Kerajaan Inggris

kerajaan di Eropa Barat


Kerajaan Inggris (bahasa Latin: Regnum Anglorum, terj. har. Kerajaan Inggris – terj. har. Kerajaan Sudut) adalah sebuah negara berdaulat di pulau Britania Raya sejak 12 Juli 927, ketika kerajaan itu muncul dari berbagai kerajaan Anglo-Saxon , sampai 1 Mei 1707, ketika bersatu dengan Skotlandia untuk membentuk Kerajaan Inggris Raya. Kerajaan Inggris adalah salah satu negara paling kuat di Eropa selama periode abad pertengahan.[butuh rujukan]

Kerajaan Inggris

927–1707
1649–1660: Persemakmuran
Semboyan
"Dieu et mon droit" (Prancis)
"Tuhan dan hakku"[1]
Lokasi  Kerajaan Inggris  (green)
Lokasi  Kerajaan Inggris  (green)
StatusNegara Serikat
Ibu kota
Bahasa yang umum digunakan
Agama
Katolik Roma (927–1534; 1553–1558)
Gereja Inggris (1534–1553; 1558–1646; 1660–1707)[2]
Puritanism (1646–1660)
DemonimEnglish
Pemerintahan
Monarch 
• 927–939 (pertama)
Æthelstan[a]
• 1702–1707 (terakhir)
Anne
LegislatifParlemen
House of Lords
House of Commons
Sejarah 
• Unifikasi
12 Juli 927
14 Oktober 1066
Mei 1169
15 Juni 1215
1535–1542
24 Maret 1603
11 Desember 1688
1 Mei 1707
Mata uangPound sterling
Kode ISO 3166ABAIKAN
Didahului oleh
Digantikan oleh
Wessex
Sussex
Essex
Kent
Dumnonia
Mercia
Timur Anglia
Northumbria
Welsh Marches
Kerajaan Wales
Inggris Raya 
Sekarang bagian dari
  1. ^ Raja Wessex dari tahun 925.
  2. ^ Dilanjutkan sebagai raja Inggris Raya sampai kematiannya pada tahun 1714.

Pada tanggal 12 Juli 927, berbagai kerajaan Anglo-Saxon disatukan oleh Æthelstan (memerintah 927–939) untuk membentuk Kerajaan Inggris.[butuh rujukan] Pada 1016, kerajaan menjadi bagian dari Kekaisaran Laut Utara Cnut Agung, persatuan pribadi antara Inggris, Denmark dan Norwegia. Penaklukan Norman atas Inggris pada tahun 1066 menyebabkan pemindahan ibu kota Inggris dan kediaman utama kerajaan dari Anglo-Saxon di Winchester ke Westminster, dan Kota London dengan cepat memantapkan dirinya sebagai pusat komersial terbesar dan utama di Inggris.[3]

Sejarah kerajaan Inggris dari penaklukan Norman tahun 1066 secara konvensional membedakan periode yang dinamai menurut dinasti penguasa berturut-turut: Norman 1066–1154, Plantagenet 1154–1485, Tudor 1485–1603 dan Stuart 1603–1707 (disela oleh Interregnum 1649–1660) . Secara dinasti, semua raja Inggris setelah 1066 akhirnya mengklaim keturunan dari Normandia; perbedaan Plantagenets hanyalah konvensional, dimulai dengan Henry II (memerintah 1154-1189) karena sejak saat itu, Raja Angevin menjadi "lebih bersifat Inggris"; rumah Lancaster dan York keduanya adalah cabang kadet Plantagenet, dinasti Tudor mengklaim keturunan dari Edward III melalui John Beaufort dan James VI dan I dari Wangsa Stuart mengklaim keturunan dari Henry VII melalui Margaret Tudor.

Setelah penaklukan Inggris, Normandia secara bertahap berusaha untuk memperluas penaklukan mereka baik ke sisa Kepulauan Inggris dan tanah tambahan di Benua Eropa, khususnya di Prancis modern. Seiring waktu, ini akan berkembang menjadi kebijakan ekspansionisme yang sudah berlangsung lama, yang dilakukan secara intermiten dengan tingkat agresi yang terus meningkat oleh dinasti "Inggris" yang sekarang bergaya berturut-turut. Dimulai pada abad ke-12, Normandia mulai membuat serangan serius ke Irlandia. Penyelesaian penaklukan Wales oleh Edward I pada tahun 1284 menempatkan Wales di bawah kendali mahkota Inggris, meskipun upaya Edward untuk sepenuhnya menaklukkan Irlandia menemui keberhasilan yang sangat terbatas sementara keberhasilan awal penaklukannya atas Skotlandia dibatalkan oleh kekalahan militer Inggris di bawah anaknya, Edward II. Edward III (memerintah 1327–1377) mengubah Kerajaan Inggris menjadi salah satu kekuatan militer paling tangguh di Eropa; pemerintahannya juga melihat perkembangan penting dalam undang-undang dan pemerintahan—khususnya evolusi parlemen Inggris. Dari tahun 1340-an raja-raja Inggris juga mengklaim mahkota Prancis, tetapi setelah Perang Seratus Tahun Inggris kehilangan semua tanah mereka di benua itu, kecuali Calais. Pecahnya Perang Mawar berikutnya pada tahun 1455 akan memastikan Inggris tidak pernah lagi dalam posisi untuk secara serius mengejar klaim Prancis mereka.

Setelah gejolak Perang Mawar, dinasti Tudor memerintah selama Renaisans Inggris dan sekali lagi memperluas kekuasaan monarki Inggris di luar Inggris, khususnya mencapai penyatuan penuh Inggris dan Kerajaan Wales pada tahun 1542. Tudor juga mengamankan kendali Inggris Irlandia, meskipun akan terus diperintah sebagai kerajaan terpisah dalam persatuan pribadi dengan Inggris selama berabad-abad. Henry VIII memicu Reformasi Inggris dengan memutuskan persekutuan antara Gereja Inggris dan Gereja Katolik Roma, meskipun aspek doktrinal dari Reformasi yang menetapkan Gereja Inggris sebagai Protestan yang dapat dikenali tidak akan dikejar dengan sungguh-sungguh sampai masa pemerintahan singkat putranya yang masih muda. Edward VI. Setelah kembali ke Katolik di bawah pemerintahan yang sama singkatnya dengan putri sulung Henry, Mary I, saudara tiri Mary Elizabeth I (memerintah 1558–1603) mendirikan kembali Protestan di bawah persyaratan Penyelesaian Agama Elizabeth, sementara itu menetapkan Inggris sebagai kekuatan besar dan meletakkan dasar-dasar Kerajaan Britania Raya dengan mengklaim kepemilikan di Dunia Baru. Sementara Henry juga mengejar kebijakan luar negeri yang agresif di utara perbatasan dalam upaya untuk menaklukkan Skotlandia, Elizabeth mengambil posisi yang jauh lebih mendamaikan terutama dalam perkembangan seperti Reformasi Skotlandia sendiri dan kepastian akhirnya bahwa raja Skotlandia akan menggantikan Elizabeth.

Dari aksesi James VI dan I pada tahun 1603, dinasti Stuart memerintah Inggris dan Irlandia dalam persatuan pribadi dengan Skotlandia. Di bawah Stuart, kerajaan tersebut terlibat dalam perang saudara, yang berpuncak pada eksekusi Charles I pada tahun 1649. Monarki kembali pada tahun 1660, tetapi Perang Saudara telah menetapkan preseden bahwa seorang raja Inggris tidak dapat memerintah tanpa persetujuan Parlemen. Konsep ini menjadi resmi ditetapkan sebagai bagian dari Revolusi Glorious 1688. Sejak saat itu kerajaan Inggris, serta negara-negara penerusnya, Kerajaan Britania Raya dan Britania Raya, telah berfungsi sebagai monarki konstitusional.[nb 5] Pada tanggal 1 Mei 1707, di bawah ketentuan Kisah Persatuan 1707, kerajaan Inggris dan Skotlandia bersatu untuk membentuk Kerajaan Britania Raya yang disebutkan di atas.[4][5]

NamaSunting

Anglo-Saxon menyebut diri mereka sebagai Engle atau Angelcynn, awalnya nama-nama Angles. Mereka menyebut tanah mereka sebagai Engla land, yang berarti "tanah orang Inggris" oleh Æthelweard Latinized Anglia, dari Anglia vetus asli, yang diklaim sebagai tanah air Angles (disebut Angulus oleh Bede).[6] Nama Engla land menjadi England dengan haplologi selama periode Inggris Tengah (Engle-land, Engelond).[7] Nama latinnya adalah Anglia atau Anglorum terra, bahasa Prancis Kuno dan Anglo-Norman satu Engleterre.[8] Pada abad ke-14, England juga digunakan untuk merujuk ke seluruh pulau Britania Raya.

Gelar standar untuk raja dari Æthelstan sampai John adalah Rex Anglorum ("Raja Inggris"). Canute the Great, seorang Denmark, adalah orang pertama yang menyebut dirinya "Raja Inggris". Pada periode NormanRex Anglorum tetap standar, dengan penggunaan sesekali Rex Anglie ("Raja Inggris"). Dari masa pemerintahan John dan seterusnya semua gelar lainnya dijauhi demi Rex atau Regina Anglie. Pada tahun 1604 James I, yang mewarisi takhta Inggris tahun sebelumnya, mengambil gelar (sekarang biasanya diterjemahkan dalam bahasa Inggris daripada Latin) Raja Britania Raya. Parlemen Inggris dan Skotlandia, bagaimanapun, tidak mengakui gelar ini sampai Act of Union tahun 1707.

SejarahSunting

Inggris Anglo-SaxonSunting

Kerajaan Inggris muncul dari penyatuan bertahap kerajaan Anglo-Saxon awal abad pertengahan yang dikenal sebagai Heptarki: Anglia Timur, Mercia, Northumbria, Kent, Essex, Sussex, dan Wessex. Invasi Viking pada abad ke-9 mengganggu keseimbangan kekuasaan antara kerajaan Inggris, dan kehidupan asli Anglo-Saxon pada umumnya. Tanah Inggris disatukan pada abad ke-10 dalam penaklukan kembali yang diselesaikan oleh Raja thelstan pada tahun 927.

Selama Heptarki, raja yang paling kuat di antara kerajaan Anglo-Saxon mungkin akan diakui sebagai Bretwalda, raja tinggi di atas raja-raja lainnya. Kemunduran Mercia memungkinkan Wessex menjadi lebih kuat, menyerap kerajaan Kent dan Sussex pada tahun 825. Raja-raja Wessex semakin mendominasi kerajaan-kerajaan Inggris lainnya selama abad ke-9. Pada tahun 827, Northumbria tunduk kepada Egbert dari Wessex di Dore, secara singkat menjadikan Egbert sebagai raja pertama yang memerintah atas Inggris yang bersatu.

Pada tahun 886, Alfred yang Agung merebut kembali London, yang tampaknya dianggap sebagai titik balik dalam pemerintahannya. Anglo-Saxon Chronicle mengatakan bahwa "semua orang Inggris (semua Angelcyn) tidak tunduk pada Denmark menyerahkan diri kepada Raja Alfred." Asser menambahkan bahwa "Alfred, raja Anglo-Saxon, memulihkan kota London dengan sangat baik ... dan membuatnya layak huni sekali lagi." "Pemulihan" Alfred memerlukan pendudukan kembali dan perbaikan kota bertembok Romawi yang hampir sepi, membangun dermaga di sepanjang Sungai Thames, dan meletakkan rencana jalan kota baru. Mungkin pada titik inilah Alfred mengambil gaya kerajaan baru 'Raja Anglo-Saxon'.

Selama tahun-tahun berikutnya Northumbria berulang kali berpindah tangan antara raja-raja Inggris dan penjajah Norwegia, tetapi secara definitif dibawa di bawah kendali Inggris oleh Eadred pada tahun 954, menyelesaikan penyatuan Inggris. Sekitar waktu ini, Lothian, yang berbatasan dengan bagian utara Northumbria (Bernicia), diserahkan kepada Kerajaan Skotlandia. Pada 12 Juli 927 para raja Inggris berkumpul di Eamont di Cumbria untuk mengakui thelstan sebagai raja Inggris. Ini dapat dianggap sebagai 'tanggal pendirian' Inggris, meskipun proses penyatuan telah memakan waktu hampir 100 tahun.

 
Kekuasaan Knut yang Agung (1014-1035)

Inggris tetap dalam kesatuan politik sejak saat itu. Selama masa pemerintahan elræd the Unready (978–1016), gelombang baru invasi Denmark diatur oleh Sweyn I dari Denmark, yang memuncak setelah seperempat abad peperangan dalam penaklukan Inggris oleh Denmark pada tahun 1013. Namun Sweyn meninggal pada 2 Februari 1014, dan elræd dikembalikan ke takhta. Pada 1015, putra Sweyn, Cnut the Great (umumnya dikenal sebagai Canute) meluncurkan invasi baru. Perang berikutnya berakhir dengan kesepakatan pada 1016 antara Canute dan penerus elræd, Edmund Ironside, untuk membagi Inggris di antara mereka, tetapi kematian Edmund pada 30 November tahun itu membuat Inggris bersatu di bawah kekuasaan Denmark. Ini berlanjut selama 26 tahun sampai kematian Harthacnut pada bulan Juni 1042. Dia adalah putra Canute dan Emma dari Normandia (janda elræd the Unready) dan tidak memiliki ahli warisnya sendiri; ia digantikan oleh saudara tirinya, putra elræd, Edward the Confessor. Kerajaan Inggris sekali lagi merdeka.

Penaklukan NormanSunting

Perdamaian berlangsung sampai kematian Edward tanpa anak pada Januari 1066. Kakak iparnya dimahkotai Raja Harold, tetapi sepupunya William Sang Penakluk, Adipati Normandia, segera mengklaim takhta untuk dirinya sendiri. William melancarkan invasi ke Inggris dan mendarat di Sussex pada 28 September 1066. Harold dan pasukannya berada di York menyusul kemenangan mereka melawan Norwegia di Pertempuran Stamford Bridge (25 September 1066) ketika berita itu sampai kepadanya. Dia memutuskan untuk berangkat tanpa penundaan dan menghadapi tentara Norman di Sussex sehingga berbaris ke selatan sekaligus, meskipun tentara tidak beristirahat dengan baik setelah pertempuran dengan Norwegia. Tentara Harold dan William saling berhadapan di Pertempuran Hastings (14 Oktober 1066), di mana tentara Inggris, atau Fyrd, dikalahkan, Harold dan dua saudaranya dibunuh, dan William muncul sebagai pemenang. William kemudian mampu menaklukkan Inggris dengan sedikit perlawanan lebih lanjut. Dia tidak, bagaimanapun, berencana untuk menyerap Kerajaan ke Kadipaten Normandia. Sebagai adipati belaka, William berutang kesetiaan kepada Philip I dari Prancis, sedangkan di Kerajaan Inggris yang merdeka ia dapat memerintah tanpa campur tangan. Ia dimahkotai pada 25 Desember 1066 di Westminster Abbey, London.

Abad Pertengahan TinggiSunting

Pada tahun 1092, William II memimpin invasi ke Strathclyde, sebuah kerajaan Celtic di tempat yang sekarang barat daya Skotlandia dan Cumbria. Dengan melakukan itu, ia menganeksasi apa yang sekarang menjadi county Cumbria ke Inggris. Pada tahun 1124, Henry I menyerahkan apa yang sekarang disebut Skotlandia tenggara (disebut Lothian) kepada Kerajaan Skotlandia, sebagai imbalan atas kesetiaan Raja Skotlandia. Penyerahan terakhir ini menetapkan apa yang akan menjadi perbatasan tradisional Inggris yang sebagian besar tetap tidak berubah sejak saat itu (kecuali untuk perubahan sesekali dan sementara). Area tanah ini sebelumnya adalah bagian dari Kerajaan Anglian Northumbria. Lothian berisi apa yang kemudian menjadi ibu kota Skotlandia, Edinburgh. Pengaturan ini kemudian diselesaikan pada tahun 1237 oleh Perjanjian York.

 
Raja John menandatangani Magna Carta di Runnymede pada tahun 1215, dikelilingi oleh baronage-nya. Ilustrasi dari History of England karya Cassell, 1902.

Kadipaten Aquitaine bergabung secara pribadi dengan Kerajaan Inggris setelah aksesi Henry II, yang menikahi Eleanor, Adipati Wanita Aquitaine. Kerajaan Inggris dan Kadipaten Normandia tetap dalam persatuan pribadi sampai John Lackland, putra Henry II dan keturunan generasi kelima William I, kehilangan kepemilikan kontinental Kadipaten kepada Philip II dari Prancis pada tahun 1204. Beberapa sisa-sisa Normandia, termasuk Kepulauan Channel, tetap dalam kepemilikan John, bersama dengan sebagian besar Kadipaten Aquitaine.

  1. ^ "Lambang Kerajaan". Diakses tanggal 19 November 2018. 
  2. ^ M. Carey, Hilary (2011). Kerajaan Tuhan: Agama dan Kolonialisme di Dunia Inggris, c.1801–1908. Pers Universitas Cambridge. hlm. 41. ISBN 9781139494090. 
  3. ^ London, 800–1216: The Shaping of a City, "...rivalry between City and government, between a commercial capital in the City and the political capital of quite a different empire in Westminster.", accessed November 2013.
  4. ^ "Act of Union 1707". parliament.uk. 2021. 
  5. ^ Making the Act of Union 1707 scottish.parliament.uk, accessed 27 January 2011 Diarsipkan 11 May 2011 di Wayback Machine.
  6. ^ Stephen Harris, Race and Ethnicity in Anglo-Saxon Literature, Studies in Medieval History and Culture, Routledge, 2004, 139f.
  7. ^ A. L. Mayhew and Walter W. Skeat, A Concise Dictionary of Middle English From A.D. 1150 To 1580 (1888)
  8. ^ " Anglia " (par L. Favre, 1883–1887), dans du Cange, et al., Glossarium mediae et infimae latinitatis, éd. augm., Niort : L. Favre, 1883‑1887, t. 1, col. 251c.


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "nb", tapi tidak ditemukan tag <references group="nb"/> yang berkaitan