Buka menu utama

Sophie, Duchess of Hohenberg (bahasa Ceko: Žofie Marie Josefína Albína hraběnka Chotková z Chotkova a Vojnína; bahasa Jerman: Sophie Maria Josephine Albina Gräfin Chotek von Chotkow und Wognin; 1 Maret 1868 – 28 Juni 1914), adalah istri dari Archduke Franz Ferdinand dari Austria, pewaris takhta Austria-Hongaria. pembunuhan mereka di Sarajevo memicu serangkaian peristiwa yang akhirnya menyebabkan Perang Dunia I.

Sophie
Adipati Hohenberg
PasanganFranz Ferdinand dari Austria
Anak
Nama lengkap
Sophie Maria Josephine Albina Chotek von Chotkow und Wognin
Keluarga bangsawanChotek
BapakCount Bohuslaw Chotek von Chotkow und Wognin
IbuCountess Wilhelmine Kinsky von Wchinitz und Tettau
Lahir(1868-03-01)1 Maret 1868
Stuttgart, Kerajaan Württemberg
Meninggal28 Juni 1914(1914-06-28) (umur 46)
Sarajevo, Austria-Hongaria
(dibunuh)
PemakamanIstana Artstetten, Austria

Awal KehidupanSunting

Sophie lahir di Stuttgart sebagai putri keempat dari Pangeran Bohuslav Chotek von Chotkow und Wognin, seorang aristokrat dan Duta Besar Bohemia dan bangsawan, serta Countess istrinya Wilhelmine Kinsky von Wchinitz und Tettau.[1][2][3][4]

Sebagai seorang wanita muda, Sophie menjadi wanita menunggu untuk Archduchess Isabella,[3] istri Archduke Friedrich, Adipati Teschen, kepala kadet Bohemian Bohemia dari Rumah Habsburg-Lorraine.

Hubungan dengan Franz FerdinandSunting

Tidak diketahui di mana Sophie pertama kali bertemu Archduke Franz Ferdinand, meskipun itu mungkin terjadi di sebuah pesta dansa di Praha pada tahun 1894. Franz Ferdinand, yang ditempatkan di garnison militer di Praha, sering berkunjung ke Halbturn Castle, rumah Archduke Friedrich, dan diasumsikan bahwa ia telah jatuh cinta pada putri tertua Friedrich, Archduchess Marie Christine .[3] Penghubung itu ditemukan oleh Archduchess Isabella, dirinya hanya lahir dalam keluarga mediatisasi keluarga (Rumah Croÿ). Ketika Isabella menemukan liontin Franz Ferdinand tergeletak di lapangan tenis, ia membukanya, mengharapkan foto putrinya. Sebagai gantinya, liontin itu berisi foto Sophie. Dari ini, skandal pun terjadi.

Franz Ferdinand telah menjadi ahli waris dugaan ke tahta, setelah bunuh diri sepupunya Putra Mahkota Rudolf pada tahun 1889 dan kematian ayahnya Karl Ludwig karena tipus pada tahun 1896. Sebagai pamannya, Kaisar Franz Joseph, memberitahunya bahwa dia tidak bisa menikahi Sophie, yang tidak bisa menjadi permaisuri.[3] Untuk menjadi permaisuri yang memenuhi syarat untuk anggota Imperial House of Habsburg - Lorraine, seseorang harus menjadi bagian dari salah satu yang memerintah atau sebelumnya memerintah. dinasti Eropa. Meskipun Choteks adalah bangsawan sejak setidaknya abad ke-14 dan telah dibuat jumlah dari Kekaisaran Romawi Suci pada tahun 1745, mereka bukan dari dynastic rank (walaupun Sophie adalah keturunan Habsburg, dari Elisabeth, saudara perempuan Raja Rudolph I dari Jerman, leluhur Franz Ferdinand).[3]

 
Segel Albert IV, Pangeran Habsburg, leluhur bersama Sophie dan Franz Ferdinand.

Franz Ferdinand menolak untuk meninggalkan Sophie untuk menikahi sama rata dan melahirkan seorang pewaris takhta, menambah skandal seputar kematian dan perselingkuhan terlarang dari ahli waris kaisar sebelumnya.

Pernikahan dengan Franz FerdinandSunting

 
Lukisan pastel Sophie awal 1910, diadakan di Museum Istana Artstetten.

Pada tahun 1899, di bawah tekanan dari anggota keluarga (terutama Archduchess Maria Theresa, saudara ipar kaisar yang tangguh dan ibu tiri Franz Ferdinand) pasangan itu diberi izin untuk menikah.[3] Franz Ferdinand diizinkan untuk mempertahankan posisinya di urutan suksesi dan gelar yang cocok dijanjikan untuk calon istrinya. Namun, untuk mencegah Franz Ferdinand dari upaya untuk memproklamirkan istrinya sebagai ratu permaisuri atau menyatakan masa depan anak-anak mereka dan dengan demikian memenuhi syarat untuk mewarisi mahkota (terutama yang dari Hungaria, di mana perkawinan tidak diketahui oleh hukum) begitu ia naik tahta, ia dipaksa untuk muncul di Istana Kerajaan Hofburg sebelum para arkeukum, menteri, dan pejabat agung berkumpul, Kardinal-Uskup Agung Wina dan Primate of Hungaria pada tanggal 28 Juni 1900 untuk mengeksekusi dengan menandatangani sebuah instrumen resmi di mana ia secara terbuka menyatakan bahwa Sophie akan menjadi istri yang tidak teratur, tidak pernah menyandang gelar permaisuri, ratu atau dewi, dan mengakui bahwa keturunan mereka tidak akan mewarisi atau diberikan hak dinasti atau hak istimewa di salah satu Alam Habsburg.[3][5]

Sophie dan Franz Ferdinand menikah pada 1 Juli 1900 di Reichstadt (sekarang Zákupy) di Bohemia. Kaisar tidak menghadiri pernikahan, juga tidak ada archdukes, termasuk saudara laki-laki Franz Ferdinand. Satu-satunya anggota keluarga Kekaisaran yang hadir adalah ibu tiri Franz Ferdinand, Archduchess Maria Theresa, dan kedua putrinya.[3]

 
Adipati dan Franz Ferdinand bersama anak-anak mereka, Sophie dan Maximilian. Foto, 1904.

Setelah menikah, Sophie diberi gelar Fürstin von Hohenberg ("Putri Hohenberg") dengan gaya Durchlaucht ("Ketenangan Yang Mulia"). Pada tahun 1909, ia diangkat ke Herzogin (Duchess) dan diberi gaya yang lebih tinggi dari Hoheit ("Mulia").

Meskipun demikian, semua putri agung, mediatisasi putri dan pangeran Austria dan Hongaria lebih diutamakan darinya. Selama empat belas tahun pernikahan mereka, Sophie tidak pernah berbagi peringkat, jabatan, atau prioritas suaminya. Posisinya di pengadilan Kekaisaran memalukan, diperparah oleh Kekaisaran Obersthofmeister, Alfred, Pangeran ke-2 dari Montenuovo, yang rasa tidak amannya tentang latar belakang morganatiknya sendiri dikatakan memiliki mendorongnya untuk menegakkan pengadilan protokol dengan ketat atas biaya Sophie.[3] Masalah protokol mencegah banyak pengadilan kerajaan dari menjamu pasangan tersebut meskipun posisi Franz Ferdinand sebagai pewaris takhta. Meskipun demikian, beberapa melakukannya, termasuk Raja George V dan Ratu Mary dari Inggris, yang dengan hangat menyambut pasangan itu ke Kastil Windsor dari 17-21 November 1913.

Pasangan itu dikaruniai empat anak:[4]

PembunuhanSunting

 
Leopold Lojka (paling kiri) di Sarajevo mengendarai mobil dengan Franz Ferdinand d'Este, istrinya dan rombongan mereka
 
Archduke dan Duchess meninggalkan balai kota di Sarajevo, lima menit sebelum serangan
 
Pembunuhan
 
Pistol Gavrilo Princip
 
Bercak darah serangam Franz Ferdinand.

Pada tahun 1914, Archduke Franz Ferdinand diundang oleh Jenderal Oskar Potiorek, Gubernur provinsi Austro-Hungaria Bosnia dan Herzegovina, untuk mengawasi pasukan di manuver selama tiga hari di Sarajevo, ibukota provinsi. Sophie biasanya tidak diizinkan untuk menemani suaminya pada kunjungan seremonial karena statusnya yang lebih rendah, tetapi pada kesempatan ini Franz Ferdinand diundang sebagai komandan militer daripada seorang tokoh kerajaan.[6]:17 Karena itu, archduke mengatur agar Sophie bergabung dengannya pada 28 Juni, hari ketiga dan terakhir, untuk peninjauan pasukan diikuti dengan kunjungan ke kota untuk mempersembahkan museum baru sebelum kembali ke Wina. Tanggal tersebut bertepatan dengan peringatan 14 tahun Sumpah Pengunduran diri mereka dan merupakan kesempatan langka untuk merayakannya di depan umum bersama, meskipun ia tahu bahwa kunjungan itu akan berbahaya.[butuh rujukan]

 
Duchess bersama keluarganya.

Pada pukul 10:10 Minggu, 28 Juni 1914, ketika prosesi melewati kantor polisi pusat Sarajevo, Nedeljko Čabrinović melemparkan granat tangan ke mobil archduke. Pengemudi itu melaju kencang ketika melihat benda itu melaju ke arah mobil dan granat meledak di bawah kemudi mobil berikutnya. Dua dari penghuninya, Eric von Merizzi dan Count Boos-Waldeck, terluka parah. Empat belas penonton terkena serpihan bom.[butuh rujukan]

Setelah menghadiri resepsi resmi di Balai Kota, Franz Ferdinand bertanya tentang anggota partainya yang terluka akibat bom. Ketika archduke diberi tahu bahwa mereka terluka parah di rumah sakit, dia bersikeras dibawa untuk menemui mereka. Seorang anggota staf archduke, Andreas, Freiherr von Morsey, menyarankan ini mungkin berbahaya, tetapi Oskar Potiorek, yang bertanggung jawab atas keamanan partai Imperial, menjawab, "Apakah Anda pikir Sarajevo penuh dengan pembunuh?"[butuh rujukan] Namun, Potiorek menerima itu akan lebih baik jika Sophie tetap tinggal di balai kota. Ketika Freiherr Morsey memberi tahu Sophie tentang rencana yang direvisi, dia menolak untuk tetap, dengan alasan: "Selama Archduke menunjukkan dirinya di depan umum hari ini, saya tidak akan meninggalkannya."[butuh rujukan]

Untuk menghindari pusat kota, Jenderal Oskar Potiorek memutuskan bahwa mobil Imperial harus berjalan lurus sepanjang Appel Quay ke Rumah Sakit Sarajevo. Namun, Potiorek lupa memberi tahu pengemudi, Leopold Loyka,[7] tentang keputusan ini. Dalam perjalanan ke rumah sakit, di samping Jembatan Latin, pengemudi berbelok ke kanan menuju Franz Joseph Street. Salah satu konspirator, Prinsip Gavrilo, berdiri di sudut pada saat itu. Oskar Potiorek segera menyadari bahwa pengemudi telah mengambil rute yang salah dan berteriak, "Apa ini? Ini jalan yang salah! Kita seharusnya mengambil Appel Quay!".[butuh rujukan]

Sopir itu menginjak rem, dan mulai mundur. Dengan melakukan itu, dia bergerak perlahan melewati Prinsip Gavrilo yang menunggu. pembunuh melangkah maju, mengambil pistolnya, dan pada jarak sekitar lima kaki, menembak dua kali ke dalam mobil. Franz Ferdinand ditembak di leher dan Sophie di perut. Sophie berkata kepada suaminya, "Demi Tuhan, apa yang terjadi padamu ?!", lalu dia berdarah. Sebelum kehilangan kesadaran dia memohon, "Sopherl! Sopherl! Jangan mati! Tetap hidup untuk anak-anak kita!", Menggunakan nama hewan peliharaannya untuk bangsawan.[6]:11 Mereka berdua mati dalam waktu satu jam.

Pemakaman dan penguburanSunting

Jenazahnya diangkut menuju Trieste oleh kapal perang SMS Viribus Unitis dan kemudian ke Wina dengan kereta khusus untuk bersama misa pemakaman dalam upacara singkat di Istana Hofburg yang dihadiri hanya oleh keluarga kekaisaran langsung. Beberapa royalti asing telah merencanakan untuk hadir tetapi membatalkan kunjungan mereka ketika diketahui kehadiran mereka tidak diinginkan. Dalam pertunjukan terakhir dari peringkat mereka yang tidak setara, Habsburg menempatkan Sophie pada usungan yang 18 inci lebih rendah dari suaminya, dan sarung tangan menunjukkan statusnya sebelumnya sebagai seorang wanita kekaisaran yang menunggu (bukan anggota kekaisaran) Rumah sebagai permaisuri agung) ditempatkan di peti mati.[butuh rujukan] Archduke dan Duchess kemudian dibawa untuk dimakamkan berdampingan seperti yang dimintanya[6]:17 di ruang bawah tanah Istana Artstetten, rumah musim panas Habsburg, karena penguburan di Ruang Bawah Tanah dilarang untuk Sophie.[8] Hari ini istana menyimpan museum dalam ingatan mereka.


Koin peringatanSunting

Istana Duchess Sophie dari Artstetten dipilih sebagai motif utama untuk koin peringatan 10-euro koin peringatan Castle of Artstetten dicetak pada 13 Oktober 2004 bagian belakang koin menunjukkan pintu masuk ke keluarga Hohenberg, dengan potret profil overlay set kiri Sophie dan Archduke Franz Ferdinand.

Gelar, penghargaan, dan lambangSunting

GelarSunting

  • 1 Maret 1868 – 1 Juli 1900: Countess Sophie Chotek von Chotkow und Wognin
  • 1 Julyli 1900 – 4 Oktober 1909: Her Serene Highness The Princess of Hohenberg
  • 4 Oktober 1909 – 28 Juni 1914: Her Highness The Duchess of Hohenberg

KehormatanSunting

LambangSunting

 
Lambang Sophie, Duchess of Hohenberg

LeluhurSunting

[11][12]

Melalui keluarga neneknya, Berchtolds, ia memiliki hubungan jauh dengan mantan menteri luar negeri Austro-Hungaria Pangeran Leopold Berchtold dan dengan konduktor Austria Nikolaus Harnoncourt. Kardinal Christoph Schönborn adalah cicit dari keponakannya, Marie Chotek.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ Montgomery-Massingberd, Hugh (editor). Burke's Guide to the Royal Family, Burke's Peerage, London, 1973, p. 238. ISBN 0-220-66222-3
  2. ^ Willis, Daniel A., The Descendants of King George I of Great Britain, Clearfield Company, 2002, pp. 153, 613
  3. ^ a b c d e f g h i Enache, Nicolas. La Descendance de Marie-Therese de Habsburg. ICC, Paris, 1996. pp. 54, 58. French.
  4. ^ a b Genealogisches Handbuch des Adels, Fürstliche Häuser XV. "Hohenberg". C.A. Starke Verlag, 1997, pp.600–601.
  5. ^ "Pragmatic Sanction of 1713". heraldica.org. 2011. Diakses tanggal 11 November 2011. 
  6. ^ a b c Keister Jr, Edwin (2007). An Incomplete History of World War I. Australia: Pier 9. ISBN 978-1-74045-970-9. 
  7. ^ "Time Magazine Milestones (as Leopold Lojka)". Time.com. 1926-08-09. Diakses tanggal 2012-07-08. 
  8. ^ "The Funeral of the Archduke". The Independent. New York. Jul 13, 1914. hlm. 59. Diakses tanggal 9 August 2013. 
  9. ^ a b c d Hof- und Staatshandbuch der Österreichisch-Ungarischen Monarchie (1915), Genealogy p. 2
  10. ^ Justus Perthes, Almanach de Gotha 1913 (1913) page 6
  11. ^ "Ancestry of Sophie, countess Chotek de Chotkowa e Wognin". Geneall.net. Diakses tanggal 2012-07-08. 
  12. ^ "Ancestors of Gräfin Sophie Chotek von Chotkowa und Wognin Duchess von Hohenberg". Worldroots.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2012. Diakses tanggal 8 July 2012. 
  13. ^ "Ancestors of Count Christoph von Schoenborn Cardinal-Archbishop of Vienna compiled by William Addams Reitwiesner". Wargs.com. Diakses tanggal 2012-07-08. 

Pranala LuarSunting

Gelar kebangsawanan lainnya
New title Duchess of Hohenberg
1909–1914
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Maximilian