Koordinat: 0°18′19″S 100°22′10″E / 0.305210°S 100.3694°E / -0.305210; 100.3694

Jam Gadang adalah nama untuk menara jam yang menjadi markah tanah Kota Bukittinggi, Sumatra Barat, Indonesia. Menara jam ini memiliki jam dengan ukuran besar di empat sisinya sehingga dinamakan Jam Gadang, sebutan bahasa Minangkabau yang berarti "jam besar".

Jam Gadang
Jam Gadang Okt 2020 1 crop.jpg
Jam Gadang dilihat dari arah Pasar Atas
PerancangYazid Rajo Mangkuto
TipeMenara jam
Tinggi26 meter
Didedikasikan kepadaSekretaris Fort de Kock (sekarang kota Bukittinggi)
Biaya pembangunan3.000 Gulden

Jam Gadang telah dijadikan sebagai objek wisata dengan diperluasnya taman di sekitarnya. Taman tersebut menjadi ruang interaksi masyarakat baik pada hari kerja maupun pada hari libur. Acara-acara yang sifatnya umum biasanya diselenggarakan di sini.

StrukturSunting

Ukuran dasar bangunan Jam Gadang yaitu 6,5 x 6,5 meter, ditambah dengan ukuran dasar tangga selebar 4 meter, sehingga ukuran dasar bangunan keseluruhan 6,5 x 10,5 meter.[1] Bagian dalam menara jam terdiri dari beberapa tingkat, dengan tingkat teratas merupakan tempat penyimpanan bandul. Bandul tersebut sempat patah hingga harus diganti akibat gempa pada tahun 2007.

Terdapat 4 jam dengan diameter masing-masing 80 cm pada Jam Gadang. Jam tersebut digerakkan secara mekanik oleh mesin yang didatangkan langsung dari Rotterdam, Belanda melalui pelabuhan Teluk Bayur. Mesin jam dan permukaan jam terletak pada satu tingkat di bawah tingkat paling atas. Pada bagian lonceng tertera pabrik pembuat jam yaitu Vortmann Relinghausen. Vortman adalah nama belakang pembuat jam, Benhard Vortmann, sedangkan Recklinghausen adalah nama kota di Jerman yang merupakan tempat diproduksinya mesin jam pada tahun 1892.

Jam Gadang dibangun tanpa menggunakan besi peyangga dan adukan semen. Campurannya hanya kapur dan pasir.[butuh rujukan]

SejarahSunting

 
Jam Gadang terlihat dari kejauhan di salah satu sudut Kota Bukittinggi sekitar tahun 1933

PembangunanSunting

Jam Gadang mulai dibangun pada 1926-1927[2] atas inisiatif Hendrik Roelof Rookmaaker, sekretaris kota atau controleur Fort de Kock (sekarang Kota Bukittinggi) pada masa pemerintahan Hindia Belanda.[3][4] Jamnya merupakan hadiah dari Ratu Belanda Wilhelmina. Arsitektur menara jam ini dirancang oleh Yazid Rajo Mangkuto dari Koto Gadang, sementara pelaksana pembangunan adalah Haji Moran dengan mandornya St. Gigi Ameh.[4][5]

Peletakan batu pertama pembangunan dilakukan oleh putra pertama Rookmaker yang pada saat itu masih berusia 6 tahun. Pembangunannya menghabiskan biaya sekitar 3.000 Gulden, biaya yang untuk ukuran waktu itu tergolong fantastis. Menurut sebuah sumber, Jam Gadang selesai dibangun pada 1932.[5]

Di sekitar Jam Gadang, dulunya terdapat taman bernama Wirasakti.

Sejak didirikan, menara jam ini telah mengalami tiga kali perubahan pada bentuk atapnya. Awal didirikan pada masa pemerintahan Hindia Belanda, atap pada Jam Gadang berbentuk bulat dengan patung ayam jantan menghadap ke arah timur di atasnya. Maksudnya yakni agar orang Kurai, Banuhampu, sampai Sarik Sungai Puar bangun pagi apabila ayam sudah berkokok.[6]

Pada masa pendudukan Jepang, bentuk atap diubah menjadi bentuk pagoda. Terakhir setelah Indonesia merdeka, atap pada Jam Gadang diubah menjadi bentuk gonjong atau atap pada rumah adat Minangkabau, Rumah Gadang.

Pasca-kemerdekaanSunting

Atap Jam Gadang mengikuti zaman pemerintahannya.

Ketika berita proklamasi kemerdekaan Indonesia diumumkan di Bukittinggi, bendera merah putih untuk pertama kalinya dikibarkan di puncak Jam Gadang, setelah melalui pertentangan dengan pucuk pimpinan tentara Jepang.[7][8][9][10][11][12] Pemuda yang memimpin massa untuk menaikkan pertama kali Sang Saka Merah Putih di puncak Jam Gadang bernama Mara Karma.[13]

Pada masa Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (1958–1961), terjadi pertempuran antara Tentara Indonesia (ketika itu bernama Angkatan Perang Republik Indonesia atau APRI) dengan pasukan PRRI. Di bawah Jam Gadang, APRI membunuh sekitar 187 orang dengan cara ditembak. Hanya 17 orang dari jumlah tersebut yang merupakan tentara PRRI, sedangkan selebihnya merupakan rakyat sipil.[14] Para mayat lalu dijejer di halaman Jam Gadang.[15]

Jam Gadang sempat ditutup dengan dibalut kain marawa pada malam pergantian tahun baru 2008 dan 2009, saat Wali Kota Bukittinggi oleh Djufri. Alasan penutupan untuk mengurangi kerumunan pengunjung di pelataran Jam Gadang yang berpotensi terjadinya tindak kriminal dan korban jiwa.[16]

Pada Juli 2018, kawasan Jam Gadang direvitalisasi oleh pemerintah. Pengerjaannya memakan biaya Rp18 miliar dan rampung pada Februari 2019.[17]

RenovasiSunting

Renovasi terakhir yang dilakukan pada Jam Gadang adalah pada tahun 2010 oleh Badan Pelestarian Pusaka Indonesia (BPPI) dengan dukungan pemerintah kota Bukittinggi dan Kedutaan Besar Belanda di Jakarta. Renovasi tersebut diresmikan tepat pada ulang tahun kota Bukittinggi yang ke-262 pada tanggal 22 Desember 2010.[18]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Edinal Agung (24 Februari 2017). Kajian Bentuk Jam Gadang di Bukittinggi (Thesis). Universitas Sumatra Utara. 
  2. ^ Bukittinggi 1968-1971. 
  3. ^ MededeelIngen van den Dienst der Volksgezondheid in Nederlandsch-Indië - Dutch East Indies. Dienst der volksgezondheid - Google Books
  4. ^ a b Ensiklopedi Minangkabau. Pusat Pengkajian Islam dan Minangkabau. 2005. ISBN 978-979-3797-23-6. 
  5. ^ a b Femina: gaya hidup masa kini. P.T. Gaya Favorit Press. 1992. 
  6. ^ Sejarah sosial daerah Sumatra Barat (PDF). Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional, Proyek-Proyek [i.e. Proyek Inventarisasi] dan Dokumentasi Sejarah Nasional. 1983. 
  7. ^ Penerangan, Indonesia Departemen (1954). Lukisan revolusi, 1945-1950: dari negara kesatuan ke negara kesatuan. Kementerian Penerangan. 
  8. ^ Raliby, Osman (1953). Documenta historica: sedjarah dokumenter dari pertumbuhan dan perdjuangan negara Republik Indonesia (dalam bahasa Melayu). Bulan-Bintang. 
  9. ^ Daerah, Proyek Penelitian dan Pencatatan Kebudayaan (1977). Sejarah daerah Sumatera Barat. Proyek. 
  10. ^ Sejarah daerah ...: Sumatra Barat. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Bacaan dan Sastra Indonesia dan Daerah. 1978. 
  11. ^ Wild, Colin (1986). Gelora api revolusi: sebuah antologi sejarah. Diterbitkan atas kerja sama BBC Seksi Indonesia dan Penerbit PT Gramedia. 
  12. ^ Lintasan perjalanan Kepolisian RI sejak proklamasi-1950. Gadhessa Pura Mas. 1985. 
  13. ^ Mintaraga, Mulyadi (1986). Api perjuangan kemerdekaan di kota Padang. Songo Abadi Inti. 
  14. ^ Syamdani (2009). PRRI, pemberontakan atau bukan?. Media Pressindo. ISBN 978-979-788-032-3. 
  15. ^ Ilyas, Abraham. Syair Kisah Perjuangan Anak Nagari 1958-1961: Kalah di Ujung Bedil Menang dengan Silat. Lembaga Kekerabatan Datuk Soda. ISBN 978-602-71254-1-4. 
  16. ^ "Djufri, LKAAM dan MUI: Menutup Jam Gadang Sudah Final". Harian Singgalang. 14 Februari 2008.
  17. ^ Taman Jam Gadang Diresmikan 17 Februari, Telan Dana Rp18 Miliar | VALORA NEWS SUMBAR
  18. ^ http://www.republika.co.id Renovasi Jam Gadang.

Pranala luarSunting