K.R.C. Genk

K.R.C. Genk adalah nama tim sepak bola Belgia. Yang bermarkas di Stadion Fenix, Genk. Tim ini didirikan tahun 1923. Pada tahun 1988 dua klub Waterschei Thor dan K.F.C. Winterslag melakukan merger dan K.R.C. Genk.

K.R.C. Genk
K.C.R. Genk club crest
Nama lengkapKoninklijke Racing Club Genk
JulukanBlauw-Wit (Blue-White), Racing, KRC, De Smurfen (The Smurfs)
Berdiri1988 (bergabung dengan KFC Winterslag)
StadionLuminus Arena, Genk
(Kapasitas: 23.718
21.500 (pertandingan UEFA)[1])
KetuaPeter Croonen
ManajerPhilippe Clement
LigaLiga Profesional Belgia
2016–17Liga Profesional Belgia, ke-8
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Ketiga

Klub yang dibentuk pada tahun 1988 oleh penggabungan Waterschei Thor dengan KFC Winterslag, dari mana ia mengambil alih nomor matrikul. Ini telah menjadi salah satu klub paling sukses di Belgia sejak akhir 1990-an sehingga mereka secara teratur lolos ke kompetisi Eropa. Klub telah bermain di divisi pertama sejak musim 1996-97. Mereka memainkan pertandingan kandang mereka di Luminus Arena. Pakaian utama mereka adalah biru dan putih.

SejarahSunting

Sejarah KFC Winterslag (1923–88)Sunting

FC Winterslag didirikan pada tahun 1923 dan diberi nomor universitas 322. Pada kesempatan ulang tahun ke-35, nama klub diawali dengan Royal Koninklijke, menjadi KFC Winterslag. Pada tahun 1972-73 Winterslag maju ke divisi kedua dan pada tahun 1974-75 ke divisi pertama Belgia, finis kedua di babak final divisi kedua. Mereka memanfaatkan peningkatan jumlah liga divisi pertama (dari 16 menjadi 20). Klub menyelesaikan musim terakhir, tetapi kemudian memenangkan gelar divisi kedua.

KFC Winterslag mencapai tempat ke-5 pada tahun 1981 yang memungkinkan mereka untuk memainkan pertandingan Piala UEFA, di mana mengalahkan Bryne FK dari Norwegia dan raksasa liga Inggris Arsenal. Di babak selanjutnya disingkirkan oleh Dundee United dari Skotlandia. Dua musim kemudian diturunkan ke tahap kedua setelah tempat terakhir mengecewakan. Musim itu Standard Liège memenangkan kejuaraan dengan suap dalam pertandingan melawan klub Waterschei Thor yang akhirnya akan bergabung dengan matrikul nomor 322. Setelah mantra empat musim di divisi kedua, Winterslag menemukan tempatnya lagi di divisi pertama dengan menang babak final 1987, unggul satu poin dari Tongeren. Itu selesai 15 pada 18 tetapi pada akhir musim, klub bergabung dengan klub tetangga Waterschei Thor yang bermain di divisi kedua sejak degradasi pada tahun 1986.

K Waterschei SV Thor GenkSunting

K Waterschei SV Thor diciptakan pada tahun 1919 sebagai Waterschei's Sport Vereeniging Thor dengan Thor adalah akronim dari Tot Herstel Onzer Rechten (Bahasa Inggris: Untuk memulihkan hak kita). Ia menerima nomor matrikul n°533. Klub menikmati mantra di divisi pertama pada akhir 1950-an hingga awal 1960-an dan lagi dari 1978 hingga 1986. Setelah dua musim di divisi kedua, K. Waterschei SV Thor Genk bergabung dengan KFC Winterslag untuk membentuk KRC Genk.

Sebuah pertandingan dijadwalkan untuk musim 1982-83 antara Standard Liège Waterschey, dengan Standard akhirnya menang. Vatershey telah memenangkan Piala Belgia dua kali (1980 dan 1982). Khususnya, kemenangan terakhir memungkinkan Vaterschey untuk maju ke semi-final Piala Winners 'Cup di musim 1982-83. Setelah mengalahkan PSG di perempat final, Watershy kalah 5-1 di leg pertama semi final di Stadion Pittodrie, kandang bagi pemenang final Aberdeen. Kemenangan 1-0 atas Watershy, milik Eddie Voordeckers, gagal membalikkan keadaan. Kemudian bergabung dengan Winterslag pada tahun 1988 untuk membentuk klub saat ini.

K.R.C. Genk (1988–sekarang)Sunting

1990s and 2000sSunting

Klub baru itu bernama KRC Genk dan karena mempertahankan peringkat Winterslag, klub itu dimulai di divisi pertama tetapi berakhir di urutan terakhir. Tahun berikutnya Genk berhasil memenangkan babak final di divisi 2 dan kemudian bermain 4 musim di divisi pertama. Pada tahun 1995 klub menyewa Aimé Anthuenis sebagai pelatih dan Racing menempati posisi kedua dan melewatkan babak final saat dua tim divisi pertama bergabung (Seraing dan Standard Liège). Setelah tempat kedelapan pada tahun 1997, klub memiliki musim 1997-98 yang baik dengan kemenangan piala dan tempat kedua di kejuaraan. Di musim Eropa pertamanya, Racing Genk tersingkir berturut-turut Apolonia Fier dan MSV Duisburg tetapi kalah dari Mallorca di babak 16 setelah dua kali seri (agregat 1-1) di Piala Winners terakhir yang pernah ada. Musim berakhir dengan baik ketika Genk memenangkan kejuaraan Belgia pertamanya pada bulan Mei, dengan manajer Aimé Anthuenis kemudian pindah ke Anderlecht.

Genk bermain di Liga Champions UEFA pada 1999-2000 tetapi kalah di babak kualifikasi kedua dari Maribor. Musim diselamatkan dengan memenangkan Piala Belgia lagi, kali ini untuk Standard, tetapi Genk mengakhiri kejuaraan di tempat ke-9. Itu selesai 11 di musim berikutnya dan kalah di putaran kedua Piala UEFA untuk Werder Bremen setelah menang melawan FC Zürich. Setelah mantra buruk ini, Genk berhasil memenangkan kejuaraan sekali lagi di musim 2001-02. Pada 2002-03, mereka mencapai babak grup Liga Champions untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. Meskipun mereka berada di urutan ke-4, mereka membuat penggemar terkesan dengan hasil imbang melawan Real Madrid, Roma dan AEK Athens.

Pada musim 2006-07, Genk menempati posisi kedua di belakang Anderlecht. The Limburgers memimpin hampir sepanjang musim tetapi kalah dari Germinal Bierschot dan kemudian dari Anderlecht. Musim 2007-08 adalah bencana sebagai Genk gagal menyelesaikan bagian atas divisi dan selesai di tempat 10 mengecewakan.

Tiga musim buruk menyusul. Genk menyelesaikan musim 2007-08 dengan 45 poin dan di tempat ke-10 di liga: hasil terburuk mereka dalam tujuh tahun. Musim 2008-09 juga buruk untuk Genk, finis di urutan ke-8 di liga. Musim berakhir dengan catatan positif dengan mereka memenangkan Piala Belgia, yang memberi mereka tiket ke babak kualifikasi Liga Europa keempat. Musim 2009-10 dimulai dengan buruk ketika mereka tersingkir dari Liga Europa oleh Lille. Segalanya tidak berjalan dengan baik di liga domestik. Manajer Hein Vanhaezebrouck dipecat pada bulan Desember dan digantikan oleh Franky Vercauteren. Genk finis di urutan ke-11, tetapi Vercauteren berhasil memimpin klub ke sepak bola Eropa dengan mengalahkan rival derby Sint-Truiden di final Play-off II.

2010sSunting

Musim 2010-11 dimulai dengan baik bagi KRC Genk ketika mereka mengalahkan Inter Turku 1-5 di Finlandia. Mereka mencapai babak kualifikasi 4 Liga Europa dan bermain imbang dengan klub Portugal Porto. Genk kalah dalam kedua pertandingan melawan Porto meskipun dua penampilan bagus.

Pada 30 Januari 2010, KRC Genk mengumumkan bahwa pelatih Franky Vercauteren menandatangani kontrak baru yang berlangsung hingga Juni 2013.

Mereka hanya kalah di pertandingan pertama musim ini pada matchday ke-20 dan memulai Play-off di tempat kedua. Klub ini memenangkan Liga Pro Belgia 2010–11 setelah bermain imbang 1-1 dengan penantang gelar Standard Liége. Ini adalah kemenangan liga ketiga KRC Genk dalam sejarahnya dan para pendukungnya merayakannya dengan menyerbu lapangan tepat setelah peluit akhir.

Pada 11 Agustus, pelatih Frank Vercauteren mengonfirmasi bahwa dia meninggalkan Genk dan menandatangani kontrak dengan klub Abu Dhabi Al-Jazira. Pada Babak Kualifikasi ke-3 Liga Champions UEFA 2011–12 KRC Genk mengalahkan FK Partizan dalam dua leg dan bermain imbang dengan Maccabi Haifa di Babak play-off. Maccabi Haifa mengalahkan Genk 2-1 di leg pertama di Israel, sedangkan leg kedua dimenangkan oleh Genk dengan skor 2-1 yang sama di Belgia. Selama adu penalti, kiper László Köteles membantu Genk lolos dengan menyelamatkan dua penalti. Untuk kedua kalinya dalam sejarahnya, KRC Genk mencapai babak grup Liga Champions UEFA. Mereka tergabung di Grup E bersama Chelsea, Valencia, dan Bayer Leverkusen.

Pada akhir Agustus 2011, Mario Bean diumumkan sebagai direktur baru. Kampanye Liga Champions adalah serangkaian pasang surut. Genk memiliki rekor 1-1 melawan Chelsea dan Bayer Leverkusen dan bermain imbang tanpa gol melawan Valencia. Jauh dari rumah, Genk kehilangan semua tiga pertandingan. Musim liga junior sama sulitnya dengan Genk finis keenam di liga reguler dan lolos ke babak playoff. Namun, di babak playoff, Genk mulai bermain lebih baik dan finis ketiga. KRC Genk, yang menempati posisi ke-3, melaju ke babak kualifikasi ke-3 Liga Europa.

Musim 2012–13 dimulai dengan baik untuk Genk dengan lolos ke babak grup Liga Europa setelah mengalahkan Aktobe dan FC Luzern. Di babak penyisihan grup ini KRC Genk tampil sangat baik dan akhirnya menjadi juara grup tanpa satu pun kekalahan. Genk selesai pertama dengan tiga poin lebih dari Basel dan dengan demikian, lolos ke babak berikutnya di mana mereka menghadapi VfB Stuttgart. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah klub mereka bermain sepak bola Eropa setelah Natal. Stuttgart mengalahkan Genk dalam dua pertandingan. Di liga, Genk lolos ke babak play-off dan tampil bagus sampai gelar di luar jangkauan; tempat kelima adalah hasilnya. Genk mengakhiri musim mereka dengan catatan positif dengan memenangkan Piala Belgia. Mereka mengalahkan Cercle Brugge di final, di depan 30.000 penggemar Genk.

Pada musim 2016-2017, Genk berpartisipasi di Liga Europa UEFA. Dia mulai bermain di babak kualifikasi kedua dan maju ke babak kualifikasi ketiga (21 Juli 2016) dan play-off (4 Agustus 2016)[8]. Mereka pulang ke Athletic Bilbao, Rapid Wien dan Sassuolo untuk memenangkan grup mereka dengan 3 kemenangan dan setelah mengalahkan Astra Giurgiu (2-2, 1-0) di babak kedua, imbang dengan KAA Gent internal Belgian Pro League dan dua hasil imbang GentGenk yang kacau balau .direkam. Kemenangan tandang 2-5 yang mengesankan dengan GenkGent. Meskipun Genk kalah dari Celta de Vigo di perempat final (3-2, 1-1), itu adalah musim paling sukses Genk di Eropa.

Genk memenangkan Divisi Pertama Belgia 2018-19 untuk keempat kalinya dalam sejarah, lolos ke Liga Champions UEFA 2019-20 setelah absen selama delapan tahun.

Genk memulai kampanye Liga Champions UEFA 2019-20 mereka dengan kekalahan 6-2 yang buruk melawan klub Austria Red Bull Salzburg. Di pertandingan kedua mereka bermain imbang 0-0 melawan Napoli, dan di pertandingan ketiga mereka kalah 1-4 melawan Liverpool.

Akademi MudaSunting

Genk terkenal dengan akademi pemudanya yang luar biasa. Pada tahun 2003 mereka membangun pusat pemuda mereka di sebelah stadion mereka dan membuat program pemuda dengan Ronny Vangeneugden. Ada rencana lebih lanjut untuk membangun sekolah asrama dan beberapa lapangan sintetis. Di masa lalu dan sekarang, banyak pemain muda telah menemukan jalan mereka melalui sistem pemuda. Beberapa contohnya adalah Yannick Carrasco, Jelle Vossen, Dennis Praet, Steven Defour, Christian Benteke, Thibaut Courtois, Divock Origi, Timothy Castagne, Leandro Trossard dan Kevin De Bruyne.

Kepanduan mereka juga sangat dihargai. Pemain seperti Kalidou Koulibaly, Wilfred Ndidi, Leon Bailey, Sergej Milinković-Savić dan Sander Berge semuanya bermain untuk Genk.

GelarSunting

Rekor EropaSunting

Updated 31 August 2018.
Tournament Pld W D L GF GA GD Win%
Champions League / European Cup 22 5 8 9 20 41 −21 22.73
Europa League / UEFA Cup 60 34 12 14 117 80 +37 56.67
Cup Winners' Cup 6 3 3 0 16 3 +13 50.00
UEFA Intertoto Cup 10 5 2 3 19 13 +6 50.00
Total 98 47 25 26 172 137 +35 47.96

Ringkasan hasil terbaikSunting

Dari perempat final ke atas:

Piala UEFA/Liga Eropa UEFA:

- Perempat finalis pada 2016–17

Piala Intertoto UEFA:

- Semifinalis pada 2003–04

Peringkat koefisien klub UEFA

Per 2 Agustus 2018, Sumber: [1]

Rank Team Points
55 APOEL 27.000
56 Gent 27.000
57 Genk 27.000
58 AZ 25.000
59 Legia Warsaw 24.500

Skuat UtamaSunting

Per 1 April 2021. [2]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
2 DF   USA Mark McKenzie
4 MF   BEL Dries Wouters
5 DF   MEX Gerardo Arteaga
7 FW   JPN Junya Ito
8 MF   BEL Bryan Heynen (captain)
9 FW   NGA Cyriel Dessers
10 FW   BEL Théo Bongonda
11 MF    SUI Bastien Toma
17 MF   SVK Patrik Hrošovský
18 FW   NGA Paul Onuachu
21 DF   FIN Jere Uronen
No. Pos. Negara Pemain
22 FW   BEL Bryan Limbombe
23 DF   COL Daniel Muñoz
24 MF   BEL Luca Oyen
26 GK   BEL Maarten Vandevoordt
28 FW   GHA Joseph Paintsil
33 DF   COL Jhon Lucumí
38 MF   CIV Eboue Kouassi
40 GK   BEL Tobe Leysen
42 MF   NOR Kristian Thorstvedt
46 DF   COL Carlos Cuesta
77 DF   ECU Ángelo Preciado
80 MF   BEL Pierre Dwomoh

Pemain lain di bawah kontrakSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sebagaimana didefinisikan di bawah aturan kelayakan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Nation Player
FW TAN Kelvin John

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sebagaimana didefinisikan di bawah aturan kelayakan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Nation Player
DF BRA Neto Borges (at Tondela until 30 June 2022)
DF BEL Sébastien Dewaest (at OH Leuven until 30 June 2022)
MF CIV Eboue Kouassi (at Arouca until 30 June 2022)
MF  SUI Bastien Toma (at St. Gallen until 30 June 2022)
No. Pos. Nation Player
FW CAN Iké Ugbo (at Troyes until 30 June 2022)
FW NGA Cyriel Dessers (at Feyenoord until 30 June 2022)
FW NGA Stephen Odey (at Randers until 30 June 2022)

Mantan pemainSunting

Africa
DR Congo
  • Neeskens Kebano
Gambia
  • Omar Colley
Guinea
  • Souleymane Oulare
Ivory Coast
  • Didier Zokora
Nigeria
  • Wilfred Ndidi
Senegal
  • Kalidou Koulibaly
  • Kara Mbodj
South Africa
  • Anele Ngcongca
Tanzania
  • Mbwana Samatta
Asia
Australia
  • Mathew Ryan
  • Danny Vukovic
Europe
Belgium
  • Luc Nilis
  • Denis Dasoul
  • Christian Kabasele
  • Jelle Vossen
  • Branko Strupar
  • Pierre Denier
  • Pieter Gerkens
  • Timothy Castagne
  • Sébastien Pocognoli
  • Christian Benteke
  • Steven Defour
  • Leandro Trossard
  • Kevin De Bruyne
  • Thibaut Courtois
  • Koen Casteels
  • Thomas Buffel
Bosnia and Herzegovina
  • Mirsad Bešlija
  • Suvad Katana
  • Ismet Mulavdić
  • Bojan Nastić
  • Tino-Sven Sušić
Denmark
  • Joakim Mæhle
Israel
  • Elyaniv Barda
Netherlands
  • Jean-Paul Boëtius
  • Sandy Walsh
Norway
  • Sander Berge
Romania
  • Ianis Hagi
Serbia
  • Sergej Milinković-Savić
Slovakia
  • Adam Nemec
Spain
  • Alejandro Pozuelo
  • Jose Naranjo
Turkey
  • Sinan Bolat
  • Enes Ünal
Ukraine
  • Ruslan Malinovskyi
North and Central America
Jamaica
  • Leon Bailey

ManajerSunting

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.uefa.com/MultimediaFiles/Download/StatDoc/competitions/UCL/01/67/63/78/1676378_DOWNLOAD.pdf
  2. ^ "1ste ploeg" (dalam bahasa Dutch). K.R.C. Genk.