Shah Alam

Ibu kota negara bagian di Malaysia

Shah Alam adalah ibu kota negara bagian Selangor, Malaysia. Wilayah Shah Alam dahulu merupakan perkebunan kelapa sawit yang dikenal dengan nama Sungai Renggam. Sebelum Malaysia merdeka, nama Shah Alam adalah Batu Tiga.

Shah Alam

Bandaraya Shah Alam
Pemerintah Kota
Majlis Bandaraya Shah Alam[a]
lainya Transkripsi
 • Jawiشاە عالم
ShahAlamPark.jpg
Alun-alun kota Shah Alam
Lambang resmi Shah Alam
Lambang
Julukan: 
Bandaraya Anggerik
(bahasa Indonesia: Kota Anggrek)
Motto: 
'Indah Bestari'
Bandaraya Shah Alam berlokasi di Shah Alam
Bandaraya Shah Alam
Bandaraya Shah Alam
Lokasi Shah Alam di Selangor
Bandaraya Shah Alam berlokasi di Malaysia
Bandaraya Shah Alam
Bandaraya Shah Alam
Bandaraya Shah Alam (Malaysia)
Negara Malaysia
Negeri[b] Selangor
DaerahPetaling
Didirikan1963
Diberikan status ibu negeri[c] Selangor7 Desember 1978
Diberikan status Bandaraya [d]10 Oktober 2000
Pemerintahan
 • JenisMajlis Bandaraya [e]
 • Datuk Bandar[f]Datuk Ahmad Zaharin Mohd Saad
Luas
 • Total290,3 km2 (1,121 sq mi)
Populasi
 • Total646 890 [2]
 • Musim panas (DST)Tidak diperhatikan
Situs webMajlis Bandaraya Shah Alam
  1. ^ Majlis Bandaraya Shah Alam atau disingkat MBSA adalah nama resmi kota Shah Alam.
  2. ^ Sebutan untuk negara bagian atau setingkat dengan provinsi.
  3. ^ Sebutan untuk ibu kota negara bagian.
  4. ^ Bandaraya adalah sebutan/status yang diberikan kepada wilayah perkotaan (kota besar) dengan jumlah penduduk tidak kurang dari 500,000 dan pendapatan asli daerah tidak kurang dari Rp.348,407,327,779 pertahun.[1]
  5. ^ Majlis/Dewan Bandaraya adalah sebutan untuk lembaga pemerintahan kota besar/Bandaraya, sedangkan untuk kota sedang disebut Majlis Perbandaran.
  6. ^ Datuk Bandar adalah jabatan yang setingkat dengan Wali kota dan sebutan untuk pemimpin sebuah Majlis/Dewan Bandaraya.

Shah Alam mulai dijadikan kota administrasi di Selangor pada tahun 1963. Setelah Kuala Lumpur dijadikan wilayah persekutuan pada tanggal 1 Februari 1974, atas perkenan Sultan Selangor, Shah Alam dideklarasikan sebagai ibu kota negara bagian Selangor pada tanggal 7 Desember 1978 dengan luas 41,69 km2. Shah Alam merupakan nama pilihan Sultan Selangor.

SejarahSunting

Shah Alam terletak di antara dua daerah yaitu daerah Petaling dan daerah Klang. Dulu Shah Alam adalah sebuah ladang kelapa sawit yang dikenal dengan nama Sungai Renggam. Sungai Renggam dan kawasan di sebelahnya yang bernama Batu Tiga mulai berkembang setelah Inggris membangun rel kereta api dari Port Swettenham (Pelabuhan Klang) ke Bukit Kuda di Klang dan menghubungkannya dengan Kuala Lumpur pada tahun 1886.

Lokasi Sungai Renggam sangat strategis karena terletak di antara kota Petaling Jaya di daerah Petaling dan kota Klang di daerah Klang serta melalui jalur perhubungan satu-satunya yaitu jalan tol persekutuan (Federal highway) dan lokasinya yang dekat dengan jalur hub utama seperti jalan tol persekutuan dan Jalan Klang Lama. Pembangunan Sungai Renggam dilaksanakan atas masukan dari V. Antolic, Penasihat Perancangan kota PBB. Shah Alam yang saat itu merupakan ladang kelapa sawit dan hutan mulai dibuka pada tahun 1963 untuk dibangun dan dijadikan pusat pemerintahan kerajaan Selangor yang baru, menggantikan Kuala Lumpur. Kuala Lumpur menjadi Wilayah Persekutuan (federal territory) secara resmi pada tanggal 1 Februari 1974, yang kemudian setiap tanggal 1 Februari diperingati sebagai Hari Lahir Wilayah Persekutuan. Kebanyakan kantor-kantor dinas pemerintahan kerajaan negeri Selangor yang sebelumnya berpusat di Bangunan Sultan Abdul Samad, Kuala Lumpur[3] mulai berpindah ke Shah Alam, terutama setelah siapnya Bangunan Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah. Pada 7 Desember 1978, atas restu DYMM Sultan Selangor saat itu yaitu Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Al-Haj, Shah Alam diberikan status ibu negeri (ibu kota) Selangor yang baru. Nama 'Shah Alam' sendiri dipilih atas keinginan baginda.

GeografiSunting

 
 
Shah Alam
 
Bukit Jelutong
 
Setia Alam
Lokasi Shah Alam

Shah Alam terletak di dalam distrik Petaling dan sebagian dari distrik Klang di negara bagian Selangor dengan luas total 290,3 km persegi. Karena perluasannya baru-baru ini, berbatasan dengan kota Subang Jaya dan Petaling Jaya di timur, distrik Klang di barat, distrik Kuala Selangor dan Selayang di utara, dan distrik Kuala Langat di selatan. . Shah Alam juga merupakan salah satu kota besar di Lembah Klang , sebuah wilayah di Malaysia yang terdiri dari Kuala Lumpur dan pinggirannya, dan kota-kota yang bersebelahan di negara bagian Selangor, karena Sungai Klang yang mengalir melewatinya dalam perjalanan ke barat menuju ke Selat Malaka .

Terletak di Lembah Klang, topografi Shah Alam sebagian besar datar, kecuali di bagian utara kota di mana ia menampilkan bukit bergulir yang menonjol.

IklimSunting

Seperti kota-kota lain di Semenanjung Malaysia, Shah Alam mengalami iklim hutan hujan tropis (klasifikasi iklim Köppen Af). Suhu konsisten sepanjang tahun dengan suhu rata-rata tinggi 31,9 ° C dan suhu rendah rata-rata 23,2 ° C. Kota ini paling hangat di bulan Maret, dan mengalami hujan lebat dan hujan selama bulan November ketika angin timur laut bergerak dari Oktober hingga Maret.

Data iklim shah alam, Malaysia
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 32
(90)
32
(90)
33
(91)
32
(90)
32
(90)
32
(90)
32
(90)
32
(90)
32
(90)
32
(90)
31
(88)
31
(88)
31.9
(89.8)
Rata-rata harian °C (°F) 27
(81)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
28
(82)
27
(81)
27
(81)
27.8
(81.8)
Rata-rata terendah °C (°F) 23
(73)
23
(73)
23
(73)
24
(75)
24
(75)
23
(73)
23
(73)
23
(73)
23
(73)
23
(73)
23
(73)
23
(73)
23.2
(73.3)
Presipitasi mm (inci) 162.6
(6.402)
170.2
(6.701)
231.1
(9.098)
276.9
(10.902)
195.6
(7.701)
124.5
(4.902)
127.0
(5)
142.2
(5.598)
195.6
(7.701)
266.7
(10.5)
281.9
(11.098)
228.6
(9)
2.402,9
(94,603)
Sumber: The Weather Channel Forecasts[4]

DemografiSunting

Pada 2010, kota ini memiliki populasi 541.306. Komposisi kelompok etnis berikut didasarkan pada sensus Departemen Statistik Malaysia 2010. [5]

Suku-suku di Shah Alam
Etnis Populasi Persentase
Bumiputera 354,618 65.5%
Tionghoa 83,079 15.3%
India 55,867 10.3%
Lainnya 4,990 0.9%
Non-Malaysia 42,752 7.9%

kota kembarSunting

Shah Alam Memiliki dua Kota kembar yaitu:

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ [1] Definisi Bandaraya
  2. ^ Laman Sesawang Rasmi MBSA : maklumat awan [2], dicapai pada 11 November 2012.
  3. ^ [3] Sejarah sekretariat negeri Selangor
  4. ^ "Monthly Averages for Klang, Malaysia". Weather.com. Diakses tanggal 10 November 2011. 
  5. ^ "Population Distribution by Local Authority Areas and Mukims, 2010" (PDF). Department of Statistics Malaysia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 February 2012. 
  6. ^ Gina Puspitasari Rochman; Delik Hudalah (July 2013). "Evaluasi Keberhasilan Kerjasama Antar Kota 'Sister City' Kota Surabaya" (PDF). Program Studi Sarjana Perencanaan Wilayah dan Kota (dalam bahasa Indonesian). Sekolah Arsitektur Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan, ITB. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 December 2015. Diakses tanggal 21 December 2015. 
  7. ^ Yvonne T. Nathan (3 December 2013). "Shah Alam signs pact with South Korean city of Hanam". The Star. Diakses tanggal 21 December 2015.