Buka menu utama

Luftwaffe (pengucapan bahasa Jerman: [ˈlʊftvafə] ( simak)https://id.wikipedia.org/wiki/null) adalah cabang peperangan udara dari pasukan Wehrmacht Jerman selama Perang Dunia II. Cabang udara militer Jerman selama Perang Dunia I, Luftstreitkräfte dari Angkatan Darat dan Marine-Fliegerabteilung dari Angkatan Laut telah dibubarkan pada Mei 1920 sebagai akibat dari ketentuan Perjanjian Versailles yang menyatakan bahwa Jerman dilarang memiliki angkatan udara.

Luftwaffe
COA Luftwaffe eagle gold.svg
Lambang dari Luftwaffe (varian)
Aktif1933–46[2]
NegaraBendera Nazi Jerman Jerman Nazi
Aliansi Adolf Hitler
Tipe unitAngkatan udara
PeranPeperangan udara
Jumlah personelAircraft 119,871[3] (total production)
Personnel 3,400,000 (total in service at any time for 1939–45)[4]
Bagian dariWehrmacht
PertempuranPerang Saudara Spanyol
Perang Dunia II
Komandan tempur
Oberkommando der LuftwaffeLihat daftar
Inspektur Pesawat TempurLihat daftar
Inspektur Pesawat PembomLihat daftar
Insignia
Balkenkreuz (fuselage and wing undersurfaces)[5]Balkenkreuz underwing.svg
Balkenkreuz (upper wing surfaces)[6]Balkenkreuz upperwing.svg
Hakenkreuz (swastika) (fin flash 1939–1945, white border omitted during late war)[7]Luftwaffe swastika.svg
Pesawat tempur
Daftar pesawat Jerman dalam Perang Dunia II

Selama periode antar perang, pilot Jerman dilatih secara diam-diam dan melanggar perjanjian, di Pangkalan Udara Lipetsk. Dengan bangkitnya Partai Nazi dan penolakan Perjanjian Versailles, Luftwaffe secara resmi didirikan pada 26 Februari 1935, lebih dari dua minggu sebelum pembangkangan terbuka Perjanjian Versailles melalui persenjataan kembali dan wajib militer Jerman yang akan diumumkan pada 16 Maret tahun itu.[8] Legiun Condor, sebuah detasemen Luftwaffe yang dikirim untuk membantu pasukan Nasionalis dalam Perang Saudara Spanyol, memberikan kekuatan pengujian yang berharga bagi taktik dan pesawat baru bagi pasukan tersebut. Sebagian sebagai hasil dari pengalaman tempur ini, Luftwaffe telah menjadi salah satu angkatan udara paling canggih, maju secara teknologi, dan berpengalaman dalam pertempuran ketika Perang Dunia II pecah pada tahun 1939.[9] Pada musim panas 1939, pasukan Luftwaffe memiliki dua puluh delapan Geschwader (wing). Luftwaffe juga mengoperasikan unit penerjun payung Fallschirmjäger.

Luftwaffe terbukti berperan dalam kemenangan Jerman di seluruh Polandia dan Eropa Barat pada tahun 1939 dan 1940. Namun, selama Pertempuran Inggris, meskipun menimbulkan kerusakan parah pada infrastruktur RAF dan selama Blitz berikutnya, menghancurkan banyak kota di Inggris, angkatan udara Jerman gagal untuk mengalahkan Inggris yang terpojok agar tunduk. Sejak tahun 1942, kampanye pemboman Sekutu secara bertahap menghancurkan kekuatan tempur Luftwaffe . Dari akhir 1942, Luftwaffe menggunakan surplus pasukan darat, cadangan, dan personel lainnya untuk meningkatkan Divisi Lapangan Luftwaffe. Selain layanannya di Barat, Luftwaffe beroperasi di Uni Soviet, Afrika Utara, dan Eropa Selatan. Meskipun dibantu penggunaan turbojet canggih dan pesawat berbahan bakar roket untuk penghancuran pembom Sekutu, Luftwaffe kewalahan oleh jumlah Sekutu yang superior dan taktik tempurnya yang ditingkatkan, serta kurangnya pilot terlatih dan bahan bakar penerbangan. Pada Januari 1945, selama tahap penutupan Pertempuran Bulge, Luftwaffe melakukan upaya terakhir untuk memenangkan superioritas udara, dan menemui kegagalan. Dengan persediaan minyak, dan pelumas yang berkurang dengan cepat setelah kampanye ini, dan sebagai bagian dari keseluruhan pasukan militer Wehrmacht secara keseluruhan, Luftwaffe tidak lagi dianggap sebagai pasukan tempur yang efektif.

Setelah kekalahan Jerman, Luftwaffe dibubarkan pada tahun 1946. Selama Perang Dunia II, pilot Jerman mengklaim sekitar 70.000 kemenangan udara, sementara lebih dari 75.000 pesawat Luftwaffe hancur atau rusak parah. Dari jumlah tersebut, hampir 40.000 dinyatakan rusak total. Luftwaffe hanya memiliki dua komandan tertinggi sepanjang sejarahnya: Hermann Göring dan kemudian Generalfeldmarschall Robert Ritter von Greim selama dua minggu terakhir perang.

Luftwaffe sangat terlibat dalam kejahatan perang Nazi. Pada akhir perang, persentase signifikan dari produksi pesawat berasal dari kamp konsentrasi, sebuah industri yang mempekerjakan puluhan ribu tahanan. Permintaan Luftwaffe untuk tenaga kerja adalah salah satu faktor yang menyebabkan deportasi dan pembunuhan ratusan ribu orang Yahudi Hungaria pada tahun 1944. Oberkommando der Luftwaffe menyelenggarakan eksperimentasi manusia Nazi, dan pasukan darat Luftwaffe melakukan pembantaian di Italia, Yunani, dan Polandia.

SejarahSunting

Asal usulSunting

Pasukan Angkatan Udara Kekaisaran Jerman didirikan pada tahun 1910 dengan nama Die Fliegertruppen des deutschen Kaiserreiches, paling sering disingkat menjadi Fliegertruppe. Berganti nama menjadi Luftstreitkräfte pada 8 Oktober 1916.[10] Perang udara di Front Barat mendapat perhatian paling besar dalam catatan sejarah paling awal tentang penerbangan militer, karena menghasilkan kartu As seperti Manfred von Richthofen dan Ernst Udet, Oswald Boelcke, dan Max Immelmann. Setelah kekalahan Jerman, layanan dibubarkan pada 8 Mei 1920 di bawah kondisi Perjanjian Versailles, yang juga mengamanatkan penghancuran semua pesawat militer Jerman.

 
Hermann Göring, Panglima Tertinggi Luftwaffe pertama
 
Robert Ritter von Greim, Komandan Tertinggi Luftwaffe kedua dan terakhir

Karena Perjanjian Versailles melarang Jerman untuk memiliki angkatan udara, para pilot Jerman dilatih secara rahasia. Awalnya, sekolah penerbangan sipil di Jerman digunakan, namun hanya pelatih ringan yang dapat digunakan untuk menjaga anggapan bahwa peserta pelatihan akan terbang dengan maskapai penerbangan sipil seperti Deutsche Luft Hansa. Untuk melatih pilotnya di pesawat tempur terbaru, Jerman meminta bantuan Uni Soviet, yang juga terisolasi di Eropa. Sebuah lapangan terbang pelatihan rahasia didirikan di Lipetsk pada tahun 1924 dan dioperasikan selama sekitar sembilan tahun dengan menggunakan sebagian besar pesawat Belanda dan Soviet, tetapi juga beberapa pesawat pelatihan Jerman sebelum ditutup pada tahun 1933. Pangkalan ini secara resmi dikenal sebagai skuadron ke-4 wing ke-40 Tentara Merah. Ratusan pilot Luftwaffe dan personel teknis mengunjungi, memelajari, dan dilatih di sekolah angkatan udara Soviet di beberapa lokasi di Rusia Tengah.[11] Roessing, Blume, Fosse, Teetsemann, Heini, Makratzki, Blumendaat, dan banyak kartu As Luftwaffe lainnya dilatih di Rusia di sekolah Rusia-Jerman bersama yang didirikan di bawah perlindungan Ernst August Köstring.

Langkah-langkah pertama menuju pembentukan Luftwaffe dilakukan hanya beberapa bulan setelah Adolf Hitler berkuasa. Hermann Göring, jagoan udara Perang Dunia I, menjadi Kommissar Nasional untuk penerbangan dengan mantan direktur Luft Hansa, Erhard Milch, sebagai wakilnya. Pada bulan April 1933, Departemen Penerbangan Reich (Reichsluftfahrtministerium atau RLM) didirikan. RLM bertanggung jawab atas pengembangan dan produksi pesawat terbang. Kontrol Göring atas semua aspek penerbangan menjadi hal mutlak. Pada 25 Maret 1933, Asosiasi Olahraga Udara Jerman menyerap semua organisasi swasta dan nasional, sambil tetap mempertahankan gelar 'olahraga'. Pada 15 Mei 1933, semua organisasi penerbangan militer di RLM bergabung, membentuk Luftwaffe, menjadi tanggal 'ulang tahun' resminya.[12] Korps Penerbang Nasional Sosialis (Nationalsozialistisches Fliegerkorps atau NSFK) dibentuk pada tahun 1937 untuk memberikan pelatihan terbang pra-militer kepada pemuda laki-laki, dan untuk melibatkan para penerbang olahraga dewasa dalam gerakan Nazi. Anggota NSFK di usia militer direkrut menjadi Luftwaffe. Karena semua anggota NSFK sebelumnya juga anggota Partai Nazi, ini memberi Luftwaffe basis ideologi Nazi yang kuat berbeda dengan cabang-cabang lain dari Wehrmacht seperti Heer (AD) dan Kriegsmarine (AL). Göring memainkan peran utama dalam pengembangan Luftwaffe pada tahun 1933-1936, tetapi hanya memiliki sedikit keterlibatan lebih lanjut dalam pengembangan pasukan setelah 1936, dan Milch menjadi menteri "de facto" hingga tahun 1937.[12]

Tidak adanya Göring dalam masalah perencanaan dan produksi menjadi suatu keberuntungan. Göring hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang penerbangan terkini, terakhir terbang pada tahun 1922, serta tidak mengikuti peristiwa terbaru. Göring juga menunjukkan kurangnya pemahaman tentang doktrin dan masalah teknis dalam peperangan udara yang ia serahkan kepada orang lain yang lebih kompeten. Panglima Tertinggi meninggalkan organisasi dan bangunan Luftwaffe, setelah 1936 kepada Erhard Milch. Namun Göring bagaimanapun juga, sebagai bagian dari lingkaran dalam Hitler menyediakan akses ke sumber daya keuangan dan material untuk mempersenjatai kembali dan memperlengkapi Luftwaffe.[13]

Tokoh terkemuka lain dalam pembangunan kekuatan udara Jerman kali ini adalah Helmuth Wilberg. Wilberg kemudian memainkan peran besar dalam pengembangan doktrin udara Jerman. Setelah mengepalai staf udara Reichswehr selama delapan tahun pada 1920-an, Wilberg memiliki banyak pengalaman dan ideal untuk posisi staf senior.[13] Göring mempertimbangkan untuk menjadikan Wilberg sebagai Kepala Staf (CS). Namun, terungkap Wilberg punya ibu Yahudi. Karena alasan itu, Göring tidak dapat menjadikannya sebagai CS. Tidak ingin bakatnya sia-sia, Göring memastikan hukum rasial dari Reich Ketiga tidak berlaku baginya. Wilberg tetap menjadi staf udara, dan di bawah Walther Wever membantu menyusun teks doktrinal prinsip Luftwaffe ''Pelaksanaan Perang Udara'' dan ''Peraturan 16''.[13][14]

Persiapan perang: 1933-39Sunting

Tahun 1933-36Sunting

Korps Perwira Jerman tertarik untuk mengembangkan kemampuan pengeboman strategis terhadap musuh-musuhnya. Namun, pertimbangan ekonomi dan geopolitik harus diprioritaskan. Para ahli teori kekuatan udara Jerman terus mengembangkan teori-teori strategis, tetapi penekanan diberikan pada dukungan pasukan darat, karena Jerman adalah kekuatan kontinental dan diperkirakan akan menghadapi operasi darat setelah ada deklarasi permusuhan.[15]

Untuk alasan ini, antara tahun 1933 dan 1934, kepemimpinan Luftwaffe adalah terutama berkaitan dengan metode taktis dan operasional. Dalam istilah udara, konsep pasukan Truppenführung adalah konsep operasional, serta doktrin taktis. Dalam Perang Dunia I, unit udara pengamatan/pengintaian pengintai awal Fliegertruppe era 1914-1915 Abteilung, masing-masing dengan enam pesawat dua tempat duduk telah dikaitkan dengan formasi tentara tertentu dan bertindak sebagai dukungan. Unit pembom tukik dianggap penting bagi Truppenführung, menyerang markas musuh dan jalur komunikasi.[13] "Peraturan 10: Pembom" dari Luftwaffe (Dienstvorschrift 10: Das Kampfflugzeug) yang diterbitkan pada tahun 1934 menganjurkan keunggulan udara dan pendekatan untuk taktik serangan darat tanpa menangani masalah operasional. Sampai 1935, manual 1926 "Arahan untuk Melakukan Perang Udara Operasional" terus berlaku sebagai panduan utama untuk operasi udara Jerman. Manual ini mengarahkan OKL untuk fokus pada operasi terbatas (bukan operasi strategis): perlindungan wilayah tertentu dan dukungan tentara dalam pertempuran.

