Lokomotif CC202

kelas lokomotif di Indonesia, dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero)

Lokomotif CC202 adalah lokomotif diesel elektrik buatan Kanada. Perusahaan yang membuatnya adalah Electro-Motive Diesel, Inc. dengan nomor seri ED G26MC-2U. Berat lokomotif CC202 adalah 108 ton. Lokomotif CC202 dipakai di Indonesia dengan susunan gandar Co'Co'. Jumlah susunan gandar pada lokomotif CC202 adalah enam. Bogie yang digunakan berjenis traksi tinggi tipe-C. Sedangkan mesin Roots blower / Supercharger EMD 16-645E. Mesinnya dapat bekerja dengan tenaga sebesar 2.000 daya kuda atau 1.500 kW. Lokomotif CC202 digunakan sebagai penarik kereta api pembawa batu bara. Pengangkutan batu bara dengan Lokomotif CC202 hanya dilakukan di Sumatra Selatan.[1] Lokomotif CC202 sangat mirip dengan lokomotif EMD SD38-2 di Amerika Serikat. Desain Lokomotif CC202 dikembangkan sebagai lokomotif CC 205. Lokomotif CC202 dimiliki oleh PT Kereta Api Indonesia.[butuh rujukan] Berikut ini makna G26MC-2U:[butuh rujukan]

  • G = desain standar roadswitcher EMD untuk pasar ekspor di luar Amerika;
  • 26 = mesin EMD seri 645E yang memiliki 16 silinder
  • M = lightweight frame untuk lokomotif narrow gauge
  • C = memiliki 6 gandar yang disusun Co-Co
  • -2 = sistem elektronik Dash-2
  • U = Universal - memiliki dimensi motor traksi yang bisa digunakan untuk lebar sepur sempit.
Lokomotif CC202
Lokomotif CC202
CC 202 22 (CC 202 90 07) dengan logo KAI baru versi 2020 berdinas menarik KLB TNI
Data teknis
Sumber tenagaDiesel elektrik
ProdusenElectro-Motive Diesel, Inc.
ModelEMD G26MC-2U
Tanggal dibuat1986-2008
Spesifikasi roda
Susunan roda AARC-C
Klasifikasi UICCo'Co'
Dimensi
Lebar sepur1067
Diameter roda1.016 mm
Panjang17.678 mm
Lebar-
Tinggi maksimum3.683 mm
Jarak antara alat perangkai18.942 mm
Jarak antarpivot11.404 mm
Jarak gandar3.632 mm
Tinggi alat perangkai759 mm
Berat
Berat kosong103,7 ton
Berat siap108 ton
Berat adhesi108 ton
Bahan bakar
Jenis bahan bakarHigh-Speed Diesel
Kapasitas bahan bakar3800 liter
Kapasitas pelumas920 liter
Kapasitas air pendingin832 liter
Kapasitas bak pasir340 liter
Sistem mesin
Penggerak utamaEMD 16-645 E, V16
Jenis mesin2 langkah, Roots Blower
GeneratorAR 6 QAD - D14, AC-DC
Motor traksi6 unit
Tipe: D-29, DC-DC
Kinerja
Perbandingan roda gigi63:14
Kecepatan maksimum80 km/jam
Kecepatan minimum kontinu14 km/jam
Daya mesin2.250 hp
Daya ke generator/converter2.000 hp
Jari-jari lengkung terkecil80 m
Lain-lain
Rem lokomotifRem udara tekan
Tipe kompresorGardner Denver WBO
Jenis suling/klakson lokomotifLeslie Tyfon
Karier
Perusahaan pemilikPT Kereta Api Indonesia
JulukanBadak Sumatra
Daerah operasiSumatra Selatan
Lampung
Mulai dinas1986
Keadaan47 beroperasi, 1 rusak

Kode mesin dan jumlah silinder lokomotif EMD seri eksporSunting

Penggunaan di IndonesiaSunting

Lokomotif CC 202 digunakan untuk menarik kereta api barang terutama batu bara atau pulp. Tetapi, sesekali lokomotif ini menarik kereta api penumpang, meskipun pada umumnya hanya sebagai lokomotif penolong. Armada lokomotif ini hanya terdapat di Lampung. Lokomotif ini berjumlah 48 buah dan mulai 1 Desember 2019 seluruhnya berada di Depo Lokomotif Tarahan. Pada bulan April 2008, depo ini kedatangan 9 buah lokomotif CC 202, dan total saat ini menjadi 48 buah.

Lokomotif ini berdaya mesin sebesar 2.000 hp dengan susunan gandar lokomotif ini adalah Co'Co'. Artinya, lokomotif ini memiliki dua bogie di mana setiap bogie-nya memiliki tiga gandar penggerak.

Sejarah kedatangan CC 202Sunting

 
CC 202 11

Lokomotif ini pada awalnya didatangkan pada masa PJKA yakni sekitar tahun 1986 dan dibeli langsung dari Divisi Electro-Motive General Motors (sekarang Electro-Motive Diesel) Kanada. Pada generasi awal, CC 202 datang dengan jumlah 15 buah dan langsung ditugaskan untuk kereta api Babaranjang. Pada awal operasionalnya, lokomotif ini menarik 50-60 gerbong Babaranjang namun dikurangi hingga 40 gerbong karena alasan mesin. Kemudian pada tahun 1990 dan 1995 diimpor lagi CC 202 berjumlah 18 buah. Kemudian dilanjutkan tahun 2001 sebanyak 4 buah. Lalu tahun 2002 sebanyak 2 buah dan terakhir tahun 2008 sebanyak 9 buah lokomotif dari EMD.

