Subarktik

Zona subarctic berada di wilayah Belahan Bumi utara atau tepat di selatan Arktik, berlokasi di utara wilayah benua lembab dan mencakup sebagian besar Alaska, Kanada, Islandia, utara Skandinavia, Siberia, dan Cairngorms. Secara umum, wilayah subarktik berada di antara 50°LU dan 70°LU, bergantung pada iklim setempat. Curah hujan biasanya rendah, dan memiliki vegetasi dengan ciri khas taiga.

See caption
Peta global wilayah subarktik

Siang hari di garis lintang ini cukup ekstrim antara musim panas dan musim dingin karena garis lintangnya yang tinggi. Menjelang musim panas titik balik matahari misalnya, daerah subartik dapat mengalami periode sepanjang malam baik sipil, bahari, atau senja astronomi (atau di utara mencapai siang hari penuh), tetapi tanpa malam yang sebenarnya, karena matahari tidak pernah turun lebih dari 18 derajat di bawah cakrawala. Awan noktilusen paling baik diamati dalam rentang garis lintang ini.

Iklim dan tanahSunting

 
Vegetasi subarktik di Kanada (Larix laricina)

Suhu subarktik biasanya berada di atas 10 °C (50 °F) selama setidaknya satu dan paling banyak tiga bulan dalam setahun. Curah hujan cenderung rendah karena kadar air yang rendah dari udara dingin tetapi tidak sampai ke daerah semi kering. Curah hujan biasanya lebih tinggi di bulan-bulan hangat, dengan maksimum musim panas berkisar dari sedang di Amerika Utara hingga ekstrem di Timur Jauh Rusia. Kecuali di daerah terbasah gletser karena kurangnya curah hujan musim dingin; di daerah terbasah, bagaimanapun, gletser cenderung sangat melimpah dan glasiasi Pleistosen menutupi bahkan pada ketinggian terendah. Tanah di subarktik adalah tempat terjadinya pencucian nutrisi bahkan di daerah yang paling banyak mengalami glasiasi. Ordo tanah yang dominan adalah spodosol[1] dan, lebih jauh ke utara gelisol.

Daerah subarktik sering dicirikan oleh vegetasi hutan taiga karena pohon mengalami daun gugur tidak tahan terhadap musim dingin yang panjang, meskipun musim dinginnya relatif ringan, seperti di Norwegia utara, hutan berdaun lebar dapat terjadi—meskipun dalam beberapa kasus tanah tetap terlalu jenuh hampir sepanjang tahun untuk mempertahankan pertumbuhan pohon apa pun dan vegetasi yang dominan adalah herba gambut yang didominasi oleh rumput. Biasanya, hanya ada beberapa spesies mamalia terestrial besar di daerah subarktik, yang paling penting adalah elk, rusa besar (Alces alces), Beruang, Rusa kutub (Rangifer tarandus), dan serigala (Canis lupus). Pertanian terbatas pada peternakan karena banyak tanaman tidak dapat ditanam di sini, meskipun di beberapa daerah Barli dapat ditanam. Kanada dan Siberia sangat kaya akan mineral, terutama nikel, Molibdenum, Kobalt, Timbal, Seng dan Uranium,[2] sedangkan Grand Banks dan Laut Okhotsk adalah dua lokasi untuk perikanan terkaya di dunia dan memberikan dukungan untuk banyak kota kecil.

Kecuali untuk daerah yang berdrainase baik atau berdekatan dengan arus laut yang hangat, hampir selalu ada tanah beku yang terus menerus karena musim dingin yang sangat dingin dan musim panas yang singkat.[3] Ini berarti membangun di sebagian besar wilayah subartik sangat sulit dan mahal: kota sangat sedikit (Murmansk menjadi kota terbesar) dan umumnya banyak kota kecil, sementara jalan raya juga sedikit. Transportasi kereta api subarktik hanya ada di Eropa (jalur ke Narvik dan Murmansk) dan jalur NorilskDudinka di utara Siberia. Konsekuensi penting adalah bahwa transportasi biasanya cenderung terbatas pada pesawat "bush", Helikopter, dan di musim panas perahu sungai.

EkonomiSunting

 
Di Fennoscandia dan barat laut Rusia, pengaruh laut melunakkan suhu musim dingin; kurangnya lapisan es memungkinkan pertanian dan infrastruktur. Lenvik, Norwegia, pada 69°LU

Kecuali untuk beberapa bagian Eropa di mana musim dingin relatif ringan karena pola angin dan arus laut yang dominan, wilayah subarktik tidak dieksplorasi sampai abad ke-18 dan ke-19. Meski begitu, kesulitan transportasi memastikan bahwa beberapa pemukiman (kebanyakan dijadikan sebagai pertambangan) bertahan lama—seperti kota-kota yang ditinggalkan dan berkembang di Yukon, Wilayah Barat Laut[4] dan Siberia semakin menggambarkan hal ini.

Jalur kereta api Trans-Siberia yang mengitari tepi wilayah tersebut, memberikan dorongan besar bagi pemukiman Rusia di subartik, seperti halnya industrialisasi intensif di bawah Joseph Stalin yang mengandalkan sumber daya mineral yang sangat besar dari Dataran Tinggi Siberia Tengah. Saat ini, banyak kota di subarktik Rusia menurun drastis saat tambang tutup. Di Kanada, setelah mineral awal habis, pengembangan terhenti sampai pengembangan PLTA terjadi pada 1950-an dan 1960-an. Hydro-Quebec khususnya telah melakukan banyak pekerjaan rekayasa di daerah permafrost yang hampir terus-menerus, tetapi ini tidak pernah mendukung populasi yang signifikan dan hanya melayani sebagian besar penduduk selatan yang padat di Quebec.

Pariwisata dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi sumber pendapatan utama bagi sebagian besar negara subarktik karena pemandangan indah dan umumnya gletser yang menjadi ciri khas wilayah tersebut. Sebagian besar daerah di subarktik adalah salah satu tempat paling mahal di dunia untuk dikunjungi, karena biaya hidup yang tinggi dan sulitnya akses transportasi. Meskipun demikian, peluang besar untuk rekreasi luar ruangan dapat menarik jumlah wisatawan yang terus meningkat. Pada saat yang sama, industri yang lebih tua di subarktik (perikanan, pertambangan, pembangkit listrik tenaga air) sedang terancam oleh oposisi lingkungan dan penangkapan ikan berlebihan yang menyebabkan menipisnya stok spesies penting secara komersial yang hidup di wilayah ini.

ReferensiSunting

  1. ^ "Podzol | Encyclopedia.com". www.encyclopedia.com. Diakses tanggal 2022-03-24. 
  2. ^ Hays, Jeffrey. "NATURAL RESOURCES IN RUSSIA | Facts and Details". factsanddetails.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-24. 
  3. ^ Pettapiece, W. W. (1975). "Soils of the Subarctic in the Lower Mackenzie Basin". Arctic. 28 (1): 35–53. doi:10.14430/arctic2812. ISSN 0004-0843. JSTOR 40509243. 
  4. ^ "Fort Yukon | historical settlement, North America | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-24.