Rima Melati

pemeran perempuan asal Indonesia

Marjolien Tambajong (EYD: Maryolien Tambayong) (22 Agustus 1939 – 23 Juni 2022),[1] yang lebih dikenal dengan Rima Melati, adalah seorang aktris, model dan penyanyi berkebangsaan Indonesia keturunan Belanda dan Minahasa. Ia telah dinominasikan untuk beberapa penghargaan, termasuk enam Piala Citra Festival Film Indonesia dan memenangkan satu diantaranya, sebagai aktris terbaik untuk perannya di film Intan Berduri.

Rima Melati
Rima Melati, c. 1960.jpg
Rima Melati sekitar tahun 1960
LahirMarjolien Tambajong
(1939-08-22)22 Agustus 1939
Tondano, Hindia Belanda
Meninggal23 Juni 2022(2022-06-23) (umur 82)
Jakarta, Indonesia
Tempat pemakamanTaman Pemakaman Umum Tanah Kusir, Jakarta
KebangsaanIndonesia
Nama lainRima Melati
Pekerjaan
Tahun aktif1958–2016
Suami/istri
  • Iwan Kartowiyono (bercerai)
  • Nelson Tobing (bercerai)
  • Herwindo Soewondo (bercerai)
(m. 1973; wafat 2015)
Anak4
Orang tua
KerabatDebby Cynthia Dewi (keponakan)

Biografi

Nama Rima Melati sebenarnya merupakan pemberian Soekarno. Sekitar awal 1960-an Bung Karno suka mengganti nama orang yang dikenalnya, yang dirasa kebarat-baratan. Nama asli Rima, Marjolien Tambajong, dengan panggilan Lientje, memang pernah dikatakan kebarat-baratan oleh Bung Karno.[butuh rujukan]

Rima pernah meraih Piala Citra pada Festival Film Indonesia tahun 1973 kategori Pemeran Utama Wanita Terbaik dalam film Intan Berduri bersama Benyamin Sueb yang memperoleh penghargaan sebagai Pemeran Utama Pria Terbaik dalam film yang sama. Pada kesempatan lain Rima pernah juga dinominasikan untuk penghargaan Pemeran Pembantu Wanita terbaik di beberapa Festival Film Indonesia yaitu dalam film Kupu-Kupu Putih (1984), Tinggal Landas buat Kekasih (1985), Pondok Cinta, (1986), Biarkan Bulan Itu (1987) dan Arini II (Biarkan Kereta Itu Lewat) (1989). Selain itu Pada ajang Festival Film Asia Pasifik ke-50, Rima meraih penghargaan Best Supporting Actress dalam film Ungu Violet.

Rima juga sempat aktif berperan dalam sinetron seperti Wulan (RCTI), Kabut Sutera Ungu (Indosiar), Nyonya Nyonya Sosialita/Laba-Laba Cinta (Indosiar) dan Candy (RCTI). Selain itu Rima juga dikenal sebagai sutradara televisi yang salah satu karyanya adalah Api Cinta Antonio Blanco.

Kehidupan awal

Rima lahir di Tondano, Hindia Belanda, pada tanggal 22 Agustus 1939 sebagai putri kedua dari empat bersaudara pasangan Marinus Van Rest dan Non Kawilarang (27 Oktober 1917 – 27 Juni 1997). Ibunya, Non Kawilarang adalah seorang perancang dan perintis dunia mode Indonesia, ia memiliki saudara kandung yang bernama Jolly Tambayong, dan Dorothea Tambayong yang merupakan ibu dari aktris Debby Cynthia Dewi.[2]

Ketika di bangku SD Kebangkitan Rakyat Indonesia Sulawesi (KRIS), Rima pernah satu kelas dengan mantan Presiden Indonesia keempat, Abdurrahman Wahid.[3] Setelah lulus dari sekolah menengah di Tondano, ia melanjutkan pendidikannya di SGKP yang berada di Bandung, dan duduk satu bangku dengan aktris Ruth Pelupessy.[4] Rima juga turut membantu Ruth dengan memberikannya pekerjaan sebagai penjahit dan model di Indonesian Modelling Agency (IMA), serta membantunya mendapatkan peran sebagai Corrie dalam film Salah Asuhan (1972).[4] Dirinya juga ikut andil dalam menyelesaikan konflik antara Ruth dan suami pertamanya yaitu Richard Turangan, dengan cara menyewa jasa advokat Lukman Wiriadinata yang merupakan mertua dari model Sumi Hakim, demi membantu Ruth mendapatkan hak asuh kedua putranya.[4]

Nama Rima Melati, diperoleh dari pemberian Presiden Soekarno. Saat itu, sekitar awal 1960-an Bung Karno sering mengganti nama orang yang dirasa kebarat-baratan.[5][6][7] Selain itu, nama Rima sebenarnya akan diberikan Lientje kepada anak yang sedang dikandungnya. Pada saat itu Marjolien yang sedang mengandung anak kedua, ingin memberi nama Rima kepada si anak jika perempuan. Ia diilhami tokoh Rima the Bad Girl dalam film Green Mansions (1959) yang diperani Audrey Hepburn. Sayang, janin itu meninggal sebelum dilahirkan. Lientje yang terpukul, menceritakan peristiwa itu kepada Bung Karno, sekaligus mengutarakan keinginannya untuk mengambil alih nama Rima, dikombinasi dengan "Melati".[8]

Karier

Karier bernyanyi

 
Rima pada tahun 1962.

Rima sempat menjadi personel grup penyanyi wanita terkemuka pada 1960-an, Baby Dolls, yang terdiri atas Rima, Baby Huwae, Gaby Mambo, dan Indriati Iskak.[9]

Karier akting

Rima memulai akting sebagai pemeran utama dalam film Kasih Tak Sampai pada tahun 1961.[9] Selama dua tahun berikutnya dia berakting dalam sepuluh film, termasuk Djantung Hati (1961), Violetta (1962), dan Kartika Aju (1963).[10] Dia juga tampil beberapa kali di stasiun televisi TVRI.[5] Setelah menyelesaikan perannya dalam film Kunanti Jawabmu (1963), Rima mengambil cuti dari dunia akting;[9] Ensiklopedia Jakarta menghubungkan hal ini dengan dia yang telah menikah lagi.[5]

Melati kembali ke layar perak pada tahun 1969, setelah menikah dengan Ir. Herwindo, dengan perannya dalam film Wim Umboh bertajuk Laki-Laki Tak Bernama.[5] Selama dua puluh tahun berikutnya ia muncul di lebih dari tujuh puluh film, termasuk debut sutradara Teguh Karya Wadjah Seorang Laki-Laki (1971), debut sutradara Sjumandjaja Lewat Tengah Malam (1971), dan film kolaborasi Indonesia–Belanda Max Havelaar (1975).[9]

Rima menerima penghargaan Piala Citra pada Festival Film Indonesia 1973 dalam kategori Pemeran Utama Wanita Terbaik dalam film Intan Berduri bersama Benyamin Sueb yang memperoleh penghargaan sebagai Pemeran Utama Pria Terbaik dalam film yang sama.[11]

Pada kesempatan lain Rima pernah juga dinominasikan untuk penghargaan Pemeran Pembantu Wanita terbaik dalam film Kupu-Kupu Putih (1984), Tinggal Landas buat Kekasih (1985), Pondok Cinta, (1986), Biarkan Bulan Itu (1987) dan Arini II (Biarkan Kereta Itu Lewat) (1989). Selain itu Pada ajang Festival Film Asia Pasifik ke-50, Rima meraih penghargaan Best Supporting Actress dalam film Ungu Violet.[9]

Riwayat kesehatan

Pada tahun 1989, tak lama setelah syuting Sesaat dalam Pelukan,[9] Rima didiagnosis dengan kanker payudara Stadium 3B. Ia menjalani perawatan selama satu setengah tahun, bepergian ke Belanda karena ahli bedah Indonesia tidak dapat melakukan mastektomi parsial.[12] Dia tidak kembali bermain film sampai tahun 1994, ketika dia muncul di Sesal. Disutradarai oleh rekannya Sophan Sophiaan,[9] film ini dibintangi Sophiaan sebagai sastrawan yang tak mampu mendampingi istrinya yang diperankan oleh Widyawati, menjelang ajalnya.[13] Pada 1997 Rima menyutradarai serial televisinya Api Cinta Antonio Blanco (1997), berdasarkan kisah hidup Antonio Blanco, seorang pelukis Spanyol-Amerika yang menetap di Bali.[9]

Rima telah membuat beberapa film setelah pergantian milenium, termasuk Banyu Biru (2004) dan Ungu Violet (2005). Hingga 2016, film fitur terbarunya adalah Ayah, Mengapa Aku Berbeda? (2011).[10] Dalam sebuah wawancara tahun 2012, dia menyatakan bahwa dia tidak berniat kembali ke film atau televisi.[12] Dia terus berlanjut sebagai perancang busana,[6] dan telah mengkampanyekan kesadaran kanker payudara melalui Yayasan Kesehatan Payudara Jakarta.[12]

Aktivitas sosial

Pada tahun 1980, Rima bersama dengan pengacara dan mantan aktris Nurbani Jusuf mendirikan Yayasan Kesejahteraan Artis Perintis Film Indonesia (KARIFINA),[14] sebuah yayasan yang bertujuan untuk membantu aktor dan aktris perintis industri film Indonesia tahun 1940–1959, yang mengalami kekurangan dan kesulitan hidup.[14]

Rima aktif di Yayasan Indonesia Tanpa Tembakau (YITT). Ia pernah mendapat penghargaan dari WHO berupa Award No Tobaco Day karena usahanya dalam kampanye antirokok. Menurut Kepala Perwakilan WHO di Indonesia, George Petterson, Rima terpilih sebagai satu-satunya orang Indonesia dari 10 warga dunia yang pada tahun 2006 mendapat piala penghargaan dari WHO. Rima Melati mulai merokok pada umur 16 tahun karena pengaruh lingkungan dan tontonan. Rima berhenti merokok pada 1989 setelah kerak tar dan nikotin dalam tubuhnya menimbulkan kanker pada usus dan payudara.[2]

Kehidupan pribadi

Sepanjang hidupnya, Rima Melati telah menikah sebanyak empat kali. Pernikahan pertamanya dengan Iwan Kartowiyono, putra dari aktivis Sujatin Kartowijono , berakhir dengan perceraian. Pada tahun 1963, ia menikah dengan Mayor Nelson Tobing, kakak musisi Gordon Tobing dan bercerai beberapa tahun kemudian. Kemudian Rima juga sempat dipersunting Herwindo Soewondo, putra sulung Hartini Soekarno, namun kembali bercerai. Terakhir, Rima menikah dengan aktor Frans Tumbuan pada 3 Desember 1973. Frans dan Rima ternyata sudah dijodohkan sejak berusia masih satu tahun. Dari pernikahan keduanya Frans dan Rima memiliki tujuh orang anak. Selama 42 tahun menjadi suami-istri, cinta mereka pun dipisahkan oleh maut yang menjemput Frans pada 23 Maret 2015.[15]

Kematian

Pada 23 Juni 2022, Rima Melati meninggal dunia di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto, Jakarta Pusat pada usia 84 tahun akibat penyakit decubitus.[16]

Filmografi

Film

Tahun Judul Peran Keterangan
1958 Djuara Sepatu Roda
1961 Amor dan Humor
Djantung Hati Mul
Darmawisata Sita
Kasih Tak Sampai Ningsih
Notaris Sulami Yeti
1962 Violetta Violetta
Bermalam di Solo Endang
Hadiah 2.000.000
1963 Ballada Kota Besar
Kartika Aju Kartika
Penjeberangan
1964 Kunanti Djawabmu
1969 Big Village
Laki-Laki Tak Bernama
1970 Dan Bunga-Bunga Berguguran Hanifah
Noda Tak Berampun Marina
1971 Bengawan Solo Winangsih
Biarlah Aku Pergi Aminah
Lewat Tengah Malam Sukma
Jang Djatuh di Kaki Lelaki Sinta
Kekasihku Ibuku Marina
Rakit Lena
Rina Rina
Wadjah Seorang Laki-Laki
1972 Mama Anari
Salah Asuhan Rapi'ah
Dosa Siapa Maria
Intan Berduri Saleha
Tjintaku Djauh di Pulau Tinah
1973 Ayah
Bapak Kawin Lagi Fatimah
Takdir Martini
1974 Ali Baba
Anak Bintang
Perawan Malam
Susana Ibu Susi
Gaun Pengantin
1975 Max Havelaar Mevrouw Slotering
1976 Widuri Kekasihku Indah Susanto
Wajah Tiga Perempuan Lindri
Pinangan Roro Melati
1978 Bulu-Bulu Cendrawasih
1979 Kabut Sutra Ungu
1980 Busana dalam Mimpi Bibi Riri
Di Sini Cinta Pertama Kali Bersemi
1981 Tali Merah Perkawinan
Bukan Impian Semusim
Jangan Ambil Nyawaku
Detik-Detik Cinta Menyentuh
Sekuntum Mawar Putih Nyonya Heru
Hati Selembut Salju
1982 Perkawinan 83
Di Balik Kelambu Farida
1983 Kupu-Kupu Putih Mama Rosa
Rahasia Buronan
1984 Kembang Kertas
Tinggal Landas buat Kekasih
Bercinta dalam Badai
Saat-Saat yang Indah
1985 Serpihan Mutiara Retak
Damai Kami Sepanjang Hari Ibu Iwan
Romantika, Galau Remaja di SMA
Pondok Cinta
Kulihat Cinta di Matanya
Kidung Cinta
Matahari-Matahari
Melintas Badai
1986 Merpati Tak Pernah Ingkar Janji
Telaga Air Mata
Secawan Anggur Kebimbangan
Biarkan Bulan Itu Anneke
Di Balik Dinding Kelabu
Pengantin Baru
1987 Ayahku Istri Agus
Kecil-Kecil Jadi Pengantin
Cintaku di Rumah Susun Mastun
Aku Benci Kamu
Arini, Masih Ada Kereta yang Akan Lewat
1988 Setegar Gunung Batu
Harga Sebuah Kejujuran
Seputih Kasih Semerah Luka
Ayu dan Ayu
Arini II, Biarkan Kereta Itu Lewat Ibu Nick
1989 Sesaat dalam Pelukan
Kanan Kiri OK
2 dari 3 Laki-Laki
Kristal-Kristal Cinta
Lupus III: Topi-Topi Centil
Kanan Kiri OK II Tati
1994 Sesal
1997 Blanco, The Colour of Love N/A Sebagai sutradara; menjadi debut dalam penyutradaraan
2004 Cinta Silver Lies
2005 Banyu Biru Pengunjung supermarket
Ungu Violet Nenek Kalin
2007 Bali Forever N/A Sebagai sutradara
2008 Saus Kacang Nenek
2010 Bebek Belur Bu Rima
Satu Jam Saja Bu Yani
Senggol Bacok Nenek Galang
2011 Ayah, Mengapa Aku Berbeda? Bunda Alin
2016 Surat Untukmu Ibu Ketty
Ada Cinta di SMA Oma
Senjakala di Manado Oma Marlene
2017 Sweet 20 Teman Fatmawati

Serial televisi

Tahun Judul Peran Produksi
1996—1997 Istana Impian N/A Multivision Plus
1999—2001 Kesucian Prasasti Nungky Starvision Plus
2000—2001 Cinta Tak Pernah Salah Nyonya Paturingi Indika Entertainment
2002—2003 Mentari Di Balik Awan N/A N/A
2005 Kabut Sutra Ungu N/A N/A
2006—2007 Wulan Dira SinemArt
2007 Nyonya-Nyonya Sosialita N/A N/A
Candy Eyang Ria SinemArt
2008 Safira Nenek Safira
Khanza Tieneke
Alisa Bu Rima
Lia Nenek Ajen
2015 Buku Harian Nayla: 8 Tahun Kemudian N/A
Keterangan:
  • N/A: Not Available

FTV

  • 23 Cinta Hanya Satu Yang Kupilih (2013)

Kontroversi

Rima dua kali menjabat menjadi juri Festival Film Indonesia, di mana FFI nya 'bermasalah'.[perlu dijelaskan] Pertama, FFI 2006 yang memberikan penghargaan film terbaik untuk film Ekskul, dan menuai protes dari banyak kalangan. Kedua, FFI 2010, di mana ia menjadi salah satu anggota juri yang dipecat Panitia FFI karena memasukkan film Sang Pencerah untuk dinilai, padahal tidak lolos seleksi.[butuh rujukan]

Penghargaan dan nominasi

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil
Aktor-Aktris Terbaik PWI 1971 Aktris Terbaik Noda Tak Berampun Menang
1972 Wadjah Seorang Laki-Laki Runner-up I
1973 Salah Asuhan Runner-up I
1974 Takdir Runner-up III
Festival Film Indonesia 1973 Pemeran Utama Wanita Terbaik Intan Berduri Menang
1984 Pemeran Pendukung Wanita Terbaik Kupu-Kupu Putih Nominasi
1985 Tinggal Landas buat Kekasih Nominasi
1986 Pondok Cinta Nominasi
1987 Biarkan Bulan Itu Nominasi
1989 Arini II, Biarkan Kereta Itu Lewat Nominasi
2022 Penghargaan Seumur Hidup Penerima
Asia-Pacific Film Festival 2005 Best Supporting Actress Ungu Violet Menang
MTV Indonesia Movie Awards 2005 Most Favourite Supporting Actress Nominasi
Indonesian Movie Actors Awards 2007 Pemeran Pendukung Wanita Terbaik Nominasi
Pemeran Pendukung Wanita Terfavorit Nominasi
Festival Film Bandung 2014 Lifetime Achievement Award Penerima

Referensi

Catatan kaki
  1. ^ Riantrisnanto, Ruly (2021-12-20). Saputra, Aditia, ed. "Artis Kawakan: Rima Melati, Aktris Berprestasi yang Sukses Melawan Kanker Stadium 3". Liputan6.com. Diakses tanggal 2022-06-23. 
  2. ^ a b "Profil Rima Melati". Kapanlagi.com. Diakses tanggal 31 Januari 2021. 
  3. ^ "Bung Karno di Mata Wanita" Diarsipkan 2007-02-08 di Wayback Machine., Intisari, Mei 2001
  4. ^ a b c "AKTRIS RUTH PELUPESSY NYARIS BUNUH DIRI...". Kartini. 1992-08-17. 
  5. ^ a b c d JCG, Rima Melati.
  6. ^ a b Novanda 2016.
  7. ^ Apa Siapa 1999, hlm. 364.
  8. ^ Novanda, Regina (5 Maret 2016). "Ternyata Nama Rima Melati Merupakan Pemberian Presiden Soekarno". Fimela.com. Diakses tanggal 31 Januari 2021. 
  9. ^ a b c d e f g h Filmindonesia.or.id, Marjolien Tambajong.
  10. ^ a b Filmindonesia.or.id, Filmography.
  11. ^ Filmindonesia.or.id, Awards.
  12. ^ a b c Siregar 2012.
  13. ^ Kristanto 2007, hlm. 385.
  14. ^ a b "MENDIRIKAN KARIFINA". TEMPO. 1980-05-03. 
  15. ^ Saputra, Rizky Aditya (24 Maret 2015). Noviandi, Ferry, ed. "Frans Tumbuan dan Rima Melati Dijodohkan Sejak Usia 1 Tahun". Liputan6.com. Diakses tanggal 31 Januari 2015. 
  16. ^ Redaksi, Tim. "RIP, Artis Senior Rima Melati Meninggal Dunia". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2022-06-23. 
Daftar pustaka
  • Apa Siapa Orang Film Indonesia [What and Who: Film Figures in Indonesia] (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Indonesian Ministry of Information. 1999. OCLC 44427179. 
  • Dewi, Sita W. (5 May 2014). "Regulars Bid Farewell to Jakarta's Oldest Bar". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Kristanto, JB, ed. (2007). Katalog Film Indonesia 1926–2007. Jakarta: Nalar. ISBN 978-979-26-9006-4. 
  • "Marjolien Tambajong" [Marjolien Tambajong]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Marjolien Tambajong – Filmografi" [Marjolien Tambajong – Filmography]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Marjolien Tambajong – Penghargaan" [Marjolien Tambajong – Awards]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Novanda, Regina (5 March 2016). "Nama Rima Melati Adalah Pemberian Soekarno" [The Name Rima Melati Was Given by Soekarno]. Bintang (dalam bahasa Indonesian). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Rima Melati". Ensiklopedi Jakarta (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Jakarta City Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Simanjuntak, Tertiani ZB (24 March 2015). "Obituary: Actor, Restaurateur Frans Tumbuan Dies at 76". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Siregar, Lisa (21 September 2012). "Rima Melati Has a Story Of Celebrity, And Survival". The Jakarta Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 

Pranala luar

Penghargaan dan prestasi
Didahului oleh:
Mieke Widjaja
Film : Gadis Kerudung Putih
(1967)
Pemeran Utama Wanita Terbaik
(Festival Film Indonesia)

Film : Intan Berduri
(1973)
Diteruskan oleh:
Lenny Marlina
Film : Rio Anakku
(1974)