Hamas

gerakan Islam bercabang dari Sunni

Hamas (bahasa Arab: حماس, translit. Ḥamās, akronim dari Harakat al-Muqawwamatul Islamiyyah حركة المقاومة الاسلامية Ḥarakat al-Muqāwamah al-ʾIslāmiyyah, secara harfiah "Gerakan Perlawanan Islam" dan kata Arab untuk 'ketekunan'), adalah gerakan Islam Sunni dan nasionalisme Palestina yang menentang pendudukan Zionis di wilayah tersebut. Gerakan ini percaya bahwa kebangkitan mereka adalah titik masuk utama untuk tujuannya "membebaskan seluruh Palestina dari sungai ke laut".[2]

Hamas

حركة المقاومة الاسلامية

Gerakan Perlawanan Islam
Ketua umumKhaled Mashal,
Ismail Haniyah,
Mahmoud al-Zahar
PendiriSheikh Ahmed Yassin
Dibentuk14 Desember 1987
Kantor pusatGaza
Sayap ParamiliterBrigade Izzuddin al-Qassam
IdeologiFundamentalisme Islam,
Sunni Islamisme,
Nasionalisme Palestina,
Anti-Zionisme[1]
Posisi politikKanan jauh
Dewan Legislatif Palestina
70 / 132
Bendera
Situs web
hamas.ps/en/

Sejak tahun 2007, Hamas telah memerintah Jalur Gaza, setelah memenangkan mayoritas kursi di parlemen Palestina pada pemilihan parlemen Palestina tahun 2006[3] dan mengalahkan organisasi politik Fatah dalam serangkaian bentrokan. Israel, Amerika Serikat,[4] Kanada,[5] Uni Eropa,[6][7] Yordania,[8] Mesir[9], dan Jepang mengklasifikasikan Hamas sebagai organisasi teroris,[10] sementara Iran, Rusia,[11] Turki,[12] China[13][14][15][16], dan banyak negara di seluruh dunia tidak mengambil sikap atas Hamas.

Berdasarkan prinsip-prinsip fundamentalisme Islam yang memperoleh momentum di seluruh dunia Arab pada 1980-an, Hamas didirikan pada tahun 1987 selama Intifadhah Pertama sebagai cabang dari Ikhwanul Muslimin Mesir.[17][18] Sheikh Ahmed Yassin sebagai pendiri menyatakan pada 14 Desember tahun 1987, dan Piagam Hamas menegaskan pada tahun 1988, bahwa Hamas didirikan untuk membebaskan Palestina dari pendudukan Israel dan mendirikan negara Islam di wilayah yang sekarang menjadi Israel, Tepi Barat, dan Jalur Gaza.[19][20] Namun, pada bulan Juli 2009, Khaled Meshal, kepala biro politik Hamas, mengatakan organisasi itu bersedia bekerja sama dengan "resolusi konflik Arab-Israel yang termasuk negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967", asalkan pengungsi Palestina memegang hak untuk kembali ke Israel dan Yerusalem Timur menjadi ibu kota negara baru.[21][22] Namun, Mousa Abu Marzook Mohammed, wakil ketua biro politik Hamas, mengatakan pada tahun 2014 bahwa "Hamas tidak akan mengakui Israel", dan menambahkan "ini adalah garis merah yang tidak bisa dilewati".[23]

Brigade Izzuddin al-Qassam, sayap militer yang berafiliasi dengan Hamas, telah meluncurkan serangan terhadap Israel, terhadap penduduk sipil dan sasaran target militer.[24] Serangan terhadap sasaran sipil telah menyertakan serangan roket dan dari tahun 1993 hingga 2006, bom bunuh diri.[25] Serangan terhadap sasaran militer menyertakan tembakan senjata ringan, roket dan serangan mortir.[24][26][27]

Pada bulan Juni 2008, sebagai bagian dari gencatan senjata yang ditengahi Mesir, Hamas menghentikan serangan roket ke Israel dan melakukan beberapa upaya untuk mencegah serangan oleh organisasi lain.[28][29] Setelah masa tenang selama empat bulan, konflik meningkat ketika Israel melakukan aksi militer dengan tujuan untuk mencegah penculikan yang direncanakan oleh Hamas, menggunakan terowongan yang digali di bawah pagar keamanan perbatasan,[rujukan rusak] dan menewaskan tujuh operator Hamas. Sebagai pembalasan, Hamas menyerang Israel dengan rentetan roket.[29][30]] Pada akhir Desember 2008, saat Israel menyerang Gaza[31] dan menarik pasukannya dari wilayah pada pertengahan Januari 2009.[32] Setelah Perang Gaza, Hamas terus memerintah Jalur Gaza dan Israel mempertahankan pengepungan. Pada tanggal 4 Mei 2011, Hamas dan Fatah mengumumkan perjanjian rekonsiliasi yang menyediakan untuk "pembentukan pemerintah Palestina sementara secara bersama" sebelum pemilihan nasional yang dijadwalkan pada 2012.[33] Menurut laporan berita Israel yang mengutip pemimpin Fatah Mahmud Abbas, sebagai syarat bergabung dengan PLO, Khaled Mashal setuju untuk menghentikan "perjuangan bersenjata" melawan Israel dan menerima Negara Palestina dalam perbatasan tahun 1967, di samping Israel.[34]

Etimologi sunting

Hamas adalah akronim dari frasa bahasa Arab حركة المقاومة الاسلامية atau Harakat al-Muqawama al-Islamiyya, yang berarti "Gerakan Perlawanan Islam". Kata Arab Hamas juga berarti pengabdian dan semangat di jalan Allah.[35] Piagam Hamas menafsirkan namanya yang berarti "kekuatan dan keberanian".[36]

Sejarah sunting

Asal sunting

Ketika Israel menduduki wilayah Palestina pada tahun 1967, anggota Ikhwanul Muslimin di sana tidak mengambil bagian aktif dalam perlawanan, lebih memilih fokus pada reformasi sosial-keagamaan dan pemulihan nilai-nilai Islam. Pandangan ini berubah pada awal tahun 1980an, dan organisasi-organisasi Islam menjadi lebih terlibat dalam politik Palestina. Pendorong transformasi ini adalah Sheikh Ahmed Yassin, seorang pengungsi Palestina dari Al-Jura. Berasal dari keluarga sederhana dan lumpuh, ia bertahan menjadi salah satu pemimpin Ikhwanul Muslimin di Gaza. Karisma dan keyakinannya memberinya sekelompok pengikut setia, yang menjadi sandarannya, sebagai seorang penderita lumpuh, dalam segala hal—mulai dari memberinya makan, mengantarnya ke dan dari berbagai acara, dan mengkomunikasikan strateginya kepada publik. Pada tahun 1973, Yassin mendirikan badan amal sosial-keagamaan al-Mujama al-Islamiya ("pusat Islam") di Gaza sebagai cabang dari Ikhwanul Muslimin.

Asal muasal Hamas dapat ditelusuri hingga berdirinya Ikhwanul Muslimin di Mesir pada tahun 1928. Ikhwanul Muslimin muncul sebagai upaya untuk memperluas nilai-nilai Islam melampaui masjid ke ranah sekuler, yang menantang asumsi-asumsi inti, sosial, politik, ideologi, nasionalis dan ekonomi dari tatanan penguasa yang ada. Pada tahun 1935 ia menjalin kontak di Mandatori Palestina dan pada tahun 1945 meresmikan cabang pertamanya di Yerusalem, dan di Gaza pada akhir November tahun berikutnya. Setelah Nakba pada tahun 1948, yang menghancurkan masyarakat Palestina, Ikhwanul Muslimin adalah salah satu organisasi pertama yang membangun kembali dirinya di kalangan masyarakat Palestina.