Dengan konsep operasional taktis yang efektif,[13] ahli teori kekuatan udara Jerman membutuhkan doktrin dan organisasi yang strategis. Robert Knauss, seorang prajurit (bukan pilot) di Luftstreitkräfte selama Perang Dunia I, dan kemudian seorang pilot berpengalaman dengan Lufthansa,[13] adalah seorang ahli teori terkemuka kekuatan udara. Knauss mempromosikan teori Giulio Douhet bahwa kekuatan udara dapat memenangkan perang sendirian dengan menghancurkan industri musuh dan menghancurkan moral musuh dengan "meneror penduduk" kota-kota besar. Ini menganjurkan serangan terhadap warga sipil.[13] Staf Umum memblokir masuknya teori Douhet ke dalam doktrin, karena takut akan balas dendam terhadap warga sipil dan kota-kota Jerman.[13]

Pada bulan Desember 1934, Kepala Staf Umum Luftwaffe Walther Wever berusaha untuk membentuk pertempuran doktrin Luftwaffe ke dalam rencana strategis. Pada saat ini, Wever melakukan permainan perang (disimulasikan melawan Prancis) dalam upaya untuk membangun teorinya tentang kekuatan pengeboman strategis yang, menurutnya, akan terbukti menentukan dengan memenangkan perang melalui penghancuran industri musuh, meskipun latihan ini juga termasuk serangan taktis terhadap pasukan darat dan komunikasi musuh. Pada tahun 1935, "Peraturan Luftwaffe 16: Pelaksanaan Perang Udara" disusun. Dalam usulan itu, disimpulkan, "Misi Luftwaffe adalah untuk mecapai tujuan-tujuan ini."[12][14]

Corum menyatakan bahwa di bawah doktrin ini, kepemimpinan Luftwaffe menolak praktik "pemboman teror" (lihat doktrin pemboman strategis Luftwaffe).[13] Menurut Corum, bom teror dianggap "kontra-produktif", meningkatkan ketimbang menghancurkan keinginan musuh untuk melawan.[13] Kampanye pemboman tersebut dianggap sebagai pengalihan dari operasi utama Luftwaffe penghancuran pasukan bersenjata musuh.[13]

Namun demikian, Wever mengakui pentingnya pemboman strategis. Dalam doktrin yang baru diperkenalkan, The Conduct of the Aerial Air War pada tahun 1935, Wever menolak teori Douhet[13] dan menguraikan lima poin utama strategi udara:[13]

  1. Untuk menghancurkan angkatan udara musuh dengan mengebom pangkalan dan pabrik pesawatnya, dan mengalahkan pasukan udara musuh yang menyerang target Jerman.
  2. Untuk mencegah pergerakan pasukan darat musuh besar ke daerah-daerah yang menentukan dengan menghancurkan jalan kereta api dan jalan, khususnya jembatan dan terowongan, yang sangat diperlukan untuk pergerakan dan pasokan pasukan
  3. Untuk mendukung operasi formasi tentara, tidak tergantung pada perkeretaapian, yaitu pasukan lapis baja dan pasukan bermotor, dengan menghalangi maju musuh dan berpartisipasi langsung dalam operasi darat.
  4. Untuk mendukung operasi angkatan laut dengan menyerang pangkalan angkatan laut, melindungi pangkalan angkatan laut Jerman dan berpartisipasi langsung dalam pertempuran laut
  5. Untuk melumpuhkan pasukan bersenjata musuh dengan menghentikan produksi di pabrik-pabrik persenjataan.

Wever mulai merencanakan pasukan pembom strategis dan berusaha memasukkan pemboman strategis ke dalam strategi perang. Dia percaya bahwa pesawat taktis seharusnya hanya digunakan sebagai langkah untuk mengembangkan angkatan udara strategis. Pada Mei 1934, Wever memprakarsai proyek tujuh tahun untuk mengembangkan apa yang disebut "pembom Ural", yang bisa menyerang sejauh ke jantung Uni Soviet. Pada tahun 1935, kompetisi desain ini menyebabkan purwarupa Dornier Do 19 dan Junkers Ju 89, meskipun keduanya kurang bertenaga. Pada bulan April 1936, Wever mengeluarkan persyaratan untuk kompetisi desain 'Pembom A': dengan jangkauan 6.700 km (4.163 mil) dengan beban bom 900 kg (1.984 lb). Namun visi Wever tentang pembom "Ural" tidak pernah terwujud,[12] dan penekanannya pada operasi udara strategis hilang.[13] Satu-satunya desain pengajuan untuk 'Pembom A' Wever yang mencapai produksi adalah Heinkel Projekt 1041, yang berujung pada produksi dan layanan garis depan sebagai satu-satunya pembom berat operasional Jerman, Heinkel He 177, pada 5 November 1937, tanggal saat He 177 menerima nomor badan pesawat RLM.[16]

Pada tahun 1935, fungsi militer RLM dikumpulkan ke dalam Oberkommando der Luftwaffe (OKL; "Komando Tinggi Angkatan Udara").

Menyusul kematian Walther Wever pada awal Juni 1936 dalam kecelakaan yang terkait penerbangan, pada akhir 1930-an Luftwaffe tidak memiliki tujuan yang jelas. Angkatan udara tidak tunduk pada peran dukungan tentara, dan tidak diberikan misi strategis tertentu. Doktrin Jerman jatuh di antara dua konsep. Luftwaffe adalah menjadi sebuah organisasi yang mampu melakukan tugas-tugas dukungan umum dan luas daripada misi spesifik apa pun. Terutama, jalan ini dipilih untuk mendorong penggunaan kekuatan udara yang lebih fleksibel dan menawarkan pasukan darat kondisi yang tepat untuk kemenangan yang menentukan. Bahkan, pada pecahnya perang, hanya 15% dari pesawat Luftwaffe yang dikhususkan untuk operasi dukungan darat, bertentangan dengan mitos lama bahwa Luftwaffe dirancang untuk hanya misi taktis dan operasional.[17]

Perubahan arah, 1936-1937Sunting

 
Ernst Udet. Bersama Albert Kesselring, Udet bertanggung jawab untuk menetapkan tren desain pesawat Jerman. Fokus Udet adalah pada dukungan taktis pasukan udara

Partisipasi Wever dalam pembangunan Luftwaffe berakhir pada 3 Juni 1936 ketika ia terbunuh bersama dengan insinyurnya dalam Heinkel He 70 Blitz, ironisnya pada hari itu juga kompetisi desain bomber "Bomber A" diumumkan. Setelah kematian Wever, Göring mulai lebih tertarik pada penunjukan staf-staf Luftwaffe. Göring menunjuk penggantinya, Albert Kesselring sebagai Kepala Staf dan Ernst Udet untuk mengepalai Kantor Teknis Kementerian Udara Reich (Technisches Amt), meskipun ia bukan ahli teknis. Meskipun Udet ini membantu mengubah arah taktis Luftwaffe terhadap pembom menengah cepat untuk menghancurkan kekuatan udara musuh di zona pertempuran ketimbang melalui pemboman industri produksi penerbangannya.[18]

Kesselring dan Udet tidaklah akrab. Selama masa Kesselring sebagai CS, 1936-1937, perebutan kekuasaan berkembang di antara keduanya ketika Udet berusaha untuk memperluas kekuatannya sendiri di dalam Luftwaffe. Kesselring juga harus bersaing dengan Göring dalam menunjuk orang yang patuh pada posisi penting.[19] Udet menyadari keterbatasannya. Kegagalannya dalam produksi dan pengembangan pesawat Jerman akan memiliki konsekuensi jangka panjang yang serius.[20]

Kegagalan Luftwaffe untuk melangkah lebih jauh menuju pencapaian kekuatan pengeboman strategis disebabkan oleh beberapa alasan. Banyak dari komando Luftwaffe percaya pembom menengah adalah kekuatan yang cukup untuk meluncurkan operasi pemboman strategis terhadap musuh-musuh Jerman yang paling mungkin; Prancis, Cekoslowakia, dan Polandia. [21] Britania Raya menghadirkan masalah yang lebih besar. Jenderal der Flieger Hellmuth Felmy, komandan Luftflotte 2 pada tahun 1939, dituduh membuat rencana perang udara di Kepulauan Inggris. Felmy yakin bahwa Inggris dapat dikalahkan melalui pemboman moral. Felmy mencatat dugaan kepanikan yang meletus di London selama krisis Munich, bukti yang dia yakini tentang kelemahan Inggris. Alasan kedua adalah teknis. Desainer Jerman tidak pernah menyelesaikan masalah kesulitan desain Heinkel He 177 A, yang disebabkan oleh persyaratan sejak awal pada 5 November 1937 untuk memiliki kemampuan pengeboman tukik yang moderat dalam pesawat bersayap 30 meter. Selain itu, Jerman tidak memiliki sumber daya ekonomi untuk menyamai upaya Inggris dan Amerika di tahun 1943–1944, khususnya dalam produksi massal besar-besaran mesin pesawat output daya tinggi (dengan output lebih dari setidaknya 1.500 kW (2.000 hp). Selain itu, OKL belum memperkirakan upaya industri dan militer akan memerlukan pemboman strategis. Pada 1939 Luftwaffe tidak jauh lebih siap daripada musuh-musuhnya untuk melakukan kampanye pengeboman strategis,[22] dengan hasil fatal selama Pertempuran Britania.[23]

Program persenjataan kembali Jerman menghadapi kesulitan memperoleh bahan baku. Jerman mengimpor sebagian besar bahan dasarnya untuk membangun kembali Luftwaffe, khususnya karet dan aluminium. Impor minyak bumi sangat rentan terhadap blokade. Jerman mendorong pabrik bahan bakar sintetis, tetapi masih gagal memenuhi permintaan. Pada tahun 1937, Jerman mengimpor lebih banyak bahan bakar daripada saat awal dekade. Pada musim panas 1938, hanya 25% persyaratan yang dapat dipenuhi. Dalam bahan baja, industri beroperasi hampir 83% dari kapasitas, dan pada November 1938 Göring melaporkan situasi ekonomi serius. [24] Oberkommando der Wehrmacht (OKW), komando keseluruhan untuk semua pasukan militer Jerman, memerintahkan pengurangan bahan baku dan baja yang digunakan untuk produksi persenjataan. Angka-angka untuk pengurangan sangat besar: baja 30%, tembaga 20%, aluminium 47%, dan karet 14%.[25] Dalam keadaan seperti itu, Milch, Udet, atau Kesselring tidak mungkin menghasilkan pasukan pemboman strategis yang hebat bahkan jika mereka ingin melakukannya.[26]

Pengembangan pesawat sekarang terbatas pada produksi pembom menengah bermesin ganda yang membutuhkan jauh lebih sedikit bahan, tenaga kerja, dan kapasitas produksi penerbangan daripada "Ural Bomber" Wever. Industri Jerman dapat membangun dua pembom menengah untuk satu pembom berat dan RLM tidak akan bertaruh untuk mengembangkan pembom berat yang juga akan memakan waktu. Göring berkomentar, " Führer tidak akan bertanya seberapa besar pembom itu, melainkan hanya berapa banyak."[27] Kematian dini Wever, salah satu perwira terbaik Luftwaffe, meninggalkan Luftwaffe tanpa angkatan udara strategis selama Perang Dunia II, yang akhirnya terbukti fatal bagi upaya perang Jerman.[28][29][30]

Kurangnya kemampuan strategis seharusnya terlihat jauh lebih awal. Krisis Sudeten menyoroti ketidaksiapan Jerman untuk melakukan perang udara strategis (walaupun Inggris dan Prancis berada dalam posisi yang jauh lebih lemah), dan Hitler memerintahkan Luftwaffe diperluas hingga lima kali ukuran sebelumnya.[31] OKL dengan buruk mengabaikan kebutuhan akan pesawat angkut. Bahkan pada tahun 1943, unit transportasi digambarkan sebagai Kampfgeschwadern zur besonderen Verwendung ("Unit Bomber pada Tugas Khusus", KGzbV)[32] dan baru mengelompokkannya menjadi sayap pengangkutan kargo dan personel khusus (Transportgeschwader) selama tahun itu. Pada bulan Maret 1938 ketika Anschluss berlangsung, Göring memerintahkan Felmy untuk menyelidiki kemungkinan serangan udara terhadap Inggris. Felmy menyimpulkan itu tidak mungkin sampai pangkalan di Belgia dan Belanda diperoleh dan Luftwaffe memiliki pembom berat. Itu tidak penting, karena perang dihindari oleh Perjanjian Munich, dan kebutuhan untuk pesawat jarak jauh tidak akan muncul.[33]

Kegagalan ini tidak terekspos sampai masa perang. Sementara itu desain Jerman dari pertengahan 1930-an seperti Messerschmitt Bf 109, Heinkel He 111, Junkers Ju 87 Stuka, dan Dornier Do 17, tampil sangat baik. Semua pertama melihat layanan aktif di Condor Legion melawan pesawat yang disuplai Soviet. Luftwaffe juga dengan cepat menyadari hari-hari penempur biplane selesai, sehingga Heinkel He 51 dialihkan untuk melayani sebagai pesawat latih. Yang sangat mengesankan adalah Heinkel dan Dornier, yang memenuhi persyaratan Luftwaffe untuk pembom yang lebih cepat dari pesawat tempur era 1930-an, yang berupa biplane atau monoplane.

Terlepas dari keikutsertaan pesawat ini (terutama sejak tahun 1938 dan seterusnya), Junkers Ju 52 yang terhormat (yang segera menjadi tulang punggung Transportgruppen ) yang memberikan kontribusi utama. Selama Perang Saudara Spanyol, Hitler berkomentar, "Franco harus mendirikan sebuah monumen untuk kejayaan Junkers Ju 52. Ini adalah pesawat yang harus berterima kasih kepada revolusi Spanyol atas kemenangannya."[34]

Pengeboman tukikSunting

 
Junkers Ju 87 D di atas Front Timur, musim dingin 1943-44

Buruknya akurasi dari pembom standar pada tahun 1937 membuat Luftwaffe memahami manfaat dari pengeboman tukik. Pembom tukik dapat mencapai akurasi yang jauh lebih baik terhadap target darat taktis daripada pembom konvensional yang lebih berat. Jangkauan bukanlah kriteria utama untuk misi ini. Tidak selalu layak bagi Angkatan Darat untuk memindahkan artileri berat ke wilayah yang baru saja ditangkap untuk membombardir benteng atau mendukung pasukan darat, dan pembom tukik dapat melakukan pekerjaan lebih cepat. Pembom tukik, seringkali mesin dua mesin satu orang, dapat mencapai hasil yang lebih baik daripada pesawat enam atau tujuh orang yang lebih besar, dengan biaya sepersepuluh dan akurasi empat kali lipat. Hal ini menyebabkan Udet memperjuangkan pembom tukik, khususnya Junkers Ju 87.[35]

"Perselingkuhan" Udet dengan pengeboman tukik secara serius mempengaruhi perkembangan jangka panjang Luftwaffe, terutama setelah kematian Jenderal Wever. Program serangan pesawat taktis dimaksudkan untuk berfungsi sebagai solusi sementara sampai generasi pesawat berikutnya tiba. Pada tahun 1936, Junkers Ju 52 adalah tulang punggung armada pembom Jerman. Hal ini menyebabkan terburu-buru pada bagian RLM untuk menghasilkan Junkers Ju 86, Heinkel He 111, dan Dornier Do 17 sebelum evaluasi yang tepat dilakukan. Ju 86 memiliki kinerja yang buruk sedangkan He 111 menunjukkan banyak harapan. Perang Saudara Spanyol meyakinkan Udet (bersama dengan hasil yang terbatas dari industri amunisi Jerman) bahwa pemborosan tidak dapat diterima dalam istilah amunisi. Udet berusaha untuk membuat pembom tukik ke dalam Junkers Ju 88 dan menyampaikan gagasan yang sama, yang diprakarsai secara khusus oleh OKL untuk Heinkel He 177, disetujui pada awal November 1937. Dalam kasus Ju 88, 50.000 modifikasi harus dilakukan. Beratnya bertambah dari tujuh menjadi dua belas ton. Ini menghasilkan kehilangan kecepatan 200 km/jam. Udet hanya menyampaikan permintaan kemampuan pembom tukik OKL sendiri kepada Ernst Heinkel mengenai He 177, yang dengan keras menentang gagasan semacam itu, yang merusak pengembangannya sebagai pembom berat.[36] Göring tidak dapat membatalkan persyaratan pembom tukik untuk He 177A hingga September 1942.[37]

Mobilisasi, 1938-1941Sunting

Hingga musim panas 1939, Luftwaffe telah menyiapkan sembilan Jagdgeschwader ("wing tempur") yang sebagian besar dilengkapi dengan Messerschmitt Bf 109E, empatZerstörergeschwader ("wing perusak") yang dilengkapi dengan pesawat tempur berat Messerschmitt Bf 110, 11 Kampfgeschwader (wing pembom) dilengkapi terutama dengan Heinkel He 111 dan Dornier Do 17Z, dan empat Sturzkampfgeschwader ("wing pembom tukik") terutama dipersenjatai dengan Junkers Ju 87 B Stuka yang ikonik.[38] Luftwaffe baru saja mulai menerima Junkers Ju 88 A untuk dinas karena Ju 88 mengalami kesulitan desain, dengan hanya selusin pesawat jenis yang dianggap siap tempur. Kekuatan Luftwaffe saat ini berjumlah 373.000 personel (208.000 tentara terbang, 107.000 di Korps Flak dan 58.000 di Korps Sinyal). Kekuatan pesawat adalah 4.201 pesawat operasional: 1.191 pembom, 361 pembom tukik, 788 pesawat tempur, 431 pesawat tempur berat, dan 488 angkutan. Meskipun bagi Luftwaffe tergolong kurang, itu adalah kekuatan yang mengesankan.[39]

 
Gadis Polandia diberondong oleh pengebom tukik Jerman, September 1939

Namun, bahkan pada musim semi 1940, Luftwaffe masih belum dapat dimobilisasi sepenuhnya. Meskipun kekurangan bahan baku, Generalluftzeugmeister Ernst Udet telah meningkatkan produksi dengan memperkenalkan 10 jam hari kerja untuk industri penerbangan dan merasionalisasi produksi. Selama periode ini 30 Kampfstaffeln dan 16 Jagdstaffeln dibesarkan dan dilengkapi. Lima Zerstörergruppen ("kelompok Destroyer") berikutnya diciptakan (JGr 101, 102.126.152 dan 176), semuanya dilengkapi dengan Bf 110.[40]

Luftwaffe juga sangat memperluas program pelatihan awak pesawat sebesar 42%, menjadi 63 sekolah penerbangan. Fasilitas ini dipindahkan ke Jerman timur, jauh dari kemungkinan ancaman Sekutu. Jumlah awak pesawat mencapai 4.727, meningkat 31%. Namun, tergesa-gesa untuk menyelesaikan skema ekspansi cepat ini mengakibatkan kematian 997 personel dan 700 lainnya terluka. 946 pesawat juga hancur dalam kecelakaan ini. Jumlah awak pesawat menyelesaikan pelatihan mereka naik menjadi 3.941, seluruh kekuatan Luftwaffe sekarang menjadi 2,2 juta personil.[41]

Pada bulan April dan Mei 1941, Udet memimpin delegasi Luftwaffe memeriksa industri penerbangan Soviet sesuai dengan Pakta Molotov-Ribbentrop. Udet memberi tahu Göring "bahwa pasukan udara Soviet sangat kuat dan maju secara teknis." Göring memutuskan untuk tidak melaporkan fakta kepada Hitler, berharap bahwa serangan mendadak akan segera menghancurkan Uni Soviet.[42] Udet menyadari bahwa perang yang akan datang terhadap Rusia mungkin melumpuhkan Jerman. Udet, terpecah antara kebenaran dan kesetiaan, menderita gangguan psikologis dan bahkan mencoba untuk memberi tahu Hitler kebenaran, tetapi Göring mengatakan kepada Hitler bahwa Udet berbohong, kemudian membuat Udet di bawah kendalinya dengan memberinya obat-obatan di pesta minum dan perjalanan berburu. Minum dan kondisi psikologis Udet menjadi masalah, tetapi Göring menggunakan ketergantungan Udet untuk memanipulasinya.[43]

Organisasi LuftwaffeSunting

Komandan LuftwaffeSunting

Sepanjang sejarah Nazi Jerman, Luftwaffe hanya memiliki dua komandan tertinggi. Yang pertama adalah Hermann Göring, dengan yang kedua dan terakhir adalah Generalfeldmarschall Robert Ritter von Greim . Penunjukannya sebagai panglima Luftwaffe bersamaan dengan promosinya ke Generalfeldmarschall, perwira Jerman terakhir dalam Perang Dunia II yang dipromosikan ke pangkat tertinggi. Perwira lain yang dipromosikan ke pangkat militer tertinggi kedua di Jerman adalah Albert Kesselring, Hugo Sperrle, Erhard Milch, dan Wolfram von Richthofen.

Pada akhir perang, dengan Berlin dikelilingi oleh Tentara Merah, Göring menyarankan kepada Hitler agar ia mengambil alih kepemimpinan Reich.[44] Hitler memerintahkan penangkapan dan eksekusinya, tetapi penjaga SS Göring tidak melaksanakan perintah itu, dan Göring selamat untuk diadili di Nuremberg.[45]

Sperrle dituntut di Pengadilan OKW, salah satu dari dua belas Pengadilan Nuremberg terakhir setelah perang. Dia dibebaskan dari keempat tuduhan. Dia meninggal di Munich pada tahun 1953.

Organisasi dan rantai komandoSunting

Pada awal perang, Luftwaffe memiliki empat Luftflotten ("armada udara"), masing-masing bertanggung jawab atas sekitar seperempat dari Jerman. Ketika perang berlangsung, lebih banyak armada udara diciptakan ketika wilayah-wilayah di bawah kekuasaan Jerman diperluas. Sebagai salah satu contoh, Luftflotte 5 diciptakan pada tahun 1940 untuk mengarahkan operasi di Norwegia dan Denmark, dan Luftflotten lainnya dibuat sesuai kebutuhan. Setiap Luftflotte akan berisi beberapa Fliegerkorps (Korps Udara), Fliegerdivision (Divisi Udara), Jagdkorps (Korps Tempur), Jagddivision (Divisi Udara) atau Jagdfliegerführer (Komando Udara Tempur). Pada setiap formasi akan dilekatkan sejumlah unit, biasanya beberapa Geschwader, tetapi juga Staffeln dan Kampfgruppen independen.[46] Luftflotten juga bertanggung jawab atas pesawat terbang pelatihan dan sekolah-sekolah di wilayah operasional mereka.[47]

Seorang Geschwader diperintahkan oleh seorang Geschwaderkommodore, dengan pangkat mayor, Oberstleutnant (letnan kolonel) atau Oberst (kolonel). Petugas "staf" lain di dalam unit dengan tugas administrasi termasuk ajudan, petugas teknis, dan petugas operasi, yang biasanya (meskipun tidak selalu) awak pesawat yang berpengalaman atau pilot masih aktif dalam tugas. Staf spesialis lainnya adalah navigasi, sinyal, dan personel intelijen. Stabschwarm (penerbangan kantor pusat) dilampirkan pada setiap Geschwader.[48]

Jagdgeschwader ("wing tempur", secara harfiah "wing berburu") (JG) adalah Geschwader dengan pesawat tempur siang hari kursi tunggal, biasanya dilengkapi dengan pesawat Bf 109 atau Fw 190 yang terbang dalam peran tempur atau pembom-tempur. Di akhir perang, pada 1944-1945, JG 7 dan JG 400 (dan spesialis jet JV 44 ) menerbangkan pesawat yang jauh lebih maju, dengan JG 1 bekerja dengan jet pada akhir perang. Geschwader terdiri dari grup (Gruppen), yang terdiri dari Jagdstaffel (skuadron tempur). Oleh karena itu, Fighter Wing 1 adalah JG 1, Gruppe pertama (grup) adalah I./JG 1, menggunakan angka Romawi untuk nomor Gruppe saja, dan Staffel pertamanya (skuadron) adalah 1./JG 1. Kekuatan Geschwader biasanya 120 - 125 pesawat.[49]

Setiap Gruppe dikomandani oleh Kommandeur, dan Staffel oleh Staffelkapitän . Namun, ini adalah "penunjukkan", bukan pangkat, dalam Luftwaffe. Biasanya, Kommodore akan memegang pangkat Oberstleutnant (letnan kolonel) atau, khususnya, seorang Oberst (kolonel). Bahkan Leutnant (letnan dua) bisa mendapati dirinya memimpin Staffel.

Demikian pula, wing pembom adalah Kampfgeschwader (KG), wing penempur malam adalah Nachtjagdgeschwader (NJG), wing pembom tukik adalah Stukageschwader (StG), dan unit yang setara dengan yang ada di RAF Coastal Command, dengan tanggung jawab khusus untuk patroli pantai dan tugas pencarian dan penyelamatan, adalah Küstenfliegergruppen (Kü. Fl. Gr.). Kelompok pembom spesialis dikenal sebagai Kampfgruppen (KGr). Kekuatan bomber Geschwader adalah sekitar 80–90 pesawat.[50]

PersonilSunting

Kekuatan Luftwaffe pada musim gugur 1941
Pasukan Kekuatan personel
Unit terbang 500.000
Unit anti-pesawat 500.000
Unit sinyal udara 250.000
Unit konstruksi 150.000
Unit Landsturm (milisi) 36.000
Sumber: [51]

Kekuatan masa damai Luftwaffe pada musim semi 1939 adalah 370.000 pria. Setelah mobilisasi pada tahun 1939, hampir 900.000 orang bertugas, dan tepat sebelum Operasi Barbarossa pada tahun 1941, kekuatan personel telah mencapai 1,5 juta pria.[52]Kekuatan masa damai Luftwaffe pada musim semi 1939 adalah 370.000 pria. Setelah mobilisasi pada tahun 1939, hampir 900.000 orang bertugas, dan tepat sebelum Operasi Barbarossa pada tahun 1941, kekuatan personel telah mencapai 1,5 juta pria.[53] Luftwaffe mencapai kekuatan personel terbesarnya selama periode November 1943 hingga Juni 1944, dengan hampir tiga juta pria dan wanita berseragam. 1.7 juta di antaranya adalah prajurit pria, 1 juta pria Wehrmachtsbeamte dan karyawan sipil, dan hampir 300.000 pembantu wanita dan pria (Luftwaffenhelfer).[54] Pada Oktober 1944, unit anti-pesawat memiliki 600.000 tentara dan 530.000 pembantu, termasuk 60.000 anggota pria Reichsarbeitsdienst, 50.000 Luftwaffenhelfer (pria usia 15-17), 80.000 Flakwehrmänner (pria di atas usia militer) dan Flak-V-soldaten (pria tidak layak untuk dinas militer), dan 160.000 perempuan Flakwaffenhelferinnen dan RAD-Maiden, serta 160.000 personel asing (Hiwis).[55][56]

Perang Saudara SpanyolSunting

Legiun Condor Luftwaffe bereksperimen dengan doktrin dan pesawat baru selama Perang Saudara Spanyol. Ini membantu Falange di bawah Francisco Franco untuk mengalahkan pasukan Republik. Lebih dari 20.000 penerbang Jerman memperoleh pengalaman tempur yang akan memberi Luftwaffe keuntungan penting memasuki Perang Dunia Kedua. Satu operasi terkenal adalah pemboman Guernica di negara Basque. Biasanya diasumsikan serangan ini adalah hasil dari "doktrin teror" dalam doktrin Luftwaffe. Serangan udara di Guernica dan Madrid menyebabkan banyak korban sipil dan gelombang protes di negara-negara demokrasi. Telah dikemukakan bahwa pemboman Guernica dilakukan karena alasan taktis militer, untuk mendukung operasi darat, tetapi kota itu tidak terlibat langsung dalam pertempuran pada saat itu. Baru pada 1942, Jerman mulai mengembangkan kebijakan pemboman di mana warga sipil menjadi sasaran utama, meskipun The Blitz di London dan banyak kota Inggris lainnya melibatkan pemboman tanpa pandang bulu di wilayah sipil,[57] 'serangan udara gangguan' yang bahkan dapat melibatkan pemberondongan warga sipil dan ternak.[58]

Perang Dunia IISunting

Ketika Perang Dunia II dimulai, Luftwaffe adalah salah satu angkatan udara paling canggih di dunia. Selama Kampanye Polandia yang memicu perang tersebut, Jerman dengan cepat mencapai superioritas udara dan kemudian supremasi udara. Hal ini mendukung operasi Angkatan Darat Jerman yang mengakhiri kampanye tersebut dalam lima minggu. Kinerja Luftwaffe dalam kampanye ini sesuai dengan harapan OKL. Luftwaffe memberikan dukungan yang sangat berharga bagi Heer,[59] membersihkan kantong-kantong perlawanan. Göring sangat senang dengan kinerjanya.[60] Masalah-masalah komando dan kontrol terjadi, tetapi karena fleksibilitas dan improvisasi dari Heer dan Luftwaffe, masalah-masalah ini dapat diselesaikan. Luftwaffe akan memiliki sistem komunikasi darat-ke-udara, yang memainkan peran penting dalam keberhasilan Fall Gelb.[61]

Pada musim semi 1940, Luftwaffe membantu Kriegsmarine dan Heer dalam invasi ke Norwegia. Terbang sebagai bala bantuan dan memenangkan superioritas udara, Luftwaffe berkontribusi banyak pada penaklukan Jerman.[62]

 
Film kamera meriam menunjukkan amunisi penjejak dari Supermarine Spitfire Mark I dari No. 609 Squadron RAF, diterbangkan oleh Letnan Penerbangan JHG McArthur, mengenai Heinkel He 111 pada bagian kanannya.

Pada musim semi 1940, Luftwaffe berkontribusi pada kesuksesan tak terduga dalam Pertempuran Prancis.Luftwaffe menghancurkan tiga Angkatan Udara Sekutu dan membantu mengamankan kekalahan Prancis hanya dalam waktu enam minggu.[63] Namun sayangnya Luftwaffe tidak dapat menghancurkan Pasukan Ekspedisi Inggris di Dunkirk meskipun telah melakukan pemboman hebat. PEI melarikan diri untuk melanjutkan perang di kemudian hari.[64]

Selama Pertempuran Inggris pada musim panas 1940, Luftwaffe menimbulkan kerusakan parah pada Angkatan Udara Britania Raya, tetapi tidak mencapai superioritas udara yang diminta Hitler untuk usulan invasi Inggris, yang ditunda dan kemudian dibatalkan pada Desember 1940.[65] Luftwaffe menghancurkan kota-kota Inggris selama The Blitz, tetapi gagal memecah moral Inggris. Pada saat yang bersamaan, Hitler telah memerintahkan persiapan untuk Operasi Barbarossa, invasi ke Uni Soviet.

Pada musim semi 1941, Luftwaffe membantu mitra Porosnya, Italia, mengamankan kemenangan dalam Kampanye Balkan dan terus mendukung Italia di teater Mediterania, Timur Tengah, dan Afrika hingga Mei 1945.

Pada Juni 1941, Jerman menginvasi Uni Soviet. Luftwaffe menghancurkan ribuan pesawat Soviet, namun gagal menghancurkan Angkatan Udara Merah secara keseluruhan. Karena tidak memiliki pembom strategis ("Pembom Ural" yang diminta Jenderal Wever enam tahun sebelumnya), Luftwaffe tidak dapat menyerang pusat produksi Soviet secara teratur atau dengan kekuatan yang diperlukan.[66] Saat perang berlanjut, kekuatan Luftwaffe terkikis. Kekalahan di Pertempuran Stalingrad dan Pertempuran Kursk memastikan kemunduran bertahap Wehrmacht di Front Timur.

Sejarawan Inggris Frederick Taylor menegaskan bahwa "semua pihak saling membom kota satu sama lain selama perang. Setengah juta warga negara Soviet misalnya, meninggal karena pemboman Jerman selama invasi dan pendudukan Rusia. Itu kira-kira setara dengan jumlah warga Jerman yang meninggal karena serangan udara Sekutu."[67]

Sementara itu, Luftwaffe terus mempertahankan Eropa yang diduduki Jerman melawan kekuatan ofensif Komando Pembom RAF yang terus tumbuh dan mulai sejak musim panas 1942, Angkatan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat turut serta. Tuntutan pemasangan dari kampanye Pertahanan Reich secara bertahap menghancurkan lengan tempur Luftwaffe. Meskipun terlambat menggunakan turbojet canggih dan pesawat berbahan bakar roket untuk tugas-tugas pemburu pembom, Luftwaffe kewalahan dengan jumlah pesawat Sekutu dan kurangnya pilot terlatih serta bahan bakar. Upaya terakhir, yang dikenal sebagai Operation Bodenplatte untuk memenangkan keunggulan udara pada 1 Januari 1945 berakhir buruk. Setelah upaya Bodenplatte, Luftwaffe berhenti menjadi sebuah kekuatan tempur yang efektif.

Pilot pesawat tempur siang dan malam Jerman mengklaim lebih dari 70.000 kemenangan di udara selama Perang Dunia II.[68] Dari jumlah tersebut, sekitar 745 kemenangan diperkirakan akan diraih oleh jet tempur.[69] Flak menembak jatuh 25.000–30.000 pesawat Sekutu. Dibagi menurut negara yang berbeda, jumlahnya adalah sekitar 25.000 pesawat Amerika, [70] sekitar 20.000 Inggris, 46.100 Soviet, [71] 1.274 Perancis, [72] 375 Polandia, [73] dan 81 Belanda serta pesawat terbang dari kebangsaan Sekutu lainnya.

Pilot tempur siang hari dengan skor tertinggi adalah Erich Hartmann dengan 352 kemenangan dikonfirmasi, semuanya di front Timur melawan Soviet. Jagoan terkemuka di front Barat adalah Hans-Joachim Marseille dengan 158 kemenangan terhadap pesawat dari Kerajaan Inggris (RAF, RAAF, dan SAAF) dan Georg-Peter Eder dengan 56 kemenangan dari USAAF (total 78). Pilot pesawat tempur malam paling sukses adalah Heinz-Wolfgang Schnaufer, yang dikreditkan dengan 121 kemenangan. 103 pilot pesawat tempur Jerman menembak jatuh lebih dari 100 pesawat musuh dengan total sekitar 15.400 kemenangan di udara. Kira-kira 360 pilot selanjutnya mengklaim antara 40 dan 100 kemenangan udara dan jika dibulatkan mencapai sekitar 21.000 kemenangan. 500 pilot pesawat tempur lainnya mengklaim antara 20 dan 40 kemenangan dengan total 15.000 kemenangan. Secara relatif pasti bahwa 2.500 pilot pesawat tempur Jerman memperoleh status "as", setelah mencapai setidaknya lima kemenangan di udara.[74][75] Prestasi ini dihormati dengan menyerahkan Knight's Cross of Iron Cross kepada 453 pilot pesawat tempur tunggal dan ganda Jerman (Messerschmitt Bf 110). 85 pilot pesawat tempur malam hari, termasuk 14 anggota awak, dianugerahi Salib Kesatria dari Salib Besi.[76] Beberapa pilot Bomber juga sangat sukses. Pilot Stuka dan "Schlachtflieger", Hans-Ulrich Rudel, menerbangkan 2.530 misi serangan darat dan mengklaim penghancuran lebih dari 519 tank dan kapal perang. Dia adalah prajurit Jerman yang mendapat paling banyak penghargaan dalam Perang Dunia Kedua. Pilot Bomber Hansgeorg Bätcher menerbangkan lebih dari 658 misi tempur yang menghancurkan banyak kapal dan target lainnya.

Di sisi lain, kerugian yang dialami Luftwaffe juga tinggi. Perkiraan jumlah total pesawat yang hancur dan rusak untuk perang berjumlah 76.875 unit. Dari jumlah tersebut, sekitar 43.000 hilang dalam pertempuran, sisanya dalam kecelakaan operasional dan selama pelatihan. [77] Berdasarkan jenisnya, kerugian mencapai 21.452 pesawat tempur, 12.037 pesawat pengebom, 15.428 pelatih, 10.221 pesawat bermesin ganda, 5.548 serang darat, 6.733 pengintaian, dan 6.141 pengangkut.[78]

Menurut Staf Umum Wehrmacht, kerugian personel penerbangan hingga Februari 1945 adalah:[79]

  • KIA: 6.527 petugas dan 43.517 prajurit terdaftar
  • WIA: 4.194 petugas dan 27.811 prajurit terdaftar
  • MIA: 4.361 petugas dan 27.240 prajurit terdaftar

Total: 15.082 perwira dan 98.568 prajurit terdaftar

Menurut statistik resmi, total korban dari Luftwaffe, termasuk personel darat, berjumlah 138.596 tewas dan 156.132 hilang hingga 31 Januari 1945.[80]

ReferensiSunting

  1. ^ "Control Council Law No. 34, Resolution of the Wehrmacht of 20 August 1946" (in German). Official Gazette of the Control Council for Germany, 1 May 2004 – 7 June 2004, p. 172.
  2. ^ Official dissolution of the Wehrmacht, including the Luftwaffe, began with Proclamation No. 2 of the Allied Control Council on 20 September 1945 and was not complete until Order No. 34 of 20 August 1946.[1]
  3. ^ Tom Philo. "WWII production figures". Taphilo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2017. Diakses tanggal 26 April 2014. 
  4. ^ Jason Pipes (2008). "Statistics and Numbers". Feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2017. Diakses tanggal 26 April 2014. 
  5. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Allgemein, Abb.4 – Balkenkreuz auf Flügelunterseite und Rumpf". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 15 April 2018. 
  6. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Allgemein, Abb.4 – Balkenkreuz auf Flügeloberseite". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 15 April 2018. 
  7. ^ Hartmann, Bert. "Luftarchiv.de – Kennzeichen – Varianten des Hakenkreuzes, Abb.2". Luftarchiv.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 14 April 2018. 
  8. ^ Fischer 1995
  9. ^ Killen 2003
  10. ^ Blumberg 2014
  11. ^ Stein 1962
  12. ^ a b c d Hooton 2007a
  13. ^ a b c d e f g h i j k l m n Corum 1997
  14. ^ a b Hooton 2010
  15. ^ Murray 1983
  16. ^ Griehl Dressel1998, hlm. 9.
  17. ^ Buckley 1998
  18. ^ Hooton 2007a
  19. ^ Corum 1997
  20. ^ Corum 1997
  21. ^ Murray 1983
  22. ^ Murray 1983
  23. ^ Overy 1980
  24. ^ Murray 1983
  25. ^ Murray 1983
  26. ^ Murray 1983
  27. ^ Homze 1976
  28. ^ Hooton 2007a
  29. ^ Dressel & Griehl 1994, hlm. 176.
  30. ^ Bergström 2007
  31. ^ Ketley & Rolfe 1996, hlm. 3.
  32. ^ Ketley & Rolfe 1996, hlm. 7.
  33. ^ Hooton 2007a
  34. ^ Hooton 2007a
  35. ^ Hooton 2007a
  36. ^ Murray 1983
  37. ^ Griehl & Dressel 1998, hlm. 53.
  38. ^ Hooton 2007a
  39. ^ Corum 1997
  40. ^ Hooton 2007a
  41. ^ Hooton 2007a
  42. ^ "Боевые операции люфтваффе", Москва 2008 г., изд. Яуза-пресс, по "Rise and fall of the German Air Force", Лондон 1948 г., пер. П.Смирнов, ISBN 978-5-9955-0028-5
  43. ^ Who is who in the Third Reich (Кто был кто в Третьем рейхе. Биографический энциклопедический словарь. М., 2003)
  44. ^ Killen 2003
  45. ^ Killen 2003
  46. ^ "High Command of the Luftwaffe". feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. Diakses tanggal 26 September 2012. 
  47. ^ Ketley & Rolfe 1996
  48. ^ "High Command of the Luftwaffe". feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. Diakses tanggal 26 September 2012. 
  49. ^ "High Command of the Luftwaffe". feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. Diakses tanggal 26 September 2012. 
  50. ^ "High Command of the Luftwaffe". feldgrau.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. Diakses tanggal 26 September 2012. 
  51. ^ Zentner 1963
  52. ^ Zentner 1963
  53. ^ Zentner 1963
  54. ^ Richhardt 2002
  55. ^ Der Einsatz von Behelfspersonal bei der Flak Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Retrieved 15 September 2016.
  56. ^ Die Deutsche Luftwaffe in der Ostmark Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. Retrieved 15 September 2016.
  57. ^ Corum 1997
  58. ^ Neitzel & Weltzer 2012
  59. ^ Hooton 2007b
  60. ^ Hooton 2007b
  61. ^ Buckley 1998
  62. ^ Corum 1997
  63. ^ Corum 1997
  64. ^ Killen 2003
  65. ^ Killen 2003
  66. ^ Killen 2003
  67. ^ Hawley, Charles (11 February 2005), "Dresden Bombing Is To Be Regretted Enormously", Der Spiegel, diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2011, diakses tanggal 2 February 2014 
  68. ^ Dierich 1976
  69. ^ Hugh Morgan, John Weal, German Jet Aces of World War 2, Osprey Aircraft of the Aces No 17, Osprey Publishing, London 1998, p. 78
  70. ^ SAF/FMCE, USAF Summaries for 1945–2005, United States Air Force Statistical Digest, 1983
  71. ^ Г. Ф. Кривошеев, Россия и СССР в войнах XX века – Потери вооруженных сил Статистическое исследование, Москва "Олма-Пресс", 2001, p. 430 (G. F. Krivoseev, Russia and USSR in the XX century wars. Armed forces losses: statistic research, Olma-Press, Moscow, 2001, page 430)
  72. ^ E.R. Hooton, Luftwaffe at War – Blitzkrieg in the West: Volume 2, Chevron/Ian Allan, London, 2007
  73. ^ John Ellis, World War II: A Statistical Survey: The Essential Facts and Figures for All the Combatants, Facts on File Inc., 1993, p. 259
  74. ^ Obermaier 1989
  75. ^ Uwe Feist, The Fighting Me 109, Arms and Armour Press, London, 1993, p. 51
  76. ^ Obermaier 1989
  77. ^ Alessandro Giorgi, Chronology of World War II 1939–1945, 2017
  78. ^ John Ellis, World War II: A Statistical Survey: The Essential Facts and Figures for All the Combatants, Facts on File Inc., 1993, p. 258
  79. ^ Hahn, Fritz. Waffen und Geheimwaffen des deutschen Heeres 1933–1945. Band I. Infanteriewaffen, Pionierwaffen, Artilleriewaffen, Pulver, Spreng- und Kampfstoffe — Koblenz: Bernard & Graefe Verlag, 1986 —
  80. ^ Schramm, Percy E. (21 November 2012). "Die deutschen Verluste im Zweiten Weltkrieg". Die Zeit (dalam bahasa Jerman). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 July 2018. Diakses tanggal 1 February 2019.