Ruang pertempuran

istilah militer

Ruang pertempuran adalah istilah yang digunakan untuk menandakan strategi militer terpadu untuk mengintegrasikan dan menggabungkan pasukan bersenjata dalam palagan operasi militer, termasuk udara, informasi, darat, laut, dunia maya, dan antariksa untuk mencapai tujuan militer. Ini mencakup lingkungan, faktor, dan kondisi yang harus dipahami agar berhasil menerapkan kekuatan tempur, melindungi pasukan, atau menyelesaikan misi. Ini juga termasuk dan angkatan bersenjata milik musuh dan kawan, infrastruktur, cuaca, medan, dan spektrum elektromagnetik dalam wilayah operasional dan wilayah yang diminati.[1][2]

KonsepSunting

Dari "medan perang" menjadi "ruang pertempuran"Sunting

Selama 25 tahun terakhir, pemahaman lingkungan operasional militer telah berubah dari pemahaman linear berbasis waktu dan ruang ("medan perang" — bahasa Inggris: battlefield) menjadi sistem pemahaman sistem multidimensi ("ruang pertempuran" — bahasa Inggris: battle-space). Pemahaman sistem ini menyiratkan bahwa mengelola ruang pertempuran telah menjadi lebih kompleks, terutama karena semakin pentingnya domain kognitif sebagai akibat langsung dari zaman informasi. Saat ini, militer diharapkan memahami dampak tindakan mereka terhadap lingkungan operasional secara keseluruhan, dan tidak hanya dalam domain militer di lingkungan operasional mereka.

Ketangkasan ruang pertempuranSunting

Ketangkasan ruang pertempuran mengacu pada kecepatan di mana suatu organisasi perang mengembangkan dan mengubah pengetahuan menjadi tindakan untuk mencapai efek yang diinginkan di ruang pertempuran. Pada dasarnya ini berpendapat bahwa satu pihak harus lebih baik daripada oposisinya dalam melakukan tindakan yang tepat pada waktu dan tempat yang tepat. Dimasukkan ke dalam pemahaman ini, bahwa ketangkasan ruang pertempuran bukan hanya tentang kecepatan, tetapi juga tentang melakukan tindakan (atau jalan) yang paling efektif dengan cara (atau upaya) yang paling efisien secara relatif untuk mencapai dampak yang diinginkan pada sistem (tujuan).

Setiap saat, ketangkasan ruang pertempuran bergantung pada kualitas kesadaran situasional dan pemahaman holistik ruang pertempuran untuk menentukan tindakan terbaik. Ini adalah sebuah logika yang telah menjadi kekuatan pendorong di belakang kebangkitan minat dalam kualitas intelijen militer. Kesadaran situasi ini sangat terkait dengan kemampuan analis intelijen dan perencana operasional untuk memahami ruang pertempuran mereka, dan target mereka, sebagai jaringan untuk memfasilitasi pemahaman situasional bersama yang lebih cepat, dan lebih akurat.

Kemampuan-kemampuan tersebut pada akhirnya dapat meningkatkan kemanjuran penargetan dan membantu mempertahankan inisiatif keseluruhan. Ketangkasan ruang pertempuran berakar kuat pada bidang penelitian Komando & Kendali (Command & Control (C2)) umum mengenai ketangkasan C2 yang dilakukan oleh NATO,[3] tetapi bekerja secara spesifik mengenai konsep ketangkasan khusus dalam konteks perang saja.[4] Oleh karena itu, konsep C2 ini dibingkai oleh pemikiran berbasis efek, sistem analisis sistem, dan lup Observation Orient Decide Act (OODA) yang bersaing.[5]

Kewaspadaan ruang pertempuranSunting

Kewaspadaan ruang pertempuran (bahasa Inggris: battle-space awareness, BA) adalah praktik filosofi militer yang digunakan sebagai aset berharga oleh komponen bersama dan memaksa komandan untuk memprediksi tindakan sebelum menggunakan pasukan ke dalam wilayah operasi yang ditentukan (bahasa Inggris: area of operation, AO). Konsep ini menggunakan aset persiapan intelijen untuk membantu komandan menjadi 'sadar' akan peristiwa baru-baru ini, saat ini, dan jangka pendek di ruang pertempurannya.[6]

Kewaspadaan ini didasarkan pada pengetahuan dan pemahaman yang diperoleh dari sistem intelijen, pengawasan, dan pengintaian (ISR). Ini adalah konsep metodis lain yang digunakan untuk mendapatkan informasi tentang wilayah operasional — lingkungan, faktor, dan kondisi, termasuk status pasukan yang bersahabat dan bermusuhan, netral dan tidak berperang, cuaca dan medan — yang memungkinkan penilaian tepat waktu, relevan, komprehensif, dan akurat. Ini telah menjadi konsep yang efektif untuk operasi konvensional dan tidak konvensional dalam berhasil memproyeksikan, atau melindungi, kekuatan militer, dan/atau menyelesaikan misinya.[7]

Digitalisasi ruang pertempuranSunting

Digitalisasi ruang pertempuran dirancang untuk meningkatkan efektivitas operasional militer dengan mengintegrasikan platform senjata, jaringan sensor, komando dan kontrol di mana-mana (UC2), intelijen, dan peperangan jaringan sentris. Doktrin militer ini mencerminkan bahwa di masa depan, operasi militer akan digabungkan ke dalam operasi bersama daripada terjadi di medan perang terpisah di bawah domain layanan bersenjata individu.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Battlespace definition Diarsipkan, DoD
  2. ^ Military Jargon Database
  3. ^ [1]
  4. ^ [2]
  5. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-12-12. Diakses tanggal 2013-12-05. 
  6. ^ Joint Synthetic Battlespace: Cornerstone for Predictive Battlespace Awareness
  7. ^ "DOD - Battlespace Awareness defined". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-06-18. Diakses tanggal 2006-07-05. 

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting