Serangan balik

Taktik yang dilakukan sebagai respon terhadap sebuah serangan

Serangan balik adalah taktik yang digunakan dalam menanggapi sebuah serangan, istilah ini berasal dari "permainan perang".[1] Tujuan umum taktik ini adalah untuk meniadakan atau menggagalkan keuntungan yang diperoleh musuh selama serangan, sedangkan tujuan khusus biasanya berusaha untuk mendapatkan kembali tanah yang hilang atau menghancurkan musuh yang menyerang (ini dapat berupa tim olahraga atau unit militer lawan).[1][2][3]

Sebuah pepatah, dikaitkan dengan Napoleon Bonaparte menggambarkan pentingnya taktik serangan balik: "bahaya terbesar terjadi pada saat kemenangan". Dalam semangat yang sama, dalam Studi Pertempurannya, Ardant du Pic memperhatikan bahwa "dia, seorang jenderal, atau kapten, yang memerintahkan setiap orangnya dalam menyerbu suatu posisi pasti akan melihatnya direbut kembali oleh serangan balik terorganisir dari empat orang dan seorang kopral".[4]

Serangan balik adalah taktik militer yang terjadi ketika satu pihak berhasil mempertahankan diri terhadap serangan musuh dan mulai mendorong musuh kembali dengan serangannya sendiri. Untuk melakukan serangan balik yang berhasil, pihak yang bertahan harus dengan cepat dan tegas menyerang musuh setelah bertahan, dengan tujuan mengejutkan dan membuat musuh kewalahan.[5] Konsep utama serangan balik adalah untuk mengejutkan musuh.[5] Banyak serangan balasan sejarah berhasil karena musuh tidak berjaga-jaga dan tidak mengharapkan serangan balik.[5]

Menganalisa serangan balik bersejarahSunting

Di masa lalu, ada banyak serangan balik penting yang telah mengubah arah perang. Untuk lebih spesifik, Operasi Bagration dan Pertempuran Austerlitz adalah contoh yang baik dari eksekusi serangan balik yang tepat.

Operasi BagrationSunting

 
Peta ini menunjukkan titik serangan selama Operasi Bagration dan bagaimana serangan balik itu dilakukan.

Operasi Bagration selama Perang Dunia II adalah salah satu serangan balik terbesar dalam sejarah militer. Pada musim panas 1944, serangan oleh sekitar 1,7 juta tentara Tentara Merah berhasil menempatkan Tentara Merah dalam posisi ofensif di Front Timur setelah Nazi Jerman dalam Operasi Barbarossa merebut wilayah Uni Soviet pada musim panas 1941.

Serangan balik Soviet terfokus pada Belarusia, tetapi sebelum serangan balik dimulai, Uni Soviet membodohi para pemimpin militer Nazi untuk percaya bahwa serangan itu terjadi lebih jauh ke selatan, dekat Ukraina.[6]

Untuk membantu penipuan itu, Tentara Merah mendirikan kamp militer palsu di Ukraina dan setelah pesawat pengintai Jerman melaporkan konsentrasi pasukan Soviet di daerah itu, divisi panzer dan infantri dilarikan ke selatan dari Belarusia, meninggalkannya dan membuatnya rentan terhadap serangan besar-besaran.

Untuk mendukung serangan itu, kelompok partisan di wilayah yang dikontrol Jerman diperintahkan untuk menghancurkan jalur kereta api Jerman untuk menghambat upaya Jerman untuk mengangkut pasokan dan pasukan di seluruh wilayah yang diduduki dan semakin melemahkan Pusat Grup Angkatan Darat Jerman di Ukraina.[7]

Pada 22 Juni 1944, serangan ke Belarusia oleh 1,7 juta tentara Soviet dimulai dan mengalahkan pasukan Jerman yang bertahan.

Pada 3 Juli, Tentara Merah menangkap Minsk dan kemudian membebaskan sisa Belarussia.

Operasi Bagration adalah keberhasilan besar Soviet dan membuka rute langsung ke Berlin setelah jatuhnya Belarusia yang mengarah pada pergerakan Tentara Merah untuk memulai membebaskan wilayah yang diambil oleh Wehrmacht tiga tahun sebelumnya.[8]

Pertempuran AusterlitzSunting

 
Peta yang menggambarkan serangan balik terkenal yang terjadi di Pertempuran Austerlitz pada tahun 1805.

Pertempuran militer lain yang menggunakan taktik serangan balik adalah Pertempuran Austerlitz pada 2 Desember 1805. Saat berperang melawan pasukan Austria dan Rusia, Napoleon sengaja membuatnya tampak seolah-olah pasukannya lemah akibat pertempuran sebelumnya dalam beberapa kasus.[9] Napoleon memerintahkan pasukannya mundur untuk memancing Sekutu berperang.[9] Dia sengaja membiarkan sayap kanannya terbuka dan rentan.[9] Ini menipu Sekutu untuk menyerang dan pasukan Sekutu jatuh ke dalam perangkap Napoleon.[9] Ketika pasukan Sekutu maju untuk menyerang sisi kanan Napoleon, Napoleon dengan cepat mengisi sisi kanan sehingga serangan itu tidak efektif.[9] Namun, di pihak Sekutu, sebuah celah besar dibiarkan terbuka di tengah garis depan Sekutu karena pasukan pergi untuk menyerang sayap kanan Prancis.[9] Memperhatikan adanya lubang besar di tengah garis depan pasukan Sekutu, Napoleon menyerang bagian tengah dan pasukannya juga mengapit di kedua sisi, akhirnya mengelilingi pasukan Sekutu.[9] Karena pasukan Sekutu benar-benar terkepung, pertempuran berakhir.[9] Pertempuran Austerlitz adalah serangan balik yang berhasil karena tentara Prancis mempertahankan diri dari serangan Sekutu dan dengan cepat mengalahkan pasukan Sekutu.[9] Napoleon menipu pasukan Sekutu dengan membuat anak buahnya tampak lemah dan nyaris kalah.[9]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Staff. "counterdeception". DTIC Online. DEFENSE TECHNICAL INFORMATION CENTER. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2012. Diakses tanggal 13 June 2012. year: Unknown 
  2. ^ Tom Cohen (19 December 2010). "McConnell leads GOP counter-attack against START pact". Cable News Network. Turner Broadcasting System, Inc. Diakses tanggal 13 June 2012. 
  3. ^ Tim Vickery (27 July 2011). "Uruguay's momentum, Paraguay's bumpy road, more Copa America". SI.com. Turner Broadcasting System, Inc. Diakses tanggal 13 June 2012. 
  4. ^ Ardant du Picq, 'Battle Studies'
  5. ^ a b c Pike, John. "A View On Counterattacks In The Defensive Scheme Of Maneuver". www.globalsecurity.org. Diakses tanggal 2017-04-09. 
  6. ^ E.,, Glantz, Mary. Battle for Belorussia : the Red Army's forgotten campaign of October 1943-April 1944. ISBN 9780700623297. OCLC 947149001. 
  7. ^ E.,, Glantz, Mary. Battle for Belorussia : the Red Army's forgotten campaign of October 1943-April 1944. ISBN 9780700623297. OCLC 947149001. 
  8. ^ E.,, Glantz, Mary. Battle for Belorussia : the Red Army's forgotten campaign of October 1943-April 1944. ISBN 9780700623297. OCLC 947149001. 
  9. ^ a b c d e f g h i j Robert., Goetz, (2005-01-01). 1805: Austerlitz : Napoleon and the destruction of the third coalition. Stackpole Books. ISBN 1853676446. OCLC 260090494.