Buka menu utama
pasal 31       2 Tawarikh 32       pasal 33
Leningrad Codex Chronicles

Kitab Tawarikh (Kitab 1 & 2 Tawarikh) lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab 2 Tawarikh
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 14
Kategori: Nevi'im

2 Tawarikh 32 (atau II Tawarikh 32, disingkat 2Taw 32) adalah bagian dari Kitab 2 Tawarikh dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani termasuk dalam bagian Ketuvim (כְּתוּבִים, "tulisan").[1][2]

TeksSunting

WaktuSunting

  • Kisah yang dicatat di pasal ini menurut catatan sejarah terjadi sekitar tahun 729 SM- 700 SM.

StrukturSunting

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 1Sunting

 
Ukiran Lakhis, British Museum
Setelah peristiwa yang menunjukkan kesetiaan Hizkia itu datanglah Sanherib, raja Asyur, menyerbu Yehuda. Ia mengepung kota-kota berkubu, dan berniat merebutnya.[3]

Referensi silang: Yesaya 36:1-2; 2 Raja-raja 18:13
Kitab Tawarikh mencatat bahwa Sanherib menyerbu Yehuda setelah tindakan-tindakan kesetiaan Hizkia (lihat 2 Raja-raja 18:1-19:37; Yes 36:1-37:38). Kesulitan dan ujian kadang-kadang dialami seorang percaya yang sudah setia dan taat sepenuhnya kepada Allah. Akan tetapi, kepastian iman ialah: Dia yang ada bersama kita sedemikian besar sehingga Ia dapat mengalahkan segala serangan yang dilancarkan musuh kepada kita (2 Tawarikh 32:7; bandingkan 1 Yohanes 4:4).[4]

Ayat 2Sunting

Ketika Hizkia mengetahui, bahwa Sanherib datang hendak memerangi Yerusalem,[5]

Ayat 3Sunting

ia berunding dengan para panglima dan pahlawannya untuk menutup segala mata air yang terdapat di luar kota dan mereka itu bersedia membantunya.[6]

Ayat 4Sunting

Maka berkumpullah banyak orang. Mereka menutup semua mata air dan sungai yang mengalir dari tengah-tengah negeri itu. Kata mereka: "Mengapa raja-raja Asyur harus mendapat banyak air, kalau mereka datang?"[7]

Ayat 9Sunting

 
Inskripsi tunggal yang memberi identifikasi lokasi yang digambarkan pada ukiran ini berbunyi: "Sanherib, raja perkasa, raja negeri Asyur, duduk di tahta penghakiman di depan (atau pada pintu gerbang) kota Lakhis (Lakhisha). Aku memberi izin untuk pembantaiannya"
Sesudah itu Sanherib, raja Asyur, yang sedang mengepung Lakhis dengan seluruh kekuatan tentaranya, mengutus beberapa pegawai ke Yerusalem, kepada Hizkia, raja Yehuda, dan kepada semua orang Yehuda yang ada di Yerusalem, dengan pesan:[8]

Peristiwa yang berkaitan dengan direbutnya kota Lakhis dicatat dalam jumlah sumber kuno yang tidak ada bandingannya dari abad ke-8 SM, yaitu dalam Alkitab Ibrani (Kitab Raja-raja, Kitab Tawarikh dan Kitab Yesaya), ukiran Lakhis, prisma-prisma kuneiform Asiria dan penggalian arkeologi di bekas kota kuno Lakhis.[9] Pengepungan dan direbutnya kota Lakhis diabadikan oleh Sanherib dalam bentuk ukiran besar di istana Niniwe. Kamar istana di mana ukiran ini diketemukan pada tahun 1845-1847, dipenuhi dengan "ukiran Lakhis" dan berukuran lebar 12 meter dan panjang 5,10 meter.[10] Ukiran itu diketemukan oleh Austen Henry Layard[11] pada saat berusia 28 tahun dalam suatu ekskavasi pada 1845-1847 dan sekarang disimpan di British museum, London, Britania Raya.[12] Dalam komentarnya mengenai inskripsi di atas ukiran Sanherib yang sedang duduk, Layard menulis bahwa ukiran ini merupakan gambar aktual direbutnya Lakhis, kota yang dikenal dari Alkitab, dikepung oleh Sanherib, ketika ia mengirim para jenderalnya untuk meminta upeti dari Hizkia, dan yang direbutnya sebelum mereka kembali; bukti dengan karakter yang paling menakjubkan untuk mengkonfirmasi penafsiran inskripsi ini, mengenai suatu peristiwa yang digambarkan dalam Kitab Suci.[13] Peneliti Israel, Yigael Yadin, menunjukkan gambar tembok dan kota tepat melukiskan pemandangan bekas tembok kota dari suatu titik dekat penggalian Tel Lachish. Pemerian yang terdapat pada ukiran mengenai Lakhis juga mirip dengan apa yang tercatat dalam Alkitab.[14] Ukuran ukiran itu, letaknya pada ruang tengah istana dan fakta bahwa ukiran Lakhis merupakan satu-satunya gambar peperangan yang dibuat oleh Sanherib, menunjukkan nilai penting yang diberikannya pada pertempuran ini dan anggapan kemenangan atas Yehuda.[15][16]

