Buka menu utama

Wehrmacht adalah nama angkatan bersenjata Jerman Nazi sejak tahun 1935 sampai 1945. Selama Perang Dunia II, Wehrmacht terdiri dari Heer (Angkatan Darat), Kriegsmarine (Angkatan Laut), Luftwaffe (Angkatan Udara) dan Pasukan Elit Jerman saat itu Waffen-SS ("SS Bersenjata"), serta ditambah unit-unit bekas Sturmabteilung (SA). Penunjukan " Wehrmacht " menggantikan istilah Reichswehr yang sebelumnya digunakan , dan merupakan manifestasi dari upaya rezim Nazi untuk mempersenjatai kembali Jerman ke tingkat yang lebih besar daripada Perjanjian Versailles diizinkan.

Angkatan Bersenjata Jerman Nazi
Wehrmacht
Balkenkreuz.svg
Simbol Balkenkreuz adalah lambang Wehrmacht.Lambang Wehrmacht, Balkenkreuz (balok-silang) berlengan lurus , versi bergaya dari Palang Besi terlihat dalam proporsi yang berbeda-beda (pertama kali digunakan pada bulan Maret 1918)
Aktif1933–1945
Negara Jerman Nazi
AliansiAdolf Hitler
CabangHeer
Kriegsmarine
Luftwaffe
Tipe unitAngkatan Bersenjata
PeranAngkatan Bersenjata Jerman Nazi
Jumlah personel18,000,000 (pasukan siap tugas sejak awal) ,2,200,000 (1945)
Bagian dariOberkommando der wehrmacht
JulukanReichswehr
PelindungAdolf Hitler
Warna seragamFeldgrau
Ulang tahun16 Maret
PertempuranPerang Saudara Spanyol
Perang Dunia ke-2
Komandan tempur
Tokoh berjasaAdolf Hitler
Hermann Göring
Wilhelm Keitel
Erich Raeder
Karl Dönitz
Robert Ritter von Greim
Erwin Rommel
Erich von Manstein
Gerd von Rundstedt
Insignia
Tanda pengenalBalkenkreuz
Tanda pengenalSwastika

Setelah Nazi naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1933, salah satu langkah Adolf Hitler yang paling terbuka dan berani adalah mendirikan Wehrmacht , kekuatan senjata modern yang mampu melakukan serangan, memenuhi tujuan jangka panjang rezim Nazi untuk mendapatkan kembali wilayah yang hilang serta memperoleh wilayah baru dan mendominasi tetangganya. ini membutuhkan pemulihan wajib militer, dan investasi besar-besaran dan pengeluaran pertahanan untuk industri senjata.

Wehrmacht membentuk jantung kekuatan politik-militer Jerman. Pada bagian awal Perang Dunia Kedua , Wehrmacht menggunakan taktik senjata gabungan (dukungan udara jarak dekat , tank, dan infanteri) untuk efek yang menghancurkan dengan apa yang dikenal sebagai Blitzkrieg (perang kilat). Kampanyenya di Pertempuran Prancis (1940) , Operasi Barbarossa (1941) , dan Kampanye Afrika Utara (1941/1942) dianggap sebagai tindakan berani. Pada saat yang sama, kemajuan yang jauh melelahkan meningkatkan kapasitas Wehrmacht ke titik puncak, memuncak pada kekalahan besar pertama dalam Pertempuran Moskwa (1941); pada akhir 1942, Jerman kehilangan inisiatif di semua teater. Seni operasional tidak sesuai dengan kemampuan perang koalisi Sekutu, membuat kelemahan Wehrmacht dalam strategi, doktrin, dan logistik mudah terlihat.

Bekerja sama erat dengan SS dan Einsatzgruppen , angkatan bersenjata Jerman banyak melakukan kejahatan perang dan kekejaman . meskipun kemudian ada penolakan dan promosi mitos Wehrmacht Bersih. Mayoritas kejahatan perang dilakukan di Uni Soviet, Polandia, Yugoslavia, Yunani dan Italia, sebagai bagian dari perang penghancuran terhadap Uni Soviet, perang keamanan Holocaust dan Nazi.

Selama perang, sekitar 18 juta orang bertugas di Wehrmacht. Pada saat perang berakhir di Eropa pada bulan mei 1945, pasukan Jerman (terdiri dari Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Luftwaffe , Waffen-SS , unit Volkssturm dan Kolaborasi di Uni Soviet yang diduduki Jerman ) telah kehilangan sekitar 11.300.000 orang. sekitar setengah diantaranya hilang atau terbunuh selama perang. Hanya beberapa dari kepemimpinan atas Wehrmacht yang diadili karena kejahatan perang, meskipun ada bukti yang menunjukkan bahwa lebih banyak yang terlibat dalam tindakan ilegal. Mayoritas tiga juta dari tentara Wehrmacht yang menyerbu Uni Soviet berpastisipasi dalam melakukan kejahatan perang.

Daftar isi

Asal dan penggunaan istilahSunting

Sebelum bangkitnya NSDAP, istilah Wehrmacht digunakan dalam arti umum untuk menyebutkan angkatan bersenjata dari bangsa manapun, yang difungsikan sebagai "pertahanan tanah air". Contohnya, istilah Britische Wehrmacht berarti menunjuk kepada angkatan bersenjata Inggris.

Pasal 47 dari Undang-undang Dasar Republik Weimar tahun 1919 menyatakan "Reichspräsident memegang kekuasaan tertinggi semua angkatan bersenjata Reich". Untuk memberi ciri khas, istilah Reichswehr digunakan untuk menyebut angkatan bersenjata Jerman.

Pada tahun 1935, atau pada saat Kaum Nazi bangkit, Reichswehr kemudian diganti menjadi Wehrmacht. Maka, istilah Wehrmacht secara tak resmi digunakan untuk merujuk kepada angkatan bersenjata Jerman selama masa Reich ke-3 dan PD II

KorbanSunting

Lebih dari 6.000.000 tentara terluka selama konflik, sementara lebih dari 11.000.000 menjadi tahanan. Secara keseluruhan, sekitar 5.318.000 tentara dari Jerman dan negara-negara lain berperang untuk angkatan bersenjata Jerman — termasuk unit Waffen-SS, Volkssturm, dan kolaborator asing — diperkirakan tewas dalam aksi, meninggal karena luka, meninggal dalam tahanan atau hilang dalam Perang dunia II. Termasuk dalam jumlah ini adalah 215.000 warga negara Soviet yang diwajibkan oleh Jerman.

Menurut Frank Biess,

Korban Jerman tiba-tiba melompat dengan kekalahan Angkatan Darat Keenam di Stalingrad pada Januari 1943, ketika 180.310 tentara tewas dalam satu bulan. Di antara 5,3 juta korban Wehrmacht selama Perang Dunia Kedua, lebih dari 80 persen meninggal selama dua tahun terakhir perang. Sekitar tiga perempat dari kerugian ini terjadi di front Timur (2,7 juta) dan selama tahap akhir perang antara Januari dan Mei 1945 (1,2 juta).

Jeffrey Herf menulis:

Sedangkan kematian Jerman antara 1941 dan 1943 di front barat belum melebihi tiga persen dari total dari semua front, pada 1944 angkanya melonjak menjadi sekitar 14 persen. Namun bahkan dalam bulan-bulan setelah hari-H, sekitar 68,5 persen dari semua kematian di medan perang Jerman terjadi di front timur, ketika serangan kilat Soviet dalam tanggapannya menghancurkan Wehrmacht yang mundur .

Perkembangan Teknologi MiliterSunting

Wehrmacht mengalami modernisasi Alutsista pada masa kepemimpinan Adolf Hitler, setelah Hitler menjadi kanselir Jerman, memerintahkan seluruh angkatan bersenjata Jerman untuk di modernisasi guna menentang "perjanjian Versailles". untuk memulai ambisi dari "Reich ke-3" yang begitu dibanggakan oleh Hitler. Berbagai macam eksperimen dan perkembangan persenjataan dimulai pada awal tahun 1937.