MesinSunting

Mesin CC 202 adalah EMD 16-645E dengan 16 silinder yang dilengkapi supercharger atau disebut juga Roots blower. Jenis lokomotif ini adalah satu-satunya yang memiliki mesin V16 di Indonesia. Mesin EMD seri 645 adalah mesin terhandal yang pernah dibuat oleh EMD. Dari tahun 1964 hingga 2011, mesin EMD 645 tetap dibuat walau sekarang hanya terbatas permintaan konsumen. Mesin 16-645E pun menjadi mesin terlaris EMD semenjak diluncurkannya lokomotif EMD SD40 (dengan mesin turbocharged EMD 16-645E3) pada Juli 1964 (pada lokomotif EMDX 434 yang kemudian menjadi Illinois Central Gulf 6071/Illinois Central 6071) yang sangat handal, bandel, dan awet. Hal ini terbukti dengan masih kuatnya dua unit CC202 menarik 48 gerbong Babaranjang dengan kecepatan maksimal 70 km/jam.

AlokasiSunting

Sejak 1986 hingga sekarang, terdapat 47 unit lokomotif CC 202 yang masih beroperasi. Satu unit lokomotif, CC 202 16 (CC 202 90 01), kini sudah afkir pasca peristiwa luar biasa hebat (PLH) dengan lokomotif CC 201 83R (CC 201 89 11) di Sumatra Selatan.

Berikut ini daftar alokasi lokomotif CC 202.

Depo Induk Lokomotif Lokomotif
Tarahan (THN) CC 202 01 (no. baru: CC 202 86 01) - CC 202 15 (no. baru: CC 202 86 15)
CC 202 17 (no. baru: CC 202 90 02) - CC 202 30 (no. baru: CC 202 90 15)
CC 202 31 (no. baru: CC 202 93 01) - CC 202 33 (no. baru: CC 202 93 03)
CC 202 34 (no. baru: CC 202 01 01) - CC 202 37 (no. baru: CC 202 01 04)
CC 202 38 (no. baru: CC 202 02 01) - CC 202 39 (no. baru: CC 202 02 02)
CC 202 40 (no. baru: CC 202 08 01) - CC 202 48 (no. baru: CC 202 08 09)

Keterangan:

  • Semua lokomotif CC 202 sudah menggunakan penomoran terbaru pada sisi samping kabin masinisnya berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan PM no 54 Tahun 2016. Mulai Maret 2021, plat nomor lama di bagian bempernya kini telah dihilangkan.
  • Semua lokomotif CC 202 menggunakan livery Perumka, namun dengan logo PT KAI terbaru versi 2020.
  • Semua lokomotif CC 202 juga telah dipasangi logo spesial edisi 75 Tahun KAI.
  • Semua lokomotif CC 202 saat ini sudah memakai logo PT KAI baru versi 2020. Lokomotif CC 202 18 dan CC 202 22 adalah lokomotif CC 202 dengan logo KAI baru yang keseluruhannya berwarna putih, sedangkan lokomotif lainnya memiliki warna biru pada huruf "A" nya.
  • Lokomotif CC 202 09 adalah lokomotif CC 202 pertama yang sudah dipasangi AC.

Data teknis CC 202[2]Sunting

  • Dimensi lokomotif
    1. Lebar sepur : 1.067 mm
    2. Panjang body: 17.678 mm
    3. Jarak antara alat perangkai: 18.942 mm
    4. Lebar body: 2642 mm
    5. Tinggi maksimum: 3.683 mm
    6. Jarak gandar: 3.632 mm
    7. Jarak antar pivot: 11.404 mm
    8. Diameter roda penggerak: 1.016 mm
    9. Diameter roda idle: -
    10. Tinggi alat perangkai: 759 mm
  • Berat
    1. Berat kosong: 103,7 ton
    2. Berat siap: 108 ton
    3. Berat adhesi: 108 ton
  • Motor diesel
    1. Tipe: EMD 16-645 E, V16
    2. Jenis: 2 langkah, Roots Blower
    3. Daya mesin: 2.250 hp
    4. Daya ke generator / Converter: 2.000 HP
  • Motor traksi / converter
    1. Jumlah motor traksi: 6 unit
    2. Tipe motor traksi: D-29, DC-DC
    3. Gear ratio: 63:14
    4. Tipe generator: AR 6 QAD - D14, AC-DC
  • Performa
    1. Kecepatan maksimum: 80 km/jam
    2. Gaya tarik maksimum (adhesi): 24.710 kgf/57.000,31 lbf/247,1 kN
    3. Kecepatan minimum kontinu: 14 km/jam
    4. Jari-jari lengkung terkecil: 80 m
  • Kapasitas
    1. Bahan bakar: 3.800 liter
    2. Minyak pelumas: 920 liter
    3. Air pendingin: 832 liter
    4. Pasir: 340 liter

GaleriSunting

Lokomotif sejenisSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Haroen, Yanuarsyah (2017). Sistem Transportasi Elektrik. Bandung: ITB Press. hlm. 15. ISBN 978-602-7861-65-7. 
  2. ^ Tim Redaksi Majalah KA. 2007. Album Lokomotif dan KRL. Depok: PT Ilalang Sakti Komunikasi.

Pranala luarSunting