Cianjur, Cianjur

ibu kota Kabupaten Cianjur, Indonesia
(Dialihkan dari Kota Cianjur)

"Kecamatan Cianjur" atau "(Cianjur kota)" beralih ke halaman ini. Halaman ini berisi artikel tentang kecamatan sekaligus ibukota dari Kabupaten Cianjur. Untuk kabupaten dengan nama yang sama, lihat Kabupaten Cianjur.

Cianjur
ᮎᮤᮃᮔ᮪ᮏᮥᮁ
Cianjur Kota
Masjid Agung Cianjur dengan corak arsitektur Sunda
Masjid Agung Cianjur dengan corak arsitektur Sunda
Cianjur di Cianjur
Cianjur
Cianjur
Peta lokasi Kecamatan Cianjur
Cianjur di Jawa Barat
Cianjur
Cianjur
Cianjur (Jawa Barat)
Cianjur di Jawa
Cianjur
Cianjur
Cianjur (Jawa)
Cianjur di Indonesia
Cianjur
Cianjur
Cianjur (Indonesia)
Koordinat: 6°49′00″S 107°08′20″E / 6.816566515399527°S 107.13897282943216°E / -6.816566515399527; 107.13897282943216Koordinat: 6°49′00″S 107°08′20″E / 6.816566515399527°S 107.13897282943216°E / -6.816566515399527; 107.13897282943216
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenCianjur
Pemerintahan
 • CamatYudi Suhartoyo, S.Ip[1]
Luas
 • Total26,74 km2 (10,32 sq mi)
Populasi
 • Total171.380 jiwa
 • Kepadatan6.409/km2 (16,600/sq mi)
Kode pos
Kode area telepon+62 21
Kode Kemendagri32.03.01 Edit nilai pada Wikidata
Desa/kelurahan5 desa
6 kelurahan
Kediaman bupati Cianjur pada tahun 1900-an
Losmen di Cianjur di awal tahun 1900-an

Cianjur (aksara Sunda : ᮎᮤᮃᮔ᮪ᮏᮥᮁ) adalah ibu kota dari Kabupaten Cianjur yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian dari Kabupaten Cianjur yang juga letaknya berada di kaki Gunung Gede. Cianjur juga merupakan sebuah wilayah kecamatan yang terletak di Tatar Pasundan Provinsi Jawa Barat, Indonesia.

Geografi sunting

Batas wilayah sunting

Utara Kecamatan Mande
Timur Kecamatan Karangtengah
Selatan Kecamatan Cilaku
Barat Kecamatan Cugenang

Iklim sunting

Kecamatan Cianjur memiliki iklim hutan hujan tropis (Af) dengan curah hujan sedang dari Juni hingga September dan curah hujan tinggi dari Oktober hingga Mei.

Data iklim Cianjur
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 28.1
(82.6)
28.3
(82.9)
29.0
(84.2)
29.3
(84.7)
29.5
(85.1)
29.3
(84.7)
29.4
(84.9)
29.9
(85.8)
30.4
(86.7)
30.2
(86.4)
29.5
(85.1)
28.9
(84)
29.32
(84.76)
Rata-rata harian °C (°F) 24.0
(75.2)
24.1
(75.4)
24.4
(75.9)
24.7
(76.5)
24.7
(76.5)
24.1
(75.4)
23.9
(75)
24.1
(75.4)
24.6
(76.3)
24.7
(76.5)
24.5
(76.1)
24.5
(76.1)
24.36
(75.86)
Rata-rata terendah °C (°F) 20.0
(68)
19.9
(67.8)
19.9
(67.8)
20.1
(68.2)
19.9
(67.8)
18.9
(66)
18.4
(65.1)
18.3
(64.9)
18.8
(65.8)
19.3
(66.7)
19.6
(67.3)
20.1
(68.2)
19.43
(66.97)
Curah hujan mm (inci) 283
(11.14)
245
(9.65)
295
(11.61)
280
(11.02)
204
(8.03)
118
(4.65)
116
(4.57)
111
(4.37)
119
(4.69)
245
(9.65)
299
(11.77)
295
(11.61)
2.610
(102,76)
Sumber: Climate-Data.org[3]

Sejarah sunting

Cianjur pertama kali didirikan oleh Raden Aria Wira Tanu I dalam legenda masyarakat Cianjur, Kanjeng Dalem Aria Wira Tanu ini adalah Dalem (Bupati) petama sekaligus juga sebagai penyebar Agama Islam di Cianjur. Makam pendiri Cianjur saat ini sering dikunjungi oleh orang-orang baik dari dalam Kabupaten Cianjur maupun sekitarnya. Nama Cianjur berasal dari sungai Ci Anjur yang melintasi kecamatan Cianjur.

Cianjur juga terkenal dengan manisan, beras yang wangi dan pulen dan juga makanan ringan lainnya, juga terkenal dengan tauco. Cianjur berhawa dingin disebelah utara dan sedang di sebelah selatan. Di sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Bogor, di selatan dengan Samudra Hindia, di barat berbatasan dengan Kabupaten Sukabumi, di timur dengan Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Garut, dan di timur laut dengan Kabupaten Purwakarta.

Salah satu istana kepresidenan terletak di Cianjur tepatnya di Kecamatan Cipanas.

Kecamatan di Kabupaten Cianjur terdiri dari Sindangbarang, Cikadu, Sukaresmi, Pagelaran, Cilaku, Warungkondang, Mande, Karang Tengah, Pacet, Cikalong Kulon, Cidaun, Naringgul, Cibeber, Campaka, Ciranjang, Bojongpicung, Sukanagara, dan Tanggeung.

Demografi sunting

Pada umumnya penduduk kabupaten Cianjur, demikian juga di kecamatan Cianjur, merupakan suku Sunda, serta komuntas suku lainnya dari berbagai daerah di Indonesia, seperti suku Batak, Minangkabau, Bugis dan lainnya.[4] Bahasa yang digunakan umumnya Sunda (dialek Priangan), selain dari bahasa resmi bahasa Indonesia.

Tahun 2021, jumlah penduduk kecamatan Cianjur sebanyak 171.380 jiwa, dengan kepadatan 6.409 jiwa/km². Kemudian, persentasi penduduk kecamatan Cianjur berdasarkan agama yang dianut yakni Islam 97,03%, kemudian Kekristenan 2,12% dimana Protestan 1,65% dan Katolik 0,47%. Sebagian lagi menganut Buddha yakni 0,83%, Hindu 0,01 dan Konghucu 0,01%.[2]

Kelurahan/desa sunting

  1. Babakankaret
  2. Bojongherang
  3. Limbangan Sari
  4. Mekarsari
  5. Muka
  6. Nagrak
  7. Pamoyanan
  8. Sawah Gede
  9. Sayang
  10. Solokpandan

Referensi sunting

  1. ^ Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1440 H Dari Camat Cianjur Diarsipkan 2021-08-25 di Wayback Machine., www.metropuncaknews.com, 25 Agustus 2021
  2. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 25 Agustus 2021. 
  3. ^ "Climate: Cianjur". Climate-Data.org. Diakses tanggal 12 November 2020. 
  4. ^ "Suku-Suku yang Ada di Jawa Barat". www.adatnusantara.web.id. Diakses tanggal 25 Agustus 2021.