Anjing laut

mamalia besar karnivora

Pinniped, umumnya dikenal sebagai anjing laut , adalah kelompok mamalia karnivora , berkaki sirip, semiakuatik, yang tersebar luas dan beragam , sebagian besar mamalia laut . Mereka terdiri dari famili Odobenidae yang masih ada (satu-satunya anggota yang masih hidup adalah walrus), Otariidae (anjing laut bertelinga: singa laut dan anjing laut bulu), dan Phocidae (anjing laut tanpa telinga, atau anjing laut sejati), dengan 34 spesies yang masih ada dan lebih dari 50 spesies punah. spesies yang dideskripsikan dari fosil. Meskipun anjing laut secara historis dianggap berasal dari dua garis keturunan, bukti molekuler mendukung mereka sebagai kelompok monofiletik (keturunan dari satu nenek moyang). Pinniped termasuk dalam subordo , Kaniformia dari ordo Karnivora; kerabat terdekat mereka yang masih hidup adalah musteloid ( cerpelai, rakun , sigung, dan panda merah ), yang telah menyimpang sekitar 50 juta tahun yang lalu.

Pinniped
Periode Oliogsen AkhirHolosen, 24–0 jtyl
Pinnipedia

Searah jarum jam dari kiri atas: Anjing laut bulu Selandia Baru (Arctocephalus forsteri), anjing laut gajah selatan (Mirounga leonina), Singa laut Steller (Eumetopias jubatus), walrus (Odobenus rosmarus) and anjing laut kelabu (Halichoerus grypus)
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasMammalia
OrdoCarnivora
InfraordoPinnipedia
Illiger, 1811
Subclades

Range map

Anatomi dan fisiologi sunting

Pinniped memiliki tubuh ramping berbentuk gelendong dengan penutup telinga kecil atau tidak ada sama sekali, kepala bulat, moncong pendek, leher fleksibel, anggota badan dimodifikasi menjadi sirip dan ekor kecil. Kelenjar susu dan alat kelamin dapat menarik diri ke dalam tubuh. Anjing laut memiliki keunikan di antara karnivora karena dinding orbitalnya sebagian besar dibentuk oleh rahang atas dan tidak dibatasi oleh tulang wajah tertentu. Dibandingkan dengan karnivora darat, pinniped memiliki gigi yang lebih sedikit, runcing dan berbentuk kerucut. Mereka diadaptasi untuk memegang mangsa yang licin daripada mencukur daging seperti karnivora karnivora lainnya. Walrus memiliki gading unik berupa gigi taring atas yang panjang.

Ukuran pinniped berkisar dari anjing laut Baikal berukuran 1 m (3 kaki 3 inci) dan 45 kg (100 lb) hingga anjing laut gajah selatan berukuran 5 m (16 kaki) dan 3.200 kg (7.100 lb) . Secara keseluruhan, mereka cenderung lebih besar dibandingkan karnivora lainnya. Beberapa spesies memiliki dimorfisme seksual yang bias terhadap jantan yang bergantung pada seberapa poligini suatu spesies: spesies yang sangat poligini seperti anjing laut gajah sangat dimorfik secara seksual, sedangkan spesies yang kurang poligini memiliki jantan dan betina yang ukurannya lebih dekat, atau, dalam kasus ini dari anjing laut Antartika, betinanya berukuran cukup besar. Jantan dari spesies dimorfik seksual juga cenderung memiliki ciri-ciri seks sekunder , seperti kepala, leher, dada, jambul , hidung/ belalai dan gigi taring yang lebih besar atau lebih menonjol serta bulu dan surai yang lebih tebal. Meskipun lebih banyak spesies poligini cenderung dimorfik secara seksual, beberapa bukti menunjukkan bahwa perbedaan ukuran antara kedua jenis kelamin disebabkan oleh perbedaan ekologi, dan poligini berkembang kemudian.

Hampir semua pinniped memiliki mantel bulu, kecuali walrus, yang hanya tertutup sedikit. Bahkan beberapa spesies berbulu penuh (khususnya singa laut) memiliki bulu yang lebih sedikit dibandingkan mamalia darat. Anjing laut bulu memiliki bulu subur yang terdiri dari lapisan bawah dan bulu pelindung . Pada spesies yang hidup di es , anakan yang masih muda memiliki bulu yang lebih tebal dibandingkan pinniped dewasa. Bulu-bulu individu pada bulunya, yang secara kolektif dikenal sebagai lanugo , dapat memerangkap panas dari sinar matahari dan menjaga anak anjing laut tetap hangat. Pinniped biasanya memiliki bayangan yang berlawanan , dan berwarna lebih gelap di bagian punggung dan berwarna lebih terang di bagian perut , yang berfungsi untuk melawan efek bayangan diri yang disebabkan oleh cahaya yang menyinari air laut. Bulu putih bersih anak anjing laut harpa menyembunyikan mereka di lingkungan Arktik. Beberapa spesies memiliki pola pigmentasi terang dan gelap yang berbeda. Semua spesies berbulu penuh meranggas ; prosesnya mungkin cepat atau bertahap tergantung pada spesiesnya. Anjing laut memiliki lapisan lemak subkutan , yang dikenal sebagai lemak , yang sangat tebal pada phocidae dan walrus. Gelembung lemak berfungsi untuk menjaga kehangatan hewan dan memberikan energi serta makanan saat mereka berpuasa . Jumlahnya bisa mencapai 50% dari massa pinniped. Anakan yang baru lahir memiliki lapisan lemak yang tipis, tetapi beberapa spesies mengimbanginya dengan lanugo yang tebal.

Perut pinniped yang sederhana merupakan ciri khas karnivora. Sebagian besar spesies tidak memiliki sekum atau batas yang jelas antara usus kecil dan besar; usus besar relatif pendek dan hanya sedikit lebih lebar dari usus kecil. Panjang usus halus berkisar antara 8 kali (singa laut California) hingga 25 kali (gajah anjing laut) panjang tubuhnya. Panjang usus mungkin merupakan adaptasi terhadap seringnya menyelam dalam-dalam, sehingga memberikan lebih banyak ruang di saluran pencernaan untuk makanan yang dicerna sebagian. Lampiran tidak ada pada segel.[36] Seperti pada kebanyakan mamalia laut, ginjal dibagi menjadi lobus dan menyaring kelebihan garam.

Familia sunting

Pinnipedia, nama superfamilia dari anjing laut, berasal dari bahasa Latin yaitu kaki yang seperti sirip. Superfamilia ini memiliki tiga famili yang telah diidentifikasi:

Lihat juga sunting

Pranala luar sunting


  1. ^ Illiger, J. K. W. (1811). Prodromus Systematis Mammalium et Avium (dalam bahasa Latin). Sumptibus C. Salfeld. hlm. 138–39.