Mochtar Naim

Dr. H. Mochtar Naim, M.A. (25 Desember 1932 – 15 Agustus 2021)[2][3] adalah antropolog dan sosiolog Indonesia. Ia pernah berkursi sebagai Anggota DPD-RI periode 2004–2009 mewakili Sumatra Barat dan Anggota MPR-RI periode 1999–2004 dari Fraksi Utusan Daerah Sumatra Barat.[1]

Mochtar Naim
Mochtar Naim.jpg
Anggota Dewan Perwakilan Daerah
Republik Indonesia
Masa jabatan
1 Oktober 2004 – 1 Oktober 2009
Daerah pemilihanSumatra Barat
Mayoritas116.795[1]
Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat
Republik Indonesia
Masa jabatan
1 Oktober 1999 – 1 Oktober 2004
Grup parlemenUtusan Daerah
Informasi pribadi
Lahir(1932-12-25)25 Desember 1932
Sungai Penuh, Kerinci, Hindia Belanda
Meninggal15 Agustus 2021(2021-08-15) (umur 88)
Depok, Jawa Barat, Indonesia
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Suami/istriAsma Naim
Anak
IbuKamalat
BapakNaim St. Rumah Tinggi
Almamater
PekerjaanAntropolog, sosiolog

Sebagai peneliti, Mochtar memandang budaya Nusantara dapat dibagi pada dua konsep aliran. Polarisasi budaya yang digambarkan Mochtar adalah konsep budaya yang bercirikan sentrifugal yang diwakili oleh budaya M (Minangkabau), berlawanan dengan konsep budaya sentripetal-sinkretis yang diwakili oleh budaya J (Jawa).

Kehidupan awalSunting

Mochtar Naim lahir dalam keadaan sungsang.[4] Ia lahir sebagai anak ketiga dari empat bersaudara.[5] Ketika ia berusia lima tahun, ibunya Kamalat[5] meninggal saat melahirkan adiknya. Ayahnya Naim St. Rumah Tinggi yang merupakan seorang pedagang kecil,[5] pergi menikah kembali. Dalam masa kecilnya itu, Mochtar diasuh keluarga ibunya yang berasal dari Banuhampu, Agam, Sumatra Barat. Di nagari tersebut, Mochtar sekolah hingga merampungkan SLA-nya di Bukittinggi.

Mochtar Naim berasal dari keluarga yang berkecukupan saat zaman penjajahan Belanda. Ini diakuinya karena orang tuanya memiliki toko kecil di pasar Sungai Penuh dan ia memiliki pakaian yang bagus pada zamannya. Namun, saat Jepang menguasai Hindia Belanda, keadaan ekonomi keluarganya berubah drastis.[5]

Mochtar bekerja sejak kecil menggeluti pekerjaan orang dewasa untuk bertahan hidup di kampungnya di Bukittinggi jauh dari orang tua di Sungai Penuh. Sepulang dari sekolah rakyat (SR), ia diajari berdagang. Ia tak merasa malu bekerja karena teman-temannyapun juga melakukan hal yang sama.[5]

Mochtar terus menempuh pendidikan dengan tekun dan rajin. Ia mengaku sering datang ke sekolah dalam keadaan pakaian basah karena belum kering dijemur. Ia mengenyam pendidikan Sekolah Rakyat Bukittinggi sejak 1938 hingga 1946, Sekolah Menengah Tingkat Pertama Bukittinggi sejak 1946 hingga 1948, dan Sekolah Menengah Atas Bukittinggi sejak 1949 hingga 1951.[5]

Sejak kecil bahkan sebelum masuk sekolah, Mochtar sudah dibawa oleh neneknya ke surau. Ia akhirnya mampu memahami pengajian-pengajian di surau karena dibiasakan datang ke sana. Mochtar melihat bahwa orang surau adalah orang yang pandai berpidato. Menurutnya, surau adalah tempat berpolitik pada zaman kemerdekaan.[5]

Mochtar mengaku memiliki ketertarikan yang sangat tinggi terhadap pemberitaan di surat kabar. Ia harus pergi ke pasar Bukittinggi di bawah Jam Gadang untuk dapat membaca surat kabar. Ia juga mengaku mau mendengarkan berjam-jam pidato para politisi yang bersidang di DPRD dengan melihat di depan gedungnya atau mendengarkan melalui radio. Ia mengaku sudah mencoba menangkap permasalahan-permasalahan yang dibahas para politisi.[5]

AkademikSunting

Mochtar melanjutkan studi sarjananya ke tiga universitas sekaligus, Universitas Gadjah Mada, Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN, kini Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta), dan Universitas Islam Indonesia, yang kesemuanya di Yogyakarta. Ia berkuliah di Fakultas Hukum, Ekonomi, Sosial, dan Politik Universitas Gadjah Mada sejak 1950 hingga 1951. Lalu, ia berkuliah di PTAIN sejak 1952 hingga lulus tahun 1957. Ia juga berkuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia sejak 1952 hingga lulus tahun 1957.[5]

Kemudian, Mochtar melanjutkan studi magisternya di Universitas McGill, Montreal, Kanada dan meraih gelar Master of Arts (M.A.) tahun 1960. Ia sempat meneruskan studi doktoral ke Universitas New York hingga 1968 sambil bekerja paruh waktu sebagai Dosen Bahasa Indonesia di kampusnya sejak 1960 hingga 1964. Kemudian, ia bekerja sebagai Staf Lokal Perutusan Indonesia pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sejak 1965 hingga 1968. Pada 1968, ia kembali ke Padang. Barulah pada 1971, ia menyelesaikan disertasi doktoralnya di Universitas Singapura yang kemudian dibukukan dengan judul Merantau: Pola Migrasi Suku Minangkabau.[5]

Mochtar tercatat sebagai pendiri Fakultas Sastra Universitas Andalas, 1980, dan sejak itu ia menjadi dosen sosiologi universitas yang sama. Sebelum itu ia pernah duduk sebagai Direktur Pusat Latihan Penelitian Ilmu-ilmu Sosial Universitas Hasanuddin di Makassar, dan Direktur Center for Minangkabau Studies, Padang.

WafatSunting

Ia meninggal dunia di Rumah Sakit Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat pada 15 Agustus 2021 dalam usia 88 tahun.[6]

Disertasi MerantauSunting

Dalam disertasinya di University of Singapore, Mochtar menulis disertasi yang berjudul Merantau: Minangkabau Voluntary Migration. Disertasinya itu disampaikan pula dalam International Congress of Orientalists di Canberra, Australia. Disertasinya yang kemudian dibukukan, menjadi bahan rujukan bagi pengamat Minangkabau dalam melihat pola hidup dan penyebaran masyarakat Minangkabau di seluruh dunia.

Teori KebudayaanSunting

Selain menggunakan pendekatan dialektika (teori konflik) dalam melihat polarisasi budaya di Indonesia,[7] Mochtar juga melahirkan istilah "Minang-kiau". Istilah ini dipersepsikannya dari kebiasaan orang Minang yang suka merantau dan berdagang, seperti halnya orang Cina Perantauan (Hoa-kiau). Lebih jauh lagi Mochtar berpendapat bahwa di samping merantau dan berdagang, pola hidup masyarakat Minangkabau yang sangat menonjol adalah suka berpikir dan menelaah. Sehingga dari kebiasaan itu, Minangkabau banyak melahirkan para pemikir dan tokoh-tokoh yang berpengaruh. Melihat kecenderungan ini, maka Mochtar juga menyamakan masyarakat Minang sebagai "Yahudinya Indonesia".[8]

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b http://portal.dpd.go.id/anggota/mochtar-naim
  2. ^ https://suluah.cekricek.id/mochtar-naim-meninggal-dunia/
  3. ^ https://padangkita.com/mochtar-naim-berpulang-sosiolog-dan-antropolog-yang-penuh-gagasan-dan-berani/
  4. ^ "Apa dan Siapa Tempo - MOCHTAR NAIM". ahmad.web.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-18. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  5. ^ a b c d e f g h i j Profil Tokoh, Aktivis, dan Pemuka Masyarakat Minang. Permo Promotion. 1995. hlm. 331–333. ISBN 978-979-8931-00-0. Diakses tanggal 20 Agustus 2021. 
  6. ^ "Sosiolog Mochtar Naim Meninggal Dunia". Kumparan. 15 Agustus 2021. Diakses tanggal 16 Agustus 2021. 
  7. ^ Mujibur Rohman, Minangkabau-Jawa: Dialektika Dua Kebudayaan dan Identitas Budaya, 16 Juni 2010, MelayuOnline.com
  8. ^ Mochtar Naim, Perantauan Masyarakat Minang dan Masalah Kewiraswastaan, 1 Januari 1975, Makalah

Pranala luarSunting