Buka menu utama

Tak Kasat Mata (atau disingkat TKM) merupakan sebuah sinetron yang ditayangkan di ANTV. Sinetron ini diproduksi oleh Verona Pictures.[1]

Tak Kasat Mata
GenreDrama
PembuatVerona Pictures
PemeranAdila Fitri
Meylani Fahira
Abun Sungkar
Pamela Safitri
Ovi Sovianti
Risma D' Academy
Amel Alvi
Negara Indonesia
BahasaBahasa Indonesia
Jumlah musim1
Jumlah episode23 (daftar episode)
Produksi
ProduserTitin Suryani
LokasiJakarta, Indonesia
Durasi60 menit (23.00 - 24.00 WIB)
Rumah produksiVerona Pictures
DistributorVIVA & ANTV Pictures
Rilis
Jaringan penyiarANTV
Format audioStereo
Dolby Digital 5.1
Tayang perdanaJumat, 01 November 2017
Tanggal rilisJumat, 01 November 2017 –
Jumat, 24 November 2017
Kronologi
Diawali olehGara Gara Duyung
Rindu Tiara
Gatot Kaca
Aladin & Alakadam
Dikejar Rejeki
Pranala luar
[www.antvklik.com Situs web]

SinopsisSunting

Menjadi kakak yang sempurna, adalah impian Nadia. Nadia (25) gadis yang sangat sayang pada adiknya. Walaupun Utari (22) adik Nadia manja dan keras kepala. Hingga suatu hari Nadia tau kalau Utari hamil 7 bulan akibat hubungannya dengan Arfan (30th) seorang pria munafik yang sudah menjadi tunangan Nadia. Arfan menuduh Utari yang menggodanya. Sayangnya Nadia percaya, karena ia masih mencintai Arfan. Selama ini ternyata Utari menyembunyikan kehamilannya menggunakan baju kebesaran dan stagen.

Tak ada pertengkaran. Hanya segelas teh berisi sianida untuk merayakan ulang tahun Utari yang terakhir. Nadia tak bergeming ketika Utari yang mulai sekarat memohon untuk dibawa ke rumah sakit. Nadia sebenarnya tak tega, tapi Arfan melarangnya karena mereka berdua akan katahuan telah membunuh Utari dan di penjara. Utari akhirnya tergeletak tak berdaya. Dalam kebingungan, malam itu akhirnya mereka menguburkan Utari di sebuah tempat tersembunyi. Mereka tidak menyangka sebenarnya Utari masih hidup lalu melahirkan premature di dalam kuburan.

Sejak itu sosok Utari gentayangan menghantui Nadia dan Arfan. Ia juga menghantui Gendis yang muncul menyerupai sosok anak kecil yang sering menyanyikan lagu lir ilir, Lagu yang sering di nyanyikan Utari saat mengelus perutnya ketika hamil. Dan sosok Utari yang ingin membalas dendam pada Nadia dan Arfan, dan juga menghantui setiap orang yang hamil. Warga mengira arwah Utari ingin merebut bayinya. Warga geger karena kejadian itu.

Hingga suatu hari warga menemukan kuburan aneh yang ternyata kuburan Utari. Di dalamnya Warga menemukan jasad Utari dan seorang bayi. Wargapun gempar. RT Rahayu mulai ambil sikap menyuruh Deden dan Suyit menyelidikinya. Sementara jasad Utari di bawa kerumah sakit dan di semayamkan di sana hingga di makamkan dengan layak. Warga merasa lega karena mereka mengira arwah Utari akan pergi dan tak akan lagi meneror mereka.

Namun ternyata arwah Utari tetap terus meneror Arfan dan juga Nadia yg bekerja sebagai perawat. Arfan akhirnya ditemukan mati mengenaskan. Nadia adalah teman Fatma, ia sering curhat tentang banyak hal, termasuk keanehan berat badan Nadia setiap ditimbang menjadi 120 kg, padahal tubuhnya kecil. Ia tidak menyangka ternyata arwah Utari selalu ikut duduk di pundak Nadia. Utari tidak akan pergi sebelum bisa menuntut balas. Nadiapun stres mengetahuinya. Iapun hanya bisa pasrah ketika di giring kerumah sakit jiwa. Ternyata tak ada yang bisa sempurna selain Allah SWT

EpisodeSunting

  • Episode 01: Beranak Dalam Kubur
  • Episode 02: Dendam Suster Ngesot
  • Episode 03: Hantu Malam Jumat Kliwon
  • Episode 04: Pengabdi Setan
  • Episode 05: Rumah Pondok Indah
  • Episode 06: Akibat Guna-Guna Istri Muda
  • Episode 07: Bangkitnya Nenek Gayung
  • Episode 08: Terowongan Casablanca
  • Episode 09: Arwah Lukisan Berdarah
  • Episode 10: Hantu Kebaya Merah
  • Episode 11: Kerasukan
  • Episode 12: Misteri Boneka Keramat
  • Episode 13: Misteri Rumah Kentang
  • Episode 14: Tali Pocong Perawan
  • Episode 15: Dendam Ninik Towok
  • Episode 16: Malam Satu Suro
  • Episode 17: Dendam Penunggu Telaga Angker
  • Episode 18: Makhluk Dari Alam Kubur
  • Episode 19: Istri Tiren
  • Episode 20: Titisan Wewe Gombel
  • Episode 21: Hantu Petai Umpet
  • Episode 22: Hantu Nina Bobok
  • Episode 23: Kereta Api Hantu Manggarai

Bintang TamuSunting

KontroversiSunting

KPI memberi PeringatanSunting

Komisi Penyiaran Indonesia Pusat (KPI Pusat) melayangkan surat peringatan untuk program siaran “Tak Kasat Mata” di ANTV. Program ini menayangkan adegan mengeksploitas dada seorang wanita yang menjadi suster di sebuah rumah sakit pada 5 November 2017 pukul 23.42 WIB. Hal itu disampaikan KPI Pusat dalam surat peringatan ke ANTV, Senin (13/11/2017). Selain itu, pemantauan KPI Pusat menemukan adegan serupa pada tanggal 01 dan 02 November 2017. Menurut Komisioner KPI Pusat, Nuning Rodiyah, adegan itu tidak memperhatikan ketentuan tentang pelarangan adegan seksual sebagaimana diatur dalam Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3 dan SPS) KPI Tahun 2012.[2]

Nuning menilai hal tersebut berpotensi melanggar Pasal 18 huruf h SPS KPI Tahun 2012 tentang pelarangan adegan seksual yang mengeksploitasi bagian tubuh tertentu. “Berdasarkan hal itu, KPI Pusat memutuskan memberikan peringatan untuk program siaran “Tak Kasat Mata”,” tegasnya.[2]

Peringatan ini, lanjut Nuning, merupakan bagian dari pengawasan KPI Pusat terhadap pelaksanaan peraturan serta P3 dan SPS oleh lembaga penyiaran, sebagaimana diamanatkan dalam UU Penyiaran. “Kami minta ANTV menjadikan P3 dan SPS KPI sebagai acuan dalam menyiarkan sebuah program siaran,” kata Nuning.[2]

ReferensiSunting