Buka menu utama

Heraklius Tua (bahasa Latin: Heraclius; bahasa Yunani: Ἡράκλειος; †610) merupakan seorang kaisar Bizantium dan ayahanda kaisar Bizantium Heraklius (bertakhta 610-641). Ia diduga berasal dari Armenia, Heraklius Tua membedakan dirinya dalam perang melawan Persia Sasaniyah pada tahun 580-an. Sebagai seorang jenderal bawahan (atau hypostrategos), Heraklius bertugas di bawah komando Filippikos selama Pertempuran Solachon dan mungkin bertugas di bawah Komentiolos selama Pertempuran Sisarbanon. Pada sekitar tahun 595, Heraklius Tua disebutkan sebagai Magister militum per Armeniam yang dikirim oleh Kaisar Maurice (bertakhta 582-602) untuk memadamkan pemberontakan Armenia yang dipimpin oleh Samuel Vahewuni dan Atat Khorkhoruni. Pada sekitar tahun 600, ia diangkat sebagai Eksarkat di Afrika dan pada tahun 608, Heraklius Tua memberontak dengan putranya melawan perampas Phocas (bertakhta 602-610). Dengan menggunakan Afrika Utara sebagai basis, Heraklius muda berhasil menggulingkan Phocas, memulai Dinasti Heraklia, yang akan memerintah Bizantium selama satu abad. Heraklius Tua meninggal segera setelah menerima berita tentang aksesi putranya ke takhta Bizantium.

Heraklius Tua
Revolt of the Heraclii solidus, 608 AD.jpg
Solidus emas yang ditemukan saat pemberontakan Heraclii, menggambarkan Heraklius Tua dan putranya, calon kaisar Heraklius, mengenakan jubah konsuler.
PengabdianKekaisaran Romawi Timur
Pangkatmagister militum per Armeniam, patrikios, Eksarkatus Afrika
Perang/pertempuranPerang Romawi Timur-Sassaniyah 572-591
PasanganEpifania
RelasiKaisar Heraklius

Daftar isi

AsalSunting

Heraklius Tua mungkin berasal dari Armenia dan agaknya dwibahasa (Armenia dan Yunani) pada usia dini.[1] Asal-usulnya disimpulkan oleh suatu bagian dari Theophylact Simocatta, yang menganggapnya berasal dari Bizantium Armenia.[2][3] Heraklius Tua sendiri tidak disebutkan secara spesifik. Mary dan Michael Whitby menyatakan bahwa Heraklius Tua pada saat itu adalah magister militum per Armeniam. Jika demikian, "kotanya" adalah Theodosiopolis (Erzurum modern), markas besar pasukan Romawi di Armenia.[4] Sebagai benteng militer utama di sepanjang perbatasan timur laut kekaisaran, Theodosiopolis memegang lokasi strategis penting yang diperebutkan dalam peperangan antara Bizantium dan Persia. Kaisar Anastasius I (bertakhta 491-518) dan Yustinianus I (bertakhta 527-565) keduanya merefortifikasi kota dan membangun pertahanan baru selama masa pemerintahan mereka.[5]

Tidak ada yang diketahui tentang leluhur spesifik Heraklius Tua, tetapi ini tidak mencegah sejarawan modern berspekulasi tentang masalah ini. Cyril Mango mendukung teori yang menyatakan bahwa ia adalah keturunan Heraklius dari Edessa, jenderal Romawi abad ke-5.[6] Sebuah bagian dari Sejarah Sebeos telah dipahami untuk menunjukkan asal-usul Arsakid Heraklius Tua.[6] Teori ini sangat didukung oleh Cyril Toumanoff, sementara dianggap mungkin oleh Alexander Vasiliev dan Irfan Shahîd. Ywhna dari Nikiû dan Konstantinos Manasses tampaknya mempertimbangkan putranya, Heraklius Muda, untuk menjadi seorang Kapadokia, yang mungkin menunjukkan tempat kelahirannya daripada leluhur yang sebenarnya.[6]

KeluargaSunting

The Historia syntomos dari Patriark Nikephoros I dari Konstantinopel menyebutkan seorang saudara tunggal Heraklius Tua, bernama Gregoras, yang adalah ayahanda Niketas.[2][7] Teofanis Sang Pengaku Iman menyebutkan Epifania sebagai ibunda Kaisar Heraklius, sehingga istri Heraklius Tua.[7] Heraklius Tua disebut sebagai ayahanda Kaisar Heraklius dalam beberapa sumber, termasuk Theophylact, Ywhna dari Nikiû, Nikephoros I, Teofanis, cendekiawan Agapius, Suda, Georgios Kedrenos, Ioannis Zonaras, Mikhael orang Suriah, Kronik 1234 dan Nikiforos Kallistos Xanthopoulos. Sebaliknya, tidak ada sumber yang menyebutkan dia dalam kalimat yang sama dengan saudara kandung Kaisar Heraklius. Bahwa dia adalah ayahanda mereka dapat dianggap benar.[2]

Saudara laki-laki terbaik yang dibuktikan dari Heraklius Muda adalah Theodoros.[2][7] Maria, saudara perempuan Heraklius Muda, disebutkan oleh Nikephoros I dan dikenali sebagai ibunda Martina, yang akan dinikahi Heraklius Muda. Namun perlu dicatat bahwa baik Kedrenos dan Mikhael orang Suriah menganggap Martina adalah putri dari saudara Heraklius Muda yang tidak disebutkan namanya, sehingga terdapat keraguan tentang hubungan yang tepat. Akhirnya, Teofanis secara singkat menyebutkan Gregoras lain sebagai saudara Heraklius Muda pada saat kematian sang pelaku di Heliopolis (Baalbek modern) pada sekitar tahun 652/653. Ini adalah satu-satunya penyebutan saudara ini. Namun, Teofanis mungkin telah salah memahami hubungan antara Gregoras dan kaisar.[7]

KarierSunting

Di Bawah PhilippikosSunting

Heraklius Tua pertama kali disebutkan pada tahun 586 sebagai seorang jenderal yang bekerja di bawah Philippikos selama Perang Romawi–Persia pada tahun 572-591. Heraklius Tua memimpin pusat tentara Bizantium di Pertempuran Solachon pada musim semi tahun 586. Setelah pertempuran, dia dikirim dalam misi pencarian untuk mengkonfirmasi desas-desus tentang kedatangan bala bantuan Persia.[2][8]

 
Perbatasan Romawi-Persia antara tahun 565 dan 591.

Pasukan Bizantium melanjutkan untuk menyerang Arzanene. Philippikos mengepung Chlomaron, kota utama di daerah itu. Pada titik ini, Jovius dan Maruthas, dua pemimpin setempat, membelot ke Bizantium. Mereka berjanji untuk membantu menemukan posisi yang ideal untuk membangun benteng yang tak tertembus yang akan mengendalikan jalan melalui Pegunungan Taurus dan Hakkâri, memungkinkan Bizantium untuk mengendalikan rute yang menghubungkan Arzanene dengan Persarmenia dan Mesopotamia Hilir. Philippikos menugasi Heraklius Tua, mencatat pada titik ini sebagai perintah kedua (hypostrategos), untuk mengikuti panduan ke titik-titik kuat yang ditunjukkan.[2][9]

Dua puluh orang menemani Heraklius Tua dalam misi. Mereka pergi tanpa baju besi mereka dan partai mereka segera menemukan Kardarigan memimpin pasukan Persia yang baru. Theophylact mencatat bahwa "Kardarigan berbaris melawan orang-orang Romawi, setelah mendaftarkan banyak orang, yang bukan tentara tetapi laki-laki tidak berpengalaman dalam pertempuran militer; dia juga mengumpulkan kawanan hewan dan unta, dan bergerak maju." Meskipun demikian, Kardarigan berusaha menyerang unit yang tidak dilengkapi dengan Heraklius, dan Heraklius harus melarikan diri dengan bergerak dari punggungan ke punggungan. Pada malam hari, dia mengirim utusan untuk memperingatkan Philippikos ancaman mendekat.[2][10]

Pasukan Philippikos melarikan diri dalam kekacauan kembali ke wilayah Romawi. Dia berhasil mencapai Amida dan kemudian mulai memulihkan benteng lama di Gunung Izla. Di sana, mungkin karena sakit, ia menyerahkan komando pasukannya kepada Heraklius. Theophylact menceritakan:

"Dia [Philippikos] memberikan sebagian dari pasukan kepada Heraklius, karena dia sendiri diliputi oleh rasa sakit dan tidak dapat bertarung. Heraklius mengerahkan prajuritnya dan berkemah di seberang kaki Izala, atau tepatnya tepi Sungai Tigris. Dengan demikian Heraklius meninggalkan Thamanon [sebuah lokasi di tepi timur Sungai Tigris], maju ke bagian selatan Media, adan menghancurkan seluruh daerah itu. Dia bahkan melintasi Tigris dan mendesak pasukan ke depan, membakar semua kepentingan di bagian Media itu. Kemudian dia kembali memasuki negara Romawi, berputar melewati Theodosiopolis, dan sekali lagi bergabung kembali dengan orang-orang dengan Philippikos."

The History of Theophylact Simocatta, Book II

Theophylact menunjukkan Philippikos dan Heraklius Tua bekerja bersama di Theodosiopolis.[11][12]

Pada musim semi tahun 587, Philippikos kembali sakit, dan tidak dapat berkampanye secara langsung. Dia menugaskan dua pertiga pasukannya kepada Heraklius Tua dan sisanya kepada jenderal Theodoros dan Andreas, dan mengirim mereka untuk menyerang wilayah Persia. Heraklius Tua mengepung benteng kuat yang tidak disebutkan namanya, menggunakan mesin pengepungannya siang dan malam sampai jatuh. Setelah memasang garnisun di benteng yang direbut, Teofanis sang Pengaku Iman melaporkan bahwa Heraklius Tua melanjutkan untuk bergabung dengan Jenderal Theodoros di pengepungan Beioudaes, tetapi ini tampaknya merupakan kesalahan. Teofanis tampaknya telah salah memahami bagian yang relevan dari Theophylact yang membuat Theodoros dan Andreas bergabung di pengepungan itu.[13][14]

Pada akhir tahun 587, Philippikos berencana untuk kembali ke Konstantinopel, meninggalkan Heraklius Tua yang bertugas di tentara untuk musim dingin. Heraclius Tua yang bertanggung jawab atas tentara untuk musim dingin. Menurut Theophylact, "Heraklius menjatuhkan hukuman atas desersi pada para gelandangan dari pasukan Romawi; dan mereka yang telah mengucapkan selamat tinggal kepada buruh, dan yang tanpa tujuan mengembara kesana kemari, diubah dengan hukuman." Pada awal tahun 588, Kaisar Maurice (bertakhta 582-602) diganti Philippikos dengan Priskos. Philippikos menulis surat kepada Heraklius Tua, memerintahkan dia untuk meninggalkan tentara dalam perawatan Narses dan kembali ke Armenia. Tetapi surat-surat yang sama memberi tahu para prajurit dari sebuah keputusan kekaisaran yang mengurangi gaji mereka seperempat.[14][15] Hal ini menyebabkan pemberontakan pasukan, yang menolak untuk mengikuti perintah Priskos. Pemberontakan itu hanya berakhir ketika perintah itu dicabut dan Philippikos diangkat kembali sebagai komandan tentara timur.[16][17]

Di Bawah KomentiolosSunting

Heraklius Tua muncul kembali setahun kemudian, di bawah komando Komentiolos, dalam Pertempuran Sisarbanon (musim gugur 589), di sekitar Nisibis. Menurut laporan Theophylact, Komentiolos diduga melarikan diri ke Theodosiopolis (Ra's al-'Ayn modern), sementara pertempuran masih berlangsung. Heraklius Tua mengambil alih pasukan yang tersisa dan memimpin mereka menuju kemenangan. Namun Theophylact hidup dan menulis selama masa pemerintahan Heraklius Muda, dan sangat bias mendukung ayahandanya. Oleh karena itu, catatannya diduga melebih-lebihkan atau bahkan menciptakan kepengecutan Komentiolos dengan tujuan memuliakan Heraklius Tua. Kontemporer Evagrios Scholastikos, misalnya, menganggap Komentiolos berada di tengah pertempuran, dan tidak menyebut Heraklius Tua sama sekali.[18][19]

Pemberontakan ArmeniaSunting

Heraklius Tua disebutkan lagi pada sekitar tahun 595 sebagai magister militum per Armeniam, mungkin menggantikan Ioannis Mistakon. Sejarah Sebeos memberikan catatan utama dari masa jabatannya. Dia dikirim oleh Maurice untuk menghadapi pemberontak Armenia yang dipimpin oleh Samuel Vahewuni dan Atat Khorkhoruni. Heraklius Tua dibantu oleh Hamazasp Mamikonian.[18]

"Kemudian [kaisar] memerintahkan jenderal Heraklius yang berada di negara Armenia untuk mengambil pasukannya dan melawan [para pemberontak] dalam pertempuran... Kemudian [para pemberontak] menjarah apa pun yang mereka temukan, mengambil banyak barang rampasan, dan berangkat ke negara Korduat yang aman. Mereka ingin memiliki kubu di sana. Sekarang pasukan Bizantium dengan Heraklius dan Hamazasp Mamikonean mengejar mereka. [Pemberontak] mendekati benteng, menyeberang dengan menjembatani sungai yang disebut Jermay (yang ditata jembatan Daniel). Mereka memotong jembatan dan membentengi diri mereka di sebuah jalan di mana mereka memegang situs jembatan. [Bizantium] berada di tepi sungai yang berlawanan dengan apa yang harus dilakukan. Karena mereka tidak dapat menemukan arung, mereka ingin pergi. Tetapi tanpa diduga, seorang imam yang bepergian menyimpang ke tengah-tengah mereka. Mereka menangkapnya dan berkata: 'Jika Anda tidak menunjukkan arung sungai kami, kami akan membunuh Anda.' [Para musafir] meembawa pasukan dan menunjukkan mereka di [tempat] di bawah tempat mereka berada. Semua pasukan menyeberangi sungai. Beberapa dari mereka memegang [mengawasi] arung, yang lain di jembatan. [Beberapa] memegang mulut lembah, yang lain memasuki benteng dan bertempur dengan mereka. Kehancurannya sangat besar, dan [para pemberontak] lelah... Tewas dalam pertempuran adalah Nerses, Vstam, dan Samuel, yang membunuh beberapa [prajurit] di sekitar mereka dalam pertempuran. Tetapi Sargis dan Varaz Nerseh ditangkap bersama beberapa orang lainnya. Mereka dibawa ke kota Karin dan kemudian dipenggal. Ketika mereka akan dipenggal, Varaz Nerseh berkata kepada Sargis : "Mari kita undian untuk melihat siapa dari mereka yang dibunuh lebih dulu." Tetapi Sargis menjawab: 'Saya sudah tua, orang yang patut disalahkan. Saya mohon, berikan saya sedikit jeda ini, bahwa saya tidak melihat kematian Anda.' Jadi mereka memenggalnya terlebih dahulu. Sekarang Theodoros Trpatuni melarikan diri ke istana raja Iran (Khosrau II), untuk berlindung. Tetapi [raja] memerintahkannya untuk diikat dan diserahkan ke tangan musuh-musuhnya untuk dihukum mati. Dan [raja] mendatangi musibah yang parah atasnya."

History of Sebeos, Chapters 6-7[20]

Heraklius Tua tampaknya telah digantikan oleh Suren.[18] Pelayanannya di Armenia singkat, tetapi bisa dibilang memperkuat hubungannya dengan negara.[21]

Eksarkat AfrikaSunting

Heraklius Tua selanjutnya disebutkan pada tahun 608 sebagai Patrician dan Eksarkatus Afrika. Menurut Patriark Nikephoros, Heraklius Tua telah ditunjuk untuk posisi oleh Maurice sebelum deposisi dan kematian yang terakhir pada tahun 602. Dia mungkin telah menggantikan Innocentius, sementara eksarkat sementara yang ditunjuk antara tahun 598 dan 600.[22] Penunjukan menunjukkan bahwa Heraklius Tua menikmati kebaikan Maurice dan memiliki alasan untuk tetap setia kepadanya. Heraklius Tua dan istana Afrika-nya secara khusus menyesalkan kematian dan eksekusi Maurice dan secara anumerta memuji kaisar yang jatuh.[23]

Eksarkat Afrika secara efektif adalah Gubernur-Jenderal dengan kekuatan sipil dan militer. Kursi kekuasaan mereka adalah Qart Hadast. Para sejarawan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 dianggap sangat penting untuk penunjukan ini, bahkan menyarankan bahwa hal itu akan membutuhkan hubungan yang penting dari Heraklius Tua ke Afrika atau Kekaisaran Romawi Barat. Namun, sejarawan belakangan menunjuk bahwa penunjukan ini adalah bagian dari pola yang lebih luas. Pada abad ke-6, beberapa komandan militer Bizantium terkemuka telah memulai karier mereka di wilayah timur Kekaisaran, sering di sekitar Mesopotamia Hulu. Kemudian mereka dipindahkan ke Afrika Utara pada titik tertentu dalam karier mereka masing-masing. Oleh karena itu tidak ada indikasi bahwa rotasi ini dari timur ke provinsi barat tidak biasa.[23]

Charles Diehl menganggap Afrika Bizantium pada awal abad ke-7 mengalami penurunan ekonomi dan demografis, berada di bawah ancaman konstan dari bangsa Berber yang bermusuhan. Akan tetapi, para sejarawan belakangan harus merevisi gambaran ini mengingat bukti arkeologi: Eksarkat adalah salah satu wilayah yang paling makmur dari Kekaisaran Bizantium, meskipun kekayaan dan signifikansi yang lebih rendah dari Mesir. Tampaknya telah melihat lebih sedikit peperangan daripada Balkan, Mesopotamia dan Kaukasus di masa itu, sehingga memungkinkan penduduknya menjadi cara hidup yang lebih aman. Ada bukti perdagangan yang sedang berlangsung antara Afrika Bizantium dan Franka Gaul selama abad ke-7. Pertanian berkembang pesat, khususnya di sekitar Sungai Medjerda. Produksi biji-bijian, minyak zaitun dan anggur membuat penduduk setempat cukup makan dan mungkin memasok perdagangan maritim mereka. Perikanan tampaknya merupakan bidang yang berkembang pesat. Para elit setempat tampaknya telah berinvestasi dalam pembangunan gereja. Wasiat utama untuk keberadaan dan kegiatan mereka adalah contoh seni pemakaman, khususnya mosaik.[24] Heraklius Tua tampaknya telah menjalin hubungan dengan elit ini. Putranya, Heraklius Muda, menikahi istri pertamanya Eudokia selama abad ke-7. Ayahandanya adalah Rogas, seorang pemilik tanah di Eksarkat.[25]

Pemberontakan melawan PhocasSunting

Pada tahun 608, Eksarkat dari Afrika di bawah Heraklius Tua memberontak melawan Kaisar Phocas.[25][26] Kampanye berikutnya melawan Phocas digambarkan oleh para sejarawan Bizantium sebagai pembalasan atas kematian Maurice, yang mungkin telah menjadi bagian dari motivasi pemberontakan ini. Namun bagian lain adalah apa yang disebut Walter Emil Kaegi sebagai "perhitungan politik dingin":[23] Qart Hadast berada pada jarak yang aman dari Konstantinopel dan Phocas tidak dapat dengan mudah melancarkan serangan terhadapnya. Kekayaan relatif Eksarkat dari Afrika dapat cukup membiayai pemberontakan. Rezim Phocas boleh dibilang membutuhkan biji-bijian dan pendapatan dari Afrika, sementara Eksarkat mempertahankan dirinya dengan relatif mudah. Sementara itu, Syah Persia, Khosrau II telah mengamankan kendali Dara dan memobilisasi pasukannya untuk invasi besar-besaran ke wilayah Bizantium. Berita tentang kampanye ini bisa mencapai Heraklius Tua. Dengan Phocas menghadapi dua front militer yang terpisah, kaisar tidak akan dapat memusatkan mayoritas pasukannya pada salah satu dari mereka, mendorong Heraklius Tua dari kesempatannya untuk berhasil dalam konfrontasi ini.[27]

