy. Polisi menyatakan akan mengusut pengaduan yang diduga melanggar UU ITE dan KUHP tersebut.[66]

Meme Candi Borobudur

sunting

Pada Juli 2022, Roy Suryo ditetapkan sebagai tersangka karena mengupload gambar patung Borobudur diedit yang membuat bentuk wajahnya sangat mirip ke Joko Widodo. Dia dijerat dengan UU Nomor 19 Tahun 2016. Roy dilaporkan terkait dugaan penistaan agama Buddha.[67] Dia ditangkap karena penistaan itu pada Agustus 2022.[68] Pada Februari 2023, Pengadilan Negeri Jakarta Barat memvonis Roy Suryo hukuman 9 bulan penjara dan denda Rp150 juta subsider 2 bulan penjara.[69]

Karier sebagai Menpora

sunting
 
Roy Suryo bersama pelatih timnas sepak bola Indonesia Nil Maizar, 2013

Pada akhir tahun 2012 Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng menjadi tersangka dalam kasus korupsi Hambalang. Ia kemudian mengundurkan diri dari jabatannya, dan pada awal tahun 2013, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menunjuk Roy Suryo menjadi Menteri Pemuda dan Olahraga yang baru.[70]

Pada awal pengangkatannya sebagai Menpora, banyak pihak yang meragukan kemampuan pria kelahiran Yogyakarta, 18 Juli 1968 ini.[butuh rujukan]. Berdasarkan hasil survey atau jajak pendapat yang dilakukan Lembaga Pol Tracking Institute yang dilakukan tanggal 13-23 September 2013 secara serempak di 33 provinsi di Indonesia Roy Suryo mendapatkan tingkat kepuasan publik yang relatif lebih tinggi daripada menteri lainnya. Namun dengan angka 21,63 persen kepuasan ini tetap masih kecil. Tingkat ketidakpuasan terhadap Roy Suryo malah lebih tinggi, sekitar 30 persen.[71][72]

Setelah menjadi menteri, ia mewarisi tantangan untuk menyelesaikan konflik antar asosiasi sepak bola nasional yang bersaing: Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) dan Komite Penyelamat Sepak Bola Indonesia (KPSI). Kubu saingan dipimpin oleh taipan terkemuka Nirwan Bakrie dan Arifin Panigoro.[73]

Pada September 2014, Roy dikritik oleh Indonesia Corruption Watch (ICW) karena melakukan perjalanan resmi bersama istrinya ke Eropa untuk mempromosikan seni bela diri pencak silat Indonesia, karena masa jabatannya sebagai menteri hampir berakhir. ICW menggambarkan perjalanan itu sia-sia dan mempertanyakan mengapa istri Roy termasuk di antara 10 anggota rombongannya yang mengunjungi Republik Ceko, Spanyol, dan Bulgaria.[74]

Setelah menyelesaikan masa jabatan menterinya, Roy dituding gagal mengembalikan aset negara hingga ada tindakan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pada 2016.[75] Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga menyerukan agar aset negara segera dikembalikan.[76]

Penghargaan

sunting

Lihat pula

sunting

Referensi

sunting
  1. ^ Dalam artikel Penghitungan Suara Manual Dimulai KPU: Kredibilitas TI Dipertaruhkan Diarsipkan 2004-12-22 di Wayback Machine. tanggal 24 Juli 2004, Kompas menjuluki Roy Suryo sebagai pakar telekomunikasi informasi
  2. ^ Situs portal Departemen Komunikasi dan Informatika menjulukinya sebagai pakar multimedia dalam artikel Unsur Edukasi dan Informasi Terkalahkan Hiburan Diarsipkan 2008-01-22 di Wayback Machine.
  3. ^ Saat memberitakan kematian Alda, pada tanggal 23 Desember 2006, Kompas Cyber Media mengutip komentar Roy Suryo dan menyebutnya sebagai pakar telematika.
  4. ^ Dalam artikel Solusi "Tulalit" SMS Yudhoyono Dipikirkan, Kompas Cyber Media menjulukinya sebagai ahli pakar telekomunikasi dan informatika dari Universitas Gajah Mada
  5. ^ "KapanLagi.com: Profil Roy Suryo". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2022-06-05. 
  6. ^ "Roy Suryo Dosen Tidak Tetap". Harnas. Diakses tanggal 14 Maret 2019. [pranala nonaktif permanen]
  7. ^ "Daftar Redaksi Situs Presiden Susilo Bambang Yudhoyono". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-01. Diakses tanggal 2008-03-28. 
  8. ^ "Roy Suryo Jadi Ketua Kominfo Partai Demokrat". detikcom. Diakses tanggal 11 Juni 2020. 
  9. ^ Situs resmi Partai Demokrat mencatat KRMT Roy Suryo Notodiprojo sebagai penanggung jawab redaksi
  10. ^ "Roy Suryo Ditunjuk Presiden SBY Jadi Menpora". detikcom. Diakses tanggal 11 Juni 2020. 
  11. ^ https://mobile.twitter.com/krmtroysuryo2/status/1231785202696908800
  12. ^ Qodir, Abdul (13 January 2013). "Sepenggal Kisah Pernikahan Roy Suryo dengan Ririen". TRIBUNnews.com. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  13. ^ Situs merdeka menyebutkan bahwa Roy Ruryo menyelesaikan studinya di jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Gadjah Mada. Lalu dia mengajar di Jurusan Seni Media Rekam Institut Seni Indonesia tahun 1994-2004.
  14. ^ Situs media kompas menyebutkan bahwa pada tanggal 15 Januari 2013 Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melantik Roy Suryo sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga
  15. ^ a b "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-13. Diakses tanggal 2019-09-07. 
  16. ^ Situs media detik menyebutkan Diarsipkan 2013-12-03 di Wayback Machine. bahwa Roy Suryo menyelesaikan kuliah pada Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Gadjah Mada (1991-2001), kemudian mengajar di Jurusan Seni Media Rekam Institut Seni Indonesia tahun 19942004
  17. ^ https://books.google.co.id/books?id=i5UP5the_QkC&pg=PA114
  18. ^ Strassler, Karen (31 January 2013). Figures of Indonesian Modernity (PDF). University of Hawaii Press. hlm. 38. ISBN 978-0824837419. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  19. ^ Mary E. McCoy (2019). Scandal and Democracy: Media Politics in Indonesia. Cornell University Press. hlm. 79. ISBN 978-1-5017-3103-7. 
  20. ^ "ROY SURYO: MAJU TERUS PANSUS DPR-RI KASUS BANK BALI". The Mail Archive. SiaR News Service. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  21. ^ "Lebih Jauh tentang Roy Suryo" (Tahun II No.15). Majalah Pantau. July 2001. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  22. ^ [1. http://news.detik.com/tokoh/399/0/kanjeng-raden-mas-tumenggung-roy-suryo-notodiprojo Diarsipkan 2013-12-03 di Wayback Machine. Situs media detik menyebutkan bahwa Roy Suryo pernah terlibat sebagai pembawa acara e-Lifestyle di Metro TV selama lima tahun
  23. ^ Situs media okezone menyebutkan bahwa roy suryo sebagai pakar informatika, multimedia, dan telematika yang melekat padanya.
  24. ^ Situs berita forum detik membahas mengenai beberapa penghargaan yang diterima Roy Suryo
  25. ^ Dalam situs resmi perhimpunan mobil kuno indonesia Diarsipkan 2013-12-02 di Wayback Machine. Roy Suryo tercatat sebagai salah satu pembina
  26. ^ Dalam situs resmi Federasi perkumpulan senifoto indonesia Diarsipkan 2013-08-19 di Wayback Machine. Roy Suryo tercatat sebagai wakil ketua
  27. ^ Situs berita merdeka menyebutkan bahwa sebelum menjadi Menpora, roy suryo termasuk satu orang yang mengelola situs SBY.
  28. ^ Situs berita suaramerdeka menyebutkan Diarsipkan 2015-09-24 di Wayback Machine. bahwa roy suryo hadir sebagai pembicara mewakili KPID Yogyakarta, dalam dialog dengan KPU.
  29. ^ Dalam situs pemuluindonesia Diarsipkan 2013-12-06 di Wayback Machine. roy suryo disebutkan sebagai salah satu Caleg dari demokrat untuk dapil Yogyakarta dengan nomer urut 1.
  30. ^ Situs berita liputan6 menyebutkan bahwa roy suryo sebagai menteri caleg terbaik 2014.
  31. ^ Jong, Hans Nicholas (27 October 2014). "Roy Suryo to return to House despite losing election". The Jakarta Post. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  32. ^ Harahap, Riza. "Democratic Party remains committed to supporting Prabowo: Suryo" (11 August 2018). Antara. Diakses tanggal 28 January 2020. 
  33. ^ Ikhsanudin, Arief (14 September 2018). "Ini Alasan Roy Suryo Nonaktifkan Dari Waketum Demokrat". detikcom. Diakses tanggal 28 January 2020. 
  34. ^ "Sudah "Jungkir Balik" Roy Suryo Tetap Gagal Lolos ke Senayan, lni 8 Nama Caleg Yogya Sukses ke DPR". Wartakotalive. 13 May 2019. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  35. ^ Fitri, Aulia (8 April 2009). "Kekuatan Media Mainstream Saat Menggandeng Blogger". AcehKita.com. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  36. ^ "Roy Suryo: Harus Didukung Semua Pihak". Kompas.com. 25 March 2008. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  37. ^ "Roy Suryo Mulai Nge-blog? 'Blogger Tukang Tipu!'". detikcom. 26 February 2008. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  38. ^ Media Indonesia Online pada tanggal 4 Agustus 2007 12:00 WIB] memberitakan penemuan versi Asli Lagu Indonesia Raya versi Roy Suryo bersama Tim AirPutih
  39. ^ Tempo memberitakan Diarsipkan 2008-04-10 di Wayback Machine. penemuan Lagu Indonesia Raya tiga stanza versi asli oleh Roy Suryo dan Tim AirPutih
  40. ^ Kompas Cyber Media memuat klaim Diarsipkan 2007-11-22 di Wayback Machine. Roy Suryo yang menyatakan bahwa Lagu Indonesia Raya tiga stanza adalah sama dengan yang dimuat dalam Harian Sinpo pada tahun 1928
  41. ^ Media Indonesia Online pada 6 Agustus 2007 09:03 WIB memuat Diarsipkan 2007-11-11 di Wayback Machine. pernyataan Roy Suryo bahwa ia berhasil menemukan tiga versi lagu Indonesia Raya.
  42. ^ Kantor berita Antara memuat klarifikasi oleh Drs H Muhammad TWH, seorang pemerhati sejarah, bahwa rekaman tersebut diduga hasil propaganda Jepang.
  43. ^ Situs berita detik memuat bantahan Tim AirPutih mengenai kerjasamanya dengan Roy Suryo.
  44. ^ Situs Detik memuat bantahan Diarsipkan 2008-03-13 di Wayback Machine. Roy Suryo mengenai risetnya yang hanya berasal dari penyalinan dokumen Tim AirPutih
  45. ^ Situs detik memuat Diarsipkan 2008-03-13 di Wayback Machine. tulisan M. Salahuddien tentang keterlibatan Roy Suryo pada tanggal 7 Agustus 2007 pukul 09:10 WIB
  46. ^ Radar Lampung, Berita (2007-08-06). "Indonesia Raya Asli Temuan Lama". Radar Lampung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-08. Diakses tanggal 2007-08-15. 
  47. ^ Video YouTube tertanggal 19 Desember 2006
  48. ^ Deliusno (28 August 2013). "Menpora Roy Suryo Lupa Lirik "Indonesia Raya"". Kompas.com. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  49. ^ "Roy Suryo Jelaskan 'Salah Lirik' Indonesia Raya di Stadion Maguwoharjo". detikcom. 29 August 2013. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  50. ^ "Dikira Artika, Ternyata Waria". detikcom. detikHOT. 16 June 2005. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  51. ^ Situs berita detik memberitakan bahwa Assegaf, pengacara Habieb Rizieq, keberatan jika Roy Suryo sebagai saksi ahli telematika dalam kasus tragedi Monas.
  52. ^ Riza, Muhammad (28 October 2008). "Roy Suryo: Foto Hot Bupati Aceh Barat Daya Asli!". Okezone.com. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  53. ^ Riza, Muhammad (28 October 2008). "Analisa Foto Hot Bupati, Roy Suryo Dilaporkan". Okezone.com. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  54. ^ Yanuar, Elang Riki (27 February 2009). "Analisa Foto Bugil Sarah Azhari, Roy Suryo Terancam Penjara 6 Tahun". Okezone.com. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  55. ^ Sompotan, Johan (5 March 2009). "Roy Suryo Buru Pelaku Foto Bugil Sarah-Rahma Azhari". Okezone.com. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  56. ^ mikola Roy Suryo Dihantam Saksi Ahli Ananda Mikola[pranala nonaktif permanen], Kompas Entertaintment
  57. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-08-29. Diakses tanggal 2012-05-15. 
  58. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-08-10. Diakses tanggal 2012-05-15. 
  59. ^ "Ariel and Luna's lawyers upset over expert's comment". The Jakarta Post. 18 June 2010. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  60. ^ "Did Roy Suryo Compromise with Luna Maya?". Kompas.com. 18 June 2010. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  61. ^ "Luna Maya Ungkap SMS Roy Suryo!". Nova.id. 18 June 2010. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  62. ^ "Bantah 'Merayu', Roy Suryo Akui SMS Luna Maya". detikcom. 18 June 2010. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  63. ^ "Bukan AB Pria Dalam Video Syur Anggota DPR Tapi Elya G Muskitta". BeritaSatu. 25 April 2012. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  64. ^ "Roy Suryo: Wanita Benar KMN, Pria Belum Jelas". BeritaSatu. 24 April 2012. Diakses tanggal 27 January 2020. 
  65. ^ Manurung, M Yusuf (24 January 2020). "Sunda Empire Reported Over Alleged Tampering of UN's Wikipedia". Tempo.co. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  66. ^ "Polda Respons Laporan Roy Suryo Atas Petinggi Sunda Empire". CNN Indonesia. 26 January 2020. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  67. ^ Permana, Rakhmad Hidayatulloh. "Roy Suryo Tersangka, Ini Jejak Kasus Meme Stupa yang Menjeratnya". detikcom. Detik. Diakses tanggal 9 August 2022. 
  68. ^ Ernes, Yogi. "Polda Metro Tahan Roy Suryo!". detikcom. Detik. Diakses tanggal 9 August 2022. 
  69. ^ https://www.kompas.tv/article/377331/perjalanan-kasus-roy-suryo-banding-vonis-kini-dihukum-lebih-berat-denda-rp150-juta-kasus-meme-stupa
  70. ^ Situs berita republika memberitakan tentang pelantikan roy suryo menjadi menpora.
  71. ^ Survei: Tingkat Kepuasaan Terhadap Kinerja Menpora Meningkat Beritasatu, diakses 2 Desember 2013
  72. ^ Survei Pol Tracking: Menpora Roy Suryo, Disukai Sekaligus Dibenci Publik Tribun News, diakses 2 Desember 2013
  73. ^ "PSSI conflict should be resolved immediately". Antara. 24 January 2013. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  74. ^ Pramita, Dini (29 September 2014). "ICW: Perjalanan Dinas Roy Suryo Tak Masuk Akal". Tempo.co. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  75. ^ "Penyebab Kemenpora Dapat Disclaimer dari BPK: Ada Aset yang Belum Kembali". Diakses tanggal 2016-10-05. 
  76. ^ Barus, Herry (7 September 2018). "Former Youth and Sports Minister Roy Suryo is advised to return state goods". Industry.co.id. Diakses tanggal 26 January 2020. 
  77. ^ "WAGUB TERIMA BINTANG MAHAPUTRA ADIPRADANA". Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Jawa Timur. Diakses tanggal 2022-06-05. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Agung Laksono
sebagai Pelaksana Tugas
Menteri Pemuda dan Olahraga
2013–2014
Diteruskan oleh:
Imam Nahrawi