Buka menu utama

Vibrato (Italia, dari past participle dari "vibrare", bergetar) adalah efek musik yang terdiri dari, perubahan getar suara teratur. Hal ini digunakan untuk menambahkan ekspresi musik vokal dan instrumental. Vibrato biasanya ditandai dalam dua faktor: Jumlah variasi getaran ("tingkat vibrato") dan kecepatan dengan getar bervariasi ("tingkat vibrato")[1]

Dalam menyanyi, ini dapat terjadi secara spontan melalui variasi dalam laring. Vibrato dari senar string instrumen dan angin instrumen adalah tiruan dari fungsi vokal.

Daftar isi

Vibrato dan tremoloSunting

 
Spectrogram illustrasi perbedaan antara tremolo dan vibrato.

Spektogram menggambarkan perbedaan antara tremolo dan vibrato. Istilah vibrato dan tremolo yang secara bergantian terkadang salah digunakan, meskipun didefinisikan dengan baik sebagai efek terpisah; vibrato didefinisikan sebagai variasi periodik dalam getar (frekuensi) dari not musik, dan tremolo sebagai variasi periodik dalam volume (amplitudo) dari sebuah not musik. Dalam praktiknya, sulit untuk penyanyi atau pemain instrumen musik untuk mencapai vibrato murni atau tremolo (di mana hanya getar atau volume bervariasi), dan variasi getar dan volume sering dicapai pada saat yang sama. Manipulasi elektronik atau generasi sinyal membuat lebih mudah untuk mendapatkan tremolo murni atau vibrato.

Batas dan luas vibratoSunting

Batas dan luas vibrato bervariasi pada getar nada selama dikendalikan oleh penyanyi. Luas vibrato untuk penyanyi solo biasanya kurang dari semiton (100 sen) kedua sisi not, sementara penyanyi paduan suara biasanya menggunakan vibrato sempit dengan luas kurang dari +/- sepersepuluh dari semiton (+/- 10 sen)[1]. Instrumen musik umumnya menggunakan vibrato dengan luas kurang dari +/- setengah semiton[1].

Teknik vibratoSunting

Tidak semua instrumen dapat menghasilkan vibrato, karena beberapa telah memiliki nada tetap yang tidak dapat divariasikan, seperti instrumen perkusi.

BernyanyiSunting

Ada tiga proses vibrato yang berbeda terjadi di saluran vokal. Peter-Michael Fischer mendefinisikan jenis vibrato berdasarkan tempat produksi:

  • Otot vocal bergetar pada frekuensi 6,5–8 Hz.
  • Diafragma bergetar pada frekuensi di bawah 5 Hz.
  • Kombinasi dari keduanya, menghasilkan vibrato yang frekuensi adalah antara 5 dan 6,5 Hz. Fischer menulis:

«Kombinasi ini relatif stabil dalam suara yang paling indah. Fitur penting adalah fungsi parsial dapat muncul sepanjang lagu sebagai "aksen": Dalam konteks presentasi gelombang ekspresif mendominasi respirativa, karakter liris, tetapi dalam konteks percepatan, atau gelombang glotis, fitur keras heroik, tetapi dengan cara yang lambat.»

— Peter-Michael Fischer.[2]

KeyboardSunting

Beberapa jenis organ dapat menghasilkan efek dengan mengubah tekanan udara yang melalui pipa, atau dengan berbagai perangkat mekanik. Clavichord, meskipun secara teknis, keyboard memiliki nada tetap, mampu menghasilkan jenis vibrato dikenal sebagai Bebung dengan memvariasikan tekanan pada tombol sebagai not suara. Beberapa keyboard digital dapat menghasilkan efek vibrato elektronik, baik dengan tekanan pada tombol, atau dengan menggunakan joystick atau controller MIDI.

Auto-vibratoSunting

Beberapa instrumen hanya bisa dimainkan dengan konstan, vibrato mekanik (atau tidak sama sekali). Efek ini penting dalam organisme listrik dengan menggunakan speaker Leslie, yang paling populer menggunakan dua kecepatan vibrato; tingkat ekspresi diperoleh dari percepatan antar kecepatan. Vibrato pada Theremin, yang merupakan instrumen variabel nada berlanjut tanpa "berhenti", dapat berkisar dari tingkat rumit hingga luarbiasa, dan sering ditutupi dengan penyesuaian nada pendek yang membutuhkan alat.

Contoh suaraSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Sundberg, Johan. "Acoustic and psychoacoustic aspects of vocal vibrato" (PDF). Diakses tanggal 4 October 2010. 
  2. ^ Fischer, Peter-Michael: Die Stimme des Sängers. Wiesbaden: Metzler, 1993, p. 163.

Pranala luarSunting