Ayat 30Sunting

Hizkia ini juga telah membendung aliran Gihon di sebelah hulu, dan menyalurkannya ke hilir, ke sebelah barat, ke kota Daud. Hizkia berhasil dalam segala usahanya.[17]

Referensi silang: 2 Raja-raja 20:20

Ayat 31Sunting

Demikianlah juga ketika utusan-utusan raja-raja Babel datang kepadanya untuk menanyakan tentang tanda ajaib yang telah terjadi di negeri, ketika itu Allah meninggalkan dia untuk mencobainya, supaya diketahui segala isi hatinya.[18]

Kisah mengenai urusan Hizkia dengan utusan-utusan Babel terdapat dalam 2 Raja-raja 19:12-19 dan Yesaya 39:1-8. Allah kadang-kadang menarik tanda-tanda kedekatan dan perkenan-Nya supaya menguji hati dan keteguhan kepercayaan hamba-hamba pilihan-Nya. Allah dapat juga menguji kemurnian pengabdian orang percaya supaya melatih mereka dalam kerendahan hati dan mempersiapkan mereka untuk tugas atau tanggung jawab yang lebih besar.

  • 1) Beberapa cara Allah menguji umat-Nya ialah dengan
  • 2) Belajar untuk mempercayai Allah dan tetap setia di tengah-tengah pengalaman yang berat menghasilkan buah iman teguh yang matang, watak teruji, ketaatan dewasa, dan perkenan Allah (bandingkan 2 Korintus 12:7-10). Di tengah-tengah ujian yang berat, Ayub menyatakan, "Karena Ia tahu jalan hidupku, seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas" (Ayub 23:10; bandingkan Zakharia 13:9). Diuji oleh Allah belum tentu menjadi tanda bahwa Ia tidak berkenan atau menghukum kita, tetapi mungkin menjadi tanda dari maksud-Nya yang lebih besar bagi orang yang hatinya sedang diuji oleh-Nya.[4]

ArkeologiSunting

Catatan dalam pasal ini termasuk serangan raja Sanherib ke Kerajaan Yehuda, terutama pada kota Lakhis dan kegagalannya merebut Yerusalem, tercatat dalam sejumlah sumber kuno[9] yaitu:

IlustrasiSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ 2 Tawarikh 32:1
  4. ^ a b The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  5. ^ 2 Tawarikh 32:2
  6. ^ 2 Tawarikh 32:3
  7. ^ 2 Tawarikh 32:2-4
  8. ^ 2 Tawarikh 32:9
  9. ^ a b "Jewish History". Cojs.org. Diakses tanggal 2012-10-03. 
  10. ^ "The Lachish Reliefs and the City of Lachish" (PDF). Ericlevy.com. Diakses tanggal 2012-10-03. 
  11. ^ Outline of the history of Assyria: as collected from the inscriptions discovered by Austin Henry Layard, Esq. in the ruins of Nineveh (1852), p23
  12. ^ "Room 10b: Assyria: Siege of Lachish". British Museum. Diakses tanggal 2012-10-03. 
  13. ^ Austen Henry Layard. 1853. Discoveries Among the Ruins of Nineveh and Babylon, p128
  14. ^ How to capture a city Professor Israel Efal, Library of the Center for Educational Technology (Hebrew)
  15. ^ Finkelstein 2007, hlm. 173.
  16. ^ The King James Study Bible, KJV - Thomas Nelson - Google Books. Books.google.rs. 1999-02-15. Diakses tanggal 2012-10-03. 
  17. ^ 2 Tawarikh 32:30
  18. ^ 2 Tawarikh 32:31

Pranala luarSunting