Perang Israel−Hamas 2023

perang bersenjata yang dimulai dari serangkaian konflik bersenjata pada 7 Oktober 2023
(Dialihkan dari Perang Israel−Hamas)

Pada tanggal 7 Oktober 2023, kelompok militan Palestina yang dipimpin oleh Hamas melancarkan invasi dan serangan besar-besaran terhadap Israel dari Jalur Gaza, menerobos tembok pembatas Gaza-Israel dan memaksa masuk melalui penyeberangan perbatasan Gaza, ke pemukiman terdekat dan instalasi militer Israel. Hamas menamainya sebagai Operasi Banjir Al-Aqsa (bahasa Inggris: Operation Al-Aqsa Flood). Ini adalah konflik langsung pertama di wilayah Israel sejak Perang Arab-Israel tahun 1948.[37][38] Permusuhan dimulai pada pagi hari dengan serangan roket terhadap Israel dan masuknya kendaraan ke wilayah Israel, dengan beberapa serangan terhadap warga sipil Israel di sekitar dan pangkalan militer Israel.[butuh rujukan] Beberapa pengamat menyebut peristiwa ini sebagai awal Intifadah Palestina yang ketiga.[butuh rujukan]

Untuk pertama kalinya sejak Perang Yom Kippur tahun 1973, yang terjadi hampir tepat lima puluh tahun sebelum serangan tahun 2023, Israel secara resmi mendeklarasikan perang.[39] Operasi yang diluncurkan Israel sebagai aksi balasan dinamai sebagai Operasi Pedang Besi (bahasa Inggris: Operation Swords of Iron) oleh IDF.[40]

Reruntuhan Watan Tower yang hancur akibat serangan udara Israel .

Awal mula sunting

Setidaknya 3.000 roket ditembakkan dari Jalur Gaza ketika militan Hamas menerobos perbatasan dan memasuki Israel, menewaskan sedikitnya 900 warga Israel[41][42] dan mendorong pemerintah Israel untuk mengumumkan keadaan darurat. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan bahwa Israel "sedang berperang" dalam pidato nasionalnya setelah dimulainya serangan.[43][44][45] Militan Palestina yang menyusup ke Israel memasuki beberapa kibbutzim dekat Jalur Gaza serta kota Sderot.[46] Baik media Palestina dan Israel melaporkan bahwa tentara Israel dan warga sipil, termasuk anak-anak, telah disandera oleh militan Palestina;[47] beberapa dari sandera ini dilaporkan telah dibawa ke Jalur Gaza. Kasus kekerasan terhadap warga sipil Israel telah banyak terjadi sejak awal serangan Hamas, termasuk pembantaian festival musik di Re'im yang menewaskan sedikitnya 260 orang.[48][49]

Israel membalas invasi tersebut dengan membombardir bangunan-bangunan strategis dan sasaran militer, dengan 20 laporan kasus penembakan terhadap infrastruktur sipil, termasuk bangunan tempat tinggal, masjid, rumah sakit, dan bank. Kementerian Kesehatan Palestina yang dipimpin oleh Hamas di Gaza melaporkan bahwa Israel telah membunuh sedikitnya 500 warga Palestina dalam baku tembak dan serangan udara di Gaza dan Israel, termasuk warga sipil, 78 anak-anak, dan 41 wanita; sementara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menyatakan pihaknya membunuh "lebih dari 400 teroris".[50][51][52][53][54]

Selama operasi darat IDF di Gaza, IDF merilis video yang menunjukkan puluhan peluncur roket di halaman masjid dan di sebuah kamp pramuka untuk anak-anak. IDF juga mengklaim bahwa ada terowongan Hamas di bawah rumah sakit, yang menurut mereka digunakan untuk mencegah Israel mengebomnya, dengan menggunakan orang-orang Palestina yang tidak bersalah sebagai perisai manusia.[55][56][57][58][59]

 
Kerusakan di El-Remal, Gaza akibat serangan udara Israel pada 9 Oktober 2023
 
Petugas medis membawa seorang anak Palestina yang terluka ke Al-Shifa hospital in Gaza City, menyusul serangan udara Israel pada 11 Oktober 2023.

Etimologi sunting

Beberapa kantor berita dan pengamat menyebut konflik yang sedang berlangsung ini ialah Intifadah Ketiga.[60][61]

Kelompok militan Palestina menjuluki serangan mereka Operasi Banjir Al-Aqsa (Arab: عملية طوفان الأقصى, translitʿamaliyya ṭūfān al-ʾAqṣā),[62] manakala Israel telah mengumumkan dimulainya upaya serangan balasan yang disebut Operasi Pedang Besi (Ibrani: מבצע חרבות ברזל, translit. Mivtsa Cherevot Barzel).[63] Awal serangan Palestina bertepatan dengan peringatan 50 tahun pecahnya Perang Arab-Israel tahun 1973.[64]

Kejahatan perang sunting

Oleh Palestina sunting

Pembantaian, penyanderaan, dan tuduhan genosida sunting

Pada serangan awal mereka, militan-militan Palestina menargetkan warga sipil, menembaki mobil-mobil warga sipil saat mereka sedang berkendara,[65] dan kemudian setelah mencapai target, mereka melakukan pembantaian; di festival musik Re'im mereka membunuh lebih dari 260 warga sipil, sementara di Be'eri dan Kfar Aza mereka masing-masing membunuh sedikitnya 112 dan 73 orang. Korbannya termasuk bayi dan anak-anak, dan banyak dari mereka yang dibakar, dipotong-potong, dan dipenggal. Laporan mengenai bayi yang dipenggal kepalanya belum dapat dikonfirmasi secara independen.[66][67][68][69] Video-video yang dirilis di media sosial (terutama oleh Hamas) mendokumentasikan penyiksaan, kekerasan seksual, kekerasan terhadap anak-anak, dan penganiayaan terhadap tubuh korban.[70]

Berdasarkan hukum internasional, hal ini termasuk kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan;[71][72] Konvensi Jenewa menggambarkan penyanderaan sebagai "pelanggaran berat". Selain itu, menurut 100 lebih pakar internasional, karena tindakan ini tampaknya dilakukan dengan "niat untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian" sebuah kelompok nasional yang sejalan dengan tujuan eksplisit Hamas, tindakan ini "sangat mungkin" dianggap sama dengan genosida.[70][73] Ketika para militan mundur, mereka menculik sekitar 150 orang, sebagian besar warga sipil, untuk dijadikan sandera; orang-orang bersenjata kemudian terlihat mengarak setengah telanjang seorang sandera di jalan-jalan Gaza dalam gambar yang digambarkan oleh Amnesty International sebagai "adegan dari mimpi buruk".[74] Penyanderaan dilarang oleh hukum internasional dan merupakan kejahatan perang; Human Rights Watch menggambarkannya sebagai kejahatan keji yang tidak memiliki justifikasi.[75][76]

Tameng manusia dan ancaman mengeksekusi sandera sunting

Juru bicara Komisi Eropa Eric Mamer,[77] Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps, Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly,[78] pakar Angkatan Udara AS David Deptula,[79] dan analis dari Institut Kebijakan Strategis Australia semuanya mengatakan bahwa Hamas telah menggunakan warga sipil atau sandera sebagai tameng manusia.[80][81] Meskipun penyanderaan itu sendiri merupakan kejahatan perang, penggunaan sandera dengan cara ini juga dilarang dan merupakan pelanggaran terhadap Statuta Roma, yang menyatakan bahwa menggunakan warga sipil untuk membuat “titik, wilayah, atau kekuatan militer tertentu kebal dari operasi militer” adalah tindakan yang melanggar hukum. kejahatan perang.[82][83]

Hamas mengancam akan mengeksekusi sandera setiap kali Israel menyerang sebuah rumah di Jalur Gaza, dan menyiarkan langsung eksekusi tersebut di internet.[84] Eksekusi seperti itu, jika dilakukan, merupakan kejahatan perang.[85][86]

Serangan roket tanpa pandang bulu sunting

Palestina melakukan serangan awak dengan meluncurkan sedikitnya 3.000 roket dari Jalur Gaza menuju Israel,[41] dan pada hari-hari berikutnya serangan terus berlanjut. Roket-roket ini telah menyerang hingga Tel Aviv dan pinggiran Yerusalem, membuat sistem pertahanan Iron Dome kewalahan.[87] Serangan roket semacam itu merupakan serangan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil, dan karenanya merupakan kejahatan perang.[88][89]

Oleh Israel sunting

Hukuman kolektif sunting

Beberapa tindakan yang diambil oleh Israel termasuk blokade listrik, makanan, bahan bakar, dan air, dikategorikan sebagai hukuman kolektif, sebuah kejahatan perang yang dilarang oleh perjanjian baik dalam konflik bersenjata internasional maupun non-internasional, lebih khusus lagi Pasal Umum 3 Jenewa. Konvensi dan Protokol Tambahan II. Presiden Israel Isaac Herzog menuduh penduduk Gaza bertanggung jawab kolektif atas perang tersebut.[90][91] Presiden internasional Doctors Without Borders Christos Christou mengatakan jutaan warga sipil di Gaza menghadapi "hukuman kolektif" karena blokade Israel terhadap bahan bakar dan obat-obatan.[92][93] Profesor hukum Universitas Tufts, Tom Dannenbaum, menulis bahwa perintah pengepungan tersebut "memerintahkan kelaparan warga sipil sebagai metode peperangan, yang merupakan pelanggaran hukum kemanusiaan internasional dan kejahatan perang."[94]

Sebagai bagian dari blokade Israel di Gaza, semua akses terhadap air ditutup.[95][96] Pasal 51 Peraturan Berlin tentang Sumber Daya Air melarang kombatan mengambil air atau infrastruktur air yang dapat menyebabkan kematian atau memaksa pergerakannya.[97] Kepala diplomat Uni Eropa Josep Borrell menyebut tindakan Israel yang memutus pasokan air, listrik, dan makanan sebagai tindakan yang "tidak sesuai dengan hukum internasional".[98] Pada tanggal 14 Oktober, UNRWA mengumumkan bahwa Gaza tidak lagi memiliki air minum bersih, dan dua juta orang berada dalam risiko kematian akibat dehidrasi.[99] Pada tanggal 15 Oktober, Israel mengumumkan telah melanjutkan pasokan air ke satu lokasi di Gaza selatan untuk "mendorong" pergerakan.[100] Pekerja relawan di Gaza membantah bahwa air tersedia.[101] Pada tanggal 16 Oktober, warga sipil meminum air laut dan air yang terkontaminasi limbah untuk bertahan hidup.[102]

Serangan tanpa pandang bulu sunting

Bangunan di Gaza diratakan oleh rudal Israel.

IDF melakukan ribuan serangan udara di Gaza, menewaskan ribuan warga sipil. Serangan udara telah menghantam lokasi-lokasi yang dilindungi secara khusus, termasuk rumah sakit, pasar, kamp pengungsi, masjid, fasilitas pendidikan, dan seluruh lingkungan sekitar.[103] Sekelompok pelapor khusus PBB menegaskan bahwa serangan udara Israel yang sembarangan "benar-benar dilarang berdasarkan hukum internasional dan merupakan kejahatan perang."[104]

Pada tanggal 9 Oktober, IDF melancarkan serangan udara yang memakan banyak korban jiwa di pasar kamp pengungsi Jabalia.[105] Serangan tersebut mengakibatkan kematian lebih dari enam puluh warga sipil dan kerusakan parah pada pasar.[106]

Pada tanggal 9 Oktober, IDF melakukan serangan udara di kamp pengungsi Al-Shati yang padat penduduk.[107] Media Palestina melaporkan bahwa serangan ini mengakibatkan banyak korban sipil dan kehancuran empat masjid, termasuk masjid al-Gharbi, masjid Yassin, dan masjid al-Sousi, yang semuanya dipastikan hancur berdasarkan rekaman satelit. Berdasarkan Statuta Roma, penyerangan secara sengaja terhadap tempat ibadah dalam konflik non-internasional merupakan kejahatan perang.[butuh rujukan]

Pada tanggal 17 Oktober, serangan udara IDF menghantam sekolah UNRWA yang menampung 4.000 pengungsi di kamp pengungsi Al-Maghazi, menewaskan enam orang dan melukai puluhan lainnya. Philippe Lazzarini, Komisaris Jenderal UNRWA, menyebut serangan itu "keterlaluan" dan menunjukkan "pengabaian yang mencolok terhadap nyawa warga sipil."[108]

Netralitas medis sunting

Israel telah melanggar netralitas medis, sebuah kejahatan perang berdasarkan Konvensi Jenewa.[109] Menurut para pejabat Gaza, IDF sengaja menargetkan ambulans dan fasilitas kesehatan dengan serangan udara.[110][111] Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, UNRWA, dan Medecins Sans Frontieres melaporkan kematian personel medis mereka.[112][113] Pada tanggal 14 Oktober, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pembunuhan terhadap pekerja layanan kesehatan dan penghancuran fasilitas kesehatan "menghilangkan hak asasi warga sipil atas kesehatan yang menyelamatkan nyawa" dan dilarang oleh Hukum Humaniter Internasional.[114][115] Pada 17 Oktober, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan 51 fasilitas kesehatan di Gaza telah diserang oleh Israel.[116][117]

Fosfor putih sunting

Human Rights Watch dan Crisis Evidence Lab milik Amnesty International berbagi bukti bahwa unit militer Israel yang menyerang di Gaza dan Lebanon menggunakan peluru artileri fosfor putih; Israel membantah laporan tersebut.[118][119][120][121] Fosfor putih digunakan dalam amunisi asap, pencahayaan, dan pembakar, dan menyala ketika terkena oksigen atmosfer. Jika terkena, bahan ini dapat menyebabkan cedera yang dalam dan parah, berpotensi menyebabkan kegagalan banyak organ, dan bahkan luka bakar ringan pun dapat berakibat fatal. Fosfor putih dianggap sebagai senjata pembakar, dan Protokol III Konvensi Senjata Konvensional Tertentu melarang penggunaannya terhadap sasaran militer yang berada di kalangan warga sipil, meskipun Israel bukan salah satu penandatangannya.[122] Menurut Human Rights Watch, penggunaan fosfor putih adalah "melanggar hukum dan tidak pandang bulu jika terjadi ledakan udara di wilayah perkotaan yang berpenduduk padat, karena dapat membakar rumah-rumah dan menyebabkan kerugian besar bagi warga sipil," dan "melanggar persyaratan hukum kemanusiaan internasional untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang layak." untuk menghindari cederanya warga sipil dan hilangnya nyawa."[119]

Evakuasi paksa sunting

Pada tanggal 13 Oktober, tentara Israel memerintahkan evakuasi 1,1 juta orang dari Gaza Utara.[123] Perintah evakuasi ini dicirikan sebagai pemindahan paksa oleh Jan Egeland, mantan diplomat Norwegia yang terlibat dalam Perjanjian Oslo.[124] Pelapor Khusus PBB Francesca Albanese memperingatkan adanya pembersihan etnis massal di Gaza. Sejarawan Israel Raz Segal menyebutnya sebagai "kasus genosida yang tercatat dalam buku teks".[125] Tindakan ini dikutuk oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Doctors Without Borders, UNICEF, dan Komite Penyelamatan Internasional.[126][127][128][129] Pada tanggal 14 Oktober, Organisasi Kesehatan Dunia mengutuk perintah Israel untuk mengevakuasi 22 rumah sakit di Gaza Utara, dan menyebutnya sebagai "hukuman mati".[130]

