Rahasia dagang adalah jenis kekayaan intelektual yang terdiri dari formula, praktik, proses, desain, instrumen, pola, atau kompilasi informasi yang memiliki nilai ekonomi yang melekat karena tidak diketahui secara umum atau siap dipastikan oleh orang lain, dan yang pemiliknya mengambil langkah-langkah yang wajar untuk menjaga rahasia.[1] Di beberapa yurisdiksi, rahasia semacam itu disebut sebagai informasi rahasia.

DefinisiSunting

Bahasa yang tepat di mana rahasia dagang didefinisikan bervariasi menurut yurisdiksi, seperti halnya jenis informasi tertentu yang tunduk pada perlindungan rahasia dagang. Tiga faktor umum untuk semua definisi tersebut:

Rahasia dagang adalah informasi itu

  • umumnya tidak diketahui publik;
  • memberikan manfaat ekonomis bagi pemiliknya karena informasi tersebut tidak diketahui publik; dan
  • di mana pemegang membuat upaya yang wajar untuk menjaga kerahasiaannya.

Pemilik rahasia dagang dapat memberikan lisensi bagi pihak lain. Yang dimaksud dengan lisensi adalah izin yang diberikan kepada pihak lain melalui suatu perjanjian berdasarkan pada pemberian hak (bukan pengalihan hak) untuk menikmati manfaat ekonomi dari suatu rahasia dagang yang diberikan perlindungan pada jangka waktu tertentu dan syarat tertentu.

Dalam hukum internasional, ketiga faktor ini mendefinisikan rahasia dagang berdasarkan pasal 39 Perjanjian tentang Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual, biasanya disebut sebagai Perjanjian TRIPS.[2]

Demikian pula, dalam Undang-Undang Spionase Ekonomi Amerika Serikat tahun 1996, "Rahasia dagang, sebagaimana didefinisikan di bawah 18 U.S.C. § 1839 (3) (A), (B) (1996), memiliki tiga bagian: (1) informasi; (2) langkah-langkah yang wajar diambil untuk melindungi informasi; dan (3) yang memperoleh nilai ekonomi independen dari tidak diketahui publik."[3]

Rahasia Dagang di Indonesia diatur dalam UU No 30 tahun 2000 tentang Rahasia Dagang. Perlindungan rahasia dagang berlangsung otomatis dan masa perlindungan tanpa batas.[4]

SejarahSunting

Hukum RomawiSunting

Komentator yang dimulai dengan A. Arthur Schiller menyatakan bahwa rahasia dagang dilindungi oleh hukum Romawi oleh klaim yang dikenal sebagai actio servi corrupti, ditafsirkan sebagai "tindakan untuk memperburuk budak" (atau tindakan untuk merusak pelayan). Hukum Romawi dijelaskan sebagai berikut:

[P]emilik merek atau nama perusahaan Romawi dilindungi secara hukum terhadap penggunaan yang tidak adil oleh pesaing melalui actio servi corrupti ... yang digunakan para ahli hukum Romawi untuk memberikan bantuan komersial dengan kedok tindakan hukum privat. "Jika, seperti yang diyakini penulis [tulis Schiller], berbagai kasus tindakan pribadi tersedia dalam memenuhi kebutuhan komersial, negara bertindak dengan cara yang persis sama seperti saat ini."[5]

Saran bahwa hukum rahasia dagang berakar pada hukum Romawi diperkenalkan pada tahun 1929 dalam artikel Columbia Law Review yang disebut "Rahasia Dagang dan Hukum Romawi: The Actio Servi Corrupti", yang telah direproduksi dalam Schiller, An American Experience in Roman Law 1 (1971). Lihat Trade Secrets and Roman Law: The Myth Exploded, pada 19. Namun, profesor Sekolah Hukum Universitas Georgia Alan Watson berpendapat dalam Trade Secrets and Roman Law: The Myth Exploded bahwa actio servi corrupti tidak digunakan untuk melindungi rahasia dagang, hal. 19. Sebaliknya, dia menjelaskan:

Sayangnya, Schiller keliru tentang apa yang sedang terjadi. ... Actio servi corrupti mungkin atau mungkin dapat digunakan untuk melindungi rahasia dagang dan kepentingan komersial serupa lainnya. Itu bukan tujuannya dan, paling-paling, merupakan spin-off insidental. Tetapi tidak ada bukti sedikit pun bahwa tindakan itu pernah digunakan. Dalam hal ini actio servi korupsi tidak unik. Hal yang persis sama dapat dikatakan tentang banyak tindakan hukum swasta termasuk pencurian, kerusakan properti, deposito, dan produksi properti. Semua ini bisa, saya kira, digunakan untuk melindungi rahasia dagang, dll., Tetapi tidak ada bukti. Adalah aneh untuk melihat derajat apa pun dari tindakan Roma serio korupsi sebagai mitra hukum modern untuk melindungi rahasia dagang dan kepentingan komersial lainnya.

Seluruh duniaSunting

Inggris dan WalesSunting

Pengadilan Banding Inggris dan Wales dalam kasus Saltman Engineering Co Ltd v. Campbell Engineering Ltd menyatakan bahwa tindakan pelanggaran kepercayaan didasarkan pada prinsip menjaga "itikad baik".

Tes untuk penyebab tindakan untuk pelanggaran kepercayaan terhadap dunia hukum umum ditetapkan dalam kasus Coco v. A.N. Clark (Insinyur) Ltd:

  • Informasi itu sendiri harus memiliki kualitas kepercayaan yang diperlukan;
  • Informasi itu harus diberikan dalam keadaan yang memberikan kewajiban kepercayaan;
  • Harus ada penggunaan yang tidak sah atas informasi tersebut sehingga merugikan pihak yang mengomunikasikannya.

"Kualitas kepercayaan" menyoroti bahwa rahasia dagang adalah konsep hukum. Dengan upaya yang memadai atau melalui tindakan ilegal (seperti menerobos masuk), pesaing biasanya dapat memperoleh rahasia dagang. Namun, selama pemilik rahasia dagang dapat membuktikan bahwa upaya yang wajar telah dilakukan untuk menjaga kerahasiaan informasi, informasi tersebut tetap menjadi rahasia dagang dan umumnya tetap dilindungi secara hukum.

Penggugat yang berhasil berhak atas berbagai bentuk bantuan hukum, termasuk:

Uni eropaSunting

UE mengadopsi sebuah Directive on the Protection of Trade Secrets pada tanggal 27 Mei 2016.[6] Tujuan dari arahan ini adalah untuk menyelaraskan definisi rahasia dagang sesuai dengan standar internasional yang ada, dan sarana untuk memperoleh perlindungan rahasia dagang di dalam UE.

Amerika serikatSunting

Di AS, rahasia dagang umumnya mencakup informasi hak milik perusahaan yang tidak diketahui oleh para pesaingnya, dan yang memberi perusahaan keunggulan kompetitif.[7]

Meskipun hukum rahasia dagang berkembang di bawah hukum umum negara, sebelum 1974, pertanyaan tentang apakah hukum paten mendahului hukum rahasia dagang negara belum terjawab. Pada tahun 1974, Mahkamah Agung Amerika Serikat mengeluarkan keputusan penting, Kewanee Oil Co. v. Bicron Corp., yang menyelesaikan pertanyaan yang memungkinkan negara-negara untuk secara bebas mengembangkan hukum rahasia dagang mereka sendiri.

Hukum negaraSunting

Pada tahun 1979 beberapa negara bagian AS mengadopsi Uniform Trade Secrets Act (UTSA), yang kemudian diamandemen pada tahun 1985, dengan sekitar 47 negara telah mengadopsi beberapa variasi sebagai dasar undang-undang rahasia dagang. Perkembangan penting lainnya adalah Economic Spionage Act (EEA) tahun 1996 (18 A.S.C §§ 1831-1839), yang menjadikan pencurian atau penyalahgunaan rahasia dagang sebagai kejahatan federal.

Undang-undang ini memuat dua ketentuan yang mengkriminalkan dua jenis kegiatan.

  1. 18 A.C. § 1831 (a), mengkriminalisasi pencurian rahasia dagang untuk memberi manfaat kepada kekuatan asing.
  2. 18 A.C. § 1832, mengkriminalkan pencurian mereka untuk tujuan komersial atau ekonomi.

Sanksi hukum berbeda untuk kedua pelanggaran. EEA diperpanjang pada tahun 2016 untuk memungkinkan perusahaan mengajukan gugatan perdata di pengadilan federal.[8]

Hukum federalSunting

Pada 11 Mei 2016, Presiden Obama menandatangani Defend Trade Secrets Act (DTSA), 18 A.S.C.§§1839 et seq., Yang untuk pertama kalinya menciptakan tindakan tindakan federal untuk menyelewengkan rahasia dagang.[9] DTSA memberikan hak pribadi atas tindakan untuk kerusakan dan perintah dan tindakan sipil untuk perintah yang diajukan oleh Jaksa Agung.[10]

Undang-undang tersebut mengikuti undang-undang negara bagian tentang pertanggungjawaban dalam bagian yang penting, mendefinisikan rahasia dagang dengan cara yang sama seperti Undang-Undang Rahasia Dagang Seragam sebagai,

"semua bentuk dan jenis informasi keuangan, bisnis, ilmiah, teknis, ekonomi, atau teknik, termasuk pola, rencana, kompilasi, perangkat program, formula, desain, prototipe, metode, teknik, proses, prosedur, program, atau kode, apakah berwujud atau tidak berwujud, dan apakah atau bagaimana disimpan, disusun, atau diabadikan secara fisik, elektronik, grafis, foto, atau secara tertulis jika (A) pemiliknya telah mengambil langkah-langkah yang wajar untuk merahasiakan informasi tersebut; dan (B) informasi tersebut berasal dari nilai ekonomi independen, aktual atau potensial, dari tidak diketahui secara umum, dan tidak dapat dipastikan melalui sarana yang tepat oleh, orang lain yang dapat memperoleh nilai ekonomi dari pengungkapan atau penggunaan informasi tersebut."

Namun, undang-undang tersebut memuat beberapa perbedaan penting dari hukum sebelumnya.

  1. Karena ini adalah hukum federal, kasus-kasus rahasia dagang dapat dituntut di pengadilan federal dengan keunggulan prosedural yang bersamaan.
  2. Ini memberikan pemulihan yang tidak biasa atas penyitaan awal atas "properti yang diperlukan untuk mencegah penyebaran atau penyebaran rahasia dagang," 18 A.S.C. §1836
  3. Ini memberikan solusi untuk memasukkan royalti dalam kasus yang sesuai dan kerusakan teladan hingga dua kali kerusakan aktual dalam kasus alokasi "disengaja dan jahat", 18 A.S.C. §1836 (b) (3).

DTSA juga mengklarifikasi bahwa penduduk Amerika Serikat (termasuk perusahaan) dapat bertanggung jawab atas penyelewengan yang terjadi di luar Amerika Serikat, dan siapa pun dapat dimintai pertanggungjawaban asalkan tindakan lanjutan dari penyelewengan terjadi di Amerika Serikat, 18 USC §1837. DTSA memberikan pengadilan dengan kekuasaan hukum yang luas. 18 A.C. §1836 (b) (3).

DTSA tidak mendahului atau menggantikan undang-undang negara, tetapi memberikan penyebab tindakan tambahan. Karena negara-negara sangat berbeda dalam pendekatan mereka terhadap doktrin "pengungkapan yang tak terhindarkan",[11] penggunaannya telah membatasi, jika ada, aplikasi di bawah DTSA, 18 A.S.C.§1836 (b) (3) (A).[12]

NilaiSunting

Rahasia dagang adalah komponen penting, tetapi tidak terlihat dari kekayaan intelektual perusahaan (IP). Kontribusi mereka terhadap nilai perusahaan, diukur sebagai kapitalisasi pasarnya, bisa menjadi besar.[13] Karena tidak terlihat, kontribusi itu sulit diukur.[14] Paten adalah kontribusi nyata, tetapi tertunda, dan tidak cocok untuk inovasi internal.

PerlindunganSunting

Berbeda dengan kekayaan intelektual terdaftar, rahasia dagang, menurut definisi, tidak diungkapkan kepada dunia luas. Sebaliknya, pemilik rahasia dagang berupaya melindungi informasi rahasia dagang dari pesaing dengan melembagakan prosedur khusus untuk menanganinya, serta langkah-langkah keamanan teknologi dan hukum.[15] Perlindungan hukum termasuk perjanjian non-pengungkapan (NDA), dan klausa non-bersaing dan kerja untuk disewa. Dengan kata lain, sebagai imbalan atas kesempatan untuk dipekerjakan oleh pemegang rahasia, seorang karyawan dapat menandatangani perjanjian untuk tidak mengungkapkan informasi hak milik calon majikan mereka, untuk menyerahkan atau menyerahkan kepada pemiliknya hak kepemilikan atas karya intelektual dan produk kerja yang dihasilkan selama kursus (atau sebagai syarat) dari pekerjaan, dan tidak bekerja untuk pesaing untuk jangka waktu tertentu (kadang-kadang dalam wilayah geografis tertentu).

 
Minuman keras Chartreuse hijau dilindungi oleh informasi rahasia bahan

Oleh karena itu, rahasia dagang seperti formula rahasia sering dilindungi dengan membatasi informasi kunci ke beberapa individu yang tepercaya. Contoh produk terkenal yang dilindungi oleh rahasia dagang adalah minuman keras Chartreuse dan Coca-Cola.[16]

Karena perlindungan rahasia dagang dapat, pada prinsipnya, meluas tanpa batas waktu, oleh karena itu dapat memberikan keuntungan atas perlindungan paten dan hak kekayaan intelektual terdaftar lainnya, yang hanya berlangsung selama jangka waktu tertentu. Perusahaan Coca-Cola, misalnya, tidak memiliki paten untuk formula Coca-Cola dan telah efektif dalam melindunginya selama bertahun-tahun lebih dari perlindungan 20 tahun yang diberikan paten. Bahkan, Coca-Cola menolak untuk mengungkapkan rahasia dagangnya di bawah perintah setidaknya dua hakim.[17]

Perbandingan dengan jenis hukum kekayaan intelektual lainnyaSunting

Di Amerika Serikat, rahasia dagang tidak dilindungi oleh hukum dengan cara yang sama seperti paten atau merek dagang. Secara historis, merek dagang dan paten masing-masing dilindungi oleh undang-undang federal, Lanham Act dan Patent Act, sementara rahasia dagang biasanya dilindungi oleh undang-undang negara, dan sebagian besar negara telah memberlakukan Uniform Trade Secrets Act (UTSA), kecuali untuk Massachusetts, New York, dan Carolina Utara. Namun, sejak 2016 situasi ini berubah dengan diberlakukannya Defend Trade Secrets Act (DTSA), membuat rahasia dagang juga dapat dilindungi di bawah undang-undang federal. Salah satu perbedaan antara paten dan merek dagang, di satu sisi, dan rahasia dagang, di sisi lain, adalah bahwa rahasia dagang hanya dilindungi ketika pemiliknya telah mengambil langkah-langkah yang wajar untuk melindungi informasi sebagai rahasia (lihat 18 USC § 1839 (3) (A)).

Perbandingan dengan merek dagangSunting

Negara memiliki kebijakan merek dagang yang berbeda. Dengan asumsi merek tersebut memenuhi standar perlindungan tertentu, merek dagang pada umumnya dilindungi dari pelanggaran dengan alasan bahwa penggunaan lain dapat membingungkan konsumen mengenai asal atau sifat barang begitu tanda tersebut dikaitkan dengan pemasok tertentu. Pertimbangan serupa berlaku untuk merek layanan dan pakaian dagang.

Menurut definisi, merek dagang tidak memiliki perlindungan (merek dagang qua) sampai dan kecuali jika "diungkapkan" kepada konsumen, karena hanya konsumen yang dapat mengaitkannya dengan pemasok atau sumber dengan cara yang dipersyaratkan. (Bahwa perusahaan berencana untuk menggunakan merek dagang tertentu mungkin dapat dilindungi sebagai rahasia dagang, sampai merek tersebut benar-benar dipublikasikan).[18]

Untuk memperoleh hak merek dagang di bawah hukum A.S., seseorang harus menggunakan tanda "dalam perdagangan".[19] Dimungkinkan untuk mendaftarkan merek dagang di Amerika Serikat, baik di tingkat federal maupun negara bagian. Pendaftaran merek dagang memberikan beberapa keuntungan, termasuk perlindungan yang lebih kuat dalam hal-hal tertentu, tetapi pendaftaran tidak diperlukan untuk mendapatkan perlindungan. Registrasi mungkin diperlukan untuk mengajukan tuntutan hukum atas pelanggaran merek dagang.

Perbandingan dengan patenSunting

Dimungkinkan untuk mendapatkan perlindungan paten untuk rahasia dagang. Untuk mendapatkan paten, penemu harus mengungkapkan penemuan, sehingga orang lain akan dapat membuat dan menggunakan penemuan. Untuk mendapatkan paten di Amerika Serikat, preferensi apa pun untuk cara mempraktikkan penemuan harus diungkapkan.[20] Seringkali, sebuah penemuan akan ditingkatkan setelah mengajukan permohonan paten, dan informasi tambahan akan dipelajari. Tidak satu pun dari informasi tambahan itu yang harus diungkapkan melalui proses permohonan paten, dan karenanya dapat disimpan sebagai rahasia dagang.[21] Informasi yang tidak diungkapkan itu akan sering meningkatkan kelayakan komersial paten. Sebagian besar lisensi paten mencakup klausul yang mengharuskan penemu untuk mengungkapkan rahasia dagang yang mereka miliki, dan pemberi lisensi paten harus berhati-hati untuk menjaga rahasia dagang mereka sementara melisensikan paten melalui cara-cara seperti penggunaan perjanjian non-pengungkapan.

Dibandingkan dengan paten, keuntungan dari rahasia dagang adalah bahwa rahasia dagang tidak terbatas dalam waktu (itu "terus tanpa batas selama rahasia itu tidak diungkapkan kepada publik", sedangkan paten hanya berlaku untuk waktu tertentu, setelah yang orang lain dapat dengan bebas menyalin penemuan), suatu rahasia dagang tidak menyiratkan biaya pendaftaran,[22] memiliki efek langsung, tidak memerlukan kepatuhan dengan formalitas apa pun, dan tidak menyiratkan pengungkapan penemuan apa pun kepada publik. Kerugian dari rahasia dagang termasuk bahwa "orang lain mungkin dapat secara sah menemukan rahasia dan selanjutnya berhak menggunakannya", "orang lain dapat memperoleh perlindungan paten untuk rahasia yang ditemukan secara hukum", dan rahasia dagang lebih sulit untuk ditegakkan daripada paten. .

PenyalahgunaanSunting

Perusahaan-perusahaan sering mencoba menemukan rahasia dagang satu sama lain melalui metode rekayasa balik yang dibenarkan atau perburuan karyawan di satu sisi, dan metode yang berpotensi melanggar hukum termasuk spionase industri di sisi lain. Tindakan spionase industri pada umumnya ilegal dalam hak mereka sendiri berdasarkan undang-undang yang relevan, dan hukumannya bisa berat.[23] Pentingnya ilegalitas itu untuk berdagang hukum rahasia adalah: jika rahasia dagang diperoleh dengan cara yang tidak patut (konsep yang agak lebih luas dari "cara ilegal" tetapi termasuk cara-cara itu), maka rahasia itu umumnya dianggap telah disalahgunakan.

KritikSunting

Peraturan rahasia dagang yang menutupi komposisi agen kimia dalam produk konsumen telah dikritik karena mengizinkan pemegang rahasia dagang untuk menyembunyikan keberadaan zat-zat yang berpotensi berbahaya dan beracun. Telah diperdebatkan bahwa publik tidak diberi gambaran yang jelas tentang keamanan produk-produk tersebut, sedangkan pesaing memiliki posisi yang baik untuk menganalisis komposisi kimianya.[24] Pada tahun 2004, National Environmental Trust menguji 40 produk konsumen umum; lebih dari setengahnya mereka menemukan zat beracun yang tidak tercantum pada label produk.

KasusSunting

Lihat pulaSunting

Referensi dan catatanSunting

  1. ^ Lin, Tom (2012-02-01). "Executive Trade Secrets". Notre Dame Law Review. 87 (3): 911. ISSN 0745-3515. 
  2. ^ "WTO | intellectual property (TRIPS) - agreement text - standards". www.wto.org. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  3. ^ Krotoski, Mark L. (November 2009). "Common Issues and Challenges in Prosecuting Trade Secret and Economic Espionage Act Cases" (PDF). United States Attorneys' Bulletin. Washington, DC: United States Department of Justice. 57 (5): 2–23, at p. 7. 
  4. ^ "komisiinformasi – PENJELASAN ATAS UU NOMOR 30 TAHUN 2000" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-30. 
  5. ^ Alan Watson, Trade Secrets and Roman Law: The Myth Exploded, 11 Tul. Eur. & Civ. L.F. 19, 19 (1996).
  6. ^ Anonymous (2016-07-05). "Trade secrets". Internal Market, Industry, Entrepreneurship and SMEs - European Commission (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  7. ^ "Trade Secret Policy". www.uspto.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-20. 
  8. ^ Goldman, Eric. "The New 'Defend Trade Secrets Act' Is The Biggest IP Development In Years". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  9. ^ Toren, Peter J. (May 24, 2016). "Definition of a 'Trade Secret' Under the DTSA". IPWatchdog. Diakses tanggal 8 September 2016. 
  10. ^ Kelton, Jeff (June 24, 2016). "Protections of the Newly Enacted Defend Trade Secrets Act". American Bar Association. Diakses tanggal 8 September 2016. 
  11. ^ The "inevitable disclosure" doctrine allows an employee's new employment to be enjoined if the court determines that the nature of his new duties will inevitably lead to a disclosure or improper use of trade secrets of the prior employer. It has been accepted in a number of states (see, e.g., PepsiCo, Inc. v. Redmond, 54 F.3d 1262 (7th Cir. 1995)(applying Illinois law), and flatly rejected in others (see, e.g., Schlage Lock Co. v. Whyte, 101 Cal. App. 4th 1443 (2002) (applying California law).
  12. ^ A Court may grant an injunction, provided the order does not "prevent a person from entering into an employment relationship, and that conditions placed on such employment shall be based on evidence of threatened misappropriation and not merely on the information that the person knows...." 18 U.S.C. §1836(b)(3)(A)(i)(I).
  13. ^ Robert P. Merges, Peter S. Menell, Mark A. Lemley (@006) Intellectual Property in the Technological Age, 3rd ed.; Aspen
  14. ^ Baruch Lev (2001): Intangibles, Management, Measurement and Reporting, with comments by conference participants; Brookings Institution Press, 2001.
  15. ^ Elbaum, Dan (2011-04-21). "Human Factors in Information-Age Trade Secret Protection". Cornell HR Review. 
  16. ^ Leon Stafford for The Atlanta Journal-Constitution December 8, 2011 Coke hides its secret formula in plain sight in World of Coca-Cola move
  17. ^ For God, Country & Coca-Cola, by Mark Pendergrast, 2nd Ed., Basic Books 2000, p. 456
  18. ^ "Intent to use (ITU) forms". www.uspto.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  19. ^ "General FAQs". www.uspto.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  20. ^ ""35 U.S.C. 112"." web.archive.org. Diakses tanggal 2020-06-18. 
  21. ^ Resources, MPEP. "Considerations Relevant to Best Mode". www.uspto.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-18. 
  22. ^ "MIPLC: Lecture Series". www.miplc.de. Diakses tanggal 2020-06-18. 
  23. ^ Ben Fox Rubin (2012): Former Dow Chemical Scientist Gets Five Year in Prison; Wall Street Journal, 13 January 2012
  24. ^ "The Hundred Year Lie". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2019-02-24. 
  25. ^ "FindLaw's United States Fourth Circuit case and opinions". Findlaw (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  26. ^ DuPont. "DuPont Wins Trade Secret Case Against Kolon Industries". www.prnewswire.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 

Pranala luarSunting