MedcoEnergi

PT Medco Energi Internasional Tbk (berbisnis dengan nama MedcoEnergi) adalah sebuah perusahaan energi yang berkantor pusat di Jakarta. Perusahaan ini terutama berbisnis di bidang eksplorasi dan produksi minyak bumi dan gas alam, penambangan tembaga dan emas, serta pembangkitan listrik.[3][4] Perusahaan ini merupakan bagian dari Medco Group.

PT Medco Energi Internasional Tbk
MedcoEnergi
Sebelumnya
PT Meta Epsi Pribumi Drilling Company (1980 - 1994)
Perusahaan publik
Kode emitenIDX: MEDC
IndustriEnergi
Didirikan9 Juni 1980; 42 tahun lalu (1980-06-09)
PendiriArifin Panigoro
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Hilmi Panigoro[1]
(Direktur Utama)
Yani Panigoro[2]
(Komisaris Utama)
Produk
PendapatanUS$ 1,093 milyar (2020)[3]
US$ -170,637 juta (2020)[3]
Total asetUS$ 5,901 milyar (2020)[3]
Total ekuitasUS$ 1,213 milyar (2020)[3]
PemilikPT Medco Daya Abadi Lestari (51,5%)
Diamond Bridge Pte. Ltd. (21,46%)
Karyawan
3.985 (2020)[3]
Anak
usaha
Lihat anak usaha
Situs webwww.medcoenergi.com

SejarahSunting

Perusahaan ini didirikan pada tanggal 9 Juni 1980 oleh Arifin Panigoro sebagai sebuah kontraktor pengeboran minyak dan gas dengan nama "PT Meta Epsi Pribumi Drilling Company". Pada tahun 1992, perusahaan ini bertransformasi menjadi sebuah perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas, dengan mengakuisisi kontrak eksplorasi dan produksi di Tesoro, Kalimantan Timur. Pada tahun 1994, perusahaan ini mengubah namanya menjadi seperti sekarang dan resmi melantai di Bursa Efek Indonesia. Pada tahun 1995, perusahaan ini mengakuisisi sejumlah aset minyak dan gas domestik dan internasional, termasuk mengakuisisi 100% saham PT Stanvac Indonesia. Perusahaan ini lalu juga mulai mengoperasikan Blok Rimau dan Blok South Sumatra. Pada tahun 1996, perusahaan ini menemukan Lapangan Minyak Kaji Semoga di Blok Rimau. Pada tahun 1997, perusahaan ini mulai berbisnis di bidang hilir. Pada tahun 2000, perusahaan ini mulai mengelola Blok Simenggaris, Blok Western Madura, dan Blok Senoro-Toili. Pada tahun 2002, perusahaan ini mengakuisisi 25% saham Blok Tuban. Pada tahun 2003, perusahaan ini meneken kontrak pemasokan gas alam ke PLN. Pada tahun 2004, perusahaan ini mengakuisisi 100% saham Novus Petroleum Ltd. asal Australia. Perusahaan ini juga mulai mengoperasikan kilang LPG untuk mengolah gas ikutan dari produksi minyak di Lapangan Kaji Semoga menjadi kondensat, gas kering, dan LPG.

Pada tahun 2005, perusahaan ini mendapat kontrak EPSA IV untuk Area 47 di Libya. Pada tahun 2006, perusahaan ini berekspansi ke Timur Tengah dengan meneken kontrak untuk mengoperasikan Lapangan Karim di Oman. Pada tahun 2007, perusahaan ini menemukan cadangan sebesar 352 MMBOE di Area 47 di Libya. Pada tahun 2008, perusahaan ini mengakuisisi Blok 82 dan 83 di Yaman. Pada tahun 2011, perusahaan ini mendapat izin untuk mengkomersialisasi Area 47 di Libya. Pada tahun 2012, perusahaan ini mengakuisisi Blok 9 Malik di Yaman. Pada tahun 2013, perusahaan ini berekspansi ke bisnis energi terbarukan dengan meneken kontrak pemasokan listrik ke PLN dari PLTP Sarulla miliknya di Sumatra Utara. Perusahaan ini lalu juga menukar asetnya di Bangkanai dengan aset milik Salamander di Simenggaris dan Bengara. Pada tahun 2014, perusahaan ini mengakuisisi delapan wilayah kerja minyak dan gas di Tunisia, dengan mengakuisisi Storm Venture International (Barbados) Ltd. Pada tahun 2015, bersama mitra, perusahaan ini membangun proyek LNG untuk mengintegrasikan bisnis hulu dan hilirnya di Sulawesi Tengah. Pada tahun 2016, perusahaan ini mengambil alih South Natuna Sea Blok B serta mengakuisisi PT Amman Mineral Nusa Tenggara yang bergerak di bidang pertambangan tembaga dan emas. Pada tahun 2018, perusahaan ini mulai memproduksi gas alam di Blok A yang terletak di Aceh. Pada tanggal 8 Mei 2018, perusahaan ini mulai mengoperasikan PLTP Sarulla Unit III. Pada tahun 2019, perusahaan ini mengakuisisi Ophir Energy plc.[4][5][3]

