Kabinet Djuanda

Kabinet Djuanda,[1] [2] disebut juga Kabinet Karya, memerintah pada periode 9 April 1957 hingga 10 Juli 1959. Kabinet ini merupakan salah satu kabinet zaken.

Kabinet Djuanda
Flag of Indonesia.svg
Kabinet Pemerintahan Indonesia
Kabinet Djuanda - Karya.jpg
Dibentuk9 April 1957
Diselesaikan6 Juli 1959
Struktur pemerintahan
Kepala negaraSoekarno
Kepala pemerintahanDjuanda Kartawidjaja
Jumlah menteri28
Total jumlah menteri28
Sejarah
PendahuluKabinet Ali Sastroamidjojo II
PenggantiKabinet Kerja I

Susunan kabinetSunting

 
Pengumuman Kabinet oleh pemerintah
No Jabatan Foto Nama Menteri
1
Perdana Menteri   Djuanda Kartawidjaja
Wakil Perdana Menteri   Hardi
  Idham Chalid
  J. Leimena
(sejak 29 April 1957)[3]
2
Menteri Luar Negeri   Subandrio
3
Menteri Dalam Negeri   Sanusi Hardjadinata
4
Menteri Pertahanan   Djuanda Kartawidjaja
5
Menteri Kehakiman   G.A. Maengkom
6
Menteri Penerangan   Soedibjo
7
Menteri Keuangan   Sutikno Slamet
8
Menteri Pertanian   Sadjarwo Djarwonagoro
9
Menteri Perdagangan Prof. Drs. Soenardjo
(sampai dengan 25 Juni 1958)[4]
Rachmat Muljomiseno
(sejak 25 Juni 1958)
10
Menteri Perindustrian   F.J. Inkiriwang
11
Menteri Perhubungan   Soekardan
12
Menteri Pelayaran   Mohammad Nazir
13
Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga   Pangeran Mohammad Nur
14
Menteri Perburuhan Samjono
15
Menteri Sosial   J. Leimena
(sampai dengan 24 Mei 1957)[5]
  Muljadi Djojomartono
(sejak 25 Mei 1957)
16
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan   Prijono
17
Menteri Agama   Muhammad Ilyas
18
Menteri Kesehatan   Azis Saleh
19
Menteri Agraria   R. Sunarjo
20
Menteri Urusan Pengerahan Tenaga Rakyat untuk Pembangunan[6] A.M. Hanafi
(sampai dengan 25 Juni 1958)[7]
21
Menteri Negara Urusan Veteran Chaerul Saleh
22
Menteri Negara Urusan Hubungan Antar Daerah[6] F.L. Tobing
(sampai dengan 25 Juni 1958)[8]
23
Menteri Negara[9] Suprajogi
(Urusan Stabilitasi Ekonomi)
(sejak 25 Juni 1958)
Muhammad Wahib Wahab
(Urusan Kerjasama Sipil-Militer)
(sejak 25 Juni 1958)
Dr. F.L. Tobing
(Urusan Transmigrasi)
(sejak 25 Juni 1958)
A.M. Hanafi
(sejak 25 Juni 1958)
Prof. Mr. H. Moh. Yamin
(sejak 25 Juni 1958)

Program KabinetSunting

  1. Membentuk Dewan Nasional.
  2. Normalisasi keadaan Republik Indonesia.
  3. Melanjutkan pembatalan Konferensi Meja Bundar.
  4. Memperjuangkan Irian Barat.
  5. Mempercepat pembangunan.

CatatanSunting

  1. ^ Kabinet Djuanda dibentuk dengan Keputusan Presiden RI Nomor 108 Tahun 1957.
  2. ^ Kabinet ini demisioner sejak tanggal 6 Juli 1959 berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 151 Tahun 1959.
  3. ^ Pada waktu kabinet dibentuk jabatan ini belum ada. Dibentuk dengan Keputusan Presiden RI Nomor 115 Tahun 1957 tertanggal 16 Mei 1957, dan untuk jabatan tersebut diangkat Dr.J. Leimena sementara merangkap sebagai Menteri Sosial. Beliau merangkap jabatan sebagai Menteri Sosial sejak 29 April 1957.
  4. ^ Dengan Keputusan Presiden RI Nomor 131 Tahun 1958 tertanggal 25 Juni 1958, Soenardjo digantikan Rachmat Muljomiseno.
  5. ^ Pada 29 April 1957, Dr.J. Leimena sementara merangkap jabatan sebagai Menteri Sosial dan Wakil Perdana Menteri III sampai 24 Mei 1957. Sejak 25 Mei 1957, jabatan Menteri Sosial dipegang oleh Muljadi Djojomartono berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 120 Tahun 1957 tertanggal 24 Mei 1957.
  6. ^ a b Dengan Keputusan Presiden RI Nomor 131 Tahun 1958 tertanggal 25 Juni 1958, jabatan ini dihapuskan sejak 25 Juni 1958.
  7. ^ Dengan Keputusan Presiden RI Nomor 131 Tahun 1958 tertanggal 25 Juni 1958, A.M. Hanafi dibebaskan dari jabatannya sebagai Menteri Urusan Pengerahan Tenaga Rakyat untuk Pembangunan dan diangkat sebagai Menteri Negara.
  8. ^ Dengan Keputusan Presiden RI Nomor 131 Tahun 1958 tertanggal 25 Juni 1958, F.L Tobing dibebaskan dari jabatannya sebagai Menteri Urusan Hubungan Antar Daerah dan diangkat menjadi Menteri Negara Urusan Transmigrasi.
  9. ^ Dengan Keputusan Presiden RI Nomor 131 Tahun 1958 dibentuk 5 jabatan Menteri Negara yang terdiri dari Menteri Negara Urusan Stabilisasi Ekonomi, Menteri Negara Urusan Kerjasama Sipil-Militer, Menteri Negara Urusan Transmigrasi, dan 2 Menteri Negara, dengan diangkat sebagai Menteri-Menterinya: Kol. Suprajogi, K.H. Wahib Wahab, Dr. F.L. Tobing, A.M. Hanafi dan Prof. Mr. H. Moh. Yamin.

ReferensiSunting

  • Simanjuntak, P. N. H. (2003) (in Indonesian), Kabinet-Kabinet Republik Indonesia: Dari Awal Kemerdekaan Sampai Reformasi, Jakarta: Djambatan, pp. 181–187, ISBN 979-428-499-8.

Pranala luarSunting

 
Kabinet Pemerintahan Indonesia
Didahului oleh:
Kabinet Ali Sastroamidjojo II
Kabinet Djuanda
1957–1959
Diteruskan oleh:
Kabinet Kerja I