Hardi (politikus)

(Dialihkan dari Hardi (menteri))

Hardi (23 Mei 1918 – 23 April 1998) merupakan seorang politikus dari Partai Nasional Indonesia yang menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri dalam Kabinet Djuanda dan Duta Besar Indonesia untuk Vietnam antara tahun 1976 dan 1979.

Hardi
Hardi, Hasil Rakjat Memilih Tokoh-tokoh Parlemen (Hasil Pemilihan Umum Pertama - 1955) di Republik Indonesia, p56.jpg
Hardi, ca.1955
Wakil Perdana Menteri Indonesia
Masa jabatan
9 April 1957 – 10 Juli 1959
Menjabat bersama Idham Chalid dan Johannes Leimena
Perdana MenteriDjuanda Kartawidjaja
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat
Masa jabatan
1956–1968
Daerah pemilihanJakarta
Duta Besar Indonesia untuk Vietnam
Masa jabatan
1976–1979
PendahuluUsep Ranuwijaya
PenggantiSudarsono
Informasi pribadi
Lahir(1918-05-23)23 Mei 1918
Pati, Hindia Belanda
Meninggal23 April 1998(1998-04-23) (umur 79)
Jakarta, Indonesia
Partai politikPartai Nasional Indonesia
Partai Demokrasi Indonesia

Riwayat HidupSunting

Hardi dilahirkan di Kabupaten Pati, Jawa Tengah, pada tanggal 23 Mei 1918. Ia belakangan memperoleh gelar sarjana hukum (SH) dari Universitas Gadjah Mada. Sebelum Indonesia merdeka, Hardi bekerja sebagai PNS di Pati selama zaman pendudukan Jepang.[1][2]

Orde LamaSunting

Setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia, Hardi melanjutkan pekerjaannya sebagai seorang pegawai negeri di sekitar Jawa Tengah dan DIY. Awalnya ia bekerja di departemen ekonomi, sebelum belakangan pindah ke departemen dalam negeri. Hardi juga sempat belajar di Inggris antara tahun 1950 dan 1951 dengan beasiswa pemerintah. Pada tahun 1946, Hardi bergabung ke Partai Nasional Indonesia (PNI), dan ia menjadi anggota DPRD Jakarta antara tahun 1953 dan 1954. Hardi turut serta sebagai caleg dalam Pemilihan Umum Indonesia 1955 dan terpilih sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat mewakili Jakarta.[1][2]

Seusai terpilih menjadi anggota DPR, Hardi dianggap sebagai seseorang yang sedang naik daun dalam politik dan ia menjadi ketua fraksi PNI di DPR.[2][3] Ia bahkan ditunjuk sebagai Wakil Perdana Menteri (Waperdam) I dalam Kabinet Djuanda, dengan pelantikan tanggal 9 April 1957.[4] Sebagai Waperdam, Hardi ditunjuk untuk memimpin tim perundingan ("Misi Hardi") ke Aceh yang pada saat itu sedang diresahi kelompok DI/TII. Hasil dari misi ini merupakan diputuskannya Aceh sebagai daerah khusus oleh pemerintah pusat pada bulan Mei 1959.[5] Hardi mundur sebagai anggota DPR pada tahun 1968.[6]

Orde BaruSunting

Hardi tetap bertahan sebagai anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara sampai tahun 1970 ketika ia mundur.[7] Sekitar waktu ini, Hardi menjabat sebagai Ketua I DPP PNI,[8] namun ia terdepak dari pimpinan partai tersebut seusai Kongres PNI 1970 di Semarang. Ia belakangan menjadi anggota PDI.[2] Hardi juga menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Agung[9] sampai ia mundur karena jabatan barunya sebagai Duta Besar Indonesia untuk Vietnam mulai tahun 1976 sampai 1979.[2][10][11]

Meskipun pada awal Orde Baru jabatan duta besar umumnya diisi perwira TNI, Suharto memutuskan untuk menempatkan Hardi sebagai duta besar dari kalangan sipil, karena kerumitan hubungan Indonesia dengan Vietnam.[12]:334-335 Selama jabatan Hardi, hubungan tersebut diwarnai isu pengungsi dari Vietnam dan pendudukan Kamboja oleh Vietnam selama jabatan Hardi sebagai duta besar.[13] Selain itu, pada tahun 1976, Hardi melakukan pendekatan diplomatis untuk mendesak Partai Komunis Vietnam agar tidak mengundang perwakilan Partai Komunis Indonesia yang ada di Beijing ke Kongres Partai 1976 di Hanoi. Pada saat itu, Vietnam berniat menjauhkan diri dari Republik Rakyat Tiongkok, sehingga mereka setuju untuk tidak mengundang perwakilan PKI untuk meningkatkan hubungan dengan Indonesia.[12]:334-335

Beliau wafat di R.S. Pertamina Jakarta pada tanggal 23 April 1998. Tak lama sebelumnya, istrinya Lasmidjah Hardi juga sudah meninggal pada tanggal 10 Maret 1998.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Parlaungan (1956). Hasil Rakjat Memilih Tokoh-tokoh Parlemen (Hasil Pemilihan Umum Pertama - 1955) di Republik Indonesia (PDF). Jakarta: C.V. Gita. hlm. 56–57. 
  2. ^ a b c d e f Anwar, Rosihan (2 Mei 1998). ""In Memoriam" Hardi SH". Kompas. Diakses tanggal 4 September 2020. 
  3. ^ Parlaungan 1956, hlm. 37.
  4. ^ Sekretariat DPR-GR (1970). Seperempat abad Dewan Perwakilan Rakjat Republik Indonesia. Dewan Perwakilan Rakyat. hlm. 207. 
  5. ^ Manan, Teuku Abdul (2018). Mahkamah Syar'iyah Aceh Dalam Politik Hukum Nasional. Kencana. hlm. 161, 317. ISBN 978-602-422-300-7. 
  6. ^ Sekretariat DPR-GR 1970, hlm. 695.
  7. ^ "Hardi SH Undurkan Diri Dari MPRS". Kompas. 21 Agustus 1970. Diakses tanggal 5 September 2020. 
  8. ^ Asian Profile (dalam bahasa Inggris). Asian Research Service. 1975. hlm. 435. 
  9. ^ Indonesian News and Views (dalam bahasa Inggris). Embassy of Indonesia, Information Division. 1973. hlm. 110. 
  10. ^ Indonesian News and Views (dalam bahasa Inggris). Embassy of Indonesia, Information Division. 1973. hlm. 110. 
  11. ^ "DPA Melepaskan Hardi SH untuk Duduki Jabatannya yang Baru". Kompas. 5 April 1976. Diakses tanggal 5 September 2020. 
  12. ^ a b Suryadinata, Leo (1991). "Indonesia-Vietnam Relations Under Soeharto" (PDF). Contemporary Southeast Asia (dalam bahasa Inggris). 12 (4): 331–346. ISSN 0129-797X. 
  13. ^ Institute of Southeast Asian Studies (1981). Trends in Indonesia, II: Proceedings and Background Paper (dalam bahasa Inggris). NUS Press. hlm. 46. ISBN 978-9971-69-039-7.