Setelah Perang Dunia IISunting

Setelah penyerahan tanpa syarat oleh Wehrmacht , yang mulai berlaku pada tanggal 8 mei 1945, beberapa unit Wehrmacht tetap aktif, baik secara mandiri (misalnya Norwegia) atau dibawah komando Sekutu sebagai pasukan polisi. Unit Wehrmacht terakhir yang dibawah kendali Sekutu adalah stasiun cuaca yang terisolasi di Svalbard , yang secara resmi diserahkan ke kapal bantuan Norwegia pada 4 September.

Pada tanggal 20 September 1945, dengan Proklamasi no. 2 dari Dewan Kontrol Sekutu (ACC), "[a] II pasukan darat, laut, dan udara Jerman, SS, SA, SD, dan Gestapo, dengan semua organisasi, staf, dan lembaga mereka, termasuk Staf Umum, korps Perwira, Korps Cadangan, sekolah militer, organisasi veteran perang, dan semua organisasi militer dan kuasi-militer lainnya, bersama dengan semua klub dan asosiasi yang berfungsi untuk menghidupkan kembali tradisi militer di Jerman, harus sepenuhnya dan akhirnya dihapuskan sesuai dengan metode dan prosedur yang akan ditetapkan oleh Perwakilan Sekutu. "Wehrmacht secara resmi dibubarkan oleh UU ACC 34 pada 20 agustus 1946, yang menyatakan OKW, OKH, Kementerian Penerbangan dan OKM untuk "dibubarkan, sepenuhnya dilikuidasi, dan dinyatakan ilegal.

Kejahatan perangSunting

Propaganda Nazi mengatakan kepada tentara Wehrmacht untuk menghapus apa yang disebut berbagai subhumans Boshelvik Yahudi, gerombolan Mongol, banjir Asia dan binatang merah. Sementara pelaku utama penindasan sipil di belakang garis depan di antara angkatan bersenjata Jerman adalah tentara "politik" Jerman Nazi ( SS-Totenkopfverbände , Waffen-SS , dan Einsatzgruppen , yang bertanggung jawab atas pembunuhan massal, terutama dengan mengimplementasikan Solusi Akhir dari Pertanyaan Yahudi di wilayah-wilayah pendudukan), angkatan bersenjata tradisional yang diwakili oleh Wehrmacht melakukan dan memerintahkan kejahatan perang mereka sendiri (mis. Perintah Komis ), khususnya selama invasi Polandia pada tahun 1939  dan kemudian dalam Operasi Barbarossa.

Kerjasama dengan SSSunting

Sebelum pecahnya perang, Hitler memberi tahu perwira senior Wehrmacht bahwa tindakan "yang tidak akan dilakukan oleh para jenderal Jerman", akan terjadi di daerah-daerah pendudukan dan memerintahkan mereka bahwa mereka "tidak boleh ikut campur dalam masalah-masalah seperti itu tetapi membatasi diri mereka pada tugas militer ".  Beberapa perwira Wehrmacht awalnya menunjukkan ketidaksukaan yang kuat terhadap SS dan keberatan terhadap Angkatan Darat yang melakukan kejahatan perang dengan SS, meskipun keberatan ini tidak bertentangan dengan gagasan kekejaman itu sendiri.  Kemudian selama perang, hubungan antara SS dan Wehrmacht meningkat secara signifikan. Prajurit biasa tidak ragu dengan SS, dan sering membantu mereka mengumpulkan warga sipil untuk dieksekusi.

Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Franz Halder dalam sebuah arahan menyatakan bahwa jika terjadi serangan gerilya, pasukan Jerman harus memaksakan "langkah-langkah kekuatan kolektif" dengan membantai seluruh desa.  Kerja sama antara SS Einsatzgruppen dan Wehrmachtmelibatkan memasok pasukan pembunuh dengan senjata, amunisi, peralatan, transportasi, dan bahkan perumahan.  Pejuang-pejuang partisan, Yahudi, dan Komunis menjadi musuh identik rezim Nazi dan diburu dan dibasmi oleh Einsatzgruppen dan Wehrmacht sama, sesuatu yang terungkap dalam banyak entri jurnal lapangan dari tentara Jerman. Ratusan ribu, mungkin jutaan, warga sipil Soviet meninggal karena kelaparan ketika Jerman meminta makanan untuk pasukan mereka dan makanan untuk kuda rancangan mereka.  Menurut Thomas Kühne : "diperkirakan 300.000–500.000 orang terbunuh dalam perang keamanan Nazi Wehrmacht di Uni Soviet."

Sementara diam-diam mendengarkan percakapan para jenderal Jerman yang ditangkap, para pejabat Inggris menjadi sadar bahwa Angkatan Darat Jerman telah mengambil bagian dalam kekejaman dan pembunuhan massal terhadap orang-orang Yahudi dan bersalah atas kejahatan perang. pejabat Amerika mengetahui kekejaman Wehrmacht dengan cara yang hampir sama. Percakapan para prajurit yang ditahan saat POW mengungkapkan bagaimana beberapa dari mereka secara sukarela berpartisipasi dalam eksekusi massal.

Resistensi terhadap rezim NaziSunting

Awalnya, ada sedikit perlawanan di dalam Wehrmacht , karena Hitler secara aktif menentang Perjanjian Versailles dan memulihkan kehormatan Angkatan Darat. Perlawanan besar pertama dimulai pada tahun 1938 dengan konspirasi Oster , di mana beberapa anggota militer ingin menyingkirkan Hitler dari kekuasaan, karena mereka takut perang dengan Cekoslowakia akan menghancurkan Jerman.  Namun, setelah keberhasilan kampanye awal di Polandia, Skandinavia, dan Prancis, kepercayaan pada Hitler dipulihkan.  Dengan kekalahan di Stalingrad , kepercayaan pada kepemimpinan Hitler mulai berkurang. Ini menyebabkan peningkatan perlawanan di dalam militer. Perlawanan memuncak dalam plot 20 Juli(1944), ketika sekelompok perwira yang dipimpin oleh Claus von Stauffenberg berusaha membunuh Hitler. Upaya itu gagal, mengakibatkan eksekusi 4.980 orang  dan salut militer standar digantikan dengan salut Hitler .

Beberapa anggota Wehrmacht memang menyelamatkan orang Yahudi dan non-Yahudi dari kamp konsentrasi dan atau pembunuhan massal. Anton Schmid - seorang sersan di pasukan - membantu antara 250 dan 300 pria, wanita, dan anak-anak Yahudi melarikan diri dari Vilna Ghetto di Lituania .  Ia diadili di pengadilan militer dan dieksekusi sebagai konsekuensinya. Albert Battel , seorang perwira cadangan yang ditempatkan di dekat ghetto Przemysl, menghalangi detasemen SS untuk masuk. Dia kemudian mengevakuasi hingga 100 orang Yahudi dan keluarga mereka ke barak komando militer setempat, dan menempatkan mereka di bawah perlindungannya.  Wilm Hosenfeld—Sebuah kapten tentara di Warsawa — membantu, menyembunyikan, atau menyelamatkan beberapa orang Polandia, termasuk orang Yahudi, di Polandia yang diduduki. Dia membantu komposer Yahudi Polandia Władysław Szpilman , yang bersembunyi di antara reruntuhan kota, dengan menyediakan makanan dan air untuknya.

Menurut Wolfram Wette , hanya tiga tentara Wehrmacht yang diketahui dieksekusi karena menyelamatkan orang Yahudi: Anton Schmid , Friedrich Rath dan Friedrich Winking.