Reaksi sunting

Amerika Serikat sunting

  Amerika Serikat: Presiden Joe Biden dalam pernyataannya menyatakan bahwa selama 75 tahun Israel telah menjadi penjamin utama bagi keamanan umat Yahudi di seluruh dunia, sehingga kekejaman di masa lalu tidak akan dapat terjadi lagi. Ia mengatakan bahwa Israel memiliki dukungan dari AS.[131]

Tiongkok sunting

  Tiongkok: Kementerian Luar Negeri menyatakan keprihatinan yang mendalam “atas meningkatnya ketegangan dan kekerasan antara Palestina dan Israel” dan mendesak pihak-pihak terkait untuk “tetap tenang, menahan diri dan segera mengakhiri permusuhan untuk melindungi warga sipil dan menghindari memburuknya situasi.”[132][133]

Menlu Wang Yi menyoroti empat prioritas yang dianggap mendesak oleh Tiongkok mengingat parahnya situasi saat ini. Yang pertama adalah menghentikan konflik sesegera mungkin, mencegah kekerasan tanpa henti, dan menghindari memburuknya situasi. Kedua, sangat penting untuk mematuhi hukum humaniter internasional, melakukan segala upaya untuk menjamin keselamatan warga sipil, membuka jalur penyelamatan dan bantuan kemanusiaan secepat mungkin, dan mencegah bencana kemanusiaan yang parah. Ketiga, negara-negara terkait harus tetap tenang dan menahan diri, mengambil sikap objektif dan adil, berupaya meredakan konflik, dan menghindari dampak yang lebih besar terhadap keamanan regional dan internasional. Keempat, PBB harus memainkan perannya dalam menyelesaikan permasalahan Palestina. Dewan Keamanan PBB perlu memikul tanggung jawab penting dalam hal ini, membangun konsensus internasional secepat mungkin dan mengambil tindakan nyata untuk mencapai tujuan tersebut.[134]

Menlu Wang Yi juga menekankan bahwa persoalan Palestina adalah inti permasalahan Timur Tengah terletak pada lamanya penundaan dalam mewujudkan impian Negara Palestina merdeka dan kegagalan memperbaiki ketidakadilan historis yang diderita rakyat Palestina. Israel mempunyai hak untuk menjadi negara, begitu pula Palestina. Israel telah mendapatkan perlindungan untuk bertahan hidup, tapi tidak ada yang peduli dengan kelangsungan hidup rakyat Palestina. Bangsa Yahudi tidak lagi tercerai-berai, namun bangsa Palestina belum kembali ke kampung halamannya.

Selain itu ia juga menyebutkan bahwa ketidakadilan terhadap Palestina telah berlangsung selama lebih dari setengah abad. Penderitaan yang melanda generasi ke generasi tidak boleh berlanjut. Jawaban atas pertanyaan tersebut adalah solusi dua negara dan Negara Palestina yang merdeka. Inilah cara Palestina dan Israel bisa hidup berdampingan secara damai dan bagaimana bangsa Arab dan Yahudi bisa hidup harmonis. Hanya ketika solusi dua negara diterapkan sepenuhnya, Timur Tengah dapat benar-benar menikmati perdamaian dan Israel menikmati keamanan yang langgeng. Cara yang tepat untuk memajukan solusi dua negara adalah dengan melanjutkan perundingan damai sesegera mungkin. Semua mekanisme perdamaian harus berperan positif.

Utusan Khusus Pemerintah Tiongkok untuk Masalah Timur Tengah akan segera mengunjungi negara-negara terkait di kawasan dan melakukan upaya aktif untuk memfasilitasi penghentian kekerasan dan meredakan situasi.[135][136]

Rusia

  Rusia: Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, berkata bahwa pembentukan negara Palestina adalah solusi yang dapat diandalkan untuk menciptakan perdamaian di mana Palestina hidup berdampingan dengan Israel. Ia juga menyatakan Rusia memiliki pertanyaan serius mengenai kebijakan Barat terhadap Israel. Lavrov juga berujar bahwa Rusia dan Liga Arab akan bekerja untuk menghentikan pertumpahan darah di Israel dan Gaza.[137]

Indonesia sunting

  Indonesia: Kementerian Luar Negeri mengeluarkan pernyataan yang menyatakan keprihatinan mendalamnya "dengan meningkatnya konflik antara Palestina dan Israel", dan mendesak agar kekerasan segera diakhiri untuk menghindari korban jiwa lebih lanjut. Mereka juga menyerukan agar pendudukan wilayah Palestina oleh Israel sebagai akar konflik, diselesaikan sesuai dengan parameter yang disepakati oleh PBB.[138] Presiden Joko Widodo, dalam pidatonya pada tanggal 10 Oktober, mendesak kedua belah pihak untuk menghentikan konflik, mengurangi ketegangan, dan memerintahkan Kementerian Luar Negeri untuk melindungi warga negara Indonesia yang saat ini berada di Palestina dan Israel.[139]

Iran sunting

  Iran: Penasihat Pemimpin Tertinggi Iran, Yahya Rahim Safavi, mengucapkan selamat kepada Palestina yang telah melancarkan serangan besar terhadap Israel. Ia juga berujar bahwa Iran akan mendukung Palestina sampai pembebasan Palestina dan Yerusalem.[140]

Ukraina sunting

  Ukraina: Kementerian Luar Negeri Ukraina menyatakan dukungan untuk Israel atas haknya untuk membela diri dan rakyatnya.[141] Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, menyebut Hamas dengan sebutan teroris. Menurutnya, keberanian yang dilakukan Hamas cukup mengejutkan. Zelensky berkata bahwa ia sudah berbicara dengan Benjamin Netanyahu dan menyampaikan belasungkawa atas ratusan korban yang ada.[142]

Arab Saudi sunting

  Arab Saudi: Kemenlu Arab Saudi memberikan pernyataan yang menyerukan penghentian segera terhadap kekerasan.[140]

Mesir sunting

  Mesir: Kemenlu Mesir memperingatkan mengenai meningkatnya ketegangan antara Israel dan Palestina akan memberikan konsekuensi yang serius ke depannya.[140]

Turki sunting

  Turki: Presiden Recep Tayyip Erdoğan meminta Israel dan Palestina untuk menahan diri dari konflik yang terjadi agar tidak memperburuk keadaan.[140]

Suriah sunting

  Suriah: Suriah memuji operasi militer yang dilancarkan Palestina dan berkata bahwa hal tersebut merupakan hal yang terhormat. Kemenlu Suriah juga menegaskan dukungan terhadap rakyat Palestina melawan Zionis Israel.[140]

Qatar sunting

  Qatar: Kemenlu Qatar mengeluarkan pernyataan bahwa Israel sendirilah yang bertanggung jawab atas meningkatnya konflik yang terjadi. Pernyataan tersebut juga meminta kedua pihak menahan diri dan memberi seruan terhadap komunitas internasional untuk mencegah Israel menggunakan peristiwa ini untuk melancarkan perang yang tidak proporsional terhadap warga sipil Palestina di Gaza.[140]

Sekretaris Jenderal PBB sunting

Sekjen PBB, Antonio Guterres, berkata bahwa ia merasa prihatin dan mendesak pengendalian diri secara maksimal. Ia juga berujar bahwa warga sipil harus dihormati dan dilindungi sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional kapan pun.[140]

Jepang sunting

  Jepang: Jepang mengutuk konflik yang terjadi antara Hamas dan Israel, serta mendesak agar semua pihak menahan diri untuk mencegah adanya kerugian lebih lanjut.[140]

Dampak sunting

Pembekuan dana Iran sunting

Pada 18 September 2023, Iran membebaskan lima warga Amerika Serikat yang sebelumnya berada dalam penahanan. Lima warga AS yang di antaranya merupakan seorang pengusaha dan aktivis konservasi diterbangkan menuju ibu kota Qatar, Doha menggunakan sebuah pesawat Qatar. Pejabat Gedung Putih memberi konfirmasi bahwa sebagai balasannya, Presiden Joe Biden memberikan pengampunan dan membebaskan lima warga Iran yang dipenjara.[143] Iran dan Amerika Serikat sepakat melakukan pertukaran tahanan setelah pencairan dana milik Iran sebesar 6 miliar dolar AS di bank Qatar. Dana tersebut didapat Iran dari menjual minyak ke Korea Selatan beberapa tahun sebelumnya.[143]

Akan tetapi, pada Oktober 2023, Pemerintah AS dan Qatar sepakat untuk memblokir akses Iran terhadap dana tersebut. Menurut laporan NBC News, Wakil Menteri Keuangan AS saat itu, Wally Adeyemo, tidak memberikan jangka waktu berapa lama AS dan Qatar melakukan pemblokiran akses Iran terhadap dana tersebut.[144]

Pertanyaan mengenai akses Iran terhadap dana tersebut telah menjadi sorotan sejak Hamas yang didukung Iran melancarkan serangan terhadap Israel pada 7 Oktober 2023. Menlu AS, Antony Blinken, dalam konferensi berita di Tel Aviv mengungkapkan bahwa pihaknya memiliki pengawasan yang ketat terhadap dana tersebut, dan bahwa mereka mempertahankan hak untuk membekukannya.[145]

Meski begitu, pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan bahwa Teheran tidak terlibat dalam serangan Hamas terhadap Israel.[145]

Pengerahan kapal induk AS sunting

Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin memerintahkan pengerahan kapal induk USS Gerald R. Ford yang bertenaga nuklir untuk berlayar ke perairan Mediterania timur dan bersiap untuk membantu Israel selepas dilancarkannya serangan oleh Hamas.[146] Menurut pejabat AS, pengerahan kapal induk ini juga dimaksudkan untuk mencegah Iran ataupun Hizbullah bergabung dalam perang Israel-Hamas.[147] USS Gerald R. Ford tiba di timur Laut Mediterania pada Selasa, 10 Oktober 2023.[148] Lalu pada 14 Oktober, Pentagon memerintahkan pengerahan USS Dwight D. Eisenhower dari Norfolk, Virginia menuju timur Laut Mediterania.[149]

Perkembangan sunting

Oktober 2023 sunting

Pengeboman kamp pengungsi sunting

Pada 9 Oktober, di tengah pengeboman yang intens pukul 11 siang waktu setempat, serangan udara Israel menghantam kamp pengungsian Jabalia tepat di utara Gaza. Kamp tersebut bukan hanya padat penduduk, tetapi juga tempat bagi 3 sekolah yang dijalankan oleh United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East (UNRWA), di mana beberapa dari sekolah tersebut telah dialihfungsikan menjadi tempat penampungan bagi ratusan keluarga yang mengungsi.[150][151]

Laporan awal mengungkap banyaknya jumlah korban jiwa. Serangan pada Senin tersebut datang setelah Israel meluncurkan kampanye serangan udara besar-besaran terhadap sejumlah target di Gaza menyusul serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Hamas yang dimulai pada Sabtu sebelumnya.[152] Reuters mengutip Kementerian Kesehatan di Gaza yang mengatakan serangan tersebut telah menewaskan dan melukai puluhan orang.[152] Sekolah yang dijalankan oleh UNRWA juga dihantam serangan tersebut. Youmna El Sayed dari Al Jazeera melaporkan puluhan korban jiwa telah dibawa ke RS Al-Shifa di Kota Gaza. Ia menambahkan serangan Israel lainnya juga menghantam kamp pengungsian Shati, yang juga dikenal sebagai Beach Camp.[152]

Ultimatum Israel sunting

Pada Jumat, 13 Oktober, Israel mengultimatum warga sipil untuk keluar dari Kota Gaza dan berpindah ke arah selatan dalam waktu 24 jam.[153] Ultimatum ini disampaikan oleh Menteri Pertahanan Israel, Yoav Gallant.[154] Ultimatum ini juga diperkirakan menjadi sinyal bahwa serangan darat Israel ke Gaza semakin dekat. Pasukan Pertahanan Israel atau IDF juga menyerukan evakuasi warga Gaza dari rumah mereka ke arah selatan untuk keselamatan warga itu sendiri.[154] Kepala kantor media Hamas, Salama Marouf, mengatakan bahwa ultimatum yang berisi peringatan relokasi dan evakuasi tersebut merupakan salah satu upaya dari Israel untuk menyiarkan dan menyebarkan berita palsu.[153] Pimpinan Hamas menyebutnya sebagai 'perang psikologis'.

Sementara itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa meminta Israel untuk membatalkan peringatan evakuasi tersebut, dan menyebut pergerakan orang-orang dalam skala besar sekitar 1,1 juta orang tidaklah mungkin tanpa adanya konsekuensi kemanusiaan yang mengerikan dan merusak.[155][156] Dikutip dari situs web Al Jazeera, Yara Hawari dari Al-Shabaka berpendapat bahwa seruan evakuasi tersebut merupakan sebuah usaha pembersihan etnis. Ia juga mengatakan bahwa sejumlah menteri dan politisi Israel menyerukan pengosongan Gaza selama seminggu terakhir menggunakan bahasa yang tidak manusiawi.[157] Selepas seruan militer Israel tersebut, ribuan warga Palestina mulai melarikan diri.[156]

Di tempat lainnya, tepatnya di selatan Lebanon, serangan yang dilakukan Israel telah menewaskan sedikitnya satu jurnalis dan melukai 6 orang menurut pemberitaan Al Jazeera pada 13 Oktober 2023. Dua dari 6 orang yang terluka merupakan reporter Al Jazeera. Reuters juga mengonfirmasi bahwa videografer bernama Issam Abdullah turut menjadi korban tewas dalam serangan tersebut.[158]

Sebelumnya, tembakan Israel menghantam kota-kota selatan di Lebanon pada Rabu, 11 Oktober 2023 sebagai respons terhadap serangan roket yang dilancarkan oleh kelompok bersenjata Hizbullah, ketika kekerasan lintas perbatasan berlanjut hingga hari keempat.[159] Hizbullah menyatakan bahwa mereka menembakkan rudal presisi ke arah Israel sebagai tanggapan terhadap terbunuhnya anggota kelompok mereka dalam serangan Israel pada awal pekan. Militer Israel berkata mereka melancarkan serangan udara dan juga telah menyerang Lebanon setelah sebuah pos militer di dekat Kota Arab al-Aramshe ditargetkan oleh tembakan anti-tank pada Rabu di hari yang sama.[159]

Pada 22 Oktober Minggu malam, Israel kembali melancarkan serangan udara terhadap kamp pengungsian Jabalia. Tiga puluh jenazah, sebagian besar perempuan dan anak-anak, ditemukan di bawah reruntuhan bangunan di kamp tersebut, kata unit pertahanan sipil. Kementerian Dalam Negeri Gaza mengatakan terdapat banyak korban menyusul serangan udara terhadap sebuah bangunan penduduk di salah satu dari 8 kamp pengungsian yang ada di Jalur Gaza.[160]

Pada 27 Oktober 2023 Jumat malam, Israel melancarkan serangan udara di dekat Rumah Sakit Al-Shifa dan Rumah Sakit Indonesia di Gaza. Media penyiaran yang berafiliasi dengan Hamas menyebut serangan tersebut juga menargetkan kamp pengungsian al-Bureij yang ada di Gaza tengah. Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata Hamas, mengatakan para pejuangnya melawan invasi darat oleh Israel di daerah Beit Hanoun di Gaza utara dan timur kamp al-Bureij.[161]

Rumah Sakit Indonesia sunting

Fikri Rofiul Haq, seorang relawan Medical Emergency Rescue Committee (MER-C), mengatakan Rumah Sakit Indonesia di Gaza telah dibanjiri para pasien setelah pengeboman tanpa henti oleh pasukan Israel. Di RS tersebut saja telah terdapat 870 orang meninggal dunia dan 2.530 orang telah dirawat karena terluka, sedangkan 164 pasien masih dirawat. Pada pekan sebelumnya, rumah sakit tersebut telah kehilangan daya akibat pemadaman listrik akibat kurangnya bahan bakar karena blokade Israel mencegah masuknya pasokan-pasokan penting.[162]

IDF mengaku telah menyerang kamp Jabalia pada Selasa, 31 Oktober yang menyebabkan puluhan warga sipil tewas dan puluhan lainnya terluka. China kemudian mengutuk keras serangan tersebut dan mengaku sangat terkejut dengan serangan tersebut akibat banyaknya korban tewas. China pun mendesak Israel mematuhi resolusi PBB untuk melakukan gencatan senjata.[163]

November 2023 sunting

Pada Rabu, 1 November, militer Israel kembali melancarkan serangan udara terhadap kamp pengungsian terbesar di Gaza, Jabalia, untuk kedua kalinya dalam dua hari berturut-turut di mana pada sehari sebelumnya, pesawat jet Israel menyerang kamp tersebut dan menewaskan lebih dari 50 orang. Israel menyebut pihaknya berhasil seorang komandan Hamas dalam serangan pada Selasa tersebut. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, terdapat kira-kira 116.000 pengungsi yang terdaftar di kamp tersebut.[164]

Menurut pemberitaan pada 2 November, pejabat Gaza menyebut 195 orang tewas dan 120 orang hilang dalam pengeboman Israel terhadap kamp pengungsian Jabalia, di mana PBB mengatakan bahwa pengeboman tersebut dapat dianggap sebagai kejahatan perang.[165] Sementara itu, Rumah Sakit Persahabatan Turki-Palestina sebagai satu-satunya fasilitas medis di Gaza yang melayani pasien kanker terpaksa ditutup karena kehabisan bahan bakar, sedangkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza menggunakan generator cadangan. Selain itu, sejauh ini terdapat setidaknya 9.061 warga Palestina tewas dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober. Di sisi lain, terdapat 1.400 orang tewas di Israel.[165]

Militer Israel kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan serangan jet tempurnya telah menyerang kompleks komando dan kendali Hamas di Jabalia, yang menewaskan kepala unit rudal anti tank Hamas, Muhammad A’sar.[166]

Pengepungan Gaza sunting

Di hari yang sama, 2 November 2023, militer Israel mengungkapkan pasukan Israel telah mengepung Gaza, kota utama di Jalur Gaza, dalam serangan mereka terhadap Hamas. Akan tetapi, Hamas berupaya melawan dengan melakukan serangan hit-and-run dari terowongan-terowongan bawah tanah.[167] Di tengah ledakan-ledakan besar di Gaza, juru bicara militer Israel Daniel Hagari berujar pada wartawan bahwa para prajurit negaranya telah mengepung Kota Gaza yang merupakan titik penting Hamas. Sementara itu, Brigjen Iddo Mizrahi selaku kepala insinyur militer Israel mengatakan pasukannya menghadapi banyak ranjau dan jebakan. Ia menilai Hamas telah belajar dan mempersiapkan diri dengan matang.[167] Di lain pihak, Abu Ubaida selaku juru bicara sayap bersenjata Hamas berujar dalam pidato di televisi bahwa jumlah korban tewas Israel di Gaza jauh lebih tinggi daripada yang telah diumumkan oleh militer Israel. "Your soldiers will return in black bags," ujarnya.[167]

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ PFLP (7 October 2023). "صادر عن كتائب الشهيد أبو علي مصطفى الجناح العسكري للجبهة الشعبية لتحرير فلسطين". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-07. 
  2. ^ "الحرية – بيان عسكري صادر عن كتائب المقاومة الوطنية (قوات الشهيد عمر القاسم) استشهاد ثلاثة من مقاتلينا داخل اراضينا المحتلة عام 48". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 7 October 2023. 
  3. ^ a b "Qassam Brigades announces control of 'Erez Crossing'". Roya News. 7 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 7 October 2023. 
  4. ^ "Israel Army Fires Artillery at Lebanon as Hezbollah Claims Attack". Asharq Al-Awsat (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2023. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  5. ^ "How Hamas secretly built a 'mini-army' to fight Israel". Reuters. 13 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 13 October 2023. 
  6. ^ ההערכה: 2,500 מחבלי חמאס חדרו בשבת לישראל [The estimate: 2,500 Hamas terrorists infiltrated Israel on Saturday]. News 1 (dalam bahasa Hebrew). 13 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 13 October 2023. 
  7. ^ International Institute for Strategic Studies (25 February 2021). The Military Balance 2021. London: Routledge. hlm. 344. ISBN 978-1-032-01227-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2022. Diakses tanggal 13 October 2023. 
  8. ^ "Israel's massive mobilization of 360,000 reservists upends lives". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-30. Diakses tanggal 13 October 2023. 
  9. ^ a b "محرقة غزة .. 3785 شهيدًا والاحتلال ينفذ إبادة جماعية اقرأ المزيد عبر المركز الفلسطيني للإعلام" (dalam bahasa Arabic). The Palestinian Information Center. 19 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-27. Diakses tanggal 19 October 2023. 
  10. ^ a b "Gaza death toll surges to 3,859, over 13,500 injured". Palestine News & Info Agency. 19 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-26. Diakses tanggal 19 October 2023. 
  11. ^ "Israel killed at least 1,000 Gaza infiltrators, reinforcing nationwide, military says". Reuters. 11 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 14 October 2023. 
  12. ^ "12 شهيدا بمواجهات مع الاحتلال في طولكرم وجرحى بصفوف العدو اقرأ المزيد عبر المركز الفلسطيني للإعلام:" (dalam bahasa Arabic). The Palestinian Information Center. 19 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-25. Diakses tanggal 19 October 2023. 
  13. ^ "51 shhydan mundh alsabt .. 14 shahidan birasas alaihtilal fi aldifat walqudsaqra almazid eabr almarkaz alfilastinii lil'iielam" 51 شهيدًا منذ السبت .. 14 شهيدا برصاص الاحتلال في الضفة والقدساقرأ المزيد عبر المركز الفلسطيني للإعلام [51 martyrs since Saturday... 14 martyrs shot by the occupation in the West Bank and Jerusalem. Read more via the Palestinian Information Center]. Palestine News & Info Agency (dalam bahasa Arab). 13 October 2023. hlm. Arabic. Diakses tanggal 13 October 2023. 
  14. ^ Bassam, Laila; Gebeily, Maya; Azhari, Timour (9 October 2023). "Israel kills three Lebanon militants; Israeli officer killed in raid". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  15. ^ "Lebanon's Hezbollah Says Fighter Killed By Israel Fire". Barron's. 14 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 14 October 2023. 
  16. ^ "Lebanon-Israel border clashes escalate, 5 Hezbollah fighters killed". Reuters. 17 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 17 October 2023. 
  17. ^ Fabian, Emanuel (18 October 2023). "Hezbollah announces deaths of 2 more members apparently killed in IDF counter-strikes". The Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-19. Diakses tanggal 18 October 2023. 
  18. ^ "Israeli army says killed four people trying to infiltrate from Lebanon". Reuters. 17 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 17 October 2023. 
  19. ^ "Hamas says 3 members who infiltrated Israel from Lebanon were killed in IAF strike". Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  20. ^ "Israeli soldiers and militants killed in confrontation on Lebanon frontier". BBC News. 11 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 14 October 2023. 
  21. ^ "Two Civilians Killed In Israel Shelling Of Lebanon: Mayor". Barron's. 14 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 14 October 2023. 
  22. ^ "Reuters journalist killed in Lebanon in missile fire from direction of Israel". Reuters. 14 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 14 October 2023. 
  23. ^ "At least four killed in Lebanon near Israel border, Red Cross says". EFE. 17 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 17 October 2023. 
  24. ^ "IDF: 361 out of 854 bodies of civilians brought to rabbinate are identified, along with 222 soldiers". The Times of Israel. 12 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-12. Diakses tanggal 12 October 2023. 
  25. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama shinbet
  26. ^ "Over 1,400 Killed In Hamas Attacks On Israel: PM Office". Barron's. 15 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-16. Diakses tanggal 15 October 2023. 
  27. ^ "משרד הבריאות: 309 פצועים מאושפזים בבתי החולים, בהם 80 במצב קשה" (dalam bahasa Hebrew). Ynet. 19 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-26. Diakses tanggal 19 October 2023. 
  28. ^ "Bodies of several Israelis retrieved in Gaza raids - IDF". The Guardian. 14 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2023. Diakses tanggal 14 October 2023. Israel's military said earlier this morning that it has confirmed that more than 120 civilians are being held hostage in Gaza by Hamas. 
  29. ^ "A Week Into War, Gazans Flee Homes As Israeli Ground Offensive Looms". Barron's. Agence France-Presse. 14 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2023. Diakses tanggal 14 October 2023. Israel's army has confirmed contacting the families of 120 civilian hostages so far. 
  30. ^ "At least 7 Nepali injured, 17 held captive by Hamas in Israel". India Today. 7 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 7 October 2023. 
  31. ^ "2 Thais killed, 8 injured, 11 kidnapped in Hamas attack on Israel". Bangkok Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2023. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  32. ^ "Two Mexican citizens believed to be held captive in Gaza". The Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2023. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  33. ^ "דובר צה"ל מעדכן: ידוע על 203 חטופים בעזה" (dalam bahasa Hebrew). Ynet. 19 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-29. Diakses tanggal 19 October 2023. 
  34. ^ "Israel Believes Some of Those Missing After Hamas' Attack Will Not Be Found". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-20. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  35. ^ "Gaza's desperate civilians flee or huddle in hopes of safety, as warnings of Israeli offensive mount". AP News. 15 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 15 October 2023. ...Juliette Touma, a spokesperson for the U.N. agency for Palestinian refugees. An estimated 1 million people have been displaced in Gaza in one week, she said. 
  36. ^ "Approximately 500,000 people displaced in Israel". i24 News. 18 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-21. Diakses tanggal 18 October 2023. 
  37. ^ Beauchamp, Zack (2023-10-07). "Why did Hamas invade Israel?". Vox (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  38. ^ Erlanger, Steven (2023-10-07). "An Attack From Gaza and an Israeli Declaration of War. Now What?". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  39. ^ "Israel declares war, bombards Gaza and battles to dislodge Hamas fighters after surprise attack". AP News (dalam bahasa Inggris). 2023-10-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  40. ^ "IDF strikes Hamas as operation 'Iron Swords' commences". The Jerusalem Post | JPost.com (dalam bahasa Inggris). 2023-10-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  41. ^ a b "Around 1,000 dead in Israel-Hamas war, as Hezbollah also launches strikes". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 2023-10-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  42. ^ "At Least 700 Israelis Killed, 2,000 Wounded; Over 130 Civilians and Soldiers Held Hostage in Gaza". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  43. ^ CNN, By <a href="/profiles/andrew-raine">Andrew Raine</a>, Chris Lau, Joshua Berlinger, <a href="/profiles/aditi-sandal">Aditi Sangal</a>, Thom Poole and <a href="/profiles/matt-meyer">Matt Meyer</a> (2023-10-07). "Israel-Gaza conflict erupts into fighting after attack by Palestinian militants". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  44. ^ McKernan, Bethan (2023-10-07). "Israel and Hamas at war after surprise attacks from Gaza Strip". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  45. ^ Staff, ToI. "'We are at war,' Netanyahu says, after Hamas launches devastating surprise attack". www.timesofisrael.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  46. ^ Ynet (2023-10-07). "Dozens killed, abducted as Israel comes under surprise Hamas attack". Ynetnews (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  47. ^ "https://twitter.com/Russianowarabic/status/1710562275646411223". X (formerly Twitter). Diakses tanggal 2023-10-10.  Hapus pranala luar di parameter |title= (bantuan)
  48. ^ Crisp, James (2023-10-07). "Naked woman paraded by jeering Hamas fighters". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  49. ^ "'Nightmare Scenario': Hamas' Victory Is an Israeli Failure on a Massive Scale". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  50. ^ Kingsley, Patrick; Kershner, Isabel (2023-10-07). "Israel-Gaza Conflict: Air-Raid Sirens in Israel Warn of Continued Strikes on Sunday". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-07. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  51. ^ "Hamas launches surprise land, air and sea attack on Israel". NBC News (dalam bahasa Inggris). 2023-10-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  52. ^ Bureau, The Hindu (2023-10-08). "Israel-Palestine conflict October 8 updates | Israel declares war and approves 'significant' steps to retaliate for surprise attack by Hamas". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  53. ^ "Israel-Palestine war: 'We are fighting human animals', Israeli defence minister says". Middle East Eye (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  54. ^ Oct 7, Lauren Edmonds; 2023; Et, 2:05 Pm. "Doctors Without Borders criticizes Israeli forces for hospital attack". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  55. ^ Dozens of Hamas rockets found inside youth center, mosque, 2023, diakses tanggal 6 November 2023 
  56. ^ Israel says it exposed Hamas network beneath and next to Gaza’s hospitals, 2023, diakses tanggal 6 November 2023 
  57. ^ Israel publishes ‘proof’ Hamas is hiding terror tunnels under hospital, 2023, diakses tanggal 7 November 2023 
  58. ^ Israel claims it has 'proof' of Hamas hideouts under hospitals in Gaza, 2023, diakses tanggal 7 November 2023 
  59. ^ Hamas Hid Rocket Launchers Aimed at Israel Inside Boy Scout Building Where Kids Play: IDF, 2023, diakses tanggal 7 November 2023 
  60. ^ Sengupta, Arjun (2023-10-07). "A Third Intifada? What we know about the latest Hamas-Israel escalation". The Indian Express (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 2023-10-07. Some observers have referred to the latest escalation as the beginning of the "Third Intifada". 
  61. ^ jcookson (2023-10-07). "Experts react: Israel is 'at war' after Hamas militants launch major assault". Atlantic Council (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 2023-10-07. 
  62. ^ Pacchiani, Gianluca (2023-10-07). "Hamas claims to fire 5,000 rockets at Israel, declares 'Operation Al-Aqsa Flood'". Times of Israel (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 2023-10-07. 
  63. ^ "Hamas announces 'Al-Aqsa Storm,' claims to have fired 5,000 rockets". CNN. 7 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 7 October 2023. 
  64. ^ Kayyem, Juliette (2023-10-07). "A Devastating Attack by Hamas". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2023. Diakses tanggal 2023-10-07. 
  65. ^ Kingsley, Patrick; Bergman, Ronen (2023-10-13). "The Secrets Hamas Knew About Israel's Military". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  66. ^ Srivastava, Mehul; Clark, Dan; Williams, Justine; Joiner, Sam; Andringa, Peter; Campbell, Chris; Hemingway, Eade; Zilber, Neri; Reed, John (2023-10-13). "Seventeen hours of terror: how Hamas invaded one Israeli community". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  67. ^ "עדויות תושבי העוטף ממתקפת הפתע על ישראל: "טובחים כאן בתינוקות" | ישראל היום". www.israelhayom.co.il. 2023-10-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  68. ^ "Israel kibbutz the scene of a Hamas "massacre," first responders say: "The depravity of it is haunting" - CBS News". www.cbsnews.com (dalam bahasa Inggris). 2023-10-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  69. ^ "Photos of babies being burnt, decapitated confirmed". The Jerusalem Post | JPost.com (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  70. ^ a b Winer, Stuart. "Hamas actions are war crimes, could constitute genocide – international law experts". www.timesofisrael.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  71. ^ "International Criminal Law Analysis of the Situation in Israel". Opinio Juris (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  72. ^ Sharon, Jeremy. "Footage of Hamas assault on civilians shows likely war crimes, experts say". www.timesofisrael.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  73. ^ "Deadly Hamas Rampage Constitutes 'International Crime of Genocide,' Hundreds of Legal Experts Say". Haaretz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-16. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  74. ^ "Images of the Mass Kidnapping of Israelis by Hamas". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). 2023-10-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-10. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  75. ^ "Rules of war: international law and the Israel-Hamas conflict". Australian Financial Review (dalam bahasa Inggris). 2023-10-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  76. ^ "Israel: Palestinian armed groups must be held accountable for deliberate civilian killings, abductions and indiscriminate attacks". Amnesty International (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  77. ^ "EU ready to support UN efforts to open humanitarian corridors to Gaza". www.aa.com.tr. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-19. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  78. ^ Stacey, Kiran; correspondent, Kiran Stacey Political (2023-10-15). "UK foreign secretary urges Israel to show 'restraint' in Gaza offensive". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  79. ^ Israel War: What a ground war in Gaza could look like, diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01, diakses tanggal 2023-10-20 
  80. ^ Hamas will use Palestinians as ‘human shields’ during Israeli ground invasion, diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22, diakses tanggal 2023-10-20 
  81. ^ "CNN.com - Transcripts". transcripts.cnn.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  82. ^ "Have war crimes been committed in Israel and Gaza?". Washington Post (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  83. ^ "Questions and Answers: October 2023 Hostilities between Israel and Palestinian Armed Groups | Human Rights Watch" (dalam bahasa Inggris). 2023-10-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  84. ^ Harwell, Drew (2023-10-13). "Hamas vows to broadcast hostage executions. Tech firms can't stop them". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  85. ^ "Hamas says will kill hostages if Israeli attacks on Gaza civilians continue". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  86. ^ "Hamas vows to kill an Israeli for every strike on Gaza". The West Australian (dalam bahasa Inggris). 2023-10-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  87. ^ Martínez, Andrés R.; Bubola, Emma; Pronczuk, Monika (2023-10-20). "What We Know About the Hamas Attack and Israel's Response". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  88. ^ "Palestinian Rockets in May Killed Civilians in Israel, Gaza | Human Rights Watch" (dalam bahasa Inggris). 2021-08-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  89. ^ "The Rules of War and Human Rights in the Israel-Hamas War | Johns Hopkins | Bloomberg School of Public Health". publichealth.jhu.edu (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  90. ^ Srivastava, Mehul; Reed, John (2023-10-13). "Residents flee Gaza City as Israel tells 1.1mn to leave". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-26. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  91. ^ "Israeli President Suggests That Civilians In Gaza Are Legitimate Targets". Yahoo News (dalam bahasa Inggris). 2023-10-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  92. ^ Tanno, Helen Regan,Caitlin Hu,Mohammed Tawfeeq,Akanksha Sharma,Nadeen Ebrahim,Sophie (2023-10-13). "Israel tells 1.1 million Gazans to evacuate south. UN says order is 'impossible'". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  93. ^ "Indiscriminate violence and the collective punishment of Gaza must cease | MSF". Médecins Sans Frontières (MSF) International (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  94. ^ Dannenbaum, Tom (2023-10-11). "The Siege of Gaza and the Starvation War Crime". Just Security (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  95. ^ "Gaza residents struggle to follow Israeli evacuation order amid critical water shortage". PBS NewsHour (dalam bahasa Inggris). 2023-10-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  96. ^ "Cutting off water to Gaza is a war crime". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2023-10-19. ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-19. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  97. ^ "Water and Armed Conflicts | How does law protect in war? - Online casebook". casebook.icrc.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  98. ^ "Israel's move to cut Gaza off from food and water is against international law, says EU". The Irish Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  99. ^ "Water a 'matter of life and death' for Gaza after Israeli siege, says UN". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  100. ^ "Israel says it is restarting water supply to southern Gaza Strip | The Times of Israel". web.archive.org. 2023-10-16. Archived from the original on 2023-10-16. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  101. ^ News, A. B. C. "Water runs out at UN shelters in Gaza". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  102. ^ Presse, AFP-Agence France. "UN's Guterres Says Hamas Attacks Do Not Justify 'Collective Punishment' Of Palestinians". www.barrons.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  103. ^ Dagres, Holly (2023-10-16). "Hamas's actions are war crimes. Israel should not respond with further war crimes". Atlantic Council (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  104. ^ "UN experts say Israel's strikes on Gaza amount to 'collective punishment'". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-12. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  105. ^ "Palestinian media: Strike on Jabalia hit a crowded market, leading to horrible massacre against people of Gaza – Al-Manar TV Lebanon". english.almanar.com.lb. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-10. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  106. ^ Abdulrahim, Raja; Harouda, Ameera (2023-10-09). "Israeli Airstrikes Hit Marketplace and Mosques in Gaza, Killing Dozens". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  107. ^ Abdulrahim, Raja; Harouda, Ameera (2023-10-09). "Israeli Airstrikes Hit Marketplace and Mosques in Gaza, Killing Dozens". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  108. ^ "At least 6 people killed in Israeli air strike on UNRWA school in Gaza". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-10-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  109. ^ "Hundreds of Palestinians killed in Israeli airstrike on Gaza hospital: Day 11 of the Hamas-Israel war - L'Orient Today". web.archive.org. 2023-10-19. Archived from the original on 2023-10-19. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  110. ^ "Ambulances hit during Israeli air attack in Gaza". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  111. ^ Marsi, Federica. "Gaza medics say Israel targeting ambulances, health facilities". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  112. ^ "Eleven workers with UN refugee agency, five IFRC members killed in Gaza". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-10-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-11. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  113. ^ Marsi, Federica. "Gaza medics say Israel targeting ambulances, health facilities". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  114. ^ Administrator. "Evacuation orders by Israel to hospitals in northern Gaza are a death sentence for the sick and injured". World Health Organization - Regional Office for the Eastern Mediterranean (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  115. ^ "Gaza: Forcing patients to flee hospitals a 'death sentence' warns WHO | UN News". news.un.org (dalam bahasa Inggris). 2023-10-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  116. ^ "In Gaza's deadliest day, hospital strike kills about 500". The Economic Times. 2023-10-18. ISSN 0013-0389. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  117. ^ "After Gaza hospital bombing kills hundreds, Israel and Hamas blame each other: Updates". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-20. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  118. ^ "Israel Accused of Using White Phosphorous in Gaza". TIME (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  119. ^ a b "Israel: White Phosphorus Used in Gaza, Lebanon | Human Rights Watch" (dalam bahasa Inggris). 2023-10-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  120. ^ "Amnesty International shares evidence that Israel used white phosphorus in Gaza - anews". web.archive.org. 2023-10-14. Archived from the original on 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  121. ^ "Israel accused of using controversial white phosphorus shells in Gaza amid war with Hamas - CBS News". www.cbsnews.com (dalam bahasa Inggris). 2023-10-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  122. ^ "Human Rights Watch says Israel used white phosphorus in Gaza, Lebanon". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  123. ^ "Israel orders evacuation of 1 million in northern Gaza in 24 hours". PBS NewsHour (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  124. ^ "Gazans stream south to seek shelter from Israeli bombardment | Financial Times". web.archive.org. 2023-10-14. Archived from the original on 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  125. ^ "A Textbook Case of Genocide". Jewish Currents (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  126. ^ "WHO pleads for immediate reversal of Gaza evacuation order to protect health and reduce suffering". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  127. ^ "MSF: Israeli order to evacuate northern Gaza 'outrageous'". Doctors Without Borders - USA (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-13. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  128. ^ "Time is running out for children in Gaza—UNICEF". www.unicef.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  129. ^ "Occupied Palestinian Territory: The IRC calls for protection of civilians and upholding of International Humanitarian Law | International Rescue Committee (IRC)". www.rescue.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-14. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  130. ^ Thomas, Steff Danielle (2023-10-14). "WHO condemns Israel's Gaza evacuation order as 'death sentence' for sick, injured". The Hill (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-22. Diakses tanggal 2023-10-20. 
  131. ^ "Remarks by President Biden on the Terrorist Attacks in Israel". The White House (dalam bahasa Inggris). 2023-10-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-16. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  132. ^ "Foreign Ministry Spokesperson's Remarks on the Escalation of Tensions Between Palestine and Israel". Ministry of Foreign Affairs of the People's Republic of China. 2023-10-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-08. Diakses tanggal 2023-10-08. 
  133. ^ Zhou, Laura (8 October 2023). "China calls for 'calm and restraint' as Israel declares war after deadly Hamas raid". South China Morning Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 9, 2023. Diakses tanggal 8 October 2023. 
  134. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-29. Diakses tanggal 2023-10-16. 
  135. ^ (Inggris) Tiongkok berpihak pada perdamaian, keadilan, dan hati nurani manusia dalam masalah Palestina: Menlu Tiongkok Wang Yi
  136. ^ "Menlu Tiongkok Wang Yi: Konflik Palestina-Israel membuktikan bahwa solusinya terletak pada dimulainya kembali pembicaraan damai". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 2023-10-16. 
  137. ^ "Rusia: Negara Palestina Solusi Paling Tepat Setop Perang Hamas-Israel". CNN Indonesia. 2023-10-10. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  138. ^ "Indonesia calls for end to violence in Mideast". The Jakarta Post. 8 October 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 9, 2023. Diakses tanggal October 8, 2023. 
  139. ^ Safitri, Eva. "Pernyataan Lengkap Jokowi Serukan Perang Israel-Hamas Segera Dihentikan". detiknews. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2023. Diakses tanggal 2023-10-10. 
  140. ^ a b c d e f g h "Reaksi Dunia terhadap Serangan Hamas ke Israel, Apa Saja?". KOMPAS.com. 2023-10-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  141. ^ "Dukung Israel, Zelensky tidak Singgung Isu Pendudukan Israel terhadap Palestina". mediaindonesia.com. 2023-10-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-29. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  142. ^ "Presiden Ukraina Zelensky Dukung Israel, Sebut Hamas Teroris". CNBC Indonesia. 2023-10-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-28. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  143. ^ a b "Iran-AS Saling Tukar Tahanan usai Dana Rp92 T Milik Teheran Cair". CNN Indonesia. 2023-09-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  144. ^ "AS dan Qatar Sepakat Bekukan Kembali Dana Milik Iran". Republika.co.id. 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  145. ^ a b Pamuk, Humeyra; Psaledakis, Daphne (2023-10-12). "US says Iran cannot access its $6 billion in Qatar any time soon". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-19. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  146. ^ "Perang Israel Vs Hamas, Kapal Induk AS Tiba di Mediterania Timur". detikNews. 2023-10-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  147. ^ "Cegah Iran dan Hizbullah Bantu Hamas, Pentagon Kirim Kapal Induk ke-2 ke Mediterania". Republika.co.id. 2023-10-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-20. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  148. ^ Vlamis, Kelsey. "A US Navy carrier strike group is now in place to stop anyone from making the Israel-Hamas war any worse than it already is". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-17. Diakses tanggal 2023-10-15. 
  149. ^ "US sending second carrier strike group, fighter jets to region as Israel prepares to expand Gaza operations". CNN (dalam bahasa Inggris). 2023-10-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-21. Diakses tanggal 15 Oktober 2023. 
  150. ^ Mhawish, Mohammed R. (2023-10-9). "'We will never be safe': A day of bombing in Gaza's Jabalia refugee camp". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-02. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  151. ^ "Israeli air attacks kill 30 in Gaza's Jabalia refugee camp: Civil defence". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-10-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  152. ^ a b c "Reports of mass casualties as Israeli air attack hits refugee camp in Gaza". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-10-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-09. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  153. ^ a b Hadi, M. Samsul (2023-10-13). "Israel Ultimatum Warga untuk Keluar dari Kota Gaza, Serangan Darat Kian Dekat". Kompas.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  154. ^ a b "Israel Ultimatum 1,1 Juta Warga Gaza Segera Dievakuasi: Saatnya Perang". CNN Indonesia. 2023-10-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-18. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  155. ^ Gostoli, Ylenia (2023-10-13). "'Nowhere safe to go': Confusion, fear after Israel's warning to evacuate". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-29. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  156. ^ a b "Palestinians flee their homes towards southern Gaza after Israeli order". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-26. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  157. ^ Hawari, Yara (2023-10-16). "Israel's evacuation order is nothing but cover for ethnic cleansing". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  158. ^ "Journalist killed, six people wounded in Israeli attack on south Lebanon". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-10-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-10-15. Diakses tanggal 16 Oktober 2023. 
  159. ^ a b "Israel bombs south Lebanon after Hezbollah rocket fire". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2023-10-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01. Diakses tanggal 17 Oktober 2023. 
  160. ^ "Israeli air attacks kill 30 in Gaza's Jabalia refugee camp: Civil defence". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-10-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-01. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  161. ^ Syarifudin (2023-10-29). "Makin Barbar, Israel Bombardir Sekitar RS Al-Shifa dan Rumah Sakit Indonesia di Gaza". SINDOnews Internasional. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-03. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  162. ^ Llewellyn, Aisyah (2023-10-30). "At Gaza's Indonesian hospital, doctors battle blackouts to save lives". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-02. Diakses tanggal 2 November 2023. 
  163. ^ "Israel Akui Serang Kamp Pengungsian, China Kutuk Keras". CNBC Indonesia. 2023-11-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-03. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  164. ^ "Israel targets Gaza's Jabalia refugee camp for second time". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-11-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-02. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  165. ^ a b Mohamed, Mersiha Gadzo,Virginia Pietromarchi,Edna (2023-11-2). "Israeli bombardment intensifies as Gaza death toll crosses 9,000". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-03. Diakses tanggal 2 November 2023. 
  166. ^ "Israel bombards Jabalia refugee camp for second straight day". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2023-11-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-02. Diakses tanggal 3 November 2023. 
  167. ^ a b c Al-Mughrabi, Nidal; Williams, Dan; Al-Mughrabi, Nidal (2023-11-02). "Israel says it has encircled Gaza City". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-02. Diakses tanggal 3 November 2023. 

Pranala luar sunting

Templat:Konflik Gaza–Israel

Catatan kaki sunting


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan