Taebong atau Goguryeo Akhir (Hugoguryeo) merupakan sebuah negara yang didirikan oleh Gung Ye (궁예, 弓裔) di Semenanjung Korea pada tahun 901, selama periode Tiga Kerajaan.

Taebong

태봉 (泰封)
901–918
Ibu kotaSongak
(901-905)

Cheolwon
(905-918)
Bahasa yang umum digunakanKorea
Agama
Buddhisme, Konfusianisme, Taoisme, Shamanisme Korea
PemerintahanMonarki
Raja 
• 901 - 918
Gung Ye
Sejarah 
• Pendirian
901
• Jatuh
918
Didahului oleh
Digantikan oleh
Silla
Dinasti Goryeo
Taebong
Hangeul후 고구려 (901–904)
마진 (904–911)
태봉 (911–918)
Hanja後高句麗 (901–904)
摩震 (904–911)
泰封 (911–918)
Alih Aksara yang DisempurnakanHu Goguryeo (901–904)
Majin (904–911)
Taebong (911–918)
McCune–ReischauerHu Koguryŏ (901–904)
Majin (904–911)
T'aebong (911–918)

Gung Ye dikenal sebagai putra Raja Heonan atau Raja Gyeongmun. Seorang dukun meramalkan bahwa bayi yang baru lahir tersebut akan mendatangkan bencana di negara Silla, kemudian Raja memerintahkan para pelayannya untuk membunuh bayi tersebut. Namun pengasuhnya menyembunyikan Gung Ye dan membesarkannya secara diam-diam.[1]

Ia bergabung di dalam pasukan pemberontak Yang Gil pada tahun 892. Silla, setelah hampir seribu tahun sebagai pusat kerajaan, dengan cepat merosot, dan Gung Ye menghasut para pemberontaknya sendiri di lokasi yang sekarang Kaesŏng pada tahun 898. Ia akhirnya mengalahkan Yang Gil dan kepala lokal lainnya di sentral Korea menunjuknya sebagai raja Hugoguryeo pada tahun 901. Ia mengganti nama negaranya menjadi Majin pada tahun 904, dan akhirnya menjadi Taebong pada tahun 911. Taebong berada di puncak kejayaan yang menguasai wilayah yang sekarang merupakan provinsi Hwanghae Utara dan Hwanghae Selatan, Gyeonggi-do, Gangwon-do (Korea Selatan) / Kangwon-do (Korea Utara), Pyongyang dan Chungcheongbuk-do.

Dalam kehidupannya kemudian, Gung Ye mengumumkan dirinya adalah seorang Buddha dan menjadi seorang tirani yang menghukum mati siapa saja yang menentangnya, termasuk istrinya sendiri, Kang. Akibatnya, pada tahun 918 4 dari para jenderalnya – Hong Yu (홍유, 洪儒), Bae Hyeon-gyeong (배현경, 裵玄慶), Sin Sung-gyeom (신숭겸, 申崇謙) dan Bok Ji-gyeom (복지겸, 卜智謙) – menggulingkan Taebong dan menunjuk Wang Geon sebagai raja.[2] Segera setelah itu Dinasti Goryeo diproklamasikan.

Taebong berpengaruh secara kultur dari Goryeo. Gung Ye aslinya seorang biarawan Buddha. Ia mendukung Buddhisme dan mengubah tata cara upacara nasional agama Buddha, termasuk Palgwanhoe (팔관회, 八關會) dan Seokdeungnong (석등롱, 石燈籠). Perubahan ini diselamatkan dari kematian Gung Ye dan runtuhnya Taebong.

ReferensiSunting

  1. ^ 태봉의 궁예정권 ISBN: 9788991510609
  2. ^ 궁예, 디지털한국학 http://www.koreandb.net/General/person/p151_00746.htm

Lihat PulaSunting