KFC

Jaringan restoran dari Amerika Serikat
(Dialihkan dari Kentucky Fried Chicken)

KFC (kependekan dari Kentucky Fried Chicken),[6] adalah jaringan restoran cepat saji Amerika yang berkantor pusat di Louisville, Kentucky, yang berspesialisasi dalam ayam goreng. Ini adalah rantai restoran terbesar kedua di dunia (diukur berdasarkan penjualan) setelah McDonald's, dengan 22.621 lokasi secara global di 150 negara pada Desember 2019.[7] Rantai adalah anak perusahaan dari Yum! Brands, sebuah perusahaan restoran yang juga memiliki rantai Pizza Hut, Taco Bell, dan WingStreet.[8]

Kentucky Fried Chicken (KFC)
Anak perusahaan
IndustriRestoran
GenreRestoran cepat saji
Didirikan
PendiriHarland Sanders
Kantor
pusat
1441 Gardiner Lane
Louisville, Kentucky, U.S.
Dallas, Texas, U.S. (Dunia)
Cabang
22,621[1][2] (2015)
Tokoh
kunci
Produk
  • Ayam goreng
  • Sandwich ayam
  • Wrap
  • kentang goreng
  • Minuman ringan
  • Salad
  • Makanan penutup
  • Sarapan
  • Krushers (Milkshake)
PendapatanUS$23 Miliar (2013)[5]
IndukYum! Brands
Situs webwww.kfc.com

KFC didirikan oleh Kolonel Harland Sanders, seorang pengusaha yang mulai menjual ayam goreng dari restoran pinggir jalan di Corbin, Kentucky, selama Depresi Hebat. Sanders mengidentifikasi potensi konsep waralaba restoran, dan waralaba "Kentucky Fried Chicken" pertama dibuka di Utah pada tahun 1952. KFC mempopulerkan ayam di industri makanan cepat saji, mendiversifikasi pasar dengan menantang dominasi yang mapan dari hamburger. Dengan menyebut dirinya sebagai "Kolonel Sanders", Harland menjadi tokoh terkemuka sejarah budaya Amerika, dan citranya tetap banyak digunakan dalam iklan KFC hingga hari ini. Namun, ekspansi perusahaan yang cepat melebihi Sanders yang sudah tua, dan dia menjualnya kepada sekelompok investor yang dipimpin oleh John Y. Brown Jr. dan Jack C. Massey pada tahun 1964.

Produk asli KFC adalah potongan ayam goreng tekanan, dibumbui dengan resep Sanders dari 11 bumbu dan rempah-rempah. Konstituen resep adalah rahasia dagang. Sebagian besar ayam goreng disajikan dalam karton "ember", yang telah menjadi fitur rantai sejak pertama kali diperkenalkan oleh franchisee Pete Harman pada tahun 1957. Sejak awal 1990-an, KFC telah memperluas menu untuk menawarkan produk ayam lainnya. seperti sandwich dan bungkus daging ayam, serta salad dan makanan sampingan seperti kentang goreng dan coleslaw, makanan penutup, dan minuman ringan; yang terakhir sering dipasok oleh PepsiCo. KFC dikenal dengan slogan-slogannya "Itu Finger Lickin 'Good!", "Tidak ada yang suka ayam seperti KFC", dan "So good"

SejarahSunting

 
Kafé dan museum Harland Sanders di Corbin, Kentucky

Harland Sanders lahir pada tahun 1890 dan dibesarkan di sebuah peternakan di luar Henryville, Indiana (dekat Louisville, Kentucky). Ketika Sanders berusia lima tahun, ayahnya meninggal, memaksa ibunya bekerja di pabrik pengalengan.[9] Ini meninggalkan Sanders, sebagai putra tertua, untuk merawat kedua adiknya.[9] Setelah dia mencapai usia tujuh tahun, ibunya mengajarinya cara memasak.[10] Setelah meninggalkan keluarga di rumah pada usia 13, Sanders melewati beberapa profesi, dengan kesuksesan yang beragam.[11]Pada tahun 1930, ia mengambil alih sebuah stasiun pengisian bahan bakar Shell di US Route 25 tepat di luar Corbin Utara, Kentucky, sebuah kota kecil di tepi Pegunungan Appalachian.[12] Di sinilah ia pertama kali melayani untuk pelancong resep yang telah ia pelajari sebagai seorang anak: ayam goreng dan hidangan lainnya seperti steak dan desa ham .[12] Setelah empat tahun melayani dari meja ruang makannya sendiri, Sanders membeli stasiun pengisian bahan bakar yang lebih besar di seberang jalan dan berkembang menjadi enam meja.

 
Harland Sanders dalam karakter sebagai "The Colonel"

Pada 1963 ada 600 restoran KFC, menjadikan perusahaan ini operasi makanan cepat saji terbesar di Amerika Serikat.[13] KFC mempopulerkan ayam di industri makanan cepat saji, mendiversifikasi pasar dengan menantang dominasi hamburger.[14]

Pada tahun 1964, Sanders menjual perusahaan kepada sekelompok investor yang dipimpin oleh John Y. Brown Jr. dan Jack C. Massey seharga US $ 2 juta (sekitar US $ 15 juta pada 2013).[15] Kontrak tersebut mencakup gaji seumur hidup untuk Sanders dan perjanjian bahwa ia akan menjadi pengendali kualitas dan merek dagang perusahaan. Hubungan ini telah mencapai 3.000 outlet di 48 negara pada tahun 1970.[16] Pada Juli 1971, Brown menjual perusahaan itu ke Heublein yang berbasis di Connecticut, sebuah perusahaan makanan dan minuman dalam kemasan, seharga US $ 285 juta (sekitar US $ 1,6 miliar pada 2013). Sanders meninggal pada 1980, pekerjaan promosinya membuatnya menjadi tokoh terkemuka dalam sejarah budaya Amerika. Pada saat kematiannya, ada sekitar 6.000 outlet KFC di 48 negara berbeda di seluruh dunia, dengan penjualan $ 2 miliar per tahun.[17]

Pada tahun 1982, Heublein diakuisisi oleh R. J. Reynolds, raksasa tembakau.[18] Pada Juli 1986, Reynolds menjual KFC ke PepsiCo dengan harga $ 850 juta (sekitar US$ 1,8 miliar pada 2013). PepsiCo menjadikan rantai sebagai bagian dari divisi restorannya bersama Pizza Hut dan Taco Bell.[19] Pasar Cina masuk pada November 1987, dengan outlet di Beijing.[18]

Pada 2015, perusahaan itu berjuang, setelah kehilangan bisnis ke pengecer lain dan dikalahkan oleh Chick-fil-A sebagai pengecer ayam terkemuka di AS tiga tahun sebelumnya. Untuk mengatasi ini, perusahaan meluncurkan inisiatif baru dengan rencana untuk mengubah kemasan, dekorasi dan seragamnya, serta memperluas menu. Selain itu, mulai Mei 2015, serangkaian iklan baru diluncurkan yang menampilkan Darrell Hammond sebagai Kolonel Sanders. Selanjutnya, dalam rotasi aktor yang direncanakan, Norm Macdonald, Jim Gaffigan, George Hamilton dan Rob Riggle memerankan Sanders dalam iklan serupa hingga musim gugur 2016. Pada Januari 2018, ikon Musik Country, Reba McEntire terpilih menjadi Kolonel Sanders wanita pertama KFC.[20]

OperasiSunting

 
Peta negara dengan waralaba KFC per November 2019
 
Unit drive-through KFC yang berdiri sendiri yang berlokasi di Australia
 
Gerai KFC di Quito, Ekuador; pasar terbesar untuk rantai di Karibia dan Amerika Selatan.
 
Restoran KFC di Al Khor, pedesaan Qatar

KFC adalah anak perusahaan dari Yum! Brands, salah satu perusahaan restoran terbesar di dunia. KFC memiliki penjualan $ 23 miliar pada 2013.[5] KFC berkantor pusat di 1441 Gardiner Lane, Louisville, Kentucky, di sebuah bangunan bergaya kolonial berlantai tiga yang dikenal dengan sebutan "Gedung Putih" karena kemiripannya dengan rumah presiden AS.[21][22] Kantor pusat berisi kantor eksekutif dan fasilitas penelitian dan pengembangan perusahaan.[23] KFC didirikan di 1209 North Orange St, Wilmington, Delaware.[24]

Hingga Desember 2013, ada 18.875 outlet KFC di 118 negara dan wilayah di seluruh dunia.[25] Ada 4.563 outlet di Cina, 4.491 di Amerika Serikat, dan 9.821 di seluruh dunia. Outlet dimiliki oleh pemegang waralaba atau langsung oleh perusahaan.[26] Sebelas persen outlet adalah milik perusahaan, dan sisanya dioperasikan oleh pemegang waralaba.[27] Meskipun padat modal, kepemilikan perusahaan memungkinkan untuk ekspansi rantai yang lebih cepat.

AfrikaSunting

Perusahaan berharap untuk memperluas operasi di Afrika, di mana ia sudah menjadi pemimpin regional di antara rantai makanan cepat saji AS.[28] Perusahaan ini perlahan-lahan berkembang di seluruh benua Afrika, membuka 70 gerai, tetapi kemajuannya terhambat oleh masalah sumber, seperti kurangnya pemasok yang berkualitas.[29] KFC pertama kali dibuka di Mauritius pada tahun 1981.

AsiaSunting

KFC adalah restoran cepat saji utama di Asia.

Di Sri Lanka, KFC diluncurkan pada 1995 di Majestic City. Ada 25 restoran KFC di Sri Lanka pada Desember 2014.[30]

Di Singapura, waralaba KFC pertama dibuka pada tahun 1977 di sepanjang Somerset Road. Pada tahun 1993, KFC Singapura adalah KFC pertama di Asia yang mengembangkan dan meluncurkan Zinger. Restoran KFC di Singapura saat ini dimiliki dan dioperasikan oleh KFC (Malaysia) Holdings Bhd.[31]

Di Bangladesh, outlet KFC pertama dibuka di Gulshan pada tahun 2006. Pada Juni 2016, negara ini memiliki 19 outlet KFC.[32]

Di Kamboja, KFC pertama kali dibuka di Monivong Boulevard di Phnom Penh pada 2008.[33]

Di Myanmar, outlet KFC pertama secara resmi dibuka di Bogyoke Aung San Road di Yangon pada 2015.[34]

Di Taiwan, KFC memasuki pasar pada tahun 1984 dan membuka toko pertamanya pada tahun 1985 di Kota Taipei. Toko ke-100 di Taiwan dibuka pada tahun 1999. Itu adalah restoran rantai makanan cepat saji terbesar kedua di Taiwan sampai Mos Burger melebihi jumlah cabang KFC pada tahun 2008. Sekarang KFC adalah restoran rantai makanan cepat saji terbesar ketiga dengan 137 toko pada 2017.[35]

IndonesiaSunting

 
Loket kasir KFC di Bandung, Indonesia

Di Indonesia, KFC adalah rantai restoran Barat terbesar, dengan 466 outlet pada Desember 2013.[2][36] Rantai telah tumbuh untuk memegang pangsa pasar diperkirakan 32 persen, dan item menu termasuk spageti, wrap dan bubur ayam.[37] Pemilik warabala adalah PT Fastfood Indonesia.[38]

Gerai pertama dibuka di Jakarta pada tahun 1979.[38] Salim Group, Konglomerat terbesar di Indonesia, menjadi pemegang saham utama pada tahun 1990, yang memberi perusahaan dana untuk ekspansi besar.[38] Pemilik warabala-nya, PT Fastfood Indonesia, terdaftar secara publik di Bursa Efek Indonesia pada tahun 1993.[38]

JepangSunting

KFC Jepang dibentuk pada tahun 1970 sebagai perusahaan patungan antara induk perusahaan Amerika dan Mitsubishi Corporation Jepang.[39] Pada Desember 1974, KFC Jepang mulai mempromosikan ayam goreng sebagai hidangan Natal. Makan KFC pada waktu Natal telah menjadi "Makan Malam Natal Tradisional".[40] Pada 2013, Jepang adalah pasar terbesar ketiga untuk KFC setelah China dan Amerika Serikat dengan 1.200 gerai.[41]

Pada bulan Desember 2007, Mitsubishi mengambil kendali mayoritas atas KFC Jepang dalam transaksi JP ¥ 14,83 miliar.[42]

ProdukSunting

 
KFC Hot Wings dan kentang goreng
 
Burger udang KFC di KFC Vietnam, 2007
 
Menu Hot Wings terletak di KFC Berlin
 
Zinger KFC disajikan dengan kentang goreng renyah dan saus cabai Thailand di Shah Alam, Malaysia. Zinger memasuki pasar Malaysia pada April 1995.

Penawaran produk inti KFC adalah potongan-potongan ayam on-the-bone tekanan goreng yang dibumbui dengan "Resep Asli" Kolonel Harland Sanders dari 11 bumbu dan rempah-rempah.[43] Produk biasanya tersedia dalam dua atau tiga porsi individual, atau dalam ember ukuran keluarga, biasanya menampung antara 6 dan 16 potong ayam. [44] Produk ini dilapisi tepung roti secara manual di outlet KFC individual dengan tepung terigu yang dicampur dengan bumbu dalam proses dua hingga empat menit.[45][46] Kemudian digoreng bertekanan antara tujuh dan sepuluh menit (waktunya berbeda antar negara) dalam minyak pada 185 derajat Celcius.[45][47][48] Setelah ini, ayam dibiarkan berdiri selama 5 menit agar cukup dingin sebelum ditempatkan dalam oven penghangat.[45] Adalah kebijakan KFC untuk membuang ayam jika belum terjual dalam waktu 90 menit, untuk memastikan kesegaran.[45] Minyak goreng bervariasi di setiap wilayah, dan versi yang digunakan meliputi bunga matahari, kedelai, minyak lobak dan minyak sawit.[49] Seorang eksekutif KFC menyatakan bahwa rasa ayam akan bervariasi di setiap wilayah tergantung pada variasi minyak yang digunakan, dan apakah ayam tersebut diberi makan jagung atau diberi makan gandum.[49]

KFC menyesuaikan menu secara internasional agar sesuai dengan selera regional, dan ada lebih dari tiga ratus item menu KFC di seluruh dunia. Beberapa lokasi, seperti Inggris dan AS, menjual ayam bakar. Di negara-negara mayoritas Islam, ayam yang disajikan adalah halal.[50] Di Asia ada preferensi untuk makanan pedas, seperti sandwich ayam Zinger. Beberapa lokasi di AS menjual hati ayam dan ampela. Sejumlah kecil gerai di AS menawarkan pilihan prasmanan sepuasnya dengan menu terbatas.

Sejumlah wilayah, seperti Jepang, Jamaika, Trinidad, Barbados, Ekuador, dan Singapura menjual produk makanan laut goreng di bawah spanduk "Tangkapan Kolonel". Di Jamaika, apa yang awalnya merupakan persembahan musiman untuk masa Prapaskah diperluas menjadi persembahan sepanjang tahun dari 2010.[51]

McCormick & Company adalah pemasok saus, bumbu, dan bumbu dapur terbesar KFC, dan merupakan mitra jangka panjang dalam pengembangan produk baru.[52]

Karena hubungan perusahaan sebelumnya dengan PepsiCo, sebagian besar wilayah memasok produk PepsiCo, tetapi wilayah yang luar biasa termasuk Barbados, Yunani, Selandia Baru, Filipina, Rumania, Afrika Selatan, dan Turki, yang menjual minuman yang dipasok oleh The Coca-Cola Company, dan Aruba, yang memasok RC Cola dari Cott Corporation.[53] Di Peru, Inca Kola yang populer secara lokal dijual.[54] Di sejumlah lokasi Eropa Timur dan Portugal, bir ditawarkan, selain minuman ringan.[55]

Diluncurkan pada 2009, rangkaian minuman beku Krusher / Krushem yang mengandung "bit nyata" seperti Kit Kat, Oreo, dan kue stroberi, tersedia di lebih dari 2.000 outlet. Egg custard tart adalah makanan penutup yang populer di seluruh dunia, tetapi barang-barang lainnya termasuk es krim sundae dan kue tres leches di Peru.[56]

Pada 2012, menu sarapan "KFC am" mulai digulirkan secara internasional, termasuk makanan seperti pancake, wafel, dan bubur, serta ayam goreng.[57]

Pada 27 Agustus 2019, KFC menguji sayap tanpa tulang tanpa daging dan nugget di Atlanta, Georgia.[58]

11 bumbu dan rempah-rempahSunting

 
Resep Asli Ayam Goreng KFC

Resep Asli Sanders untuk "11 bumbu dan rempah-rempah" adalah salah satu rahasia dagang paling terkenal di industri katering.[59][60] Resep ini tidak dipatenkan, karena undang-undang paten mensyaratkan pengungkapan kepada publik atas suatu penemuan dan memberikan perlindungan hanya untuk jangka waktu terbatas, sedangkan rahasia dagang dapat tetap menjadi kekayaan intelektual para pemegangnya selamanya..[61]

PengiklananSunting

Kolonel Sanders adalah komponen utama dari iklan KFC hingga kematiannya pada tahun 1980. Meskipun meninggal, Sanders tetap menjadi ikon utama perusahaan sebagai "simbol keramahan internasional". Slogan resmi awal untuk perusahaan termasuk "Hidangan Perhotelan Amerika Utara" (dari tahun 1956) dan "Kami memperbaiki makan malam hari Minggu tujuh malam seminggu".[62] Slogan "finger lickin 'good" digunakan dari tahun 1956, dan kemudian menjadi salah satu slogan paling terkenal di abad ke-20.[63] Merek dagang tersebut kedaluwarsa di AS pada tahun 2006. Logo KFC pertama diperkenalkan pada tahun 1952 dan menampilkan jenis huruf "Kentucky Fried Chicken" dan logo Kolonel.[64]

ReferensiSunting

  1. ^ http://investors.yum.com/Cache/396825367.pdf
  2. ^ a b "Restaurant counts" (PDF). Yum! Brands. hlm. 111. Diakses tanggal September 1, 2016. As of year end 2015, KFC had 5,003 units in China, 372 units in India and 14,577 units within the KFC Division. 
  3. ^ "Senior Officers & Leadership Team". Yum! Brands. Diakses tanggal May 15, 2019. 
  4. ^ Luna, Nancy (May 13, 2019). "KFC promotes Monica Rothgery to COO of U.S. division". Nation's Restaurant News. Diakses tanggal May 15, 2019. 
  5. ^ a b Iconic Global Brand (PDF). Louisville: Yum! Brands. 2014. hlm. 98. Diakses tanggal September 1, 2016. 
  6. ^ "12 Finger-Lickin' Facts About KFC". www.mentalfloss.com (dalam bahasa Inggris). 2015-10-27. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  7. ^ "KFC: restaurants worldwide 2019". Statista (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  8. ^ ""YUM! Brands, Form 10-K, Annual Report, Filing Date Feb 22, 2018"". edgar.secdatabase.com. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  9. ^ a b Klotter, James C. (2005). The Human Tradition in the New South. Rowman & Littlefield. hlm. 129. ISBN 978-0-7425-4476-5. Diakses tanggal June 29, 2013. 
  10. ^ Whitworth, William (February 14, 1970). "Kentucky-Fried". The New Yorker. Diakses tanggal February 23, 2013. 
  11. ^ Sanders, Harland (2012). The Autobiography of the Original Celebrity Chef (PDF). Louisville: KFC. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 21, 2013. 
  12. ^ a b Ozersky, Josh (April 2012). Colonel Sanders and the American Dream. University of Texas Press. hlm. 19–24. ISBN 978-0-292-74285-7. Diakses tanggal September 27, 2013. 
  13. ^ Jakle, John A.; Sculle, Keith A. (2002). Fast Food: Roadside Restaurants in the Automobile Age (dalam bahasa Inggris). JHU Press. ISBN 978-0-8018-6920-4. 
  14. ^ Smith, Andrew F. (2007-05). The Oxford Companion to American Food and Drink (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press, USA. ISBN 978-0-19-530796-2. 
  15. ^ Smith, Andrew F. (2011-12-02). Fast Food and Junk Food: An Encyclopedia of What We Love to Eat [2 volumes]: An Encyclopedia of What We Love to Eat (dalam bahasa Inggris). ABC-CLIO. ISBN 978-0-313-39394-5. 
  16. ^ Aaseng, Nathan (2001). Business builders in fast food. Internet Archive. Minneapolis : Oliver Press. 
  17. ^ Smith, J. Y. (December 17, 1980). "Col. Sanders, the Fried-Chicken Gentleman, Dies". The Washington Post. 
  18. ^ a b "Darden, Robert (1 Januari 2004). Resep Rahasia: Mengapa Kfc Masih Memasak Setelah 50 Tahun. Pers Permadani. hlm. 12, 57–58, 101, 159, 175, 211". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  19. ^ Facebook; Twitter; options, Show more sharing; Facebook; Twitter; LinkedIn; Email; URLCopied!, Copy Link; Print (1986-07-25). "Pepsico to Buy Kentucky Fried From RJR Nabisco - $850-Million Deal Is Good for Both Firms--Analysts". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  20. ^ "Reba McEntire to play KFC's Colonel Sanders". www.cbsnews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  21. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Kleber2000
  22. ^ Wolf, Barney (May 2012). "David Novak's Global Vision". QSR Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2014. Diakses tanggal April 3, 2014. 
  23. ^ "Yum! Brands 10K 31/12/2011". Yum! Brands. Diakses tanggal March 24, 2013. 
  24. ^ Thimmesch, Adam B. (2011–2012). "The Fading Bright Line of Physical Presence: Did KFC Corporation v. Iowa Department of Revenue Give States the Secret Recipe for Repudiating Quill?". Kentucky Law Journal. 100: 339–389. 
  25. ^ ""Restaurant counts"" (PDF). www.yum.com. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  26. ^ Jing, Jun (2000). Feeding China's Little Emperors: Food, Children, and Social Change (dalam bahasa Inggris). Stanford University Press. ISBN 978-0-8047-3134-8. 
  27. ^ Bell, David; Shelman, Mary L. (2011-11-01). "KFC's Radical Approach to China". Harvard Business Review (November 2011). ISSN 0017-8012. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  28. ^ "Order KFC Online | Order KFC Just For Me Meals Online". order.kfc.co.za. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  29. ^ "KFC's secret recipe for growth". The Mail & Guardian (dalam bahasa Inggris). 2013-06-21. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  30. ^ KFC - Kentucky Fried Chicken, http://www.cargillsceylon.com/OurBusinesses/KFC.aspx
  31. ^ "About Us Milestone - Welcome to KFC". web.archive.org. 2016-04-28. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  32. ^ "KFC opens new outlet in Mirpur #2". The Daily Star (dalam bahasa Inggris). 2016-06-21. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  33. ^ "KFC History - KFC". www.kfc.com.kh. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  34. ^ "KFC's first location will be on Bogyoke Aung San Road". The Myanmar Times. 2015-05-06. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  35. ^ "線上訂餐免出門-肯德基www.kfcclub.com.tw". www.kfcclub.com.tw. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  36. ^ Rappeport, Alan (June 3, 2012). "Finger lickin' all over the world". Financial Times. Diakses tanggal November 13, 2013. 
  37. ^ Patton, Leslie (February 25, 2013). "KFC Growth Seen Slowing as Indonesia Limits Franchisees". Bloomberg News. Diakses tanggal February 27, 2013. 
  38. ^ a b c d "Profil Perusahaan" (dalam bahasa Indonesian). KFC Indonesia. May 4, 2013. 
  39. ^ "Mitsubishi Corporation - MC Library - Our Endeavors - vol.2 KFC Japan(2/3)". web.archive.org. 2013-05-11. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  40. ^ "12 Finger-Lickin' Facts About KFC". www.mentalfloss.com (dalam bahasa Inggris). 2015-10-27. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  41. ^ "Error 404 – Not Found – Yum! Brands". web.archive.org. 2017-02-02. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  42. ^ Author, No (2007-12-09). "Mitsubishi takes over Kentucky Fried Chicken Japan for ¥14.83 billion". The Japan Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  43. ^ Tian, X. (2016). Managing International Business in China. Cambridge University Press. hlm. 218. ISBN 978-1-316-67764-3. Diakses tanggal November 7, 2017. 
  44. ^ "Nutrition Calculator". KFC. Diakses tanggal March 28, 2018. 
  45. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Balakrishnan132
  46. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ceomag
  47. ^ "Secret of Kentucky Fried Chicken taste". KFC Japan. Yum!. Diakses tanggal November 13, 2013. 
  48. ^ Chan, Casey (October 28, 2014). "This is How KFC Actually Makes its Fried Chicken From Beginning to End". Gizmondo. Diakses tanggal November 25, 2014. 
  49. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama steyn
  50. ^ Stephens, Melodena; Michael, Ian; Moonesar, Immanuel Azaad (2013-01-08). East Meets West (dalam bahasa Inggris). Emerald Group Publishing. ISBN 978-1-78190-413-8. 
  51. ^ Jamaica Observer Limited. "KFC adds fish to menu permanently - News". Jamaica Observer. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  52. ^ ""Serving Up Quality"" (PDF). web.archive.org. 2013-09-27. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  53. ^ "Order KFC Online | Order KFC Just For Me Meals Online". order.kfc.co.za. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  54. ^ "kfc Perú: Piezas, snacks, complementos y bebidas". web.archive.org. 2013-01-21. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  55. ^ "Добро пожаловать в KFC". web.archive.org. 2014-03-29. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  56. ^ "kfc Perú: Postres". web.archive.org. 2013-01-27. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  57. ^ "'Chicken AM': KFC launches a breakfast menu". Stuff (dalam bahasa Inggris). 2016-10-19. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  58. ^ McKibben, Beth (2019-08-27). "The Fate of KFC's Future Faux Fried 'Chicken' Kingdom Lies With Atlantans [Updated]". Eater Atlanta (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  59. ^ Chartrand, Sandra (February 5, 2001). "Patents; Many companies will forgo patents in an effort to safeguard their trade secrets". The New York Times. Diakses tanggal September 27, 2013. 
  60. ^ Hovey, C. (2002). The Patent Process: A Guide to Intellectual Property for the Information Age. Wiley. hlm. 243. ISBN 978-0-471-44217-2. Diakses tanggal November 7, 2017. 
  61. ^ "It pays to understand law on trade secrets". Business First. February 26, 2001. Diakses tanggal February 22, 2013. 
  62. ^ "KFC: The Animated Colonel Campaign | WARC". origin.warc.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  63. ^ "So Good? KFC Drops Famous Catchphrase". web.archive.org. 2012-07-19. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  64. ^ Rogers, Ian (2012-06-09). "The Mystery of the Colonel". GREYNOTGREY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 

Pranala luarSunting