Arktika

Wilayah paling utama Bumi
(Dialihkan dari Arktik)

Arktika adalah sebuah wilayah di sekitar Kutub Utara Bumi. Istilah Arktika berasal dari bahasa Yunani (arktos) yang berarti beruang.[1] Arktika termasuk bagian dari Rusia, Alaska, Kanada, Greenland, Islandia, Lapland, dan Norwegia (termasuk Svalbard), dan juga Samudra Arktik.

Lingkar Arktik, saat ini kira-kira 66° utara Khatulistiwa, mendefinisikan batas lautan Arktik dan tanah
Peta politik yang menunjukkan kepemilikan tanah di wilayah Arktik
Peta topografi berwarna wilayah Arktik
MODIS gambar Arktik
Garis merah menunjukkan isoterma 10°C pada bulan Juli, yang umumnya digunakan untuk mendefiniskan perbatasan wilayah Arktik

Ada banyak definisi wilayah Arktika. Batasannya biasanya adalah di utara lingkaran arktika (66° 33’U), yang merupakan batas dari matahari tengah malam dan malam polar. Definisi lainnya berdasarkan iklim dan ekologi, seperti 10 °C (50 °F) isoterma (isotherm) Juli, yang juga berhubungan dengan treeline di sebagian besar Arktika. Secara sosial dan politik, Wilayah Arktika termasuk wilayah utara dari delapan negara Arktika, meskipun dalam ilmu alam definisi dari wilayah ini dianggap sebagai wilayah subarktika.

Arktika merupakan samudra luas yang beberapa bagian permukaan lautnya tertutup oleh es hampir sepanjang tahun.[2] Di wilayah yang beku hanya dikelilingi oleh sedikit pohon dan juga terdapat organisme yang hidup di es, seperti ikan, mamalia laut, burung dan beberapa komunitas manusia.

Definisi dan etimologiSunting

Kata Arktik berasal dari kata Yunani Templat:Wiktell (arktikos), "dekat Beruang, utara"[3] dan dari kata Templat:Wiktell (arktos), yang berarti beruang.[4] Nama ini mengacu pada rasi bintang Ursa Mayor "Beruang Besar", yang menonjol di bagian bola langit utara, atau ke konstelasi Ursa Minor "Beruang Kecil", yang berisi langit kutub utara (saat ini sangat dekat Polaris, Bintang Kutub utara saat ini, atau Bintang Utara).[5]

Ada sejumlah definisi tentang wilayah yang terkandung di dalam Arktik. Daerah ini dapat didefinisikan sebagai utara Lingkar Arktik (sekitar 66° 34'LU), perkiraan batas selatan matahari tengah malam dan malam kutub. Definisi lain dari Arktik, atau yang populer dikalangan ahli ekologi, adalah wilayah di Belahan Bumi utara di mana suhu rata-rata untuk bulan terpanas (Juli) di bawah 10 °C (50 °F); garis pohon paling utara secara kasar mengikuti isoterm pada batas wilayah ini.[6][7]

IklimSunting

Kutub Utara dicirikan oleh musim dingin yang dingin dan musim panas yang sejuk. Curah hujannya sebagian besar datang dalam bentuk salju dan sangat rendah, dengan sebagian besar wilayah menerima kurang dari 50 cm (20 in) curah hujan. Angin kencang sering menimbulkan salju, menciptakan ilusi hujan salju terus menerus. Suhu rata-rata musim dingin dapat mencapai −40 °C (−40 °F), dan suhu terdingin yang tercatat sekitar −68 °C (−90 °F). Iklim Pesisir Arktik dimoderasi oleh pengaruh samudera, memiliki suhu yang umumnya lebih hangat dan hujan salju yang lebih lebat daripada daerah interior yang lebih dingin dan lebih kering. Arktik dipengaruhi oleh pemanasan global saat ini, yang menyebabkan Penyusutan es laut Arktik, berkurangnya es di lapisan Greenland, dan pelepasan gas metana Arktik saat tanah beku mencair.[8] Mencair lapisan es Greenland terkait dengan amplifikasi kutub.[9]

Karena migrasi ke kutub dari isoterm planet (sekitar 56 km (35 mi) per dekade selama 30 tahun terakhir sebagai akibat dari pemanasan global), wilayah Arktik (sebagaimana didefinisikan oleh garis pohon dan suhu) saat ini menyusut.[10] Mungkin hasil yang paling mengkhawatirkan dari ini adalah penyusutan es laut Arktik. Ada perbedaan besar dalam prediksi hilangnya es laut Arktik, dengan model yang menunjukkan hampir lengkap hingga hilangnya sepenuhnya pada bulan September dari tahun 2035 hingga sekitar tahun 2067.[11][12]

Flora dan faunaSunting

Kehidupan Arktik dicirikan oleh adaptasi terhadap musim tanam yang pendek dengan periode sinar matahari yang panjang, dan kondisi musim dingin yang dingin, gelap, dan tertutup salju.

TanamanSunting

Vegetasi Arktik terdiri dari tanaman seperti Pelanduk semak, graminoids, Herba, Lumut kerak, dan Lumut, yang semua tumbuh relatif dekat dengan tanah, membentuk tundra. Contoh semak kerdil adalah bearberry. Saat seseorang bergerak ke utara, jumlah kehangatan yang tersedia untuk pertumbuhan tanaman berkurang secara signifikan. Di daerah paling utara, tanaman berada pada batas metabolismenya, dan perbedaan kecil dalam jumlah total kehangatan musim panas membuat perbedaan besar dalam jumlah energi yang tersedia untuk pemeliharaan, pertumbuhan, dan reproduksi. Suhu musim panas yang lebih dingin menyebabkan ukuran, kelimpahan, produktivitas, dan keragaman tanaman berkurang. Pohon tidak dapat tumbuh di Kutub Utara, tetapi di bagian terhangatnya, semak biasa ditemukan dan tingginya dapat mencapai 2 m (6 ft 7 in); sedimen, lumut dan lumut kerak dapat membentuk lapisan tebal. Di bagian terdingin Arktik, sebagian besar tanahnya gundul; tanaman non-vaskular seperti lumut mendominasi, bersama dengan beberapa rumput yang tersebar dan forb (seperti Arctic poppy).

HewanSunting

Lihat juga: the categories Fauna Arktik, and Mamalia Arktik.

Herbivora di tundra termasuk kelinci Arktik, lemming, muskox, dan karibu. Mereka dimangsa oleh burung hantu bersalju, Rubah Arktik, Beruang grizzly, dan serigala Arktik. Beruang kutub juga merupakan predator, meskipun lebih suka berburu kehidupan laut dari es. Ada juga banyak burung dan spesies laut yang endemik di daerah yang lebih dingin. Hewan darat lainnya termasuk serigala, Rusa besar, domba Dall, singgung, dan tupai tanah Arktik. Mamalia laut termasuk Anjing laut, walrus, dan beberapa spesies Cetaceapaus balin dan juga Paus narwhal, orca , dan beluga. Contoh yang sangat baik dan terkenal dari spesies cincin ada dan telah dijelaskan di sekitar Lingkaran Arktik dalam bentuk burung camar Larus.

Sumber daya alamSunting

Kutub Utara mencakup banyak sumber daya alam (minyak, gas, mineral, air tawar, ikan, dan hutan) dan pembukaan ekonomi Rusia dengan teknologi modern telah memberikan peluang baru yang signifikan. Minat industri pariwisata juga meningkat.

Arktik berisi beberapa wilayah padang gurun terakhir dan terluas di dunia, dan signifikansinya dalam melestarikan keanekaragaman hayati dan genotipe cukup besar. Meningkatnya kehadiran manusia memecah-mecah habitat vital. Arktik sangat rentan terhadap abrasi groundcover dan gangguan tempat berkembang biak langka hewan yang menjadi ciri khas wilayah tersebut. Arktik juga memiliki 1/5 persediaan air Bumi.[13]

PaleontologiSunting

Selama periode kapur, Arktik masih memiliki salju musiman, meskipun hanya sedikit berdebu dan tidak cukup untuk menghambat pertumbuhan tanaman secara permanen. Hewan seperti Chasmosaurus, Hypacrosaurus, Troodon, dan Edmontosaurus mungkin semuanya bermigrasi ke utara ke memanfaatkan musim tanam musim panas, dan bermigrasi ke selatan ke iklim yang lebih hangat ketika musim dingin tiba. Situasi serupa mungkin juga ditemukan di antara dinosaurus yang hidup di wilayah Antartika, seperti Muttaburrasaurus Australia.

Namun, yang lain mengklaim bahwa dinosaurus hidup sepanjang tahun di garis lintang yang sangat tinggi, seperti di dekat Sungai Colville, yang sekarang bersuhu sekitar 70° N tetapi pada saat itu (70 juta tahun lalu) berada 10° lebih jauh ke utara.[14]

Penduduk asliSunting

 
Sebaran populasi manusia pesisir sirkumpolar c. 2009 (termasuk pribumi dan non-pribumi).

Penghuni paling awal di Arktik tengah dan timur Amerika Utara disebut sebagai Arctic small tool tradition (AST) dan ada pada 2500 SM. AST terdiri dari beberapa budaya Paleo-Eskimo, termasuk budaya Kemerdekaan dan budaya Pra-Dorset.[15][16] Kebudayaan Dorset (Inuktitut: Tuniit atau Tunit) mengacu pada penghuni berikutnya di Arktik tengah dan timur. Budaya Dorset berkembang karena perubahan teknologi dan ekonomi selama periode 1050–550 SM. Dengan pengecualian semenanjung Quebec/Labrador, budaya Dorset menghilang sekitar tahun 1500 M.[17] Didukung oleh pengujian genetik, bukti menunjukkan bahwa keturunan dari budaya Dorset, yang dikenal sebagai Sadlermiut, bertahan di Aivilik, Southampton dan Coats Island hingga awal abad ke-20.[18]

Transisi Dorset/Kebudayaan Thule dimulai sekitar abad kesembilan-10 Masehi. Para ilmuwan berteori bahwa mungkin ada kontak silang antara dua budaya dengan berbagi teknologi, seperti pembuatan kepala tombak, atau Thule mungkin telah menemukan sisa-sisa Dorset dan menyesuaikan cara mereka dengan budaya pendahulunya.[19] Yang lain percaya bahwa Thule menggantikan Dorset.

Pada 1300 M, Inuit, penduduk Arktik saat ini dan keturunan budaya Thule, telah menetap di Greenland barat, dan pindah ke Greenland timur selama abad berikutnya (Inughuit, Kalaallit dan Tunumiit adalah kelompok Inuit Greenland modern yang diturunkan dari Thule). Seiring waktu, suku Inuit telah bermigrasi ke seluruh wilayah Arktik di Rusia Timur, Amerika Serikat, Kanada, dan Greenland.[20]

Masyarakat adat Circumpolar Utara lainnya termasuk Suku Chukchi, Suku Ewenki, Iñupiat, Khanty, Suku Koryak, Suku Nenets, Suku Sami, Yukaghir, Gwich'in, dan Yupik.

Kerjasama dan politik internasionalSunting

Delapan negara Arktik (Kanada, Kerajaan Denmark (Greenland & Kepulauan Faroe), Finlandia, Islandia, Norwegia, Swedia, Rusia, dan AS) semuanya adalah anggota Dewan Arktik, begitu pula organisasi yang mewakili enam penduduk asli . Dewan beroperasi atas dasar konsensus, sebagian besar berurusan dengan perjanjian lingkungan dan tidak menangani sengketa batas atau sumber daya.

Meskipun Prioritas kebijakan Arktik berbeda, setiap negara Arktik memperhatikan kedaulatan/pertahanan, pengembangan sumber daya, rute pelayaran, dan perlindungan lingkungan.[21] Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan pada perjanjian regulasi terkait pelayaran, pariwisata , dan pengembangan sumber daya di perairan Arktik.[22] Pelayaran Arktik tunduk pada beberapa kontrol peraturan melalui Kode Internasional untuk Kapal yang Beroperasi di Perairan Kutub, yang diadopsi oleh Organisasi Maritim Internasional pada 1 Januari 2017 dan berlaku untuk semua kapal di perairan Arktik dengan berat lebih dari 500 ton.[23][24]

Penelitian di Kutub Utara telah lama menjadi upaya kolaboratif internasional, dibuktikan dengan Tahun Kutub Internasional. Komite Sains Arktik Internasional, ratusan ilmuwan dan spesialis Dewan Arktik, dan Dewan Euro-Arktik Barents adalah lebih banyak contoh penelitian Arktik internasional kolaboratif.[25]

Klaim teritorialSunting

Tidak ada negara yang memiliki Kutub Utara secara geografis atau wilayah Samudra Arktik yang mengelilinginya. Enam negara bagian Arktik di sekitarnya yang berbatasan dengan Samudra Arktik—Kanada, Kerajaan Denmark (dengan Greenland), Islandia, Norwegia, Rusia, dan Amerika Serikat—terbatas pada 200 mil laut (370 km; 230 mi) zona ekonomi eksklusif (ZEE) di lepas pantai mereka. Dua negara bagian Arktik (Finlandia dan Swedia) tidak memiliki akses langsung ke Samudra Arktik.

Setelah meratifikasi Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut, suatu negara memiliki waktu sepuluh tahun untuk mengajukan klaim atas landas kontinen yang diperpanjang di luar zona 200 mil laut.[21][26] Oleh karena itu, Norwegia (yang meratifikasi konvensi tersebut pada tahun 1996),[27] Rusia (diratifikasi tahun 1997),[27] Kanada (ratifikasi tahun 2003)[27] dan Kerajaan Denmark (ratifikasi tahun 2004)[27] meluncurkan proyek untuk menetapkan klaim bahwa sektor-sektor tertentu dari dasar laut Arktik harus menjadi bagian dari wilayah mereka.

Pada tanggal 2 Agustus 2007, dua bathyscaphe Rusia, MIR-1 dan MIR-2, untuk pertama kalinya dalam sejarah turun ke dasar laut Arktik di bawah Kutub Utara dan menempatkan bendera Rusia yang terbuat dari titanium alloy yang tahan karat. Pengibaran bendera selama Arktika 2007 menimbulkan komentar dan keprihatinan akan perlombaan untuk menguasai sumber daya hidrokarbon Arktik yang sangat besar.[28]

 
Peta wilayah Arktik yang menunjukkan Jalur Timur Laut, di dalamnya Rute Laut Utara, dan Jalur Barat Laut.

Para menteri luar negeri dan pejabat lain yang mewakili Kanada, Kerajaan Denmark, Norwegia, Rusia, dan Amerika Serikat bertemu di Ilulissat, Greenland pada tanggal 28 Mei 2008 di Konferensi Samudra Arktik dan mengumumkan Deklarasi Ilulissat,[29][30] memblokir "rezim hukum internasional komprehensif baru untuk mengatur Samudra Arktik," dan berjanji "penyelesaian tertib dari segala kemungkinan klaim yang tumpang tindih."[21][31]

Kanada mengklaim Jalur Barat Laut sebagai bagian dari perairan internal milik Kanada, sedangkan Amerika Serikat dan sebagian besar negara maritim[32] menganggapnya sebagai selat internasional, artinya kapal asing memiliki hak lintas transit.[33]

EksplorasiSunting

Sejak tahun 1937, sebagian besar wilayah Arktik sisi Asia telah dieksplorasi secara ekstensif oleh stasiun es hanyut berawak Soviet dan Rusia. Antara tahun 1937 dan 1991, 88 kru kutub internasional mendirikan dan menduduki pemukiman ilmiah di drift ice dan terbawa ribuan kilometer oleh aliran es.[34]

PolusiSunting

 
Jalur polusi jarak jauh ke Arktik

Kutub Utara relatif bersih, meskipun ada beberapa masalah polusi yang sulit secara ekologis yang menghadirkan ancaman serius bagi kesehatan masyarakat yang tinggal di sekitar sumber polusi ini. Karena arus laut dan udara yang berlaku di seluruh dunia, daerah Arktik adalah daerah yang terkena dampak polutan transportasi jarak jauh, dan di beberapa tempat konsentrasinya melebihi tingkat daerah perkotaan yang padat penduduk. Contohnya adalah fenomena kabut Arktik, yang biasanya disebabkan oleh polutan jarak jauh. Contoh lain adalah dengan bioakumulasi dari PCB (Bifenil Poliklorinasi) pada satwa liar dan manusia Arktik.

PelestarianSunting

Ada banyak proposal untuk melestarikan Arktik selama bertahun-tahun. Baru-baru ini sekelompok bintang di Rio Earth Summit, pada 21 Juni 2012, mengusulkan perlindungan Arktik, mirip dengan Perlindungan Antartika. Fokus awal kampanye ini adalah resolusi PBB yang menciptakan perlindungan global di sekitar kutub, dan larangan pengeboran minyak dan penangkapan ikan yang tidak berkelanjutan di Kutub Utara.[35]

Kutub Utara memiliki tingkat perubahan iklim yang termasuk yang tertinggi di dunia. Karena dampak besar terhadap kawasan dari perubahan iklim, masa depan iklim yang dekat di kawasan ini akan sangat berbeda dalam semua skenario pemanasan.[36]

Mulai tahun 2012, Kerajaan Denmark mengklaim landas kontinen berdasarkan Punggungan Lomonosov antara Greenland dan di atas Kutub Utara hingga batas utara ZEE Rusia.[36]

Federasi Rusia juga mengklaim petak besar dasar laut di sepanjang Lomonosov Ridge tetapi, tidak seperti Denmark, membatasi klaimnya di sisi Kutub Utara. Pada Agustus 2015, Rusia membuat pengajuan tambahan untuk perluasan batas luar landas kontinennya di Samudra Arktik, dengan menyatakan bahwa bagian timur Punggungan Lomonosov dan Punggungan Mendeleyev adalah perpanjangan dari benua Eurasia. Pada bulan Agustus 2016, Komisi PBB tentang Batas Landas Kontinen mulai mempertimbangkan pengajuan Rusia.[35]

Pemanasan globalSunting

 
Cakupan es laut Arktik pada 2007 dibandingkan dengan 2005 dan dibandingkan dengan rata-rata dari 1979–2000

Efek pemanasan global di Kutub Utara termasuk kenaikan suhu, hilangnya es laut, dan pencairan Lapisan es Greenland. Potensi pelepasan metana dari wilayah tersebut, terutama melalui pencairan permafrost dan metana klatrat, juga menjadi perhatian. Karena tanggapan yang diperkuat dari Arktik terhadap pemanasan global, hal ini sering dianggap sebagai indikator utama pemanasan global. Mencairnya lapisan es Greenland terkait dengan amplifikasi kutub.[37][38]

Arktik sangat rentan terhadap efek perubahan iklim, seperti yang terlihat dengan berkurangnya es laut dalam beberapa tahun terakhir. Model iklim memprediksi pemanasan yang jauh lebih besar di Kutub Utara daripada rata-rata global,[39] menghasilkan perhatian internasional yang signifikan terhadap kawasan ini. Secara khusus, ada kekhawatiran bahwa penyusutan Arktik, akibat dari pencairan gletser dan es lainnya di Greenland, dapat segera berkontribusi pada kenaikan permukaan laut yang substansial di seluruh dunia.[40]

ReferencesSunting

  1. ^ "Arctic | Definition, Climate, People, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. 
  2. ^ Society, National Geographic (2016-10-06). "Arctic". National Geographic Society (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-01-27. 
  3. ^ Liddell, Henry George and Scott, Robert. "Arktikos." A Greek-English Lexicon. Perseus Digital Library.
  4. ^ Liddell, Henry George and Scott, Robert. "Arktos." A Greek-English Lexicon. Perseus Digital Library.
  5. ^ "The Great Bear Constellation Ursa Major". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2010. Diakses tanggal 10 November 2010. 
  6. ^ "arctic." Dictionary.com Unabridged (v 1.1). Random House, Inc. Retrieved 2 May 2009.
  7. ^ Addison, Kenneth (2002). Fundamentals of the physical environment. Routledge. hlm. 482. ISBN 978-0-415-23293-7. 
  8. ^ Radford, Tim (2020-09-02). "Arctic heating races ahead of worst case estimates". Climate News Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-03. 
  9. ^ Tedesco, M.; Mote, T.; Fettweis, X.; Hanna, E.; Jeyaratnam, J.; Booth, J. F.; Datta, R.; Briggs, K. (2016-06-09). "Arctic cut-off high drives the poleward shift of a new Greenland melting record". Nature Communications. 7: 11723. Bibcode:2016NatCo...711723T. doi:10.1038/ncomms11723. ISSN 2041-1723. PMC 4906163 . PMID 27277547. 
  10. ^ Hansen, Jim (19 October 2006). "The Planet in Peril – Part I". Yale Center for the Study of Globalization. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2009. 
  11. ^ Kirby, Alex (2020-08-11). "End of Arctic sea ice by 2035 possible, study finds". Climate News Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-03. 
  12. ^ Reich, Katharine (2019-11-15). "Arctic Ocean could be ice-free for part of the year as soon as 2044". phys.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-03. 
  13. ^ Society, National Geographic (2016-10-06). "Arctic". National Geographic Society. Diakses tanggal 2020-06-11. 
  14. ^ "A paleontologists Alaskan adventure". New Scientist. 9 June 2012. Diakses tanggal 30 March 2022. 
  15. ^ Hoffecker, John F. (2005). A prehistory of the north: human settlement of the higher latitudes. Rutgers University Press. hlm. 130. ISBN 978-0-8135-3469-5. 
  16. ^ Gibbon, pp. 28–31
  17. ^ Gibbon, pp. 216–217
  18. ^ McGhee, Robert (2005). The last imaginary place: a human history of the Arctic world (edisi ke-Digitized 7 October 2008). Oxford University Press. hlm. 55. ISBN 978-0-19-518368-9. 
  19. ^ Gibbon, pp. 218
  20. ^ "First Nations Culture Areas Index". the Canadian Museum of Civilization. 
  21. ^ a b c Buixadé Farré, Albert; Stephenson, Scott R.; Chen, Linling; Czub, Michael; Dai, Ying; Demchev, Denis; Efimov, Yaroslav; Graczyk, Piotr; Grythe, Henrik; Keil, Kathrin; Kivekäs, Niku; Kumar, Naresh; Liu, Nengye; Matelenok, Igor; Myksvoll, Mari; O'Leary, Derek; Olsen, Julia; Pavithran, A.P., Sachin; Petersen, Edward; Raspotnik, Andreas; Ryzhov, Ivan; Solski, Jan; Suo, Lingling; Troein, Caroline; Valeeva, Vilena; van Rijckevorsel, Jaap; Wighting, Jonathan (16 October 2014). "Commercial Arctic shipping through the Northeast Passage: Routes, resources, governance, technology, and infrastructure". Polar Geography. 37 (4): 298. doi:10.1080/1088937X.2014.965769 . 
  22. ^ Berkman, Paul (23 June 2014). "Stability and Peace in the Arctic Ocean through Science Diplomacy". Science & Diplomacy. 3 (2). 
  23. ^ "Shipping in polar waters". IMO. Diakses tanggal 2 August 2021. 
  24. ^ "The Polar Code, One Year On". The Maritime Executive. Diakses tanggal 2 August 2021. 
  25. ^ King, Lorenz (1992). "Polarregionen, vom Neuland zum wissenschaftlichen Brennpunkt" [Polar regions, from uncharted territory to scientific focus]. Giessener Diskurse: Wissenschaft und Neues Weltbild (dalam bahasa German). 6/7: 231–256. ISBN 3-927835-25-0. 
  26. ^ "United Nations Convention on the Law of the Sea (Annex 2, Article 4)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2007. Diakses tanggal 26 July 2007. 
  27. ^ a b c d "Chronological lists of ratifications of, accessions and successions to the Convention and the related Agreements". United Nations Division for Ocean Affairs and the Law of the Sea. 22 April 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2009. Diakses tanggal 30 April 2009. 
  28. ^ Yenikeyeff, S. M. and Fenton Krysiek, Timothy (August 2007). The Battle for the Next Energy Frontier: The Russian Polar Expedition and the Future of Arctic Hydrocarbons. Oxford Institute for Energy Studies.
  29. ^ "Conference in Ilulissat, Greenland: Landmark political declaration on the future of the Arctic". Ministry of Foreign Affairs of Denmark. 28 May 2008. Diakses tanggal 30 April 2009. [pranala nonaktif]
  30. ^ "The Ilulissat Declaration" (PDF). Ministry of Foreign Affairs of Denmark. 28 May 2008. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 June 2008. Diakses tanggal 6 June 2008. 
  31. ^ Boswell, Randy (28 May 2008). "Conference could mark start of Arctic power struggle". canada.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2009. Diakses tanggal 6 June 2008. 
  32. ^ The Edmonton Journal (9 April 2006). "Northwest Passage gets political name change". Canada.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2016. Diakses tanggal 31 May 2015. 
  33. ^ "The US is picking a fight with Canada over a thawing Arctic shipping route". Quartz. June 27, 2019. 
  34. ^ "North Pole drifting stations (1930s–1980s)". Woods Hole Oceanographic Institution. Diakses tanggal 30 April 2009. 
  35. ^ a b Stars launch campaign to save the Arctic. Greenpeace (21 June 2012).
  36. ^ a b IPCC. Cross-Chapter Paper 6: Polar Regions. IPCC WGII Sixth Assessment Report. 1 October 2021. https://report.ipcc.ch/ar6wg2/pdf/IPCC_AR6_WGII_CrossChapterPaper6.pdf Diarsipkan 2022-02-28 di Wayback Machine..
  37. ^ Study links 2015 melting Greenland ice to faster Arctic warming 9 June 2016 University of Georgia
  38. ^ Tedesco, M.; Mote, T.; Fettweis, X.; Hanna, E.; Jeyaratnam, J.; Booth, J.F.; Datta, R.; Briggs, K. (2016). "Arctic cut-off high drives the poleward shift of a new Greenland melting record". Nature Communications. 7: 11723. Bibcode:2016NatCo...711723T. doi:10.1038/ncomms11723. PMC 4906163 . PMID 27277547. 
  39. ^ Impacts of a warming Arctic: Arctic Climate Impact Assessment . Cambridge, UK: Cambridge University Press. February 2005. ISBN 978-0-521-61778-9. Diakses tanggal 20 November 2006. 
  40. ^ Grinberg, Emanuella (17 December 2008). "Ice melting across globe at accelerating rate, NASA says." CNN. Retrieved 30 March 2022


ReferensiSunting

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting