Tim nasional sepak bola Nepal

tim nasional sepak bola

Tim nasional sepak bola Nepal merupakan sebuah tim nasional sepak bola yang mewakili Nepal. Tim ini belum pernah tampil di ajang Piala Dunia FIFA dan Piala Asia.

Nepal
नेपाल राष्ट्रिय फुटबल टिम
Lencana kaos/Lambang Asosiasi
JulukanThe Gorkhalis
Nepal Red
AsosiasiAsosiasi Sepak Bola Seluruh Nepal
KonfederasiAFC (Asia)
Sub-konfederasiSAFF (Asia Selatan)
PelatihAbdullah Al Mutairi
KaptenKiran Chemjong
Penampilan terbanyakKiran Chemjong (79)
Pencetak gol terbanyakNirajan Rayamajhi Hari Khadka (13)
Stadion kandangStadion Dasarath Rangasala
Kode FIFANEP
Warna pertama
Warna kedua
Peringkat FIFA
Terkini168 Steady 0 (16 September 2021)
Tertinggi124 (Desember 1993, 15 Februari 1994)
Terendah188 (13 Februari 2008)
Peringkat Elo
Terkini196 Penurunan 1
Pertandingan internasional pertama
Bendera Republik Rakyat Tiongkok Republik Rakyat Tiongkok 6–2 Nepal Bendera Nepal
(Beijing, RRT; 13 Oktober 1972)
Kemenangan terbesar
Bendera Nepal Nepal 7–0 Bhutan Bendera Bhutan
(Kathmandu, Nepal; 26 September 1999)
Kekalahan terbesar
Bendera Korea Selatan Korea Selatan 16–0 Nepal Bendera Nepal
(Incheon, Korea Selatan; 29 September 2003)

SejarahSunting

Asal Mula (1921–1963)Sunting

Sepak bola di Nepal telah menjadi olahraga nasional sejak tahun 1921 selama Dinasti Rana. Beberapa klub dibentuk dan beberapa turnamen domestik seperti Piala Ram Janaki (1934) dan Tribhuvan Challenge Shield (1948) diselenggarakan. Pada tahun 1951, Asosiasi Sepak Bola Seluruh Nepal (ANFA) didirikan, dan bertujuan untuk pembentukan tim sepak bola nasional Nepal.

Kemunculan (1963–1970)Sunting

Pada tahun 1963, Nepal tampil dalam pertandingan tandang internasional pertama mereka di ajang Aga Khan Gold Cup (sebelum berubah menjadi Piala Emas Presiden, Asia Champion Club Tournament, dan Asian Club Championship (sekarang berganti nama menjadi AFC Champions League) setelah berbagai asosiasi (termasuk ANFA) bersikeras untuk memasukkan tim nasional daripada klub.[1]

Setelah Nepal memasukkan 18 pemainnya kedalam tim nasional, ANFA menerbangkan para pemain ke Dhaka, Pakistan (sekarang Bangladesh) untuk memainkan pertandingan pertama mereka. Nepal menghadapi Western Railway yaitu tim Pakistan di Stadion Nasional Bangabandhu. Namun, pertandingan itu mereka dikalahkan dengan skor telak 0-7. Dua hari kemudian, Nepal memainkan "Dhaka Wonders", tim lokal Pakistan Timur, dalam pertandingan ini juga mereka kalah 0-7. Setelah dua pertandingan yang membawa petaka, Nepal dipastikan tersingkir dari babak penyisihan, dan pertandingan terakhir adalah melawan Dhaka Police Club, meskipun sebelumnya kalah besar, Nepal berhasil memenangkan pertandingan tersebut dengan satu gol. Pencetak gol kemenangan ini di buat oleh Prakash Bikram Shah pada menit ke 19, yang mana menjadikannya orang Nepal pertama yang mencetak gol di luar negeri.[2]

Modernisasi & generasi emas (1970–1999)Sunting

Pada tahun 1970, Nepal menjadi anggota FIFA, dan dua tahun kemudian, Nepal bergabung dengan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC). Dengan ini, Nepal memainkan pertandingan internasional pertama mereka pada 13 Oktober 1972, di mana mereka kalah 2–6 dari Republik Rakyat Tiongkok. Pesepakbola Nepal pertama yang mencetak gol internasional pertama untuk Nepal dalam turnamen yang diakui FIFA adalah Y.B Ghale, Ghale mencetak gol melawan Kuwait di Asian Games 1982. Terlepas dari popularitas sang pemain, kurangnya infrastruktur sepak bola yang sesuai dan susahnya mencari pelatih, teknisi, dan fasilitas lainnya selalu menjadi kendala dalam upaya Nepal untuk meningkatkan standar sepak bola mereka di antara para negara yang memiliki pendapatan per kapita cukup besar. Bagaimanapun, FIFA sangat bertekad untuk mempromosikan sepak bola di Nepal melalui program kepemudaaan.

Pada pertengahan tahun 1980-an, FIFA memberikan bantuan keuangan dan mengirim sejumlah pelatih untuk membantu Nepal dalam meluncurkan program pemuda pertamanya, tujuannya adalah untuk menemukan bakat di tingkat bawah (seperti sekolah) dan memberikan para pemain muda pengetahuan yang diperlukan, baik di dalam maupun di luar lapangan. Rencana lima tahun Nepal membantu para pemain yang dipersiapkan di bawah program pemuda pertama untuk menemukan tempat di tim nasional, dan tim yang memenangkan 2 medali emas di ajang South Asian Games 1984 dan 1993 sebagian besar terdiri dari para pemain yang ikut dalam program pemuda. Meskipun Nepal dianggap sebagai salah satu negara berperingkat rendah, Nepal telah berhasil di South Asian Games di mana mereka memenangkan dua medali emas, dua perak, dan dua perunggu.

Kemudian Nepal menyelenggarakan beberapa pertandingan persahabatan dengan tim di luar zona AFC selama pertengahan hingga akhir tahun 80-an, seperti melawan Denmark pada tahun 1986; USSR/Uni Soviet dan Jerman Timur pada tahun 1987; dan Jerman Barat pada tahun 1989.[3] Sementara di saat yang sama, Nepal masih mengikuti turnamen melawan klub seperti Ural Sverdlovsk Oblast di Piala ANFA tahun 1989.

Nepal melanjutkan tren kemenangan mereka melalui beberapa turnamen kecil yang membuat negara itu memperoleh banyak gelar termasuk pada tahun 1997 dan 1998 di ajang Governor's Gold Cup, memenangkan medali emas di South Asian Games 1993, dan mencapai Tempat ke-3 di South Asian Association of Regional Co-operation Gold Cup 1993 (edisi pertama SAFF Championship).

Penurunan (2000–2009)Sunting

Sepak bola Nepal melewati hal terburuknya selama dua tahun, yaitu dari tahun 2001 hingga 2003, ketika perselisihan antara dua faksi (didukung pemerintah dan FIFA) membawa sepak bola Nepal ke dalam masalah besar. Nepal menghadapi larangan bermain dan oleh karena itu mereka tidak dapat berpartisipasi dalam ajang apa pun dan hal tersebut berpengaruh pada peringkatnya yang terus merosot. Perselisihan itu telah selesai, tetapi penyelesaian itu tidak berkontribusi banyak untuk mendorong sepak bola Nepal lebih baik, bahkan terlihat semakin mundur. Nepal merayakan pertandingan sepak bola internasional mereka yang ke-100 pada Januari 2003, ketika mereka melawan Bangladesh di South Asian Football Federation (SAFF) Championship. Dalam turnamen tersebut, Nepal gagal membuat hal baik di turnamen tersebut, selama 22 tahun partisipasi internasional mereka, Nepal hanya bermain dengan 26 negara di luar Asia Selatan, tetapi mereka juga telah mengalahkan semua negara tetangga didalam regional Asia Selatan dalam berbagai turnamen regional. Nepal juga menghadapi tim non-AFC dalam turnamen kompetitif seperti Tim nasional Ghana U-23 di Bangabandhu Cup tahun 1999, dan Kazakhstan di Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2002 (meskipun Kazakhstan adalah anggota dari AFC selama pertandingan ini).

Meskipun telah banyak upaya yang dilakukan untuk meningkatkan standar sepak bola di Nepal, para pemain dari negara yang kekurangan sumber daya ini belum mampu membuat jejak mereka di sepak bola internasional di luar Asia Selatan. Pada tahun 2003 selama kualifikasi Piala Asia AFC, tim nasional Nepal mengalami sejumlah kekalahan dalam pertandingan internasional di luar Asia Selatan. Dalam pertandingan babak kualifikasi Piala Asia di Korea Selatan, tuan rumah berhasil mencetak 16 gol tanpa balas, dalam enam pertandingan mereka, Nepal kebobolan sebanyak 45 gol dan gagal mencetak satu gol pun. Namun, pada saat babak kualifikasi untuk Piala Dunia FIFA 2002, mereka membuat penampilan terbaiknya di sepak bola internasional, dengan Gorkhalis yang mengamankan dua kemenangan dalam empat pertandingan dan mencetak 13 gol dalam dua pertandingan ketika melawan Makau dan Irak. Tetapi, tim nasional dan timnas muda Nepal gagal mencapai kesuksesan nyata di tingkat internasional dan FIFA memperkenalkan sistem pembatasan usia di beberapa turnamen internasional, Nepal baru-baru ini memutuskan untuk bersaing hanya di Piala Dunia FIFA dan kualifikasi Piala Asia serta SAFF Championship hingga 2006.

Kebangkitan (2010–sekarang)Sunting

Setelah penunjukan Graham Roberts sebagai pelatih, Nepal telah mengalami cukup banyak keberhasilan setelah beberapa dekade mengalami penurunan. Nepal memenangkan kejuaraan SAFF U-19 pada tahun 2015 dan 3 turnamen besar pada tahun 2016, yaitu Piala Bangabandhu dan Piala Solidaritas AFC, juga mereka memenangkan medali emas di South Asian Games tahun 2016. Nepal juga tidak pernah kalah pada tahun 2016.[4][5]

Nepal berhasil tampil sangat baik di babak Kualifikasi Piala Asia AFC 2019, meskipun tim tersebut secara beruntung terpilih sebagai pengganti Guam karena Guam memilih untuk tidak berpartisipasi dalam ajang tersebut.[6] Kemudian Nepal meraih dua hasil imbang saat melawan Filipina dan Yaman yang jauh lebih kuat ketika bermain di kandang, kedua pertandingan itu berakhir dengan skor 0-0.[7][8]

Namun, karena Nepal kalah dari Tajikistan dua kali[9][10]dan kalah saat melawat dari Filipina[11]dan Yaman,[12] dan Nepal gagal lolos ke Piala Asia AFC 2019.

Nepal berpartisipasi dalam Kualifikasi Piala Dunia FIFA 2022 – Putaran Kedua AFC di mana mereka harus menghadapi negara kuat yaitu Australia, Kuwait, dan Yordania, bersama China Taipei. Nepal hanya berhasil meraih satu kemenangan tandang atas Cina Taipei dengan skor 2-0, dan setelah itu benar-benar dihancurkan oleh lawan lainnya tanpa mencetak gol setelah lima pertandingan.

Nepal berpartisipasi dalam Kejuaraan SAFF 2021 dan mencoba untuk lolos dari tempat ke-2 grup di belakang India. Mereka telah berjuang, tapi Nepal tidak bisa menang melawan Macan Biru dan kalah 3-0.

StadionSunting

 
Dasrath Rangashala

Banyak stadion yang ada di seluruh negeri, salah satunya adalah Stadion Dasarath Rangasala, stadion itu merupakan sebuah stadion serbaguna di Kathmandu, Nepal. Kapasitas stadion ini sebesar 18.000 penonton, ini adalah stadion terbesar di Nepal, stadion ini dinamai Dashrath Chand yang mana itu adalah nama dari salah satu martir Nepal.

Baru-baru ini, stadion tersebut digunakan sebagai stadion utama untuk menggelar Piala Tantangan AFC 2012 dan Kejuaraan SAFF 2013, dengan Stadion Halchowk yang menjadi tuan rumah dalam beberapa pertandingan. Selain acara olahraga, stadion ini juga digunakan sebagai tempat untuk beberapa even seperti konser musik untuk acara budaya dengan Bryan Adams menjadi artis yang paling terkenal yang tampil di Stadion itu. Sebelum Kejuaraan SAFF 2013 di Nepal, stadion ini mengalami renovasi besar-besaran dan beberapa perbaikan seperti penambahan kursi yang sebelumnya 20.000 kursi menjadi 28.000 kursi.

Gambaran TimSunting

Evolusi SeragamSunting

 
Seragam kandang
 
Seragam tandang
 
Seragam laga persahabatan

Seragam tim nasional menggunakan tiga warna, yaitu merah, biru, dan putih untuk mencerminkan warna nasional dari bendera Nepal. Dengan seragam merah digunakan untuk pertandingan kandang, dan biru untuk tandang. Pola pada beberapa seragam mencerminkan bentuk segitiga bendera, yaitu seragam tahun 2013. Seragam Nepal sebagian besar adalah berupa template, berbeda dengan seragam khusus tim utama. Ini karena tim nasional Nepal dirasa tidak cukup menguntungkan untuk produsen.

Sangat sedikit yang diketahui tentang sejarah Nepal sebelum tahun 1998. Namun, selama Asian Games 1998 di Bangkok, tim nasional Nepal menyewa Bijay Shah untuk memberikan bantuan teknis kepada skuad dan juga bertindak sebagai asisten pelatih. Saat itu, tim belum memiliki pakaian olahraga untuk turnamen tersebut. Setelah membuat jersey darurat, dalam kesempatan itu Bijay terinspirasi untuk memulai sebuah usaha percetakan T-shirt yang dikenal sebagai Attsh, di mana Attsh melalui kemitraannya dengan perusahaan percetakan Amerika Serikat, dan rekan-rekannya di Korea Selatan, akhirnya memproduksi batch pertama mereka untuk tim nasional sebelum South Asian Games 1999.[13]

Pada 4 Maret 2019, ANFA telah merilis dua jersey baru untuk para pemain tim nasional sepak bola bersama dengan lagu kebangsaan baru. Jersey baru memiliki logo ANFA di sebelah kiri dimana dulunya adalah bendera nasional. Ada juga bendera nasional dan gambar Gunung Everest di atas logo ANFA. Motif baru ini didesain oleh Sandeep Tiwari.[14] ANFA juga menyediakan jersey berwarna putih untuk pertandingan persahabatan.

Kemudian ANFA mendapatkan sponsor untuk jersey barunya, ANFA telah mengakhiri kontrak dengan KELME yang merupakan sponsor untuk jersey sebelumnya, dan menandatangani kontrak dengan KTM CTY. Tim nasional Nepal sekarang akan mulai mengenakan kaus yang diproduksi oleh perusahaan manufaktur pakaian Nepal, KTM CTY.[15]

Merah & Biru NepalSunting

Selama Piala ANFA, Asosiasi Sepak Bola Seluruh Nepal sesekali memasukkan dua tim untuk mewakili Nepal yaitu Nepal Merah & Nepal Biru. Ini sangat mirip dengan tim Asia Selatan lainnya seperti Pakistan (Pakistan Green & Pakistan White, SAFF Championship 1993; Pakistan Reds, 1976 Quaid-e-Azam exhibition pertandingan), dan Bangladesh (Bangladesh Red, Piala Emas Presiden 1983). Nepal Red berisi pemain pilihan Nepal yang bermain sebagai tim nasional sepak bola penuh Nepal. Padahal, Nepal Blue secara efektif adalah tim B.[16][17]

Sebagian besar pemain top Nepal bermain di tim Nepal Merah, dan juga sering digambarkan sebagai "tim senior Nepal", Nepal Merah dikapteni oleh kapten tim nasional reguler. Sementara Nepal Biru digambarkan sebagai "tim string kedua".

Rekor Piala DuniaSunting

Rekor Piala AsiaSunting

SkuatSunting

0#0 Pos. Nama Pemain Tanggal lahir (umur) Tampil Gol Klub
1GK Kiran Chemjong
(c) 
20 Maret 1990 (umur 31) 72 0   Dhangadhi
1GK Bishal Shrestha 9 Agustus 1992 (umur 29) 0 0   Butwal Lumbini F.C.
1GK Deep Karki 9 Januari 1998 (umur 23) 0 0   Pokhara Thunders



2DF Rohit Chand 1 Maret 1992 (umur 29) 68 0   Persija Jakarta
2DF Ananta Tamang 17 Januari 1998 (umur 23) 37 2   Three Star Club
2DF Suman Aryal 9 Maret 1996 (umur 25) 17 0   Nepal Army Club
2DF Dinesh Rajbanshi 4 April 1999 (umur 22) 15 0   Dhangadhi F.C.
2DF Gautam Shrestha 21 Februari 2000 (umur 21) 4 0   Pokhara Thunders



3MF Raju Tamang 27 Oktober 1985 (umur 36) 35 2   Nepal Army Club
12 3MF Bikram Lama 29 Agustus 1989 (umur 32) 2 -   Three Star Club
3 3MF Bhola Silwal 4 Januari 1987 (umur 34) 26 2   Nepal Police Club
20 3MF Jagjit Shrestha 10 Agustus 1992 (umur 29) 16 1   Three Star Club
3MF Shyam Nepali 0 0   ANFA
3MF Sushil KC 0 0   ANFA

21 4FW Bharat Khawas 16 April 1992 (umur 29) 13 8   Nepal Army Club
10 4FW Anil Gurung 23 September 1988 (umur 33) 19 9   Manang Marshyangdi Club
17 4FW Ju Manu Rai 1 Maret 1983 (umur 38) 29 11   Nepal Police Club
25 4FW Bimal Magar 26 Januari 1998 (umur 23) 5 1   K.R.C. Genk
14 4FW Anjan Bista 17   ANFA
4FW Asim Jung Karki 13 Maret 1992 (umur 29)   Boys Union Club
4FW Karna Limbu 1   Machhindra Football Club

ReferensiSunting

  1. ^ "Aga Khan Gold Cup". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  2. ^ "Late Prakash Bikram Shah – First Nepali National football player to score first-ever goal in International football". Sportskeeda. Diakses tanggal 19 October 2013. 
  3. ^ "Nepal – elo ratings". Elo Ratings. Diakses tanggal 17 March 2015. 
  4. ^ "Nepal beat Bahrain 3-0 in Bangabandhu, win first international title after 23 years than AFC Solidarity by beating Macau 1-0 in final ..Nepal won South Asian Games 2016 football Gold medal by defeating host country India on final 2-1". The Himalayan Times. 22 January 2016. Diakses tanggal 21 November 2016. 
  5. ^ "NEPAL CROWNED AFC SOLIDARITY CUP 2016 CHAMPIONS". AFC(Asian Football Confederation). 16 November 2016. Diakses tanggal 21 November 2016. 
  6. ^ "Teams for final round of AFC Asian Cup UAE 2019 qualifiers confirmed". Asian Football Confederation. Diakses tanggal 13 January 2017. 
  7. ^ "Nepal held to goalless draw by Yemen". 13 June 2017. 
  8. ^ "Philippines blow chance to make Asian Cup". 14 November 2017. 
  9. ^ "Nepal slump to 2-1 defeat vs Tajikistan in Asian Cup Qualifier". 5 September 2017. 
  10. ^ "The AFC". 
  11. ^ "AFC Asian Cup 2019 Qualifiers: Philippines 4-1 Nepal". 28 March 2017. 
  12. ^ "Yemen beats Nepal 2-1 at AFC Asian Cup UAE 2019 Qualifiers Final Round match - Xinhua | English.news.cn". 
  13. ^ "Attsh – HISTORY – How did it started?". Attsh.com. Diakses tanggal 11 August 2014. 
  14. ^ "New jerseys for Nepal national football team - OnlineKhabar English News" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-06. 
  15. ^ "ANFA Ends Contract With KELME; National Team To Wear KTM City Shirts !". GoalNepal. Diakses tanggal 2021-10-06. 
  16. ^ "ANFA Invitational Tournament (Nepal)". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 9 July 2014. 
  17. ^ "Team unveiled for Prime Minister Cup". gorkhapatra.org.np. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2014. Diakses tanggal 9 July 2014.