Universitas Cambridge

universitas di Britania Raya

University of Cambridge, dikenal masyarakat Indonesia dengan nama Universitas Cambridge, adalah universitas riset publik kolegiat di Cambridge, Inggris. Didirikan pada tahun 1209, Universitas Cambridge adalah universitas tertua ketiga di dunia yang terus beroperasi hingga saat ini. Pendirian universitas ini menyusul kedatangan para sarjana yang meninggalkan Universitas Oxford menuju Cambridge setelah berselisih dengan warga kota setempat.[8][9] Kedua universitas tersebut, meskipun kadang-kadang digambarkan sebagai saingan, memiliki banyak kesamaan dan sering disebut bersama sebagai Oxbridge. Pada tahun 1231, 22 tahun setelah pendiriannya, Cambridge diakui dengan piagam kerajaan, yang diberikan oleh Raja Henry III.

University of Cambridge
Lambang kebesaran Universitas Cambridge
bahasa Latin: Universitas Cantabrigiensis
Nama lain
The Chancellor, Masters and Scholars of the University of Cambridge
Motobahasa Latin: Hinc lucem et pocula sacra
Moto dalam bahasa Inggris
From this place, we gain enlightenment and precious knowledge. (Dari sini, kita mendapatkan pencerahan dan ilmu yang sangat berharga.)
JenisRiset publik kolegiat
Didirikanca. 1209; 814 tahun lalu (1209)
Dana abadi£7.802 miliar (2022; termasuk kolese)[3]
Anggaran£2.518 miliar (2022/23; tidak termasuk kolese)[4]
KanselirThe Lord Sainsbury of Turville
Wakil KanselirDeborah Prentice
Staf akademik
6,170 (2020)[5]
Staf administrasi
3,615 (tidak termasuk kolese)[5]
Jumlah mahasiswa24,450 (2020)[6]
Sarjana12,850 (2020)
Magister11,600 (2020)
Lokasi,
Warna  Cambridge Blue[7]
Afiliasi
Situs webcam.ac.uk

Universitas Cambridge mencakup 31 kolese konstituen semi-otonom dan lebih dari 150 departemen akademik, fakultas, dan lembaga lain yang diorganisasikan ke dalam enam fakultas. Departemen terbesar adalah Cambridge University Press & Assessment, yang memiliki pendapatan tahunan sebesar £1 miliar dan menjangkau lebih dari 100 juta pelajar.[10] Semua kolese adalah lembaga yang memiliki pemerintahan mandiri di dalam universitas, mengelola personel dan kebijakannya sendiri, dan semua mahasiswa diwajibkan memiliki afiliasi dengan kolese di dalam universitas. Pengajaran sarjana di Cambridge berpusat pada pengawasan kelompok kecil mingguan di kolese, dengan perkuliahan, seminar, kerja laboratorium, dan kadang-kadang pengawasan lebih lanjut diberikan oleh fakultas dan departemen pusat universitas.[11][12]

Cambridge mengoperasikan delapan museum budaya dan ilmiah, termasuk Museum Fitzwilliam dan Cambridge University Botanic Garden. 116 perpustakaan di Cambridge menyimpan secara total sekitar 16 juta buku, sekitar sembilan juta di antaranya berada di Perpustakaan Universitas Cambridge, sebuah perpustakaan penyimpanan resmi dan salah satu perpustakaan akademik terbesar di dunia. Alumni, akademisi, dan afiliasi Cambridge telah memenangkan 121 Hadiah Nobel.[13] Di antara alumni terkemuka universitas ini terdapat 194 atlet pemenang medali Olimpiade[14] dan beberapa individu yang ikonik secara historis dan transformasional di bidangnya masing-masing, termasuk Francis Bacon, Lord Byron, Oliver Cromwell, Charles Darwin, Stephen Hawking, John Maynard Keynes, John Milton, Vladimir Nabokov, Jawaharlal Nehru, Isaac Newton, Bertrand Russell, Alan Turing, Ludwig Wittgenstein, dan lainnya.

Sejarah sunting

Sebelum berdirinya Universitas Cambridge pada tahun 1209, Cambridge dan wilayah sekitarnya telah mengembangkan reputasi ilmiah dan gerejawi karena reputasi intelektual dan kontribusi akademis para biarawan dari gereja keuskupan terdekat di Ely. Pendirian Universitas Cambridge, bagaimanapun, sebagian besar terinspirasi oleh sebuah insiden di Universitas Oxford di mana tiga sarjana Oxford, sebagai lembaga peradilan atas kematian seorang wanita lokal di wilayah Oxford, digantung oleh pemerintah kota tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan otoritas gerejawi, yang secara tradisional cenderung memberikan pengampunan kepada para sarjana dalam kasus seperti itu. Namun selama ini, pemerintah kota Oxford sedang berkonflik dengan Raja John. Khawatir akan lebih banyak kekerasan dari penduduk kota Oxford, para sarjana Universitas Oxford mulai meninggalkan Oxford menuju kota-kota yang lebih ramah, termasuk Paris, Reading, dan Cambridge. Pada akhirnya, cukup banyak sarjana bertempat tinggal di Cambridge, bersama dengan banyak sarjana yang sudah ada di sana, mereka akhirnya membentuk inti komunitas universitas baru tersebut.[15][16][17]

Pada tahun 1225, kanselir universitas diangkat, dan surat perintah yang dikeluarkan oleh Raja Henry III pada tahun 1231 menetapkan bahwa biaya sewa di Cambridge harus mematuhi secundum consuetudinem universitatis, sesuai dengan kebiasaan universitas, dan membentuk panel yang terdiri dari dua master dan dua warga kota untuk menentukan ini. Surat dari Paus Gregorius IX dua tahun kemudian kepada kanselir dan serikat cendekiawan memberikan tambahan ius non trahi extra kepada Cambridge, atau hak untuk tidak ditarik keluar, selama tiga tahun, yang berarti para anggotanya tidak dapat dipanggil ke pengadilan di luar universitas tersebut dari keuskupan Ely.[18]

Setelah Cambridge digambarkan sebagai studium generale dalam surat Paus Nikolaus IV pada tahun 1290,[19] dan dikukuhkan melalui bulla kepausan tahun 1318 oleh Paus Yohanes XXII,[20] Universitas Cambridge menjadi pusat bagi para peneliti dari universitas abad pertengahan Eropa lainnya untuk mengunjungi Cambridge untuk belajar atau memberikan kuliah.[19]

Permulaan kolese di Cambridge sunting

 
Kapel Emmanuel College
 
Peterhouse, kolese pertama Cambridge, didirikan pada tahun 1284

Kolese di Universitas Cambridge awalnya merupakan fitur insidental dari universitas tersebut; tidak ada kolese di Cambridge yang setua dengan universitas itu sendiri. Kolese-kolese di universitas pada awalnya diberkahi dengan beasiswa sarjana. Ada juga institusi tanpa dana abadi, yang disebut asrama, yang secara bertahap diserap oleh kolese-kolese lain selama berabad-abad, dan mereka telah meninggalkan beberapa jejak, termasuk penamaan Garret Hostel Lane dan Garret Hostel Bridge, sebuah jalan dan jembatan di Cambridge.[21]

Kolese pertama Universitas Cambridge, Peterhouse, didirikan pada tahun 1284 oleh Hugh de Balsham, Uskup Ely. Beberapa kolese tambahan didirikan pada abad ke-14 dan ke-15, dan kolese-kolese lainnya terus didirikan hingga zaman modern, meskipun ada kesenjangan 204 tahun antara pendirian Sidney Sussex pada tahun 1596 dan pendirian Downing pada tahun 1800. Kolese terbaru yang didirikan adalah Robinson, yang dibangun pada akhir tahun 1970-an. Baru-baru ini, pada bulan Maret 2010, Homerton College memperoleh status kolese universitas penuh, yang secara teknis menjadikannya kolese terbaru di universitas tersebut.

Pada abad pertengahan, banyak kolese yang didirikan agar para anggotanya dapat mendoakan arwah para pendirinya. Kolese-kolese di Universitas Cambridge sering dikaitkan dengan kapel atau biara. Namun, fokus dari kolese tersebut mulai bergeser pada tahun 1536, dengan pembubaran biara-biara dan perintah Raja Henry VIII agar universitas tersebut membubarkan hukum kanon yang mengatur fakultas universitas tersebut dan berhenti mengajarkan filsafat skolastik.[22] Sebagai tanggapan, kolese-kolese di Cambridge mengubah kurikulum mereka dari hukum kanon ke hukum klasik, Alkitab, dan matematika.

Hampir satu abad kemudian, Cambridge mendapatkan dirinya berada di pusat perpecahan Protestan. Banyak bangsawan, intelektual, dan bahkan rakyat jelata melihat Gereja Inggris terlalu mirip dengan Gereja Katolik dan merasa bahwa Gereja digunakan oleh Kerajaan untuk merampas kekuasaan sah kekabupatenan. Anglia Timur muncul sebagai pusat dari apa yang akhirnya menjadi gerakan Puritan. Di Cambridge, gerakan Puritan sangat mendominasi kolese-kolese seperti Emmanuel, St Catharine Hall, Sidney Sussex, dan Christ College.[23] Kolese-kolese tersebut menghasilkan banyak lulusan non-konformis yang sangat mempengaruhi, melalui posisi sosial atau khotbah, sekitar 20.000 kaum Puritan yang akhirnya meninggalkan Inggris menuju New England dan khususnya Koloni Teluk Massachusetts selama dekade Migrasi Besar pada tahun 1630-an, bergabung dengan Koloni Virginia dan lainnya untuk menjadi pemukim di beberapa koloni Amerika yang masih muda.

Pusat matematika dan fisika matematis sunting

Cambridge dengan cepat memantapkan dirinya sebagai pemimpin global dalam studi matematika. Ujian universitas dalam bidang matematika, yang dikenal sebagai Mathematical Tripos, awalnya bersifat wajib bagi semua mahasiswa sarjana yang belajar untuk gelar Bachelor of Arts, gelar paling umum yang pertama kali ditawarkan di Cambridge. Sejak zaman Isaac Newton pada akhir abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-19, universitas ini mempertahankan penekanan yang kuat pada matematika terapan, dan khususnya fisika matematis. Mahasiswa yang mendapat penghargaan kelas satu setelah menyelesaikan ujian matematika Tripos berhak disebut sebagai wrangler, dan siswa terbaik di antara mereka dikenal sebagai Senior Wrangler, sebuah posisi yang digambarkan sebagai "pencapaian intelektual terbesar yang bisa dicapai di Inggris."[24]

Tripos Matematika Cambridge adalah ujian yang sangat kompetitif, dan telah membantu menghasilkan beberapa nama paling terkenal dalam sains di Inggris, termasuk James Clerk Maxwell, Lord Kelvin, dan Lord Rayleigh.[25] Namun, beberapa mahasiswa terkenal, seperti G. H. Hardy, tidak menyukai sistem Tripos, dan merasa bahwa mahasiswa menjadi terlalu fokus untuk mengumpulkan nilai ujian yang tinggi dengan mengorbankan pembekalan mata pelajaran itu sendiri.

Pada abad ke-19, matematika murni di Universitas Cambridge mencapai prestasi yang luar biasa, meskipun mereka ketinggalan perkembangan substansial dalam matematika di Perancis dan Jerman. Namun, pada awal abad ke-20, penelitian matematika murni di Cambridge mencapai standar internasional tertinggi, sebagian besar berkat G. H. Hardy dan kolaboratornya, J. E. Littlewood dan Srinivasa Ramanujan. W. V. D. Hodge dan beberapa mahasiswa lainnya membantu menjadikan Cambridge sebagai pemimpin global dalam bidang geometri pada tahun 1930-an.

Zaman modern sunting

 
Selwyn College, didirikan pada tahun 1882

Undang-Undang Universitas Cambridge 1856 secara hukum meresmikan struktur organisasi universitas dan memperkenalkan studi banyak mata pelajaran baru, termasuk teologi, sejarah, dan bahasa modern.[26] Sumber daya yang diperlukan untuk kursus baru di bidang seni, arsitektur, dan arkeologi disumbangkan oleh Viscount Fitzwilliam dari Trinity College, yang juga mendirikan Museum Fitzwilliam pada tahun 1816.[27] Pada tahun 1847, Pangeran Albert terpilih sebagai kanselir universitas dalam persaingan ketat dengan Earl of Powis. Sebagai kanselir, Albert mereformasi kurikulum universitas melampaui fokus awalnya pada matematika dan klasik, dan menambahkan sejarah modern dan ilmu bumi.[28] Antara tahun 1896 dan 1902, Downing College menjual sebagian tanahnya untuk mengizinkan pembangunan Downing Site, sebuah area kumpulan laboratorium ilmiah milik universitas untuk studi anatomi, genetika, dan ilmu bumi. Selama periode ini, Situs Museum Baru didirikan, termasuk Laboratorium Cavendish, yang telah dipindahkan ke Barat Cambridge, dan departemen kimia dan kedokteran lainnya.[29]

Universitas Cambridge mulai memberikan gelar PhD pada sepertiga pertama abad ke-20; PhD Cambridge pertama di bidang matematika diberikan pada tahun 1924.[30]

Cambridge memberikan kontribusi signifikan terhadap pasukan Sekutu dalam Perang Dunia I dengan 13.878 anggota universitas bertugas dan 2.470 orang tewas dalam aksi selama perang. Pengajaran, dan biaya yang diperoleh, hampir terhenti selama Perang Dunia I, dan kesulitan keuangan yang parah pun terjadi. Hasilnya, universitas tersebut menerima dukungan sistematis negara yang pertama pada tahun 1919, dan sebuah komisi Kerajaan pun ditunjuk pada tahun 1920 untuk merekomendasikan agar universitas tersebut (tetapi bukan kolese-kolesenya) untuk mulai menerima hibah tahunan.[31] Setelah Perang Dunia II, Cambridge mengalami peningkatan pesat dalam pendaftaran dan penerimaan, sebagian besar karena keberhasilan dan popularitas yang diperoleh banyak ilmuwan Cambridge.[32] Namun hal ini bukannya tanpa kontroversi. Pada tahun 2023 misalnya, peneliti Cambridge dituduh membantu mengembangkan sistem senjata untuk Iran.[33]

Representasi Parlemen sunting

Universitas Cambridge adalah salah satu dari hanya dua universitas yang memegang kursi parlemen di Parlemen Inggris dan kemudian menjadi salah satu dari 19 universitas yang diwakili di Parlemen Britania Raya. Daerah pemilihan tersebut dibentuk berdasarkan Piagam Kerajaan tahun 1603 dan mengirimkan dua anggota parlemen hingga tahun 1950 ketika daerah tersebut dihapuskan melalui Undang-Undang Representasi Rakyat tahun 1948. Daerah pemilihan tersebut bukanlah wilayah geografis; sebaliknya, pemilihnya terdiri dari lulusan universitas. Sebelum tahun 1918, hak waralaba dibatasi untuk lulusan laki-laki dengan gelar doktor atau MA.

Mitos dan tradisi sunting

 
Mathematical Bridge melintasi Sungai Cam di Queens' College

Sebagian karena sejarah panjang Universitas Cambridge, yang kini melebihi 800 tahun, universitas ini telah mengembangkan sejumlah besar tradisi, mitos, dan legenda. Ada yang benar, ada yang tidak, dan ada pula yang benar, namun sudah tidak dilakukan lagi namun tetap disebarluaskan oleh generasi pelajar dan pemandu wisata.

Salah satu tradisi yang dihentikan adalah tradisi sendok kayu, hadiah yang diberikan kepada mahasiswa dengan nilai kelulusan terendah dalam ujian akhir Tripos Matematika universitas. Sendok terakhir dianugerahkan pada tahun 1909 kepada Cuthbert Lempriere Holthouse, seorang pendayung dari Lady Margaret Boat Club di St John's College. Panjang sendok tersebut melebihi satu meter dan memiliki bilah dayung sebagai pegangannya. Sendok tersebut sekarang dapat dilihat di luar Ruang Kombinasi Senior St John's College. Sejak tahun 1908, hasil ujian telah dipublikasikan berdasarkan abjad di dalam kelas dan bukan berdasarkan urutan prestasi, sehingga sulit untuk memastikan mahasiswa dengan nilai kelulusan terendah yang layak mendapat perhatian, sehingga menyebabkan penghentian tradisi tersebut.

Setiap Malam Natal, Festival Sembilan Pelajaran dan Lagu-lagu Natal, yang dinyanyikan oleh Paduan Suara King's College, disiarkan secara global di televisi dan radio BBC World Service dan disindikasikan ke ratusan stasiun radio tambahan di AS dan di tempat lain. Siaran radio telah menjadi tradisi Malam Natal nasional sejak tahun 1928, meskipun festival tersebut telah ada sejak tahun 1918 dan perayaan itu sendiri dimulai lebih awal di Katedral Truro di Cornwall pada tahun 1880.[34] Siaran televisi pertama dari festival ini dilakukan pada tahun 1954.[35][36]

Halaman Depan King's College, didirikan pada tahun 1441 oleh Raja Henry VI

Kampus sunting

 
Pintu masuk Laboratorium Cavendish di Situs New Museums
 
Gedung Fakultas Pendidikan
 
Gedung Fakultas Hukum di Situs Sidgwick

Universitas Cambridge menempati lokasi sentral di kota Cambridge. Mahasiswa Cambridge mewakili sekitar 20 persen populasi kota, yaitu 145.674 pada tahun 2021, dan secara keseluruhan berkontribusi terhadap demografi usia yang lebih rendah di kota tersebut.[37]

Sebagian besar kolese-kolese lama universitas terletak di dekat pusat kota yang dilalui aliran Sungai Cam. Mahasiswa dan orang lain biasanya berlayar di aliran sungai, yang memberikan pemandangan gedung universitas dan kampus yang mengelilinginya.[38]

Gedung Universitas Cambridge yang terkenal termasuk Kapel King's College,[39] gedung fakultas sejarah[40] yang dirancang oleh James Stirling, dan Gedung Cripps di St John's College.[41] Tembok beberapa kolese terkenal meliputi: Queens' College, yang memiliki beberapa tembok bata berpola paling awal di Inggris[42] dan dinding bata St John's College, yang merupakan contoh dari ikatan Inggris, ikatan Flemish, dan ikatan Berjalan.[43]

Situs sunting

Universitas Cambridge dibagi menjadi beberapa situs lokasi, yang menampung berbagai departemen universitas, termasuk:[44]

Fakultas Kedokteran Klinis Universitas Cambridge bermarkas di Rumah Sakit Addenbrooke, tempat mahasiswa kedokteran menjalani masa penempatan klinis selama tiga tahun setelah memperoleh gelar BA.[45] Situs Cambridge Barat sedang mengalami perluasan besar-besaran dan akan menjadi tuan rumah gedung dan lapangan baru untuk pusat olahraga universitas.[46] Sejak tahun 1990, Cambridge Judge Business School, di Jalan Trumpington, menyediakan kursus pendidikan manajemen dan secara konsisten diperingkatkan di antara 20 sekolah bisnis terbaik di dunia oleh Financial Times.[47]

Mengingat letak lokasinya yang relatif berdekatan dan kawasan di sekitar Cambridge yang cukup datar, salah satu moda transportasi favorit bagi mahasiswa adalah sepeda; diperkirakan seperlima perjalanan di kota ini dilakukan dengan bersepeda, angka ini diperkuat dengan fakta bahwa mahasiswa tidak diperbolehkan memiliki izin parkir mobil kecuali dalam keadaan khusus.[48]

Organisasi dan tata kelola sunting

 
Pemandangan Trinity College, Gonville and Caius College, Trinity Hall, dan Clare College menghadap kapel King's College terlihat dari kapel St John's College di kiri. Di depan Kapel King's College adalah Gedung Senat Universitas.

Cambridge adalah universitas kolegiat, dimana universitas dibagi menjadi beberapa kolese yang memiliki pemerintahannya sendiri yang independen, masing-masing memiliki properti, dana abadi, dan pendapatannya sendiri. Sebagian besar kolese di Cambridge mempertemukan akademisi dan mahasiswa dari berbagai disiplin ilmu. Setiap fakultas, sekolah, atau departemen di universitas mencakup akademisi yang berafiliasi dengan kolese yang berbeda.

Fakultas kolese bertanggung jawab untuk memberikan kuliah, mengatur seminar, melakukan penelitian, dan menentukan silabus pengajaran, yang semuanya diawasi oleh dewan umum universitas. Bersama-sama dengan administrasi pusat yang dipimpin oleh Wakil Kanselir, fakultas-fakultas kolese membentuk Universitas Cambridge secara utuh. Fasilitas seperti perpustakaan disediakan di semua tingkatan yang dimiliki oleh universitas pusat. Perpustakaan Universitas Cambridge adalah perpustakaan universitas terbesar dan yang utama. Perpustakaan Hukum Squire adalah perpustakaan utama bagi mahasiswa hukum. Masing-masing kolese memiliki perpustakaan multi-disiplin yang dirancang untuk mahasiswa sarjana.

Universitas secara hukum terstruktur sebagai badan amal yang memiliki pengecualian dan merupakan perusahaan berbadan hukum. Secara resmi, gelar korporatnya dinamakan Chancellor, Masters, and Scholars of the University of Cambridge (Kanselir, Magister, dan Cendekiawan Universitas Cambridge).[49]

Kolese sunting

 
Gonville dan Caius College
 
Gedung Margaret Wileman di Hughes Hall
 
The President's Lodge di Queens' College
 
Jembatan Sighs melalui Sungai Cam di St John's College

Kolese adalah lembaga yang memiliki pemerintahan sendiri dengan dana abadi dan propertinya sendiri, yang masing-masing didirikan sebagai komponen universitas. Semua mahasiswa dan sebagian besar akademisi wajib terikat pada sebuah kolese. Fungsi utama kolese terletak pada fungsi perumahan, kesejahteraan, sosial, dan pengajaran sarjana yang mereka berikan. Semua fakultas, departemen, pusat penelitian, dan laboratorium adalah milik universitas, yang menyelenggarakan perkuliahan dan pemberian gelar, namun mahasiswa sarjana menerima pengawasan akademis mereka secara keseluruhan melalui sesi pengajaran kelompok kecil, yang seringkali hanya melibatkan satu mahasiswa di dalam kolese-kolese tersebut, meskipun dalam banyak kasus mahasiswa ikut serta ke kolese lain untuk diawasi jika rekan pengajar di kolese tersebut tidak mengkhususkan diri pada bidang fokus akademik mahasiswa tertentu. Setiap kolese menunjuk staf pengajar dan rekannya sendiri, dimana keduanya merupakan anggota departemen universitas. Kolese juga memutuskan mahasiswa sarjana mana yang akan diterima di universitas tersebut, sesuai dengan standar dan peraturan universitas.

Universitas Cambridge memiliki 31 kolese, dua di antaranya, Murray Edwards College dan Newnham College hanya menerima perempuan. Kolese lainnya bersifat koedukasi. Darwin College adalah kolese pertama yang menerima laki-laki dan perempuan. Pada tahun 1972, Churchill, Clare, dan King's adalah kolese pertama yang sebelumnya seluruhnya laki-laki untuk menerima mahasiswa perempuan. Pada tahun 1988, Magdalene menjadi kolese terakhir yang seluruhnya laki-laki untuk menerima perempuan.[50] Clare Hall dan Darwin hanya menerima mahasiswa pascasarjana, dan Hughes Hall, St Edmund's, dan Wolfson hanya menerima mahasiswa sarjana dan pascasarjana mapan yang berusia 21 tahun atau lebih pada tanggal matrikulasi mereka. Lucy Cavendish, yang sebelumnya merupakan kolese khusus wanita, mulai menerima pria dan wanita pada tahun 2021.[51] Semua kolese lain menerima mahasiswa sarjana dan pascasarjana tanpa batasan usia.

Kolese di Cambridge tidak diharuskan menerima mahasiswa di semua mata kuliah; beberapa kolese memilih untuk tidak menawarkan mata pelajaran seperti arsitektur, sejarah seni, atau teologi, namun sebagian besar menawarkan rangkaian lengkap spesialisasi akademik dan kursus terkait. Beberapa kolese mempertahankan kekuatan relatif dan reputasi terkait keahlian dalam disiplin akademik tertentu. Churchill, misalnya, memiliki reputasi atas keahliannya dan fokusnya pada sains dan teknik, sebagian besar karena persyaratan yang dibuat oleh Winston Churchill pada saat pendirian kolese tersebut agar 70% mahasiswanya mempelajari matematika, teknik, dan sains.[52] Kolese lain memiliki fokus akademik yang lebih informal dan bahkan menunjukkan fokus ideologis, seperti King's, yang dikenal dengan orientasi politik sayap kirinya,[53] dan Robinson dan Churchill, keduanya memiliki reputasi fokus akademis pada keberlanjutan dan lingkungan hidup.[54]

Biaya yang harus dikeluarkan mahasiswa untuk kamar dan makanan sangat bervariasi dari satu kolese ke kolese lainnya.[55][56] Demikian pula, investasi dalam pendidikan mahasiswa oleh masing-masing kolese di universitas sangat bervariasi antar kolese.[57]

Tiga kolese teologi di universitas tersebut, Westcott House, Westminster College, dan Ridley Hall Theological College, adalah anggota Cambridge Theological Federation dan terkait dalam kemitraan dengan universitas.[58]

31 kolese Universitas Cambridge adalah sebagai berikut:[59]

Referensi sunting

  1. ^ Colleges of the University of Cambridge
  2. ^ "Reports and Financial Statement 2022" (PDF). University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 April 2023. Diakses tanggal 10 June 2023. 
  3. ^ Colleges £5,325M,[1] University (group) £2,476.9M[2]
  4. ^ "Reports and the Financial Statements 2023" (PDF). University of Cambridge. Diakses tanggal 21 December 2023. 
  5. ^ a b "Who's working in HE?". HESA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2019. Diakses tanggal 25 August 2021. 
  6. ^ "Cambridge at a glance". September 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2021. Diakses tanggal 29 July 2021. 
  7. ^ "Identity Guidelines – Colour" (PDF). University of Cambridge Office of External Affairs and Communications. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 September 2008. Diakses tanggal 28 March 2008. 
  8. ^ Catto, J. I. (1984). The History of the University of Oxford: I The Early Oxford Schools (dalam bahasa English) (edisi ke-1st). Oxford: Clarendon Press. hlm. 37–41. ISBN 0199510113. 
  9. ^ "A Brief History: Early records". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2011. Diakses tanggal 17 August 2008. 
  10. ^ "Cambridge University Press & Assessment grows global impact". University of Cambridge. November 2023. Diakses tanggal 29 January 2024. 
  11. ^ Tapper, Ted; Palfreyman, David (2011). "The Tutorial System: The Jewel in the Crown". Oxford, the Collegiate University. Higher Education Dynamics. 34. Springer. hlm. 95–115. doi:10.1007/978-94-007-0047-5_6. ISBN 978-94-007-0046-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2021. Diakses tanggal 7 June 2021. 
  12. ^ "What should students expect from their College and the University?". University of Cambridge. December 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2021. Diakses tanggal 7 June 2021. 
  13. ^ "Nobel prize winners". University of Cambridge. 28 January 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2016. Diakses tanggal 10 June 2022. 
  14. ^ "All Known Cambridge Olympians Diarsipkan 8 March 2021 di Wayback Machine.". Hawks Club. Retrieved 17 May 2019.
  15. ^ "Early records". University of Cambridge (dalam bahasa Inggris). 28 January 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2013. Diakses tanggal 5 December 2019. 
  16. ^ Davies, Mark (4 November 2010). "'To lick a Lord and thrash a cad': Oxford 'Town & Gown'". BBC News. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2014. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  17. ^ Leedham-Green, Elisabeth (1996). A Concise History of the University of Cambridge. Cambridge University Press. hlm. 3. ISBN 978-0-521-43978-7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2023. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  18. ^ Zutshi, Patrick (2012). "The Dispersal of Scholars from Oxford and the Beginnings of a University at Cambridge: A Study of the Sources". The English Historical Review. 127 (528): 1041–1062. doi:10.1093/ehr/ces209. JSTOR 23272738. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2023. Diakses tanggal 1 March 2023. 
  19. ^ a b Hackett, M.B. (1970). The original statutes of Cambridge University: The text and its history. Cambridge University Press. hlm. 178. ISBN 978-0-521-07076-8. Diakses tanggal 2 September 2012. 
  20. ^ Willey, David (2012). "Vatican reveals Cambridge papers". Cam. 66: 5. 
  21. ^ Cooper, Charles Henry (1860). Memorials of Cambridge. 1. W. Metcalfe. hlm. 32. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2023. Diakses tanggal 9 September 2012. 
  22. ^ Helmholtz, R.H. (1990). Roman Canon Law in Reformation England. Cambridge Studies in English Legal History. Cambridge University Press. hlm. 35,153. ISBN 978-0-521-38191-8. 
  23. ^ Thompson, Roger, Mobility & Migration, East Anglian Founders of New England, 1629–1640, Amherst: University of Massachusetts Press, 1994, 19.
  24. ^ Forfar, David (1996). "What became of the Senior Wranglers?". Mathematical Spectrum. 29 (1). 
  25. ^ "The History of Mathematics in Cambridge". Faculty of Mathematics, University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2020. Diakses tanggal 9 September 2012. 
  26. ^ The National Archives (ed.). "Cambridge University Act 1856". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2012. Diakses tanggal 2 May 2012. 
  27. ^ University of Cambridge, ed. (4 May 2010). "Biography – The Hon. Richard Fitzwilliam, 7th Viscount FitzWilliam". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2013. Diakses tanggal 2 May 2012. 
  28. ^ Taylor 1994, hlm. 22
  29. ^ Cambridge University Physics Society (1995). Cambridge University Physics Society, ed. A Hundred Years and More of Cambridge Physics. Cambridge University Physics Society. ISBN 978-0-9507343-1-6. 
  30. ^ John Aldrich – "The Maths PhD in the UK: Notes on its History – Economics" Diarsipkan 4 March 2016 di Wayback Machine.
  31. ^ University of Cambridge, ed. (28 January 2013). "The Revived University of the Nineteenth and Twentieth Centuries". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2014. Diakses tanggal 7 August 2014. 
  32. ^ "A Brief History: The University after 1945". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2008. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  33. ^ Gabriella Swerling; Louisa Clarence-Smith (8 June 2023). "The 11 UK universities accused of helping to develop Iran's 'suicide drones'". The Telegraph. 
  34. ^ Gray, Christopher (29 November 2013). "How Truro created Christmas musical history". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2023. Diakses tanggal 30 January 2023. 
  35. ^ "Choir that sings to the world". BBC. 24 December 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 December 2007. Diakses tanggal 8 September 2008. 
  36. ^ Baxter, Elizabeth (18 December 2009). "Carols from King's: Cambridge prepares for Christmas". The Daily Telegraph. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 10 January 2022. 
  37. ^ "Cambridge City: Annual demographic and socio-economic report" (PDF). Cambridgeshire County Council. April 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 August 2013. Diakses tanggal 4 September 2012. 
  38. ^ "A brief history of Punting". Cambridge River Tour. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 March 2012. Diakses tanggal 4 September 2012. 
  39. ^ Vitullo-Martin, J. (19 December 2009). "What the late Middle Ages wrought". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2017. Diakses tanggal 8 August 2017. 
  40. ^ "Faculty of History: The building". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2015. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  41. ^ "Modernist building at St John's College Cambridge is listed". English Heritage. 31 March 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 2014. Diakses tanggal 30 June 2013.  /
  42. ^ Woodcock, N.; Norman, D. (20 August 2010). "Building Stones of Cambridge: A walking tour around the historic city-centre. Department of Earth Sciences". University of Cambridge Retrieved from. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2014. 
  43. ^ Joshi, A.; Ryan, D. (20 June 2013). "Bricks: A Light Foundation". Johnianblog.blogspot.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 November 2013. Diakses tanggal 30 June 2013. 
  44. ^ "Map of the University of Cambridge". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 February 2017. Diakses tanggal 4 September 2012. 
  45. ^ "School of Clinical Medicine: History of the School". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2012. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  46. ^ "West Cambridge site". University of Cambridge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2012. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  47. ^ "Business school rankings: University of Cambridge, Judge Business School". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2013. Diakses tanggal 3 January 2013. 
  48. ^ Laker, Laura (17 August 2011). "What makes Cambridge a model cycling city?". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2015. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  49. ^ "The University as a charity". University of Cambridge (dalam bahasa Inggris). 21 March 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2021. Diakses tanggal 12 April 2021. 
  50. ^ O'Grady, Jane (13 June 2003). "Obituary – Professor Sir Bernard Williams". The Guardian. UK. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2023. Diakses tanggal 8 May 2009. 
  51. ^ Bayliss, Chloe (11 March 2019). "Lucy Cavendish to become mixed-gender college, admitting students from age 18". Varsity (Siaran pers). Cambridge, UK. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2021. Diakses tanggal 22 December 2020. 
  52. ^ "Information about Churchill College". Churchill College. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2009. Diakses tanggal 7 January 2008. 
  53. ^ "Alternative Prospectus" (PDF). Cambridge University Students' Union. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 March 2009. Diakses tanggal 8 September 2008. 
  54. ^ Drage, Mark (7 March 2008). "Survey ranks colleges by green credentials". Varsity. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2008. Diakses tanggal 9 May 2015. 
  55. ^ "Homerton College Accommodation Guide". Homerton College. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2013. Diakses tanggal 13 March 2013. 
  56. ^ "Trinity College Accommodation Guide". Trinity College. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2016. Diakses tanggal 13 March 2009. 
  57. ^ "Analysis: Cambridge Colleges – £20,000 difference in education spending". The Cambridge Student. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2013. Diakses tanggal 25 April 2013. 
  58. ^ "Westcott House – Partner Universities". Westcott.cam.ac.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2012. Diakses tanggal 4 February 2013. 
  59. ^ "Statutes and Ordinances 2011: Admission to Degrees" (PDF). University of Cambridge. 21 May 2011. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 October 2016. Diakses tanggal 3 September 2012. 

Pranala luar sunting