Franz Ferdinand dari Austria

archduke Austria-Hongaria

Adipati Agung Franz Ferdinand Carl Ludwig Joseph Maria dari Austria (18 Desember 1863 – 28 Juni 1914) adalah pewaris takhta Austria-Hongaria.  Pembunuhannya di Sarajevo dianggap sebagai penyebab paling langsung dari Perang Dunia I.

Archduke Franz Ferdinand
Archduke of Austria-Este
Ferdinand Schmutzer - Franz Ferdinand von Österreich-Este, um 1914.jpg
Franz Ferdinand, c. 1914
LahirFranz Ferdinand Carl Ludwig Joseph Maria
(1863-12-18)18 Desember 1863
Graz, Austrian Empire
Wafat28 Juni 1914(1914-06-28) (umur 50)
Sarajevo, Austria-Hungary
Pemakaman4 July 1914
WangsaHabsburg-Lorraine
Nama lengkap
Franz Ferdinand Karl Ludwig Joseph Maria
AyahArchduke Karl Ludwig of Austria
IbuPrincess Maria Annunciata of Bourbon-Two Sicilies
Istri
(m. 1900)
Anak
AgamaKristen (Kristen Katolik)
PekerjaanArchduke of Austria
Tanda tanganArchduke Franz Ferdinand

Franz Ferdinand adalah putra tertua dari Archduke Karl Ludwig dari Austria, adik dari Kaisar Franz Joseph I dari Austria.  Setelah kematian Putra Mahkota Rudolf pada tahun 1889 dan kematian Karl Ludwig pada tahun 1896, Franz Ferdinand menjadi pewaris takhta Austro-Hungaria.  Pacarannya dengan Sophie Chotek, seorang dayang, menyebabkan konflik di dalam rumah tangga kekaisaran, dan pernikahan morganatik mereka pada tahun 1900 hanya diperbolehkan setelah dia melepaskan hak keturunannya atas takhta.  Franz Ferdinand memegang pengaruh signifikan atas militer, dan pada tahun 1913 ia diangkat sebagai inspektur jenderal angkatan bersenjata Austro-Hungaria.

Pada tanggal 28 Juni 1914, Franz Ferdinand dan istrinya dibunuh di Sarajevo oleh Gavrilo Princip yang berusia 19 tahun, seorang anggota Pemuda Bosnia.  Pembunuhan Franz Ferdinand menyebabkan Krisis Juli dan memicu deklarasi perang Austria-Hongaria melawan Serbia, yang pada gilirannya memicu serangkaian peristiwa yang akhirnya menyebabkan sekutu Austria-Hongaria dan sekutu Serbia menyatakan perang satu sama lain, memulai Perang Dunia I.

Masa mudaSunting

Franz Ferdinand lahir di Graz, Austria, putra tertua dari Archduke Karl Ludwig dari Austria (adik dari Franz Joseph dan Maximilian) dan dari istri keduanya, Putri Maria Annunciata dari Bourbon-Two Sisilia.  Pada tahun 1875, ketika dia berusia sebelas tahun, sepupunya Francis V, Adipati Modena meninggal, menamai Franz Ferdinand sebagai ahli warisnya dengan syarat dia menambahkan nama "Este" untuk namanya sendiri.  Franz Ferdinand dengan demikian menjadi salah satu orang terkaya di Austria.

Dugaan pewarisSunting

Pada tahun 1889, kehidupan Franz Ferdinand berubah secara dramatis.  Sepupunya Putra Mahkota Rudolf bunuh diri di pondok berburunya di Mayerling.  Ini meninggalkan ayah Franz Ferdinand, Karl Ludwig, sebagai pewaris pertama takhta.  Karl Ludwig meninggal karena demam tifoid pada tahun 1896. Sejak saat itu, Franz Ferdinand dipersiapkan untuk berhasil naik takhta.

PerjalananSunting

 
Franz Ferdinand berpose di depan gajah yang terbunuh, 1893.

Terlepas dari beban ini, ia berhasil menemukan waktu untuk perjalanan dan kegiatan pribadi, seperti mengelilingi dunia antara tahun 1892 dan 1893. Setelah mengunjungi India, ia menghabiskan waktu berburu kanguru dan emu di Australia pada tahun 1893,[1] kemudian melanjutkan perjalanan ke  Nouméa, Hebrides Baru, Kepulauan Solomon, Nugini, Sarawak, Hong Kong dan Jepang.[2]  Setelah berlayar melintasi Pasifik dengan RMS Empress of China dari Yokohama ke Vancouver[3] ia menyeberangi Amerika Serikat dan kembali ke Eropa.

Archduke dan istrinya mengunjungi Inggris pada musim gugur tahun 1913, menghabiskan seminggu bersama George V dan Ratu Mary di Kastil Windsor sebelum tinggal selama seminggu lagi dengan Duke of Portland di Welbeck Abbey, Nottinghamshire, di mana mereka tiba pada 22 November.  Dia menghadiri kebaktian di gereja Katolik lokal di Worksop dan Duke dan Archduke pergi menembak di perkebunan Welbeck ketika, menurut memoar Duke, Men, Women and Things:

Salah satu loader jatuh. Hal ini menyebabkan kedua laras senjata yang dibawanya terlepas, tembakannya melewati beberapa kaki dari archduke dan saya sendiri. Saya sering bertanya-tanya apakah Perang Besar mungkin tidak dapat dihindari, atau setidaknya ditunda, seandainya sang archduke menemui ajalnya di sana dan bukan di Sarajevo pada tahun berikutnya.[1]

Franz Ferdinand memiliki kegemaran berburu trofi yang berlebihan bahkan menurut standar bangsawan Eropa saat ini.  Dalam buku hariannya, dia mencatat 272,511 pembunuhan, 5,000 di antaranya adalah rusa.  Sekitar 100,000 piala dipamerkan di kastil Bohemianya di Konopiště yang juga dia isi dengan berbagai barang antik, hasrat besarnya yang lain.

Karier militerSunting

Franz Ferdinand, seperti kebanyakan pria di garis Habsburg yang berkuasa, memasuki Angkatan Darat Austro-Hungaria pada usia muda.  Dia sering dan cepat dipromosikan, diberi pangkat letnan pada usia empat belas tahun, kapten pada usia dua puluh dua, kolonel pada usia dua puluh tujuh, dan mayor jenderal pada usia tiga puluh satu.  Meskipun tidak pernah menerima pelatihan staf formal, ia dianggap memenuhi syarat untuk memimpin dan pernah memimpin secara singkat Resimen Hussar ke-9 Hongaria.  Pada tahun 1898 ia diberi komisi "atas perintah khusus Yang Mulia" untuk menyelidiki semua aspek dinas militer dan badan-badan militer diperintahkan untuk membagikan surat-surat mereka kepadanya.

Ia juga memegang pangkat kehormatan di Angkatan Laut Austro-Hongaria, dan menerima pangkat Laksamana pada penutupan manuver angkatan laut Austro-Hongaria pada bulan September 1902.

Franz Ferdinand memberikan pengaruh pada angkatan bersenjata bahkan ketika dia tidak memegang komando khusus melalui kanselir militer yang menghasilkan dan menerima dokumen dan makalah tentang urusan militer.  Ini dipimpin oleh Alexander Brosch von Aarenau dan akhirnya mempekerjakan enam belas staf.  Otoritasnya diperkuat pada tahun 1907 ketika ia mengamankan pengunduran diri orang kepercayaan Kaisar Friedrich von Beck-Rzikowsky sebagai Kepala Staf Umum.  Pengganti Beck, Franz Conrad von Hötzendorf, dipilih secara pribadi oleh Franz Ferdinand.

Franz pada tahun 1913, sebagai pewaris kaisar tua, telah diangkat sebagai inspektur jenderal semua angkatan bersenjata Austria-Hongaria (Generalinspektor der gesamten bewaffneten Macht), sebuah posisi yang lebih tinggi dari yang sebelumnya dipegang oleh Archduke Albrecht dan termasuk komando di  masa perang.

Pernikahan dan keluargaSunting

 
Adipati Agung Franz Ferdinand bersama istrinya Sophie, Adipati Wanita Hohenberg, dan ketiga anaknya (dari kiri), Pangeran Ernst von Hohenberg, Putri Sophie, dan Maximilian, Adipati Hohenberg, pada tahun 1910
  • Pada tahun 1894, Franz Ferdinand bertemu dengan Countess Sophie Chotek, seorang dayang dari Adipati Agung Isabella, istri Adipati Agung Friedrich, Adipati Teschen.  Franz mulai mengunjungi vila Archduke Friedrich di Pressburg (sekarang Bratislava), dan pada gilirannya Sophie menulis surat kepada Franz Ferdinand selama masa pemulihannya dari tuberkulosis di pulau Lošinj di Laut Adriatik.  Mereka merahasiakan hubungan mereka, sampai ditemukan oleh Isabella sendiri. Agar memenuhi syarat untuk menikah dengan anggota Istana Kekaisaran Habsburg, seseorang harus menjadi anggota dari salah satu dinasti yang memerintah atau sebelumnya memerintah di Eropa.  Keluarga Chotek bukanlah salah satu dari keluarga ini.  Sangat jatuh cinta, Franz Ferdinand menolak untuk mempertimbangkan menikah dengan orang lain.  Akhirnya, pada tahun 1899, Kaisar Franz Joseph setuju untuk mengizinkan Franz Ferdinand menikahi Sophie, dengan syarat pernikahan itu bersifat morganatik dan keturunan mereka tidak akan memiliki hak suksesi takhta.  Sophie tidak akan berbagi pangkat, gelar, prioritas, atau hak istimewa suaminya;  dengan demikian, dia biasanya tidak akan muncul di depan umum di sampingnya.  Dia tidak akan diizinkan naik kereta kerajaan atau duduk di kotak kerajaan di bioskop. Pernikahan berlangsung pada 1 Juli 1900, di Reichstadt (sekarang Zákupy) di Bohemia;  Franz Joseph tidak menghadiri perselingkuhan itu, juga tidak ada archduke termasuk saudara laki-laki Franz Ferdinand.  Satu-satunya anggota keluarga kekaisaran yang hadir adalah ibu tiri Franz Ferdinand, Putri Maria Theresa dari Braganza;  dan kedua putrinya.  Setelah menikah, Sophie diberi gelar "Putri Hohenberg" (Fürstin von Hohenberg) dengan gelar "Yang Mulia" (Ihre Durchlaucht).  Pada tahun 1909, ia diberi gelar yang lebih senior "Duchess of Hohenberg" (Herzogin von Hohenberg) dengan gaya "Yang Mulia" (Ihre Hoheit).  Ini meningkatkan statusnya secara signifikan, tetapi dia masih memberikan prioritas di pengadilan untuk semua bangsawan.  Setiap kali suatu acara mengharuskan pasangan itu untuk berkumpul dengan anggota keluarga kekaisaran lainnya, Sophie terpaksa berdiri jauh di bawah garis, terpisah dari suaminya. Anak-anak Franz Ferdinand adalah: Putri Sophie dari Hohenberg (1901–1990), menikah dengan Pangeran Friedrich von Nostitz-Rieneck (1891–1973) Maximilian, Adipati Hohenberg (1902–1962), menikah dengan Countess Elisabeth von Waldburg zu Wolfegg und Waldsee (1904–1993) Pangeran Ernst dari Hohenberg (1904–1954), menikah dengan Marie-Therese Wood (1910–1985) Putra yang lahir mati (1908), dimakamkan di Kastil Artstetten, dekat orang tuanya

KarakterSunting

Sejarawan Jerman Michael Freund menggambarkan Franz Ferdinand sebagai "seorang pria dengan energi yang tidak bersemangat, berpenampilan gelap dan penuh emosi, yang memancarkan aura keanehan dan memberikan bayangan kekerasan dan kecerobohan ... kepribadian sejati di tengah-tengah kegilaan ramah yang menjadi ciri masyarakat Austria  pada saat ini."  Seperti yang dikatakan oleh pengagumnya, Karl Kraus, "dia bukan orang yang akan menyambut Anda ... dia tidak merasa perlu untuk menjangkau wilayah yang belum dijelajahi yang oleh orang Wina disebut jantung mereka."  Hubungannya dengan Kaisar Franz Joseph tegang;  pelayan pribadi kaisar mengingat dalam memoarnya bahwa "guntur dan kilat selalu mengamuk ketika mereka berdiskusi."  Komentar dan perintah yang ditulis oleh pewaris takhta sebagai catatan pinggir pada dokumen komisi pusat Imperial untuk konservasi arsitektur (di mana dia adalah Pelindung) mengungkapkan apa yang dapat digambarkan sebagai "konservatisme koleris."  Sejarawan Italia Leo Valiani memberikan deskripsi berikut.

Francis Ferdinand adalah seorang pangeran dengan kecenderungan absolut, tetapi dia memiliki bakat intelektual tertentu dan kesungguhan moral yang tidak diragukan. Salah satu proyeknya - meskipun karena temperamennya yang tidak sabar, curiga, hampir histeris, komitmennya terhadap hal itu, dan metode yang ia usulkan untuk mewujudkannya, sering berubah - adalah untuk mengkonsolidasikan struktur negara dan otoritas dan popularitas. Mahkota, di mana dia melihat dengan jelas bahwa nasib dinasti bergantung, dengan menghapus, jika bukan dominasi Austria Jerman, yang ingin dia pertahankan karena alasan militer, meskipun dia ingin menguranginya dalam administrasi sipil, tentu saja kekuasaan Magyar yang jauh lebih memberatkan atas bangsa Slavia dan Rumania yang pada tahun 1848–49 telah menyelamatkan dinasti dalam pertempuran bersenjata dengan revolusi Hongaria. Baron Margutti (de), aide-de-camp Francis Joseph, diberitahu oleh Francis Ferdinand pada tahun 1895 dan – dengan konsistensi yang luar biasa mengingat perubahan yang terjadi pada tahun-tahun berikutnya – sekali lagi pada tahun 1913, bahwa pengenalan sistem ganda pada tahun 1867 telah membawa bencana dan bahwa, ketika dia naik tahta, dia bermaksud untuk membangun kembali pemerintahan pusat yang kuat: tujuan ini, dia percaya, dapat dicapai hanya dengan pemberian otonomi administratif yang luas secara simultan kepada semua kebangsaan monarki. Dalam sebuah surat tertanggal 1 Februari 1913, kepada Berchtold, Menteri Luar Negeri, di mana ia memberikan alasannya untuk tidak menginginkan perang dengan Serbia, Archduke mengatakan bahwa "irredentisme di negara kita ... akan berhenti segera jika Slav kita diberi kehidupan yang nyaman, adil dan baik" bukannya diinjak-injak (seperti yang diinjak-injak oleh orang Hongaria). Pasti inilah yang menyebabkan Berchtold, dalam sketsa karakter Francis Ferdinand yang ditulis sepuluh tahun setelah kematiannya, mengatakan bahwa, jika dia berhasil naik takhta, dia akan mencoba mengganti sistem ganda dengan federasi supranasional.[2]

Pandangan politikSunting

 
Peta federalisasi Austria-Hongaria yang direncanakan oleh Archduke Franz Ferdinand, negara-negara anggota dengan pemerintahan terpisah

Sejarawan tidak setuju tentang bagaimana mengkarakterisasi filosofi politik Franz Ferdinand, beberapa menghubungkan pandangan umumnya liberal pada kebangsaan kekaisaran sementara yang lain telah menekankan sentralisme dinasti, konservatisme Katolik, dan kecenderungan untuk berbenturan dengan para pemimpin lain.  Dia menganjurkan pemberian otonomi yang lebih besar kepada kelompok etnis di dalam Kekaisaran dan menangani keluhan mereka, terutama orang Ceko di Bohemia dan orang-orang Slavia selatan di Kroasia dan Bosnia, yang telah dikeluarkan dari Kompromi Austro-Hungaria tahun 1867.[2]  Namun perasaannya terhadap Hongaria kurang murah hati, sering digambarkan sebagai antipati.  Misalnya, pada tahun 1904 ia menulis bahwa "Orang Hongaria semuanya rakyat jelata, terlepas dari apakah mereka menteri atau adipati, kardinal atau pencuri, petani, prajurit berkuda, pembantu rumah tangga, atau revolusioner", dan ia bahkan menganggap István Tisza sebagai seorang revolusioner dan "  pengkhianat yang dipatenkan".[3]  Ia menganggap nasionalisme Hongaria sebagai ancaman revolusioner bagi dinasti Habsburg dan dilaporkan menjadi marah ketika para perwira dari Resimen Hussar ke-9 (yang ia perintahkan) berbicara bahasa Hongaria di hadapannya – terlepas dari fakta bahwa itu adalah bahasa resmi resimen.[17]  Dia lebih lanjut menganggap cabang Hongaria dari pasukan Kerajaan Ganda, Honvédség, sebagai kekuatan yang tidak dapat diandalkan dan berpotensi mengancam di dalam kekaisaran, mengeluhkan kegagalan Hongaria untuk menyediakan dana bagi pasukan gabungan[33] dan menentang pembentukan unit artileri di dalamnya.  pasukan Hongaria.[34]

Dia juga menganjurkan pendekatan hati-hati terhadap Serbia – berulang kali bersitegang dengan Franz Conrad von Hötzendorf, Kepala Staf Umum Austria-Hongaria garis keras Wina, memperingatkan bahwa perlakuan kasar terhadap Serbia akan membawa Austria-Hongaria ke dalam konflik terbuka dengan Rusia, ke  reruntuhan kedua kerajaan  [butuh rujukan] .

Dia kecewa ketika Austria-Hongaria gagal bertindak sebagai kekuatan besar, seperti selama Pemberontakan Boxer pada tahun 1900. Negara-negara lain, termasuk, dalam deskripsinya, "negara kerdil seperti Belgia dan Portugal",[20] memiliki tentara yang ditempatkan di Cina  , tetapi Austria-Hongaria tidak.  Namun, Austria-Hongaria memang berpartisipasi dalam Aliansi Delapan Negara untuk menekan Boxers, dan mengirim tentara sebagai bagian dari "pasukan bantuan internasional".

Franz Ferdinand adalah pendukung terkemuka dan berpengaruh dari Angkatan Laut Austro-Hungaria pada saat kekuatan laut tidak menjadi prioritas dalam kebijakan luar negeri Austria dan Angkatan Laut relatif sedikit diketahui atau didukung oleh publik.  Setelah pembunuhannya pada tahun 1914, Angkatan Laut menghormati Franz Ferdinand dan istrinya dengan berbaring di kapal SMS Viribus Unitis.

PembunuhanSunting

 
Seperti yang dijelaskan oleh majalah Spanyol kontemporer El Mundo Gráfico: "Saat ketika para adipati Austria, setelah upaya pertama melawan nyawa mereka, tiba di Dewan Kota (Sarajevo), di mana mereka diterima oleh walikota dan perusahaan kota."
 
Seragam bernoda darah Franz Ferdinand
 
Mobil phaeton Gräf & Stift Bois de Boulogne 1910 di mana Archduke Ferdinand dan istrinya dibunuh.  Sekarang dipajang di Museum Sejarah Militer di Wina
 
Jembatan Latin di dekat lokasi pembunuhan

Pada hari Minggu, 28 Juni 1914, sekitar pukul 10:45 pagi, Franz Ferdinand dan istrinya dibunuh di Sarajevo, ibu kota provinsi Austro-Hongaria, Bosnia dan Herzegovina.  Pelakunya adalah Gavrilo Princip yang berusia 19 tahun, seorang anggota Pemuda Bosnia dan salah satu dari kelompok pembunuh yang diorganisir dan dipersenjatai oleh Tangan Hitam.

Sebelumnya pada hari itu, pasangan itu telah diserang oleh Nedeljko abrinovi, yang telah melemparkan granat ke mobil mereka.  Namun, bom meledak di belakang mereka, melukai penumpang di mobil berikutnya.  Setibanya di kediaman Gubernur, Franz dengan marah berteriak, "Jadi begini cara menyambut tamu dengan bom!"

Setelah beristirahat sejenak di kediaman Gubernur, pasangan kerajaan itu bersikeras untuk menjenguk semua orang yang terluka akibat bom di rumah sakit setempat.  Namun, tidak ada yang memberi tahu pengemudi bahwa rencana perjalanan telah diubah.  Ketika kesalahan ditemukan, pengemudi harus berbalik.  Saat mobil-mobil itu mundur ke jalan dan ke sisi jalan, barisan mobil terhenti.  Pada saat yang sama, Princip sedang duduk di sebuah kafe di seberang jalan.  Dia langsung mengambil kesempatannya dan berjalan di seberang jalan dan menembak pasangan kerajaan itu.  Dia pertama kali menembak Sophie di perut dan kemudian menembak Franz Ferdinand di leher.  Franz membungkuk di atas istrinya yang menangis.  Dia masih hidup ketika saksi datang untuk memberikan bantuan.  Kata-kata terakhirnya kepada Sophie adalah, "Jangan mati sayang, hiduplah untuk anak-anak kita."  Senjata Princip adalah pistol FN Model 1910 berukuran saku yang dilengkapi dengan kartrid .380 ACP yang diberikan kepadanya oleh Kolonel Angkatan Darat Serbia dan anggota Tangan Hitam Dragutin Dimitrijevi.  Para ajudan Archduke berusaha untuk membuka mantelnya tetapi menyadari bahwa mereka membutuhkan gunting untuk memotongnya: kerah luar telah dijahit ke bagian depan jaket agar lebih pas untuk meningkatkan penampilan Archduke kepada publik.  Apakah karena rintangan ini atau tidak, luka Archduke tidak dapat ditangani tepat waktu untuk menyelamatkannya, dan dia meninggal dalam beberapa menit.  Sophie juga meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit.

Sebuah akun rinci dari penembakan dapat ditemukan di Sarajevo oleh Joachim Remak:

Satu peluru menembus leher Franz Ferdinand sementara yang lain menembus perut Sophie.  ... Saat mobil sedang mundur (untuk kembali ke kediaman Gubernur karena rombongan mengira pasangan Kekaisaran tidak terluka) seberkas darah mengalir dari mulut Archduke ke pipi kanan Count Harrach (dia berdiri di papan lari mobil  ).  Harrach mengeluarkan saputangan untuk menghentikan darah yang memancar.  Sang Duchess, melihat ini, berseru: "Demi Tuhan! Apa yang terjadi padamu?"  dan tenggelam dari tempat duduknya, wajahnya jatuh di antara lutut suaminya.

Harrach dan Potoriek ... mengira dia pingsan ... hanya suaminya yang tampaknya memiliki naluri untuk apa yang terjadi.  Beralih ke istrinya meskipun ada peluru di lehernya, Franz Ferdinand memohon: "Sopherl! Sopherl! Sterbe nicht! Bleibe am Leben für unsere Kinder! – Sophie sayang! Jangan mati! Tetap hidup untuk anak-anak kita!"  Setelah mengatakan ini, dia tampak melorot sendiri.  Topinya yang berbulu... jatuh;  banyak bulu hijaunya ditemukan di seluruh lantai mobil.  Count Harrach mencengkeram kerah seragam Archduke untuk menahannya.  Dia bertanya, "Leiden Eure Kaiserliche Hoheit sehr? – Apakah Yang Mulia sangat menderita?"  "Es ist nichts. – Bukan apa-apa."  kata Archduke dengan suara lemah tapi terdengar.  Dia tampaknya kehilangan kesadaran selama beberapa menit terakhir, tetapi, suaranya semakin melemah, dia mengulangi kalimat itu mungkin enam atau tujuh kali lebih banyak.

Derik mulai keluar dari tenggorokannya, yang mereda saat mobil itu melaju di depan Konak bersibin (Balai Kota).  Meskipun beberapa upaya dokter, Archduke meninggal tak lama setelah dibawa ke dalam gedung sementara istri tercinta hampir pasti meninggal karena pendarahan internal sebelum iring-iringan mobil mencapai Konak.

Pembunuhan, bersama dengan perlombaan senjata, nasionalisme, imperialisme, militerisme Kekaisaran Jerman dan sistem aliansi semuanya berkontribusi pada asal-usul Perang Dunia I, yang dimulai sebulan setelah kematian Franz Ferdinand, dengan deklarasi perang Austria-Hongaria melawan Serbia.  [39]  Pembunuhan Ferdinand dianggap sebagai penyebab paling langsung dari Perang Dunia I.[1]

Setelah kematiannya, Archduke Karl menjadi pewaris Austria-Hongaria.

Franz Ferdinand dikebumikan bersama istrinya Sophie di Kastil Artstetten, Austria.

PeringatanSunting

 
Perangko peringatan (Austria-Hongaria)

Archduke Franz Ferdinand dan Castle of Artstetten-nya dipilih sebagai motif utama untuk 10 euro Austria Koin peringatan Castle of Artstetten, dicetak pada 13 Oktober 2004. Bagian sebaliknya menunjukkan pintu masuk ke ruang bawah tanah keluarga Hohenberg.  Ada dua potret di bawah ini, menunjukkan Archduke Franz Ferdinand dan istrinya Sophie, Duchess of Hohenberg. Band Skotlandia Franz Ferdinand menamai diri mereka dengan namanya.

Gelar, gaya, penghargaan, dan senjataSunting

Judul dan gayaSunting

  • 18 Desember 1863 – 20 November 1875: Yang Mulia Adipati Agung dan Pangeran Francis Ferdinand dari Austria, Pangeran Hongaria, Bohemia dan Kroasia[3]
  • 20 November 1875 – 28 Juni 1914: Yang Mulia Kaisar dan Yang Mulia Adipati Agung Austria-Este[4]

Penghormatan dan penghargaanSunting

Lokal[4]

luar negri[4]

Lengan dan monogram
 
Prestasi persenjataan Franz Ferdinand, Adipati Agung Austria-Este
 
Monogram Kekaisaran

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Watson, Greig. "Could Franz Ferdinand Welbeck gun accident have halted WWI?". BBC News. 
  2. ^ Valiani, Leo, The End of Austria-Hungary, Alfred A. Knopf, New York (1973) pp. 9–10 [translation of: La Dissoluzione dell'Austria-Ungheria, Casa Editrice Il Saggiatore, Milano (1966) pp. 19–20]
  3. ^ Kaiser Joseph II. harmonische Wahlkapitulation mit allen den vorhergehenden Wahlkapitulationen der vorigen Kaiser und Könige.  Since 1780 official title used for princes ("zu Ungarn, Böhmen, Dalmatien, Kroatien, Slawonien, Königlicher Erbprinz")
  4. ^ a b c Hof- und Staatshandbuch der Österreichisch-Ungarischen Monarchie (1914), Genealogy p. 2
  5. ^ Boettger, T. F. "Chevaliers de la Toisón d'Or - Knights of the Golden Fleece". La Confrérie Amicale. Diakses tanggal 25 June 2019. 
  6. ^ "A Szent István Rend tagjai" [Members of the Saint Stephen Order] (dalam bahasa Hungaria). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2010. 
  7. ^ Hof- und Staats-Handbuch des Großherzogtum Baden (1910), "Großherzogliche Orden" p. 41
  8. ^ Hof- und Staats-Handbuch des Königreichs Bayern (1906), "Königliche-Orden" p. 9
  9. ^ Jørgen Pedersen (2009). Riddere af Elefantordenen, 1559–2009 (dalam bahasa Dansk). Syddansk Universitetsforlag. hlm. 338. ISBN 978-87-7674-434-2. 
  10. ^ 刑部芳則 (2017). 明治時代の勲章外交儀礼 (PDF) (dalam bahasa Jepang). 明治聖徳記念学会紀要. hlm. 149. 
  11. ^ Staatshandbuch für das Großherzogtum Sachsen / Sachsen-Weimar-Eisenach (1900), "Großherzogliche Hausorden" p. 17
  12. ^ Hof- und Staats-Handbuch des Königreich Württemberg (1907), "Königliche Orden" p. 28
  13. ^ Sachsen (1901). "Königlich Orden". Staatshandbuch für den Königreich Sachsen: 1901. Dresden: Heinrich. hlm. 4 – via hathitrust.org. 
  14. ^ Royal Thai Government Gazette (1 June 1902). "ส่งเครื่องราชอิสริยาภรณ์ไปพระราชทาน" (PDF) (dalam bahasa Thai). Diakses tanggal 2019-05-08. 
  15. ^ "Real y distinguida orden de Carlos III", Guía Oficial de España, 1914, hlm. 200, diakses tanggal 21 March 2019 
  16. ^ Sveriges statskalender (dalam bahasa Swedia), 1905, hlm. 440, diakses tanggal 2018-01-06 – via runeberg.org 
  17. ^ Shaw, Wm. A. (1906) The Knights of England, I, London, p. 216
  18. ^ "No. 27454". The London Gazette. 15 July 1902. hlm. 4509. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Tautan eksternalSunting

Franz Ferdinand dari Austria
Cabang kadet House of Lorraine
Lahir: 18 December 1863 Wafat: 28 June 1914
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Francis II
Archduke of Austria-Este
1875–1914
Diteruskan oleh:
Charles
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
Francis V
— TITULER —
Duke of Modena
1875–1914
Diteruskan oleh:
Charles

Templat:Austrian archdukes