Nazi naik ke kekuasaanSunting

Setelah kematian Presiden Paul von Hindenburg pada Agustus 1934, Adolf Hitler menjabat sebagai Presiden Jerman , dan dengan demikian menjadi panglima tertinggi. Pada bulan February 1934, Menteri Pertahanan Werner von Blomberg , bertindak sebagai inisiatifnya sendiri, membuat semua orang Yahudi yang bertugas di Reichswehr diberikan Pemecatan otomatis dan segera yang tidak tidak terhormat . Sekali lagi atas inisiatifnya sendiri, Blomberg meminta angkatan bersenjata mengadopsi simbol-simbol Nazi ke dalam seragam mereka pada bulan Mei 1934. Pada bulan Agustus di tahun yang sama, atas inisiatif Blomberg dan inisiatif Kepala Menteri Jendral Walther von Reichenau , semua militer mengambil Sumpah Hitler , sumpah kesetiaan pribadi kepada Hitler. Hitler paling terkejut dengan tawaran itu; pandangan populer bahwa Hitler bersumpah pada militer adalah salah. Sumpah itu berbunyi:"Aku bersumpah demi sumpah suci ini bahwa kepada Pemimpin kekaisaran dan rakyat Jerman, Adolf Hitler, komandan tertinggi angkatan bersenjata, aku akan memberikan kepatuhan tanpa syarat dan bahwa sebagai seorang prajurit yang berani aku harus di setiap saat bersiaplah untuk memberikan hidupku untuk sumpah ini".

Menjelang 1935, Jerman secara terbuka mencemooh perbatasan militer yang ditetapkan dalam Perjanjian Versailes: Persenjataan kembali Jerman diumumkan pada 16 Maret seperti halnya reintroduksi wajib militer. Sementara ukuran pasukan yang berdiri akan tetap sekitar 100.000 orang yang ditetapkan oleh perjanjian, sekelompok wajib militer baru dengan ukuran ini akan menerima pelatihan setiap tahun. Undang-undang wajib militer memperkenalkan nama "Werhmacht"; Reichswehr secara resmi diganti nama menjadi Werhmacht pada tanggal 21 Mei 1935. Pernyataan Hitler tentang keberadaan Werhmacht termasuk total tidak kurang dari 36 divisi dalam proyeksi aslinya, bertentangan dengan Perjanjian Versailles dengan cara yang megah. Pada bulan Desember 1935, Jenderal Ludwig Beck menambahkan 48 batalion tank ke progam persenjataan yang direncanakan.

Struktur KomandoSunting

Supreme High Command of the Armed Forces (OKW)

Supreme Commander of the Armed Forces

Führer and Reichskanzler Adolf Hitler (1935–1945)

Großadmiral Karl Dönitz (1945)

Commander-in-chief of the Armed Forces

Generalfeldmarschall Paul von Hindenburg (1933–1934), President of the Reich

Führer and Reichskanzler Adolf Hitler (1934–1935)

Generaloberst Werner von Blomberg (1935–1938), Minister for War, promoted Generalfeldmarschall (1936)

vested into the Supreme Commander (theoretically) and the Chief of the Supreme High Command (practically)

Vice Commander-in-chief of the Armed Forces

General Werner von Blomberg (1933–1935), promoted Generaloberst 1933

Chief of the Armed Forces Supreme High Command—Generalfeldmarschall Wilhelm Keitel (1938–1945)

Chief of the Operations Staff (Wehrmachtführungsstab)—Generaloberst Alfred Jodl

Supreme High Command of the Army (OKH)

Army Commanders-in-Chief

Generaloberst Werner von Fritsch (1935–1938)

Generaloberst Walther von Brauchitsch (1938–1941), promoted to Generalfeldmarschall 1940

Führer and Reichskanzler Adolf Hitler (1941–1945)

Generalfeldmarschall Ferdinand Schörner (1945)

