Merpati Nusantara Airlines

perusahaan penerbangan Indonesia

PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) adalah bekas badan usaha milik negara Indonesia yang berbisnis di bidang penerbangan regional.[1] Pada tanggal 2 Juni 2022, perusahaan ini resmi dinyatakan pailit dan semua asetnya akan dijual.[2]

Merpati
Merpati logo.svg
IATA ICAO Kode panggil
MZ MNA MERPATI
Didirikan6 September 1962
Mulai beroperasi6 September 1962
Berhenti beroperasi1 Februari 2014
PenghubungBandar Udara Internasional Ngurah Rai
Bandar Udara Internasional Juanda
Kota fokusBandar Udara Internasional Soekarno-Hatta
Armada39
Tujuan84
Kantor pusatSurabaya, Indonesia
Tokoh utamaKapt. Asep Ekanugraha - CEO
Situs webwww.merpati.co.id

SejarahSunting

1962 - 1966Sunting

Perusahaan ini didirikan oleh pemerintah Indonesia pada tanggal 6 September 1962 dengan nama "PN Merpati Nusantara" untuk menyediakan layanan penerbangan regional.[3] Awalnya, Merpati hanya memiliki empat unit De Havilland Canada DHC-3 Otter dan dua unit Douglas DC-3 yang dihibahkan oleh TNI AU, serta modal uang sebesar Rp 10 juta. Pada tahun 1963, Merpati meluncurkan penerbangan dari Jakarta ke Semarang, Tanjung Karang, dan Balikpapan. Pada tahun 1964, Merpati mendapat hibah dari Garuda Indonesia berupa sejumlah pesawat terbang yang sebelumnya digunakan oleh maskapai de Kroonduif asal Belanda, antara lain tiga unit Douglas DC-3, dua unit DHC-3 "Otter", dan satu unit DHC-2 "Beaver". Merpati lalu membuka penerbangan ke Irian Barat, Sumatera, dan Nusa Tenggara. Merpati kemudian juga mulai mengoperasikan tiga unit Dornier Do-28 dan enam unit Pilatus Porter PC-6. Pada tahun 1966, Merpati mulai mengoperasikan tiga unit Pilatus Porter, terutama untuk dioperasikan di Irian Barat. Bertepatan dengan penyerahan Irian Barat, PBB juga memberi tiga unit DHC-3 Otter kepada Merpati.

1967 - 1978Sunting

Pada tahun 1967, Merpati dirasa dapat melayani rute perintis secara mandiri, sehingga pemerintah daerah mengurangi subsidi yang diberikan. Pengurangan subsidi tersebut kemudian menimbulkan masalah keuangan, karena penerbangan komersial Merpati belum dapat menutup biaya operasional dari penerbangan perintis. Pemerintah lalu mengizinkan Merpati untuk membuka penerbangan jarak jauh, jarak menengah, dan jarak dekat, sehingga Merpati kemudian mulai mengoperasikan tujuh unit Douglas DC-3 untuk melayani bandara di Nusa Tenggara Timur yang ditinggalkan oleh Garuda. Pada tahun 1970, Merpati mulai melayani penerbangan jarak jauh dan menengah. Pada tahun 1971, pemerintah Indonesia mengubah status perusahaan ini menjadi persero.[4] Merpati lalu mulai mengoperasikan empat unit Vickers Viscount 828, tiga unit YS-11, dan dua unit HS-748, yang sebagian digunakan untuk melayani rute internasional, seperti Pontianak-Kuching dan Palembang-Singapura. Merpati juga menjalin kerja sama dengan PT Suryadirgantara untuk bersama-sama mengoperasikan pesawat terbang Dakota milik Merpati. Selain itu, Merpati juga menjalin perjanjian codeshare dengan sejumlah maskapai asing, seperti Japan Air Lines, Qantas, Thai Airways International, Lufthansa, Olympic Airways, Trans Australia Airlines, dan China Airlines. Pada tahun 1972, Merpati mulai mengoperasikan dua unit Vickers Vanguard. Merpati lalu mulai terbang ke Kuala Lumpur dan Darwin. Merpati kemudian juga mendapat dua unit Twin Otter dari Pemerintah Kanada. Merpati kemudian mulai mengoperasikan pesawat terbang BAC-111 dan Boeing 707 untuk melayani penerbangan sewa internasional, antara lain dengan rute Denpasar-Manila dan Los Angeles-Denpasar hingga dihentikan pada tahun 1979.

1978 - 1991Sunting

Pada tahun 1978, pemerintah Indonesia menyerahkan semua saham perusahaan ini ke Garuda Indonesia,[5] dan nama perusahaan ini kemudian diubah menjadi "PT Merpati Nusantara Airlines". Merpati lalu bekerja sama dengan sejumlah maskapai penerbangan swasta untuk menyediakan layanan penerbangan perintis, seperti dengan PT SMAC untuk melayani Sumatera Utara dan Tengah mulai tahun 1978, dengan PT DAS untuk melayani Kalimantan mulai tahun 1979, dengan PT Deraya untuk melayani Kalimantan mulai tahun 1988, dengan PT Indoavia untuk melayani Maluku mulai tahun 1988, dan dengan PT Asahi Mantrust untuk melayani Kalimantan Timur. Pada tahun 1980, Merpati mendapat tambahan 14 unit NC-212 dari pemerintah. Merpati juga mulai mengoperasikan empat unit NC-212 bekas dan enam unit NC-212 baru. Selain itu, Merpati juga membangun hanggar pemeliharaan pesawat terbang di Makassar dan Manado. Pada tahun 1986, Merpati mendapat hibah dari Pelita Air Service berupa dua unit pesawat terbang Hercules L-100 (versi sipil dari C-130). Merpati lalu juga membuka rute Kupang-Darwin dengan menggunakan HS-748, yang kemudian diganti dengan F-28. Pada tanggal 25 Juni 1986, pada Indonesia Air Show (IAS) pertama yang digelar di bekas Bandara Kemayoran, Merpati meneken kontrak pembelian 15 unit CN-235 dari IPTN. Penyerahan CN-235 pertama lalu dilakukan pada tahun 1986 juga. Merpati kemudian mendapat sejumlah pesawat terbang yang sebelumnya dioperasikan oleh Garuda Indonesia, antara lain enam unit F-28 Mk.3000, 22 unit F-28 Mk. 4000, dan sembilan unit DC-9.

1992 - 2006Sunting

 
Pesawat terbang Lockheed TriStar milik Merpati di Bandar Udara Perth (akhir 1990-an).
 
Pesawat terbang Airbus A310-300 milik Merpati di Bandar Udara Perth (akhir 1990-an).

Pada awal dekade 1990-an, Merpati mulai mengoperasikan sejumlah Fokker-100 dan B737-200, sehingga pada saat itu, Merpati mengoperasikan delapan tipe pesawat berbeda, yakni Fokker-100, B737-200, Fokker-28, BAe ATP, Fokker-27, CN-235, NC- 212, dan Twin Otter. Merpati lalu mulai mengalami kesulitan keuangan, karena banyaknya tipe pesawat yang dioperasikan. Merpati akhirnya menutup 34 rute perintis di Maluku, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, dan Sulawesi, yang biasanya diterbangi dengan NC-212, serta enam rute perintis lain di Papua, sehingga Merpati hanya melayani 28 rute perintis. Merpati kemudian mulai mengoperasikan A310 dan A300-600 untuk digunakan pada rute ke Australia. Pesawat terbang BAe ATP milik Merpati lalu dinyatakan tidak laik terbang, sehingga tidak boleh diterbangkan, padahal tetap harus membayar sewa, sehingga kondisi keuangan Merpati makin buruk saat krisis finansial 1997 mulai terjadi. Pada tahun 1997, semua saham perusahaan ini akhirnya diambil kembali oleh pemerintah Indonesia, sehingga perusahaan ini kembali menyandang status persero.[6] Setelah melakukan sejumlah pembenahan, pada tahun 1999, diumumkan bahwa Merpati berhasil kembali mencatatkan laba operasi.

 
Boeing 737-200 milik Merpati

2007 - 2013Sunting

Pada tahun 2007, Merpati memesan 14 unit pesawat terbang Xian MA60 untuk melayani penerbangan perintis. Merpati lalu juga mengumumkan bahwa mereka akan mulai mengoperasikan 11 unit pesawat terbang berkapasitas 30 kursi untuk melayani rute domestik, serta kemungkinan akan memesan pesawat terbang N-219 buatan PTDI sekitar tahun 2011. Pada tanggal 2 Agustus 2009, sebuah Twin Otter milik Merpati jatuh di pegunungan di Papua, sehinggga menewaskan seluruh penumpangnya yang berjumlah 13 orang dan 3 orang kru. Pada tanggal 7 Mei 2011, satu unit pesawat Xian MA60 milik Merpati dengan kode registrasi PK-MZK juga jatuh di perairan Kaimana, sehingga menewaskan seluruh penumpangnya yang berjumlah 21 orang dan 6 orang kru. Kecelakaan tersebut pun membuat sejumlah pihak mempertanyakan keputusan Merpati untuk memesan Xian MA60, serta menduga adanya penggelembungan harga dan kolusi pada proses pemesanannya. Pada bulan Oktober 2011, Pertamina menghentikan pasokan avtur ke Merpati di Surabaya dan Makassar, karena adanya utang pembelian avtur senilai Rp 270 miliar, sehingga operasi Merpati di kedua bandara tersebut terhenti.[7] Total utang Merpati ke Pertamina adalah sebesar Rp 550 miliar, yang terdiri dari utang pokok sebesar 270 miliar, dan sisanya berupa bunga dan denda.[8] Namun, beberapa waktu kemudian, operasi Merpati di kedua bandara tersebut dapat berjalan normal kembali. Pada tahun 2012, Merpati menutup 20 rute yang merugi, meluncurkan situs web dan pusat panggilan baru, serta menjalin kerja sama pengangkutan kargo dengan Pos Indonesia. Pada bulan Agustus 2013, Menteri BUMN, Dahlan Iskan, menunjuk Perusahaan Pengelola Aset untuk memperbaiki kondisi keuangan Merpati. Pertamina lalu menghentikan pasokan avtur ke pesawat terbang milik Merpati di beberapa kota, seperti Palembang, Lampung, Jakarta, Bandung, Semarang, dan Yogyakarta, sehingga Merpati hanya dapat beroperasi di kota di mana Merpati masih dapat memperoleh avtur, yakni di Surabaya, Makassar, dan Denpasar. Pada akhir tahun 2013, satu unit Boeing 737-300 dan satu unit Boeing 737-400 yang dioperasikan oleh Merpati sejak tahun 2012, ditarik oleh penyewanya, karena Merpati menunggak biaya sewa.

2014 - sekarangSunting

Pada tanggal 1 Februari 2014, Merpati resmi menangguhkan seluruh penerbangannya, karena adanya masalah keuangan yang bersumber dari berbagai utang.[9] Merpati pun diperkirakan membutuhkan Rp 7,2 triliun untuk dapat beroperasi kembali.[10] Menteri BUMN, Dahlan Iskan, juga menyatakan bahwa operasi Merpati harus dihentikan, agar kondisinya tidak makin buruk[1] Walaupun terlilit utang, "On Time Performance" dari Merpati berhasil mengungguli Air Asia.[11]

Pada tanggal 18 September 2014, Menteri BUMN, Dahlan Iskan, menyatakan bahwa pemulihan Merpati akan membutuhkan Rp 15 triliun, yakni untuk menutup pembayaran gaji, serta berbagai kerugian yang dan utang pada sekitar 2.000 pihak.[1] Dahlan Iskan menyatakan bahwa rencana untuk menghidupkan kembali maskapai ini menemui jalan buntu, karena restrukturisasi aset dan rencana penjualan tidak lagi menguntungkan.[1] Rencana penjualan fasilitas pemeliharaan milik Merpati dinilai berkisar pada harga Rp. 300 juta rupiah (USD 25.000).[1] Namun, Ketua Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), M. Nawir Messi menilai bahwa penutupan Merpati lebih kepada masalah politik, bukan karena harga.[12] Pada tanggal 2 Juni 2022, perusahaan ini resmi dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga Surabaya. Dengan demikian, kewajiban Merpati kepada pihak ketiga, seperti pesangon kepada eks karyawan, akan diselesaikan dengan penjualan seluruh aset melalui mekanisme lelang.[2]

TujuanSunting

ArmadaSunting

Armada Merpati Nusantara Airlines
Pesawat Jumlah Armada Pesanan Kapasitas Rute Catatan
C Y Total
Boeing 737-300 3 8 126 134 Domestik
Boeing 737-400 2 16 142 158 Semua
Boeing 737-500 1 0 118 118 Semua
Comac ARJ21-700 0 40 0 118 118
De Havilland Canada DHC-6 Twin Otter 5 0 20 20 Domestik
Xian MA60 14 0 56 56 Domestik
Total 25 40 Maret 2014

Mantan ArmadaSunting

InsidenSunting

GaleriSunting

SloganSunting

  • Jembatan Udara Nusantara
  • Get The Feeling
  • The Air Bridge of Indonesia

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e (Inggris) Center for Aviation: Merpati Nusantara Airlines
  2. ^ a b Oswaldo, Ignacio Geordi (10 Juni 2022). "Merpati Airlines Pailit, Tinggalkan Utang Rp 10,9 Triliun". detikcom. Detikcom. Diakses tanggal 11 Juni 2022. 
  3. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 19 tahun 1962" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  4. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 70 tahun 1971" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  5. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 30 tahun 1978" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  6. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 10 tahun 1997" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  7. ^ Kompas: Merpati tidak terbang
  8. ^ Pertamina: total utang Merpati Rp550 miliar
  9. ^ "Pikiran Rakyat Maskapai Merpati Berhenti Beroperasi Senin, 03/02/2014". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-12-18. Diakses tanggal 2014-12-18. 
  10. ^ Tribunnews:Dahlan Menyesal Tak Mampu Selamatkan Merpati Kamis, 2 Oktober 2014 18:20 WIB
  11. ^ MERPATI BERHENTI BEROPERASI:Meski Dililit Utang, On Time Performance Merpati Ungguli Air Asia Senin, 17/2/2014
  12. ^ Okezone Ekonomi: KPPU: Merpati Tutup karena Masalah Politik Rabu, 12 November 2014 - 19:14 wib |Raisa Adila - Okezone
  13. ^ "Kuwait Airways 9K-AHI (Airbus A300 - MSN 344) (Ex PK-MAY ) | Airfleets aviation". Airfleets.net. Diakses tanggal 2013-10-14. 
  14. ^ "Merpati Fleet of A310 (History) | Airfleets aviation". Airfleets.net. 1997-03-23. Diakses tanggal 2013-10-14. 
  15. ^ Pesawat Merpati Terperosok di Sampit
  16. ^ Viva News: Video Pesawat Merpati Kecelakaan di Kupang
  17. ^ "Detik: FotoMerpati Crash Landing di Bandara El Tari". detikcom. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-13. Diakses tanggal 2013-06-11. 
  18. ^ Detik: Merpati Crash Landing di Bandara El Tari, Evakuasi Diperkirakan 4 Jam

Pranala luarSunting