Gojoseon

negara kuno yang berbasis di semenanjung Korea dan Manchuria

Gojoseon (Hanzi: 古朝鮮; Hangul고조선; Hanja古朝鮮) adalah kerajaan Korea pertama yang bertahan hingga 108 SM. Menurut mitologi Korea, kerajaan ini didirikan oleh pendiri legendaris bernama Dangun. Gojoseon memiliki budaya paling maju di semenanjung Korea pada saat itu dan merupakan penanda penting dalam perkembangan menuju negara bagian yang lebih terpusat pada periode selanjutnya. Penambahan Go (), yang berarti "kuno", digunakan untuk membedakan kerajaan tersebut dari dinasti Joseon yang muncul kemudian pada tahun 1392 M.

Gojoseon

고조선 (古朝鮮)
Gojoseon
Tidak diketahui (2333 SM ?)–108 SM
Gojoseon pada tahun 108 SM
Gojoseon pada tahun 108 SM
Ibu kotaWanggeom
Bahasa yang umum digunakanYe-Maek (Koreanik),
Tionghoa Klasik (sastra)
Agama
Syamanisme
PemerintahanMonarki
Raja 
• 2333 SM ? - ?
Dangun (pertama)
• ? - ?
Gija
• Sekitar 220 SM - 194 SM
Jun
• 194 SM - ?
Wi Man
• ? - 108 SM
Wi Ugeo (terakhir)
Era SejarahKuno
• Didirikan
Tidak diketahui (2333 SM ?)
• Kudeta oleh Wi Man
194 SM
• Perang Gojoseon-Han
109–108 SM
• Penggulingan Wanggeom
108 SM
Digantikan oleh
Yemaek
Samhan
Empat Komando Han
Sekarang bagian dariKorea Utara
Korea Selatan
Tiongkok
Nama Korea
Hangul
고조선
Hanja
古朝鮮
Alih AksaraGojoseon
McCune–ReischauerKojosŏn
IPA[ko.dʑo.sʌn]
Nama orisinal
Hangul
조선
Hanja
朝鮮
Alih AksaraJoseon
McCune–ReischauerChosŏn
IPA[tɕo.sʌn]


Menurut Memorabilia Tiga Kerajaan, Gojoseon didirikan pada tahun 2333 SM oleh Dangun, yang dikatakan lahir antara pangeran surgawi Hwanung dan wanita beruang Ungnyeo. Sedangkan Dangun adalah tokoh mitologi dari legenda yang sampai saat ini belum ditemukan bukti konkritnya, beberapa menafsirkan legenda Dangun sebagai refleksi dari situasi sosial budaya yang melibatkan perkembangan awal kerajaan.[1] Terlepas dari itu, akun Dangun telah memainkan peran penting dalam pengembangan identitas Korea. Hari ini, tanggal berdirinya Gojoseon secara resmi diperingati sebagai Hari Yayasan Nasional di Korea Utara[2] dan Korea Selatan.

Beberapa sumber mengklaim bahwa kemudian pada abad ke-12 SM setelah berdirinya Gojoseon, Gija, seorang bijak yang berasal dari keluarga kerajaan dari dinasti Shang, berimigrasi ke bagian utara Semenanjung Korea dan menjadi pendiri Gija Joseon.[3][4] Ada banyak interpretasi tentang Gojoseon dan Gija Joseon, serta perdebatan tentang keberadaan Gija Joseon.[5]

Pada tahun 194 SM, dinasti penguasa Gojoseon digulingkan oleh Wi Man, seorang pengungsi dari negara bawahan Han dari dinasti Yan.[note 1] Wi Man then established Wiman Joseon.

Pada 108 SM, dinasti Han, di bawah Kaisar Wu, menyerbu dan menaklukkan Wiman Joseon. Han mendirikan empat komando untuk mengatur bekas wilayah Gojoseon. Setelah fragmentasi Kekaisaran Han selama abad ke-3 dan abad ke-4 yang kacau balau, daerah itu hilang dari kendali Tiongkok dan ditaklukkan oleh Goguryeo pada tahun 313 M.

Ibukota Gojoseon adalah Wanggeom setidaknya dari abad ke-2 SM. Di wilayah selatan Semenanjung Korea, negara Jin muncul pada abad ke-3 SM.[6]

Bukti sejarahSunting

Berdasarkan Dongguk Tonggam, catatan sejarah Joseon yang dikompilasikan pada tahun 1485, menuliskan Dangun mendirikan Joseon bertepatan dengan tahun ke-50 masa pemerintahan Kaisar Yao pada zaman Tiongkok kuno (memerintah antara 2357 SM - 2256 SM). Samguk Yusa, babad sejarah dan mitos yang mengutip kitab sejarah Tiongkok masa purbakala juga menuliskan tanggal yang sama.

Samguk Yusa menuliskan bahwa Joseon didirikan pada tahun 700 SM oleh Dangun, putra dewa Hwanung yang turun dari Shamayim untuk menyatukan umat manusia di Dunia.[7]

Para sejarawan modern yang menelusuri kebenaran Samguk Yusa menyatakan ada kesulitan untuk menghubungkan catatan sejarah dengan bukti-bukti konkret. Bukti-bukti awal pendirian Joseon pertama kali tercatat dalam catatan-catatan sejarah Tiongkok Kuno dan berkat penelitian arkeologi, kerajaan ini dihubungkan dengan kebudayaan perunggu yang berkembang di daerah yang dipercaya sebagai teritori Joseon Kuno.

DangunSunting

Menurut Samguk Yusa, Dangun, sang pendiri Joseon Kuno, lahir dari pasangan Hwanung, putra dewa dan Ungnyeo, seekor beruang yang berubah menjadi manusia. Dangun memimpin Gojoseon lebih dari 1000 tahun lamanya.

Bukti arkeologiSunting

Joseon berkembang mapan di periode antara abad ke-5 SM-3 SM menjadi kerajaan kuat terutama setelah penyatuan kelompok-kelompok suku.[7]

Para arkeolog menemukan sejumlah besar artefak dan situs tempat tinggal suku Yemaek di wilayah utara Semenanjung Korea. Suku Yemaek mengusahakan pertanian sejak tahun 4000 SM. Salah satu temuan terkenal adalah palawija setengah terbakar yang ditemukan di Pyeongyang, ibu kota terakhir Joseon Kuno.

Perkembangan pertanian dan permukiman di Semenanjung Korea dan Manchuria diperkirakan menyebabkan penyatuan kelompok-kelompok suku, yang berjalan seiring dengan pengenalan teknik membuat peralatan perunggu antara tahun 2000 SM-1500 SM. Legenda mengenai pendirian Joseon dapat diterjemahkan melalui proses sejarah tersebut.

Catatan sejarah Tiongkok kuno membuktikan bahwa keberadaan Joseon Kuno cukup diketahui di Tiongkok. Pada abad ke-7 SM, Joseon telah menjalin hubungan dagang dengan dinasti-dinasti di Daratan Tiongkok.

KeruntuhanSunting

Kemunculan Joseon sebagai kekuatan utama di wilayah Manchuria mengakibatkan perselisihan dengan Dinasti Han yang telah menyatukan daratan Tiongkok menjadi kekaisaran besar. Pada tahun 109 SM, Joseon diinvasi oleh sebanyak 5000 pasukan Han dan ibu kota direbut.[7] Dinasti Han mendirikan 4 koloni di wilayah Joseon, namun hanya dapat mengendalikan wilayah terbatas di ibu kota dan sekitar.[7] Sebagian besar teritori Joseon berkembang menjadi negara-negara kecil, bahkan sebelum jatuhnya Joseon. Negara-negara tersebut antara lain Buyeo di wilayah utara dan Jin di selatan.

Jatuhnya Joseon mengakibatkan berkembangnya kekuatan lokal yang membentuk negara independen melalui perlawanan terhadap koloni Han. Situasi politik baru yang berkembang di Manchuria dan Semenanjung Korea di awal abad ke-1 SM dianggap para sejarawan sebagai Periode Banyak Negara, dimana wilayah utama terpecah menjadi negara-negara kecil.

WarisanSunting

Yi Seong-gye mendirikan kerajaan pada tahun 1392 yang diberi nama Joseon, membedakannya dengan Joseon yang terdahulu.

Tanggal pendirian Joseon Kuno masih menjadi perdebatan di antara sejarawan di Korea dan negara-negara tetangga. Rakyat Korea meyakini tahun 700 SM secara tradisional layaknya pendiri-pendiri dinasti awal yang meyakini mereka adalah keturunan Dangun, jadi keberadaan Joseon Kuno mewakili identitas rakyat Korea yang sangat penting.[7]

Orang Korea menyelenggarakan hari ke-3 bulan Oktober sebagai Hari Pendirian Nasional atau Gaecheonjeol yang bermakna "festival pembukaan Shamayim". Hari libur nasional ini memperingati berdirinya sebuah kerajaan, Tanah Air pertama bangsa Korea .

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Dangun". Academy of Korean Studies. 
  2. ^ uriminzokkiri 우리민족끼리 official website of the Democratic People's Republic of Korea
  3. ^ Kim, Djun Kil (2014). The History of Korea, 2nd Edition (dalam bahasa Inggris). ABC-CLIO. hlm. 8. ISBN 9781610695824. 
  4. ^ Ebrey, Patricia Buckley; Walthall, Anne (2013). Pre-Modern East Asia: A Cultural, Social, and Political History, Volume I: To 1800 (dalam bahasa Inggris). Cengage Learning. hlm. 100. ISBN 9781285546230. 
  5. ^ "기자조선". terms.naver.com (dalam bahasa Korea). Diakses tanggal 2021-05-02. 
  6. ^ "Timeline of Art and History, Korea, 1000 BC – 1 AD". Metropolitan Museum of Art. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-02-07. Diakses tanggal 2006-02-10. 
  7. ^ a b c d e Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama sejarahkoreainternasional


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan