Buka menu utama

Seorang Tory memiliki pandangan filsafat politik (Toryisme) yang didasarkan pada tradisionalisme dan konservatisme versi Britania, yang menjunjung tinggi supremasi tatanan sosial seperti yang telah berkembang sepanjang sejarah. Etos Tory telah disimpulkan dengan kalimat "Tuhan, Raja, dan Negara".[1] Para Tory umumnya mendukung monarkisme, biasanya dengan warisan agama Anglikan gereja tinggi[2][3], dan menentang liberalisme dari faksi Whig. Di Britania, faksi politik Tory berasal dari kelompok Cavalier selama Peperangan Tiga Kerajaan. Mereka juga memiliki pendukung di wilayah lain yang dahulunya menjadi bagian dari Imperium Britania, seperti para Loyalis dari orang-orang Inggris, Amerika yang menentang pemisahan Amerika selama Perang Kemerdekaan Amerika Serikat. Setelah Perang Kemerdekaan Amerika Serikat, para Loyalis yang melarikan diri ke Kanada menyebut para anggota elit politik koloni sebagai Tory. Filsafat politik ini masih menonjol dalam politik Britania Raya dan juga muncul di sebagian wilayah Persemakmuran, terutama di Kanada.

Faksi politik Tory awalnya muncul di dalam Parlemen Inggris untuk menegakkan hak-hak legitimasi James, Duke of York untuk menggantikan saudaranya Charles II menduduki tahta tiga kerajaan. James menjadi seorang Katolik Roma pada saat lembaga-lembaga negara sangat independen dari Gereja Katolik Roma—ini adalah masalah untuk Krisis Pengecualian yang mendukung Bangsawan, pewaris politik para Roundhead dan Covenanter yang nonkonformis. Ada dua kementerian Tory setelah James II naik tahta: yang pertama dipimpin oleh Earl of Rochester, yang kedua oleh Lord Belasyse. Cukup banyak anggota faksi yang turut serta dalam penggulingan James II bersama para Whig untuk membela Gereja Inggris dan protestanisme definitif. Faksi Tory yang besar tapi terus berkurang tetap mendukung James di pengasingan dan ahli waris wangsa Stuart atas tahta terutama pada 1714 setelah naik tahtanya George I dari Britania raya, monarki Hanover pertama. Meskipun hanya sebagian kecil Tory mendukung pemberontakan Jacobite, ini digunakan oleh Whig untuk mendiskreditkan Tory dan menyebut mereka sebagai pengkhianat. Setelah digunakannya sistem Perdana Menteri di bawah Robert Walpole yang merupakan seorang Whig, masa jabatan Lord Bute sebagai perdana menteri di masa kekuasaan George III menandai kebangkitan Tory. Di bawah Undang-Undang Jagung (1815-1846), mayoritas Tory mendukung agrarianisme proteksionis dengan pengenaan tarif untuk menaikkan harga pangan, swasembada, dan peningkatan upah tenaga kerja di pedesaan.

Konservatisme mulai muncul pada akhir abad ke-18—ini merupakan sintesis posisi ekonomi Whig moderat dan banyak nilai-nilai sosial Tory untuk membuat filsafat politik dan faksi baru melawan Revolusi Prancis. Edmund Burke dan William Pitt yang Muda menjadi pemimpinnya. Intervensionisme dan angkatan bersenjata yang kuat akan menjadi ciri khas Toryisme bawah para Perdana Menteri berikutnya. Karena para Tory ini memimpin pembentukan Partai Konservatif maka anggota partai secara informal disebut sebagai Tory, bahkan jika mereka bukan tradisionalis. Para penganut aktual Toryisme tradisional di zaman sekarang dapat disebut sebagai "Tory Tinggi", karena nilai-nilai konservatif tradisionalis Toryisme berbeda dari nilai-nilai yang dianut oleh para anggota Partai Konservatif yang lebih liberal dan kosmopolitan. Demikian pula, Tory digunakan untuk menggambarkan anggota Partai Konservatif Kanada, terlepas dari apakah mereka adalah tradisionalis atau tidak. Istilah Tory Biru dan Tory Merah telah digunakan untuk menggambarkan dua sayap yang berbeda dari partai-partai Konservatif federal dan provinsi di Kanada.

Sejarah istilahSunting

 
Lord Rochester adalah Tory pertama yang memimpin sebuah Kementerian di Parlemen Inggris

Kata "Tory" berasal dari kata bahasa Irlandia Tengah tóraidhe; bahasa Irlandia modern tóraí; bahasa Gaelik Skotlandia Tòraidh: yang berarti penjahat, perampok, atau penyamun, dari kata bahasa Irlandia tóir, yang berarti "mengejar", karena penjahat adalah "orang yang dikejar".[4][5] Kata ini awalnya digunakan untuk merujuk ke Rapparee lalu digunakan untuk Konfederasi Irlandia atau Cavalier yang mengangkat senjata.[6] Pada awalnya ini adalah istilah melecehkan, "pemberontak Irlandia", sebelum diadopsi sebagai label politik dalam cara yang sama seperti "Whig".

Menjelang akhir masa kekuasaan Charles II (1660-1685) terjadi perdebatan tentang boleh tidaknya saudaranya, James, Duke of York, diizinkan untuk menggantikannya menduduki takhta. "Whig", awalnya merujuk ke penggembala ternak Skotlandia (para Covenanter yang distereotipkan anti-Katolik radikal), adalah istilah menghina yang ditujukan pada orang-orang yang ingin mengecualikan James dengan alasan bahwa ia adalah seorang Katolik Roma. Mereka yang tidak siap untuk mengecualikan James diberi label "Abhorrer" (Pembenci) dan kemudian "Tory". Titus Oates memberi istilah "Tory", yang saat itu merujuk ke perampok Irlandia, untuk mereka yang tidak mau percaya pada Plot Kepausan buatannya dan nama itu secara bertahap meluas untuk semua orang yang dianggap bersimpati dengan Duke of York yang beragama Katolik.[7]

Akhiran -isme dengan cepat ditambahkan ke istilah "Whig" dan "Tory" untuk membuat Whiggisme dan Toryisme, yang berarti prinsip-prinsip dan metode dari masing-masing faksi.

Perpolitikan Inggris dan BritaniaSunting

 
Tuhan Belasyse kedua Tory untuk memimpin Kementerian

Secara historis, istilah Tory telah diterapkan dalam berbagai cara untuk para loyalis monarki Britania. Istilah ini awalnya digunakan di Irlandia untuk kelompok gerilyawan terisolasi yang melawan Oliver Cromwell selama sembilan bulan dalam kampanye militer di Irlandia pada 1649-1650, yang bersekutu dengan Royalis melalui perjanjian dengan Parlemen Konfederasi Irlandia, ditandatangani di Kilkenny pada bulan Januari 1649;[8] dan kemudian untuk umat Katolik terbuang di Ulster setelah Restorasi.[9]

Selama Krisis Pengecualian, kata Tory digunakan di Kerajaan Inggris sebagai nama panggilan untuk para penentang RUU, yang disebut Abhorrer. Kata "Tory" memiliki konotasi penganut agama Katolik dan penjahat[10] yang berasal dari penggunaan sebelumnya di Irlandia.

Tory Inggris sejak masa Revolusi Agung sampai Undang-Undang Reformasi 1832 yang dicirikan dengan kecenderungan monarki yang kuat, dukungan untuk Gereja Inggris, dan permusuhan terhadap reformasi radikal, sementara partai Tory adalah organisasi sebenarnya yang memegang kekuasaan sebentar-sebentar selama periode yang sama.[11]

Sejak tahun 1832, istilah "Tory" umumnya digunakan untuk merujuk pada Partai Konservatif dan anggota-anggotanya.

Perpolitikan Selandia BaruSunting

Partai Nasional Selandia Baru telah diberi cap Tory selama bertahun-tahun. Sebagian orang percaya nama itu dibawa ke Selandia Baru oleh para imigran Britania yang telah menyamakan partai Nasional dengan partai Konservatif Britania. Di Selandia Baru, menggunakan istilah Tory untuk menggambarkan partai Nasional memiliki makna menghina. [12]

Amerika SerikatSunting

 
Mobbing Tories (Perundungan Tory) oleh para Patriot Amerika pada 1775-1776 saat seorang Tory akan dilapisi dengan aspal dan bulu

Istilah Tory atau "Loyalis" digunakan dalam Revolusi Amerika bagi mereka yang tetap setia kepada Raja Inggris. Sejak awal abad ke-18, Tory telah digunakan untuk mereka yang menjunjung tinggi hak Raja atas Parlemen. Selama perang kemerdekaan, terutama setelah Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat pada tahun 1776, penggunaannya diperluas untuk mencakup siapa saja yang tetap setia kepada Raja Inggris. Sekitar 80% Loyalis tetap tinggal di Amerika Serikat setelah perang. Sekitar 60.000 orang Loyalis yang menetap di Quebec, Bahama, atau kembali ke Britania Raya setelah Perang Kemerdekaan Amerika dikenal sebagai Loyalis Imperium Bersatu.[13]

Pada 12 Februari 12 1798, Thomas Jefferson mendeskripsikan Partai Federalis sebagai "Sekte politik [...] yang percaya bahwa eksekutif adalah cabang dari pemerintah kita yang paling membutuhkan dukungan, [siapa] yang disebut federalis, kadang-kadang aristokrat atau monokrat, dan kadang-kadang Tory, mengikuti sekte dalam Pemerintah Inggris dengan definisi yang persis sama".[14] Namun, jelas bahwa ini adalah deskripsi bermusuhan oleh musuh Federalis dengan Jefferson adalah satu di antaranya dan bukan nama yang digunakan oleh Federalis sendiri.

KanadaSunting

Istilah ini digunakan untuk menunjuk ke kelas penguasa Britania pra-Konfederasi dari Kanada Hulu dan Kanada Hilir, yang dikenal sebagai Keluarga yang Kompak dan Château Clique, elit dalam kelas penguasa dan sering kali adalah anggota dari bagian masyarakat yang dikenal sebagai Loyalis Imperium Bersatu.

Di Kanada pasca-Konfederasi, istilah "Tory Merah" dan "Tory Biru" telah lama digunakan untuk menggambarkan dua sayap partai Konservatif dan sebelumnya partai Progresif Konservatif. Ketegangan antara kedua sayap awalnya muncul akibat penyatuan politik Tory Britania-Kanada pada 1854, orang-orang Prancis-Kanada tradisionalis dan kelompok yang condong pada monarkisme dan loyalis dari kelas pedagang yang baru tumbuh pada waktu itu—banyak di antaranya yang tidak nyaman dengan kecenderungan aneksasionis dan pro-Amerika di dalam Clear Grits yang liberal. Kekuatan dan nilai penting Tory dalam budaya politik adalah fitur kehidupan di Nova Scotia, New Brunswick, Prince Edward Island, Ontario, dan Manitoba.[15]

Pada 1930-an, faksi-faksi dalam Toryisme Kanada dikaitkan dengan elit bisnis perkotaan, atau dengan tradisionalis pedesaan dari daerah pedalaman Kanada. "Tory Merah" adalah anggota dari sayap partai yang lebih moderat (seperti John Farthing dan George Grant). Mereka umumnya disatukan oleh kepatuhannya terhadap tradisi Britania di Kanada.[16]

Sepanjang perjalanan sejarah Kanada, Partai Konservatif umumnya dikendalikan oleh elemen Tory MacDonald, yang di Kanada berarti kepatuhan terhadap tradisi Inggris-Kanada yaitu Monarki, Imperium-Persemakmuran, pemerintahan parlementer, nasionalisme, proteksionisme, reformasi sosial, dan akhirnya penerimaan atas perlunya negara kesejahteraan.[17]

Pada 1970-an, Partai Konservatif Progresif adalah partai konsensus-Keynes. Dengan terjadinya stagflasi pada 1970-an, sejumlah Tory Kanada terpengaruh oleh perkembangan neo-liberal di Britania Raya dan Amerika Serikat, yang menyoroti kebijakan privatisasi dan intervensi sisi pasokan. Di Kanada, para Tory ini diberi label neo-konservatif—yang memiliki konotasi agak berbeda di Amerika Serikat. Pada awal 1980-an, tidak ada neo-konservatif yang jelas dalam kader kepemimpinan Tory. Namun, Brian Mulroney (yang menjadi pemimpin pada 1983) akhirnya mulai mengadopsi berbagai kebijakan dari pemerintahan Margaret Thatcher dan Ronald Reagan.[18]

Saat Mulroney membawa Partai Konservatif Progresif lebih lanjut ke arah ini, dengan inisiatif kebijakan di bidang deregulasi, privatisasi, perdagangan bebas, dan pajak konsumsi yang disebut Pajak Barang dan Jasa (GST), banyak Tory yang berpikiran tradisional menjadi khawatir bahwa perpecahan politik dan budaya terjadi di dalam partai.

Pembentukan Partai Reformasi Kanada pada 1866 menarik sejumlah anggota berpaham neo-liberal dan sosial konservatif dari partai Tory. Saat beberapa kebijakan neo-konservatif pemerintah Mulroney terbukti tidak populer, sejumlah elemen hak provinsi juga bergerak ke arah Reformasi. Pada 1993, Mulroney mengundurkan diri daripada bertarung dalam pemilihan berdasarkan rekornya setelah hampir sembilan tahun berkuasa. Ini membuat Partai Konservatif Progresif berantakan dan berjuang untuk memahami bagaimana membuat Toryisme relevan di provinsi seperti Quebec, Saskatchewan, Alberta, dan British Columbia yang belum pernah memiliki tradisi dan budaya politik Tory yang kuat.

Setelah itu pada 1990-an, Partai Konservatif Progresif adalah partai kecil di Majelis Rendah Kanada dan hanya bisa melakukan tekanan legislatif terhadap pemerintah melalui kekuatan mereka di Senat Kanada. Akhirnya, melalui kematian dan pensiun, kekuatan ini berkurang. Joe Clark kembali sebagai pemimpin, tetapi perpecahan dengan para Reformis secara efektif mengurangi gabungan suara Tory Biru dan Merah di Kanada.

Pada akhir 1990-an, muncul pembahasan tentang perlunya menyatukan golongan kanan di Kanada, untuk mencegah mayoritas Liberal lebih lanjut. Banyak Tory—merah dan biru—menentang langkah tersebut, sementara yang lain berpandangan bahwa semua orang harus menjadi pragmatis jika ada harapan untuk menghidupkan kembali sistem partai yang kuat. Partai Aliansi Kanada (sebelumnya adalah Partai Reformasi) dan beberapa Tory terkemuka berkumpul secara informal untuk melihat apakah mereka bisa menemukan kesamaan. Sementara Pemimpin Konservatif Progresif Joe Clark menolak gagasan ini, pembicaraan terus berlangsung dan akhirnya pada bulan desember 2003, Partai Aliansi Kanada dan Partai Konservatif Progresif memilih untuk bergabung menjadi partai baru yang disebut Partai Konservatif Kanada.

Setelah penggabungan Partai Konservatif Progresif dengan Aliansi Kanada pada 2003, terjadi perdebatan tentang apakah sebutan "Tory" harus dipertahankan di tingkat federal. Meskipun diyakini secara luas bahwa beberapa anggota Aliansi akan tersinggung dengan istilah tersebut, secara resmi istilah tersebut diterima oleh partai yang baru bergabung selama konvensi kepemimpinan pada 2004. Stephen Harper, mantan pemimpin Partai Konservatif Kanada dan Perdana Menteri dari tahun 2006 sampai 2015, berulang kali menyebut dirinya sebagai Tory dan telah menyatakan bahwa partai baru adalah evolusi alami dari gerakan politik konservatif di Kanada.[19][20] Tory Merah yang tidak sepakat dan menentang penggabungan melanjutkan untuk membentuk Partai Kanada Progresif.

Revolusi TexasSunting

Di Texas pada 1832-1836, dukungan untuk Revolusi Texas tidak bulat. "Tory" adalah orang-orang yang mendukung pemerintah Meksiko. Para Tory umumnya pemilik properti jangka panjang yang akarnya berada di luar Selatan Bawah. Mereka biasanya tidak banyak berminat dalam politik dan mencari perdamaian daripada perang atau mereka menahan penilaian dari kedua belah pihak. Tory lebih suka untuk melestarikan keuntungan ekonomi, politik, dan sosial yang mereka nikmati sebagai warga negara Meksiko dan revolusi mengancam untuk membahayakan keamanan dunia mereka.[21]

Penggunaan saat iniSunting

"Tory" telah menjadi istilah untuk anggota Partai Konservatif atau untuk partai pada umumnya. Beberapa Konservatif menyebut diri mereka "Tory" dan istilah ini umum di media, tapi tak dipakai lagi oleh beberapa saluran media.

Di Kanada, istilah "Tory" mungkin menggambarkan setiap anggota Partai Konservatif Kanada, pendahulunya Partai Konservatif Progresif Kanada atau partai tingkat provinsi bernama sama, meskipun istilah ini sering digunakan sebagai lawan kata untuk "Grit", singkatan untuk Partai Liberal Kanada; dan "Dipper", singkatan untuk Partai Demokratis Baru.

Di Australia, "Tory" kadang-kadang digunakan sebagai istilah yang merendahkan oleh anggota Partai Buruh untuk merujuk kepada anggota konservatif Partai Liberal dan Partai Nasional.[22]

Di Skotlandia, istilah "Tory" digunakan terutama dengan cara menghina untuk menggambarkan anggota dan pendukung Partai Konservatif, atau untuk menuduh partai-partai lain sebagai tidak cukup menentang partai tersebut. Misalnya, para anggota dan pendukung Partai Buruh Skotlandia (terutama orang-orang dari faksi "Blairite") dapat disebut sebagai "Tory Merah" oleh para anggota Partai Buruh tradisional dan pendukung kemerdekaan Skotlandia. Demikian pula, pendukung Partai Buruh menyebut para anggota dan pendukung Partai Nasional Skotlandia sebagai "Tory Tartan".[butuh rujukan]

Pendukung modern ToryismeSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Stuart Ball (2013). Portrait of a Party: The Conservative Party in Britain 1918–1945. Oxford U.P. hlm. 74. 
  2. ^ William L. Sachs (2002). The Transformation of Anglicanism: From State Church to Global Communion. Cambridge University Press. hlm. 18. 
  3. ^ John Charmley (2008). A history of conservative politics since 1830. Palgrave Macmillan. hlm. 103. 
  4. ^ Entry for "Tory" from Websters New World Dictionary & Thesaurus, version 2.0 for PC, 1998
  5. ^ Tory: Definition Answers.com
  6. ^ Oxford English Dictionary (Second Edition 1989) "1. a. In the 17th c., one of the dispossessed Irish, who became outlaws, subsisting by plundering and killing the English settlers and soldiers; a bog-trotter, a rapparee; later, often applied to any Irish Papist or Royalist in arms. Obs. exc. Hist."
  7. ^ Justin McCarthy, A History of the Four Georges, Volume I (of 4)
  8. ^ "Evil Oliver's legacy of enduring hate". Camden New Journal. New Journal Enterprises. 25 June 2009. 
  9. ^ Sean J. Connolly Oxford Companion to Irish History, entry on Tory p498
  10. ^ Human Rights - Glossary The National Archives
  11. ^ Keith Feiling, The second Tory party, 1714–1832 (1959)
  12. ^ https://teara.govt.nz/en/national-party
  13. ^ William Stewart Wallace, The United Empire Loyalists: A Chronicle of the Great Migration (1920) online.
  14. ^ letter to John Wise in Francis N. Thorpe, ed "A Letter from Jefferson on the Political Parties, 1798," American Historical Review v.3#3 (April 1898) pp 488–89
  15. ^ James Farney, and David Rayside, eds. Conservatism in Canada (University of Toronto Press, 2013)
  16. ^ Heath Macquarrie, Red Tory blues: a political memoir (University of Toronto Press, 1992)
  17. ^ Denis Smith, Rogue Tory: The Life and Legend of John G. Diefenbaker (1997)
  18. ^ Tomos Dafydd Davies, "'A tale of two Tories?': the British and Canadian Conservative Parties and the'National Question'. The cases of Wales and Quebec." (2011).
  19. ^ Alex Marland, and Tom Flanagan. "Brand New Party: Political Branding and the Conservative Party of Canada." Canadian Journal of Political Science (2013) 46#4 pp: 951-972.
  20. ^ Laura Devaney, "The Unite the Right Movement and the Brokerage of Social Conservative Voices Within the New Conservative Party of Canada." The Agora 3.2 (2013): 101.
  21. ^ Margaret Swett Henson, "Tory Sentiment in Anglo-Texan Public Opinion, 1832-1836," Southwestern Historical Quarterly, July 1986, Vol. 90 Issue 1, pp 1-34
  22. ^ Sparkes, A. W. (2002). Talking Politics: A Wordbook. Taylor & Francis. ISBN 978-0-203-02211-5. 
Bagian Kanada
  • W. Kristen dan C. Campbell (eds), Parties, Leaders and Ideologies in Canada
  • J. Duit, Freedom Wears a Crown
  • G. Hibah, Lament for a Nation: The Defeat of the Canadian Nationalism
  • G. Horowitz, "Conservatism, Liberalism and Socialism in Canada: An Interpretation", CJEPS (1966)

Pranala luarSunting