Wajib militer

Conscription map of the world.svg
  Tidak memiliki tentara
  Tidak ada wajib militer
  Berencana untuk menghapus wajib militer
  Ada wajib militer, tapi kurang dari 20% dari seluruh kelompok usia yang direkrut
  Ada wajib militer
  Tidak diketahui

Wajib militer atau sering kali disingkat sebagai wamil adalah kewajiban bagi warga negara berusia muda terutama pria, biasanya antara 18 - 27 tahun untuk menyandang senjata dan menjadi anggota tentara dan mengikuti pendidikan militer guna meningkatkan ketangguhan dan kedisiplinan orang itu sendiri. Wamil biasanya diadakan guna untuk meningkatkan kedisiplinan, ketangguhan, keberanian dan kemandirian seorang itu dan biasanya diadakan wajib untuk pria lelaki. Yang harus wamil biasanya adalah warga pria. Warga wanita biasanya tidak diharuskan wamil, tetapi ada juga negara yang mewajibkannya, seperti di Israel, Korea Utara dan Suriname.[1] Mahasiswa juga biasanya tidak perlu ikut wamil. Beberapa negara juga memberi alternatif tugas nasional (Layanan alternatif) bagi warga yang tidak dapat masuk militer karena alasan tertentu seperti kesehatan, alasan politis, atau alasan budaya dan agama.

Pada masa kini, wamil tergolong kontroversial, karena adanya penolakan, terutama untuk melayani pemerintahan yang tidak disukai oleh beberapa pihak, perang yang tidak populer (contoh: Perang Vietnam), dan tergolong pelanggaran terhadap hak individual. Orang-orang yang masuk wamil dapat menghindarinya, terkadang dengan meninggalkan negaranya.[2]

Sejarah wajib militerSunting

Wajib militer modernSunting

 
Wajib militer orang Polandia ke Angkatan Darat Kekaisaran Rusia (1863)

Wajib militer modern berasal dari pendaftaran militer massal warga negara (Levée en masse) yang dirancang selama Revolusi Prancis, untuk memungkinkan Republik mempertahankan diri dari serangan monarki Eropa. Sehingga terciptalah Grande Armée, yang disebut Napoleon Bonaparte sebagai "bangsa bersenjata", yang membuat kewalahan tentara profesional Eropa yang seringkali hanya berjumlah puluhan ribu. Lebih dari 2,6 juta pria direkrut ke dalam militer Prancis dengan cara ini antara tahun 1800 dan 1813.[3]

Di Kekaisaran Rusia, masa dinas militer adalah 25 tahun pada awal abad ke-19. Pada tahun 1834 dikurangi menjadi 20 tahun. Orang yang direkrut tidak boleh lebih muda dari 17 tahun dan tidak lebih tua dari 35 tahun.[4] Pada tahun 1874 Rusia memperkenalkan wajib militer universal dalam pola modern, sebuah inovasi hanya dimungkinkan dengan penghapusan perbudakan pada tahun 1861. Undang-undang militer baru menetapkan bahwa semua mata pelajaran pria Rusia, ketika mereka mencapai usia 20 tahun, memenuhi syarat untuk bertugas di militer untuk enam tahun.[5]

Masa perang duniaSunting

 
Para pemuda mendaftar wajib militer di New York, 5 Juni 1917

Kisaran usia yang memenuhi syarat untuk wajib militer diperluas untuk memenuhi permintaan nasional selama Perang Dunia. Di Amerika Serikat, Selective Service System dirancang agar laki-laki untuk Perang Dunia I pada awalnya dalam rentang usia 21 hingga 30 tahun tetapi diperluas kelayakannya pada tahun 1918 menjadi rentang usia 18 hingga 45 tahun.[6] Dalam kasus mobilisasi pasukan yang meluas di mana layanan mencakup pertahanan di depan rumah, usia wajib militer dapat berkisar jauh lebih tinggi, dengan wajib militer tertua bertugas dalam peran yang membutuhkan mobilitas yang lebih rendah.

Perluasan usia wajib militer menjadi umum selama Perang Dunia II: di Inggris umumnya dikenal sebagai "panggilan" dan diperpanjang hingga usia 51 tahun. Nazi Jerman menyebutnya Volkssturm ("Penggempur Rakyat") dan termasuk anak-anak berusia 16 dan pria berusia 60 tahun.[7] Selama Perang Dunia Kedua, baik Inggris dan Uni Soviet juga mewajibkan wanita untuk wajib militer. Amerika Serikat hampir memasukkan perempuan ke dalam Korps Perawat untuk mengantisipasi akan kebutuhan personel tambahan akan invasi yang direncanakan ke Jepang. Namun, Jepang menyerah dan wacana itu ditinggalkan.[8]

Negara yang melaksanakan wamilSunting

Beberapa negara seperti Argentina, Belanda, Filipina, Tiongkok, dan Indonesia mengenal wajib militer dalam konstitusi mereka (legal), tetapi saat ini tidak dilaksanakan, atau hanya sebatas pelatihan dasar militer wajib bagi warga (untuk Filipina). Amerika Serikat menghapuskan wamil pada tahun 1975, tetapi semua warga pria berusia 18-25 tahun wajib mendaftar di U.S. Selective Service System untuk mempermudah pelaksanaan kembali wamil jika diperlukan. Ukraina telah menghapus wajib militer pada tahun 2013, namun diaktifkan kembali pada tahun 2014 seiring meningkatnya krisis Ukraina.[9]

Catatan kakiSunting

  1. ^ http://www.nu.nl/buitenland/2346876/suriname-voert-dienstplicht-weer-in.html
  2. ^ "Seeking Sanctuary: Draft Dodgers". CBC Digital Archives. 
  3. ^ "Conscription - MSN Encarta". web.archive.org. 2009-10-28. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  4. ^ "Military service in Russia Empire". web.archive.org. 2016-03-04. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  5. ^ "Conscription and Resistance: The Historical Context". web.archive.org. 2008-06-03. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  6. ^ "Records of the Selective Service System (World War I)". National Archives (dalam bahasa Inggris). 2016-08-15. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  7. ^ "Lone Sentry: The German Volkssturm (U.S. WWII Intelligence Bulletin, February 1945)". www.lonesentry.com. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  8. ^ "CBC News Indepth: International military". web.archive.org. 2013-05-18. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  9. ^ "Ukraine reinstates conscription as crisis deepens". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2014-05-02. Diakses tanggal 2021-10-18.