Chiefs of Staff of the German Army

General Ludwig Beck (1935–1938)

General Franz Halder (1938–1942)

General Kurt Zeitzler (1942–1944)

Generaloberst Heinz Guderian (1944–1945)

General Hans Krebs (1945, committed suicide in the Führerbunker)

Supreme High Command of the Navy (OKM)

War Navy Commanders-in-Chief

Admiral Erich Raeder (1928–1943), promoted to Generaladmiral 1936, Großadmiral 1940

Großadmiral Karl Dönitz (1943–1945)

Generaladmiral Hans-Georg von Friedeburg (1945)

"Admiral Inspector": Großadmiral Erich Raeder (1943–1945) (sinecure)

Supreme High Command of the Air-Force (OKL)

Air-Force Commanders-in-Chief

General Hermann Göring (1935–1945), promoted Generaloberst 1936, Generalfeldmarschall 1938 (!), Reichsmarschall (singularily) 1940

Generalfeldmarschall Robert Ritter von Greim (1945)

Perwira TerkemukaSunting

Ludwig Beck—Chief of the General Staff of the Heer from 1933 to 1938

Fedor von Bock—Commander of the failed Operation Typhoon

Walther von Brauchitsch—Commander-in-Chief of the Heer from 1938 to 1941

Wilhelm Franz Canaris—Head of the Abwehr, a Wehrmacht intelligence service

Karl Dönitz—Grand Admiral of the Kriegsmarine and architect of the U-boat force; last President of the Third Reich following Hitler's suicide

Reinhard Gehlen—Chief of military intelligence on the Eastern Front; first head of the postwar Federal Intelligence Service (BND)

Heinz Guderian—Panzer commander

Franz Halder—Chief of the General Staff of the Heer from 1938 to 1942

Kurt von Hammerstein-Equord—Commander-in-Chief of the Reichswehr and opponent of Hitler

Hermann Hoth—Panzer commander on the Eastern Front

Alfred Jodl—Chief of the Operations Staff of the OKW

Wilhelm Keitel—Commander-in-Chief of the OKW

Albert Kesselring—An Air-Marshal of the Luftwaffe; overall commander of the Mediterranean theater

Ewald von Kleist—A Field Marshal of the Heer

Hans Günther von Kluge—Field Marshal and Commander of Oberbefehlshaber West

Siegfried Knemeyer—Chief Luftwaffe aviation technologist under air force C-in-C Hermann Goering

Wilhelm Ritter von Leeb—Commander of Army Group C during the Battle of France

Günther Lütjens—Admiral and Fleet Commander of the Bismarck flotilla

Erich von Manstein—Field Marshal, military strategist, and prominent proponent of the Blitzkrieg

Walter Model—Field Marshal, Commanded the defence of the Eastern Front from the Soviet counterattack

Friedrich Paulus—Commander of German forces at Stalingrad

Erich Raeder—Grand Admiral of the Kriegsmarine, credited with building the Kriegsmarine

Walther von Reichenau—Commander of the 6th Army

Wolfram Freiherr von Richthofen—Field Marshal in command of the Stuka forces of the Luftwaffe for a time during the war, relative of The Red Baron of World War I

Robert Ritter von Greim—Field Marshal, Commander-in-Chief of the Luftwaffe in the last days of the war

Erwin Rommel—Field Marshal, commander of the Afrika Korps

Gerd von Rundstedt—Generalfeldmarschall, held amongst the highest commands throughout World War II

Claus Schenk Graf von Stauffenberg—one of the leading participants in the 20 July plot

Kurt Student—founder and commander of Germany's Fallschirmjäger airborne troops

Erwin von Witzleben—prominent conspirator of the 20 July plot

CatatanSunting

  • Adalah tidak tepat jika menyamakan Wehrmacht hanya dengan angktan darat (Heer). Kendaraan Wehrmacht yang digunakan oleh Heer, Luftwaffe atau angkatan laut memiliki plat nomor dengan WH, WL, WM.