Setelah pemberontakan mereka, Heraklius Tua dan Heraklius Muda diproklamasikan sebagai konsul gabungan. Tidak ada indikasi dalam sumber-sumber tentang bagaimana hal ini tercapai, yaitu apakah Heraklius Tua ditunjuk sendiri atau secara resmi diproklamasikan oleh Senat Qart Hadast, "yang anggotanya tidak memiliki hak hukum untuk menunjuk seorang konsul Romawi". Namun demikian, signifikansi proklamasi terbukti. Tidak ada individual pribadi yang diproklamasikan sebagai konsul sejak masa pemerintahan Yustinianus I (bertakhta 527-565). Sejak itu itu hanya sebutan lain yang secara eksklusif digunakan oleh kaisar Bizantium. Dengan proklamasi ini, Heraklius Tua dapat disebut membuat langkah pertama untuk menjadi kaisar sendiri, sementara melegitimasi hubungannya dengan sejarah panjang Roma. Pencetakan mata uang Qart Hadast dan kemudian Iskandariyah menghasilkan koin yang menggambarkan Heraklius Tua dan putra yang senama mengenakan jubah konsuler.[28]

Ioannis dari Antiokhia dan Patriark Nikephoros kedua laporan bahwa Heraklius Tua mempertahankan korespondensi dengan Priskos, Comte Eksubitor dan mantan komandan tentara. Pada saat itu, Priskos adalah menantu laki-laki Phocas tetapi dilaporkan dendam kepada kaisar. Dia diduga menjanjikan dukungan Heraklius Tua dalam kasus pemberontakan dan mengkonfirmasikannya begitu pemberontakan dimulai. Ceritanya agak mencurigakan. Meskipun ada pertikaian besar di Konstantinopel dan Priscus melakukan cacat waktu pada Heraklius Tua, tidak ada yang menunjukkan bahwa Priscus membantu menghasut pemberontakan. Patriark Nikephoros melaporkan bahwa Heraklius Tua mengadakan sidang dengan saudaranya Gregoras sebelum memproklamasikan pemberontakannya, yang mungkin menunjukkan bahwa Gregoras bertindak sebagai penasehatnya. Dia juga melaporkan bahwa Gregoras berharap untuk mempromosikan putranya sendiri, Niketas, ke atas takhta, meskipun ini dianggap tidak mungkin oleh para sejarawan modern.[29]

Situasi pada 609–610 dengan cepat menjadi menakutkan bagi Phocas dan para pendukungnya. Pertahanan mereka melawan Kekaisaran Sasaniyah gagal. Ada pasukan Persia di Mesopotamia, Armenia, Syria dan provinsi Anatolia. Pasukan pemberontak Bizantium menahan Afrika dan Mesir. Slavia menduduki Ilirikum utara. Di Tesalonika dan berbagai kota Anatolia dan Suriah, Hipodrom Konstantinopel menyelesaikan perbedaan mereka dengan konflik terbuka. Di daerah Suriah, orang-orang Yahudi memberontak dan memusnahkan orang-orang Kristen. Bahkan di Konstantinopel, orang banyak yang mengejek Phocas karena kecintaannya pada minuman keras, menyiratkan alkoholisme.[30]

Pada tahun 610, jenderal Persia, Shahrbaraz, mendekati Antiokhia, tetapi para pemberontak di Afrika menimbulkan ancaman yang lebih langsung daripada front Persia. Setelah mengamankan kendali atas Mesir, mereka mulai menyerang Suriah dan Siprus sementara armada besar di bawah Heraklius Muda berlayar ke Konstantinopel. Pendukung dari Sisilia, Kreta dan Tesalonika bergabung dengan kampanyenya. Pemberontak mencapai Konstantinopel pada bulan Oktober 610. Satu-satunya pasukan yang tersedia bagi Phocas untuk mempertahankan kota adalah Eksubitor pengawalnya dan pasukan tidak teratur dari Hipodrom Konstantinopel, faksi-faksi kota. Priscus, komandan Eksubitor memilih saat untuk mengungkapkan kesetiaannya kepada Heraklius Muda. Hijau juga mengubah pihak untuk mendukung Heraklius Muda dan Konstantinopel jatuh ke Heraklius dengan relatif mudah.[31]

Heraklius Muda akhirnya menjadi kaisar baru dan Phocas dieksekusi, bersama dengan beberapa kerabat dan loyalisnya. Menurut Ywhna dari Nikiu, Heraklius Tua bersukacita mendengar berita putranya naik takhta, namun meninggal segera setelah itu.[32]

PenilaianSunting

Sementara Heraklius Tua adalah seorang jenderal yang terkenal pada masanya, prestasi militernya agak sederhana. Para sejarawan Bizantium yang meliput kariernya bisa dibilang berusaha untuk memperbesar kepentingan mereka untuk memberikan leluhur Heraklius Muda yang agung.[33]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ Cameron, Ward-Perkins & Whitby 2000, hlm. 561; Kaegi 2003, hlm. 21–22.
  2. ^ a b c d e f g Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 584.
  3. ^ The passage is from Book III of Theophylact Simocatta's history: "And so Philippicus had learned during his journey that Priscus had been accredited as general by the emperor (Maurice); on reaching Tarsus he composed messages to Heraclius the Elder which indicated that, after leaving the army, he should return to his own city when he came to Armenia, and surrender the army to Narses, the commander of the city of Constantina." (Whitby & Whitby 1986, hlm. 72)
  4. ^ Theophylact Simocatta, III.1.1; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 72.
  5. ^ Arakelyan 1976, hlm. 232.
  6. ^ a b c Kaegi 2003, hlm. 21 (Footnote #4).
  7. ^ a b c d Cawley 2006–2016, Family of Emperor Heraklius.
  8. ^ Theophylact Simocatta, II.5.9–11; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 49–50.
  9. ^ Theophylact Simocatta, II.7.1, 7.6–11; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 51–52.
  10. ^ Theophylact Simocatta, II.8.1–5; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 52–53.
  11. ^ Theophylact Simocatta, II.9.16–10.1, 10.4–5; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 55–56.
  12. ^ Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 584–585, 1023.
  13. ^ Theophylact Simocatta, II.10.6–7, 18.1–6; ed. Whitby & Whitby 1986, hlm. 57, 68.
  14. ^ a b Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 585, 1023.
  15. ^ Theophylact Simocatta, II.18.26 and III.1.1–2.
  16. ^ Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 1052–1053; Whitby 1988, hlm. 154, 286–288.
  17. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 170.
  18. ^ a b c Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 585.
  19. ^ Whitby 1988, hlm. 290.
  20. ^ Robert Bedrosian, Sebeos's History (1985 Translation), Chapters 6–7.
  21. ^ Kaegi 2003, hlm. 22.
  22. ^ Martindale, Jones & Morris 1992, hlm. 511, 585, 622.
  23. ^ a b c Kaegi 2003, hlm. 25.
  24. ^ Kaegi 2003, hlm. 27–28.
  25. ^ a b Kaegi 2003, hlm. 36.
  26. ^ Treadgold 1997, hlm. 240.
  27. ^ Kaegi 2003, hlm. 39.
  28. ^ Kaegi 2003, hlm. 40.
  29. ^ Kaegi 2003, hlm. 42–43.
  30. ^ Treadgold 1997, hlm. 240–241.
  31. ^ Treadgold 1997, hlm. 241.
  32. ^ Charles & John, Bishop of Nikiu 2007, Chapter CX, 11–13.
  33. ^ Kaegi 2003, hlm. 21: "Although the achievements of his father, Heraclius the Elder, were modest, later historians magnified his military achievements as part of their program to exalt and praise his son."

SumberSunting

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Phocas, 603, kemudian berhenti
Konsul Kekaisaran Romawi
608
bersama dengan Heraklius
Diteruskan oleh:
Heraklius