Pemerintah Israel pada tahun 1970an dan 1980an menunjukkan ketidakpedulian terhadap al-Mujama al-Islamiya. Mereka memandangnya sebagai sebuah tujuan keagamaan yang secara signifikan kurang militan terhadap Israel dibandingkan Fatah dan Organisasi Pembebasan Palestina; banyak juga yang percaya bahwa pertikaian antara organisasi-organisasi Islam dan PLO akan melemahkan organisasi tersebut. Dengan demikian, pemerintah Israel tidak melakukan intervensi dalam perkelahian antara PLO dan kekuatan Islam. Para pejabat Israel tidak sepakat mengenai seberapa besar ketidakpedulian (atau bahkan dukungan) pemerintah terhadap perselisihan ini yang menyebabkan bangkitnya Islamisme di Palestina. Beberapa orang, seperti Arieh Spitzen, berargumentasi bahwa "bahkan jika Israel berusaha menghentikan kelompok Islamis lebih cepat, dia ragu Israel bisa berbuat banyak untuk mengekang politik Islam, sebuah gerakan yang menyebar ke seluruh dunia Muslim." Pihak lain, termasuk pejabat urusan agama Israel di Gaza, Avner Cohen, percaya bahwa ketidakpedulian terhadap situasi tersebut memicu kebangkitan Islamisme, dan menyatakan bahwa hal itu adalah "ciptaan dan kegagalan Israel". Yang lain mengaitkan kebangkitan kelompok ini dengan sponsor negara, termasuk Iran.

Organisasi sunting

Kepemimpinan dan struktur sunting

Hamas mewarisi struktur tripartit dari pendahulunya yang terdiri dari penyediaan layanan sosial, pelatihan keagamaan, dan operasi militer di bawah Dewan Syura. Secara tradisional, lembaga ini mempunyai empat fungsi berbeda: (a) divisi amal kesejahteraan sosial (dakwah); (b) divisi militer untuk pengadaan senjata dan melakukan operasi (al-Mujahideen al Filastinun); (c) dinas keamanan (Jehaz Aman); dan (d) cabang media (A'alam). Hamas memiliki kepemimpinan internal di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dan kepemimpinan eksternal, yang terbagi antara kelompok Gaza yang dipimpin oleh Mousa Mohammed Abu Marzook dari pengasingannya pertama di Damaskus dan kemudian di Mesir, dan kelompok Kuwait (Kuwaidia) di bawah kepemimpinan Hamas. Khaled Mashal. Kelompok warga Palestina di pengasingan di Kuwait mulai menerima dana besar dari negara-negara Teluk setelah pemimpinnya Mashal memutuskan hubungan dengan keputusan Yasser Arafat untuk memihak Saddam Hussein dalam Invasi ke Kuwait, dan Mashal bersikeras agar Irak menarik diri. Pada 6 Mei 2017, Dewan Syura Hamas memilih Ismail Haniya menjadi pemimpin baru, menggantikan Mashal.

Sifat sebenarnya dari organisasi ini tidak jelas, kerahasiaan dijaga karena takut akan pembunuhan Israel dan untuk menyembunyikan kegiatan operasional. Secara formal, Hamas menyatakan sayapnya terpisah dan independen. Matthew Levitt berpendapat bahwa ini adalah mitos publik. Davis berpendapat bahwa keduanya terpisah dan digabungkan karena alasan kebutuhan politik internal dan eksternal. Komunikasi antara sayap politik dan militer Hamas sulit dilakukan karena ketatnya pengawasan intelijen Israel dan adanya basis informan yang luas. Setelah pembunuhan Abdel Aziz al-Rantisi, arah politik sayap militan terkadang berkurang, dengan komandan lapangan diberi otonomi diskresi dalam operasi.

Dewan Permusyawaratan sunting

Badan pengaturnya adalah Majlis al-Shura. Prinsip di balik dewan ini didasarkan pada konsep konsultasi dan majelis rakyat (syura) dalam Al-Qur'an, yang menurut para pemimpin Hamas menyediakan demokrasi dalam kerangka Islam. Ketika organisasi tersebut tumbuh semakin kompleks dan tekanan Israel meningkat, maka diperlukan basis pengambilan keputusan yang lebih luas, Dewan Syura berganti nama menjadi 'Dewan Permusyawaratan Umum', yang dipilih dari anggota kelompok dewan lokal dan pada gilirannya memilih Politbiro yang beranggotakan 15 orang (al- Maktab al-Siyasi) yang mengambil keputusan pada tingkat tertinggi. Perwakilannya berasal dari Gaza, Tepi Barat, para pemimpin di pengasingan dan penjara-penjara Israel. Organ ini berlokasi di Damaskus hingga Perang Saudara Suriah menyebabkannya dipindahkan ke Qatar pada Januari 2012, ketika Hamas berpihak pada oposisi sipil melawan rezim Bashar al-Assad.

Posisi Kebijakan sunting

Piagam Hamas sunting

Piagam Hamas 1988 menyatakan bahwa Hamas "berusaha untuk menaikkan bendera Allah di setiap inci dari Palestina" (Pasal Enam). Pasal Tiga puluh Salah satu dari Piagam negara: "Di bawah sayap Islam, adalah mungkin bagi para pengikut tiga agama -Islam, Kristen dan Yahudi- untuk hidup berdampingan dalam damai dan tenang dengan satu sama lain"[37]

Setelah pemilu tahun 2006, pendiri Hamas Mahmoud Al-Zahar tidak menutup kemungkinan menerima "solusi dua-negara sementara", dan menyatakan bahwa ia bermimpi "menggantung peta besar dunia di dinding rumah saya di Gaza yang tidak menunjukkan Israel di atasnya".[38] Xinhua melaporkan bahwa Al-Zahar "tidak menutup kemungkinan memiliki Yahudi, Muslim dan Kristen yang hidup di bawah kedaulatan sebuah negara Islam".[38] Pada akhir 2006, Ismail Haniyeh, pemimpin politik Hamas, mengatakan bahwa jika negara Palestina terbentuk berdasarkan batas 1967, Hamas bersedia untuk menyatakan gencatan senjata yang bisa bertahan selama 20 tahun, dan menyatakan bahwa Hamas tidak akan pernah mengakui "pemerintah Zionis perampas" dan akan terus "seperti gerakan jihad sampai pembebasan Yerusalem".[39]

Israel telah menolak beberapa tawaran gencatan senjata dengan Hamas karena berpendapat kelompok itu menggunakan upaya genjatan untuk mempersiapkan pertempuran yang lebih besar daripada tujuan perdamaian.[40] Kolumnis Majalah Atlantic Jeffrey Goldberg, bersama dengan analis lain, percaya Hamas mungkin tidak mampu melakukan rekonsiliasi permanen dengan Israel.[41] [42] Mkhaimer Abusada, seorang ilmuwan politik di Universitas Al Azhar, menulis bahwa perundingan Hamas "dari hudna [gencatan senjata sementara], bukan perdamaian atau rekonsiliasi dengan Israel. Mereka percaya dari waktu ke waktu mereka akan cukup kuat untuk membebaskan seluruh Palestina yang bersejarah."[43]

Kritik sunting

Kedekatan dengan warga sipil selama perang sunting

Setelah Operasi Pilar Pertahanan, Human Rights Watch menyatakan bahwa kelompok-kelompok Palestina telah membahayakan warga sipil dengan "berulang kali menembakkan roket dari daerah padat penduduk, dekat rumah, bisnis, dan hotel" dan mencatat bahwa di bawah hukum internasional, pihak dalam konflik mungkin tidak menempatkan sasaran militer di atau dekat daerah padat penduduk. Satu roket diluncurkan dekat dengan Shawa dan Housari Building, di mana berbagai media Palestina dan internasional memiliki kantor; yang lain membakar halaman sebuah rumah dekat Deira Hotel.[44][tepercaya?][45][Verifikasi gagal] Human Rights Watch mengatakan tidak mampu mengidentifikasi setiap kejadian di mana penduduk sipil telah diperingatkan untuk mengevakuasi daerah sebelum peluncuran roket oleh militan Palestina.[45][Verifikasi gagal]

Anak-anak dan perempuan sebagai tameng manusia sunting

Israel menuduh Hamas menggunakan anak-anak sebagai perisai manusia. Pemerintah Israel merilis rekaman video di mana ia mengklaim dua gerilyawan ditayangkan ketika meraih lengan seorang anak muda dari belakang dan memegang dia untuk berjalan di depan mereka menuju sekelompok orang yang menunggu di dekat tembok. IDF berpendapat militan menempatkan anak itu di antara mereka melawan penembak jitu Israel. Adegan kedua menunjukkan seorang individu, yang digambarkan sebagai teroris, meraih anak sekolah keluar dari lantai, di mana ia bersembunyi di balik kolom dari api IDF, dan menggunakan dia sebagai perisai manusia untuk berjalan ke lokasi yang berbeda.[46]

Setelah 15 tersangka militan mengungsi di sebuah masjid dari pasukan Israel, BBC melaporkan bahwa radio Hamas memerintahkan wanita lokal untuk pergi ke masjid untuk melindungi militan. Dua wanita itu kemudian tewas ketika pasukan Israel melepaskan tembakan.[47]

Pada bulan November 2006, Angkatan Udara Israel memperingatkan Muhammad Weil Baroud, komandan Komite Perlawanan Rakyat yang dituduh meluncurkan roket ke wilayah Israel, untuk mengevakuasi rumahnya di blok kamp pengungsi apartemen Jabalya sebelum serangan udara Israel yang sedang direncanakan. Baroud menanggapi dengan meminta sukarelawan untuk melindungi blok apartemen dan bangunan di dekatnya dan, menurut The Jerusalem Post, ratusan warga setempat, sebagian besar perempuan dan anak-anak, merespons. Israel menghentikan serangan udara. Israel menyebut aksi contoh Hamas menggunakan perisai manusia, meskipun di sekeliling sebuah blok apartemen kebanyakan di bawah interpretasi hukum internasional tidak seperti pada contoh, karena istilah "perisai manusia" melibatkan pihak yang bertikai menempatkan warga sipil di "dekat dengan sasaran militer yang sah".[48][49][50] Menanggapi insiden itu, Hamas menyatakan: "Kami menang. Mulai sekarang kita akan membentuk rantai manusia di sekitar setiap rumah yang terancam pembongkaran."[51] Dalam siaran pers 22 November, Human Rights Watch mengecam Hamas, dengan menyatakan: "Tidak ada alasan untuk memanggil warga sipil ke tempat serangan yang direncanakan. Benar atau tidaknya rumah sebagai sasaran militer yang sah, sengaja meminta warga sipil untuk berdiri dalam bahaya adalah terlarang."[52] Setelah kritik, hak-hak Asasi Manusia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa penilaian awal mereka adalah keliru. Mereka menyatakan bahwa, berdasarkan bukti yang tersedia, pembongkaran rumah sebenarnya tindakan administratif, dilihat dalam konteks kebijakan lama Israel dari penghancuran rumah secara hukum, bukan tindakan militer dan dengan demikian tidak akan jatuh dalam lingkup yang mengatur hukum permusuhan selama konflik bersenjata, yang telah menjadi dasar bagi kritik awal mereka terhadap Hamas.[47]

Opini publik tentang Hamas sunting

Di negara-negara Arab sunting

 
Pro-Hamas berkonvoi di Damaskus

Pada 2010, Pew Global Attitudes Survey menemukan bahwa 60% dari Muslim Yordania dan 49% Muslim di kedua negara Lebanon dan Mesir membuat opini yang menguntungkan terhadap Hamas.[53] Sebuah survei Pew pada 2007 menemukan 62% warga Palestina memegang pendapat yang menguntungkan kelompok.[54]

Di negara-negara Asia Tenggara sunting

 
Indonesia memimpin upaya di kawasan Asean untuk membela Palestina.

Sejak awal konflik Palestina-Israel, Indonesia selalu memimpin aksi solidaritas untuk kemerdekaan rakyat Palestina, baik itu dari faksi politik Hamas yang memerintah di Jalur Gaza maupun Fatah yang memerintah di Tepi Barat agar terbebas dari penjajahan Zionis Israel. Bahkan Hamas sendiri melalui kepala biro politiknya Ismail Haniyah telah berulangkali mengirimkan sinyal untuk Indonesia khususnya dan negara-negara di Asia Tenggara pada umumnya agar terus meningkatkan dukungannya sehingga bisa mengakhiri pendudukan terhadap wilayah Palestina yang telah dilakukan Zionis Israel selama puluhan tahun.[55]

Tokoh sunting

Lihat pula sunting

Referensi sunting

  1. ^ A Document of General Principles and Policies Diarsipkan 2017-05-10 di Wayback Machine. Hamas, 1 Mei 2017
  2. ^ Tentang Hamas- Palestina Media Center versi lama. |date= Juli 2017
  3. ^ "Who are Hamas?". London: BBC News. January 26, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-24. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  4. ^ "Country reports on terrorism 2005" Diarsipkan 2019-02-15 di Wayback Machine., United States Department of State. Office of the Coordinator for Counterterrorism. U.S. Dept. of State Publication 11324. April 2006. p 196
  5. ^ "Currently listed entities". Department of Public Safety and Emergency Preparedness. November 22, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-02-09. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama eu
  7. ^ "EU blacklists Hamas political wing". BBC News. September 11, 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-21. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama AbdullahSaysNoToHamas
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama egyptban
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama fox1
  11. ^ "How to Confront Russia's Anti-American Foreign Policy" Diarsipkan 2017-01-17 di Wayback Machine. The Heritage Foundation. June 27, 2007
  12. ^ "Gaza flotilla: Turkey threat to Israel ties over raid" di www.bbc.co.uk Galat: URL arsip tidak dikenal (diarsipkan tanggal 20120604051639) BBC News. June 4, 2010
  13. ^ "Bank of China may have helped Hamas kill Jews". Free Zionism. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-16. Diakses tanggal 30 March 2014. 
  14. ^ Abha Shankar (Sep 19, 2013). "Bank of China Terror Financing Case Moves Forward". Investigative Project on Terrorism. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-16. Diakses tanggal 30 March 2014. 
  15. ^ Joshua Davidovich (December 18, 2013). "The China bank is not the issue here, dude". The Times of Israel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-13. Diakses tanggal 30 March 2014. 
  16. ^ "China's Palestine Policy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-29. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  17. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama WSJ
  18. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama crs1993
  19. ^ Hamas (Islamic Resistance Movement), www.ict.org.il
  20. ^ "Israeli Official Says Hamas Has Made Abbas Irrelevant" Diarsipkan 2016-01-11 di Wayback Machine. The New York Times, February 27, 2006
  21. ^ "Hamas". Council on Foreign Relations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-02. Diakses tanggal August 2, 2011. 
  22. ^ Solomon, Jay (July 31, 2009). "Hamas Chief Outlines Terms for Talks on Arab-Israeli Peace". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-02. Diakses tanggal August 2, 2011. 
  23. ^ Amer, Adnan Abu (May 5, 2014). "Hamas' Abu Marzouk says recognizing Israel a 'red line'". Al-Monitor. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-07-05. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  24. ^ a b "Hamas's Izz al-Din al-Qassam Brigades". Australian Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-22. Diakses tanggal 2021-02-21. 
  25. ^ Urquhart, Conal (April 9, 2006). "Hamas in call to end suicide bombings". The Observer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-24. Diakses tanggal September 8, 2013. 
  26. ^ al-Mughrabi, Nidal; Ori Lewis (April 19, 2008). "Hamas bomber killed in attack at Gaza-Israel border". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-15. Diakses tanggal April 28, 2011. 
  27. ^ Jamie Chosak; Julie Sawyer (October 19, 2005). "Hamas's Tactics: Lessons from Recent Attacks". Washington Institute for Near East Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-12. Diakses tanggal August 1, 2011. 
  28. ^ Akram, Fares; Isabel Kershner (March 18, 2010). "Gaza rocket attack into Israel kills a Thai worker Diarsipkan 2021-11-05 di Wayback Machine.". The New York Times.
  29. ^ a b "The Six Months of the Lull Arrangement" (PDF). Intelligence and Terrorism Information Center at the Israel Intelligence Heritage & Commemoration Center. December 2008. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-06-22. Diakses tanggal October 9, 2013. 
  30. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ynetnews.com
  31. ^ Lefkovits, Etgar (January 18, 2009). "Pool of 8 foreign journalists allowed into Gaza". The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-24. Diakses tanggal August 2, 2011. 
  32. ^ "Israel withdraws its troops from Gaza" Diarsipkan 2011-05-10 di Wayback Machine. Times
  33. ^ "Palestinian rivals Hamas and Fatah sign reconciliation deal" Diarsipkan 2012-12-08 di Wayback Machine. The Guardian (UK), May 4, 2011
  34. ^ Does Hamas Joining PLO Mean It Accepts 2 States? Diarsipkan 2012-01-15 di Wayback Machine. By J. J. Goldberg, The Forward, December 22, 2011
  35. ^ Anti-Semitic Motifs in the Ideology of Hizballah and Hamas, Esther Webman, Project for the Study of Anti-Semitism, 1994. ISBN 978-965-222-592-4
  36. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama charter1
  37. ^ Hamas Covenant 1988 Diarsipkan 2015-11-17 di Wayback Machine., 18 August 1988. On the Avalon Project
  38. ^ a b "Hamas leader urges int'l community to respect Palestinian people's choice". Xinhua. April 2, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-08-05. Diakses tanggal 2014-07-12. 
  39. ^ "Haniyeh calls for formation of Palestinian state on 1967 lines". Haaretz. Associated Press. December 19, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-15. Diakses tanggal April 16, 2014. 
  40. ^ Israel rejects Gaza ceasefire Diarsipkan 2012-06-22 di Wayback Machine. The Guardian (UK), April 25, 2008
  41. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Hamas's Insults
  42. ^ "Nizar Rayyan of Hamas on God's Hatred of Jews" Diarsipkan 2009-01-22 di Wayback Machine., The Atlantic, (January 2, 2009).
  43. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ReferenceB
  44. ^ "HRW: Hamas rockets from Gaza violated laws of war". The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-15. Diakses tanggal December 24, 2012. 
  45. ^ a b "Gaza: Palestinian Rockets Unlawfully Targeted Israeli Civilians". HRW. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-27. Diakses tanggal December 24, 2012. 
  46. ^ "IDF Video: Hamas uses civilians as a means to achieving military goals". Diarsipkan 2009-07-13 di Wayback Machine. 2009. Israel Ministry of Foreign Affairs. See 4:25–4:29 in the video.
  47. ^ a b "Human Rights Watch Statement on our November 22 Press Release". Human Rights Watch. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-06. Diakses tanggal 2012-11-20. 
  48. ^ Human shield deters Israel strike Diarsipkan 2023-05-29 di Wayback Machine. BBC News November 19, 2006
  49. ^ AF.mil Diarsipkan 2015-09-23 di Wayback Machine. Targeting Decisions Regarding Human Shields, by Captain Daniel P. Schoenekase, U.S. Army National Guard
  50. ^ Thenationael.ae Diarsipkan 2014-04-19 di Wayback Machine. "Israeli 'human shield' claim is full of holes" by Craig Nelson, The National (UAE), January 13, 2009
  51. ^ "Hamas's human shields". Diarsipkan 2010-12-03 di Wayback Machine. The Jerusalem Post. March 4, 2008. November 15, 2009.
  52. ^ OPT: Civilians Must Not Be Used to Shield Homes Against Military Attacks Human Rights Watch November 22, 2006
  53. ^ Pew Research Center Global Attitudes Survey: Muslim Publics Divided on Hamas and Hezbollah Diarsipkan 2010-12-14 di Wayback Machine., December 2, 2010
  54. ^ Pew Research Center Global Attitudes Survey: Global Unease With Major World Powers Diarsipkan 2010-01-12 di Wayback Machine., June 27, 2007
  55. ^ Gozali Idrus, Pizaro (14/07/2018). "hamas-minta-indonesia-komunikasi-dengan-seluruh-kelompok-palestina". www.aa.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-04. Diakses tanggal 2020-03-23. 

Daftar pustaka sunting

Pranala luar sunting