Rais Abin

Letnan Jenderal TNI (Purn.) Rais Abin (15 Agustus 1926 – 25 Maret 2021) adalah seorang tokoh militer dan diplomat Indonesia[1] yang menjabat sebagai Komandan Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua dari tahun 1976 sampai 1979, Duta Besar Indonesia untuk Malaysia dari tahun 1981 sampai dengan 1984, dan Duta Besar Indonesia untuk Singapura dari tahun 1984 sampai dengan 1986.

Rais Abin
Major General Rais Abin.jpg
Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat
Masa jabatan
1 Oktober 1999 – 1 Oktober 2004
Duta Besar Indonesia untuk Singapura
Masa jabatan
1984 – 25 Agustus 1988
PresidenSuharto
PendahuluSudjatmiko
PenggantiTuk Setyohadi
Duta Besar Indonesia untuk Malaysia
Masa jabatan
6 Agustus 1981 – 22 September 1984
PresidenSuharto
PendahuluMakmun Murod
PenggantiHimawan Soetanto
Informasi pribadi
Lahir(1926-08-15)15 Agustus 1926
Koto Gadang, Agam, Hindia Belanda
Meninggal25 Maret 2021(2021-03-25) (umur 94)
Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta, Indonesia
Suami/istri
Dewi Asiah
(m. 1951)
IbuRangkayo Saadi binti Hamzah
BapakAbin Sutan Mangkuto
PendidikanUniversitas Kristen Indonesia (tidak selesai)
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945—1981
PangkatPdu letjendtni staf.png Letnan Jenderal TNI
SatuanInfanteri
NRP 17422
Pertempuran/perangRevolusi Nasional Indonesia

Ia pernah bertugas sebagai Panglima Pasukan Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Timur Tengah, Sekjen KTT Non Blok, duta besar di beberapa negara sahabat, serta berbagai jabatan lainnya. Setelah pensiun ia dipercaya sebagai Ketua Umum Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI).[2]

Kehidupan awal dan pendidikanSunting

Rais Abin lahir di Koto Gadang pada tanggal 15 Agustus 1926[3][4] sebagai putra dari Abin Sutan Mangkuto dan Rangkayo Saadi binti Hamzah. Ayahnya, Abin Sutan Mangkuto, bekerja sebagai agen bus antarkota di Lubuk Sikaping, pekerjaan yang membuat dia dan keluarganya hanya cukup makan.[5] Ia bersekolah di Schakelschool (Sekolah Rakyat, sederajat sekolah dasar) dan lulus pada usia 14 tahun. Rais kemudian melanjutkan sekolah di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (setara dengan Sekolah Menengah Pertama) dekat Gunung Singgalang. Meski lulus ujian masuk sekolah, ayahnya tidak punya cukup uang untuk membayar uang sekolah dan malah menyekolahkannya di sekolah menengah pertama pertanian Landbouwschool di Sukabumi. Rais kemudian naik kapal feri dari Pelabuhan Teluk Bayur menuju Sukabumi bersama sepupunya, Mishar.[6] Selama studinya di sekolah, ayahnya meninggal pada tahun 1942, dan dia tidak memiliki kesempatan untuk menjenguk mendiang ayahnya.[5] Ia kemudian lulus dari sekolah tersebut pada tahun 1943 dan ditempatkan sebagai asisten pengawas di perkebunan karet Cikumpay di Purwakarta.[6]

Karier militerSunting

Setelah kemerdekaan Indonesia, Rais bergabung dengan Pemuda Sosialis Indonesia. Ia berangkat ke Jogjakarta pada bulan September 1945 setelah direkomendasikan oleh seorang pekerja kereta api bersenjata. Rais kemudian menghadiri stasiun perekrutan di markas besar tentara. Saat ditanya minatnya, ia mengaku tertarik dengan urusan luar negeri. Ia kemudian menjalani serangkaian pelatihan terkait intelijen asing selama lima bulan. Setelah itu, ia lulus dengan pangkat sersan kader pada tahun 1946 dan diangkat sebagai intel untuk operasi penyelundupan senjata melalui blokade Belanda dan dikirim ke Tegal. Rais kemudian dikirim ke Palembang untuk menemui Adnan Kapau Gani, Gubernur Militer Sumatera Selatan yang menyiapkan logistik untuk operasi intelijennya. Tak lama kemudian, Rais dipromosikan menjadi letnan dua dan dia dikirim ke Singapura untuk menyelundupkan senjata.[6] Rais ditempatkan di divisi 1, dengan Jenderal Sudirman sebagai komandannya.[3]

Meskipun misinya sebagian besar berhasil, salah satu misinya menyebabkan dia dan rekan-rekannya ditangkap oleh patroli Belanda di Bintan pada akhir tahun 1948. Rais dan rekan-rekannya menjadi tawanan perang di Gunung Kijang, Pulau Bintan, selama hampir setahun. Mereka dibebaskan setelah kesepakatan pertukaran tawanan dicapai antara pihak Belanda dan Indonesia pada Perjanjian Roem-Roijen pada Mei 1949. Kesepakatan damai dicapai antara pihak Belanda dan Indonesia pada Konferensi Meja Bundar.[6]

Rais melanjutkan pendidikannya setelah perjanjian damai dibuat dan melanjutkan sekolah di SMT LPPU selama dua tahun. Ia juga belajar di Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Indonesia pada tahun 1952, meskipun ia kemudian keluar dua tahun kemudian untuk mengejar karier militer. Rais kemudian mengawali karier militernya sebagai instruktur di pusat infanteri, sebelum diperintahkan untuk menjalani pendidikan di Sekolah Staf Umum dan Komando Angkatan Darat Indonesia selama dua tahun hingga. Rais lulus pada tahun 1956 dengan pangkat mayor dan kemudian ditempatkan di Kodam Nusa Tenggara sebagai Wakil Kepala Staf dari tahun 1956 sampai 1958. Ia dipindahkan ke Sulawesi Selatan pada tahun 1961 dengan pangkat Letnan Kolonel dan menjadi Kepala Staf Harian Penguasa Perang Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara.[7][4]

Setelah bertugas selama dua tahun di Sulawesi Selatan, Rais Abin diinstruksikan oleh atasannya untuk melanjutkan pendidikan militer lebih lanjut di Australian Army Staff College, Queenscliff.[7][4] Teman sekelasnya dari Indonesia di perguruan tinggi adalah Sarwo Edhie Wibowo.[8] Rais menggunakan waktunya di kampus untuk mengasah kemampuan bahasa Inggrisnya.[7] Mereka berdua lulus pada tahun 1964.[8]

Rais kemudian ditempatkan di Bandung dengan pangkat kolonel. Selama ini menjabat beberapa posisi, seperti instruktur di Pusat Infanteri di Bandung dan sebagai asisten manajemen dan kontrol dari tahun 1965 dan 1969. Empat tahun kemudian, ia ditempatkan di Jakarta sebagai petugas perencanaan dan anggota dari Lembaga Kajian Strategis Angkatan Darat.[3] Rais dipromosikan menjadi brigadir jenderal pada tahun 1973 dan menjadi Wakil Komandan Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat Indonesia.[4] Selama masa jabatannya di Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat, dia menjalani kursus di Lembaga Ketahanan Nasional dari tanggal 17 Juni 1972 sampai 8 Maret 1973[4] dan Lembaga Manajemen Pertahanan dan Keamanan.[7]

Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa KeduaSunting

Kepala Staf dan Wakil KomandanSunting

 
Rais Abin (kanan) sebagai Wakil Komandan Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua mengawasi pemindahan komando batalion Indonesia.

Rais mendapat informasi tentang pencalonannya untuk jabatan kepala staf Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua saat bermain tenis dengan Himawan Sutanto. Susilo Sudarman, Asisten Panglima ABRI saat itu, Maraden Panggabean, meneleponnya untuk menginformasikan masalah kepala staf tersebut. Himawan yang mengangkat telepon, merekomendasikan Rais Abin untuk posting tersebut, dan dengan cepat menyerahkan telepon kepada Rais. Sudarman kemudian memberi tahu Rais bahwa meski ada lima calon lain yang bersaing untuk jabatan itu, kemungkinan besar dialah yang akan memegang jabatan itu. Panggabean akhirnya menyetujui Rais untuk memegang jabatan tersebut. Meskipun pos barunya jauh lebih baik dari pos sebelumnya, dia tidak senang karena dia merasa bahwa dia akan lebih baik sebagai instruktur. Rais berangkat ke Mesir, lokasi Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua pada 25 Desember 1976.[6] Dia mengambil jabatannya sebagai kepala staf pada 4 Januari 1976.[9] Rais kemudian juga menjabat sebagai Wakil Komandan Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua pada tanggal 5 Juni, menjadikannya pejabat PBB.[10]

Salah satu tindakannya sebagai kepala staf adalah mengambil alih proses komunikasi dengan Mesir dan Israel. Komandan saat itu, Bengt Liljestrand, mengalami kebuntuan saat mencoba berkomunikasi secara formal dengan kedua belah pihak. Rais kemudian melakukan komunikasi informal yang intensif dengan petugas penghubung dari Mesir bernama Maghdub dan dari Israel bernama Simon Levinson. Pada suatu saat, Levinson mengundangnya untuk mengunjungi Yerusalem bersama istrinya. Tak disangka, Menteri Pertahanan Israel, Shimon Peres, juga bertemu dengannya.[6]

Pada akhir November 1976, Rais diberitahu oleh Kepala Koordinator Misi Penjaga Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa di Timur Tengah, Letnan Jenderal Ensio Siilasvuo, bahwa Liljestrand akan pulang karena merasa tidak senang dengan kondisi di Mesir dan Israel. Rais kemudian diangkat sebagai Penjabat Komandan Pasukan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa Kedua pada 1 Desember.[6]

Penjabat KomandanSunting

Saat menjabat sebagai penjabat komandan, Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Urusan Politik Khusus saat itu, Brian Urquhart, terus mendorong pengangkatan Rais secara definitif. Meski Rais yakin Mesir akan senang dengan penunjukannya, Israel pasti akan menentang pencalonannya karena Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Urquhart kemudian mengadakan lobi khusus ke Israel, menyatakan bahwa dia tidak memiliki calon lain selain Rais.[6] Meskipun Israel akhirnya diyakinkan oleh Urquhart dan menyetujui Rais, Rais masih ragu dan dia terbang sendiri ke Israel. Di sana, ia bertemu dengan Shimon Peres, yang menyatakan bahwa ".... [pengangkatan ini] melanggar preseden, tetapi jenderal (Rais, red.) adalah pilihan terbaik [untuk tugas ini]. Silakan nikmati tugas Anda."[7]

KomandanSunting

Rais menduduki jabatannya sebagai komandan pada tanggal 1 Januari 1977. Ia otomatis diberi gelar Wakil Sekretaris Jenderal, artinya ia dapat menghubungi Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa kapan saja.[10]

Rais harus menghadapi banyak masalah selama karier komandonya. Dia menerima reaksi keras dari Serikat Pekerja Staf Sipil Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah salah satu sekretaris komandannya diberhentikan olehnya. Sekretaris itu diberhentikan setelah diketahui berselingkuh dengan kepala stafnya. Masalah lain adalah "perpecahan rumah sakit", di mana tentara PBB dari negara-negara Blok Barat akan dirawat di rumah sakit di Israel, sementara tentara dari negara-negara Blok Timur akan dirawat di rumah sakit di Mesir.[11]

Salah satu tindakannya yang tidak populer sebagai komandan adalah menghubungi otoritas Israel dalam kapasitasnya sebagai pejabat PBB. Rais sering mengunjungi Knesset Israel dan bertemu dengan perdana menteri Israel Menachem Begin. Ia juga bertemu dengan Presiden Anwar Sadat dari Mesir. Kedua negara akhirnya mencapai kesepakatan setelah Anwar Saddat mengunjungi Yerusalem, ibu kota Israel, pada Oktober 1977, dan berpidato di depan Knesset sebulan kemudian. Kedua negara akhirnya mencapai Perjanjian Perdamaian Camp David yang ditengahi Amerika Serikat pada 17 September 1978.[12] Rais mengakhiri tugasnya pada 11 September 1979.[13][4]

Asisten Panglima ABRISunting

Setelah kembali ke Indonesia, Rais menerima surat yang diminta Brian Urquhart kepada pemerintah untuk menempatkannya di misi penjaga perdamaian PBB lainnya di Namibia. Rais Abin membuat surat yang menolak tawaran tersebut dan ia diangkat oleh Panglima ABRI Mohammad Jusuf sebagai staf pribadinya.[14] Setelah empat bulan tanpa jabatan formal, Rais diangkat sebagai Asisten Perencanaan Umum Panglima ABRI pada tahun 1980. Ia menjabat selama setahun, karena pada tahun 1981 ia telah mencapai usia wajib militer pensiun.[13]

Karier politikSunting

 
Rais Abin sebagai Duta Besar Indonesia untuk Singapura

Setelah pensiun dari militer, Rais diangkat oleh Presiden Soeharto sebagai Duta Besar Indonesia untuk Malaysia dan dilantik pada tanggal 6 Agustus 1981.[15][4] Dia dipromosikan dari pangkat mayor jenderal menjadi letnan jenderal dua hari setelah pengangkatannya. Rais mengawasi pemilihan umum tahun 1982 untuk orang Indonesia di Malaysia. Partai yang berkuasa di Indonesia, Golkar, kalah di Malaysia dengan hanya 40% suara, sehingga dia diperiksa oleh Leonardus Benyamin Moerdani, Kepala Badan Intelijen Strategis saat itu. Meskipun sebagian besar duta besar pada waktu itu akan dicopot dari jabatannya dengan kekalahan dalam pemilihan, Rais masih mempertahankan jabatannya selama dua tahun lagi[11] hingga 22 September 1984.[16] Kemudian dia dipindahkan dari Malaysia dan menjadi Duta Besar Indonesia untuk Singapura dari September 1984[17][4] hingga 25 Agustus 1988.

Rais kembali dari Malaysia ke Indonesia dan menjabat sebagai Direktur Bank Bumi Daya pada tahun 1981. Pada tahun 1991, ia diangkat sebagai Sekretaris Jenderal KTT Gerakan Non-Blok untuk masa jabatan satu tahun.[7] Tugas utamanya adalah mempersiapkan KTT Gerakan Non Blok ke-10 yang diselenggarakan di Jakarta pada tahun 1992.[18]

Rais diangkat oleh Komisi Pemilihan Umum sebagai anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat dari delegasi kelompok yang mewakili para veteran. Rais dilantik pada tanggal 1 Oktober 1999 untuk masa jabatan lima tahun. Rais adalah salah satu anggota majelis yang menolak melaporkan kekayaannya kepada Komisi Pemeriksa Kekayaan Penyelenggara Negara. Ia berpendapat, melaporkan kekayaannya ke panitia "tidak ada gunanya" dan lebih baik panitia memberantas korupsi daripada memeriksa kekayaan pejabat negara.[19]

Organisasi veteranSunting

 
Letjen TNI (Purn.) Rais Abin menyerahkan Bendera PBB yang diterimanya dari Sekjen PBB Kurt Waldheim pada tahun 1979 kepada Panglima TNI. Bendera PBB tersebut merupakan bentuk penghargaan dan rasa bangga Sekjen PBB kepada Letjen TNI (Purn) Rais Abin menjadi Komandan United Emergency Force selama 3 tahun dalam Misi Perdamaian Dunia PBB di Timur Tengah.

Rais telah menjadi anggota Legiun Veteran Republik Indonesia sejak pensiun pada tahun 1981. Rais Abin diangkat sebagai Kepala Urusan Politik dan Keamanan Legiun Veteran Republik Indonesia. Ia terpilih sebagai ketua organisasi pada kongres ke-9 pada tahun 2007[20] dan terpilih kembali pada kongres ke-10 pada tahun 2012.[21] Meski sudah mengumumkan niatnya untuk mundur pada kongres ke-11 tahun 2017, penerusnya, Ari Sudewo dan Sukotjo Tjokroatmodjo meninggal sebelum muktamar dan terpilih untuk ketiga kalinya. Dia akhirnya menyerahkan kursi ketua kepada Saiful Sulun pada 2019.[22] Setelah pengunduran dirinya, Rais diangkat sebagai Ketua Kehormatan organisasi sampai kematiannya.[23]

Rais juga menjabat sebagai Presiden VECONAC (Veterans Confederation of ASEAN Countries) dari 2010 hingga 2012.[24]

Kehidupan pribadiSunting

Rais menikah dengan Dewi Asiah pada 20 September 1951.[25] Ibu Dewi, Ratu Aminah, adalah seorang aktivis hak perempuan yang menjadi anggota DPR[26] dan Wakil Ketua Konstituante Indonesia,[27] sedangkan ayahnya, Hidajat Martaatmadja, adalah seorang perwira militer berpangkat letnan jenderal dan memiliki menjabat beberapa posisi kabinet di pemerintahan Sukarno.[28] Pernikahan tersebut menghasilkan tiga orang anak, yaitu Yanti Loeis, Radimita, dan Andy Ahmad Hidayat.[3]

PenghargaanSunting

Atas jasa-jasa dan pengabdiannya, ia dianugerahi Bintang Mahaputra Adipradana dan Bintang Mahaputra Utama oleh Pemerintah Republik Indonesia serta Medali Perdamaian dari PBB.

WafatSunting

Rais Abin meninggal pada pukul 21.39 tanggal 25 Maret 2021 di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto.[29] Ia dimakamkan keesokan harinya di Taman Makam Pahlawan Kalibata dengan upacara yang dipimpin oleh Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Bakti Agus Fadjari.[30]

ReferensiSunting

  1. ^ "Letjen Rais Abin, Tokoh di Balik Layar Perdamaian Camp David". kompas.id. 2021-03-26. Diakses tanggal 2021-03-26. 
  2. ^ "Rais Abin, Jenderal Bugar di Usia 83 Tahun" ANTARA News, 29-5-2009. Diakses 9-3-2014.
  3. ^ a b c d "Orang PBB Yang Indonesia". Tempo. 19 March 1977. Diakses tanggal 28 March 2021.  Translation available here.
  4. ^ a b c d e f g h Bachtiar, Harsya W. (1988). Siapa dia? Perwira Tinggi Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI-AD). Jakarta. hlm. 59. ISBN 9789794281000. 
  5. ^ a b Djamaluddin, Dasman (17 September 2017). "Rais Abin, dari Panglima Dunia, Calon Gubernur hingga Ketua Umum LVRI (9)". Cakrawarta (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 March 2021. 
  6. ^ a b c d e f g h Mappapa, Pasti Liberti (31 March 2018). Pradityo, Sapto, ed. "Jenderal Minang Jadi Panglima Pasukan PBB". Detik. Diakses tanggal 29 March 2018. 
  7. ^ a b c d e f Profil 200 tokoh aktivis & pemuka masyarakat Minang. Permo Promotion. 1995. ISBN 978-979-8931-00-0. 
  8. ^ a b "Kunjungan Pertukaran Pemimpin Masa Depan IKAHAN Perdana ke Australia". IKAHAN.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 March 2021. 
  9. ^ Dharma bhakti TNI-AD dalam tugas internasional. Dinas Sejarah, Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat. 1982. hlm. 271. 
  10. ^ a b "Rais Abin, dari Panglima Dunia, Calon Gubernur hingga Ketua Umum LVRI (6)". Cakrawarta (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 March 2021. 
  11. ^ a b Mappapa, Pasti Liberti (2 April 2018). "Dari Kisah Asmara sampai Sarung Golkar". detikx. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  12. ^ Santosa, Iwan (25 March 2021). "Letjen Rais Abin, Tokoh di Balik Layar Perdamaian Camp David". Kompas. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-27. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  13. ^ a b Mappapa, Pasti Liberti (31 March 2018). "Anak Koto Gadang di Balik Perdamaian Israel-Mesir". detikx. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  14. ^ "Rais Abin, dari Panglima Dunia, Calon Gubernur hingga Ketua Umum LVRI (8)". Cakrawarta (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 March 2021. 
  15. ^ DTS (7 August 1981). "PRESIDEN SOEHARTO: KITA TIDAK TERSERET PADA BERBAGAI SENGKETA". Merdeka. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  16. ^ AFR (22 September 1984). "Presiden Soeharto Lantik Tujuh Duta Besar". soeharto.co. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  17. ^ "Portrait of Mr. Rais Abin, former Ambassador of the Republic of Indonesia to Singapore". BookSG. 1987. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  18. ^ VIK (21 July 1992). "Castro Mungkin Hadir di Jakarta". Kompas. hlm. 8. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  19. ^ Kuswandono, Arif A. (8 September 2002). "Takut, Tak Setuju, atau Malas?". Tempo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-29. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  20. ^ lh/nrl (13 August 2007). "SBY Setuju Purnawirawan Pasukan PBB Masuk LVRI". detiknews. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  21. ^ Liputan6.com (22 July 2013). "SBY Kukuhkan Pengurus Legiun Veteran di Mabes TNI". liputan6.com. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  22. ^ "Mayjen TNI (Purn) Saiful Sulun Jadi Ketua Umum DPP LVRI". mediaindonesia.com. 11 October 2019. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  23. ^ L, Kadek Melda. "Mahfud Md Dampingi Purnawirawan TNI Temui Jokowi di Istana Bogor". detiknews. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  24. ^ Hapsari, Arghea Desafti (27 April 2010). "Veterans urged to speak out for peace". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 March 2021. 
  25. ^ "DEWAN PIMPINAN PUSAT LVRI (DPP LVRI)". LVRI. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  26. ^ Tim Penyusun Sejarah (1970). Seperempat Abad Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia [A Quarter Century of the People's Representative Council of the Republic of Indonesia]. Jakarta: Sekretariat DPR-GR. hlm. 593. 
  27. ^ Simorangkir, J. C. T. (1987). Hukum dan Konstitusi Indonesia: karangan tersebar. Gunung Agung. hlm. 173. ISBN 978-979-412-024-8. 
  28. ^ Abin, Dewi A. Rais. Hidayat: Father, Friend, and a Gentlemen. Yayasan Pustaka Obor Indonesia. ISBN 978-602-433-061-3. 
  29. ^ Fahmi, Ahmad Nuril. "Ketua Umum Kehormatan DPP LVRI Rais Abin Meninggal Dunia | TIMES Indonesia". www.timesindonesia.co.id. Diakses tanggal 29 March 2021. 
  30. ^ Paramitha, Raden Rara Clara Ariski (26 March 2021). "Upacara Pemakaman Letjen TNI (Purn.) Rais Abin". Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Diakses tanggal 29 March 2021. 

Pranala luarSunting

Jabatan diplomatik
Didahului oleh:
Makmun Murod
Duta Besar Indonesia untuk Malaysia
1981–1984
Diteruskan oleh:
Himawan Soetanto
Didahului oleh:
Sudjatmiko
Duta Besar Indonesia untuk Singapura
1984–1988
Diteruskan oleh:
Tuk Setyohadi