Buka menu utama

Kibrot-Taawa (bahasa Ibrani: קִבְרוֹת הַתַּאֲוָה, kuburan nafsu; bahasa Inggris: Kibroth Hattaavah atau Kibroth-hattaavah) adalah salah satu lokasi perkemahan orang-orang Israel dalam perjalanan Keluar dari Mesir, sebagaimana tercatat dalam Kitab Bilangan.[1] Menurut narasi Alkitab, orang-orang Israel di tempat itu dengan keras terus-menerus mengeluh bahwa mereka hanya makan manna, dan bahwa mereka dulu menikmati banyak makanan yang lebih bervariasi, ikan, sayuran, buah dan daging, ketika mereka masih tinggal di Mesir;[2] teks itu menyatakan Musa menjadi berputus asa dan berseru kepada Yahweh,[3] yang kemudian berjanji mereka begitu banyak daging yang 'mereka akan muntah melalui hidung'.[4] Narasi itu kemudian mencatat bahwa sejumlah besar burung puyuh dibawa oleh angin ke kedua sisi perkemahan Israel, dimana orang-orang berkumpul. Terjemahan-terjemahan Modern menyiratkan bahwa Yahweh mengirim wabah karena mereka mengunyah daging pertama yang jatuh.[5] Namun, kata yang benar adalah tidak mengunyah, melainkan memotong (יִכָּרֵ֧ת). Dengan demikian, burung puyuh dimakan selama satu bulan, dan wabah dikirim karena mereka terus makan burung puyuh.[6]

EtimologiSunting

Narasi Alkitab menyiratkan bahwa nama Kibrot Taawa (Kibroth-hattaavah), yang berarti kuburan nafsu, berasal dari peristiwa ini,[7] karena wabah itu membunuh orang-orang yang bernafsu rakus terhadap daging, yang kemudian dimakamkan di sana.[7] Menurut sejumlah sarjana Alkitab, ini adalah semata-mata merupakan etiologi mitos teologis untuk membenarkan nama tempat itu;[8] ada sarjana Alkitab mengusulkan bahwa kuburan (kibrot) dalam nama Kibrot-Taawa sebenarnya mengacu pada sebuah lingkaran batu atau cairns,[9] atau pada situs makam Chalcolithic (~ Milenium keempat SM) megalit yang baru-baru ini ditemukan, yang dikenal sebagai nawamis, yang berarti "nyamuk", yang unik di bagian tengah Semenanjung Sinai dan Negev selatan.

Catatan AlkitabSunting

Bilangan 10:12

Lalu berangkatlah orang Israel dari padang gurun Sinai menurut aturan keberangkatan mereka, kemudian diamlah awan itu di padang gurun Paran.[10]

Bilangan 10:33

Lalu berangkatlah mereka dari gunung TUHAN dan berjalan tiga hari perjalanan jauhnya, sedang tabut perjanjian TUHAN berangkat di depan mereka dan berjalan tiga hari perjalanan jauhnya untuk mencari tempat perhentian bagi mereka.[11]

Bilangan 11:34-35

Sebab itu dinamailah tempat itu Kibrot-Taawa, karena di sanalah dikuburkan orang-orang yang bernafsu rakus. Dari Kibrot-Taawa berangkatlah bangsa itu ke Hazerot dan mereka tinggal di situ.[12]

Bilangan 33:16-17

Mereka berangkat dari padang gurun Sinai, lalu berkemah di Kibrot-Taawa.
Mereka berangkat dari Kibrot-Taawa, lalu berkemah di Hazerot.[13]

Kaitan dengan TaberaSunting

Menurut sejumlah sarjana tekstual, akun tentang Kibrot-Taawa terjadi pada titik yang sama dalam narasi Keluaran sebagai akun Tabera;[8][14] memang, baik Tabarah (תבערה) dan Hattavah (התאוה) masing-masing atau keduanya dapat merupakan korupsi fonologi dan tipografi dari kata asli yang sama.[14] Tabera tidak tercantum dalam daftar tempat persinggahan yang ditulis kemudian dalam Kitab Bilangan, dimana orang Israel langsung pergi dari Gunung Sinai ke Kibrot-Taawa,[15] dan tidak ada tanda-tanda bahwa bangsa Israel telah melakukan perjalanan dari Tabera ke Kibrot-Taawa, menyiratkan bahwa keduanya merupakan lokasi yang sama;[16] namun, Tabera dan Kibrot-Taawa tercatat sebagai tempat yang berbeda dalam suatu perikop Kitab Ulangan,[17] yang oleh sejumlah sarjana tekstual dianggap ditulis lebih dari dua abad kemudian daripada teks-teks lain, dan juga lebih muda dari gabungan teks-teks itu.[18]

Tabera dijelaskan oleh Taurat berlokasi tiga hari perjalanan dari Gunung Sinai,[19] dan oleh karena itu identifikasi modern sangat bergantung pada identifikasi Gunung Sinai itu sendiri. Secara tradisional Gunung Sinai diidentifikasi sebagai salah satu puncak pada pegunungan di ujung selatan Semenanjung Sinai yang berarti bahwa Taberah dan Kibroth-Taawa kemungkinan berlokasi di Wadi Murrah, sekitar 30 km di timur laut ujung selatan Semenanjung, dan tepat satu hari perjalanan dari 'Ain Hudherah; di daerah ini, di Erweis el-Ebeirig, suatu perkemahan kuno telah ditemukan,[20] tapi bertarikh Zaman Perunggu Awal (awal Milenium ketiga SM).[21] Lokasi tradisional Gunung Sinai ini telah ditolak oleh sejumlah sarjana dan teolog, yang mendukung lokasi di Gunung Seir [22] atau di bagian barat laut Arab Saudi,[23][24] dan pandangan lain mengusulkan lokasi di Negev,[25] serta di tengah atau utara padang gurun Sinai.[26]

Dalam budayaSunting

  • Dalam novel anak laki-laki tahun 1858, "Eric, or, Little by Little" ("Erik, atau, Sedikit demi Sedikit") ada kegiatan "najis" tertentu yang tidak disebutkan namanya (agaknya masturbasi[27]) yang menyinggung mengenai Kibroth-Hattaavah - "Tidak ingatkah engkau akan kotbah Rowlands tidak sampai dua minggu lalu mengenai Kibroth-Hattaavah?"[28]

ReferensiSunting

  1. ^ Bilangan 11:1-3
  2. ^ Bilangan 11:4–6
  3. ^ Bilangan 11:10–15
  4. ^ Bilangan 11:18–20
  5. ^ Bilangan 11:33
  6. ^ "Hebrew Concordance: yik·kā·rêṯ -- 23 Occurrences". Diakses tanggal 2017-04-26. 
  7. ^ a b Bilangan 11:34
  8. ^ a b Peake's Commentary on the Bible
  9. ^ Cheyne and Black, Encyclopedia Biblica
  10. ^ Bilangan 10:12
  11. ^ Bilangan 10:33
  12. ^ Bilangan 11:34-35
  13. ^ Bilangan 33:16-17
  14. ^ a b Cheyne and Black, Encyclopedia Biblica
  15. ^ Bilangan 33:16
  16. ^ Jewish Encyclopedia
  17. ^ Ulangan 9:22
  18. ^ Richard Elliott Friedman, Who wrote the Bible?
  19. ^ Bilangan 10:33
  20. ^ E.H. Palmer, The Desert of the Exodus: Journeys on Foot in the Wilderness of the Forty Years' Wanderings (1872)
  21. ^ Itzhaq Beit-Arieh, Archaeology of Sinai, The Ophir Expedition, Tel Aviv University (2003)
  22. ^ Ditlef Nielsen, The Site of the Biblical Mount Sinai – A Claim for Petra (1927)
  23. ^ Charles Beke, Mount Sinai, a Volcano (1873)
  24. ^ Jean Koenig, Le site de Al-Jaw dans l'ancien pays de Madian
  25. ^ Emmanuel Anati, The riddle of Mount Sinai: archaeological discoveries at Har Karkom (2001)
  26. ^ Menashe Har-El, The Sinai Journeys: The Route of the Exodus
  27. ^ Dr Margaret Markwick (2013). New Men in Trollope's Novels: Rewriting the Victorian Male. The Nineteenth Century Series. Ashgate Publishing, Ltd. ISBN 9781409475101. 
  28. ^ Eric, or, Little by Little, Frederic W Farrar, 1858
Tempat sebelumnya:
Padang gurun Sinai
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Hazerot

Koordinat: 28°55′N 34°29′E / 28.917°N 34.483°E / 28.917; 34.483

Entri ini memadukan teks dari Easton's Bible Dictionary, sebuah ranah publik, aslinya diterbitkan pada 1897.

PustakaSunting

  • Grant R. Jeffrey, The Signature of God, Pages 60–68, 132–135