Buka menu utama
Logo Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda

Warisan budaya takbenda (Intangible cultural heritage disingkat ICH) adalah praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan, atau keterampilan, serta instrumen, objek, artefak, dan ruang budaya yang dianggap oleh UNESCO sebagai bagian dari warisan budaya suatu tempat. [1] Warisan budaya tak-benda dianggap oleh Negara Anggota UNESCO dalam kaitannya dengan Warisan Dunia berwujud yang berfokus pada aspek-aspek budaya takbenda. Pada tahun 2001, UNESCO membuat survei [2] antara Negara dan LSM untuk mencoba menyepakati definisi, dan Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda [3] dirancang pada tahun 2003 untuk perlindungan dan promosinya.

DefinisiSunting

Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda[4] mendefinisikan warisan budaya takbenda sebagai praktik, representasi, ekspresi, serta pengetahuan dan keterampilan (termasuk instrumen, objek, artefak, ruang budaya), yang dikelompokkan, dikategorikan dalam beberapa kasus, individu mengakui sebagai bagian dari warisan budaya mereka. Kadang-kadang disebut warisan budaya hidup, dan diwujudkan antara lain dalam domain berikut: [5]

  • Tradisi dan ekspresi lisan, termasuk bahasa sebagai wahana warisan budaya takbenda;
  • Seni Drama;
  • Praktik sosial, ritual dan acara meriah;
  • Pengetahuan dan praktik tentang alam dan alam semesta;
  • Keahlian tradisional
 
Topeng noh ; Jepang adalah negara pertama yang memperkenalkan undang - undang untuk melindungi dan mempromosikan warisan takbenda nya [6]

Warisan budaya pada umumnya terdiri dari produk dan proses budaya yang dilestarikan dan diwariskan dari generasi ke generasi. Beberapa warisan itu mengambil bentuk kekayaan budaya, dibentuk oleh artefak berwujud seperti bangunan atau karya seni. Namun, banyak bagian budaya tidak berwujud, termasuk lagu, musik, tarian, drama, keterampilan, masakan, kerajinan tangan dan festival. Mereka adalah bentuk budaya yang dapat direkam tetapi tidak dapat disentuh atau disimpan dalam bentuk fisik, seperti di museum, tetapi hanya dialami melalui kendaraan yang mengekspresikannya. Kendaraan budaya ini disebut "Harta Manusia" oleh PBB .

Menurut Konvensi 2003 untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda, warisan budaya takbenda (ICH) atau warisan hidup adalah sumber utama keanekaragaman budaya umat manusia dan pemeliharaannya merupakan jaminan untuk kreativitas yang berkelanjutan. Ini didefinisikan sebagai berikut:

Warisan Budaya Takbenda berarti praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan, keterampilan - serta instrumen, objek, artefak, dan ruang budaya yang terkait dengannya - yang oleh masyarakat, kelompok, dan, dalam beberapa kasus, individu diakui sebagai bagian dari warisan budaya mereka. Warisan budaya takbenda ini, ditransmisikan dari generasi ke generasi, terus-menerus diciptakan kembali oleh masyarakat dan kelompok sebagai tanggapan terhadap lingkungan mereka, interaksi mereka dengan alam dan sejarah mereka, dan memberi mereka rasa identitas dan kontinuitas, sehingga mendorong penghormatan terhadap keanekaragaman budaya dan kreativitas manusia. Untuk tujuan Konvensi ini, pertimbangan akan diberikan semata-mata pada warisan budaya takbenda yang kompatibel dengan instrumen hak asasi manusia internasional yang ada, serta dengan persyaratan saling menghormati di antara masyarakat, kelompok dan individu, dan pembangunan berkelanjutan.

Sejarah lisanSunting

Warisan budaya takbenda sedikit berbeda dari disiplin sejarah lisan, rekaman, pelestarian, dan interpretasi informasi historis (khususnya, tradisi lisan), berdasarkan pada pengalaman pribadi dan pendapat pembicara. ICH berupaya untuk melestarikan warisan budaya 'bersama' orang atau komunitas dengan melindungi proses yang memungkinkan tradisi dan berbagi pengetahuan diteruskan sementara sejarah lisan berupaya mengumpulkan dan melestarikan informasi historis yang diperoleh dari individu dan kelompok.

Warisan makananSunting

Dengan pembangunan berkelanjutan mendapatkan momentum sebagai prioritas kebijakan warisan UNESCO, semakin banyak nominasi yang terkait dengan makanan diajukan untuk tulisan pada daftar Konvensi untuk menjaga warisan budaya takbenda.[7] Diet Mediterania contohnya, [8] yang merupakan masakan tradisional Meksiko dan budaya diet Jepang dari Washoku hanyalah beberapa contoh dari fenomena yang sedang booming ini.

Warisan tarianSunting

Daftar warisan budaya takbenda UNESCO juga mencakup berbagai genre tarian, yang sering dikaitkan dengan nyanyian, musik, dan perayaan, dari seluruh dunia. Daftar tersebut meliputi: tarian perayaan dan ritual, seperti 'musik dan tarian kecapi mangkuk Ma'di' dari Uganda dan 'lagu-lagu rakyat Kalbelia dan tarian Rajasthan' dari India dan tarian sosial, seperti rumba dari Kuba. Juga, beberapa tarian dilokalisasi dan dipraktekkan terutama di negara asal mereka, seperti Sankirtana, sebuah seni pertunjukan yang termasuk drum dan menyanyi, dari India.

Namun, bentuk-bentuk tarian lainnya,[9] bahkan jika mereka secara resmi diakui sebagai warisan dari negara asal mereka, dipraktikkan dan dinikmati di seluruh dunia. Misalnya, flamenco dari Spanyol dan tango, dari Argentina dan Uruguay, memiliki dimensi yang sangat internasional. Tarian adalah fenomena yang sangat kompleks, yang melibatkan budaya, tradisi, penggunaan tubuh manusia, artefak (seperti kostum dan alat peraga), serta penggunaan khusus musik, ruang, dan terkadang cahaya. Akibatnya, banyak elemen berwujud dan tidak berwujud[10] digabungkan dalam tarian, menjadikannya jenis warisan yang menantang namun sangat menarik untuk dijaga.

Warisan digitalSunting

Warisan digital adalah representasi warisan di dunia digital.

Warisan tak berwujud digitalSunting

Warisan tak berwujud digital adalah sub-kategori Warisan Budaya Takbenda.[11]

Kontinuitas oralSunting

 
Albania kelompok polifonik rakyat mengenakan qeleshe dan fustanella di Skrapar

Warisan budaya takbenda dilewatkan secara lisan dalam suatu komunitas, dan meskipun mungkin ada individu yang dikenal sebagai pembawa tradisi, ICH seringkali lebih luas daripada keterampilan atau pengetahuan seseorang sendiri. Sebuah laporan tahun 2006 oleh pemerintah Newfoundland dan Labrador mengatakan, mengenai budaya lisan di daerah mereka, "Proses yang terlibat dalam kelanjutan pengetahuan tradisional ini merupakan salah satu aspek yang paling menarik dari warisan hidup kita. Setiap anggota komunitas memiliki pengetahuan yang dibagikan. [12] Pengetahuan penting diteruskan selama kegiatan masyarakat, seringkali tanpa perhatian sadar terhadap prosesnya. " [13]

PelestarianSunting

Sebelum Konvensi UNESCO, berbagai upaya telah dilakukan oleh sejumlah negara untuk melindungi warisan takbenda mereka. [14] Jepang, dengan Undang-undang tahun 1950 tentang Perlindungan Properti Budaya, adalah yang pertama kali memperkenalkan undang-undang untuk melestarikan dan mempromosikan budaya tak berwujud serta berwujud: Properti Budaya Takbenda Penting ditunjuk dan "pemegang" diakui kerajinan dan kinerja ini, dikenal secara informal sebagai Living Treasures Nasional . [6] [15] Negara-negara lain, termasuk Korea Selatan ( Properti Budaya Takbenda Penting Korea ), Filipina, Amerika Serikat, Thailand, Prancis, Rumania, Republik Ceko, dan Polandia, telah menciptakan program serupa. [15]

Pada tahun 2003 UNESCO mengadopsi Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda. Ini mulai berlaku pada 20 April 2006. Konvensi merekomendasikan bahwa negara-negara dan para ahli mengembangkan inventaris ICH di wilayah mereka, serta bekerja dengan kelompok-kelompok yang memelihara ICH ini untuk memastikan keberadaan mereka yang berkelanjutan; itu juga menyediakan dana untuk dikumpulkan secara sukarela di antara anggota UNESCO dan kemudian dicairkan untuk mendukung pemeliharaan ICH yang diakui. [15] UNESCO juga telah menciptakan program budaya tidak berwujud lainnya, seperti daftar yang disebut Proklamasi Karya Agung Lisan dan Warisan Manusia Takbenda Kemanusiaan . Daftar ini dimulai pada tahun 2001 dengan 19 item dan 28 item lainnya terdaftar pada tahun 2003 dan 43 item lainnya pada tahun 2005. Sebagian, daftar asli dipandang sebagai cara untuk memperbaiki ketidakseimbangan dalam Daftar Warisan Dunia, karena itu mengecualikan banyak budaya Belahan Selatan yang tidak menghasilkan monumen atau manifestasi budaya fisik lainnya. [15] Itu digantikan pada 2008 oleh Daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO .

Baru-baru ini ada banyak perdebatan tentang melindungi warisan budaya takbenda melalui hak kekayaan intelektual, serta keinginan untuk melakukannya melalui kerangka hukum ini dan risiko komodifikasi yang berasal dari kemungkinan ini. [16] Masalah ini masih tetap terbuka dalam beasiswa hukum.

Berdasarkan negaraSunting

Pangkat Negara Jumlah elemen Warisan Budaya Takbenda yang ditulis oleh UNESCO [17]
1   China 40 [18]
2   Japan 21 [19]
3   South Korea 20 [20]
4   Spain 18 [21]
5   Croatia,   France,   Turkey 17 [22] [23] [24]
6   Mongolia 14 [25]
7   Azerbaijan.   Belgium.   India.   Iran 13 [26] [27] [28] [29]
8   Vietnam 12 [30]
9   Peru 11 [31]
10   Colombia.   Kazakhstan 10 [32] [33]
11   Indonesia.   Italy.   Mexico 9 [34] [35] [36]
12   Brazil.   Oman.   United Arab Emirates 8 [37] [38] [39]
13   Morocco   Portugal.   Romania 7 [40] [41] [42]
14   Saudi Arabia 6 [43]
 

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Ann Marie Sullivan, Warisan Budaya & Media Baru: Masa Depan untuk Masa Lalu, 15 J. MARSHALL REV. INTELL. MENOPANG. L. 604 (2016) https://repository.jmls.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1392&context=ripl
  2. ^ "Meeting of 2001". UNESCO. Diakses tanggal 20 June 2007. 
  3. ^ "Official website". UNESCO. Diakses tanggal 20 June 2007. 
  4. ^ "UNESCO". 
  5. ^ LOMITKO (1 October 2005). "Definition of Intangible Heritage". 
  6. ^ a b Yang Jongsung (2003). Cultural Protection Policy in Korea: Intangible Cultural Properties and Living National Treasures. Jimoondang International. hlm. 33ff. ISBN 978-1931897051. 
  7. ^ "At the UNESCO feast: introduction". 
  8. ^ SILVA, A. J. M. (2016). Create Space, ed. Le régime UNESCO (Discours et pratiques alimentaires en Méditerranée vol. III) (dalam bahasa French). Charleston. ISBN 978-1532997112. 
  9. ^ Tarian sebagai bentuk warisan takbenda
  10. ^ Lo Iacono, Valeria dan Brown, David - Be Binarism: Menjelajahi Model Warisan Budaya Hidup untuk Tari Jurnal Penelitian Dance, Vol. 34, April 2016
  11. ^ Khan, Muqeem (1 March 2015). "Transmitting Al Ardha: Traditional Arab Sword Dance". International Journal of Heritage in the Digital Era. 4 (1): 71–86. doi:10.1260/2047-4970.4.1.71. [pranala nonaktif]
  12. ^ Farah, Paolo Davide; Tremolada, Riccardo (March 15, 2014). "Desirability of Commodification of Intangible Cultural Heritage: The Unsatisfying Role of Intellectual Property Rights". Transnational Dispute Management. 11 (2). SSRN 2472339 . 
  13. ^ "Creative Newfoundland dan Labrador: Cetak Biru untuk Pengembangan dan Investasi dalam Budaya" Pemerintah Newfoundland dan Labrador, 2006, halaman 34. | url = http://www.tcii.gov.nl.ca/artsculture/pdf/culturalplan2006.pdf
  14. ^ Deacon, Harriet (et al.) (2004). The Subtle Power of Intangible Heritage: Legal and Financial Instruments for Safeguarding Intangible Heritage (PDF). Human Sciences Research Council. hlm. 21. ISBN 978-0796920744. 
  15. ^ a b c d Kurin, Richard (1 May 2004). "Safeguarding Intangible Cultural Heritage in the 2003 UNESCO Convention: a critical appraisal". Museum International. 56 (1–2): 66–77. doi:10.1111/j.1350-0775.2004.00459.x. 
  16. ^ Farah, Paolo Davide dan Tremolada, Riccardo Konflik antara Hak Kekayaan Intelektual dan Hak Asasi Manusia: Studi Kasus tentang Warisan Budaya Takbenda (19 Desember 2015). Oregon Law Review, Vol. 94, No. 1, 2015
  17. ^ "Map of the Intangible Cultural Heritage". UNESCO. 
  18. ^ "China - intangible heritage". 
  19. ^ "Japan - intangible heritage". 
  20. ^ "Republic of Korea - intangible heritage". 
  21. ^ "Spain - intangible heritage". 
  22. ^ "France - intangible heritage". 
  23. ^ "Croatia - intangible heritage". 
  24. ^ "Turkey - intangible heritage". 
  25. ^ "Mongolia - intangible heritage". 
  26. ^ "Azerbaijan - intangible heritage". 
  27. ^ "Belgium - intangible heritage". 
  28. ^ "India - intangible heritage". 
  29. ^ "Iran - intangible heritage". 
  30. ^ "Viet Nam - intangible heritage". 
  31. ^ "Peru - intangible heritage". 
  32. ^ "Colombia - intangible heritage". 
  33. ^ "Kazakhstan - intangible heritage". 
  34. ^ "Indonesia - intangible heritage". 
  35. ^ "Italy - intangible heritage". 
  36. ^ "Mexico - intangible heritage". 
  37. ^ "Brazil - intangible heritage". 
  38. ^ "Oman - intangible heritage". 
  39. ^ "United Arab Emirates - intangible heritage". 
  40. ^ "Morocco - intangible heritage". 
  41. ^ "Portugal - intangible heritage". 
  42. ^ "Romania - intangible heritage". 
  43. ^ "UNESCO - Saudi Arabia". ich.unesco.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-26.