Anak usahaSunting

Eksplorasi dan Produksi minyak dan gas bumiSunting

PT Medco E&P Indonesia merupakan anak perusahaan MedcoEnergi yang menjadi Kontraktor Kontrak Kerja Sama. Perusahaan ini memiliki wilayah kerja di berbagai wilayah di Indonesia.

  • Sumatra: Blok A, Rimau, South Sumatera, dan Lematang (produksi), South Sokang (eksplorasi)
  • Jawa: Bawean (produksi)
  • Kalimantan: Tarakan dan Simenggaris (produksi), Bengara (eksplorasi)
  • Sulawesi: Senoro-Toili (produksi)

PT Medco E&P Natuna merupakan anak perusahaan MedcoEnergi sebagai Kontraktor Kontrak Kerja Sama yang menjadi operator di South Natuna Sea Block B

Ophir Energy merupakan anak perusahaan MedcoEnergy yang berbasis di London. Perusahaan ini diakuisisi oleh MedcoEnergi pada 21 Mei 2019.[6] Di Indonesia perusahaan ini memiliki wilayah kerja di Madura Offshore, Sampang dan Bangkanai.

Pertambangan Tembaga dan EmasSunting

PT Amman Mineral Nusa Tenggara, merupakan perusahaan tambang di Indonesia yang menghasilkan tembaga dan emas. Perusahaan yang dahulu bernama PT Newmont Nusa Tenggara ini diakuisisi oleh MedcoEnergi pada tahun 2016.[7] Perusahaan ini mengoperasikan tambang Batu Hijau di Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat.

Pembangkit ListrikSunting

PT Medco Power Indonesia, memiliki beberapa pembangkit listrik independen (IPP) sebesar total 645 MW dan mengoperasikan dan merawat 2450 MW pembangkit listrik sebagai pihak ketiga di berbagai lokasi di Indonesia. Beberapa di antaranya adalah:

LNGSunting

PT Medco LNG Indonesia memiliki saham 11,1% di PT Donggi Senoro LNG yang menghasilkan 2 juta ton LNG per tahun, berlokasi di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah.

Eksplorasi & Produksi InternasionalSunting

  • Libya: Area 47 (eksplorasi)
  • Oman: Lapangan Karim (Service), Blok 56 (eksplorasi)
  • Yamen: Blok 9 Malik (produksi)
  • Tunisia : Adam & Bir Ben Tartar (produksi) , 6 blok eksplorasi
  • Thailand: Bualuang (Offshore) & Sinphuhorm (Onshore) - Ophir Energy
  • Vietnam: Lapangan Chim Sáo & Dua - Ophir Energy
  • Tanzania: Blok 1 & 4 - Mafia Deep Basin - Ophir Energy

ReferensiSunting

  1. ^ "Dewan Direksi". PT Medco Energi Internasional Tbk. Diakses tanggal 12 Juni 2022. 
  2. ^ "Dewan Komisaris". PT Medco Energi Internasional Tbk. Diakses tanggal 12 Juni 2022. 
  3. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2020". PT Medco Energi Internasional Tbk. Diakses tanggal 12 Juni 2022. 
  4. ^ a b "Sekilas Perusahaan". PT Medco Energi Internasional Tbk. Diakses tanggal 12 Juni 2022. 
  5. ^ "Sejarah Perusahaan". PT Medco Energi Internasional Tbk. Diakses tanggal 12 Juni 2022. 
  6. ^ "Sah! Ophir Energy Kini Resmi Milik Medco Energi". CNBCIndonesia.com. 22 Mei 2019. Diakses tanggal 16 September 2019. 
  7. ^ "Medco Energi (MEDC) Rampungkan Akuisisi Newmont Rp33,8 Triliun". Bisnis.com. 2 November 2016. Diakses tanggal 16 September 2019. 
  8. ^ "PLTP Sarulla jadi proyek panas bumi terbesar di dunia". Kontan.co.id. 9 Mei 2018. Diakses tanggal 16 September 2019.