Serangan balasan

Serangan balasan adalah istilah yang digunakan dalam militer untuk menggambarkan operasi skala besar, biasanya serangan strategis oleh pasukan yang berhasil menghentikan musuh, sambil menduduki posisi defensif.

Peta Pertempuran Cambrai - Serangan Balasan Jerman.

Serangan balasan dilakukan setelah melemahkan pasukan garis depan musuh dan setelah pasukan cadangan musuh yang tetap berperang namun terbukti tidak mampu menembus pertahanan, tetapi harus dilakukan sebelum musuh memiliki kesempatan untuk mengambil posisi pertahanan baru. Kadang-kadang serangan balasan dapat bersifat manuver operasional yang lebih terbatas, dengan tujuan yang juga lebih terbatas daripada serangan yang mencari pencapaian tujuan strategis. Serangan balik dianggap oleh Carl von Clausewitz sebagai cara yang paling efisien untuk memaksa musuh meninggalkan rencana serangannya.[1]

CatatanSunting

  1. ^ p.540, Briggs

ReferensiSunting