Buka menu utama
Panorama Benteng Bahrain, lokasi artefak Dilmun.

Bahrain telah ditempati oleh manusia sejak zaman pra-sejarah. Lokasinya yang strategis di Teluk Persia telah berpengaruh bagi orang-orang Assyria, Babilonia, Yunani, Persia, dan terakhir Arab (penduduknya kemudian menjadi Muslim). Bahrain pada zaman silam dikenal sebagai Dilmun, Tylos (nama Yunaninya), Awal, menjadi Mishmahig sewaktu di bawah pemerintahan Kekaisaran Persia.

Pulau-pulau di Bahrain yang terletak di tengah-tengah sebelah selatan Teluk Persia berhasil menarik penjajah sepanjang sejarah. Bahrain dalam bahasa Arab berarti "Dua Laut". Hal ini merujuk pada fakta yang pulau ini mempunyai dua sumber air berbeda, air tawar yang muncul dari dalam tanah dan air asin yang mengelilinginya.

Sebagai sebuah pulau yang strategis yang berada di antara timur dan barat, tanah yang subur, dan air tawar berlimpah, dan tempat penyelam mencari mutiara telah menjadikan Bahrain pusat permukiman. Selama 2300 tahun, Bahrain menjadi pusat perdagangan dunia di antara Mesopotamia (sekarang Irak) dan Lembah Indus (sekarang sebuah wilayah di India). Adalah peradaban Dilmun yang mempunyai kaitan erat dengan Peradaban Sumeria pada abad ke-3 SM. Bahrain menjadi bagian dari Babilonia lebih kurang pada tahun 600 SM. Catatan-catatan sejarah menunjukkan Bahrain dikenal melalui berbagai julukan yang di antaranya "Mutiara Teluk Persia".

Bahrain hingga tahun 1521 terdiri dari daerah Ahsa (yang lebih besar), Qatif (keduanya kini menjadi provinsi timur Arab Saudi), serta Awal (kini pulau Bahrain). Daerah Bahrain terbentang hingga (kini) Kuwait hingga Oman dan dinamakan Provinsi Bahrain (atau Iqlim Al-Bahrain). Namun pada 1521, kedatangan Portugis telah memisahkan Awal (kini Bahrain) dengan daerah lainnya dan hingga kini Bahrain dikenal sebagai wilayah yang dikenal sekarang.

Dari abad ke-16 Masehi hingga tahun 1743, pemerintahan Bahrain sentiasa berubah-ubah di antara Portugis dan Persia. Akhirnya, Sultan Persia, Nader Shah menguasai Bahrain dan atas alasan politik mendukung mayoritas Syi'ah. Pada lewat abad ke-18 Masehi Keluarga Al-Khalifah mengambil alih pulau ini. Untuk menjaga agar pulau ini tidak jatuh kembali ke tangan Persia, mereka menjalin persahabatan dengan Britania Raya dan menjadi negeri di bawah naungan Britania.

Minyak ditemukan pada tahun 1931 dan sejak itu Bahrain dibangun dan mengalami modernisasi pesat. Hal ini juga menjadikan hubungan dengan Britania Raya lebih baik dan dibuktikan dengan makin banyaknya pangkalan-pangkalan Inggris yang pindah ke pulau tersebut. Pengaruh menguat seiring dengan makin berkembangnya negara ini, puncaknya saat Charles Belgrave dilantik menjadi penasihat. Belgrave kemudian mengukuhkan sistem pendidikan modern sebagai bagian pendidikan di Bahrain.

Setelah Perang Dunia II, sentimen anti-Inggris menguat di wilayah-wilayah Arab dan mengakibatkan terjadinya kerusuhan di Bahrain. Pada tahun 1960-an, pihak Inggris menyerahkan masa depan Bahrain pada arbitrase internasional dan meminta agar PBB mengambil alih tanggung jawab. Pada tahun 1970, Iran terus menerus menuntut haknya terhadap Bahrain dan pulau-pulau lain di Teluk Persia, namun salah satu perjanjian dengan pihak Britania Raya, mereka kemudian setuju untuk tidak meneruskan tuntutannya terhadap Bahrain jika tuntutan (Iran) lainnya dikabulkan.

Britania Raya mundur dari Bahrain pada bulan Agustus 1971, menjadikan Bahrain sebagai sebuah negara 'merdeka'. Peningkatan harga minyak pada tahun 1980-an sangat menguntungkan Bahrain, namun harga minyak yang turun drastis malah tidak terlalu mengguncang perekonomian walaupun terasa sulit. Hal ini mengakibatkan sektor ekonomi dipaksa berkembang dan bervariasi.

Setelah terjadinya Revolusi Islam di Iran pada tahun 1979, tokoh Syi'ah Bahrain pada tahun 1981 melancarkan perebutan kekuasaan. Walau bagaimanapun, percobaan mereka gagal. Pada tahun 1994, kerusuhan demi kerusuhan dilakukan oleh golongan Syi'ah yang tidak puas dengan ketidakadilan pemerintahan.

Pada bulan Maret 1999, Hamad ibn Isa al-Khalifah menggantikan ayahandanya sebagai kepala negara. Ia menjalankan berbagai perubahan, di antaranya; memberi hak pilih kepada kaum wanita dan membebaskan semua tahanan politik.

Bahrain hingga hari ini merupakan anggota Liga Arab.

Zaman purbaSunting

 
Peta yang menunjukan lokasi makam Dilmun. Disini diperkirakan jumlah pekuburan mencapai 350,000 orang.
 
Dinasti Sassaniyah dalam puncaknya saat masa kepemimpinan Khosrau II (590–628).

Bahrain pernah menjadi tempat tinggal Dilmun, sebuah kota pusat perdagangan yang penting pada zaman perunggu yang menghubungkan Mesopotamia dan Lembah Indus.[1] Bahrain sebelumnya telah dikuasai oleh orang Assyiria dan Babilonia.[2]

Dari abad ke-6 hingga ke-3 SM, Bahrain menjadi bagian dari Kekaisaran Persia saat dalam masa penguasaan oleh dinasti Akhemeniyah. Pada sekitar 250 SM, Parthia membawa Teluk Persia berada di bawah pengawasannya memperluas pengaruhnya hingga Oman. Sang Parthians mendirikan garisun sepanjang pesisir selatan Teluk Persia untuk mengawasi jalur perdagangan.[3]

Saat zaman Klasik, Bahrain merujuk kepada Yunani kuno sebagai Tylos, pusat perdagangan mutiara, saat laksamana Yunani Nearchus yang mengabdi di bawah Aleksander Yang Agung mendarat di Bahrain.[4] Nearchus percaya komandan pertama Aleksander untuk mengunjungi pulau, dan dia menemukan sebuah tanah yang merupakan bagian dari jaringan perdagangan yang luas; dia berkata: “Disini pulau Tylos, berada di Teluk Persia, adalah perkebunan kapas yang luas, dari yang mereka produksi dikenal sebagai sindones, sebagai pembeda derajat yang kuat nilainya, beberapa sangat mahal, sedikit yang lainnya mahal. Penggunaan ini tidak mengurung ke India, tetapi diperluas ke Arabia.”[5] Sejarawan Yunani, Theophrastus, berpendapat bahwa sebagian besar dari Bahrain diselimuti oleh perkebunan kapas dan bahwa Bahrain terkenal karena pengekspor tongkat berjalan yang diukir dengan lambang seperti yang biasa dibaws-bawa di Babilonia.[6]

Alexander berencana untuk menempatkan para kolonis Yunani di Bahrain, dan meskipun ini tidak benar bahwa yang terjadi ini dalam skala pertimbangannya, Bahrain sebagian besar menjadi bagian dari dunia Hellenis: bahasa kelas bawah adalah Yunani (meskipun Aram digunakan setiap hari), dengan Zeus yang dipuja dalam wujud dewa matahari Arab, Syams.[7] Bahrain pernah menjadi situs tempat pertandingan atletik Yunani.[8]

Sejarawan Yunani Strabo percaya Phoenisia berasal dari Bahrain.[9] Herodotus juga percaya bahwa tanah air Phoenisian adalah Bahrain.[10][11] Teori ini diterima oleh klasikis Jerman abad ke-19 Arnold Heeren yang berkata: "Dalam geografer Yunani, untuk perumpamaannya, kami membaca dua pulau, namanya Tyrus atau Tylos, dan Arad, Bahrain, yang mebual bahwa ibu negara Phoenisia, dan memperlihatkan peninggalan kuil-kuil Phoenisia."[12] Masyarakat Tyre dalam faktar-fakta pengurus Teluk persia yang asli, dan kedamaan dalam kata "Tylos" dan "Tyre" telah dikomentari padanya.[13] Tetapi, terdapat keterangan kecil pada setiap pemukiman manusia di semua tempat di Bahrain saat waktu ketika migrasi menurut dugaan pengambilan tempat.[14]

Nama Tylos diperkirakan menjadi sebuah Hellenisasi Semitik, Tilmun (dari Dilmun).[15] Istilah Tylos biasanya digunakan untuk pulau saat Ptolemy’s Geographia ketika penduduk merujuk kepada 'Thilouanoi'.[16] Beberapa tempat di Bahrain kembali ke zaman Tylos; seperti contohnya nama Arad, sebuah pemukiman di pinggir kota Muharraq, dipercaya asalnya dari "Arados", nama Yunani kuno untuk Muharraq.[4]

Pada abad ke-3 M Ardashir I, penguasa pertama dinasti Sassaniyah, melatih pasukannya di Oman dan Bahrain, dimana dia mengalahkan Sanatruq penguasa Bahrain.[17] Saat ini, Bahrain dikenal sebagai Mishmahig (dalam bahasa Persia Tengah/Pahlavi berarti "ikan domba betina").[18]

Bahrain juga menjadi situs pemujaan sebuah dewata hiu yang dikenal sebagai Awal. Para pemuja membangun sebuah patung yang besar Awal di Muharraq, meskipun it has now been lost. Untuk beberapa abad setelah Tylos, Bahrain dikenal sebagai Awal. Pada abad ke-5 M, Bahrain menjadi pusat untuk Kekristenan Nestorian, dengan desa Samahij[19] sebagai tempat tinggal para uskup. Pada 410, menurut rekaman muktamar Gereja Oriental Suriah, seorang uskup yang bernama Batai dikucilkan dari gereja di Bahrain.[16] Sebagai sebuah sekte, para Nestorian seringkali menganiaya yang bid'ah oleh Kekaisaran Bizantium, tetapi Bahrain berada di luar pengawasan Kekaisaran yang menawarkan beberapa keamanan. Nama sebagian desa di Muharraq sebagai warisan dari Kristen Bahrain saat ini, dengan Al Dair yang berarti “biara”.

Bahrain ketika masa pra-Islam dihuni oleh Kristen Arab (kebanyakan Bani Abdul Qays), orang Persia (Majusi), Yahudi[20] dan petani dari penutur Aram.[21][22][23] Menurut Robert Bertram Serjeant, kata Baharna di-Arabkan menjadi "ketururnan yang mengubah dari populasi Kristen asli (Aramaean), Yahudi dan Persia mendiami pulau dan menanami pesisir provinsi Arabia Timur pada masa Penaklukan Muslim".[21][24] Penduduk yang menetap pada masa pra-Islam Bahrain adalah penutur bahasa Aram.[22]

Masa Nabi MuhammadSunting

 
Faksimile sebuah surat yang dikirim oleh Nabi Muhammad kepada Munzir bin Sawa al-Tamimi, gubernur Bahrain pada ad 628

Interaksi pertama Nabi Muhammad dengan penduduk Bahrain adalah dengan penyerangan Al Kudr. Muhammad memerintahkan sebuah serangan mengejutkan Banu Salim yang dikatakan merancang serangan ke Madinah. Dia mendengar berita yang menyatakan bahwa beberapa suku menyusun sebuah angkatan bersenjata di Bahrain dan menyiapkan diri untuk menyerang tanah utama. Tetapi pemimpin suku melatih ketika mereka mengajari Nabi Muhammad memimpin sebuah pasukan perang untuk bertempur dengan mereka.[25][26]

Penulis tradisional Islam menyatakan bahwa Al-ʿAlāʾ Al-Haḍrami telah mengirim seorang utusan saat Ekspedisi Zaid bin Haristah (Hisma)[27][28] kepada wilayah Bahrain oleh Nabi Muhammad pada ad 628 dan bahwa Munzir bin Sawa al-Tamimi, penguasa lokal, merespon misinya dan mengonversi atau menyatukan seluruh wilayahnya.[29][30]

Zaman pertengahanSunting

Pada ad 899, Qaramitah, sebuah millenarian dari sekte Syi'ah Ismailiyah di Bahrain, mencari cara untuk membuat sebuah masyarakat utopia didasarkan pada alasan dan penyebaran kembali benda yang diajukan. Setelah itu Qaramitah menuntut kabilah dari khalifah di Baghdad, dan pada ad 930 menyerang Mekkah dan Madinah, membawa Hajar Aswad yang suci dikembalikan kepada markas mereka di Ahsa, dalam masa pertengahan Bahrain, untuk menjadi tebusan. Menurut sejarawan Al-Juwaini, batu itu dikembalikan 22 tahun kemudian pada 951 di bawah keadaan yang misterius. Dibungkus oleh karung, digantung di Masjid Agung Kufah di Irak, dilengkapi dengan tulisan "Dengan perintah kami mengambil ini, dan dengan perintah kami mengembalikannya." Keadaan batu itu telah pecah menjadi tujuh bagian.[31][32][33]

Menurut mereka ad 976 dikalahkan oleh Abbasiyah,[34] Qarmasi digulingkan oleh dinasti Uyuni al-Hasa, yang memasukan seluruh wilayah Bahrain pada 1076.[35] Dinasti Uyuni mengawasi Bahrain hingga 1235, kemudian kepulauan dengan waktu yang singkat dikuasai oleh penguasa Persia dari Fars. Pada 1253, para Usfuri Badui membawa turun dinasti Uyuni, dengan cara memperoleh dengan melakukan pengawasan terhadap Arabia Timur, termasuk pulau Bahrain. Pada 1330, kepulauan menjadi sebuah negara jajahan di bawah penguasaan Hormuz,[36] walaupun aslinya pulau diawasi oleh orang-orang Syi'ah Jarwani dari Qatif.[37] Pada pertengahan abad ke-15, kepulauan berada di bawah kekuasaan Dinasti Jabri, sebuah dinasti Badui yang juga bermarkas di Al-Ahsa yang menguasai sebagian besar Arabia Timur.

Zaman modern awalSunting

 
Benteng Arad di Arad; dibangun sebelum diberlakukannya pengawasan oleh Portugis.

Pada 1521, Kekaisaran Portugis bekerja sama dengan Hormuz dan penangkap Bahrain dari penguasa Jabrid Migrin bin Zamil, yang dibunuh saat berangkat. Portugis menguasai Bahrain untuk sekitar 80 tahun, sewaktu mereka sebagian besar bergantung pada Gubernur Sunni Persia.[36] Portugis diusir dari pulau pada 1602 oleh Abbas I dari dinasti Safawi dari Persia,[38] yang memberi daya pendorong kepada Syi'ah.[39] Untuk dua abad selanjutnya, penguasa Persia menahan pengawasan terhadap kepulauan, pada sela-sela invasi tahun 1717 dan 1738&nbsp Ibadi&nbsp Oman.[40] Pads periode ini, mereka memilih untuk memerintah Bahrain dalam kepemimpinan, salah satu dari dua kota Bushehr atau imigran dari klan Arab Sunni. Kemudian para kabilah kembali ke pesisir Arab Teluk Persia dari teritori Persia di utara yang dikenal sebagai Huwala[36][41][42] Pada 1753, klan Huwala dari Nasr Al-Madhkur menyerbu Bahrain untuk kepemimpinan pemimpin Iran Zand Karim Khan Zand dan memilih untuk memimpin penguasaan Iran.[42]

Pada 1783, Al-Madhkur kehilangan pulau Bahrain karen dikalahkan oleh kabilah Bani Utbah pada 1782 dalam pertempuran Zubarah. Bahrain bukanlah wilayah baru dari Bani Utbah; mereka pernah menguasai sebelumnya pada abad ke-17.[43] Pada waktu itu, mereka mulai melakukan pembelian terhadap perkebunan kurma di Bahrain; sebuah dokumen memperlihatkan bahwa 81 tahun sebelum datangnya Al-Khalifa, salah satu Shaikh suku Al Bin Ali membeli sebuah perkebunan kurma dari Mariam bint Ahmed Al Sanadi di pulau Sitra.[44]

Al bin Ali menjadi kelompok yang dominan mengawasi kota Zubarah di Semenanjung Qatar,[45][46] yang aslinya merupakan pusat kekuatan Bani Utbah. Setelah Bani Utbah gained mengawasi Bahrain, Al bin Ali menerapkan status independen sebagai kegubernuran sendiri. Mereka menggunakan sebuah bendera dengan empat merah dan tiga garis putih, dipanggil bendera As-Sulami[47] di Bahrain, Qatar, Kuwait, dan sebelah timur provinsi di Arab Saudi. Kemudian, berlainan dari keluarga Arab dan kabilah dari Qatar pindah ke Bahrain untuk menetap setelah kejatuhan Nasr Al-Madhkur dari Bushehr. Keluarga-keluarga tersebut termasuk Al Khalifa, Al-Ma'awdah, Al-Fadhil, Al-Mannai, Al-Noaimi, Al-Sulaiti, Al-Sadah, Al-Thawadi serta keluarga dan kabilah lainnya.[48]

Keluarga Al Khalifa dari Qatar ke Bahrain pada 1799. Aslinya, penerus mereka diusir dari Umm Qasr di Arabia Tengah oleh Ottoman yang ganas dan biasa memangsa karavan di Basra dan hubungan perdagangan di jalur air Shatt al-Arab hingga Turks mengusir mereka ke Kuwait pada 1716 where they remained hingga 1766.[49]

Sekitar tahun 1760an, Al Jalahma dan klan Al Khalifa, keduanya termasuk kedalam federasi Utub, berpindah ke Zubarah pada masa modern Qatar, meninggalkan Al Sabah sebagai satu-satunya pemilik Kuwait.[50]

Abad ke-19 dan kemudianSunting

Pada awal abad ke-19 Bahrain diserbu oleh Omanis dan Al Saud. Pada 1802 Bahrain dipimpin oleh seorang Gubernur yang merupakan seorang anak berusia dua belas tahun, ketika penguasa Oman Sayyid Sultan mengangkat anaknya, Salim, sebagai Gubernir Benteng Arad.[51] Pada 1816, pemukiman politik Britania di Teluk, William Bruce, menerima sebuah surat dari Sheikh Bahrain yang terkait tentang sebuah dugaan bahwa Britania akan mendukung sebuah serangan di pulau oleh Imam Muscat. Dia berlayar menuju Bahrain untuk menenangkan Sheikh bahwa ini bukan yang sebenarnys dan membuat sebuah perjanjian informal untuk meyakinkan Sheikh bahwa Britania akan tetap pada partai netral.[52]

Pada 1820, Al Khalifa diumumkan oleh Britania Raya sebagai penguasa ("Al-Hakim" dalam bahasa Arab) Bahrain setelah menandatangani sebuah perjanjian kerjasama.[53] Tetapi, sepuluh tahun kemudian mereka memaksa membayar upeti tahunan kepada Mesir walaupun mereka mencari-cari perlindungan Persia dan Britania.[54]

 
Pelabuhan Bahrain, c. 1870

Pada 1860, the Al Khalifa menggunakan taktik yang sama ketika Britania tried to overpower Bahrain. Menulis surat kepada Persia dan Utsmaniyah, Al Khalifa menyetujui untuk menempatkan Bahrain di bawah perlindungan kemudian pada Maret menawarkan hingga kondisi membaik. Akhirnya Pemerintah Britania India menguasai Bahrain ketika Persia menolak untuk melindungi ini. Kolonel Pelly menandatangani sebuah perjanjian baru dengan Al Khalifas yang menempatkan Bahrain di bawah kekuasaan dan perlindungan Britania.[54]

Menurut Perang Qatar-Bahrain pada 1868, wakil Britania menandatangani perjanjian lainnya dengan Al Khalifa. Disinj tertulis bahwa penguasa tidak menyengketakan wilayah apapun kecuali kepada Britania Raya dan dan tidak masuk kedalam kerjasama apapun dengan negara apapun tanpa persetujuan Britania.[55][56]

Unrest amongst the people of Bahrain began when Britania officially mendirikan complete dominance diatas teritori pada 1892. Pemberontakan pertama dan penyebaran pemberontskan diawali pada Maret 1895 against Sheikh Issa bin Ali, then ruler of Bahrain.[57] Sheikh Issa menjadi penguasa pertama Al Khalifa untuk berkuasa tanpa berhubungan dengan Persia. Sir Arnold Wilson, Britain's representative in the Teluk Perisa dan author of The Persian Gulf, sampai di Bahrain dari Muscat pada waktu ini[57] Pemberontakan berkembang dilanjutkan dengan beberapa protestan dibunuh oleh pasukan Britania.[57]

Sebelum penemuan petroleum, pulau ini sebagiaj besar mengabdikan diri kepada pertanian mutiara dan, akhir abad ke-19 dilanjutkan menjadi yang terbaik di dunia.[58] Pada 1903, penjelajah Jerman, Hermann Burchardt, mengunjungi Bahrain dan mengambil beberapa fotografi situs bersejarah, termasuk Qaṣr es-Sheikh, gambar-gambar itu sekarang dipajang di Ethnological Museum of Berlin.[59]

Pada 1911, sebuah kelompok Bahraini saudargar menuntut pembatasan pengaruh Britania di negara ini. Pemimpin kelompok setelah itu ditangkap dan diusir ke India. Pada 1923, Britania memperkenalkan administrative reforms dan menempatkan Sheikh Issa bin Ali dengan anaknya. Beberapa lawan pemuka agama keluarga seperti al Dossari meninggalkan atau diusir ke Arab Saudi dan Iran.[60] Tiga tahun kemudian Britania menempatkan Bahrain di bawah kekuaasaan de facto Charles Belgrave yang menempatkan seorang penasehst menjadi penguasa hingga 1957.[61][62] Belgrave membawa banyak perubahan yang modern seperti pendirian negara sekolah modern pertama pada 1919, sekolah perempuan pertama di Teluk Persia pada 1928[63] and the abolition of slavery in 1937.[64] Dalam waktu yang sama, mengembangkan penyelaman muriara dalam sebuah aliran yang terus maju. Pada 1927, Rezā Shāh, kemudian Shah Iran, menuntut kedaulatan diatas Bahrain memasukannya kedalam Liga Bangsa-Bangsa.[65] Belgrave pernah mengusulkan mengganti nama Teluk Persia menjadi "Teluk Arabia"; tetapi, usulan itu ditolak oleh Britania.[61]

 
Sebuah fotografi pertambangan minyak pertama di Bahrain, dengan minyak pertama yang diekstrak pada 1931

Perusahaan Petroleum Bahrain (Bapco), cabang Standard Oil Company dari California (Socal),[66] mengeksplorasi minyak pada 1931 dan memulai produksi menurut tahun. Semua ini membawa perubahan modern bagi Bahrain. Hubungan dengan Britania menjadi semakin dekat, saat Royal Navy dipindahkan dari Bushehr di Iran ke Bahrain pada 1935.[67]

KemerdekaanSunting

 
Manama souq pada 1965

Pada 15 Agustus 1971,[68][69] saat Shah Iran mengklaim kedaulatan bersejarah pada Bahrain, dia menerima sebuah referendum yang ditangani oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan akhirnya Bahrain mengumumkan kemerdekaannya dan menandatangani sebuah perjanjian baru dalam rangka persahabatan dengan Britania Raya. Bahrain bergabung dengan Perserikatan Bangsa-bangsa dan Liga Arab belakangan ini.[70] Pelimpahan minyak pada 1970an menguntungkan Bahrain secara besar-besaran, meskipun seterusnya cenderung melukai ekonomi. Negara siap memulai diversifikasi ekonominya dan menguntungkan kelanjutan dari Perang Saudara Lebanon pada 1970an dan 1980an, ketika Bahrain menempatkan Beirut pusat keuangan Timur Tengah setelah sebagian besar sektor perbankan Lebanon pindah ke luar negeri ketika perang.[71]

Menurut revolusi Islam di Iran pada 1979, pada 1981 fundamentalis Syi'ah Bahrain menyusun sebuah percobaan pukulan mendadak yang gagal di bawah bantuan sebuah organisasi front, Front Islam unruk Liberasi Bahrain. Pukulan mendadak itu memasang seorang pemuka agama Syi'ah yang diusir di Iran, Hujjatu l-Islām Hādī al-Mudarrisī, sebagai pemimpin tertinggi memimpin atau mengepalai sebuah pemerintahan teokratis.[72] Pada Desember 1994, sebuah kelompok pemuda melempari batu kepada pelari wanita saat lomba marathon internasional. Penyelesaian dentuman dengan polisi kemudian tumbuh menjadi kegelisahan warga.[73][74]

Sebuah pemberontakan yang terkenal antara antara 1994 dan 2000 dalam pasukan sayap kiri, pasukan gabungan liberalis dan Islamis.[75] Akhirnya terjadi sekitar empat puluh kematian dan akhirnya setelah Hamad bin Isa Al Khalifa menjadi Emir Bahrain pada 1999.[76] Dia memulai pemilihan umum untuk parlemen, memberikan hak perempuan untuk memilih, dan melepas semua tawanan politik.[77] Sebuah referendum pada 1415 Februari 2001 secara besar-besaran mendukung Piagam Aksi Nasional Bahrain [78] Sebagai bagian dari adopsi Piagam Aksi Nasional pada 14 Februari 2002, Bahrain mengubah nama resminya menjadi negara (dawla) dari Bahrain menjadi Kerajaan Bahrain.[79]

 
Protestan berkumupul di Pearl Roundabout untuk pertama kalinya 15 Februari 2011.

Bahrain berpartisipasi dalam aksi militer di Taliban pada Oktober 2001 dengan menyebar sebuah pasukan pergat di Laut Arab untuk menolong dan operasi kemanusiaan.[80] Sebagai hasilnya, pada November tahun itu, presiden Amerika Serikat George W. Bush memasukan Bahrain sebagai "sekuru non-NATO utama".[80] Bahrain menentang invasi Irak dan menawarkan suaka kepada Saddam Hussein dalam beberapa hari sebelum invasi.[80] Hubungan dengan tetangganya Qatar setelah sengketa perbatasan di pulau Hawar dipecahkan oleh International Court of Justice di The Hague pada 2001. Menurut liberalisasi politik negara, Bahrain membicarakan sebuah perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat pada 2004.[81]

Pemberontakan BahrainiSunting

Terinspirasi dari pemberontakan regional Kebangkitan dunia Arab, mayoritas Syi'ah Bahrain mulai mengadakan protes terhadap penguasaan Sunni dalam Demonstrasi Bahrain 2011.[82][83]:162–3 Pemerintah pada awalnya mengizinkan protestan menurut seorang protestan pemerintah melakukan razia pada protestan yang berdiam diri di Pearl Roundabout.[83]:73–4, 88 Sebulan kemudian diusulkan bantuan keamanan dari Arab Saudi dan negara-negara Arab di Teluk Persia lainnya dan mengumumkan sebuah ketidak amanan selama tiga bulan.[83]:132–9 Pemerintah kemudian meluncurkan sebuah crackdown kepada para oposisi termasuk melaksanakan ribuan penangkapan dan penyiksaan yang sistematis.[84][85][86][87][88] Dentuman setiap hari antara protestan dan pasukan keamanan memimpin kepada lusinan kematian.[89] Protes, kadangkala dijadwalkan oleh partai oposisi, dimulai.[90][91][92][93][94] Lebih sari 80 warga dan 13 polisi terbunuh pada 2014.[95] Kekurangan nya diliput oleh media Arab di Teluk Persia,[96] sebagai pelengkap pemberontakan dalam Kebangkitan dunia Arab lainnya, memunculkan beberapa kontroversi.

ReferensiSunting

  1. ^ "Qal'at al-Bahrain – Ancient Harbour and Capital of Dilmun". UNESCO. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  2. ^ Larsen, Curtis E. (1984). Life and Land Use on the Bahrain Islands: The Geoarchaeology of an Ancient Society. University of Chicago Press. hlm. 52–55. ISBN 978-0-226-46906-5. 
  3. ^ Federal Research Division (2004). Bahrain. Kessinger Publishing. ISBN 978-1-4191-0874-7. 
  4. ^ a b Larsen 1983, hlm. 13.
  5. ^ Arnold Hermann Ludwig Heeren, Historical Researches Into the Politics, Intercourse, and Trade of the Principal Nations of Antiquity, Henry Bohn, 1854 p38
  6. ^ Arnold Heeren, ibid, p441
  7. ^ Phillip Ward, Bahrain: A Travel Guide, Oleander Press p68
  8. ^ W. B. Fisher et al. The Cambridge History of Iran, Cambridge University Press 1968 p40
  9. ^ Ju. B. Tsirkin. "Canaan. Phoenicia. Sidon" (PDF). hlm. 274. 
  10. ^ R. A. Donkin. Beyond Price: Pearls and Pearl-fishing : Origins to the Age of Discoveries, Volume 224. hlm. 48. 
  11. ^ Michael Rice. Bahrain Through The Ages – Archa. hlm. 401–402. 
  12. ^ Arnold Heeren, p441
  13. ^ Rice, Michael (1994). The Archaeology of the Arabian Gulf. Routledge. hlm. 20. ISBN 978-0-415-03268-1. 
  14. ^ Rice, Michael (1994). The Archaeology of the Arabian Gulf. Routledge. hlm. 21. ISBN 978-0-415-03268-1. 
  15. ^ Jean Francois Salles in Traces of Paradise: The Archaeology of Bahrain, 2500BC-300AD in Michael Rice, Harriet Crawford Ed, IB Tauris, 2002 p132
  16. ^ a b Jean Francois Salles p132
  17. ^ Hoyland, Robert G. (2001). Arabia and the Arabs: From the Bronze Age to the Coming of Islam. Routledge. hlm. 28. ISBN 978-0-415-19535-5. 
  18. ^ Yoma 77a and Rosh Hashbanah, 23a
  19. ^ From Persian sa-mahij (سه ماهی) meaning Three Fish.
  20. ^ "Social and political change in Bahrain since the First World War" (PDF). Durham University. 1973. hlm. 46–47. 
  21. ^ a b "Dialect, Culture, and Society in Eastern Arabia: Glossary". Clive Holes. 2001. hlm. XXIV–XXVI. Thus the pre-Islamic ethno-linguistic situation in eastern Arabia appear to have been a mixed tribal population of partially Christianised Arabs of diverse origins who probably spoke different old Arabian vernaculars; a mobile Persian-speaking population, possibly of traders and administrators, with strong links to Persia, with which they maintained close contact; a sedentary, non-tribal community of Aramaic-speaking farmers; a Persian clergy, which we know for certain, used Syriac as a language of litugi and general writing, probably alongside Persian as a spoken language. 
  22. ^ a b "Tradition and Modernity in Arabic Language And Literature". J R Smart, J. R. Smart. 2013. 
  23. ^ "E.J. Brill's First Encyclopaedia of Islam, 1913–1936, Volume 5". M. Th. Houtsma. 1993. hlm. 98. 
  24. ^ Serjeant, Robert Bertram (1968). "Fisher-folk and fish-traps in al-Bahrain". Bulletin of the School of Oriental and African Studies, University of London. 31 (3): 486–514 (488). JSTOR 614301. 
  25. ^ Emerick, Yahiya (2002) Critical Lives: Muhammad, p. 185, Penguin
  26. ^ Mubarakpuri, The Sealed Nectar, p. 147. (online)
  27. ^ Safiur-Rahman Mubarakpuri, The Sealed Nectar, p. 226
  28. ^ Akbar Shāh Ḵẖān Najībābādī, History of Islam, Volume 1, p. 194. Quote: "Again, the Holy Prophet «P sent Dihyah bin Khalifa Kalbi to the Byzantine king Heraclius, Hatib bin Abi Baltaeh to the king of Egypt and Alexandria; Allabn Al-Hazermi to Munzer bin Sawa the king of Bahrain; Amer bin Aas to the king of Oman. Salit bin Amri to Hozah bin Ali— the king of Yamama; Shiya bin Wahab to Haris bin Ghasanni to the king of Damascus"
  29. ^ A letter purported to be from Muhammad to al-Tamimi is preserved at the Beit al-Qur'an di Hoora, Bahrain
  30. ^ "The letters of the Prophet Muhammed beyond Arabia" (PDF). Diakses tanggal 18 June 2012. [pranala nonaktif]
  31. ^ "Qarmatiyyah". Overview of World Religions. St. Martin's College. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 April 2007. Diakses tanggal 4 May 2007. 
  32. ^ Cyril Glasse, New Encyclopedia of Islam, p. 245. Rowman Altamira, 2001. ISBN 0-7591-0190-6
  33. ^ "Black Stone of Mecca". Encyclopædia Britannica. 2007. Encyclopædia Britannica Online. 25 June 2007.
  34. ^ Cole, Juan (2002). Sacred Space And Holy War: The Politics, Culture and History of Shi'ite Islam. I. B. Tauris. ISBN 978-1-86064-736-9. 
  35. ^ Smith, G.R. "Uyūnids". Encyclopaedia of Islam. Edited by: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel and W.P. Heinrichs. Brill, 2008. Brill Online. 16 March 2008 [1]
  36. ^ a b c Rentz, G. "al- Baḥrayn". Encyclopaedia of Islam. Edited by: P. Bearman, Th. Bianquis, C.E. Bosworth, E. van Donzel and W.P. Heinrichs. Brill, 2008. Brill Online. 15 March 2008 [2]
  37. ^ Cole, p. 179
  38. ^ Cole, p. 186
  39. ^ Cole, p. 198.
  40. ^ Cole, p. 194
  41. ^ Cole, p. 187
  42. ^ a b McCoy, Eric Andrew (2008). Iranians in Bahrain and the United Arab Emirates: Migration, Minorities, and Identities in the Persian Gulf Arab States. ProQuest. hlm. 73. ISBN 978-0-549-93507-0. 
  43. ^ Slot, B. (1991). The Origins of Kuwait. BRILL. hlm. 110. ISBN 978-90-04-09409-3. 
  44. ^ Ownership deeds to a palm garden on the island of Sitra, Bahrain, which was sold by Mariam bint Ahmed Al Sindi to Shaikh Salama Bin Saif Al Utbi, dated 1699–1111 Hijri,
  45. ^ Wilkinson, John Craven (1991). Arabia's frontiers: the story of Britain's boundary drawing in the desert. I.B. Tauris. hlm. 44. 
  46. ^ Rihani, Ameen Fares (1930). Around the coasts of Arabia. Houghton Mifflin Company. hlm. 297. 
  47. ^ Gazetteer of the Persian Gulf, Oman, and Central Arabia, Geographical, Volume 1, 1905
  48. ^ Background Notes: Mideast, March, 2011. US State Department. 2011. ISBN 1-59243-126-7. 
  49. ^ "'Gazetteer of the Persian Gulf. Vol I. Historical. Part IA & IB. J G Lorimer. 1915' [1000] (1155/1782)". qdl.qa. hlm. 1000. Diakses tanggal 16 January 2015. 
  50. ^ 'Gazetteer of the Persian Gulf. Vol I. Historical. Part IA & IB. J G Lorimer. 1915' [1000] (1155/1782), p. 1001
  51. ^ Onley, James. The Politics of Protection in the Persian Gulf: The Arab Rulers and the British Resident in the Nineteenth Century, Exeter University, 2004 p44
  52. ^ Onley, James (2007). "Chapter 1, (2.7)". The Arabian Frontier of the British Raj. Merchants, Rulers and British in the Nineteenth-Century Gulf. Oxford: Oxford University Press. ISBN 9780199228102. 
  53. ^ Al-Baharna, Husain (1968). Legal Status of the Arabian Gulf States: A Study of Their Treaty Relations and Their International Problems. Manchester University Press. hlm. 31. ISBN 0-7190-0332-6. 
  54. ^ a b Smart, J. R.; Smith, G. Rex; Pridham, B. R. (2004). New Arabian Studies. University of Exeter Press. hlm. 51, 52, 53, 67, 68. ISBN 978-0-85989-706-8. 
  55. ^ Pridham, B. R.; University of Exeter. Centre for Arab Gulf Studies (1985). The Arab Gulf and the West. Taylor & Francis. hlm. 7. ISBN 978-0-7099-4011-1. 
  56. ^ Wilson, Arnold T. (2011). The Persian Gulf: A historical sketch from the earliest times to the beginning of the twentieth century. Routledge. ISBN 978-1-136-84105-7. 
  57. ^ a b c Mojtahed-Zadeh & 1999, hlm. 130.
  58. ^ EB (1878).
  59. ^ The old Qaṣr es-Sheikh (click on photo to enlarge).
  60. ^ Kinninmont, Jane (28 February 2011). "Bahrain's Re-Reform Movement". Foreign Affairs. Diakses tanggal 7 July 2012. 
  61. ^ a b Abedin, Mahan (9 December 2004). "All at sea over 'the Gulf'". Asia Times Online. Diakses tanggal 7 July 2012. 
  62. ^ "Near & Middle East Titles: Bahrain Government Annual Reports 1924–1970". Cambridge Archives Editions. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2012. Diakses tanggal 2 October 2012. 
  63. ^ "Bahrain Education". looklex.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 17 June 2012. 
  64. ^ "Treasure troves of history and diversity". Gulf News. 25 January 2013
  65. ^ "Bahrain:"How was separated from Iran" ?". Iran Chamber Society. Diakses tanggal 17 June 2012.  Based on extracts from Mojtahedzadeh, Piruz (1995). "Bahrain: the land of political movements". Rahavard, a Persian Journal of Iranian Studies. XI (39). 
  66. ^ Yergin, Daniel (13 January 1991). "The Incessant Lure of Kuwait's Oil". The New York Times. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  67. ^ "Bahrain". britishempire.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 22 March 2011. [sumber terbitan sendiri?]
  68. ^ nationsonline.org, klaus kästle -. "Bahrain – Kingdom of Bahrain – Country Profile – Al Bahrayn – Persian Gulf". 
  69. ^ "Country independence dates". didyouknow.org. 
  70. ^ The Middle East and North Africa 2004. Routledge. 2003. hlm. 225. ISBN 1-85743-184-7. 
  71. ^ "Bahrain". National Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 October 2012. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  72. ^ Talbott, Strobe (25 October 1982). "Gulf States: Stay Just on the Horizon, Please". Time. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2012. Diakses tanggal 2 October 2012. 
  73. ^ Darwish, Adel (1 March 1999). "Bahrain remains stable despite arson attacks that took place in the country". The Middle East.  – via HighBeam Research (perlu berlangganan). Diakses tanggal 5 October 2012. 
  74. ^ "The Rich/Poor & Sunni/Shiite Rift". APS Diplomat.  – via HighBeam Research (perlu berlangganan). 18 March 2002. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  75. ^ Darwish, Adel (March 1999). "Rebellion in Bahrain". Middle East Review of International Affairs. 3 (1). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2012. Diakses tanggal 2 October 2012. 
  76. ^ Malik, Adnan (14 December 2002). "Bahrain's monarch opens parliament after a span of nearly 30 years". Associated Press (via HighBeam Research). 
  77. ^ "Bahrain: Promising human rights reform must continue" (PDF). Amnesty International. 13 March 2001. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 9 February 2011. Diakses tanggal 9 February 2011. 
  78. ^ "Country Theme: Elections: Bahrain". UNDP-Programme on Governance in the Arab Region. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 May 2011. Diakses tanggal 9 February 2011. 
  79. ^ "The Kingdom of Bahrain: The Constitutional Changes". The Estimate: Political and Security Analysis of the Islamic World and its Neighbors. 22 February 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2009. Diakses tanggal 17 February 2011. 
  80. ^ a b c The Middle East and North Africa 2004. Europa Publications. 2003. hlm. 232. ISBN 1-85743-184-7. 
  81. ^ "To Implement the United States-Bahrain Free Trade Agreement, and for Other Purposes". White House Archives. Diakses tanggal 23 June 2012. 
  82. ^ "Bahrain declares state of emergency after unrest". Reuters. 15 March 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 3 October 2012. 
  83. ^ a b c "Report of the Bahrain Independent Commission of Inquiry". BICI. 
  84. ^ Law, Bill (6 April 2011). "Police Brutality Turns Bahrain Into 'Island of Fear'. Crossing Continents (via BBC News). Retrieved 15 April 2011.
  85. ^ Press release (30 March 2011). "USA Emphatic Support to Saudi Arabia". Zayd Alisa (melalui Scoop). Retrieved 15 April 2011.
  86. ^ Cockburn, Patrick (18 March 2011). "The Footage That Reveals the Brutal Truth About Bahrain's Crackdown – Seven Protest Leaders Arrested as Video Clip Highlights Regime's Ruthless Grip on Power". The Independent. Retrieved 15 April 2011.
  87. ^ "Bahrain inquiry confirms rights abuses". Al Jazeera English. 23 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 19 June 2012. 
  88. ^ "Applying pressure on Bahrain". The Washington Post. 10 May 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 7 July 2012. 
  89. ^ Carlstrom, Gregg (23 April 2012). "Bahrain court delays ruling in activists case". Al Jazeera English. Retrieved 14 June 2012.
  90. ^ Solomon, Erika (11 June 2011). "Thousands rally for reform in Bahrain". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. 
  91. ^ "Bahrain protesters join anti-government march in Manama". BBC News. 9 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 3 October 2012. 
  92. ^ "Mass pro-democracy protest rocks Bahrain". Reuters. 9 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. 
  93. ^ "Bahrain live blog 25 Jan 2012". Al Jazeera. 25 January 2012. Diakses tanggal 17 February 2012. 
  94. ^ "Heavy police presence blocks Bahrain protests". Al Jazeera. 15 February 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2012. Diakses tanggal 17 February 2012. 
  95. ^ "Bomb blast kills three Bahrain policemen". BBC. 3 March 2014. Diakses tanggal 6 March 2014. 
  96. ^ Hammond, Andrew (14 April 2011). "Gulf media find their red line in uprisings:Bahrain". Reuters Africa. Diakses tanggal 26 April 2013. 

Bacaan lanjutanSunting

  • Rival Empires of Trade and Imami Shiism in Eastern Arabia, 1300–1800, Juan Cole, International Journal of Middle East Studies, Vol. 19, No. 2, (May 1987), pp. 177–203
  • Mahdi Abdalla Al-Tajir (1987). Bahrain, 1920–1945: Britain, the Shaikh, and the Administration. ISBN 0-7099-5122-1
  • Talal Toufic Farah (1986). Protection and Politics in Bahrain, 1869–1915 ISBN 0-8156-6074-X
  • Emile A Nakhleh (1976). Bahrain: Political development in a modernizing society. ISBN 0-669-00454-5
  • Andrew Wheatcroft (1995). The Life and Times of Shaikh Salman Bin Hamad Al-Khalifa: Ruler of Bahrain 1942–1961. ISBN 0-7103-0495-1
  • Fuad Ishaq Khuri (1980). Tribe and state in Bahrain: The transformation of social and political authority in an Arab state. ISBN 0-226-43473-7
  • Fred H. Lawson (1989). Bahrain: The Modernization of Autocracy. ISBN 0-8133-0123-8
  • Mohammed Ghanim Al-Rumaihi (1975). Bahrain: A study on social and political changes since the First World War. University of Kuwait.
  • Fakhro, Munira A. 1997. "The Uprising in Bahrain: An Assessment." In The Persian Gulf at the Millennium: Essays in Politics, Economy, Security, and Religion, eds. Gary G. Sick and Lawrence G. Potter: 167-88. New York: St. Martin's Press. ISBN 0-312-17567-1
  • Abdulla, Khalid M. 1999. "The State in Oil Rentier Economies: The Case of Bahrain." In Change and Development in the Gulf, ed. Abbas Abdelkarim: 51–78. New York: St. Martin's Press. ISBN 0-312-21658-0

Pranala luarSunting