Buka menu utama

Tabera (bahasa Ibrani: תבערה; bahasa Inggris: Taberah) adalah salah satu lokasi yang dilewati oleh orang-orang Israel dalam perjalanan keluar dari Mesir menuju ke tanah Kanaan di bawah pimpinan Musa, yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen.[1]

Catatan AlkitabSunting

Narasi Alkitab menyatakan bahwa tempat ini diberi nama "Tabera" yang berarti terbakar,[2] karena "api TUHAN telah menyala" di sana dalam kemarahan karena keluhan mereka yang terus menerus. Teks menyatakan bahwa api pertama membakar di pinggiran perkemahan orang Israel, membunuh beberapa dari mereka yang tinggal di tepi kelompok, tapi menjadi padam ketika Musa berdoa mewakili orang-orang itu.[3]

Bilangan 11:1-3

Pada suatu kali bangsa itu bersungut-sungut di hadapan TUHAN tentang nasib buruk mereka, dan ketika TUHAN mendengarnya bangkitlah murka-Nya, kemudian menyalalah api TUHAN di antara mereka dan merajalela di tepi tempat perkemahan. Lalu berteriaklah bangsa itu kepada Musa, dan Musa berdoa kepada TUHAN; maka padamlah api itu. Sebab itu orang menamai tempat itu Tabera, karena telah menyala api TUHAN di antara mereka.[1]

AnalisisSunting

Menurut ulama tekstual, akun tentang Tabera adalah bagian dari Elohist teks, dan terjadi pada titik yang sama dalam Keluaran narasi sebagai rekening Kibrot-Taawa (Kibroth Hattaavah) pada teks Yahwis;[4][5] memang, Taberah (תבערה) maupun Hattavah (התאוה) dapat merupakan korupsi secara fonologi dan tipografi dari kata aslinya. Tabera tidak tercantum dalam daftar tempat persinggahan kemudian dalam Kitab Bilangan pasal 33, karena tercatat di sana bahwa orang-orang pergi langsung dari Gunung Sinai ke Kibrot-Taawa,[6] dan tidak ada tanda-tanda bahwa bangsa Israel telah melakukan perjalanan dari Tabera ke Kibrot-Taawa, menyiratkan bahwa mereka ada di lokasi yang sama;[7] namun demikian, Tabera dan Kibrot-Taawa terdaftar sebagai tempat yang berbeda dalam perikop Kitab Ulangan,[8] yang oleh para sarjana tekstual dianggap ditulis oleh kelompok deuteronomis, dan akibatnya bertarikh lebih dari dua abad kemudian dari Yahwis dan Elohis, dan juga kemudian dari teks gabungan JE.[9]

IdentifikasiSunting

Tabera dijelaskan oleh Taurat sebagai tiga hari perjalanan jauhnya dari Gunung Sinai,[10] dan oleh karena itu modern identifikasi sangat bergantung pada identifikasi dari Gunung Sinai. Identifikasi tradisional Gunung Sinai sebagai salah satu pegunungan di ujung selatan Semenanjung Sinai berarti bahwa Tabera dan Kibrot-Taawa (Kibroth-hattaavah) itu mungkin di Wadi Murrah, sekitar 30 km timur laut dari ujung selatan, dan tepat sehari perjalanan dari 'Ain Hudherah. Perkemahan kuno telah ditemukan di daerah ini, di Erweis el-Ebeirig,[11] tetapi bertarikh ke Zaman Perunggu Awal (awal abad ke-3 SM).[12] lokasi tradisional dari Mount Sinai telah ditolak oleh mayoritas sarjana, serta para teolog, yang lebih mendukung lokasi di Gunung Seir[13] atau di barat laut Arab Saudi,[14][15] Para penulis lain telah mengusulkan lokasi di Negev,[16] maupun di bagian tengah atau utara padang gurun Sinai.[17]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Bilangan 11:1-3
  2. ^ Bilangan 11:3
  3. ^ Bilangan 11:2
  4. ^ Peake's commentary on the Bible
  5. ^ Cheyne and Black, Encyclopedia Biblica
  6. ^ Bilangan 33:16
  7. ^ Jewish Encyclopedia
  8. ^ Ulangan 9:22
  9. ^ Richard Elliott Friedman, Who wrote the Bible?
  10. ^ [[|]] Numbers:10:33
  11. ^ E.H. Palmer, The Desert of the Exodus: Journeys on Foot in the Wilderness of the Forty Years' Wanderings (1872)
  12. ^ Itzhaq Beit-Arieh, Archaeology of Sinai, The Ophir Expedition, Tel Aviv University (2003)
  13. ^ Ditlef Nielsen, The Site of the Biblical Mount Sinai – A Claim for Petra (1927)
  14. ^ Charles Beke, Mount Sinai, a Volcano (1873)
  15. ^ Jean Koenig, Le site de Al-Jaw dans l'ancien pays de Madian
  16. ^ Emmanuel Anati, The riddle of Mount Sinai: archaeological discoveries at Har Karkom (2001)
  17. ^ Menashe Har-El, The Sinai Journeys: The Route of the Exodus